Dinasti Joseon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kerajaan Joseon
대조선국 (大朝鮮國)
조선왕조 (朝鮮王朝)

1392–1897
Standar Royal Lambang Kerajaan Joseon
Teritori Joseon setelah penaklukkan Jurchen oleh Raja Sejong
Ibu kota Hanseong
Bahasa Korea
Agama Neo-Konfusianisme
Bentuk Pemerintahan Monarki
Wang
 -  1392 - 1398 Taejo (pertama)
 -  1863 - 1897 Gojong (terakhir)1
Yeong-uijeong
 -  1431 - 1449 Hwang Hui
 -  1466 - 1472 Han Myeonghoe
 -  1592 - 1598 Ryu Seongryong
 -  1894 Kim Hongjip
Era sejarah Kerajaan
 -  Pemberontakan 1388 20 Mei 1388
 -  Penobatan Taejo 1392 1392
 -  Pengumuman penciptaan Hangul 9 Oktober 1446
 -  Perang Tujuh Tahun 1592 - 1598
 -  Serangan Manchu 1636 - 1637
 -  Traktat Ganghwa 27 Februari 1876
 -  Perubahan jadi kekaisaran 12 Oktober 1897 1897
1Menjadi Kekaisaran Korea tahun 1897
Goguryeo tomb mural.jpgSejarah Korea

Prasejarah
 Zaman Jeulmun
 Zaman Mumun
Gojoseon
 Jin
Proto Tiga Kerajaan:
 Buyeo, Okjeo, Dongye
 Samhan: Ma, Byeon, Jin
Tiga Kerajaan:
 Goguryeo
 Baekje
 Silla
 Gaya
Zaman Negara Utara-Selatan:
 Silla Bersatu
 Balhae
 Tiga Kerajaan Akhir:
 Taebong, Hubaekje
Goryeo
Joseon
Kekaisaran Han
Penjajahan Jepang
 Pemerintahan Sementara
Pembagian Korea
Korea Utara, Korea Selatan
 Perang Korea

Portal Korea

Kerajaan Joseon (Chosŏn'gŭl대조선국; hancha, sesungguhnya "Negara Joseon yang Agung"; juga Chosŏn, Choson, Chosun) merupakan sebuah kerajaan yang diciptakan oleh Yi Seong-gye yang berlangsung selama kurang lebih lima abad, dari bulan Juli 1392 sampai Oktober 1897. Secara resmi diganti namanya menjadi Kekaisaran Korea Raya pada bulan Oktober 1897.[1] Didirikan setelah peruntuhan Goryeo yang sekarang adalah kota Kaesong. Awalnya, Korea diganti namanya dan ibukotanya dipindahkan ke wilayah yang sekarang Seoul. Perbatasan utara kerajaan diperluas ke batas-batas alam di Yalu dan Sungai Tumen melalui penaklukkan dari suku Jurchen. Joseon merupakan dinasti terakhir Korea dan merupakan dinasti Konfusianisme yang terpanjang.

Selama masa pemerintahannya, Joseon mendukung cita-cita dan doktrin Konfusianisme Tiongkok di dalam masyarakat Korea. Neo-Konfusianisme dipasang sebagai ideologi negara dinasti yang baru. Buddhisme direndahkan dan kadang-kadang menghadapi penganiayaan oleh dinasti. Joseon menguatkan aturan yang efektif atas wilayah Korea dan menjadi saksi peningkatan budaya klasik Korea, perdagangan, ilmu pengetahuan, sastra, dan teknologi. Namun dinasti ini sangat lemah selama akhir abad ke-16 dan awal abad ke-17, ketika Invasi Jepang ke Korea (1592-1598) dan serangan pertama dan kedua Manchu tahun 1636 yang hampir menyerbu Semenanjung Korea, yang mengarah ke kebijakan isolasionis yang semakin keras yang menjadikan negaranya dikenal sebagai "Kerajaan Pertapa". Setelah serangan-serangan dari Manchuria berakhir, Joseon mengalami periode damai hampir 200 tahun lamanya.

Namun kekuatan apapun yang memulihkan kerajaan selama isolasi berkurang menjelang abad ke-18 dan dihadapi dengan perselisihan dalam, perebutan kekuasaan, tekanan internasional dan pemberontakan, dinasti Joseon menurun drastis pada akhir abad ke-19.

Periode Joseon meninggalkan warisan besar kepada Korea modern; banyak Kebudayaan Korea modern, etiket, norma, dan sikap masyarakat terhadap isu-isu saat ini, dan bahasa Korea modern dan dialek-dialeknya yang berasal dari budaya dan tradisi Joseon.


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal Periode Joseon[sunting | sunting sumber]

Penciptaan[sunting | sunting sumber]

Pada akhir abad ke-14, Dinasti Goryeo yang hampir berusia 500 tahun yang dibentuk pada tahun 918 terhuyung-huyung, fondasinya runtuh dari peperangan selama bertahun-tahun dan pendudukan de facto dari disintegrasi Kekaisaran Mongolia. Menyusul munculnya Dinasti Ming, istana kerajaan di Goryeo dibagi menjadi dua fraksi yang saling bertentangan: kelompok yang dipimpin oleh Jenderal Yi (yang mendukung Ming) dan kelompok yang dipimpin oleh Jenderal Choe (yang didukung oleh Yuan).

Goryeo mengaku sebagai penerus dari kerajaan kuno Goguryeo (yang kemudian dinamakan Goryeo); seperti memulihkan Manchuria sebagai bagian dari wilayah Korea adalah bagian dari kebijakan luar negerinya di sepanjang sejarahnya. Ketika seorang utusan Ming datang ke Goryeo pada tahun 1388, tahun ke-14 di masa pemerintahan U dari Goryeo, untuk menuntut bekas wilayah utara yang diserahkan kepada Goryeo, Jenderal Choe mengambil kesempatan itu untuk menyerang Semenanjung Liaodong.

Yi terpilih untuk memimpin serangan; namun ia memberontak dan menyapu kembali ke Kaegyeong dan memprakarsai kudeta, yang memecat Raja U untuk putranya, Chang dari Goryeo (1388). Ia kemudian membunuh Raja U dan putranya setelah restorasi yang gagal dan terpaksa menempatkan seorang bangsawan yang bernama Yi ke atas takhta (ia menjadi Gongyang dari Goryeo). Pada tahun 1392, Yi menyingkirkan Jeong Mong-ju, seorang pemimpin kelompok yang sangat disegani dan sangat setia kepada Dinasti Goryeo, dan memecat Raja Gongyang dengan membuangnya ke Wonju, dan sebelum ia naik takhta. Dinasti Goryeo berakhir setelah hampir 500 tahun pemerintahan.

Di awal pemerintahannya, Yi Seonggye, sekarang Taejo dari Joseon, berniat untuk melanjutkan penggunaan nama Goryeo untuk negara yang dipimpinnya dan hanya mengubah garis keturunan kerajaan untuk dirinya sendiri, dengan demikian façade tradisi Goryeo selama 500 tahun dapat dipertahankan. Namun setelah mengalami banyak ancaman pemberontakan dari para bangsawan Gwonmun yang kekuasaannya melemah namun masih memiliki pengaruh, yang masih setia kepada Goryeo dan marga Wang yang telah diasingkan, dan konsensus di istana yang direformasi bahwa nama dinasti baru dibutuhkan untuk menandakan perubahan. Setelah banyak menimbang, Raja Taejo akhirnya memutuskan untuk menamakan dinasti baru tersebut "Joseon", seperti kerajaan Korea kuno Gojoseon (khususnya Gija Joseon),[2] yang diduga didirikan pada 2,333 SM. Ia juga memindahkan ibukotanya ke Hanyang dari Kaesong.

Perselisihan Pangeran[sunting | sunting sumber]

Aula mahkota di Gyeongbokgung.

Ketika dinasti baru diundangkan dan secara resmi diciptakan, Taejo menyinggung isu putra yang mana yang akan menjadi ahli warisnya. Meskipun Yi Bang-won, putra kelima Taejo dan Ratu Sineui, memberikan banyak kontribusi untuk membantu kenaikan takhta ayahandanya, perdana menteri Jeong Do-jeon dan Nam Eun menggunakan pengaruh mereka pada Raja Taejo untuk menunjuk putranya yang kedelapan (putra kedua Ratu Sindeok) Pangeran Uian (Yi Bang-seok) sebagai Putra mahkota pada tahun 1392. Konflik ini muncul terutama karena Jeong Do-jeon, yang membentuk dan meletakkan dasar-dasar ideologi, kelembagaan, dan hukum-hukum dinasti baru lebih dari segalanya, memandang Joseon sebagai sebuah kerajaan yang dipimpin oleh para menteri yang ditunjuk oleh raja sedangkan Yi Bang-won ingin mendirikan monarki absolut yang diperintah langsung oleh raja. Dengan dukungan Taejo, Jeong Do-jeon terus membatasi kekuasaan keluarga kerajaan dengan melarang para pangeran terlibat di dalam politik dan berusaha untuk meniadakan tentara pribadi mereka. Kedua belah pihak saling bermusuhan dan bersiap-siap untuk menyerang lebih dulu.

Setelah kematian mendadak Ratu Seondeok, ketika Raja Taejo masih berkabung atas kematian istri keduanya, Yi Bang-won yang pertama menyerang istana dan membunuh Jeong Do-jeon beserta pendukungnya termasuk kedua anak Ratu Seondeok (saudara tirinya) dan putra mahkota pada tahun 1398. Peristiwa ini kemudian dikenal sebagai Perselisihan Pertama Pangeran.

Terperanjat atas kenyataan bahwa putra-putranya saling bunuh untuk mendapatkan takhta, dan melemah secara fisik dari kematian istri keduanya, Raja Taejo berabdikasi dan secepatnya memahkotai putra keduanya Yi Bang-gwa sebagai Raja Jeonjong. Salah satu tindakan Raja Jeongjong sebagai raja adalah memindahkan ibukotanya kembali ke Kaesong, yang diyakininya jauh lebih nyaman. Namun Yi Bang-won mempertahankan kekuasaan sebenarnya dan segera berselisih dengan kakandanya Yi Bang-gan, yang juga haus akan takhta. Pada tahun 1400, ketegangan diantara fraksi Yi Bang-won dan Yi Bang-gan meningkat menjadi konflik berat yang kemudian dikenal sebagai Perselisihan Kedua Pangeran. Sebagai akibatnya, Yi Bang-gan yang kalah dibuang ke Dosan dan para pendukungnya dieksekusi. Karena sangat terintimidasi, Raja Jeongjong segera melantik Yi Bang-won sebagai ahli waris dan berabdikasi. Pada tahun yang sama, Yi Bang-won naik takhta sebagai Raja Taejong, raja ketiga Dinasti Joseon.

Konsolidasi kekuasaan kerajaan[sunting | sunting sumber]

Pada awal pemerintahan Taejong, mantan Raja Taejo, menolak untuk melepaskan segel kerajaan yang menandakan legitimasi raja, Taejong mulai melakukan kebijakan yang ia yakini akan membuktikan kualifikasi untuk memerintah. Salah satu tindakan pertamanya sebagai raja adalah menghapus hak-hak khusus yang dinikmati oleh para pejabat dan bangsawan kerajaan untuk mempertahankan tentara swasta. Pencabutan hak tersebut ke lapangan pasukan swasta memutuskan kemampuan mereka untuk melakukan pemberontakan berskala besar, dan juga secara dramatis meningkatkan jumlah orang yang bekerja di militer nasional. Tindakan Taejong selanjutnya sebagai raja adalah merevisi undang-undang pajak kepemilikan tanah dan pencatatan keadaan subyek. Dengan ditemukannya lahan yang sebelumnya tersembunyi, pendapatan nasional meningkat menjadi dua kali lipat.

Pada tahun 1399, Taejong memainkan sebuah peran yang berpengaruh di dalam pembubaran Majelis Dopyeong, sebuah dewan administrasi dari pemerintahan lama yang memegang monopoli kekuasaan istana selama tahun-tahun kemerosotan Dinasti Goryeo, mendukung Uijeongbu, cabang baru pemerintahan pusat diseputar raja dan fatwanya. Setelah melewati dokumentasi subjek dan undang-undang perpajakan, Raja Taejong mengeluarkan sebuah dekrit baru dimana semua keputusan disahkan oleh Uijeongbu hanya berlaku dengan persetujuan raja. Hal ini mengakhiri kebiasaan para menteri istana dan penasehat membuat keputusan melalui debat dan negosiasi di antara mereka sendiri, dan dengan demikian membawa kekuasaan raja ke tingkat yang baru.

Tak lama kemudian, Taejong mendirikan sebuah kantor yang dikenal sebagai Kantor Sinmun, untuk mendengar kasus dimana subyek yang dirugikan merasa bahwa mereka telah dieksploitasi dan telah diperlakukan tidak adil oleh pejabat pemerintah atau aristokrat. Namun Taejong menyimpan utuh reformasi Jeong Do-jeon sebagian besar. Selain itu, Taejong mengeksekusi atau mengasingkan banyak pendukungnya yang membantunya naik ke atas takhta untuk menguatkan otoritas kerajaan. Untuk membatasi pengaruh mertua, ia juga membunuh seluruh keempat saudara ratunya dan putranya mertua Raja Sejong. Taejong tetap menjadi seorang tokoh kontroversial yang membunuh banyak saingan dan kerabatnya untuk mendapatkan kekuasaan dan belum memerintah secara efektif untuk meningkatkan kehidupan rakyat, memperkuat pertahanan nasional, dan meletakkan pondasi yang kuat bagi penerus kekuasaan, pemerintahan Sejong.

Sebuah halaman yang diambil dari Hunmin Jeong-eum Eonhae, terjemahan parsial Hunminjeongeum, pengundangan asli dari alfabet Korea.

Sejong yang Agung[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 1418, setelah Taejong berabdikasi dua bulan lebih awal, Sejong yang Agung naik takhta. Pada bulan Mei 1419, Raja Sejong, di bawah anjuran dan bimbingan ayahandanya, Taejong, memulai ekspedisi Ekspedisi Timur Gihae untuk menyingkirkan gangguan waegu (bajak laut pesisir) yang beroperasi dari Pulau Tsushima.

Pada bulan September 1419, Daimyo Tsushima, Sadamori, menyerah ke istana Joseon. Pada tahun 1443, Traktat Gyehae ditandatangani dimana Daimyo Tsushima dberikan hak untuk melakukan perdagangan dengan Korea lima puluh kapal per tahun dengan pertukaran kiriman upeti ke Korea dan membantu menghentikan penjarahan Waegu di pelabuhan-pelabuhan Korea.[3][4][5][6]

Di perbatasan utara, Sejong mendirikan empat benteng dan enam pos (hanja: 四郡六鎭 ) untuk melindungi rakyatnya dari suku Jurchen, yang nantinya menjadi Suku Manchu, yang tinggal di Manchuria. Pada tahun 1433, Sejong mengirim Kim Jongseo (hanja: 金宗瑞 ), seorang pejabat pemerintah, ke utara untuk menangkis serangan Jurchen. Kampanye militer Kim merebut beberapa kastil, mendorong ke utara, dan memulihkan wilayah Korea, kira-kira perbatasan yang sekarang di antara Korea Utara dan Tiongkok.[7]

Selama pemerintahan Sejong, Korea mendapat kemajuan di dalam ilmu alam, pertanian, sasta, Pengobatan tradisional Tionghoa, dan rekayasa. Karena keberhasilannya tersebut, Sejong digelari "Sejong yang Agung".[8] Kontribusinya yang paling diingat dari Raja Sejong adalah penciptaan Hangeul, alfabet Korea, pada tahun 1443. Penggunaan Hanja sehari-hari dan penulisan Hanja akhirnya berakhir di pertengahan abad ke-20.

Enam Menteri Martir[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Raja Sejong, putranya Munjong melanjutkan warisan ayahandanya namun segera meninggal karena suatu penyakit pada tahun 1452, hanya dua tahun setelah naik takhta. Ia digantikan oleh putranya Danjong yang berusia dua belas tahun. Namun pamanda Danjong, Sejo menguasai pemerintah dan akhirnya memecat keponakannya untuk menjadikan dirinya sendiri raja yang ketujuh pada tahun 1455. Setelah enam menteri yang setia kepada Danjong berusaha untuk membunuh Sejo untuk mengembalikan Danjong ke atas takhta, Sejo mengeksekusi enam menteri tersebut dan juga membunuh Danjong di tempat pengasingannya.

Meskipun telah merebut takhta dari keponakannya, Raja Sejo membuktikan dirinya sendiri sebagai salah satu penguasa yang cakap seperti Taejong. Ia memperkuat sistem administrasi, yang memungkinkan pemerintah untuk menentukan jumlah populasi yang tepat dan memobilisasikan pasukan secara efektif. Ia juga merevisi peraturan tanah untuk meningkatkan perekonomian nasional dan mendorong penerbitan buku. Yang paling penting, ia menyusun Kode Besar untuk Administrasi Negara, yang menjadi landasan dinasti dan memberikan bentuk pertama dari hukum konstitusional di dalam bentuk tertulis di Korea.

Pengaturan kelembagaan dan budaya makmur[sunting | sunting sumber]

Putra Sejo yang lemah, Yejong menggantikannya sebagai raja kedelapan, namun meninggal dua tahun kemudian pada tahun 1469. Keponakan Yejong, Seongjong naik takhta. Pemerintahannya ditandai dengan kemakmuran dan pertumbuhan ekonomi nasional dan kebangkitan ulama neo-Konfusian yang disebut Sarim yang didukung oleh Seongjong untuk masuk ke politik istana. Ia mendirikan Hongmungwan (hanja: 弘文館 ), perpustakaan kerajaan dan dewan penasehat yang terdiri dari sarjana Konfusianisme, dengan siapa ia membahas kebijakan-kebijakan filsafat dan pemerintah. Ia mengantar zaman keemasan bduaya yang menyaingi pemerintahan Sejong dengan menerbitkan berbagai buku geografi, etnik dan macam-macam bidang lainnya.

Ia juga mengirimkan beberapa kampanye militer melawan Jurchen di perbatasan utara pada tahun 1491, seperti para pendahulunya. Kampanye tersebut yang di pimpin oleh Jenderal Heo Jong (hanja: 許琮 ) berhasil dan mengalahkan Jurchen, yang dipimpin oleh marga Udige (hanja: 兀狄哈 ), mundur ke utara Sungai Yalu. Raja Seongjong digantikan oleh putranya, Yeonsangun, pada tahun 1494.

Pembersihan Literati[sunting | sunting sumber]

Portrait of the neo-Confucian scholar, Jo Gwang-jo (1482–1519).

Yeonsangun sering dianggap sebagai seorang tiran terburuk dari Joseon, yang pemerintahannya ditandai dengan Sahwa di antara tahun 1498 dan 1506. Perilakunya menjadi brengsek setelah ia mengetahui bahwa ibunda kandungnya bukan Ratu Junghyeon melainkan Ratu Jeheon, yang dipaksa bunuh diri karena telah meracuni salah satu selir Seongjong karena cemburu dan meninggalkan sebuah bekas cakar di wajah Seongjong. Ketika ia menunjukkan sepotong pakaian yang diduga mengandung bekas muntah darah ibundanya setelah minum racun, ia memukul dua selir Seongjong yang menuduh ibunda kandungnya sampai mati dan mendorong Ibu Suri Inseo, yang meninggal setelah itu. Ia mengeksekusi para pejabat pemerintahan yang mendukung kematian Ratu Jeheon bersama dengan keluarganya. Ia juga mengeksekusi beberapa sarjana Sarim karena menulis frase penting dari perampasan Sejo terhadap takhta.

Yeonsangun juga menyita seribu wanita dari beberapa provinsi untuk bekerja sebagai penghibur istana dan Sungkyunkwan sebagai penghibur kesenangan pribadi. Ia menghapuskan kantor sensor, yang berfungsi untuk mengkritik tindakan yang tidak pantas dan kebijakan raja, dan Hongmungwan. Ia melarang penggunaan Hangeul ketika rakyat jelata menulis dengan itu di atas poster-poster untuk mengkritik raja. Setelah dua belas tahun pemerintahan yang buruk, ia akhirnya dipecat melalui sebuah kudeta dan saudara tirinya, Jungjong menggantikannya ke atas takhta pada tahun 1506.

Jungjong pada dasarnya adalah seorang raja yang lemah karena keadaan yang menempatkannya ke atas takhta, namun pemerintahannya juga merupakan masa reformasi yang jelas yang dipimpin oleh menterinya, Jo Gwang-jo, seorang pemimpin Sarim yang karismatik. Ia mendirikan sebuah sistem pemerintahan sendiri yang disebut Hyangyak untuk memperkuat otonomi lokal dan semangat komunal di antara rakyat, berusaha untuk mengurangi kesenjangan di antara yang kaya dan miskin dengan reformasi tanah yang akan mendistribusikan tanah kepada petani yang sama rata dan membatasi jumlah tanah dan jumlah budak yang dapat dimiliki oleh seseorang, mengumumkan secara luas di antara tulisan-tulisan konfusian dengan terjemahan bahasa daerah, dan berusaha untuk memangkas ukuran pemerintah dengan mengurangi jumlah birokrat. Menurut Joseon Wangjo Sillok, dijelaskan bahwa ada pejabat yang berani menerima suap atau mengeksploitasi rakyat selama ini karena sebagai Inspektur Jenderal, ia menerapkan hukum secara ketat.

Reformasi radikal yang sangat populer dengan rakyat namun ditentang keras oleh para pejabat konservatif yang membantu menempatkan Jungjong ke atas takhta. Rencana mereka menyebabkan Jungjong meragukan kesetiaan Jo dengan menulis "Jo akan menjadi raja" (hanja: 走肖爲王 ) dengan madu di atas daun sehingga ulat akan meninggalkan kalimat yang sama seperti manifestasi sebuah ramalan. Jo Gwangjo dieksekusi, dan sebagian besar pejabat-pejabat reformasi ikut mati bersamanya yang menghasilkan Pembersihan Literati Ketiga tahun 1519. Selama hampir 50 tahun setelah itu, politik istana dirusak oleh perjuangan berdarah dan kekacauan di antara fraksi-fraksi yang mendukung persaingan permaisuri dan pangeran-pangeran. Besan keluarga kerajaan memegang kekuasaan besar dan melakukan banyak korupsi di era tersebut.

Periode pertengahan Joseon[sunting | sunting sumber]

Jeong Cheol (1536-1593), pemimpin fraksi barat.

Periode pertengahan Dinasti Joseon ditandai dengan serangkaian perebutan kekuasaan berdarah di antara faktor-faktor politik yang melemahkan negara dan serangan berskala besar oleh Jepang dan Manchu yang hampir menggulingkan dinasti.

Perjuangan faksi[sunting | sunting sumber]

Faksi Sarim mengalami serangkaian kekalahan politik di masa pemerintahan Yeonsangun, Jungjong, dan Myeongjong, namun mendapatkan kekuasaan di masa pemerintahan Raja Seonjo. Faksi itu segera dibagi menjadi faksi-faksi yang menentang yang dikenal sebagai Timur dan Barat. Dalam beberapa dekade kemudian Dongin sendiri dibagi menjadi Selatan dan Utara; pada abad ke-17 Barat juga selamanya terbagi menjadi Noron dan Soron.[9] Perubahan di dalam kekuasaan diantara faksi-faksi tersebut sering disertai dengan tuduhan pengkhianatan dan pembersihan berdarah, dimulai dengan siklus balas dendam di setiap perubahan rezim.

Salah satu contohnya adalah Gichuk oksa, yang adalah salah satu pembersihan politik paling berdarah dari Joseon. Jeong Yeo-rip, seorang anggota faksi Timur, membentuk masyarakat dengan kelompok pendukung yang juga menerima pelatihan militer untuk melawan waegu. Masih terdapat sengketa mengenai sifat dan tujuan kelompoknya, yang mencerminkan keinginan masyarakat tanpa kelas dan menyebar ke seluruh Honam. Ia kemudian dituduh mengkonspirasikan suatu pemberontakan. Jeong Cheol, pemimpin faksi Barat, bertanggung jawab menyelidiki kasus ini dan memanfaatkan kesempatan itu untuk mengadakan pembersihan besar-besaran orang-orang Timur yang memiliki hubungan dengan Jeong Yeo-rip. Akhirnya 1000 orang Timur tewas dibunuh atau dibuang kepengasingan setelah itu.

Serangan awal Jepang[sunting | sunting sumber]

Sebuah Kapal Kura-kura. Konon paku-pakunya terbuat dari besi, sebuah sejarah keberadaan atap yang kuat diperdebatkan.[10][11][12]

Di sepanjang sejarah Korea, sering terjadi perompakan di laut dan darat. Satu-satunya tujuan angkatan laut Joseon adalah untuk mengamankan perdagangan maritim terhadap waegu. Angkatan laut menangkis para perompak dengan menggunakan bentuk lanjutan dari teknologi mesiu termasuk meriam dan panah api di dalam bentuk Singijeon yang digunakan oleh Hwacha.

Selama Invasi Jepang ke Korea (1592-1598), laksamana Jepang Toyotomi Hideyoshi, merencanakan penaklukkan Ming Tiongkok dengan persenjataan Portugis, menyerang Korea dengan daimyōnya dan pasukan mereka di tahun 1592 dan 1597, berniat untuk menggunakan Korea sebagai batu loncatan. Divisi faksi di istana Joseon, ketidakmampuan untuk menilai kemampuan militer Jepang dan usaha yang gagal di diplomasi menyebabkan persiapan yang miskin di pihak Joseon. Penggunaan senjata api Eropa oleh Jepang meninggalkan sebagian besar bagian selatan Semenanjung Korea diduduki dalam beberapa bulan, baik Hanseong (yang sekarang Seoul) dan Pyongyang direbut.

Namun serangan tersebut melambat disebabkan oleh Laksamana Yi Sun-sin yang menghancurkan armada Jepang. Perlawanan gerilya yang akhirnya terbentuk juga membantu. Resistensi lokal melambat kemajuan Jepang dan menentukan kemenangan angkatan laut Laksamana Yi meninggalkan kendali rute laut di tangan Korea, yang sangat menghambat jalur pasokan Jepang. Selanjutnya, Ming Tiongkok campur tangan di sisi Korea, yang mengirim sebuah kekuatan besar di tahun 1593 yang mendorong kembali Jepang bersama-sama dengan Korea.

Selama peperangan, Korea mengembangkan senjata api yang kuat dan Kapal Kura-kura. Pasukan Joseon dan Ming dikalahkan Jepang dengan kerugian yang besar. Setelah perang, hubungan di antara Korea dan Jepang sepenuhnya ditunda sampai tahun 1609.

Serangan Manchu[sunting | sunting sumber]

Sebuah lukisan Korea yang menggambarkan dua prajurit Jurchen dan kuda-kuda mereka.

Setelah serangan Jepang, Semenanjung Korea hancur. Sementara itu, Nurhaci (bertakhta 1583–1626), kepala suku Jianzhou Jurchen, mempersatukan bangsa Jurchen, Manchuria ke dalam koalisi yang kuat bahwa putranya Huang Taiji (bertakhta 1626-–1643) akhirnya akan mengganti nama "Manchu." Setelah ia menyatakan Nadan Koro melawan Ming, Tiongkok pada tahun 1618, Nurhaci dan Ming terlibat di dalam beberapa konflik militer. Pada kesempatan itu, Nurhaci membutuhkan bantuan dari Gwanghaegun dari Joseon (bertakhta 1608–1623), yang menempatkan negara Korea di posisi yang sulit karena istana Ming juga minta bantuan.[13] Gwanghaegun mencoba untuk menjaga netralitas, namun sebagian besar pejabatnya menentangnya karena tidak mendukung Ming, Tiongkok yang telah menyelamatkan Joseon selama serangan Hideyoshi.[13]

Pada tahun 1623, Gwanghaegun dipecat dan digantikan oleh Injo dari Joseon (bertakhta 1623–1649), yang membuang para pendukung Gwanghaejun. Mengembalikan kebijakan luar negeri pendahulunya, raja yang baru memutuskan untuk mendukung Ming secara terang-terangan, namun pemberontakan yang dipimpin oleh komandan militer Yi Gwal meletus di tahun 1624 dan menghancurkan pertahanan militer Joseon di utara.[13] Bahkan setelah pemberontakan itu telah dipadamkan, Raja Injo harus mengabdikan pasukan militer untuk menjamin stabilitas ibukota, meninggalkan hanya sedikit pasukan untuk mempertahankan perbatasan utara.[13]

Pada tahun 1627, tentara Jurchen sebanyak 30,000 orang yang dipimpin oleh keponakan Nurhaci, Amin menyerbu pertahanan Joseon.[14] Setelah sebuah kampanye singkat yang dibantu oleh yangban utara yang mendukung Gwanghaegun, suku Jurchen memberlakukan perjanjian yang memaksa Joseon untuk menerima "hubungan persaudaraan" dengan kerajaan Jurchen.[15] Karena Injo bertahan di dalam kebijakan anti Manchunya, kaisar Qing, Huang Taiji mengirim ekspedisi hukuman sebanyak 120,000 orang ke Joseon pada tahun 1636.[16] Raja Injo yang dikalahkan terpaksa mengakhiri hubungannya dengan Ming dan mengakui Qing sebagai suzerain.[17] Ahli waris Injo, Hyojong dari Joseon (bertakhta 1649–1659) mencoba untuk membentuk tentara untuk mengusir musuh dan menaklukkan Qing untuk membalas dendam, namun rencananya tidak berhasil.[18]

Sebagai konsekuensi dari kekalahan, Joseon dipaksa untuk memberikan beberapa putri kerajaan mereka sebagai selir kepada pemangku takhta Qing, Pangeran Dorgon.[19][20][21][22][23][24][25][26] Pada tahun 1650, Dorgon menikahi Putri Korea Yishun (Tionghoa: 義順).[27] Nama Putri itu di dalam bahasa Korea adalah Uisun dan ia adalah putri Pangeran Yi Kaeyun.[28] Dorgon menikahi dua putri Korea di Lianshan.[29]

Meskipun penjalinan kembali hubungan ekonomi dengan resmi memasuki sistem kekaisaran Tiongkok, pemimpin dan intelektual Joseon tetap membenci Manchu, yang mereka anggap sebagai bangsa barbar.[15] Lama setelah menyerah kepada Qing, istana Joseon dan banyak intelektual Korea tetap menggunakan periode pemerintahan Ming, seperti ketika seorang sarjana menandai tahun 1861 sebagai "234 tahun Chongzhen."[30]

Periode akhir Joseon[sunting | sunting sumber]

Munculnya Silhak dan kebangkitan Joseon[sunting | sunting sumber]

Potret Kim Yuk (1570 - 1658) seorang filsuf di awal Silhak Dinasti Joseon.

Setelah serangan dari Jepang dan Manchuria, Joseon mengalami periode damai selama hampir 200 tahun. Joseon menyaksikan munculnya Silhak (Pelajaran Praktik). Kelompok awal ulama Silhak menganjurkan reformasi yang komprehensif dari pemeriksaan layanan sipil, taxation, perpajakan, ilmu alam dan peningkatan manajerial agro dan teknik pertanian. Hal ini ditujukan untuk membangun kembali masyarakat Joseon setelah dihancurkan oleh dua serangan. Di bawah pimpinan Kim Yuk, kepala menteri Raja Hyeonjong, pelaksanaan reformasi terbukti sangat menguntungkan baik untuk penghasilan negara dan banyak petani.

Konflik faksional tumbuh dengan sangat pesat di bawah pemerintahan raja-raja Sukjong dan Gyeongjong, dengan pemutaran cepat faksi yang berkuasa, yang dikenal sebagai *hwanguk* (換局; artinya mengubah urusan-urusan negara), menjadi biasa. Sebagai jawabannya, raja-raja berikutnya, Yeongjo dan Jeongjo, umumnya mengejar Tangpyeongchaek - suatu kebijakan yang mempertahankan keseimbangan dan kesetaraan di antara faksi-faksi.[31][32]

Kedua raja tersebut memimpin kebangkitan dinasti Joseon. Cucu Yeongjo, Raja Jeongjo, memberlakukan berbagai reformasi di seluruh pemerintahannya, terutama mendirikan Gyujanggak, sebuah perpustakaan kerajaan di dalam rangka untuk meningkatkan posisi budaya dan politik Joseon dan untuk merekrut petugas berbakat untuk memajukan negara. Raja Jeongjo juga mempelopori inisiatif sosial yang berani, membuka posisi pemerintah untuk mereka yang sebelumnya dilarang karena status sosial mereka. Raja Jeongjo memiliki dukungan dari banyak sarjana Silhak, yang mendukung kekuasaannya. Pemerintahan Raja Jeongjo juga melihat pertumbuhan lebih lanjut dan pengembangan budaya populer Joseon. Pada saat itu, kelompok ulama Silhak mendorong individu untuk merenungkan tradisi negara dan gaya hidup, memulai studi Korea yang membahas sejarah, geografi, epigrafi dan bahasa.

Pemerintahan oleh keluarga besan[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Raja Jeongjo, periode Joseon menghadapi masalah luar dan dalam yang sulit. Dari dalam, dasar hukum nasional dan ketertiban melemah sebagai akibat dari politik "Sedo" (pemerintahan mertua) oleh keluarga besan kerajaaan.

Raja Sunjo yang masih muda menggantikan Raja Jeongjo pada tahun 1800. Dengan kematian Jeongjo faksi kompromi patriark merebut kekuasaan dengan Ibu Suri Jeongsun sebagai pemangku takhta, yang keluarganya memiliki ikatan yang kuat dengan patriark, dan memprakarsai penganiayaan Katolik. Tapi setelah pensiun dan kematian Ibu Suri, patriark secara bertahap dihapuskan dan faksi bijak, termasuk keluarga Kim Andong, Kim Jo-sun, ayahanda ratu, mendapatkan kekuasaan. Perlahan-lahan keluarga Kim Andong mulai mendominasikan istana.[33]

Dengan dominasi Kim Andong, era *politik sedo* atau pemerintahan mertua dimulai. Keturunan mertua yang tangguh memonopoli posisi penting di pemerintahan, memegang kekuasaan di atas panggung politik, dan ikut campur di dalam suksesi takhta. Raja-raja ini tidak memiliki otoritas monarki dan tidak bisa memerintah di pemerintahan. Keluarga yangban lainnya, kewalahan oleh kekuatan yang dilakukan oleh kerajaan mertua, tidak dapat berbicara. Ketika kekuatan terkonsentrasi di tangan kerajaan keturunan mertua, terdapat gangguan di dalam proses pemerintahan dan korupsi merajalela. Jumlah besar ditawarkan dalam bentuk suap pada keturunan yang kuat untuk mendapatkan posisi dengan peringkat nominal tinggi. Bahkan tulisan berpangkat rendah yang dibeli dan dijual. Periode ini yang berlangsung selama 60 tahun, menyaksikan manifestasi dari baik kemiskinan yang parah di kalangan populasi Korea dan pemberontakan tanpa henti di berbagai negara bagian.

Secara eksternal, Joseon menjadi semakin isolasionisme. Para penguasanya berusaha membatasi kontak dengan negara-negara asing.

Akhir dinasti[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1863 Kaisar Gojong naik takhta. Ayahandanya, pemangku takhta Heungseon Daewongun, memerintah untuknya sampai Gojong dewasa. Selama pertengahan tahun 1860-an pemangku takhta adalah pendukung utama isolationisme dan instrumen penganiayaan terhadap umat Katolik pribumi dan asing, suatu kebijakan yang mengarah langsung ke Kampanye militer Perancis di Korea. Tahun-tahun awal pemerintahannya juga menyaksikan upaya besar untuk memulihkan Istana Gyeongbok yang bobrok, kursi kekuasaan kerajaan. Selama masa pemerintahannya, kekuasaan dan wewenang dari keluarga mertua seperti Kim Andong menurun dengan tajam. Di dalam rangka untuk menyingkirkan keluarga-keluarga Kim Andong dan Cho Pungyang, ia mempromosikan orang tanpa referensi ke partai politik atau kerabat keluarga, dan di dalam rangka untuk mengurangi beban rakyat dan memperkuat basis ekonomi bangsa, ia mereformasi sistem pajak. Pada tahun 1871, tentara A.S. dan Korea bentrok di A.S. di dalam upaya untuk "diplomasi kapal perang" setelah Insiden Jenderal Sherman pada tahun 1866.

Pada tahun 1873, Kaisar Gojong mengumumkan asumsinya di pemerintahan kerajaan. Dengan pensiun selanjutnya Heungseon Daewongun, calon Ratu Min (yang kemudian disebut Ratu Myeongseong dari Han Raya) menjadi berkuasa di dalam istana, menempatkan keluarganya di posisi tinggi istana. Jepang setelah Restorasi Meiji, mengakuisisi teknologi militer Barat, dan memaksa Joseon untuk menandatangani Traktat Ganghwa pada tahun 1876, dengan membuka tiga pelabuhan untuk perdagangan dan pemberian ekstrateritorial Jepang. Port Hamilton ditaklukkan oleh A.L. Inggris pada tahun 1885.

Banyak orang Korea membenci Jepang dan pengaruh asing di atas tanah mereka dan aturan korup yang menindas dari Dinasti Joseon. Pada tahun 1881, Byeolgigun, sebuah unit elit militer modern dibentuk dengan pelatihan Jepang. Gaji para tentara lainnya ditahan kembali dan pada tahun 1882 para tentara memberontak menyerang perwira Jepang dan bahkan ratu terpaksa berlindung di pedesaan. Pada tahun 1894, Revolusi Donghak menyaksikan para petani bangkit di dalam pemberontakan massa, dengan pemimpin petani Jeon Bong-jun mengalahkan kekuatan penguasa lokal Jo Byong-gap pada pertempuran Go-bu pada tanggal 11 Januari 1894; setelah pertempuran, harta Jo dibagikan kepada para petani. Pada bulan Mei, tentara petani mencapai Jeonju, dan pemerintahan Joseon meminta bantuan Dinasti Qing untuk mengakhiri pemberontakan. Qing mengirim 3,000 pasukan dan para pemberontak menegosiasikan gencatan senjata, tapi Jepang menganggap kehadiran Qing sebagai ancaman dan mengirim 8,000 pasukan mereka sendiri, merebut istana kekaisaran di Seoul dan memasang pemerintahan pro-Jepang pada tanggal 8 Juni 1894. Hal ini memicu Perang Tiongkok-Jepang Pertama (1894–1895) di antara Jepang dan Qing Tiongkok yang berperang sebagian besar di Korea.

Ratu Myeongseong dari Han Raya (yang disebut sebagai "Ratu Min"[34]) berupaya untuk melawan gangguan Jepang di Korea dan sedang mempertimbangkan beralih ke Kekaisaran Rusia atau ke Tiongkok untuk bantuan. Pada tahun 1895, Ratu Myeongseong tewas dibunuh oleh agen Jepang.[35][35] Menteri Jepang untuk Korea, Letnan Jenderal Vicomte Miura, yakin akan rencana pembunuhan terhadap dirinya. Sekelompok agen Jepang[35] memasuki Istana Gyeongbok di Seoul, yang berada di bawah kendali Jepang,[35] dan Ratu Min dibunuh dan tubuhnya dirusak di sayap utara istana.

Qing mengaku kalah di Perjanjian Shimonoseki (17 April 1895), yang secara resmi menjamin kemerdekaan Korea dari Tiongkok. Hal itu merupakan sebuah langka menuju Jepang memperoleh Hegemoni regional di Korea. Istana Joseon yang ditekan oleh perambahan dari kekuatan yang lebih besar, merasa perlu memperkuat integritas nasional dan menyatakan Kekaisaran Korea Raya, bersama dengan Reformasi Gwangmu pada tahun 1897. Kaisar Gojong mengambil gelar Kaisar Kaisar untuk menegaskan kemerdekaan Korea. Selain itu, kekuatan asing lainnya berusaha untuk teknologi militer, terutama Rusia, untuk menangkis Jepang. Secara teknis, tahun 1897 menandai berakhirnya periode Joseon, sebagai nama resmi kekaisaran berubah; namun Dinasti Joseon masih akan memerintah, meskipun terganggu oleh Jepang dan Rusia.

Di dalam serangkaian rumit manuver dan kontra-manuver, Jepang mendorong kembali armada Rusia pada Pertempuran Port Arthur pada tahun 1905. Dengan kesimpulan dari Perang Rusia-Jepang 1904–1905 dengan Perjanjian Portsmouth, jalan terbuka bagi Jepang untuk menguasai Korea. Setelah penandatanganan Traktat Protektorat pada tahun 1905, Korea menjadi Protektorat Jepang. Pangeran Itō adalah Jenderal Penduduk Jepang Korea, meskipun ia dibunuh oleh Gerakan kemerdekaan Korea An Jung-Geun di tahun 1909 di stasiun kereta Harbin. Pada tahun 1910 Kekaisaran Jepang akhirnya menganeksasi Korea.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Dinasti Joseon adalah monarki yang sangat sentralistik dan birokrasi Neo-Konfusianisme karena dikodifikasikan oleh Gyeongguk Daejeon, semacam konstitusi Joseon.

Raja[sunting | sunting sumber]

Eeojwa raja Joseon di Istana Gyeongbok.

Raja memiliki kekuasaan mutlak, namun kekuatan yang sebenarnya bervariasi dengan situasi politik. Ia terikat oleh tradisi, preseden yang ditetapkan oleh raja-raja sebelumnya, Gyeongguk Daejeon, dan ajaran-ajaran Konfusian. Raja menginginkan kesetiaan mutlak dari para pejabat dan rakyatnya, namun pejabat juga diharapkan untuk membujuk raja ke jalan yang benar jika yang terakhir dianggap keliru. Bencana alam yang dianggap karena kegagalan raja, dan karena itu, raja-raja Joseon sangat sensitif terhadap kejadian mereka. Ketika terjadi kekeringan yang parah atau serangkaian bencana, raja sering dengan resmi meminta kritik baik dari pejabat dan warga, dan apapun yang mereka katakan atau tuliskan dilindungi dari penuntutan di dalam kasus tersebut (meskipun ada beberapa pengecualian).

Pejabat[sunting | sunting sumber]

Para pejabat pemerintah memiliki 18 tingkat, mulai dari peringkat senior pertama (정1품, 正一品) turun ke peringkat junior kesembilan (종9품, 從九品) berdasarkan senioritas dan promosi, yang dicapai melalui dekrit kerajaan berdasarkan pemeriksaan atau rekomendasi. Para pejaabt dari peringkat 1 senior ke peringkat 3 senior mengenakan baju merah dan untuk mereka dari peringkat 3 junior sampai peringkat 6 junior mengenakan baju biru dan bagi mereka yang berada di peringkat di bawah itu mengenakan baju hijau.[36]

Pejabat pemerintah berikut mengacu pada orang-orang yang menduduki jenis kantor yang memberi pemegang status Yangban - semi turun temurun bangsawan yang berlaku selama tiga generasi. Untuk menjadi pejabat resmi seperti itu, seseorang harus melewati serangkaian pemeriksaan Gwageo. Terdapat tiga jenis ujian Gwageo - sastra, militer, dll, di antaranya rute sastra yang paling bergengsi. (Banyak dari pos utama termasuk semua pos Sensor terbuka hanya untuk pejabat yang lulus melalui ujian sastra.) Di dalam kasus rute sastra, terdapat serangkaian empat tes, yang semuanya harus lulus di dalam rangka memenuhi syarat untuk menjadi seorang pejabat. 33 calon yang dipilih dengan cara ini menghadapi ujian akhir dari raja untuk ditempatkan. Calon dengan nilai tertinggi akan diangkat ke posisi peringkat 6 junior (sebuah lompatan dari 6 ranking). Dua kandidat dengan dua nilai tertinggi berikutnya ditunjuk untuk posisi peringkat 7 junior. Tujuh kandidat dengan nilai tertinggi berikutnya akan ditempatkan di ranking 8 junior dan sisa 23 kandidat akan ditempatkan di ranking 9 junior, yang terbawah dari 18 ranking.

Para pejabat dengan ranking 1 senior, ranking 1 junior dan ranking 2 senior disebut "Daegam" (대감, 大監) dan bagi pejabat ranking 2 junior dan ranking 3 senior disebut "Yeonggam" (영감, 令監).[37] Para pejabat baju merah ini disebut "dangsanggwan" (당상관, 堂上官), yang ambil bagian di dalam memutuskan kebijakan pemerintah dengan menghadiri pertemuan kabinet. Sisa pejabat peringkat disebut "danghagwan" (당하관, 堂下官).

Dewan Negara[sunting | sunting sumber]

Potret Kepala Penasehat Negara, Chae Jegong (1720~1799).

Dewan Negara (Uijeongbu, 의정부, 議政府) merupakan jabatan tertinggi, yang kekuasaannya menurun dari masa ke masa dinasti. Kepala Penasehat Negara (Yeonguijeong, 영의정, 領議政), Penasehat Negara Kiri (Jwauijeong, 좌의정, 左議政), dan Penasehat Negara Kanan (Uuijeong, 우의정, 右議政) adalah pejabat tertinggi di pemerintah (Ketiganya berasal dari ranking 1 senior). Mereka dibantu oleh Menteri Kiri (Jwachanseong, 좌찬성, 左贊成) dan Menteri Kanan (Uichangseong, 우찬성, 右贊成), keduanya dari ranking 1 junior, dan tujuh pejabat yang berpangkat lebih rendah. Kekuatan Dewan Negara berbanding terbalik dengan kekuasaan raja. Ada masa-masa dimana kekuasaan itu dikendalikan langsung oleh Enam Kementerian Joseon, badan eksekutif kepala pemerintahan Joseon dan terutama berperan sebagai penasehat di bawah raja-raja yang kuat. Anggota dewan negara bertugas di beberapa posisi lainnya secara bersamaan.

Enam Menteri[sunting | sunting sumber]

Enam Menteri (Yukjo, 육조, 六曹) disusun menjadi tubuh kepala eksekutif. Setiap menteri (Panseo, 판서, 判書) berasal dari ranking 2 senior dan dibantu oleh wakil menteri (Champan, 참판, 參判), yang adalah ranking 2 junior. Menteri Personalia adalah pejabat yang paling senior dari keenam menteri. Karena pengaruh Dewan Negara merosot dari masa ke masa, Menteri Personalia sering menjadi pemimpin de facto kementerian. Keenam menteri tersebut termasuk di dalam urutan senioritas.

  • Menteri Personalia (Ijo, 이조, 吏曹) - terutama berkaitan dengan pengangkatan pejabat
  • Menteri Perpajakan (Hojo, 호조, 戶曹) - perpajakan, keuangan, sensus, pertanian, dan kebijakan lahan
  • Menteri Ritus (Yejo, 예조, 禮曺) - ritual, budaya, diplomasi, ujian Gwageo
  • Menteri Urusan Militer (Byeongjo, 병조, 兵曺) - urusan militer
    • Kantor penangkapan pencuri (Podocheong, 포도청, 捕盜廳) - kantor ketertiban umum
  • Menteri Hukuman (Hyeongjo, 형조, 刑曺) - administrasi hukum, perbudakan dan hukuman
  • Menteri Pekerjaan Umum (Gongjo, 공조, 工曹) - industri, pekerjaan umum, manufaktur, pertambangan

Tiga Kantor[sunting | sunting sumber]

Tiga Kantor, atau Samsa (삼사), merupakan nama dari tiga kantor yang berfungsi sebagai organ utama pers dan cek yang disediakan dan keseimbangan raja dan pejabat. Model yang diambil dari sistem Tiongkok, mereka memainkan peran yang jaug lebih menonjol di dalam pemerintahan Joseon daripada rekan-rekan Tionghoa mereka. Di dalam peran mereka sebagai organ pers, mereka tidak memiliki wewenang yang sebenarnya untuk memutuskan atau melaksanakan kebijakan, namun memiliki suara berpengaruh di dalam debat berikutnya. Para pejabat yang bertugas di kantor ini cenderung lebih muda dan berpangkat lebih rendah dibandingkan dengan kantor-kantor lain namun memiliki reputasi akademik yang kuat dan memiliki hak-hak istimewa dan prestise besar (Contohnya, sensor-sensor diizinkan minum selama jam kerja karena fungsi mereka mengkritik raja). Untuk diangkat, mereka diperiksa lebih dalam lagi terhadap karakter dan latar belakang keluarga. Tiga kantor menyediakan rute tercepat dari promosi ke jabatan tinggi dan hampir memenui syarat untuk menjadi Dewan Negara.

  • Kantor Inspektur Jenderal (Saheonbu·사헌부) - Kantor ini memantau administrasi dan pejabat pemerintah di setiap tingkat di kedua pemerintah pusat dan daerah untuk korupsi, penyimpangan atau inefisiensi. Kantor ini juga bertugas memajukan moral masyarakat dan adat Konghucu dan menyelesaikan keluhan dari rakyat. Kantor ini dipimpin oleh Inspektur Jenderal (Daesaheon·대사헌), posisi peringkat 2 junior, yang mengawasi 30 pejabat yang sebagian besar mandiri.
  • Kantor Sensor (Saganwon·사간원) - Fungsi utamanya adalah untuk memprotes kepada raja jika ada tindakan atau kebijakan yang salah atau tidak benar. Keputusan penting dari raja pertama kali ditinjau oleh sensor, yang dapat menarik mereka jika dinilai tidak tepat. Kantor ini juga mengeluarkan pendapat tentang urusan kepentingan umum. Kantor ini juga terdiri dari lima pejabat, yang dipimpin oleh Kepala Sensor (Daesagan·대사간), dari ranking 3 senior.

Sementara fokus utama untuk Kantor Inspektur Jenderal adalah pejabat pemerintah dan Kantor Sensor yang difokuskan pada raja, kedua kantor tersebut sering melakukan fungsi masing-masing dan terdapat banyak tumpang tindih. Bersama-sama mereka disebut "Yangsa," (양사) yang artinya "Kedua Kantor," dan sering bekerja bersama-sama terutama ketika mereka berusaha untuk membalikkan keputusan raja.

  • Kantor Penasehat Khusus (Hongmungwan·홍문관 弘文館) - Kantor ini mengawasi perpustakaan kerajaan dan menjabat sebagai lembaga penelitian untuk mempelajari filsafat Konfusianisme dan menjawab pertanyaan raja. Pejabat-pejabatnya ambil bagian di dalam pelajaran sehari-hari yang disebut gyeongyeon (경연), dimana mereka membahas sejarah dan filsafat Konfusianisme dengan raja. Karena diskusi ini sering menyebabkan komentar tentang isu-isu politik, pejabat yang memiliki pengaruh yang sesungguhnya sebagai penasehat. Kantor ini dikepalai oleh Kepala Sarjana (Daejehak·대제학), pasca paruh waktu ranking 2 senior yang bekerja secara bersamaan di jabatan tinggi lainnya (seperti di dalam Dewan Negara), dan Wakil Kepala Sarjana (Bujehak·부제학), jabatan waktu penuh ranking 3 senior yang benar-benar menjalankan kantor. Terdapat prestise besar yang melekat sebagai Kepala Sarjana di masyarakat yang sangat Konfusianisme ini. (Kantor ini didirikan untuk menggantikan Hall of Worthies (Jiphyeonjeon·집현전) setelah yang terakhir dihapus oleh Raja Sejo setelah terjadinya Enam Menteri Martir.)

Kantor-kantor lainnya[sunting | sunting sumber]

Kantor-kantor utama adalah sebagai berikut:

  • Sekretariat Kerajaan (Seungjeongwon, 승정원) bekerja sebagai penghubung di antara raja dan Enam Menteri. Terdapat enam sekretaris kerajaan (승지), satu untuk masing-masing menteri, dan semuanya berpangkat 3 senior. Peran utama mereka adalah untuk menyerahkan dekrit kerajaan untuk kementerian dan menyerahkan petisi dari para pejabat dan rakyat kepada raja, namun mereka juga memberi saran kepada raja dan bekerja di dalam posisi-posisi kunci lainnya yang dekat dengan raja. Terutama Kepala Sekretaris Kerajaan (도승지), penghubung ke Menteri Personalia, yang melayani raja di posisi terdekat dari semua pejabat pemerintah dan sering mendapatkan kekuasaan besar yang berasal dari anugerah raja. Hong Guk-yeong (di masa pemerintahan Jeongjo) dan Han Myeong-hwe (di masa pemerintahan Sejo) adalah beberapa contoh dari kepala sekretaris kerajaan yang merupakan pejabat yang paling berkuasa di masa mereka.
  • Kantor Ibukota (Hanseungbu, 한성부) bertanggung jawab menjalankan ibukota, Hanyang atau yang sekarang Seoul. Dipimpin oleh Paanyoon (판윤), ranking 2 senior kedua yang sekarang walikota Seoul.
  • Kantor Penyelidikan Kerajaan (Uigeumbu, 의금부) adalah organ investigasi dan penegakan hukum di bawah kendali langsung dari raja. Kantor ini terutama berurusan dengan pengkhianatan dan kasus serius lainnya yang bersnagkutan dengan raja dan keluarga kerajaan dan bekerja untuk menangkap, menyelidiki, memenjarakan, dan melaksanakan hukuman terhadap oknum-oknum yang dicurigai, yang kerap adalah pejabat-pejabat pemerintah.[38]
  • Kantor Catatan (Chunchugwan, 춘추관) para pejabat yang menulis, menyusun, dan memelihara pemerintah dan catatan-catatan sejarah. Dipimpin oleh Dewan-dewan Negara, dan banyak posisi yang dipegang oleh pejabat yang bekerja di kantor lain secara bersamaan. Terdapat delapan historiografer yang salah satu fungsinya adalah mencatat pertemuan-pertemuan untuk sejarah.[39]
  • Sungkyunkwan atau Akademi Kerajaan (성균관) mempersiapkan pejabat pemerintah di masa depan. Mereka yang lulus dua tahap pertama dari ujian Gwageo (ujian sastra) masuk ke Sungkyunkwan. Ukuran kelasnya umumnya berisi 200 pelajar, yang tinggal di aula perumahan dan diikuti dengan peraturan rutin dan sekolah yang ketat. (Kuliah, ruangan dan penginapan disediakan oleh pemerintah.) Tempat ini juga berfungsi sebagai kuil negara untuk Konfusianisme dan para bijak Konfusianisme Korea. Opini pelajar-pelajar pada kebijakan-kebijakan pemerintah, terutama laporan kolektif dan demonstrasi, berpengaruh karena mereka mewakili konsensus segar dan tidak merusak para sarjana muda. Pemimpin akademi ini adalah Daesaseong (대사성), dari ranking 3 senior, dan 36 pejabat lainnya dari kantor lain yang terlibat di dalam menjalankan akademi.
Potret Park Mun-su (1691-1756), inspektur rahasia kerajaan dari Dinasti Joseon.

Pemerintah lokal[sunting | sunting sumber]

Para pejabat berpangkat tinggi dikirim dari pemerintah pusat. Terkadang inspektur rahasia kerajaan (Amhaeng-eosa·암행어사) diangkat oleh raja untuk melakukan perjalanan incognito dan memantau pejabat provinsi. Inspektur penyamar ini umumnya adalah pejabat muda yang berpangkat lebih rendah namun diberikan otoritas kerajaan untuk memberhentikan pejabat yang korup.

  • Provinsi (Do·도) - Terdapat delapan provinsi, yang masing-masing diatur oleh Gubernur (Gwanchalsa·관찰사), jabatan ranking 2 junior.
  • Bu(부) - petugas administrasi yang bertanggung jawab atas kota-kota besar di provinsi. Setiap bu dipimpin oleh Buyoon (부윤), yang setara dengan Gubernur di dalam ranking.
  • Mok (목) - Terdapat 20 mok, yang mengatur kabupaten besar yang disebut 'ju'(주). Mereka dijalankan oleh Moksa (목사), dari ranking 3 senior.
  • Provinsi (Gun·군) - Terdapat delapan provinsi di Joseon, masing-masing dipimpin oleh Gunsu (군수), ranking 4 junior.
  • Hyeon (현) - Hyeon besar dikepalai oleh Hyeongryeong (현령) dari ranking 5 junior dan hyeon yang lebih kecil dipimpin oleh Hyeonggam (현감) dari ranking 6 junior.

Divisi administrasi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar masa Dinasti Joseon, Korea dibagi menjadi delpaan provinsi (do; 도; 道). Batas delapan provinsi tetap tidak berubah selama hampir lima abad dari 1413 sampai 1895, dan membentuk paradigma geografis yang masih tercemin sampai hari ini di divisi administrasi Semenanjung Korea, berbagai dialek, dan perbedaan daerah. Nama-nama dari delapan provinsi masih dipertahankan sampai saat ini, dalam satu bentuk atau lain.

Urusan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Setelah mendirikan dinasti baru, Yi meminta negara baru untuk memasuki sistem upeti kerajaan di bawah Dinasti Ming untuk membangun hubungan ekonomi. Kemudian, Joseon meminta Ming untuk berjuang bersama melawan Jepang. Hubungan dengan Ming berlanjut sampai tahun 1637.

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

Sebuah potret birokrasi sipil pada periode Joseon.

Populasi Joseon Korea kontroversial. Catatan pemerintah dari rumah tangga dianggap tidak dapat diandalkan di dalam periode ini.[40] Salah satu perkiraan baru-baru ini memberikan 6 juta di awal dinasti pada tahun 1392, tumbuh tidak teratur ke puncak hampir 19 juta di sekitar tahun 1750. Di antara tahun 1810 dan 1850, populasi menurun sekitar 10% dan tetap stabil.[41] Sebelum pengenalan obat-obatan modern oleh pemerintahan Kekaisaran Korea Raya di awal abad ke-20, harapan hidup rata-rata untuk pria Korea adalah 24 dan untuk wanita 26 tahun.[42]

Joseon Korea memasang sistem administrasi terpusat yang dikendalikan oleh birokrasi sipil dan perwira militer yang disebut Yangban. Di akhir abad ke-18, Yangban mengakuisisi sebagian besar ciri-ciri dari keturunan bangsawan kecuali bahwa status itu didasarkan pada campuran unik dari posisi keluarga, ujian Gwageo untuk mempelajari Konfusianisme, dan sistem pelayanan sipil. Keluarga Yangban yang tidak berhasil menjadi pejabat pemerintah untuk generasi ketiga akan kehilangan status Yangban mereka dan menjadi rakyat jelata. Sebagian besar cara satu-satunya untuk menjadi seorang pejabat pemerintah adalah melewati serangkaian ujian Gwageo (Seseorang harus melewati ujian "Gwageo yang lebih ringan" (소과) keduanya dari dua tahap untuk memenuhi syarat untuk ujian Gwageo yang lebih besar, yang lagi seseorang harus lulus di dalam kedua dari dua tahap untuk menjadi seorang pejabat pemerintah.) Yangban dan raja, di keseimbangan yang labil, menguasai lembaga pemerintah dan militer pusat. Proporsi Yangban mungkin telah mencapai setinggi 30% di tahun 1800, meskipun terdapat variasi lokal yang cukup.[43] Karena pemerintah adalah kecil, banyak sekali Yangban yang merupakan bangsawan lokal berstatus sosial tinggi namun tidak selalu berpendapatan tinggi.[44]

40-50% lain dari populasi adalah budak (Nobi), "keturunan rendah" (Cheonmin) atau tidak tersentuh buangan (Baekjeong). Perbudakan adalah turun temurun, serta bentuk hukuman hukum. Terdapat kelas budak baik oleh pemerintah dan budak milik pribadi, dan pemerintah kadang-kadang memberi budak warga peringkat yang lebih tinggi. Budak pribadi yang dimiliki dapat diwariskan sebagai milik pribadi. Selama panen yang buruk, banyak orang Sangmin secara suka rela akan menjadi budak untuk bertahan hidup. Selama Dinasti Joseon sekitar 30% sampai 40% populasi Korea terdiri dari budak.[45][46][47] Namun budak Joseon bisa, dan sering melakukannya, memiliki properti.[48] Budak pribadi dapat membeli kebebasan mereka.

Sebuah lukisan Joseon yang mewakili Chungin (berarti "orang tengah"), setara dengan Petite bourgeoisie.

Banyak dari 40-50% sisa penduduk yang pasti petani,[49] namun karya terbaru telah mengangkat isu-isu penting tentang ukuran kelompok lain: saudagar dan pedagang, pemerintah daerah atau pegawai kuasi-pemerintah Chungin), pengrajin dan buruh, pekerja tekstil, dll.[50] Mengingat ukuran populasi, mungkin bahwa orang yang khas memiliki lebih dari satu peran. Kebanyakan pertanian adalah, pada setiap tingkat, komersial, tidak subsisten.[51] Selain menghasilkan penghasilan tambahan, sejumlah ketangkasan kerja mungkin diperlukan untuk menghindari dampal terburuk dari sistem pajak yang kerapkali berat dan korup.[52]

Pada akhir Joseon, cita-cita Konfusianisme tentang kesopanan dan "bakti" secara bertahap disamakan dengan ketaatan hirarki sosial yang kompleks, dengan banyak gradasi halus. Pada awal abad ke-18 kritikus sosial Yi Junghwan (1690–1756) dengan sinis mengeluh bahwa "Dengan begitu banyak jajaran dan nilai yang berbeda memisahkan orang dari satu sama lain, ornag cenderung tidak memiliki lingkaran sahabat yang sangat besar."[53] Tapi, bahkan Yi menulis, perbedaan sosial informal awal Joseon sedang diperkuat oleh diskriminasi hukum, seperti Hukum Sumptuariae[54] mengatur pakaian kelompok sosial yang berbeda, dan hukum yang membatasi warisan dan properti kepemilikan wanita. [55]

Namun undang-undang ini mungkin sudah diumumkan justru karena mobilitas sosial meningkat, khususnya selama abad makmur dimulai sekitar 1710.[56] Hirarki sosial yang asli dari Dinasti Joseon dikembangkan berdasarkan hirarki sosial era Goryeo. Pada abad ke-14–16, hirarki ini ketat dan stabil. Karena kesempatan ekonomi untuk mengubah status terbatas, tidak ada hukum yang dibutuhkan.

Namun pada akhir abad ke-17–19, kelompok komersial baru muncul, dan sistem kelas tua sangat lemah. Terutama, populasi wilayah-wilayah Daegu kelas Yangban diperkirakan mencapai hampir 70% di tahun 1858.[57]

Di tahun 1801, budak milik pemerintah semuanya dibebaskan, dan lembaga secara bertahap mati di abad berikutnya.[58] Lembaga itu benar-benar dihapuskan sebagai bagian dari rencana sosial di Reformasi Gabo tahun 1894.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Dinasti Joseon memimpin dua periode pertumbuhan budaya yang besar, dimana budaya Joseon menciptakan Upacara teh (Korea) yang pertama, Taman Korea, dan karya bersejarah besar. Dinasti kerajaan juga membangun beberapa benteng dan istana.

Pakaian[sunting | sunting sumber]

Pakaian (Hanbok) pria (kanan) dan wanita (kiri) Dinasti Joseon. Sebuah potret yang dilukis oleh Shin Yun-bok (1758-?)
Pakaian pria Seonbi. Sebuah potret yang dilukis oleh Yi Jaegwan (1783-1837)

Pada Dinasti Joseon, jeogori wanita Hanbok secara bertahap dikencangkan dan dipersingkat. Pada abad ke-16, jeogori dipakai seperti baggy dan hanya sampai di bawah pinggang, namun pada akhir Dinasti Joseon di abad ke-19, jeogori diperkecil menjadi titik yang tidak menutupi payudara, sehingga sepotong kain (heoritti) digunakan untuk menutupi mereka. Pada akhir abad ke-19, Daewon-gun memperkenalkan Magoja, sebuah jaket bergaya Manchu, ke Korea, yang sering dipakai dengan hanbok sampai sekarang.

Chima dengan rok panjang dan jeogori pendek dan ketat di periode akhir Joseon. Rok panjang diperketat di seputar pinggul. Banyak pakaian yang dikenakan di bawah chima seperti darisokgot, soksokgot, dansokgot, dan gojengi untuk mencapai siluet yang diinginkan. Karena jeogori begitu pendek pada umumnya yang memperlihatkan heoritti atau heorimari yang berfungsi seperti korset. Kain linen putih terbuka di bawah jeogori di dalam gambar adalah heoritti.

Kelas atas mengenakan hanbok dari tenunan hampir seperti kain Rami atau bahan ringan bermutu tinggi lainnya dalam cuaca hangat dan sutra polos dan bermotif pada sisa tahun. Jelata dibatasi oleh hukum serta sumber daya untuk kapas yang paling baik. Kelas atas mengenakan berbagai warna, meskipun warna-warna cerah yang umumnya dipakai oleh anak-anak dan wanita dan warna tenang oleh pria dan wanita setengah baya. Jelata dibatasi oleh hukum untuk pakaian sehari-hari putih, namun untuk acara-acara khusus yang mereka kenakan warna kusam merah jambu pucat, hijau muda, abu-abu, dan arang. Untuk acara resmi, ketika pria Korea pergi keluar, mereka diharuskan memakai mantel yang dikenal sebagai durumagi yang panjangnya mencapai lutut.

Seni[sunting | sunting sumber]

Raja Mu dari Zhou & Ibu Ratu dari Barat
Lukisan lanskap awal Joseon oleh Seo Munbo di akhir abad ke-15.

Gaya lukisan Dinasti pertengahan Joseon bergerak menuju peningkatan realisme. Sebuah gaya lukisan lanskap nasional yang disebut "true view" dimulai - diambil dari gaya tradisional Tiongkok dari lanskap umum ideal untuk lokasi tertentu yang diberikan secara persis. Meskipun bukan fotografi, gaya ini cukup akademis untuk menjadi mapan dan didukung sebagai gaya standar di dalam lukisan Korea.

Pada pertengahan ke akhir Dinasti Joseon dianggap sebagai zaman keemasan seni lukis Korea. Bertepatan dengan shock dari runtuhnya Dinasti Ming yang berhubungan dengan aksesi kaisar-kaisar Manchu di Tiongkok, dan memaksa artis-artis Korea utnuk membangun model artistik baru berdasarkan pencarian batin untuk mata pelajaran Korea tertentu. Pada ssat ini Tiongkok tidak lagi memiliki pengaruh unggulan, seni Korea mengambil jalannya sendiri, dan menjadi semakin berbeda dengan lukisan tradisional Tiongkok.

Abad ke-15. Dinasti Joseon, Korea. Keramik Biru dan Putih dengan desain plum dan bambu.

Keramik adalah bentuk seni populer di masa Dinasti Joseon. Contoh keramik termasuk porselen putih atau porselen putih yang dihiasi dengan kobalt, tembaga merah underglaze, biru underglaze dan besi underglaze. Keramik dari periode Joseon berbeda dari periode lain karena seniman merasa bahwa setiap karya seni layak memiliki kepribadian unik yang dibudidayakan.[59]

Dimulai pada abad ke-10, porcelen putih telah dibuat di Korea. Historisnya dibayangi oleh popularitas Celadon, tidak sampai abad ke-15 dan 16 porselen putih diakui bernilai artistik tersendiri. Di antara yang paling berharga dari keramik Korea yang yang stoples putih besar. Bentuknya simbol bulan dan warna mereka dikaitkan dengan ideal kemurnian dan kerendahan hati dari Konfusianisme. Selama periode ini, kantor yang mengawasi makanan dan jamuan makan istana keluarga kerajaan mengontrol ketat produksi porselen putih.[59]

Guci porselen putih, abad ke-18, Joseon Korea.

Artefak Porselen biru dan putih mendekorasi porselen putih dengan lukisan dan desain di dalam underglaze dengan menggunakan Kobalt pigmen alami adalah contoh lain dari barang populer pada periode Joseon. Banyak dari barang-barang tersebut diciptakan oleh pelukis istana yang dipekerjakan oleh keluarga kerajaan. Selama periode ini, gaya populer lukisan lanskap tercermin di dalam dekorasi keramik.[59] Awalnya dikembangkan oleh Tiongkok di Jingdezhen kiln pada pertengahan abad ke-14, Joseon mulai memproduksi jenis porselen dari abad ke-15 di bawah pengaruh Tiongkok. Kobalt pertama diimpor dari Tiongkok yang digunakan oleh artis Korea. Pada tahun 1463 ketika sumber kobalt ditemukan di Korea, seniman dan pembeli mereka menemukan bahan itu rendah kualitasnya dan memilih kobalt impor yang lebih mahal harganya. Porselen Korea dengan dekorasi kobalt impor bertentangan dengan penekanan dari kehidupan yang tertib, hemat dan moderat di Neo-Konfusianisme.[59]

Sangat berbeda dari kobalt, barang-barang yang terbuat dari porselen dengan tembaga merah Underglaze adalah yang paling sulit untuk membuat kerajinan. Selama produksi, barang-barang ini membutuhkan keahlian dan perhatian atau akan berubah abu-abu selama proses pembakaran. Sementara tempat kelahiran keramik dengan tembaga merah underglaze banyak diperdebatkan, barang-barang ini berasal dari abad ke-12 di Korea dan menjadi semakin populer di paruh kedua periode Joseon. Beberapa ahli telah menunjuk kiln dari Bunwon-ri di Gwangju, Gyeonggi, sebuah kota yang memainkan peranan penting di dalam produksi keramik selama periode Joseon, yang diduga sebagai tempat kelahiran.[59]

Porselen juga dihiasi dengan besi. Barang-barang ini biasanya terdiri dari botol atau potongan berfaedah lain.[59]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Gyeonghoeru merupakan sebuah balai yang digunakan untuk perjamuan negara penting dan khusus di masa Dinasti Joseon. Tempat ini terdaftar sebagai Harta Nasional No. 224

Literatur[sunting | sunting sumber]

Babad Dinasti Joseon (yang juga dikenal sebagai Catatan Sesungguhnya Dinasti Joseon) adalah catatan tahunan Dinasti Joseon, yang disimpan dari tahun 1413 sampai 1865. Babad tersebut, atau sillok, meliputi 1,893 volume dan diperkirakan mencakup periode lanjutan yang terpanjang dari dinasti tunggal di dunia. Dengan pengecualian dari dua sillok yang dikumpulkan selama era penjajahan, Babad tersebut bernomor 151 Harta Nasional Korea Selatan dan terdaftar di UNESCO, Memory of the World.

Uigwe adalah kumpulan dari protokol kerajaan Dinasti Joseon, yang mencatat dan mengatur melalui teks dan ilustrasi bergaya upacara penting dan ritus keluarga kerajaan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Ilmu pengetahuan dan teknologi[sunting | sunting sumber]

Globe#Astronomi Korea pertama yang dibuat oleh ilmuwan Jang Yeong-sil selama pemerintahan Raja Sejong.

Abad ke-15[sunting | sunting sumber]

Dinasti Joseon di bawah pemerintahan Sejong yang Agung adalah periode terbesar Korea untuk kemajuan ilmu pengetahuan. Di bawah kebijakan baru Sejong, Cheonmin orang dengan (status rendah) seperti Jang Yeong-sil diizinkan bekerja untuk pemerintah. Pada usia muda, Jang menunjukkan bakat sebagai seorang penemu dan insinyur, ia menciptakan sebuah mesin untuk mempermudah pekerjaan petani. Ini termasuk mengawasi pembangunan saluran air dan kanal. Jang akhirnya diizinkan tinggal di istana kerajaan, dimana ia memimpin sekelompok ilmuwan untuk bekerja memajukan ilmu pengetahuan Korea.

Beberapa penemuannya yang merupakan Jam air otomatis (Jagyeokru) yang bekerja dengan mengaktifkan gerakan boneka kayu untuk menunjukkan waktu secara visual (diciptakan di tahun 1434 oleh Jang), jam air berikutnya yang lebih rumit dengan perangkat astronomi tambahan, dan modelnya ditingkatkan dari logam sebelumnya jenis pencetakan yang bergerak yang dibuat di masa Dinasti Goryeo. Model baru yang berkualitas lebih tinggi dan dua kali lipat lebih cepat. Penemuan lainnya adalah Pengukur air, dan Pluviometer.

Titik puncak dari astronomi Korea di masa periode Joseon, dimana orang-orang seperti Jang membuat perangkat seperti bola langit yang menunjukkan posisi matahari, bulan, dan bintang-bintang.[60] Kemudian globe astronomi (Gyupyo, 규표) diselaraskan dengan variasi musiman.

Puncak kemajuan astronomi dan kalender di bawah Raja Sejong adalah Chiljeongsan, yang menyusun perhitungan dari program tujuh benda langit (lima planet yang terlihat, matahari, dan bulan), yang dikembangkan pada tahun 1442. Karya ini memungkinkan para ilmuwan untuk menghitung dan memprediksikan secara akurat semua fenomena alam seperti gerhana matahari dan gerakan bintang lainnya.[61] Honcheonsigye adalah sebuah jam astronomi yang dibuat oleh Song I-yeong pada tahun 1669. Jam ini memiliki bola dunia dengan diameter 40 cm. Bola ini diaktifkan dengan mekanisme jam kerja, yang menunjukkan posisi benda-benda langit pada waktu tertentu.

Kangnido, sebuah peta dunia buatan Korea yang diciptakan pada tahun 1402 oleh Kim Sa-hyeong (김사형, 金士衡), Yi Mu (이무, 李茂) dan Yi Hoe (이회, 李撓). Peta ini dibuat pada tahun kedua di masa pemerintahan Raja Taejong. Peta tersebut dibuat dengan menggabungkan peta Tiongkok, Korea dan Jepang.

Abad ke-16-19[sunting | sunting sumber]

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi pada akhir Dinasti Joseon kurang berkembang dibandingkan dengan periode awal.

Dokter istana abad ke-16, Heo Jun menulis sejumlah teks medis, prestasinya yang sesungguhnya adalah Dongui Bogam, yang sering tercatat sebagai teks yang mendefinisikan Obat tradisional Korea. Karya tersebut menyebar ke Tiongkok dan Jepang, dimana ia masih dianggap sebagai salah satu Obat Oriental klasik sampai sekarang.

Rompi anti peluru pertama yang lembut, Myeonje baegab, diciptakan di Joseon Korea pada tahun 1860-an tak lama setelah Kampanye militer Perancis di Korea. Heungseon Daewongun memerintahkan pengembangan armor anti peluru dengan meningkatnya ancaman dari pasukan Barat. Kim Gi-du dan Gang Yun menemukan bahwa kapas dapat tahan peluru jika cukup tebal, dan merancang rompi tahan peluru yang terbuat dari 30 lapisan kapas. Rompi ini digunakan di dalam pertempuran selama Ekspedisi Amerika Serikat ke Korea (1871), ketika A.L. Amerika Serikat menyerang Pulau Ganghwa pada tahun 1871. A.D. Amerika Serikat merebut salah satu rompi tersebut dan membawanya ke A.S. dimana ia disimpan di dalam Institusi Smithsonian sampai tahun 2007. Rompi tersebut sejak itu dikirim kembali ke Korea dan saat ini dipamerkan ke publik.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Perdagangan[sunting | sunting sumber]

Di masa Dinasti Goryeo, Korea memiliki hubungan perdagangan yang sehat dengan Bangsa Arab, Jepang, Tionghoa, dan Manchuria. Sebuah contoh makmur, pelabuhan perdagangan internasional adalah Pyongnam. Bangsa Korea menawarkan brokat, perhiasan, ginseng, sutra, dan porselen, yang terkenal di seluruh dunia. Namun selama Dinasti Joseon, Konfusianisme diadopsi sebagai filosofi nasional dan di dalam proses menghilangkan kepercayaan-kepercayaan buddhisme, porselen-porselen Goryeo Cheongja diganti dengan Baekja putih, yang memusnahkan nilai beli bangsa Tionghoa dan Arab. Dan juga perdagangan menjadi lebih terbatas selama ini di dalam rangka untuk mempromosikan pertanian. Selain itu permintaan bangsa Tionghoa terus menerus untuk upeti mendorong kebijakan Korea berhenti untuk memproduksi berbagai elemen barang mewah (seperti emas, perak), dan mengimpor hanya jumlah yang diperlukan dari Jepang. Karena perak digunakan sebagai mata uang di Tiongkok, memainkan peranan penting di dalam perdagangan Korea-Tiongkok.

Gelar dan gaya di masa Kerajaan Joseon[sunting | sunting sumber]

Gelar dan gaya yang digunakan di dalam keluarga kerajaan dikelompokkan sepanjang generasi dan kerabat raja saat ini.

Wangsa Yi[sunting | sunting sumber]

Foto kompilasi ini diambil pada sekitar tahun 1915 yang menunjukkan anggota keluarga kerajaan berikut, dari kiri: Pangeran Ui (Ui chinwang 의친왕), putra keenam Gojong; Sunjong, putra kedua dan monarki terakhir Joseon; Pangeran Yeong (Yeong chinwang 영친왕), putra ketujuh; Gojong, mantan raja; Ratu Yoon (Yoon daebi), Permaisuri Sunjong; Deogindang Gimbi, istri Pangeran Ui; dan Kenichi Momoyama, putra sulung Pangeran Ui. Anak yang duduk di barisan depan adalah Putri Deokhye (Deokhye ongju 덕혜옹주), anak bungsu Gojong. (Foto ini adalah kompilasi dari foto-foto individu karena Kekaisaran Jepang tidak memperbolehkan mereka untuk berada di ruangan yang sama pada waktu yang sama, dan beberapa dipaksa untuk meninggalkan Korea.)
  • Kaisar Gojong (1852–1919) – pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-26, Raja Yeongjo adalah kakek moyang angkatnya
    • Kaisar Sunjong (1874–1926) – pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-27
    • Pangeran Gang (1877–1955)
      • Kenichi Momoyama (1909–1991) – meninggalkan gelar kerajaan dan warisan dengan menjadi warga negara Jepang di tahun 1947
      • Pangeran Wu (1912–1945)
        • Yi Chung (1936–) – de jure ahli waris keturunan dari Kaisar Gojong
      • Pangeran Gap (1938–2014)
        • Yi Won (1962–) – mengaku sebagai pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-30
          • Putra pertama (1998–)
          • Putra kedua (1999–)
        • Yi Jeong
      • Yi Haewon (1919–) – mengaku sebagai pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-30
        • Putra pertama
        • Putra kedua
        • Putra ketiga
        • Putri pertama
      • Pangeran Seok (1941–)
    • Yi Un (1897–1970) – pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-28
      • Pangeran Jin (1921–1922)
      • Yi Gu (1931–2005) — pemimpin keluarga kerajaan Korea yang ke-29
    • Putri Deokhye (1912–1989)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "조선". 한국민족문화대백과. 
  2. ^ Kang, Jae-eun (2006). The Land of Scholars: Two Thousand Years of Korean Confucianism. Homa & Sekey Books. p. 177. Diakses tanggal August 7, 2015.  "Yi Seong-gye issued a royal edict to proclaim the name of the new dynasty to "Joseon" and issued amnesty to all criminals who opposed the transition in dynasty. The statement by Taizu about "only the name of Joseon is beautiful and old" naturally refers to Gija Joseon."
  3. ^ Richard Rutt. et al. (September 1999). Korea. Routledge/Curzon. ISBN 0-7007-0464-7. 
  4. ^ John W. Hall. et al. (April 27, 1990). The Cambridge history of Japan [Medieval Japan] 3. Cambridge University Press. ISBN 0-521-22354-7. 
  5. ^ (Korea) 계해약조 癸亥約條 Nate / Britannica
  6. ^ (Korea)계해조약 癸亥約條 Nate / Encyclopedia of Korean Culture
  7. ^ 박영규 (2008). 한권으로 읽는 세종대왕실록. 웅진, 지식하우스. ISBN 89-01-07754-X. 
  8. ^ "King Sejong the Great And The Golden Age Of Korea". asiasociety.org. 19 August 2008. Diakses tanggal 27 November 2009. 
  9. ^ Ebrey, Patricia; Walthall, Ann (2013). East Asia: A Cultural, Social, and Political History, Volume II: From 1600. Cengage Learning. p. 255. Diakses tanggal July 15, 2015. 
  10. ^ Hawley, Samuel (2005). The Imjin War. Japan's Sixteenth-Century Invasion of Korea and Attempt to Conquer China. Seoul: The Royal Asiatic Society, Korea Branch. pp. 195f. ISBN 89-954424-2-5. 
  11. ^ Turnbull, Stephen (2002). Samurai Invasion. Japan’s Korean War 1592–98. London: Cassell & Co. p. 244. ISBN 0-304-35948-3. 
  12. ^ Roh, Young-koo (2004). "Yi Sun-shin, an Admiral Who Became a Myth". The Review of Korean Studies 7 (3): 13. 
  13. ^ a b c d Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 349.
  14. ^ Kennedy 1943 (leader of the expedition); Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 350 (number of troops).
  15. ^ a b Larsen 2008, hlm. 36.
  16. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 350.
  17. ^ Lee & de Bary 1997, hlm. 269.
  18. ^ Larsen 2008, hlm. 36; Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 350.
  19. ^ Thackeray, Frank W.; editors, John E. Findling, (2012). Events that formed the modern world : from the European Renaissance through the War on Terror. Santa Barbara, Calif.: ABC-CLIO. p. 200. ISBN 1598849018. 
  20. ^ Hummel, edited by Arthur W. (1991). Eminent Chinese of the Ch'ing period : (1644 - 1912) (Repr. ed.). Taipei: SMC Publ. p. 217. ISBN 9789576380662. 
  21. ^ Hummel, edited by Arthur W. (1991). Eminent Chinese of the Ch'ing period : (1644 - 1912) (Repr. ed.). Taipei: SMC Publ. p. 217. ISBN 9789576380662. 
  22. ^ Library of Congress. Orientalia Division (1943). Hummel, Arthur William, ed. 清代名人傳略: 1644-1912 (reprint ed.). 經文書局. p. 217. 
  23. ^ Jr, Frederic Wakeman, (1985). The great enterprise : the Manchu reconstruction of imperial order in seventeenth-century China (Book on demand. ed.). Berkeley: University of California Press. p. 892. ISBN 9780520048041. 
  24. ^ Dawson, Raymond Stanley (1972). Imperial China (illustrated ed.). Hutchinson. p. 275. 
  25. ^ Dawson, Raymond Stanley (1976). Imperial China (illustrated ed.). Penguin. p. 306. 
  26. ^ DORGON
  27. ^ 梨大史學會 (Korea) (1968). 梨大史苑, Volume 7. 梨大史學會. p. 105. 
  28. ^ The annals of the Joseon princesses.
  29. ^ Kwan, Ling Li. Transl. by David (1995). Son of Heaven (1. ed.). Beijing: Chinese Literature Press. p. 217. ISBN 9787507102888. 
  30. ^ Kim Haboush 2005, hlm. 132.
  31. ^ "탕평책". 한국민족문화대백과. 
  32. ^ 이성무 (November 12, 2007). 조선당쟁사 2 탕평과 세도정치: 숙종조~고종조. 아름다운날. ISBN 9788989354833. 
  33. ^ 오영교 (July 25, 2007). 세도정권기 조선사회와 대전회통. 혜안. ISBN 9788984943131. 
  34. ^ Characteristics of Queen of Corea The New York Times November 10, 1895
  35. ^ a b c d Park Jong-hyo (박종효), former professor at Lomonosov Moscow State University (2002-01-01). 일본인 폭도가 가슴을 세 번 짓밟고 일본도로 난자했다 (dalam Korean) (508). Dong-a Ilbo. pp. 472 ~ 485. 
  36. ^ Gyeongguk daejeon
  37. ^ Kyujanggak Institute for Korean Studies, "About Rank of Joseon Officials"
  38. ^ 한성부 (dalam Korean). Doosan Encyclopedia. Diakses tanggal 2014-03-01. 
  39. ^ 춘추관 (dalam Korean). Doosan Encyclopedia. Diakses tanggal 2014-03-01. 
  40. ^ Ch'oe YH, PH Lee & WT de Bary (eds.) (2000), Sources of Korean Tradition: Volume II: From the Sixteenth to the Twentieth Centuries. Columbia University Press, p. 6
  41. ^ Jun SH, JB Lewis & H-R Kang (2008), Korean Expansion and Decline from the Seventeenth to the Nineteenth Century: A View Suggested by Adam Smith. J. Econ. Hist. 68: 244–82.
  42. ^ "...before the introduction of modern medicine in the early 1900s the average life expectancy for Koreans was just 24 for males and 26 for females." Lankov, Andrei; Kim EunHaeng (2007). The Dawn of Modern Korea. 384-12 Seokyo-dong, Mapo-gu, Seoul, South Korea, 121-893: EunHaeng Namu. p. 47. ISBN 978-89-5660-214-1. 
  43. ^ Oh SC (2006), Economic growth in P'yongan Province and the development of Pyongyang in the Late Choson Period. Korean Stud. 30: 3–22
  44. ^ Haboush JHK (1988), A Heritage of Kings: One Man's Monarchy in the Confucian World. Columbia University Press, pp. 88–9.
  45. ^ Young-hoon Rhee & Donghyu Yang (2 February 1999). "Korean Nobi". Diakses tanggal 3 November 2014. 
  46. ^ "Nobi: Rescuing the Nation from Slavery". Diakses tanggal 3 November 2014. 
  47. ^ Peterson, M. A. (2000). "Korean Slavery" (PDF). Int. Forum Series David M. Kennedy Center Discussion Paper. 
  48. ^ Haboush (1988: 88); Ch'oe et al. (2000: 158)
  49. ^ Haboush, 1988: 89
  50. ^ Jun SH & JB Lewis (2004), On double-entry bookkeeping in Eighteenth-century Korea: A consideration of the account books from two clan associations and a private academy. International Institute of Social History, Amsterdam, Netherlands (080626)
  51. ^ Jun et al. (2008).
  52. ^ Ch'oe et al. (2000: 73).
  53. ^ 이중환, "총론" in 택리지, p. 355, quoted in translation in Choe et al. (2000: 162).
  54. ^ Haboush (1988: 78)
  55. ^ Haboush JHK (2003), Versions and subversions: Patriarchy and polygamy in Korean narratives, in D Ko, JHK Haboush & JR Piggott (eds.), Women and Confucian Cultures in Premodern China, Korea and Japan. University of California Press, pp. 279-304.
  56. ^ Haboush (1988: 88-89); Oh (2006)
  57. ^ 아틀라스 한국사 편찬위원회 (2004). 아틀라스한국사. 사계절. pp. 132–133. ISBN 89-5828-032-8. 
  58. ^ Ch'oe et al., 2000:7.
  59. ^ a b c d e f Birmingham Museum of Art (2010). Birmingham Museum of Art : guide to the collection. [Birmingham, Ala]: Birmingham Museum of Art. pp. 35–39. ISBN 978-1-904832-77-5. 
  60. ^ 백석기 (1987). 웅진위인전기 #11 장영실. 웅진출판사. p. 56. 
  61. ^ Korea And The Korean People

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Ebrey, Patricia Buckley; Walthall, Ann; Palais, James B. (2006), East Asia: A Cultural, Social, and Political History, Boston and New York: Houghton Mifflin Press, ISBN 0-618-13384-4 .
  • Hatada, Takashi; Smith Jr, Warren W.; Hazard, Benjamin H. (1969), A History of Korea, Santa Barbara, CA: ABC-Clio, ISBN 0-87436-064-1 .
  • Kennedy, George A. (1943), "Amin", di Arthur W. Hummel (ed.), Eminent Chinese of the Ch'ing Period (1644-1912), Washington: United States Government Printing Office, pp. 8–9 .
  • Kim Haboush, JaHyun (2005), "Contesting Chinese Time, Nationalizing Temporal Space: Temporal Inscription in Late Chosǒn Korea", di Lynn A. Struve (ed.), Time, Temporality, and Imperial Transition, Honolulu: University of Hawai'i Press, pp. 115–141, ISBN 0-8248-2827-5 .
  • Larsen, Kirk W. (2008), Tradition, Treaties, and Trade: Qing Imperialism and Chosǒn Korea, 1850–1910, Cambridge, MA: Harvard University Asia Center, ISBN 978-0-674-02807-4 .
  • Lee, Peter H.; de Bary, William Theodore (1997), Sources of Korean Tradition, Volume I: From Early Times Through the Sixteenth Century, New York: Columbia University Press, ISBN 978-0-231-10567-5 .
  • Nahm, Andrew C. (1988), Korea: Tradition & Transformation: A History of the Korean People, Elizabeth, NJ: Hollym, ISBN 0-930878-56-6 .
  • Zhao, Quansheng (2003), "China and the Korean peace process", di Tae-Hwan Kwak and Seung-Ho Joo (eds.), The Korean Peace Process and the Four Powers, Hampshire: Ashgate, pp. 98–118, ISBN 0-7546-3653-4 .

Pranala luar[sunting | sunting sumber]