Ito Hirobumi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Itō Hirobumi
伊藤 博文
ITŌ Hirobumi.jpg2.png
Perdana Menteri Jepang ke-1
Masa jabatan
19 Oktober 1900 – 10 Mei 1901
Penguasa monarkiMutsuhito
PendahuluYamagata Aritomo
PenggantiSaionji Kinmochi (Akting)
Masa jabatan
12 Januari 1898 – 30 Juni 1898
Penguasa monarkiMutsuhito
PendahuluMatsukata Masayoshi
PenggantiŌkuma Shigenobu
Masa jabatan
8 Agustus 1892 – 31 Agustus 1896
Penguasa monarkiMutsuhito
PendahuluMatsukata Masayoshi
PenggantiKuroda Kiyotaka (Akting)
Masa jabatan
22 Desember 1885 – 30 April 1888
Penguasa monarkiMutsuhito
PendahuluPosisi didirikan
PenggantiKuroda Kiyotaka
Umum Resident Korea
Masa jabatan
21 Desember 1905 – 14 Juni 1909
Penguasa monarkiMutsuhito
PendahuluPosisi didirikan
PenggantiSone Arasuke
Informasi pribadi
Lahir(1841-10-16)16 Oktober 1841
Tsukari, Jepang
Meninggal26 Oktober 1909(1909-10-26) (umur 68)
Harbin, Manchuria
Partai politikTeman Pemerintah Konstitusi (1900–1909)
Afiliasi politik
lainnya
Independen (Sebelum 1900)
Suami/istriItō Umeko
AlmamaterLondon Kuliah Universitas
Tanda tangan
Nama Jepang
Kanji 伊藤 博文
Hiragana いとう ひろぶみ
Katakana イトウ ヒロブミ

Pangeran Ito Hirobumi adalah samurai dari Domain Chōshū, negarawan, dan empat kali menjabat sebagai Perdana Menteri Jepang (tanggal 1, 5, 7 dan 10). Dia Dilahirkan 16 Oktober 1841, Tsukari, Hikari, Prefektur Yamaguchi, JepangDia juga merupakan anggota pemimpin genrō, grup negarawan-negarawan senior yang memerintahkan aturan Jepang pada zaman Meiji. Itō dibunuh oleh nasionalis Korea An Jung-geun. [1]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Awal tahun[sunting | sunting sumber]

Surat Itō Hirobumi

Itō lahir sebagai putra dari Hayashi Juzo. Dia awalnya bernama Hayashi Risuke. Ayahnya, Hayashi Juzo, adalah anak angkat dari Mizui Buhei yang merupakan anak angkat dari keluarga Itō Yaemon, lebih rendah peringkat samurai dari Hagi, Domain Chōshū (sekarang prefektur Yamaguchi). Mizui Buhei diubah namanya menjadi Itō Naoemon. Pada awalnya Mizui Juzo mengambil nama Ito Juzo dan Hayashi Risuke diubah namanya menjadi Itō Shunsuke, kemudian Ito Hirobumi. Dia adalah seorang mahasiswa yoshida shōin di Shoka Sonjuku, kemudian bergabung dengan gerakan Sonno Joi ("untuk menghormati kaisar dan usir kaum barbar"), bersama-sama dengan Kido Takayoshi. Itō terpilih menjadi salah satu dari "Chōshū Lima" yang belajar di University College London pada tahun 1863 dan pengalaman Itō di Inggris membuatnya yakin tentang perlunya Jepang mengadopsi cara-cara Barat.

Pada tahun 1864, Itō kembali ke Jepang dengan sesama mahasiswa Inoue Kaoru untuk mencoba untuk memperingatkan Domain Chōshū berperang dengan kekuatan asing (Pemboman dari Shimonoseki) atas hak lintas melalui Selat Shimonoseki. Pada saat itu, dia bertemu Ernest Satow untuk pertama kalinya, kemudian menjadi teman seumur hidup.[2]

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Setelah Restorasi Meiji, Itō diangkat menjadi gubernur Prefektur Hyogo, junior dewan luar negeri, dan dikirim ke Amerika Serikat pada tahun 1870 untuk mempelajari sistem mata uang Barat. Kembali ke Jepang pada tahun 1871, ia mendirikan sistem perpajakan Jepang. Sebelum tahun itu, ia dikirim pada Misi Iwakura di seluruh dunia sebagai wakil utusan yang luar biasa, dan ia memenangkan kepercayaan dari Okubo Toshimichi, salah satu pemimpin dari pemerintah Meiji.

Pada tahun 1873, Itō menjadi seorang anggota dewan penuh, Menteri Pekerjaan Umum, dan pada tahun 1875, ia menjadi ketua majelis pertama gubernur prefektur. Dia berpartisipasi dalam Osaka Konferensi 1875. Setelah pembunuhan Okubo, ia mengambil alih jabatan Menteri Dalam Negeri dan mengamankan posisi sentral dalam pemerintahan Meiji. Pada tahun 1881, ia mendesak Okuma Shigenobu untuk mengundurkan diri, meninggalkan dirinya dalam kontrol mutlak.

Itō pergi ke Eropa pada tahun 1882 untuk mempelajari konstitusi negara-negara, lalu menghabiskan hampir 18 bulan lagi dari Jepang. Ketika bekerja pada sebuah konstitusi bagi Jepang, ia juga menulis Imperial Hukum Rumah Tangga dan mendirikan sistem gelar bangsawan Jepang (kazoku) pada tahun 1884.

Pada tahun 1885, ia menegosiasikan Konvensi Tientsin dengan Li Hongzhang yang membahas tentang normalisasi hubungan diplomatik Jepang dengan Dinasti Qing Cina.[2]

Sebagai Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1885, berdasarkan ide-ide Eropa, Itō membentuk sistem kabinet pemerintahan menggantikan Daijo-kan sebagai organisasi negara pengambilan keputusan, dan pada tanggal 22 Desember tahun 1885, ia menjadi perdana Menteri Jepang yang pertama.

Pada tanggal 30 April 1888, Itō mengundurkan diri sebagai perdana menteri, tetapi menuju Privy Council untuk mempertahankan kekuatan di balik layar. Pada tahun 1889, ia juga menjadi pemimpin genrō yang pertama. Konstitusi Meiji diresmikan pada Februari 1889. Dia menambahkan untuk itu referensi untuk Kokutai atau "pemerintahan nasional" sebagai pembenaran otoritas kaisar melalui keturunan ilahi dan garis tak terputus kaisar, dan hubungan yang unik antara subjek dan berdaulat. Ini berasal dari penolakannya terhadap beberapa gagasan Eropa sebagai tidak layak untuk Jepang, karena mereka berasal dari praktik ketatanegaraan Eropa dan Kristen.

Dia tetap mempunyai kekuatan yang besar ketika Kuroda Kiyotaka dan Yamagata Aritomo, musuh politiknya, menjadi perdana menteri.

Selama Itō menjalani masa jabatan kedua sebagai perdana menteri (8 Agustus 1892–31 Agustus 1896), ia mendukung Perang Pertama Sino-Jepang dan menegosiasikan Perjanjian Shimonoseki pada Maret 1895 dengan menteri luar negeri yang sakit Mutsu Munemitsu. Dalam Perjanjian Dagang dan Navigasi Anglo-Jepang tahun 1894, ia berhasil menghapus beberapa klausa dari perjanjian yang dinilai tidak adil yang telah menghambat hubungan luar negeri Jepang sejak awal periode Meiji.

Pada jabatan ketiga Itō sebagai perdana menteri (Januari 12–30 Juni 1898), ia mengalami masalah dengan partai politik. Baik Jiyūtō dan Shimpotō menentang usulan pajak tanah barunya, dan sebagai pembalasan, Itō membubarkan Diet dan menyerukan pemilu baru. Akibatnya, kedua belah pihak bergabung ke dalam Kenseitō, memenangkan mayoritas kursi, dan memaksa Itō mengundurkan diri. Kejadian ini mengajarkan Itō tentang pentingnya partai politik propemerintah, sehingga ia mengadakan Rikken Seiyukai pada tahun 1900. Itō yang main perempuan adalah tema populer dalam kartun editorial dan parodi oleh pelawak kontemporer, dan digunakan oleh musuh-musuh politiknya dalam kampanye mereka.

Itō kembali ke kantor sebagai perdana menteri untuk keempat kalinya dari 19 Oktober 1900, sampai dengan 10 Mei 1901 saat ini menghadapi oposisi politik dari House of Peers. Lelah dari kelicikan politik, ia mengundurkan diri pada tahun 1901, tetapi tetap sebagai kepala Privy Council sebagai perdana menteri berganti-ganti antara Saionji Kimmochi dan Katsura Tarō.

Menjelang akhir Agustus 1901, Ito mengumumkan niatnya untuk mengunjungi Amerika Serikat untuk memulihkan diri. Ini berubah menjadi perjalanan panjang bertujuan untuk mengunjungi kota-kota besar Amerika Serikat dan Eropa. Ia berangkat dari Yokohama pada tanggal 18 September, perjalanan menuju AS ke New York City, dari mana ia berlayar ke Boulogne, mencapai Paris pada tanggal 4 November. (Itō menerima gelar doktor kehormatan dari Universitas Yale pada sekitar waktu ini). Pada 25 November, ia tiba di Saint Petersburg. Ia telah diminta oleh perdana menteri baru, Katsura Tarō, untuk menjajaki Rusia, seluruhnya tidak resmi, pada niat mereka di Timur Jauh. Jepang berharap untuk mencapai apa yang disebut Man-Kan Kokan, pertukaran tangan yang bebas bagi Rusia di Manchuria untuk tangan gratis untuk Jepang di Korea, tetapi Rusia, merasa sangat unggul dengan Jepang dan tidak mau menyerah kemampuannya menggunakan pelabuhan Korea untuk angkatan lautnya, tidak berminat untuk berkompromi, menteri luar negerinya, Vladimir Lamsdorf, "pikir waktu itu di sisi negaranya karena (Trans-Siberian) kereta api dan ada tidak perlu untuk membuat konsesi kepada Jepang." Itō pergi dengan tangan kosong menuju Berlin (di mana ia menerima gelar kehormatan dari Kaiser Wilhelm), Brussels, dan London. Sementara itu, Katsura telah memutuskan bahwa Man-Kan Kokan tidak lagi diinginkan untuk Jepang, yang seharusnya tidak meninggalkan berbagai urusan di Manchuria. Ketika Itō tiba di London, ia berbicara dengan Lord Lansdowne yang membantu meletakkan dasar untuk Aliansi Anglo-Jepang yang diumumkan awal tahun berikutnya. Kegagalan misinya ke Rusia merupakan "salah satu peristiwa paling penting dalam jangka-sampai Perang Rusia-Jepang."

Pada masa jabatannya menjadi perdana menteri, dia mengundang Profesor George Trumbull Ladd dari Universitas Yale untuk menjadi penasihat diplomatik yang bertujuan untuk mempromosikan hubungan antara Jepang dan Amerika Serikat. Karena lektur-lekturnya yang ia sampaikan di Jepang merevolusikan metode pendidikannya itulah, ia menjadi orang asing pertama yang memperoleh gelar Kelas Kedua (diberikan oleh Kaisar Meiji pada tahun 1907) dan gelar Kelas Ketiga (diberikan oleh Kaisar Meiji pada tahun 1899) dari Orders of the Rising Sun. Dia kemudian menulis sebuah buku berdasarkan pengalaman pribadinya di Korea dan dengan Residen-Jenderal Itō. Ketika ia meninggal, setengah dari abunya dikuburkan di sebuah kuil Buddha dan sebuah monumen dibangun untuk mengenangnya. [1]

Sebagai Residen-Jenderal Korea[sunting | sunting sumber]

Pangeran Itō dan Pangeran Mahkota Korea Yi Un.

Pada November 1905, segera setelah Perang Rusia-Jepang, Perjanjian Jepang-Korea 1905 dibuat antara Kekaisaran Jepang dan Kekaisaran Korea, membuat Korea seorang Jepang protektorat. Setelah perjanjian telah ditandatangani, Ito menjadi Resident Jenderal Korea yang pertama pada tanggal 21 Desember 1905. Pada tahun 1907, ia mendesak Kaisar Gojong untuk turun tahta dalam mendukung anaknya Sunjong dan mengamankan Perjanjian Aneksasi Jepang-Korea tahun 1907, memberikan pemerintah Jepang untuk mengendalikan urusan internal Korea. Posisi Itō, bagaimanapun, itu bernuansa. Dia tegas terhadap Korea jatuh ke China atau Rusia lingkup pengaruh, yang akan menyebabkan ancaman serius bagi keamanan nasional Jepang. Akan tetapi, dia benar-benar menentang aneksasi, advokasi bukan bahwa Korea harus tetap sebagai protektorat. Ketika kabinet akhirnya memilih untuk mencaplok Korea, dia bersikeras dan mengusulkan penundaan, berharap bahwa keputusan aneksasi bisa dibalik pada masa depan. Musuh politiknya datang ketika tentara kekaisaran Jepang berpengaruh secara politis, yang dipimpin oleh Yamagata Aritomo, faksi utama yang menganjurkan aneksasi dipaksa Itō mengundurkan diri pada tanggal 14 Juni 1909. Pembunuhan diyakini telah mempercepat jalan ke Perjanjian Aneksasi Jepang-Korea.

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Itō tiba di Stasiun Kereta Api Harbin pada 26 Oktober 1909 untuk pertemuan dengan Vladimir Kokovtsov, perwakilan Rusia di Manchuria. Ketika ia tiba dan melanjutkan untuk bertemu rekan Rusia-nya, An Jung-geun, seorang nasionalis Korea dan aktivis kemerdekaan, menembakkan enam tembakan ke arahnya. Tiga dari tembakan-tembakan memukul Itō di dada dan ia meninggal langsung setelahnya.

Legasi[sunting | sunting sumber]

A 1.000 C catatan yen Seri Jepang.

Di Jepang[sunting | sunting sumber]

Potret Itō Hirobumi berada di uang 1.000 yen Jepang Seri C pada tahun 1963 sampai seri baru dikeluarkan pada tahun 1984. Rumah lamanya diubah menjadi museum di dekat Shoin Jinja, di Kota Hagi, Prefektur Yamaguchi. Namun, struktur yang sebenarnya adalah rumah Itō yang kedua, sebelumnya terletak di Shinagawa, Tokyo.

Perusahaan penerbitan Hakubunkan dinamakan dari Itō, berdasarkan pengucapan alternatif namanya.[3]

Di Korea[sunting | sunting sumber]

Menurut Annals of Sunjong, Gojong mengatakan pada 28 Oktober 1909 yang Itō Hirobumi melakukan upaya besar untuk mengembangkan peradaban. Namun, Annals of Gojong dan Sujong dianggap sebagai tidak bisa diandalkan oleh Institut Nasional Sejarah Korea, mengingat bahwa kedua Annals atau sillocks tidak ditujukan sebagai National Treasures of South Korea dan UNESCO's World Heritage tidak seperti yang lain silloks karena pengaruh Jepang yang diberikan pada mereka.

Sebuah film Korea Utara yang berjudul An Jung-gun Shoots Ito Hirobumi, menceritakan pembunuhan Hirobumi dari perspektif Korea Utara. Film Korea Selatan tahun 1973 berjudul Femme Fatale: Bae Jeong-ja adalah cerita kehidupan Itō tentang pengadopsian putri Bae Jeong-ja (1870–1950).

Itō menyatakan bahwa jika orang Asia Timur tidak erat bekerja sama satu sama lain, ketiganya akan jatuh ke korban imperialisme Barat. Gojong dan pemerintah Joseon percaya klaim ini dan setuju untuk membantu militer Jepang. Namun, pendapat Joseon segera berbalik melawan Jepang atas tindakan Jepang, seperti penyitaan tanah, penyusunan sipil untuk kerja paksa, dan eksekusi dan pemenjaraan bagi mereka yang menolak. Ironisnya, pembunuhnya, An Jung-geun, sangat percaya dalam suatu kesatuan dari tiga negara Asia Timur untuk melawan "Bahaya Putih" dari imperialis Barat karena negara-negara Eropa yang terlibat dalam penjajahan. Ia berharap kesatuan itu akan memulihkan perdamaian di wilayah tersebut.[3]

Jabatan politik
Posisi baru Perdana Menteri Jepang
1885–1888
Diteruskan oleh:
Kuroda Kiyotaka
Didahului oleh:
Matsukata Masayoshi
Perdana Menteri Jepang
1892–1896
Diteruskan oleh:
Kiyotaka Kuroda
Acting
Perdana Menteri Jepang
1898
Diteruskan oleh:
Ōkuma Shigenobu
Didahului oleh:
Yamagata Aritomo
Perdana Menteri Jepang
1900–1901
Diteruskan oleh:
Saionji Kinmochi
Acting
Posisi baru Resident General of Korea
1905–1909
Diteruskan oleh:
Sone Arasuke

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "📖[PDF] Itō Hirobumi - Japan's First Prime Minister and Father of the Meiji Constitution by Takii Kazuhiro | Perlego". www.perlego.com. Diakses tanggal 2021-10-26. 
  2. ^ a b "Itō Hirobumi | prime minister of Japan". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-26. 
  3. ^ a b "Ito Hirobumi". www.jacar.go.jp. Diakses tanggal 2021-10-26.