Nobusuke Kishi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Nobusuke Kishi
岸 信介
Perdana Menteri Jepang
Masa jabatan
31 Januari 1957 – 19 Juli 1960
Penjabat sampai 25 Februari 1957
Penguasa monarkiShōwa
Sebelum
Pengganti
Ikeda Hayato
Sebelum
Informasi pribadi
Lahir(1896-11-13)13 November 1896
Tabuse, Kumage, Yamaguchi, Jepang
Meninggal7 Agustus 1987(1987-08-07) (umur 90)
Tokyo, Jepang
Partai politikPartai Demokratik Liberal (1955–1987)
Afiliasi politik
lainnya
Asosiasi Asistensi untuk Pemerintahan Kekaisaran (1941–1945)
Partai Demokratik (1952–1955)
Alma materUniversitas Imperial Tokyo
Tanda tangan
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Nobusuke Kishi (岸 信介, Kishi Nobusuke, 13 November 1896 – 7 Agustus 1987) adalah birokrat Jepang dan politisi yang menjadi perdana menteri Jepang pada masa periode 19571960.

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kishi lahir sebagai Nobusuke Sato di Tabuse, Prefektur Yamaguchi, tetapi meninggalkan keluarganya di usia muda untuk bergerak dengan keluarga Kishi yang lebih makmur, mengadopsi nama keluarga mereka. Adik kandungnya, Eisaku Sato, juga akan pergi untuk menjadi perdana menteri.

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Kishi masuk Universitas Imperial Tokyo (sekarang Universitas Tokyo) dan memasuki Departemen Perdagangan dan Industri pada tahun 1920. Pada tahun 1935, ia menjadi salah satu pejabat tinggi yang terlibat dalam pengembangan industri Manchukuo, dimana ia kemudian dituduh mengeksploitasi kerja paksa Tiongkok. Perdana Menteri Hideki Tojo, seorang veteran dari kampanye Manchuria, menunjuk Kishi sebagai Menteri Perdagangan dan Industri pada tahun 1941, dan ia memegang posisi ini sampai Kapitulasi Jepang pada 1945. Dia juga terpilih untuk Majelis Rendah Jepang dari Diet Jepang pada tahun 1942.

Seperti anggota lain dari bekas pemerintah Jepang, Kishi diadili di Penjara Sugamo sebagai terduga penjahat perang "Kelas A" atas perintah Panglima Tertinggi Sekutu. Tidak seperti Tojo (dan beberapa anggota kabinet lainnya), Kishi dibebaskan pada tahun 1948 dan tidak pernah didakwa atau diadili oleh Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh. Namun, ia tetap secara hukum dilarang memasuki urusan publik karena pembersihan pendudukan Sekutu terhadap anggota rezim lama.

Ketika pembersihan sepenuhnya dibatalkan pada tahun 1952 dengan berakhirnya Pendudukan Sekutu atas Jepang, Kishi adalah pusat dalam mendirikan "Federasi Rekonstruksi Jepang" (Nippon Saiken Renmei). Ia membangun partai federasinya dengan anggota dari sejumlah mantan politisi dan birokrat Minseito (salah satu dari dua partai utama konservatif sebelum perang), dan mengangkat Shigemitsu Mamoru, mantan Menteri Luar Negeri sebagai pemimpin nominalnya. Tujuan partainya adalah anti-komunisme, promosi usaha kecil dan menengah, mempererat hubungan ekonomi AS-Jepang, dan revisi konstitusi. Federasinya Kishi gagal dalam pemilihan pertama. Ketika Shigeru Yoshida menyerukan pemilihan pada musim gugur tahun 1952, Kishi tidak siap dan partai mudanya kalah dalam pemilu.

Kisi main mata dengan bergabung dengan Partai Sosialis Jepang tetapi, atas desakan kakaknya, Eisaku Sato, ia enggan berbalik ke Partai Liberal Yoshida. Kishi merasionalisasi kerjasama dengan Yoshida sebagai cara untuk mendapatkan perhatian di dalam kubu konservatif utama sehingga ia mungkin mengubahnya dari dalam. Pada awalnya, Yoshida-yang pertempuran dengan Kishi tanggal dari posisi mereka menentang selama perang mobilisasi-ingin ada bagian dari dirinya, begitu banyak sehingga ia telah campur tangan dengan otoritas pendudukan untuk menjaga Kishi dari yang de-dibersihkan. Tapi ini adalah saat batas ideologis cairan dan keputusasaan politik yang besar. Kishi dibawa ke meja sumber daya yang cukup politis. Dia punya uang dan (tidak berhubungan) batalion politisi, baik yang membuat nya kemitraan enak, jika tidak menarik, Yoshida. Dalam acara tersebut, Yoshida membawanya dan Kishi memenangkan pertama pascaperang kursi Diet pada tahun 1953, dan terpilih kembali delapan kali sampai pensiun dari politik pada tahun 1979.

Pada tahun 1955, Partai Demokrat dan Partai Liberal bergabung untuk memilih Ichiro Hatoyama sebagai kepala Partai Demokrat Liberal yang baru. Dua tahun kemudian, pada tahun 1957, Kishi terpilih sebagai ketua karena pengunduran diri Tanzan Ishibashi akibat sakit.

Pada tahun pertama masa Kishi ini, Jepang bergabung dengan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, reparasi dibayarkan kepada Indonesia, menyiapkan perjanjian komersial baru dengan Australia, dan menandatangani perjanjian damai dengan Cekoslowakia dan Polandia. Pada tahun 1959, ia mengunjungi Buenos Aires, Argentina. Inisiatif kebijakan luar negeri berikutnya Kishi adalah jauh lebih sulit: hubungan keamanan ulang Jepang dengan Amerika Serikat.

Pada bulan November, Kishi meletakkan usulannya untuk perpanjangan perubahan dari Traktat Keamanan Bersama Amerika Serikat-Jepang. Setelah menutup diskusi dan suara tanpa kelompok oposisi di Diet Jepang, demonstran bentrok dengan polisi di Nagatacho, di tangga Gedung Diet Nasional. Sekitar 500 orang terluka dalam bulan pertama demonstrasi. Meskipun besarnya mereka, Kishi tidak berpikir banyak demonstrasi, menyebut mereka sebagai "tidak menyenangkan" dan "tidak signifikan." Setelah protes mereda, Kishi pergi ke Washington, dan pada Januari 1960 kembali ke Jepang dengan perjanjian baru dan tidak populer yaitu Perjanjian Gotong Royong. Demonstrasi, pemogokan dan bentrokan berlanjut karena pemerintah ditekan untuk ratifikasi perjanjian.

Pada tanggal 10 Juni, Sekretaris Pers Gedung Putih James Hagerty tiba dalam persiapan untuk kunjungan kenegaraan Presiden Dwight D. Eisenhower. Dia bertemu di bandara oleh Duta Besar Douglas MacArthur II. Mengetahui bahwa demonstran sayap kiri jalan berjajar dari bandara sehingga mereka memilih untuk bepergian dengan mobil daripada helikopter. Mereka merasa bahwa jika para demonstran akan melakukan kekerasan akan lebih baik bagi AS dan pemerintah Jepang untuk mengetahui daripada menunggu untuk menguji tekad mereka saat kedatangan Presiden. Mereka juga percaya bahwa jika kekerasan apapun itu, akan terjadi bias rakyat Jepang terhadap para demonstran. Saat mereka mendekati pintu keluar bandara ditutup dengan alasan massa yang dipelopori oleh mahasiswa Zengakuren mengepung mobil, menghancurkan jendela, melakukan pemotongan ban, dan mencoba untuk menggulingkan mereka. Polisi sampai mereka setelah 15 menit dan berhasil membersihkan zona pendaratan untuk helikopter yang mengangkut mereka sisa dari jalan. Karena rasa malunya, Kishi harus meminta penundaan kunjungan kenegaraan Eisenhower. Akhir masa jabatan Eisenhower mencegah dari yang dijadwal ulang.

Hilangnya wajah ini mensyaratkan, bersama dengan ketidakmampuannya jelas untuk menahan demonstrasi mengakibatkan perselisihan faksi dalam Partai Demokrat Liberal. Pada 15 Juli 1960 Kishi mengundurkan diri dan Ikeda Hayato menjadi perdana menteri.

Pada tanggal 14 Desember 2006, Manmohan Singh, Perdana Menteri India, menyampaikan pidato di Diet Jepang. Dia menyatakan "Perdana Menteri Kishi yang berperan penting di India karena menjadi penerima pertama Bantuan Pembangunan Resmi Jepang. Hari ini India adalah penerima terbesar ODA Jepang dan kami sangat berterima kasih kepada pemerintah dan rakyat Jepang untuk bantuan yang berharga ini."

Kishi dan PDL[sunting | sunting sumber]

Kishi dikreditkan sebagai pemain kunci dalam inisiasi "Sistem 1955", periode diperpanjang selama partai politik tunggal (LDP) tetap dominan. Peran Kishi di akhir 1950-an adalah salah satu konsolidasi kubu konservatif terhadap ancaman yang dirasakan oleh Partai Sosialis Jepang. Tindakannya telah digambarkan sebagai operasi pencucian uang paling sukses dalam sejarah politik Jepang.