Yasuhiro Nakasone

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yasuhiro Nakasone
中曽根康弘
Yasuhiro Nakasone cropped 1 Yasuhiro Nakasone 19821127.jpg
Perdana Menteri Jepang
Masa jabatan
27 November 1982 – 6 November 1987
Penguasa monarkiShōwa
PendahuluZenko Suzuki
PenggantiNoboru Takeshita
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat
Masa jabatan
26 April 1947 – 10 Oktober 2004
Daerah pemilihanDistrik ke-3 Gunma (1947–1996)
Kanto Utara (1996–2004)
Informasi pribadi
Lahir(1918-05-27)27 Mei 1918
Takasaki, Gunma, Jepang
Meninggal dunia29 November 2019(2019-11-29) (umur 101)
Tokyo, Jepang
Partai politikPartai Demokrat Liberal
PasanganTsutako Nakasone (k. 1945; wafat 2012)
AnakHirofumi Nakasone
Alma materUniversitas Kekaisaran Tokyo
Tanda tangan
Dinas militer
Pihak Kekaisaran Jepang
Dinas/cabang Angkatan Laut Kekaisaran Jepang
Masa dinas1941–1945
PangkatMayor (sebagai juru bayar angkatan laut)
Pertempuran/perangPerang Dunia II

Yasuhiro Nakasone (中曽根 康弘, Nakasone Yasuhiro, lahir di Takasaki, 27 Mei 1918 – meninggal di Tokyo, 29 November 2019 pada umur 101 tahun) adalah seorang politikus asal Jepang yang menjabat sebagai Perdana Menteri Jepang dan Presiden Partai Demokrat Liberal dari tahun 1982 hingga 1987. Dia adalah anggota Dewan Perwakilan Rakyat selama lebih dari 50 tahun. Dia terkenal karena mendorong privatisasi perusahaan milik negara, dan untuk membantu menghidupkan kembali nasionalisme Jepang selama dan setelah masa jabatannya sebagai perdana menteri.

Menjadi perdana menteri[sunting | sunting sumber]

Pada 1982, Nakasone menjadi perdana menteri. Bersama Menteri Luar Negeri Shintaro Abe, Nakasone meningkatkan hubungan Jepang dengan Uni Soviet dan Republik Rakyat Tiongkok. Nakasone terkenal karena hubungannya yang dekat dengan Presiden AS, Ronald Reagan, yang populer disebut persahabatan "Ron-Yasu". Nakasone mencari hubungan yang lebih setara dengan Amerika Serikat, dan berkata: "Presiden Reagan adalah pelempar dan saya adalah penangkap. Ketika pelempar memberikan tanda, saya akan bekerja sama tanpa henti, tetapi jika dia kadang-kadang tidak mengikuti tanda-tanda penangkap, permainan tidak bisa dimenangkan".[1] Nakasone mengatakan Jepang akan menjadi "kapal induk Amerika yang tidak dapat tenggelam" di Pasifik dan bahwa Jepang akan "mengendalikan sepenuhnya empat selat yang melewati pulau-pulau Jepang, untuk mencegah lewatnya kapal selam Soviet".[1] Dia diserang oleh lawan politik sebagai seorang reaksioner dan "militeris berbahaya". Nakasone menanggapi dengan mengatakan: "Suatu bangsa harus menumpahkan rasa malu dan bergerak maju mencari kemuliaan". Namun upayanya untuk mengubah Pasal 9 gagal.[1]

Pada tahun 1984, Nakasone mengunjungi Tiongkok pada ulang tahun kedua belas pengakuan diplomatik Jepang atas Republik Rakyat Tiongkok, di mana pemerintah Tiongkok mengatur tur untuk 3.000 pemuda Jepang. Dalam perjalanan itu, putra Nakasone secara pribadi ditemani oleh putri Hu Yaobang, Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok. Setelah acara tersebut, Hu dikritik oleh anggota Partai Komunis Tiongkok lainnya karena kemewahan dan kehangatan acara tersebut.[2] Nakasone juga mengunjungi Presiden Corazon Aquino dalam serangkaian pembicaraan antara Filipina dan Jepang selama kunjungan kenegaraan tahun 1986-87, untuk memberikan hubungan ekonomi dan perdagangan yang baik.[3][4]

Dalam urusan ekonomi, kebijakan Nakasone yang paling terkenal adalah inisiatif privatisasinya, yang menyebabkan pecahnya Kereta Api Nasional Jepang menjadi Japan Railways Group. Hal ini menyebabkan 80.000 redundansi, belum pernah terjadi di Jepang sampai saat itu.[5] Nakasone menulis tentang reformasi ekonominya:

Saya melakukan semacam "perbaikan" struktur Jepang. Selama 110 tahun, sejak restorasi Meiji, Jepang telah berusaha untuk mengejar ketinggalan dengan Amerika dan Inggris. Pada 1970-an kami berhasil menyusul. Di luar titik itu, regulasi [negara] hanya menghalangi pertumbuhan ekonomi. Jika pejabat pemerintah memiliki terlalu banyak kekuatan, sektor swasta tidak akan tumbuh. Kami harus mengubah sistem.[6]

Untuk pertama kalinya dalam sejarah pasca-perang Jepang, birokrat kehilangan peran utama mereka.[6] Pada tahun 1985, Nakasone menunjuk mantan Gubernur Bank of Japan, Haruo Maekawa, untuk memimpin sebuah komisi tentang masa depan ekonomi Jepang. Pada tahun 1986, komisi tersebut merekomendasikan agar Jepang tidak tumbuh melalui ekspor (yang membuat marah mitra dagang Jepang) tetapi tumbuh dari dalam. Nakasone menyarankan masyarakat Jepang untuk membeli barang impor asing; dalam perjalanan berbelanja yang dipublikasikan, dia membeli raket tenis Amerika, dasi Italia, dan kemeja Prancis. Dia berkata: "Jepang seperti pemain mahyong yang selalu menang. Cepat atau lambat pemain lain akan memutuskan bahwa mereka tidak ingin bermain dengannya".[5] Publik Jepang skeptis tetapi Komisi menciptakan kesan yang baik di luar negeri, terutama di Amerika, di mana Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Ekonomi W. Allen Wallis menyebutnya sebagai titik balik dalam kebijakan ekonomi Jepang pasca-perang.[7]

Nakasone juga dikenal karena memiliki sikap nasionalis dan karena ingin merangsang kebanggaan etnis di kalangan orang Jepang.[8] Dia adalah penganut teori nihonjinron yang mengklaim Jepang jauh berbeda dari yang lain di dunia.[9] Dipengaruhi oleh filsuf Jepang Tetsuro Watsuji, Nakasone percaya bahwa "budaya muson" Jepang mengilhami belas kasih Jepang yang khusus, tidak seperti budaya gurun di Timur Tengah yang menghasilkan Yahudi-Kristen "Mata ganti mata, gigi ganti gigi". Dalam pidatonya pada tahun 1986, Nakasone mengatakan itu adalah misi internasional Jepang untuk menyebarkan budaya muson ke luar negeri.[9]

Pada 15 Agustus 1985, peringatan 40 tahun penyerahan Jepang; Nakasone dan kabinetnya mengunjungi Kuil Yasukuni dengan pakaian berkabung penuh. Hal memiliki makna simbolis yang besar ketika ia mengunjungi kuil itu dalam kapasitas resminya dan menunjukkan bahwa pemerintah Jepang menegaskan kembali rasa hormatnya terhadap arwah leluhur yang terbunuh dalam pertempuran, termasuk mereka yang meninggal dalam Perang Dunia II.[10] Ini adalah langkah kontroversial dan dikritik oleh surat kabar Partai Komunis Tiongkok, Harian Rakyat. Hal itu juga diserang oleh lawan di dalam negeri karena melanggar pemisahan agama dan negara yang tercantum dalam Konstitusi. Nakasone membela tindakannya dengan mengatakan, "Pertahanan sejati Jepang ... menjadi mungkin hanya melalui kombinasi orang-orang yang mencintai kebebasan yang setara satu sama lain ... Cara yang diinginkan didasarkan pada penentuan nasib sendiri ras". Dia juga mengatakan, "Hal ini dianggap progresif untuk mengkritik Jepang sebelum perang karena kesalahan dan cacatnya, tetapi saya dengan tegas menentang gagasan semacam itu. Suatu bangsa masih merupakan bangsa apakah itu menang atau kalah perang".[11]

Nakasone juga berusaha menjalankan reformasi pendidikan, dengan cara membentuk komisi. Laporannya merekomendasikan bahwa "semangat patriotisme" harus ditanamkan pada anak-anak, bersamaan dengan penghormatan terhadap para orang tua dan otoritas. Hal ini tidak sepenuhnya dilaksanakan dan mendapat serangan dari serikat pekerja guru. Komisi juga merekomendasikan bahwa lagu kebangsaan harus diajarkan dan bahwa Bendera Matahari Terbit juga harus dikibarkan selama upacara masuk dan wisuda. Buku pelajaran sejarah juga direformasi. Pada tahun 1986, Nakasone memberhentikan Menteri Pendidikannya, Masayuki Fujio, setelah ia membenarkan pencaplokan Jepang atas Korea pada tahun 1910.[11]

Nakasone memicu kontroversi pada September 1986 ketika ia mengklaim bahwa orang Amerika, rata-rata, kurang pintar daripada orang Jepang karena: "AS memiliki banyak imigran, Puerto Rico dan orang kulit hitam, yang menurunkan level rata-rata".[11] Dia kemudian mengklarifikasi komentarnya, menyatakan bahwa dia bermaksud mengucapkan selamat kepada AS atas keberhasilan ekonominya meskipun ada minoritas "bermasalah".[12]

Pada tahun 1987, ia dipaksa untuk mengundurkan diri setelah mencoba memperkenalkan pajak pertambahan nilai untuk mengurangi beban pajak langsung dalam kebijakan yang dirancang untuk memotong defisit anggaran.[5]

Meninggal[sunting | sunting sumber]

Nakasone meninggal di Tokyo pada 29 November 2019, pada usia 101 tahun, 186 hari.[13][14] Pada saat kematiannya, ia adalah mantan Perdana Menteri Jepang tertua yang masih hidup serta mantan pemimpin negara tertua yang masih hidup di dunia, setelah kematian Babiker Awadalla pada 17 Januari 2019. Nakasone adalah Perdana Menteri Jepang tertua kedua berdasarkan usia setelah Naruhiko Higashikuni, yang hidup hingga 102 tahun, 48 hari.[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Harvey, hlm. 365.
  2. ^ Lee, Khoon Choy (2005). Pioneers of Modern China: Understanding the Inscrutable Chinese. Singapore: World Scientific Publishing. hlm. 311. ISBN 981-256-464-0. 
  3. ^ Burgess, John (11 November 1986). "Japan Promises Aquino Aid". The Washington Post. Diakses tanggal 30 November 2019. 
  4. ^ Burgess, John (14 November 1986). "Aquino Ends Visit to Japan". The Washington Post. Diakses tanggal 30 November 2019. 
  5. ^ a b c Harvey, hlm. 369.
  6. ^ a b Harvey, hlm. 364.
  7. ^ Karel van Wolferen (1990). The Enigma of Japanese Power: People and Politics in a Stateless Nation. New York: Vintage. hlm. 413. 
  8. ^ Wolferen, hlm. 267.
  9. ^ a b Wolferen, hlm. 264.
  10. ^ Harvey, hlm. 367.
  11. ^ a b c Harvey, hlm. 368.
  12. ^ Bowen, Ezra (24 Juni 2001). "Nakasone's World-Class Blunder". Time. 
  13. ^ "Ex-Japanese Prime Minister Yasuhiro Nakasone dies at 101". English.kyodonews.net. 29 November 2019. Diakses tanggal 29 November 2019. 
  14. ^ Norimitsu Onishi (29 November 2019). "Yasuhiro Nakasone, Assertive Prime Minister of Japan, Dies at 101". New York Times. Diakses tanggal 29 November 2019. 
  15. ^ "Ex-Japan PM Nakasone to turn 100 on May 27". 26 Mei 2018 – via Mainichi Daily News. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Robert Harvey, The Undefeated: The Rise, Fall and Rise of Greater Japan (London: Macmillan, 1994).
  • Karel van Wolferen, The Enigma of Japanese Power: People and Politics in a Stateless Nation (New York: Vintage, 1990).
  • The Making of the New Japan. Curzon Press. March 6, 2015.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Sumber sekunder[sunting | sunting sumber]

  • Hatta, Tatsuo. "The Nakasone-Takeshita tax reform: a critical evaluation". American Economic Review 82.2 (1992): 231–236. JSTOR 2117406.
  • Hebbert, Michael, and Norihiro Nakai. "Deregulation of Japanese planning in the Nakasone era". Town Planning Review 59.4 (1988): 383.
  • Hood, Christopher P. (2001). Japanese Education Reform: Nakasone's Legacy. London: Routledge. ISBN 0-415-23283-X. 
  • Muramatsu, Michio. "In search of national identity: The politics and policies of the Nakasone administration". Journal of Japanese Studies 13.2 (1987): 307–342. JSTOR 132472.
  • Pharr, Susan J. "Japan in 1985: The Nakasone Era Peaks". Asian Survey 26.1 (1986): 54-65. JSTOR 2644093.
  • Pyle, Kenneth B. "In pursuit of a grand design: Nakasone betwixt the past and the future". Journal of Japanese Studies 13.2 (1987): 243–270. JSTOR 132470.
  • Thayer, Nathaniel B. "Japan in 1984: the Nakasone Era continues". Asian Survey 25.1 (1985): 51–64. JSTOR 2644056.

Sumber primer[sunting | sunting sumber]

  • Carter, Jimmy, and Yasuhiro Nakasone. "Ensuring alliance in an unsure world: The strengthening of US‐Japan partnership in the 1990s". Washington Quarterly 15.1 (1992): 43–56.
  • Nakasone, Yasuhiro. "Reflections on Japan's past". Asia‐Pacific Review 2.2 (1995): 53–71.
  • Nakasone, Yasuhiro. "Pitchers and catchers: Politicians, bureaucrats, and policy‐making in Japan". Asia‐Pacific Review 2.1 (1995): 5–14.
  • Nakasone, Yasuhiro. "Japan and the China Problem: A Liberal-Democratic View". Japan Quarterly 8.3 (1961): 266–273.
Jabatan politik
Didahului oleh:
Zenko Suzuki
Perdana Menteri Jepang
1982–1987
Diteruskan oleh:
Noboru Takeshita
Jabatan diplomatik
Didahului oleh:
Helmut Kohl
Ketua G7
1986
Diteruskan oleh:
Amintore Fanfani
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Zenko Suzuki
Presiden Partai Demokrat Liberal
1982–1987
Diteruskan oleh:
Noboru Takeshita