Perjanjian Jepang–Korea 1876

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perjanjian Jepang–Korea 1876
{{{image_alt}}}
Ditandatangani26 Februari 1876; 144 tahun lalu (1876-02-26)
Berlaku26 Februari 1876; 144 tahun lalu (1876-02-26)
Penandatangan Kekaisaran Jepang
 Kerajaan Joseon
Perjanjian Perdamaian Jepang-Korea
GanghwaTreaty.jpg
Nama Jepang
Kanji 日朝修好条規
Hiragana にっちょうしゅうこうじょうき
Nama Korea
Hangul
강화도 조약
Hanja
江華島條約

Perjanjian Jepang–Korea 1876, juga dikenal sebagai Perjanjian Perdamaian Jepang-Korea dalam bahasa Jepang atau Perjanjian Pulau Ganghwa dalam bahasa Korea, dibuat antara perwakilan Kekaisaran Jepang dan Kerajaan Joseon dari Korea pada tahun 1876.[1] Negosiasi keduanya berakhir pada 26 Februari 1876.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kekuasaan Daewongun[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Januari 1864, Raja Cheoljong meninggal tanpa pewaris dan Gojong naik tahta pada usia 12 tahun. Namun, Raja Gojong terlalu muda dan ayah dari sang raja baru tersebut, Yi Ha-ŭng, menjadi Daewongun atau penguasa pengadilan besar, dan memerintah Korea atas nama putranya.[3] Awalnya istilah Daewongun merujuk pada siapa saja yang sebenarnya bukan raja tetapi putranya yang naik takhta.[3] Daewongun memprakarsai reformasi untuk memperkuat monarki dengan mengorbankan kelas yangban.

Bahkan sebelum abad kesembilan belas, orang Korea hanya memelihara hubungan diplomatik dengan suzerain Tiongkok dan dengan negara tetangga Jepang. Perdagangan luar negeri terutama terbatas pada Tiongkok yang dilakukan di lokasi yang ditunjuk di sepanjang perbatasan Tiongkok-Korea,[4] dan dengan Jepang melalui Waegwan di Pusan.[5] Pada pertengahan abad kesembilan belas orang Barat datang untuk menyebut Korea sebagai Kerajaan Pertapa.[3] Daewongun bertekad untuk melanjutkan kebijakan isolasionis tradisional Korea dan membersihkan kerajaan dari ide-ide asing yang telah menyusup ke dalam negara tersebut.[4] Peristiwa bencana yang terjadi di Cina, termasuk Perang Candu Pertama (1840–1842) dan Kedua (1856 – 1860), memperkuat tekadnya untuk memisahkan Korea dari seluruh dunia.[4]

Perambahan Barat[sunting | sunting sumber]

Dari awal hingga pertengahan abad ke-19, kapal-kapal Barat mulai sering muncul di perairan Korea, mengamati rute laut dan mencari perdagangan.[4] Pemerintah Korea sangat waspada dan menyebut kapal-kapal ini sebagai kapal yang tampak aneh.[4] Akibatnya, beberapa insiden terjadi. Pada Juni 1832, sebuah kapal dari British India Company, Lord Amherst, muncul di lepas pantai Provinsi Hwanghae mencari perdagangan tetapi ditolak. Pada bulan Juni 1845 kapal perang Inggris lainnya, Samarang, mensurvei pantai provinsi Cheju-do dan Chŏlla. Bulan berikutnya pemerintah Korea mengajukan protes kepada pemerintah Inggris di Guangzhou melalui pemerintah Tiongkok.[4] Pada Juni 1846, tiga kapal perang Prancis menjatuhkan sauh di lepas pantai Provinsi Chungcheong dan menyampaikan surat yang memprotes penganiayaan terhadap umat Katolik di negara itu.[4] Pada bulan April 1854, dua kapal Rusia bersenjata berlayar di sepanjang pantai timur Provinsi Hamgyong, menyebabkan beberapa kematian dan cedera di antara orang Korea yang mereka temui. Insiden itu mendorong pemerintah Korea untuk mengeluarkan larangan yang melarang orang-orang di provinsi itu melakukan kontak dengan kapal asing. Pada bulan Januari dan Juli 1866, kapal-kapal yang diawaki oleh petualang Jerman Ernst J. Oppert muncul di lepas pantai Provinsi Chungcheong, mencari perdagangan.[4] Pada Agustus 1866, sebuah kapal dagang Amerika, General Sherman, muncul di lepas pantai Provinsi Pyongan, mengepul di sepanjang Sungai Taedong ke ibu kota provinsi Pyongyang, dan meminta izin untuk berdagang. Pejabat lokal menolak untuk melakukan pembicaraan perdagangan dan menuntut keberangkatan kapal. Seorang pejabat Korea kemudian disandera di atas kapal dan anggota krunya menembakkan senjata ke pejabat Korea dan warga sipil yang marah di darat. Para kru kemudian mendarat di darat dan menjarah kota dalam proses membunuh tujuh orang Korea. Gubernur provinsi Pak Kyu-su memerintahkan pasukannya untuk menghancurkan kapal. Dalam hal Jenderal Sherman kandas di atas pasir dan pasukan Korea membakar kapal itu dan menewaskan 23 awak kapal.[6] Pada tahun 1866 setelah eksekusi beberapa misionaris Katolik dan Katolik Korea, Prancis meluncurkan ekspedisi hukuman melawan Korea.[7] Lima tahun kemudian pada tahun 1871, orang Amerika juga meluncurkan ekspedisi ke Korea.[8] Meskipun demikian, Korea terus mematuhi isolasionisme dan menolak untuk bernegosiasi untuk membuka negara.[9]

Upaya Jepang untuk menjalin hubungan dengan Korea[sunting | sunting sumber]

Selama periode Edo, hubungan dan perdagangan Jepang dengan Korea dilakukan melalui perantara dengan keluarga Sō di Tsushima.[10] Pos Jepang yang disebut waegwan diizinkan untuk berada di Tongnae dekat Pusan. Para pedagang terkurung di pos terdepan dan tidak ada orang Jepang yang diizinkan bepergian ke ibukota Korea di Seoul.[10] Selama masa pemulihan Meiji pada akhir 1868, seorang anggota Sō daimyo memberi tahu pihak berwenang Korea bahwa pemerintah baru telah dibentuk dan seorang utusan akan dikirim dari Jepang.[10] Pada tahun 1869 utusan dari pemerintah Meiji tiba di Korea membawa surat yang meminta untuk membangun misi niat baik antara kedua negara;[10] surat itu berisi segel pemerintah Meiji dan bukan segel yang disahkan oleh Pengadilan Korea untuk digunakan keluarga Sō.[11] Surat tersebut juga menggunakan karakter ko (皇) dan bukan taikun (大君) untuk merujuk pada kaisar Jepang.[11] Orang Korea hanya menggunakan karakter ini hanya untuk merujuk pada kaisar Tiongkok, dan kepada orang Korea itu menyiratkan superioritas seremonial kepada raja Korea yang akan membuat raja Korea menjadi pengikut atau subjek penguasa Jepang.[11] Namun Jepang hanya bereaksi terhadap situasi politik domestik mereka di mana Shogun telah digantikan oleh kaisar. Orang-orang Korea tetap berada di dunia sinosentris di mana Tiongkok berada di pusat hubungan antar negara dan sebagai akibatnya menolak untuk menerima utusan tersebut.[11] Biro urusan luar negeri ingin mengubah pengaturan ini menjadi yang didasarkan pada hubungan negara-ke-negara modern.[12]

Ketentuan perjanjian[sunting | sunting sumber]

Perjanjian Perdamaian Jepang-Korea, 26 Februari 1876

Jepang melaksanakan diplomasi kapal perang untuk menekan Korea agar menandatangani perjanjian tidak adil ini. Perjanjian tersebut membuka Korea, ketika armada Kapal Hitam Commodore Matthew Perry membuka Jepang pada tahun 1853. Menurut perjanjian tersebut, perjanjian itu mengakhiri status Joseon sebagai negara bagian dari dinasti Qing dan membuka tiga pelabuhan untuk perdagangan Jepang. Perjanjian tersebut juga memberi rakyat Jepang banyak hak yang sama di Korea yang dinikmati orang Barat di Jepang, seperti ekstrateritorialitas.

Negosiator perjanjian utama adalah Kuroda Kiyotaka, Direktur Kantor Kolonisasi Hokkaidō, dan Shin Heon, Jenderal/Menteri dinasti Joseon Korea.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chung, Young-lob. (2005). Korea Under Siege, 1876–1945: Capital Formation and Economic Transformation, p. 42., hlm. 42, di Google Books
    excerpt, "... the initial opening of Korea's borders to the outside world came in the form of the Korea-Japan Treaty of Amity (the so-called Ganghwa Treaty)."
  2. ^ Korean Mission to the Conference on the Limitation of Armament, Washington, D.C., 1921–1922. (1922). Korea's Appeal, p. 33., hlm. 33, di Google Books
    excerpt, "Treaty between Japan and Korea, dated February 26, 1876."
  3. ^ a b c Kim 2012, hlm. 279.
  4. ^ a b c d e f g h Kim 2012, hlm. 281.
  5. ^ Seth 2011, hlm. 193.
  6. ^ Kim 2012, hlm. 282.
  7. ^ Kim 2012, hlm. 282–283.
  8. ^ Kim 2012, hlm. 283–284.
  9. ^ Kim 2012, hlm. 284.
  10. ^ a b c d Duus 1998, hlm. 30.
  11. ^ a b c d Duus 1998, hlm. 31.
  12. ^ Jansen 2002, hlm. 362.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Duus, Peter (1998). The Abacus and the Sword: The Japanese Penetration of Korea. University of California Press. ISBN 0-52092-090-2. 
  • Keene, Donald (2002). Emperor of Japan: Meiji and His World, 1852–1912. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-12341-8. 
  • Kim, Jinwung (2012). A History of Korea: From "Land of the Morning Calm" to States in Conflict. New York: Indiana University Press. ISBN 0-253-00024-6. 
  • Jansen, Marius B. (2002). The Making of Modern Japan. Harvard University Press. ISBN 0-6740-0334-9. 
  • Jansen, Marius B. (1995). The Emergence of Meiji Japan. Cambridge University Press. ISBN 0-5214-8405-7. 
  • Seth, Michael J. (2011). A History of Korea: From Antiquity to the Present. Rowman & Littlefield. ISBN 0-742-56715-X. 
  • Sims, Richard (1998). French Policy Towards the Bakufu and Meiji Japan 1854–95. Psychology Press. ISBN 1-87341-061-1. 
  • Chung, Young-lob. (2005). Korea Under Siege, 1876–1945: Capital Formation and Economic Transformation. New York: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-517830-2; OCLC 156412277
  • Korean Mission to the Conference on the Limitation of Armament, Washington, D.C., 1921–1922. (1922). Korea's Appeal to the Conference on Limitation of Armament. Washington: U.S. Government Printing Office. OCLC 12923609
  • United States. Dept. of State. (1919). Catalogue of treaties: 1814–1918. Washington: Government Printing Office. OCLC 3830508

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • McDougall, Walter (1993). Let the Sea Make a Noise: Four Hundred Years of Cataclysm, Conquest, War and Folly in the North Pacific. New York: Avon Books. ISBN 9780380724673; OCLC 152400671