Perselisihan Jepang-Korea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perselisihan Jepang–Korea
Flag of Japan.svg Flag of North Korea.svg Flag of South Korea.svg
Sea of Japan Map.png

Japan North Korea South Korea Locator.png

  Jepang
  Korea Utara
  Korea Selatan

Perselisihan antara Jepang dan Korea (Utara dan Selatan) dengan berbagai isu telah terjadi selama bertahun-tahun. Korea pernah dijajah pemerintahan Kekaisaran Jepang dari tahun 1910 hingga 1945. Korea Selatan menolak melakukan perdagangan atau membuka hubungan diplomatik dengan Jepang hingga tahun 1965; namun di kemudian hari, hubungan perdagangan antar kedua negara ini berkembang secara dramatis. Saat ini, Jepang dan Korea Selatan adalah mitra dagang utama, di mana banyak pelajar, turis, penghibur, dan pelaku bisnis melakukan perjalanan di antara kedua negara, sedangkan hubungan politik dan ekonomi Korea Utara dengan Jepang tidak berkembang.

Persoalan bersejarah[sunting | sunting sumber]

Korea di bawah pemerintahan Jepang[sunting | sunting sumber]

Pada Perjanjian Jepang-Korea pada tahun 1876, Jepang bertekad melakukan perluasan pemukiman mereka, dengan penambahan pasar dan memperolehnya di wilayah Busan. Dalam Perang Tiongkok-Jepang pada tahun 1894-1895, Jepang mengalahkan Dinasti Qing, dan berhasil melepaskan diri dari sistem anak sungai Qing Tiongkok di Korea dengan mengakhiri Perjanjian Shimonoseki yang mengharuskan Qing untuk mengakui Dinasti Yi Korea sebagai negara merdeka. Jepang mendorong modernisasi Korea. Namun, klan Min, termasuk Ratu Min, melakukan tindakan pencegahan terhadap Jepang yang mendominasi kekuasaan di Korea. Di tahun 1895, Ratu Min dibunuh oleh Jepang setelah berusaha mempromosikan pengaruh Rusia dan menentang reformasi.[1] Pada tahun 1897, Joseon berganti nama menjadi Kekaisaran Korea (1897-1910), dan menegaskan kemerdekaannya, tetapi sangat tertarik mendekati Rusia, dan membuat keputusan Raja dari pengadilan Rusia, serta menggunakan penjaga Rusia saat kembali ke istananya. Jepang mengumumkan perang terhadap Rusia untuk mengusir pengaruh Rusia, dan mengakhiri perang dengan menjatuhkan Perjanjian Jepang-Korea tahun 1905. Korea menjadi protektorat Jepang, yang memicu aneksasi. Ito Hirobumi merupakan perdana menteri pertama Jepang dan salah satu negarawan tertua. Dia adalah Residen Jenderal Korea yang menentang aneksasi Korea.[2] Namun, keseimbangan kekuatan domestik Jepang justru tumbuh demi aneksasi, karena seorang negarawan yang berpengaruh dalam menentang aneksasi awal telah hilang akibat pembunuhan Ito Hirobumi oleh An Jung-geun pada tahun 1909. Pada tanggal 22 Agustus 1910, Jepang mencaplok Korea dengan menandatangani Perjanjian Aneksasi Jepang-Korea.

Kim Il-sung memimpin sebuah gerakan kemerdekaan Korea. Dia juga aktif di daerah perbatasan Tiongkok dan Rusia, terutama di daerah dengan populasi etnis Korea yang cukup besar. Kim mendirikan Korea Utara, dan keturunannya masih belum menandatangani perjanjian damai dengan Jepang. Pemerintahan Sementara Republik Korea, yang kemudian dipimpin oleh presiden pertama Korea Selatan Syngman Rhee, pindah dari Shanghai ke Chongqing.[3] Lee melobi di Amerika Serikat dan dikenali oleh administrator asal Korea Selatan oleh Douglas MacArthur.[4] Kontrol Jepang terhadap Korea berakhir pada tanggal 9 September 1945 ketika Gubernur Jenderal Korea menandatangani dokumen penyerahan diri dari Amerika Serikat di Seoul.

Perjanjian Aneksasi Jepang–Korea[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1910, Jepang mencaplok Korea. Legalitas aneksasi dan pendudukan Semenanjung Korea oleh Jepang sangat kontroversial. Keduanya dikritik sebagai ilegal berdasarkan fakta bahwa Perjanjian Jepang-Korea pada tahun 1905 ditandatangani di bawah paksaan, dan juga tidak pernah diratifikasi oleh Kaisar Gojong.[5] Beberapa ilmuwan Jepang telah menantang pandangan ini tentang perjanjian tersebut sebagai tidak sah.[6][7]

Jepang minta maaf kepada Korea atas kolonisasi[sunting | sunting sumber]

Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Meskipun hubungan diplomatik ditetapkan pada perjanjian pada tahun 1965, Korea Selatan terus meminta Jepang untuk meminta maaf dan memberikan kompensasi untuk Korea di bawah pemerintahan Jepang. Pemerintah Jepang belum meminta maaf secara resmi dan banyak anggota kabinet Jepang juga tidak meminta maaf.[8] Pada tahun 2012, Pemerintah Korea Selatan mengumumkan bahwa Kaisar Akihito harus meminta maaf atas aturan kolonial Jepang di Semenanjung Korea.[9] Sebagian besar Perdana Menteri Jepang telah mengeluarkan permintaan maaf, termasuk Perdana Menteri Obuchi dalam Deklarasi Bersama Jepang dan Korea Selatan pada tahun 1998. Sementara warga Korea Selatan menyambut permintaan maaf ketika itu. Namun, sekarang banyak warga Korea Selatan menganggap pernyataan tersebut tidak tulus, hal ini terjadi karena kesalahpahaman terus-menerus antara kedua negara ini. Salah satu contoh pada tahun 2005, Kabinet Koizumi tidak berpartisipasi, tetapi 47 anggota Dewan mengunjungi kuil Yasukuni sebagai upacara peringatan, di mana pada saat yang sama, Perdana Menteri Koizumi mengeluarkan permintaan maaf tersebut. Hal ini dilihat oleh warga Korea Selatan sebagai kontradiksi dan menyebabkan ketidakpercayaan warga Korea Selatan atas permintaan maaf pihak Jepang.[10]

Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Junichirō Koizumi, pada Deklarasi Jepang-DPRK Pyongyang pada tahun 2002,[11] menyatakan bahwa: "Saya sendiri sedang dalam penyesalan dan meminta maaf dengan tulus, dan ikut berdukacita bagi semua korban, baik di rumah dan di luar negeri, ketika perang berlangsung."[12]

Perselisihan geografis[sunting | sunting sumber]

Karang Liancourt[sunting | sunting sumber]

Karang Liancourt disebut juga Dokdo (독도, 獨 島; "pulau soliter") di Korea dan Takeshima (竹 島; "pulau bambu"), adalah sekelompok pulau kecil di Laut Jepang yang kepemilikannya diperdebatkan antara Korea Selatan dan Jepang. Di sana terdapat tempat memancing yang bernilai di sekitar pulau kecil dan berpotensi besar mengandung cadangan metana klarat.[13]

Perselisihan teritorial merupakan sumber utama ketegangan nasional.[14] Karena pemerintah Korea Selatan mendasarkan kekuasaannya pada anggapan bahwa negara tersebut sedang membela Korea Selatan dari Korea Utara di bagian utara dan dari Jepang bagian selatan. Nasionalisme telah memicu masalah ini. Turis Korea mengunjungi pulau terpencil yang tidak ramah tersebut, untuk menunjukkan solidaritas nasional. Di Jepang, peta menandai pulau-pulau tersebut sebagai wilayah Jepang.

Pada tanggal 10 Agustus 1951, sebuah korespondensi rahasia yang saat ini dikenal sebagai dokumen Rusk dikirim ke Korea Selatan untuk mengkomunikasikan posisi AS pada isu kedaulatan teritorial dalam Traktat Perdamaian yang menjelaskan mengapa AS percaya Karang Liancourt adalah wilayah Jepang: "Batuan karang yang biasanya tidak berpenghuni ini menurut informasi kami tidak pernah diperlakukan sebagai bagian dari Korea. Selain itu, sejak sekitar tahun 1905, berada di bawah yurisdiksi Kantor Cabang Kepulauan Oki di Prefektur Shimane, Jepang. Pulau ini sebelumnya tidak pernah diklaim oleh Korea." Pada bulan September 1954 dan Maret 1962, Jepang mengusulkan kepada Korea Selatan untuk mengajukan perselisihan tersebut ke Pengadilan Internasional, namun Korea Selatan menolak usulan tersebut. Jepang kembali mengajukan sengketa ke Mahkamah Internasional di bulan Agustus 2012, yang juga ditolak secara resmi oleh Korea Selatan pada 30 Agustus 2012.

Pada tahun 2005, anggota prefektur Jepang Shimane (prefektur yang menjadi milik pulau tersebut berdasarkan klaim Jepang) mendeklarasikan "Hari Takeshima", yaitu hari untuk memperingati kedaulatan mereka atas pulau-pulau tersebut.

Meskipun Karang Liancourt diklaim oleh keduanya, namun karang-karang tersebut dikendalikan oleh Korea Selatan, yang memiliki penjaga pantai yang ditempatkan di sana.[15]

Tsushima[sunting | sunting sumber]

Sebagian kecil warga Korea mengklaim pulau ini sebagai milik Korea, meskipun pemerintah Korea Selatan tidak membuat klaim ini. Pulau ini disebut 'Tsushima' dalam bahasa Jepang dan 'Daemado' dalam bahasa Korea; di mana pulau ini tercatat dalam buku sejarah Tiongkok sebagai wilayah Jepang sejak zaman kuno. Pulau ini, seperti Provinsi Tsushima, dijajah pemerintah Jepang sejak periode Nara.[16] Menurut Homer Hulbert, pulau ini merupakan tanah jajahan Silla, yaitu salah satu dari Tiga Kerajaan Korea.[17] Namun, menurut buku sejarah Korea Samguk Sagi yang ditulis pada tahun 1145, Tsushima berada dalam wilayah Jepang sejak 400 M.[18]

Pada tahun 1948, pemerintah Korea Selatan secara formal menuntut agar pulau tersebut diserahkan ke Korea Selatan berdasarkan "gugatan bersejarah". Namun, klaim tersebut ditolak oleh SCAP pada tahun 1949. Pada tanggal 19 Juli 1951, pemerintah Korea Selatan setuju bahwa permintaan Tsushima sebelumnya telah dihentikan oleh pemerintah Korea Selatan sehubungan dengan perundingan perjanjian damai Jepang.[19]

Pada tahun 2010, sebuah kelompok yang terdiri dari 37 anggota kongres Korea Selatan membentuk sebuah forum untuk mempelajari klaim teritorial Korea terhadap Tsushima dan melakukan upaya penjangkauan kepada publik. Mereka mengatakan bahwa Tsushima adalah bagian dari sejarah Korea dan bahwa orang-orang di pulau tersebut berhubungan erat dengan orang Korea.[20] Yasunari Takarabe, Wali kota Tsushima yang berkuasa menolak klaim teritorial Korea Selatan menyatakan, "Tsushima akan selalu menjadi milik Jepang, saya ingin mereka menarik kembali persepsi sejarah mereka yang salah". Hal ini ditulis dalam "Gishiwajinden" (ja: 魏志 倭人 伝?) (Sebuah bab dari volume 30 Book of Wei dalam Catatan Sejarah Tiga Negara) sebagai bagian dari Wa (Jepang). Oleh sebab itu, Tsushima tidak akan pernah menjadi wilayah Korea Selatan."[21]

Sengketa penamaan Laut Jepang[sunting | sunting sumber]

Terdapat perselisihan tentang nama Internasional untuk perairan ini. Jepang menunjukkan bahwa nama 'Laut Jepang' (bahasa Jepang: 日本海) digunakan di sejumlah peta Eropa di akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19, dan banyak peta hari ini mempertahankan penamaan ini. Namun, pemerintah Korea Utara dan Korea Selatan telah memprotes bahwa Jepang mendorong penggunaan nama 'Laut Jepang' secara Internasional, sementara Korea kehilangan kontrol efektif atas kebijakan luar negerinya di bawah ekspansi kekaisaran Jepang.[22] Korea Selatan berpendapat bahwa nama 'Laut Timur' atau 'Laut Timur Korea' (Hangul: 동해; Hanja: 東海), merupakan salah satu nama paling umum yang ditemukan di peta Eropa kuno tentang laut ini, atau setidaknya digunakan bersamaan dengan nama 'Laut Jepang'. Jepang mengklaim bahwa negara-negara Barat menamakannya 'Laut Jepang' sebelum tahun 1860, sebelum Jepang memiliki pengaruh atas kebijakan luar negeri Korea setelah terjadinya Perang Tiongkok-Jepang pertama pada tahun 1894. Selanjutnya, Jepang mengklaim bahwa penamaan atas badan air tersebut terjadi selama periode Sakoku, ketika Jepang hanya memiliki sedikit kontak asing, yang dengan demikian Jepang tidak memiliki pengaruh atas keputusan penamaan.[23] Hal ini terjadi pada tahun 1928, ketika Organisasi Hidrografi Internasional yang membatasi samudra dan lautan secara resmi mengambil nama 'Laut Jepang', yang akhirnya mempengaruhi dokumen resmi Internasional lainnya seperti di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Korea Selatan mengklaim bahwa Korea pernah dijajah oleh Jepang dan secara efektif tidak memiliki suara Internasional untuk melakukan protes pada tahun 1928.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bruce Cumings, Korea's Place in the Sun (1997) p 123.
  2. ^ "asahi.com:伊藤博文の韓国統治 日韓両国の研究者が再評価 - 文化一般 - 文化・芸能". 
  3. ^ "대한민국임시정부 大韓民國臨時政府" [Provisional Government of the Republic of Korea]. Nate / Encyclopedia of Korean Culture. 전민족운동이었던 3·1운동에 의해 수립된 임시정부...대내적으로는 독립운동의 통할기구로서의 구실을 가지고 탄생...상해에 있던 시기(1919∼1932)에는 국내외동포사회에 통할조직을 확대하면서 외교활동이나 독립전쟁 등을 지도, 통할하는 데 주력하였다. 초기의 독립전쟁은 만주와 연해주(沿海州)의 독립군단체에 일임...이 시기에 가장 주목할 성과는 광복군(光復軍)을 창설.. (terj. resmi) It was a provisional government established by the March 1st Movement that excised the whole nation..It was founded with the purpose as the united organ to excise the Korean liberation movement both outside and inside of Korea...During the period based in Shanghai (1919–1932), it expanded the supervising organization to the Korean society inside and aboard, it focused on leading and supervising diplomatic activities and liberation movement. The earlier liberation war was entrusted to independence groups in Manchuria and Primorsky Krai..The most notable achievement in the period was to establish the Independence Army... (terj. tidak resmi) Ini merupakan pemerintahan sementara yang dibentuk oleh Gerakan 1 Maret yang mengeksekusi seluruh bangsa. Hal ini didirikan dengan tujuan sebagai organ terpadu untuk menghentikan gerakan pembebasan Korea, baik di luar maupun di dalam Korea ... Selama periode yang berbasis di Shanghai (1919-1932), hal ini memperluas organisasi pengawas ke masyarakat Korea di dalam dan luar negeri, yang berfokus memimpin dan mengawasi kegiatan diplomatik, yang merupakan bentuk gerakan pembebasan. Perang pembebasan sebelumnya dipercayakan kepada kelompok-kelompok kemerdekaan di Manchuria dan Primorsky Krai. Prestasi paling menonjol pada periode tersebut adalah untuk membangun Tentara Kemerdekaan ...  line feed character di |quote= pada posisi 210 (bantuan)
  4. ^ Cummings, Bruce (2010). "38 degrees of separation: a forgotten occupation". The Korean War: a History. Modern Library. hlm. 106. ISBN 978-0-8129-7896-4. Diakses tanggal 2016-01-04. 
  5. ^ Yutaka, Kawasaki (August 7, 1996). "Was the 1910 Annexation Treaty Between Korea and Japan Concluded Legally?". Murdoch University Electronic Journal of Law. Diakses tanggal February 19, 2007. 
  6. ^ Pak, Chʻi-yŏng (2000). Korea and the United Nations. Martinus Nijhoff Publishers. hlm. 6–7. ISBN 90-411-1382-7. Diakses tanggal 2016-01-04. 
  7. ^ "Treaty of Annexation". USC-UCLA Joint East Asian Studies Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 11, 2015. Diakses tanggal February 19, 2007. 
  8. ^ "Japan apologizes again for colonial rule of Korea". 
  9. ^ "Japanese Emperor must apologize for colonial rule: S. Korean president". The Japan Times. Diakses tanggal January 2, 2016. 
  10. ^ Yun Kyung-min (August 15, 2005). "Japanese apologize statement... However, politicians made a tributary visit" (dalam bahasa Korean). YTN. 
  11. ^ "MOFA: Japan-DPRK Pyongyang Declaration". Diakses tanggal January 2, 2016. 
  12. ^ "Speeches and Statements by Prime Minister Junichiro Koizumi". Diakses tanggal January 2, 2016. 
  13. ^ "Gas exploration off Dokdo". Diakses tanggal December 12, 2011. 
  14. ^ Sang-Hun, Choe (August 31, 2008). "Desolate Dots in the Sea Stir Deep Emotions as South Korea Resists a Japanese Claim". The New York Times. 
  15. ^ "Liancourt Rocks / Takeshima / Dokdo / Tokto", Global Security Institute
  16. ^ "ながさきのしま|長崎のしま紹介【対馬】". 
  17. ^ Homer B. Hulbert, History of Korea Volume I, The Methodist Publishing House (1905) (terj.) "Penting untuk diperhatikan bahwa pulau Tsushima, apakah benar-benar ditaklukkan oleh Silla atau tidak, telah menjadi wilayah jajahan kerajaan tersebut.." (hlm. 35)
  18. ^ 三国史記(Samguk Sagi) 巻三 新羅本記 三 實聖尼師今条 "七年、春二月、王聞倭人於対馬島置営貯以兵革資糧、以謀襲我 我欲先其末発 練精兵 撃破兵儲"
  19. ^ The Foreign Relations Series (FRUS) 1951 Volume VI P1203. Subject:Japanese Peace Treaty, Participants:Dr. Yu Chan Yang, Korean Ambassador and John Foster Dulles U.S. Ambassador
  20. ^ ""대마도는 우리땅" 여야 의원 37인, 국회 정식포럼 창립". News.chosun.com. September 28, 2010. Diakses tanggal April 19, 2012. 
  21. ^ "【動画】竹島問題で韓国退役軍人が抗議 対馬市民反発で現場騒然". The Nagasaki Shimbun. July 24, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 4, 2012. Diakses tanggal May 15, 2011. 
  22. ^ Naming of the East Sea North East Asia history foundation
  23. ^ "The Issue of the Name of the Sea of Japan". Japanese Ministry of Foreign Affairs. Diakses tanggal August 2, 2010. 

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Cha, Victor D. (1999). Alignment despite Antagonism: the US-Korea-Japan Security Triangle. Stanford: Stanford University Press. ISBN 0-8047-3191-8. 
  • Dudden, Alexis (2008). Troubled Apologies Among Japan, Korea, and the United States. New York: Columbia University Press. ISBN 978-0-231-14176-5. 
  • Lee, Chong-Sik (1963). The Politics of Korean Nationalism. Berkeley: University of California Press. 
  • ——— (1985). Japan and Korea: The Political Dimension. Stanford: Stanford University Press. ISBN 0-8179-8181-0. 
  • Lind, Jennifer (2008). Sorry States: Apologies in International Politics. Ithaca: Cornell University Press. ISBN 978-0-8014-4625-2. 
  • Myers, Ramon Hawley; et al. (1984). The Japanese Colonial Empire, 1895–1945. Princeton: Princeton University Press. ISBN 0-691-05398-7. 
  • Morley, James (1965). Japan and Korea. New York: Walker. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]