Lokomotif C23

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari C23)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
C23
C23
Lokomotif C 23 01 di Lawang Sewu. Latar depan meja terbuat dari kayu.
Data teknis
Sumber tenagaUap
ProdusenHartmann, Jerman
Spesifikasi roda
Notasi Whyte0-6-0T
Susunan roda AARC
Klasifikasi UICC
Dimensi
Diameter roda1.050 mm
Berat
Berat kosong25 ton
Bahan bakar
Jenis bahan bakarKayu jati, batu bara
Sistem mesin
Ukuran silinder340 mm × 400 mm
Kinerja
Kecepatan maksimum55 km/jam
Lain-lain
Informasi kepemilikan dan karier
Perusahaan pemilikNederlands-Indische Spoorweg Maatschappij
Daerah operasiPulau Jawa
Mulai dinas1908
Pemilik sekarangPT Kereta Api Indonesia

Lokomotif C 23 adalah lokomotif uap buatan pabrik Hartmann, Jerman. Lokomotif ini dimiliki oleh Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij. Lokomotif ini bergandar 0-6-0T, artinya memiliki tiga gandar penggerak (enam roda). Lokomotif ini memiliki dua silinder berdimensi 340 mm × 400 mm, diameter roda 1.050 mm, berat 25 ton, dan dapat melaju hingga 55 km/jam.[1] Lokomotif ini dahulunya diberi nomor NIS 263.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1893, Pemerintah Hindia Belanda menetapkan rencana induk perkeretaapian. Rencana induk ini menghasilkan kebijakan untuk membagi jalur kereta api menjadi dua bagian, yakni jalur trem (jarak dekat) dan jalur kereta api (jarak jauh). Pada masa itu juga, Undang-Undang tentang pembuatan jalan rel telah dikeluarkan, sehingga dalam hal mengembangkan jalur trem, peran serta swasta sangatlah diperlukan, sehingga tidak hanya Pemerintah saja yang mengembangkan jalur kereta api.[1]

Sementara itu, di Kota Solo, pada tahun 1892, berdiri perusahaan kereta perkotaan swasta, Solosche Tramweg Maatschappij (SoTM) yang pertama kalinya mengelola jalur Purwosari-Boyolali dan selanjutnya beroperasi di wilayah Kota Solo. SoTM mengoperasikan trem yang ditarik kuda. Jalur ini kemudian diambil alih oleh Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij pada rentang tahun 1905-1908. Pada saat itu juga, terjadi perpindahan dari tenaga kuda menjadi tenaga uap.[3][1]

Lokomotif C 23 hanya diimpor satu unit dari pabrik Hartmann, Jerman, bersama dengan pengimporan satu unit lokomotif C 18. Mulai operasi tahun 1908, lokomotif ini didatangkan untuk menggantikan keberadaan trem kuda di Kota Solo. Dengan demikian keberadaan lokomotif uap sangat mengubah moda transportasi yang awalnya tradisional menjadi modern. Banyaknya penumpang yang mempergunakan kereta api mengakibatkan perekonomian Kota Solo terus berkembang dan meningkat. Meskipun lokomotif C 23 dan C 18 memiliki bentuk yang mirip, namun C 23 masih menggunakan uap basah (tidak memakai superheater). Lokomotif ini dapat menggunakan bahan bakar kayu jati maupun batu bara.[1]

Kini C 23 sejak awal beroperasinya hanya satu unit yakni C 23 01. Pada tahun 1969, C2301 dialokasikan di dipo lokomotif Gundih. Kini, C 23 01 dipajang di depan Lawang Sewu, Kota Semarang.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]