Bendera Arab Saudi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kerajaan Arab Saudi
لَا إِلٰهَ إِلَّا اللَّٰه مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّٰه
("Tiada tuhan selain Allah; Muhammad adalah utusan Allah")
Pemakaian Bendera negara dan perang; bendera kapal negara dan perang Simbol vexillologis kecil atau piktogram berwarna hitam putih yang menunjukkan perbedaan penggunaan benderaSimbol vexillologis kecil atau piktogram berwarna hitam putih yang menunjukkan perbedaan penggunaan bendera
Perbandingan 2:3
Dipakai
  • 1744; 279 tahun lalu (1744) (versi pertama, pada pendirian Negara Saudi Pertama, hal itu berlanjut ke versi kedua dan awal versi ketiga)
  • 11 Maret 1937; 86 tahun lalu (1937-03-11) (versi saat ini, sebagaimana didefinisikan oleh keputusan kerajaan)
  • 15 Maret 1973; 50 tahun lalu (1973-03-15) (versi terbaru)
Rancangan Sebuah bidang hijau dengan kalimat syahadat atau syahadat Muslim yang ditulis dalam aksara Thuluth berwarna putih di atas pedang horisontal, dengan ujungnya mengarah ke kiri.
Perancang Hafiz Wahba

Bendera Arab Saudi (Arab: علم المملكة العربية السعودية) seluruhnya berwarna hijau kecuali bagian tengahnya yang terdapat tulisan Bahasa Arab dan pedang berwarna putih. Tulisannya adalah pengakuan agama Islam, atau syahadat: "Tiada Tuhan selain Allah; Muhammad adalah Utusan Allah". Desain saat ini telah digunakan oleh pemerintah Arab Saudi sejak 15 Maret 1973.

Desain[sunting | sunting sumber]

Tulisan Arab pada bendera tersebut, yang ditulis dalam aksara kaligrafi Thuluth dengan aksara yang ada saat ini oleh Saleh al-Mansouf, adalah syahadat atau pernyataan keimanan Islam:

لَا إِلٰهَ إِلَّا الله مُحَمَّدٌ رَسُولُ الله
lā ʾilāha ʾillā-llāh, muhammadun rasūlu-llāh
"Tiada Tuhan selain Allah; Muhammad adalah Utusan Allah."[1]

Warna hijau pada bendera melambangkan Islam dan pedang melambangkan ketegasan dalam menerapkan keadilan.[2]

Bendera dibuat dengan sisi depan dan belakang yang identik, untuk memastikan syahadat terbaca dengan benar, dari kanan ke kiri, dari kedua sisi. Pedang juga mengarah ke kiri di kedua sisi, sesuai dengan arah tulisan. Bendera dikibarkan secara sinis, yang berarti bahwa jika dilihat dari sisi depan (depan), bendera dikibarkan di sebelah kiri tiang bendera.[3]

Warna hijau bendera yang biasa didekati Album des pavillons sebagai Pantone 330 C, sedangkan warna yang digunakan pada bendera di Perserikatan Bangsa-Bangsa kira-kira Pantone 349. Pada Olimpiade London 2012, Pantone 355 digunakan.[4][5]

Lembar konstruksi[sunting | sunting sumber]

Hijau Putih
Pantone 2427 C Putih
RGB 0/84/48 255/255/255
Heksadesimal #005430 #FFFFFF
CMYK 100/0/42/67 0/0/0/0

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Bendera Arab Saudi tidak pernah dikibarkan setengah tiang.

Karena syahadat dianggap suci, bendera biasanya tidak digunakan pada kaos atau barang lainnya. Arab Saudi memprotes pencantumannya pada rencana sepak bola yang akan dikeluarkan oleh FIFA, yang memuat semua bendera peserta Piala Dunia FIFA 2002. Para pejabat Arab Saudi mengatakan bahwa tindakan yang melanggar syahadat dengan menggunakan kaki sama sekali tidak dapat diterima. Demikian pula, upaya militer AS untuk memenangkan hati anak-anak di Provinsi Khost Afghanistan dengan membagikan bola bergambar bendera, termasuk bendera Arab Saudi, berakhir dengan demonstrasi.[6]

Bendera tidak pernah diturunkan setengah tiang sebagai tanda berkabung, karena menurunkannya akan dianggap menghujat dan menodai agama.[7]Begitu pula dengan bendera Afganistan dan Irak yang juga tidak pernah berkibar setengah tiang.[8]

Bendera normal tidak dapat dikibarkan secara vertikal menurut undang-undang Saudi. Bendera vertikal khusus dibuat dengan tulisan (syahadat) dan lambang (pedang) yang diputar, meskipun hal ini jarang terjadi, karena sebagian besar negara Arab secara tradisional tidak mengibarkan bendera secara vertikal.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Negara-negara pendahulu Arab Saudi adalah Najd dan Hijaz. Bendera negara bagian Najd sangat mengikuti pola bendera Saudi saat ini. Negara bagian Hijaz mengikuti pola yang terlihat di negara-negara seperti Palestina dan Sudan . Kekhalifahan seperti Rasyidin, Bani Umayyah, dan Bani Abbasiyah menggunakan bendera lain yang hanya memiliki satu warna. Setelah Pengepungan Bagdad pada tahun 1258, kekhalifahan utama menjadi Kesultanan Mamluk . Pada tahun 1517, Utsmaniyah menyerbu Mesir dan mewarisi Hijaz dan memerintahnya hingga Pemberontakan Arab (1916–1918). Dari tahun 1902 hingga 1921, prasasti Arab yang berbeda digunakan. Salah satu lawan utama Saudi adalah Emirat Jabal Shammar dari keluarga Al Rashid di utara semenanjung, hingga kekalahan mereka pada tahun 1921.

bendera (gantung)

Al Saud, keluarga penguasa Arab Saudi, telah lama berhubungan erat dengan Muhammad ibn Abd al-Wahhab . Beliau dan orang-orang yang mengikutinya, sejak

abad ke-18, telah menggunakan kalimat syahadat pada bendera mereka.[9] Pada tahun 1921, Abdulaziz Abdulrahman Al-Saud, pemimpin Al Saud dan calon pendiri Kerajaan Arab Saudi, menambahkan pedang pada bendera ini.[9] Desain bendera tidak distandarisasi sebelum tanggal 15 Maret 1973 ketika penggunaannya menjadi resmi.[10] Varian dengan dua pedang dan/atau garis vertikal putih di kerekan sering digunakan. Pada tahun 1938, bendera tersebut pada dasarnya telah mengambil bentuknya yang sekarang, hanya saja pedangnya memiliki desain yang berbeda (dengan bilah yang lebih melengkung) dan, bersama dengan syahadat di atas, memakan lebih banyak ruang di bendera.

Standar Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Standar Kerajaan terdiri dari bendera hijau, dengan tulisan Bahasa Arab dan pedang berwarna putih, dan dengan lambang nasional yang disulam dengan emas di kanton kanan bawah tahun 1973.

Tulisan pada bendera tersebut ditulis dalam aksara Thuluth. Ini adalah syahadat atau pernyataan iman Islam:

لَا إِلٰهَ إِلَّا الله مُحَمَّدٌ رَسُولُ الله
lā ʾilāha ʾillā-llāh, muhammadun rasūlu-llāh
Tiada Tuhan selain Allah; Muhammad adalah Utusan Allah.[11]

Bendera lain[sunting | sunting sumber]

Panji sipil, untuk digunakan oleh kapal dagang di laut, adalah bendera hijau dengan bendera negara bagian di kanton dengan batas putih. Panji kerajaan adalah bendera negara bagian dengan pohon palem dan pedang di kanton.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "About Saudi Arabia: Facts and figures". The Royal Embassy of Saudi Arabia, Washington D.C. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-17. Diakses tanggal 2016-08-05. 
  2. ^ Eriksen, Thomas; Jenkins, Richard (2007). Flag, Nation and Symbolism in Europe and America. hlm. 171. ISBN 9780415444040. Diakses tanggal 3 October 2012. 
  3. ^ Saudi Arabia: The Reverse of the Flag, FOTW Flags Of The World, 3 June 2019. Accessed 2 May 2020.
  4. ^ UN Map Library
  5. ^ a b Saudi Arabia, FOTW Flags Of The World, 19 January 2008. Accessed 13 May 2009.
  6. ^ Leithead, Alastair (2007-08-26). "'Blasphemous' balls anger Afghans". BBC News Online. Diakses tanggal 2007-08-26. 
  7. ^ "Saudi King Fahd is laid to rest". BBC News. 2 August 2005. 
  8. ^ "Saudi King Fahd is laid to rest". BBC News. 2 August 2005. 
  9. ^ a b Firefly Guide to Flags of the World. Firefly Books. 2003. hlm. 165. ISBN 978-1552978139. Diakses tanggal 12 September 2012. 
  10. ^ Elie Podeh (2011). The Politics of National Celebrations in the Arab Middle East. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 256. doi:10.1017/CBO9780511734748.009. ISBN 9780511734748. 
  11. ^ "About Saudi Arabia: Facts and figures". The Royal Embassy of Saudi Arabia, Washington D.C. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2012. Diakses tanggal 24 April 2012. 

11. https://saudiflag.sa/en

Pranala luar[sunting | sunting sumber]