Bendera Palestina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Negara Palestina
Flag of Palestine.svg
Pemakaian Bendera nasional IFIS Mirror.svg
Perbandingan 1:2
Dipakai 28 May 1964 (PLO)
15 November 1988 (Negara Palestina)
Rancangan Tiga warna horizontal hitam, putih, dan hijau; dengan segitiga merah yang didasarkan pada kerekan.
Flag of Palestine (state).svg
Varian bendera the Negara Palestina
Pemakaian Presidential standard[1] IFIS Mirror.svg
Perbandingan 1:2
Rancangan Tiga warna horizontal berwarna hitam, putih, dan hijau; dengan segitiga merah di kerekan diisi dengan lambang nasional di atas dua pedang putih menyilang di sudut kerekan atas

Bendera Palestina (bahasa Arab: علم فلسطين) adalah tiga warna dari tiga garis horizontal yang sama (hitam, putih, dan hijau dari atas ke bawah) yang dilapisi oleh segitiga merah yang keluar dari kerekan. Bendera ini berasal dari warna Pan-Arab dan digunakan untuk mewakili Negara Palestina dan rakyat Palestina. Ini pertama kali diadopsi pada 28 Mei 1964 oleh Organisasi Pembebasan Palestina. Hari bendera dirayakan pada tanggal 30 September.[2]

Bendera ini hampir identik dengan Kerajaan Hashemite yang telah punah di Hijaz dan dengan Partai Ba'ath Suriah (keduanya menggunakan rasio 2:3 dibandingkan dengan Palestina 1:2), serta Federasi Arab berumur pendek. Irak dan Yordania (yang memiliki segitiga sama sisi pada kerekan). Itu juga sangat mirip dengan Bendera Yordania dan Bendera Sahara Barat, yang semuanya mengambil inspirasi dari Pemberontakan Arab melawan pemerintahan Ottoman (1916–1918). Bendera Pemberontakan Arab memiliki bentuk grafik yang sama, tetapi warnanya diatur berbeda (putih di bagian bawah, bukan di tengah).

Pada tahun 2021, Presiden Mahmoud Abbas menyetujui bendera setengah tiang tahunan untuk meratapi Deklarasi Balfour.[3]

Asal

Bendera Arab di atas Bioskop Alhambra, Jaffa, 1937

Bendera yang digunakan oleh nasionalis Arab Palestina pada paruh pertama abad ke-20 adalah bendera Pemberontakan Arab pada tahun 1916. Asal usul bendera adalah subjek perselisihan dan mitologi. Dalam satu versi, warna dipilih oleh 'Klub Sastra' nasionalis Arab di Istanbul pada tahun 1909, berdasarkan kata-kata penyair Arab abad ke-13 Safi al-Din al-Hili:

Tanyakan pada tombak yang menjulang tinggi, tentang aspirasi kita
Membawa saksi pedang, apakah kita kehilangan harapan
Kami adalah sebuah band, kehormatan menghentikan jiwa kami
Dimulai dengan bahaya, mereka yang tidak akan menyakiti kita
Putih adalah perbuatan kita, hitam adalah pertempuran kita,
Hijau adalah ladang kita, merah adalah pedang kita.

Versi lain memuji Al-Fatat, yang dibentuk di Paris pada tahun 1911. Namun versi lain menyebutkan bahwa bendera tersebut dirancang oleh Sir Mark Sykes dari Kementerian Luar Negeri Inggris. Apa pun cerita yang benar, bendera tersebut digunakan oleh Syarif Husain paling lambat pada tahun 1917 dan dengan cepat dianggap sebagai bendera gerakan nasional Arab di Mashriq.

Pada tanggal 18 Oktober 1948, bendera Pemberontakan Arab diadopsi oleh Pemerintah Seluruh Palestina, dan kemudian diakui oleh Liga Arab sebagai bendera Palestina. Versi modifikasi (mengubah urutan garis) telah digunakan di Palestina setidaknya sejak akhir tahun 1930-an dan secara resmi diadopsi sebagai bendera rakyat Palestina oleh Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) pada tahun 1964. Pada tanggal 1 Desember tahun yang sama , Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan menetapkan sistem khusus untuk bendera yang menentukan standar dan dimensinya, dan warna hitam dan hijau saling menggantikan. Pada 15 November 1988, PLO mengadopsi bendera tersebut sebagai bendera Negara Palestina.

Di lapangan bendera mulai digunakan secara luas sejak Perjanjian Oslo, dengan berdirinya Otoritas Palestina pada tahun 1993. Saat ini bendera tersebut dikibarkan secara luas oleh warga Palestina dan para pendukungnya.[4][5][6]

Larangan di Israel

Pada tahun 1967, segera setelah Perang Enam Hari, Negara Israel melarang bendera Palestina di Jalur Gaza dan Tepi Barat yang diduduki. Undang-undang tahun 1980 yang melarang karya seni dengan "signifikansi politik" melarang karya seni yang terdiri dari empat warna, dan warga Palestina ditangkap karena memajang karya seni semacam itu.

Larangan itu dicabut setelah penandatanganan Perjanjian Damai Oslo pada tahun 1993. Namun, bendera Palestina tetap disita secara rutin oleh polisi Israel, dan pada Januari 2023, Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir mengumumkan niat Pemerintah Israel untuk melarang pengibaran bendera di ruang publik.[7][8]

Sejarah Bendera

Lembar Konstruksi

Skema Warna

Flag of Palestine.svg
Skema warna
Merah Hitam Putih Hijau
CMYK 0-82-77-6 100-100-100-99 0-0-0-0 100-0-64-40
HEX #EE2A35 #000000 #FFFFFF #009736
RGB 238-42-53 0-0-0 255-255-255 0-151-54

Lihat Juga

Referensi

  1. ^ Breschi, Roberto. "PALESTINA - Bandiera del presidente". Bandiere - Passato e Presente (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 31 July 2019. 
  2. ^ "Palestinians celebrate Flag Day marking two years since hoisting it at UN". 
  3. ^ "Palestinian flag to be flown at half mast to mourn Balfour Declaration". The Jerusalem Post | Jpost.com. 
  4. ^ "United Nations Security Council: The situation in the Middle East, including the Palestinian question". 2 June 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 June 2008. Diakses tanggal 20 May 2017.  )
    Mr. Terje Roed-Larsen, Special Coordinator for the Middle East Peace Process and Personal Representative of the Secretary-General: "[Arafat] with the trademark kaffiyeh epitomized Palestinian identity and national aspirations, even more than the Palestinian flag or the national anthem."
  5. ^ "Palestine". Flags of the World. The Palestinian flag represents all Palestinian Arab aspirations regardless of party. 
  6. ^ Efaw, Jamie. "Palestinian Psychological Operations: The First Intifada]". AmericanDiplomacy.org. An example of a common, obvious symbolism came in the form of the Palestinian flag. [...] the flag and the colors transmitted the message to all target audiences the underlying theme of the entire Intifada—Palestinian nationalism. The flag, the symbol of Palestinian nationalism, was ubiquitous in the occupied territories. 
  7. ^ "Israel security minister bans Palestinian flag-flying in public". The Guardian. London. 9 January 2023. Diakses tanggal 9 January 2023. 
  8. ^ Kellman, Laurie (9 January 2023). "Palestinian prime minister says Israel aims to topple the PA". The Washington Post. Washington, D.C. Diakses tanggal 9 January 2023. 
  9. ^ Breschi, Roberto. "Palestina". www.rbvex.it. Diakses tanggal 25 July 2019. 

Pranala Luar

The Meaning of the Flag at the website of the Palestinian Academic Society for the Study of International Affairs