Krisdayanti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kris Dayanti)
Langsung ke: navigasi, cari
Krisdayanti
Krisdayanti 2004 1.jpg
Krisdayanti tampil dalam konser tunggalnya di Singapura pada 24 Juni 2004
Latar belakang
Nama lahir Kris Dayanti
Nama lain KD
Lahir 24 Maret 1975 (umur 39)
Bendera Indonesia Batu, Jawa Timur, Indonesia
Genre Pop
Pekerjaan Penyanyi, aktris, pencipta lagu, produser rekaman, model, pembawa acara, pengusaha
Instrumen Vokal
Tahun aktif 1990–sekarang
Label Pony Canyon, Warner Music, Le Moesiek Revole

Krisdayanti (lahir di Batu, Jawa Timur, 24 Maret 1975; umur 39 tahun) adalah seorang penyanyi dan artis berkebangsaan Indonesia. Anak kedua dari pasangan Trenggono dan Rachma Widadiningsih, ia dibesarkan di kota kelahirannya sebelum dibawa hijrah oleh ibunya ke Jakarta pada tahun 1984. Ia mengisi suara di film anak-anak Megaloman saat masih berusia sembilan tahun. Saat menginjak usia 12 tahun, Krisdayanti merilis album pertamanya, Burung-Burung Malam, yang tidak berhasil di pasaran. Ia kemudian merintis kariernya dengan mengikuti berbagai kompetisi bernyanyi. Berawal dari kemenangannya pada festival Asia Bagus di Jepang pada tahun 1992, nama Krisdayanti melambung di industri musik. Ia kemudian bergabung dengan Warner Music Indonesia dan merilis album profesional perdananya bertajuk Terserah (1995).

Krisdayanti terus meretas sukses kritikal dan komersial di Indonesia melalui serangkaian album yang rilis mulai dari pertengahan era 1990-an. Sejak sukses singel hit "Menghitung Hari" di Malaysia pada tahun 1998, nama Krisdayanti turut melejit di Asia Tenggara. Puncak kariernya ditandai dengan keberhasilan konser tunggal perdananya bertajuk Konser KD pada tahun 2001 yang mengantarkannya pada gelar Diva Pop Indonesia. Lagu-lagunya yang banyak menjadi hit dan seringnya mengadakan konser menjadikannya penyanyi termahal selama dasawarsa 2000-an, bahkan, majalah bisnis Swa menulis penghasilan Krisdayanti dalam setahun lebih besar dari Presiden Indonesia.

Krisdayanti menikah muda dengan musisi Anang Hermansyah pada tahun 1996. Album duet pertama Krisdayanti bersama Anang, Cinta (1996), dibuat untuk membiayai pernikahan mereka pada saat itu. Album tersebut ternyata sukses besar di pasaran dan menjadikan mereka pasangan duet terlaris di Indonesia. Setelah menjalani rumah tangga selama 13 tahun dan berduet dalam tujuh album, Krisdayanti bercerai dengan Anang pada tahun 2009. Ia kemudian menikah dengan Raul Lemos, seorang pengusaha asal Timor Leste, pada tahun 2011.

Sebagai salah satu ikon penyanyi wanita paling berhasil di industri musik Indonesia, Krisdayanti telah dianugerahi berbagai penghargaan, baik dari dalam maupun luar negeri. Krisdayanti dinobatkan sebagai salah satu dari "10 Biggest Asian Artists" oleh Channel V pada tahun 2005. Pada pergelaran Anugerah Planet Muzik 2007 di Singapura, ia menerima "Anugerah Khas" atas pencapaiaan dan dedikasinya dalam industri musik. Krisdayanti juga merupakan salah satu dari "99 Most Powerful Women in Indonesia" versi majalah Globe Asia edisi Oktober 2007 dan "50 Penyanyi Indonesia Terbaik Sepanjang Masa" versi majalah Rolling Stone edisi Desember 2010.

Kehidupan dan karier[sunting | sunting sumber]

1975–1991: Masa kecil dan awal karier[sunting | sunting sumber]

Krisdayanti tampil sebagai model pada salah satu edisi majalah GADIS tahun 1991.

Krisdayanti lahir pada tanggal 24 Maret 1975 di Batu, Jawa Timur dari pasangan Trenggono (ayah) dan Rachma Widadiningsih (ibu).[1] Menurut sang ayah, namanya berasal dari bahasa Jawa yaitu kris yang berarti pusaka dan daya yang berarti kekuatan, sehingga Krisdayanti adalah pusaka yang punya kekuatan.[2] Ia memiliki seorang kakak perempuan, Yuni Shara, yang juga seorang penyanyi, serta seorang adik perempuan berlainan bapak, Kartika Sari.[3] Krisdayanti dibesarkan dalam keluarga yang kurang mampu dan kedua orang tuanya bercerai saat ia masih berusia dua tahun.[4] Karena tidak punya penghasilan tetap, mereka sekeluarga tinggal di rumah nenek Krisdayanti sampai ia duduk di bangku kelas tiga sekolah dasar.[5]

Darah seni Krisdayanti didapatnya dari ayahnya yang merupakan seorang pelukis dan seniman keroncong.[4] Semua keluarga dari pihak ibunya juga mahir menyanyi, kecuali ibunya sendiri. Paman-paman Krisdayanti ada yang menjadi penyanyi gereja dan ada pula yang menyanyi di orkes di kampungnya.[5] Bersama sang kakak, Yuni, Krisdayanti sudah senang tampil bernyanyi dan menari sejak kecil. Karena kelincahannya saat bernyanyi, orang-orang di kampungnya menyebut Krisdayanti seperti boneka India.[6] Ia juga sering menjuarai berbagai lomba bernyanyi saat itu.[5]

Pada tahun 1984, Krisdayanti dibawa ibunya hijrah ke Jakarta dengan modal Rp 350.000 dari hasil patungan keluarga.[5] Mereka kemudian menyewa rumah petak—rumah berbentuk satu ruangan tanpa kamar—di sebuah gang sempit di Tebet. Untuk membiayai kehidupan mereka di Jakarta, ibunya bekerja di sebuah salon ditambah beberapa pekerjaan sampingan.[5] Krisdayanti kemudian dimasukan ke Sanggar Merah Putih pimpinan Toto Sugiarno. Dari sanggar tersebut Krisdayanti mendapat banyak kesempatan menyanyi.[5] Ia mengisi suara di film anak-anak Megaloman saat masih berusia sembilan tahun dan menerima honor pertamanya sebesar Rp 15.000.[7] Ketika berusia 12 tahun, Krisdayanti membuat album pertama dalam kariernya berjudul Burung-Burung Malam bersama perusahaan rekaman kecil Gembala Record. Meskipun gagal total di pasaran, berkat album tersebut Krisdayanti diperkenalkan ke orang-orang di TVRI yang saat itu menjadi barometer kesuksesan seorang penyanyi.[8]

Jalan Krisdayanti dalam dunia tarik suara mulai terbuka saat ia ia bertemu dengan musisi James F. Sundah yang merupakan alumni sekolahnya, SMA Negeri 3 Jakarta.[9] Pada tahun 1990, ia diajak rekaman dalam dua lagu ciptaan James pada album kompilasi The Slow Collections, serta berduet dalam lagu "Kisah Cinta Kita" yang merupakan soundtrack film Catatan Si Emon. James pula yang memintanya untuk mengikuti festival atau kompetisi bernyanyi. Krisdayanti kemudian berhasil menjuarai salah satu episode Cipta Pesona Bintang, ajang pencarian bakat di RCTI.[10] Ia juga mengikuti pemilihan model remaja terkenal GADIS Sampul pada tahun 1991. Meskipun sempat didera rasa minder, ia berhasil tampil sebagai salah satu finalis dalam kontes tersebut. Sejak saat itu, ia mulai menerima berbagai tawaran untuk bernyanyi dan menjadi model.[11]

1992–1995: Asia Bagus dan kesuksesan awal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992, Krisdayanti mengikuti festival Asia Bagus, sebuah ajang pencarian bakat tingkat Asia bentukan Fuji Television.[12] Tampilnya Krisdayanti pada ajang tersebut adalah berkat gagasan dan arahan Younky Soewarno dan Chris Pattikawa.[5] Pada kompetisi tahap awal yang diselenggarakan di Singapura, Krisdayanti berhasil merebut gelar Weekly Champion (juara mingguan), lalu Monthly Champion (juara bulanan). Ia kemudian berhasil menembus grand final di Tokyo, Jepang dan mempersembahkan lagu berjudul "Learning from Love" yang diciptakan oleh Younky Soewarno dan Tengku Malinda. Berkat penampilannya tersebut, Krisdayanti berhasil dinobatkan sebagai Grand Champion atau juara umum festival Asia Bagus 1992.[1] Kejayaan Krisdayanti di kancah festival berlanjut dengan diraihnya penghargaan FIDOF Awards sebagai The Young Talented Artist pada festival Bucharest, Rumania pada tahun 1993.[13]

Keberhasilan Krisdayanti di Asia Bagus semakin menaikan namanya di industri hiburan.[10] Berbekal kemenangan tersebut, ia melakukan rekaman bersama label Pony Canyon untuk singel yang dirilis di Singapura dan Jepang.[13] Di Indonesia, ia mendapat berbagai tawaran bernyanyi dan bermain sinetron. Karier akting Krisdayanti diawali dengan penampilannya dalam serial terpopuler TVRI saat itu, Jendela Rumah Kita, pada salah satu episode berjudul "Gadis Manis dalam Gerimis". Krisdayanti kemudian berhasil bermain dalam sederet judul sinetron seperti None (TPI, 1993), Cemplon (SCTV, 1994), Tantangan (Indosiar, 1995), dan Saat Memberi Saat Menerima (RCTI, 1995).[10] Di saat namanya semakin terkenal di dunia seni peran, karier rekaman Krisdayanti di tanah air justru malah terseok. Menurut Krisdayanti, kesulitannya mendapat tawaran pembuatan album di Indonesia disebabkan adanya pemahaman bahwa penyanyi-penyanyi festival biasanya tidak laku kalau rekaman.[10]

Pada tahun 1995, Krisdayanti akhirnya mendapat tawaran rekaman di Indonesia dari Hemagita Records yang kemudian berubah menjadi Warner Music Indonesia.[14] Di bawah label tersebut, Krisdayanti meluncurkan album profesional perdananya berjudul Terserah yang digarap oleh Handy Wijaya selaku produser. Ini menjadi album pertama Krisdayanti yang berhasil secara komersial. "Terserah" sukses meluncur sebagai singel utama, disusul oleh lagu lain seperti "Kala Rindu" dan "Penantian". Melalui album ini, nama Krisdayanti mulai diperhitungkan di industri rekaman tanah air.[15]

1996–1999: Pernikahan dan perkembangan karier[sunting | sunting sumber]

Cinta (1996) adalah album duet pertama Krisdayanti bersama Anang. Album ini menjadikan mereka pasangan duet terlaris di Indonesia.

Pada tanggal 22 Agustus 1996, Krisdayanti menikah muda dengan Anang Hermansyah, seorang penyanyi rock asal Jember, setelah berpacaran selama hampir lima tahun.[16] Untuk membiayai pernikahan tersebut, mereka berdua mencoba membuat demo album duet. Produser Handy Wijaya ternyata tertarik dengan demo tersebut dan bersedia memodali pernikahan mereka.[17] Album duet perdana Krisdayanti dan Anang dirilis dengan judul Cinta. Sebanyak 1.000 keping pertama album tersebut diberikan sebagai kado untuk undangan yang datang ke pernikahan mereka.[17] Album tersebut meledak di pasaran dan dilaporkan terjual hingga satu juta kopi.[18] Banyak hit yang lahir dari album ini seperti "Cinta", "Berartinya Dirimu", "Di Hati", dan "Dua Hati". Krisdayanti dan Anang juga berhasil meraih penghargaan "Album Pop Terbaik" pada Anugerah Musik Indonesia 1997.[19]

Sepanjang tahun 1996 dan 1997, karier Krisdayanti di layar kaca juga semakin bersinar. Ia tampil dalam sinetron Istana Impian produksi Multivision Plus yang tayang di Indosiar. Krisdayanti kemudian juga terlibat dalam sinetron Abad 21 di RCTI dan Istri Pilihan di Indosiar. Perannya dalam kedua sinetron tersebut mengantarkannya pada nominasi "Pemeran Wanita Terbaik" pada Festival Sinetron Indonesia pada tahun 1996 dan 1997.[1] Singel soundtrack Abad 21 berjudul "Kau dan Aku" yang direkam oleh Krisdayanti juga berhasil meraih popularitas. Krisdayanti merupakan salah satu dari "6 wanita paling berkilau di televisi tahun 1996" versi tabloid Bintang Indonesia.[1]

Kesuksesan duet Krisdayanti bersama Anang berlanjut di album berikutnya berjudul Kasih yang diluncurkan pada tahun 1997. Dengan mengangkat singel pertama berjudul "Demi Cinta", album ini kembali laku di pasaran dan diganjar penghargaan double platinum.[13] Pada tahun yang sama, Krisdayanti kembali mengikuti kompetisi Asia Bagus di Odaiba, Jepang, kali ini untuk diadu bersama para pemenang lainnya. Ia pun kembali tampil sebagai juara dan dinobatkan sebagai The Best of Asia Bagus.[13]

Krisdayanti melahirkan anak pertamanya, seorang perempuan, yang diberi nama Titania Aurelie Nurhermansyah pada 10 Juli 1998. Untuk merayakan kelahiran putrinya, Krisdayanti merilis album duet bersama Anang yang diberi tajuk Buah Hati. Album ini mengusung singel berjudul "Timang-Timang" yang video klipnya digarap di rumah mereka bersama sang bayi.[20] Semasa kehamilannya, Krisdayanti juga membuat album solo bertajuk Sayang.[15] Untuk pertama kalinya, Krisdayanti memproduseri sendiri albumnya dan turut menulis dua buah lagu. Ia juga dibantu oleh beberapa musisi seperti Melly Goeslaw, Oppie Andaresta, Ari Bias, termasuk suaminya sendiri, Anang. Album ini mencetak sukses besar dengan singel hit "Menghitung Hari". Album ini kemudian diganjar penghargaan double platinum atas keberhasilan penjualannya di Indonesia.[13]

Sayang juga berhasil melambungkan nama Krisdayanti di Asia Tenggara. Berkat popularitas "Menghitung Hari", Warner Music Malaysia kemudian juga meluncurkan edisi khusus album tersebut yang diberi judul Menghitung Hari.[21] Dalam versi rilisan ulang tersebut terdapat dua lagu baru ciptaan musisi lokal Malaysia, yaitu "Jangan Biarkan" serta "Hati Ini Telah Dilukai" yang dibawakan berduet dengan Ajai, penyanyi terkenal Malaysia. Krisdayanti juga diundang ke negara tersebut untuk melakukan promosi dan menggelar konser di Putra World Trade Center, Kuala Lumpur.[22] Pada Anugerah Industri Muzik 1999—ajang penghargaan musik tertinggi Malaysia—Krisdayanti berhasil memperoleh penghargaan "Album Indonesia Terbaik". Ia juga dianugerahi penghargaan "Most Wanted Female Artist" dan "Most Wanted Indonesian Video" oleh MTV Asia Tenggara.[13]

Krisdayanti kembali ke dunia seni peran dengan membintangi sinetron berjudul Doaku Harapanku bersama aktor Dicky Wahyudi pada bulan Ramadan tahun 1998.[23] Ia juga merilis singel "Doaku Harapanku" yang dijadikan sebagai soundtrack sinetron tersebut. Sinetron ini mendulang sukses besar dengan perkiraan penonton lebih dari 80 juta orang.[23] Tayangan ini juga menjadi pelopor sinetron-sinetron Ramadan di Indonesia pada tahun-tahun berikutnya. Doaku Harapanku juga terpilih menjadi salah satu dari "20 Sinetron Paling Fenomenal" versi tabloid Bintang Indonesia.[24] Krisdayanti kemudian menggarap sekuel sinetron tersebut pada bulan Ramadan 1999.[23]

2000–2002: Mencintaimu, Makin Aku Cinta, dan Konser KD[sunting | sunting sumber]

Konser KD (2001) menjadi pertunjukan musik terbesar yang pernah digelar penyanyi wanita lokal pada saat itu.

Pada awal tahun 2000, Krisdayanti merilis album solo bertajuk Mencintaimu. Seperti album solo sebelumnya, Krisdayanti terjun langsung sebagai produser rekaman.[25] Singel pertama dari album ini, "Mencintaimu", berhasil menjadi hit besar dan menduduki peringkat pertama pada berbagai tangga lagu di Indonesia. Kesuksesan tersebut berlanjut pada singel-singel berikutnya seperti "Rembulan", "Jangan Pergi", "Yang Ku Mau". Album ini berhasil membawa kemenangan Krisdayanti pada banyak ajang penghargaan. Pada ajang Anugerah Musik Indonesia 2000, Krisdayanti memperoleh dua penghargaan yaitu "Penyanyi Wanita Terbaik" bidang pop progresif dan "Lagu Terbaik" bidang umum untuk "Mencintaimu".[26] Krisdayanti juga memborong kategori-kategori utama pada pergelaran perdana Anugerah Planet Muzik—ajang perhargaan tingkat Asia Tenggara yang dirintis di Singapura—yaitu "Artis Wanita Terbaik", "Album Terbaik", dan "Lagu Terbaik".[27] Penghargaan MTV Indonesia 2001 turut memberikan penghargaan "Most Favourite Female" kepada Krisdayanti.[19] Dari sisi komersial, Mencintaimu berhasil mencatat penjualan lebih dari 500.000 keping.[28]

Pada tanggal 27 Juni 2000, Krisdayanti melahirkan anak keduanya, seorang laki-laki, yang diberi nama Azriel Akbar Hermansyah.[29] Selepas melahirkan putranya, Krisdayanti kembali menggarap album duet bersama Anang. Album tersebut dirilis dipenghujung tahun 2000 dengan judul Makin Aku Cinta. Pada album duet kali ini, Krisdayanti mulai banyak terlibat dalam penggarapannya, termasuk menjadi produser bersama Anang.[30] Anang menciptakan hampir seluruh lagu, kecuali "Jangan Takut Bila" yang diciptakan oleh Andra Ramadhan. Musisi pendukung lain yang terlibat di antaranya Pongky, Denny Chasmala dan Andi Rianto.[30] Album duet ini kembali berhasil di pasaran dan memperoleh penghargaan platinum.[31] Krisdayanti dan Anang juga menggondol tiga piala Anugerah Musik Indonesia 2001 untuk kategori "Penyayi Duo/Group Terbaik", "Album Terbaik" dan "Lagu Terbaik".[32] Singel andalan album ini, "Makin Aku Cinta", juga dinobatkan sebagai "Lagu Terbaik" pada ajang Anugerah Planet Muzik 2002 di Singapura.[33]

Pada tanggal 20 September 2001, Krisdayanti menggelar konser tunggal perdananya bertajuk Konser KD di Plenary Hall, Jakarta Convention Center. Konser ini melibatkan Erwin Gutawa sebagai penata musik serta Jay Subiyakto sebagai penata seni.[34] Pergelaran yang juga disiarkan secara langsung oleh SCTV ini berlangsung sukses dan seluruh tiket konser habis terjual. Konser ini menjadi pertunjukan musik terbesar yang pernah digelar penyanyi wanita lokal pada saat itu.[35] Kesuksesan konser tersebut berlanjut dengan dirilisnya album live bertajuk Konser KD yang berisi lagu-lagu hasil rekaman konser. Album ini turut menambahkan sebuah lagu baru studio berjudul "Pengabdian Cinta" yang dijadikan singel utama.[36] Keberhasilan konser tunggal ini disebut-sebut sebagai titik puncak karier Krisdayanti sebagai penyanyi. Sejak saat itu, gelar Diva Pop Indonesia selalu melekat pada namanya.[37] Status tersebut makin terkokohkan dengan keikutsertaan Krisdayanti dalam konser bersama diva-diva Asia Tenggara bertajuk Diva SEA di Istora Gelora Bung Karno pada 8 November 2001. Pertunjukan tersebut menampilkan Krisdayanti sebagai wakil Indonesia bersama Vina Panduwinata dan Titi DJ; Siti Nurhaliza, Sheila Majid, dan Fauziah Latiff sebagai wakil Malaysia; serta Kuh Ledesma sebagai wakil Filipina.[38]

Selain sukses dalam dunia musik, pada periode ini Krisdayanti juga semakin melambung sebagai aktris. Krisdayanti membintangi dua judul sinetron yang ditayangkan stasiun SCTV, yaitu Terpesona (2000) dan Mencintaimu (2001).[39] Pada bulan Ramadan 2002, Krisdayanti dipasangkan bersama Anjasmara dalam sinetron Doa dan Anugerah yang tayang di Indosiar.[40] Tayangan ini berhasil mengulang sukses Doaku Harapanku dan kembali dibuatkan sekuelnya pada Ramadan tahun berikutnya. Melalu sinetron-sinetron tersebut ia dua kali dinominasikan sebagai "Aktris Terfavorit" pada ajang Panasonic Awards, yaitu pada tahun 2000 dan 2003. Pada tahun 2002, Krisdayanti juga dikontrak oleh Trans TV untuk memandu programnya sendiri bertajuk KD Show.[41] Acara tersebut berhasil menjadi salah satu tayangan unggulan Trans TV hingga tahun 2004.[42]

2003–2005: Menuju Terang, Cahaya, dan KD 1530[sunting | sunting sumber]

Erwin Gutawa tampil sebagai produser dalam album Cahaya dan penata musik dalam konser KD 1530.

Pada tahun 2003, Krisdayanti melepas album duet bersama Anang yang diberi judul Menuju Terang.[43] "Bila Cinta Tak Berdosa" dan "Rapuh" diusung sebagai singel andalan dari album tersebut. Menuju Terang diterima cukup baik di pasaran, meskipun tidak menyamai sukses album-album duet mereka terdahulu. Beberapa pengamat musik menilai meskipun digarap lebih serius, album ini hanya merupakan pengulangan album-album sebelumnya.[43] Pada tahun yang sama, Krisdayanti meluncurkan sebuah buku berjudul Seribu Satu KD yang ditulis oleh Alberthiene Endah. Selain menceritakan pasang surut perjalanan kehidupan dan kariernya, buku tersebut turut menampilkan foto-foto khusus Krisdayanti hasil jepretan Darwis Triadi dan Jay Subiyakto. Krisdayanti mengatakan buku tersebut merupakan jembatan dengan para penggemarnya.[44]

Pada Anugerah Citra Kartini Indonesia 2003, Krisdayanti menerima penghargaan berupa pin emas dari Yayasan Citra Prestasi. Penghargaan tersebut diberikan karena prestasinya yang gemilang di bidang musik dengan tetap menyadari kodratnya sebagai seorang wanita.[45] Krisdayanti juga mendapat undangan untuk tampil pada perhelatan MTV Asia Awards 2003 di Singapura.[46] Krisdayanti turut terlibat dalam acara World Peace Music Awards—pertunjukan amal yang melibatkan para musisi dari berbagai negara—di Garuda Wisnu Kencana, Bali. Krisdayanti membawakan tiga lagu secara solo diiringi orkestra pimpinan Erwin Gutawa, serta berduet dengan Gloria Gaynor, penyanyi disko asal Amerika Serikat, dalam sebuah lagu berjudul "Together We Stand".[47]

Pada tahun 2004, Krisdayanti kembali merilis album solo bertajuk Cahaya yang diproduseri oleh Erwin Gutawa. Krisdayanti menambahkan unsur musik country dalam album tersebut dan menyajikan lebih banyak lagu-lagu dengan irama cepat dibanding tembang sendu yang sebelumnya menjadi cirinya.[48][49] Sejumlah hit meluncur sukses dari album ini seperti "Pilihlah Aku", "Cobalah Untuk Setia", dan "Mahadaya Cinta". Album ini laku sebanyak 160.000 kopi dalam dua hari setelah dilepas di pasaran.[50] Cahaya kemudian diganjar penghargaan triple platinum atas catatan penjualan lebih dari 450.000 kopi.[51] Melalui album ini, ia juga meraih dua penghargaan pada Anugerah Musik Indonesia 2004 yaitu "Album Pop Terbaik" dan "Karya Produksi Terbaik".[52] Krisdayanti juga memenangkan penghargaan "Artis Wanita Terbaik" pada ajang Anugerah Planet Muzik 2005 di Singapura.[19]

Sepanjang tahun 2004, Krisdayanti berhasil menyelenggarakan banyak konser di berbagai tempat, termasuk di luar negeri. Pada tanggal 27 Juni 2004, ia mengadakan konser tunggal bertajuk Cahaya KD di Suntec International Exhibition Convention Center, Singapura. Konser yang disponsori Janner Siahaan dengan CLAY Production tersebut berlangsung sukses.[53] Krisdayanti kemudian menggelar tur konser di enam kota besar di Indonesia, yaitu Semarang, Surabaya, Yogyakarta, Solo, Denpasar, dan Bandung, dari tanggal 18 Juli hingga 3 Agustus 2004.[54] Ia juga mengadakan konser tunggal bertajuk KD Live in Tokyo di Aprico Hall, Tokyo, Jepang, pada tanggal 4 Desember 2004. Pada pertunjukan tersebut, selain membawakan lagu-lagunya yang sudah populer, Krisdayanti juga membawakan dua lagu berbahasa Jepang serta tembang dangdut dan keroncong.[55]

Krisdayanti menggelar konser tunggal keduanya bertajuk KD 1530 di Plenary Hall, Jakarta Convention Center pada tanggal 24 Maret 2005.[56] Konser tersebut dilaksanakan bertepatan dengan ulang tahun ke-30 Krisdayanti dan menandai 15 tahun kariernya sebagai penyanyi profesional. Seperti konser tunggalnya empat tahun silam, konser ini menggandeng Erwin Gutawa sebagai pengarah musik dan Jay Subiyakto sebagai penata artistik. Konser kali ini kembali menuai kesuksesan dan seluruh tiket yang disediakan habis terjual.[56]

Pada tahun 2005, Krisdayanti merilis singel berjudul "Can't Remember a Time" yang diciptakan oleh Diane Warren, komposer terkenal asal Amerika Serikat.[28] Lagu tersebut dimuat dalam album kompilasi bertajuk Diane Warren Presents Love Songs. Ia juga berduet bersama Melly Goeslaw dalam singel berjudul "Cinta" yang merupakan soundtrack film arahan sutradara Rudi Soedjarwo, Tentang Dia.[28] Krisdayanti merilis ulang album Cahaya dalam edisi khusus dengan empat lagu tambahan, salah satunya yaitu daur ulang dari lagu dangdut "Penasaran" ciptaan Rhoma Irama. Pada akhir tahun 2005, Krisdayanti membintangi sinetron Ramadan bertajuk Mukjizat Allah yang ditayangkan di Indosiar.[57]

2006–2008: 3 Diva, film debut, dan Krisdayanti[sunting | sunting sumber]

Pada awal tahun 2006, Krisdayanti menggelar konser bertajuk 3 Diva bersama Titi DJ dan Ruth Sahanaya di Plenary Hall, Jakarta Convention Center. Konser yang digagas oleh KD Production bersama Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto tersebut berhasil mereguk sukses.[58] Kebersamaan mereka berlanjut dalam tur konser di tiga kota besar lainnya, Surabaya, Bandung, dan Denpasar.[59] Setelah sukses di Indonesia, 3 Diva melesat di Malaysia. Konser mereka dilangsungkan di Stadium Putra Bukit Jalil, Kuala Lumpur pada tanggal 25 Maret 2007.[60] Setelah itu, 3 Diva bersama Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto selalu tampil bersama dalam berbagai kesempatan. 3 Diva kemudian juga meluncurkan album kompilasi berjudul Semua Jadi Satu. Album tersebut berisi lagu-lagu yang dibawakan mereka saat konser dan menampilkan singel andalan "Semua Jadi Satu", sebuah lagu daur ulang dari Malyda dan 2D.[61]

Krisdayanti memulai debut layar lebarnya pada tahun 2006 dengan membintangi film Jatuh Cinta Lagi. Dalam film garapan KD Production dan MPV Pictures tersebut, Krisdayanti berperan sebagai Lila dan dipasangkan dengan aktor Gary Iskak.[62] Untuk merayakan sepuluh tahun pernikahannya bersama Anang, Krisdayanti merilis album bertajuk Sepuluh Tahun Pertama. Album ini merupakan kompilasi lagu-lagu hit dari lima album duet mereka terdahulu dengan tambahan tiga buah lagu baru yaitu "Selalu Jatuh Cinta", "Tak Pernah Menyesal", dan "Cinta Bukan Kenangan".[18] Album ini didukung oleh musisi Addie MS, Bebi Romeo, dan Pongki Barata.[63]

Pada tahun 2007, Krisdayanti merilis album solo yang diberi judul namanya sendiri, Krisdayanti. Untuk album ini, ia merekrut Melly Goeslaw dan Anto Hoed sebagai produser.[64] "I'm Sorry Goodbye" dilepas sebagai singel utama dan berhasil menduduki posisi puncak tangga lagu di Indonesia. Meskipun demikian, album ini tidak berhasil menyamai kesuksesan album solo Krisdayanti terdahulu di Indonesia. Ia bahkan tidak memperoleh satupun penghargaan musik nasional. Krisdayanti justru memenangkan penghargaan "Artis Wanita Terbaik" pada Anugerah Planet Muzik 2008 yang digelar di Kuala Lumpur, Malaysia. Album ini juga laris di Malaysia dan mendapat penghargaan platinum untuk penjualan lebih dari 25.000 keping di negara tersebut.[65] Krisdayanti kembali bersatu dengan Ajai sebagai pasangan duet dalam lagu "Perlu Kamu" yang merupakan soundtrack film Malaysia berjudul 1957: Hati Malaya.[19]

Pada penghujung tahun 2007, hubungan 3 Diva bersama Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto mulai retak. Pada saat itu, 3 Diva dikontrak oleh di Hotel Gran Melia, Jakarta untuk tampil pada malam pergantian tahun. Namun, pihak penyelenggara konser tidak berhasil mencapai kesepakatan dengan Erwin dan Jay. Konser 3 Diva saat itu dibantu oleh iringan musik Dian HP.[66] Beberapa hari setelah konser berlangsung, Erwin dan Jay melancarkan protes karena 3 Diva tampil tanpa menyertakan mereka. Menurut Erwin, 3 Diva adalah proyek milik bersama karena didirikan oleh lima orang, yakni Krisdayanti, Titi DJ, Ruth Sahanaya, Erwin Gutawa, dan Jay Subiyakto. Setelah berhari-hari konfrontasi lewat media, akhirnya 3 Diva dan Erwin-Jay mencapai kesepakatan. Sejak saat itu, Krisdayanti, Titi DJ, dan Ruth Sahanaya dapat terus menggunakan nama 3 Diva, namun tanpa campur-tangan Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto.[67] Setelah perpisahan tersebut, mereka merilis album mini berformat CD multimedia bertajuk 3 Diva. Album tersebut berisi tiga lagu, yaitu "A Lotta Love", "Adilkah Ini Untukku", dan "Mencinta".[68]

2009–2012: Kolaborator baru, pernikahan kedua, dan jeda karir[sunting | sunting sumber]

Siti Nurhaliza merilis album duet bersama Krisdayanti berjudul CTKD: Canda, Tangis, Ketawa, Duka.

Pada awal tahun 2009, Krisdayanti meluncurkan album duet terakhirnya bersama Anang dengan judul Dilanda Cinta.[19] Album ini hanya menampilkan satu lagu baru, "Dilanda Cinta", sementara sisanya merupakan lagu-lagu duet lama mereka. Pada tahun yang sama, Krisdayanti juga merilis album solo bertajuk Aku Wanita Biasa.[19] Album ini berisi beberapa lagu lama Krisdayanti yang direkam ulang dengan aransemen baru dari Andi Rianto, serta dua lagu baru, "Aku Wanita Biasa" dan "Jangan Biarkan Cinta Menangis". Bersamaan dengan peluncuran album tersebut, Krisdayanti mempublikasikan buku keduanya bersama Alberthiene Endah yang diberi judul My Life, My Secret. Dalam buku berformat memoar tersebut, Krisdayanti membuka rahasia hidupnya yang tidak terekspos media seperti kecanduan narkoba dan operasi plastik. Buku tersebut berhasil menjadi best-seller di Indonesia.[69] Krisdayanti juga menyumbangkan suaranya pada soundtrack film Ketika Cinta Bertasbih pada lagu "Menanti Cinta".[70]

Krisdayanti menggelar konser tunggal di Esplanade Concert Hall, Singapura dengan tajuk Krisdayanti Live at Esplanade pada 9 Mei 2009.[71] Konser yang bertempat di pusat kesenian terbesar Singapura tersebut terselenggara atas permintaan langsung oleh promotor di sana, Kevin Chin. Krisdayanti juga dilaporkan menerima bayaran sekelas penyanyi internasional yang tampil di Singapura. Konser tersebut berjalan sukses dengan iringan Magenta Combo Orchestra pimpinan Andi Rianto.[72] Di bawah payung KD Production, ia juga menggarap konser tunggal perdana Melly Goeslaw bertajuk Glow, Melly Goeslaw in Concert 2009 di Tennis Indoor Senayan.[73]

Sepulang ibadah umrah pada pertengahan Agustus 2009, Krisdayanti memutuskan untuk mengakhiri 13 tahun pernikahannya bersama Anang.[74] Perceraian mereka kemudian menjadi sorotan luas di media masa, terlebih dengan munculnya rumor perselingkuhan. Krisdayanti resmi menyandang status janda secara hukum pada 22 Oktober 2009 dan kedua anak dari pernikahan mereka diasuh oleh Anang.[75] Setelah bercerai dengan Anang, Krisdayanti dikabarkan menjalin hubungan dengan Raul Lemos, seorang pengusaha asal Timor Leste. Hubungan tersebut kembali menjadi kontroversi di media setelah diketahui ternyata Raul saat itu masih berstatus suami dari Silvalay Noor Athalia.[76]

Pada akhir tahun 2009, Krisdayanti merilis album duet bersama penyanyi Malaysia Siti Nurhaliza yang diberi judul CTKD: Canda, Tangis, Ketawa, Duka.[77] Meskipun kurang mendapat sambutan di Indonesia, album ini berhasil meraih kesuksesan di Malaysia dengan singel hit berjudul "Amarah". Pada pergelaran Anugerah Industri Muzik 2010 di Kuala Lumpur, Malaysia, Krisdayanti menerima dua penghargaan, yakni "Persembahan Vokal Berkumpulan Dalam Lagu" untuk duetnya bersama Siti Nurhaliza dalam lagu "Amarah" serta "Lagu Bahasa Melayu Terbaik Yang Dipersembahkan Oleh Artis Luar Negara" untuk lagu solonya "Aku Wanita Biasa".[78] Krisdayanti juga bekerja sama dengan Maia Estianty dalam singel berjudul "Kamu di Hatiku Selamanya". Lagu tersebut kemudian dimasukan ke dalam album mini bertajuk Cintaku Kan Selalu Menemanimu (2011) bersama tiga singel lainnya yaitu "Cintaku Kan Selalu Menemanimu", "Aku Pasti Kembali", serta kolaborasi bersama Yuni Shara dan Iis Dahlia, "Nurleila".[79]

Krisdayanti menikah dengan Raul Lemos pada tanggal 20 Maret 2011.[80] Pernikahan tersebut dikaruniai seorang putri bernama Ariannha Amora Lemos pada 5 September 2011.[81] Krisdayanti sempat menyatakan ia siap meninggalkan dunia hiburan dan menetap di Timor Leste sebagai seorang ibu rumah tangga. Namun, ia kemudian menarik pernyataan tersebut dan mengatakan bahwa ia ingin terus menyanyi sampai tua sepeti Titiek Puspa. Di sela kevakumannya, Krisdayanti merekam sebuah lagu ciptaan Bebi Romeo berjudul "Pernah Denganmu" untuk album kompilasi bertajuk Bebi Romeo Mega Hits pada tahun 2012.[82] Pada 12 Desember 2012, Krisdayanti melahirkan anak keempatnya, seorang putra bernama Kellen Alexander Lemos.[83][84]

2013–sekarang: Kembali ke industri musik[sunting | sunting sumber]

Krisdayanti kembali bergabung dengan Warner Music Indonesia dan meluncurkan album kompilasi terbaik berjudul Persembahan Ratu Cinta pada akhir tahun 2013. Album ini merangkum lagu-lagu populer dari album Terserah (1995) hingga Krisdayanti (2007) dengan dua lagu baru ciptaan Melly Goeslaw, "Ratu Cinta" dan "Bertubi Tubi". Setelah vakum sejak tahun 2008, 3 Diva kembali tampil dalam "Konser KFC Adu Bintang 2: Diva vs. Divo" di Jakarta Convention Center pada Januari 2014.[85] Reuni Krisdayanti, Titi DJ, dan Ruth Sahanaya berlanjut dengan menggelar konser 3 Diva di MasterCard Theatres, Marina Bay Sands, Singapura pada 16 Agustus 2014.[86] Warner Music Malaysia merilis album Persembahan Ratu Cinta di Malaysia pada April 2014.[87] Saat tampil di acara Secretaries Week 2014 di Putrajaya International Convention Centre, Krisdayanti menerima penghargaan "The Brand Personality Award 2014" dari Asia Pacific Brands Foundation.[88] Krisdayanti juga akan menggelar konser tunggal di Plenary Hall, Kuala Lumpur Convention Center, Malaysia, pada 22 November 2014.[89]

Keartisan dan citra[sunting | sunting sumber]

Sebagai penyanyi yang lahir dari panggung festival, kemampuan bernyanyi Krisdayanti sejak awal sudah terlatih secara otodidak.[90] Saroni Asikin, seorang jurnalis surat kabar Suara Merdeka, menyatakan bahwa Krisdayanti "tak semata menjadi penyanyi dengan kualitas vokal yang bagus, tapi juga seorang penghibur yang andal."[50] Melly Goeslaw memuji penjiwaan Krisdayanti saat bernyanyi. Ia mengatakan: "Krisdayanti adalah salah satu penyanyi Indonesia yang punya penghayatan tinggi. Kalau teknik yang jago banyak banget. Tapi yang bisa menghayati lagu sampai orang merinding ya salah satunya KD."[91] Penyanyi Mulan Jameela menyatakan bahwa Krisdayanti adalah penyanyi dengan karakter yang sangat kuat.[92] Sementara menurut Siti Nurhaliza, selain memiliki suara yang bagus Krisdayanti juga mahir berimprovisasi.[93] Pengaruh bermusik Krisdayanti datang dari penyanyi-penyanyi idolanya, yakni Madonna, Mariah Carey, dan Whitney Houston dari kalangan penyanyi internasional, serta penyanyi Indonesia seperti Titiek Puspa dan Vina Panduwinata.[94][95]

Meskipun berada dalam jalur musik pop, Krisdayanti memiliki kemampuan membawakan berbagai jenis musik, bahkan lintas genre seperti dangdut, keroncong, melayu.[55] Krisdayanti juga mampu menyanyikan lagu bertempo cepat maupun lambat dengan baik. Sebagian besar lagu-lagu Krisdayanti diciptakan oleh beragam musisi. Pencipta lagu yang paling sering ia ajak bekerja sama di antaranya Melly Goeslaw, yang melahirkan hit terpopuler Krisdayanti "Menghitung Hari".[15] Anang juga menciptakan hampir semua lagu duetnya bersama Krisdayanti. Anang mengatakan: "setiap aku bikin lagu duet selalu ada latar belakang sejarahnya. Mungkin itu yang membuat duet kami kuat."[96] Meskipun begitu, Krisdayanti masih menulis beberapa lagunya sendiri seperti "Ku Tak Sanggup" dan "Sayang" pada tahun 1998. Krisdayanti juga memproduseri sendiri beberapa albumnya seperti Sayang (1998) dan Mencintaimu (2000).[25]

Krisdayanti dikenal sebagai penghibur yang berpenampilan menarik dan mendapat julukan "Barbie Indonesia".[97] Ia menjelaskan: "Bagi saya, penampilan adalah masalah yang amat serius. Karena para penggemar sudah membayar mahal untuk menyaksikan setiap pertunjukan saya, sehingga mereka pantas mendapatkan yang terbaik dari saya. Saya memang membutuhkan dana cukup besar untuk menunjang penampilan, termasuk urusan make up." Penampilan Krisdayanti yang terus berubah sering menjadi tren di Indonesia. Ia merupakan artis yang mempopulerkan penggunaan wig, tato alis, dan penyambungan rambut.[98] Ia menjadi artis Indonesia pertama yang memiliki produk kosmetik sendiri, yakni PAC KD Line yang merupakan kerja sama dengan Martha Tilaar.[99] Untuk menyempurnakan penampilannya, Krisdayanti mengaku telah menjalani operasi plastik di beberapa bagian tubuhnya.[3]

Pencapaian dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Krisdayanti dinobatkan sebagai salah satu dari "10 Biggest Asian Artists" oleh Channel V pada tahun 2005.[100] Ia menduduki posisi kelima dan menjadi satu-satunya penyanyi solo Indonesia dalam daftar tersebut. Pada tahun 2006, Krisdayanti dianugerahi penghargaan MTV Nokia Jukebox Music Is My Life untuk kategori penyanyi atas kontribusinya pada perkembangan musik Indonesia.[101] Pada pergelaran Anugerah Planet Muzik 2007 di Singapura, ia menerima "Anugerah Khas" atas pencapaiaan dan dedikasinya dalam industri musik.[102] Krisdayanti juga menempati daftar "99 Most Powerful Women in Indonesia" versi majalah Globe Asia edisi Oktober 2007.[103] Dalam daftar tersebut ia berada di posisi ke-31, yang merupakan peringkat tertinggi dari kalangan artis. Krisdayanti juga didaulat sebagai salah satu dari "50 Penyanyi Indonesia Terbaik Sepanjang Masa" oleh majalah Rolling Stone pada edisi Desember 2010.[104]

Krisdayanti telah merilis tidak kurang dari 18 album sepanjang kariernya, baik secara solo maupun duet, yang telah menelurkan banyak hit dan memberikannya beberapa penghargaan platinum.[19] Ia juga menjadi salah satu artis Indonesia yang paling sering menggelar konser, baik di dalam maupun luar negeri. Berkat popularitasnya tersebut, Krisdayanti merupakan penyanyi solo Indonesia termahal selama dekade 2000-an, bahkan majalah bisnis Swa pernah menulis bahwa penghasilannya dalam setahun jauh lebih besar dari Presiden Indonesia.[105] Menurut pengamat musik Bens Leo yang pernah menangani promosi albumnya, Krisdayanti pada masa kejayaannya menerima honor hingga lebih dari Rp 100 juta sekali tampil.[51] Media bahkan melaporkan Krisdayanti menerima bayaran lebih dari Rp 2 miliar saat tampil di Singapura pada tahun 2009.[72]

Krisdayanti merupakan tokoh yang menyebabkan populernya penggunaan istilah "diva" di Indonesia.[37] Gelar tersebut diberikan publik dan media kepada Krisdayanti setelah kesuksesannya menggelar konser tunggal pada tahun 2001. Mengenai pemberian julukan tersebut, seniman Guruh Soekarno Putra menilai bahwa Krisdayanti memang pantas menyandangnya.[106] Krisdayanti sendiri berpendapat: "Diva itu pemberian masyarakat. Kalau saya dianggap tidak lagi berinovasi, masyarakat berhak memberi apresiasi sebaliknya."[37] Selain gelar diva, kesuksesan Konser KD pada tahun 2001 dianggap sebagai salah satu tonggak kebangkitan industri pertunjukan musisi lokal di Indonesia.[107]

Kolaborasi Krisdayanti bersama Anang selama 13 tahun perjalanan rumah tangga mereka disebut-sebut sebagai duet suami-istri tersukses dalam sejarah musik Indonesia. Mereka disebut sebagai "ikon ideal keluarga selebriti" dan pernah didaulat sebagai "simbol keluarga harmonis nasional" oleh Departemen Kesehatan RI.[108][109] Krisdayanti berhasil mematahkan paradigma yang telah lama diyakini di industri hiburan Indonesia bahwa pernikahan di usia muda atau di puncak popularitas akan menghancurkan karier seorang artis. Meskipun menikah pada usia 21 tahun dan saat namanya sedang bersinar, Krisdayanti justru semakin berkibar di dunia hiburan setelah memiliki suami dan anak.[110]

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Televisi
  • Jendela Rumah Kita (1992)
  • None (1993)
  • Cemplon (1994)
  • Tantangan (1995)
  • Saat Memberi Saat Menerima (1995)
  • Istana Impian (1996)
  • Abad 21 (1996–1997)
  • Istri Pilihan (1997)
  • Doaku Harapanku (1998)
  • Doaku Harapanku 2 (1999)
  • Terpesona (2000)
  • Mencintaimu (2001)
  • KD Show (2002–2004)
  • Doa dan Anugerah (2002)
  • Doa dan Anugerah 2 (2003)
  • Mukjizat Allah (2005)
Film

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Artist Info > Krisdayanti". DiscTarra. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-01-24. Diakses 2012-09-15. 
  2. ^ "Selebriti: Go ASEAN". Suara Merdeka. 2007-03-30. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  3. ^ a b Endah 2009, hlm. 62
  4. ^ a b Geraldine 2007, hlm. 41
  5. ^ a b c d e f g Tresnawati (2002-09-22). "Kris Dayanti: Saya Ingin Seprofesional Madonna". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  6. ^ Endah 2003, hlm. 10
  7. ^ Ipik (2000-06-20). "Kris Dayanti: Ada 3 Lelaki Selain Anang". DiscTarra. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-11-06. Diakses 2012-09-15. 
  8. ^ Endah 2009, hlm. 90
  9. ^ Endah 2009, hlm. 96
  10. ^ a b c d Endah 2003, hlm. 19
  11. ^ Endah 2009, hlm. 130
  12. ^ "アジアバグース!" (dalam bahasa Jepang). Fuji Television. 2000-09-26. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  13. ^ a b c d e f "Krisdayanti Ingin Jadi Produser Seperti Madonna". DiscTarra. 2001-11-23. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-11-06. Diakses 2012-09-15. 
  14. ^ Sen & Hill 2006, hlm. 171
  15. ^ a b c Endah 2003, hlm. 22–23
  16. ^ "Kalau si Cemplon Bersanding dengan Penyanyi Rock". Tempo. 1996-08-24. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  17. ^ a b "Ibunda KD: Anang Gondrong, Bajunya Enggak Rapi!". Tabloid Nova. 2009-09-10. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  18. ^ a b "Krisdayanti Siap Keluarkan Album '10 Tahun Pertama'". KapanLagi.com. 2006-07-05. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  19. ^ a b c d e f g Endah 2009, hlm. 118–119
  20. ^ "Krisdayanti: Jaga Malam Turunkan Berat badan". Tempo. 1998-07-18. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  21. ^ "Menghitung Hari – Krisdayanti". Allmusic. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-16. Diakses 2012-09-17. 
  22. ^ Krisdayanti. (1999). Konsert Live PWTC KL (VCD). Warner Music Malaysia. 685738858859.
  23. ^ a b c Rayendra, Panditio (2012-07-27). "Mengenang "Doaku Harapanku", Sang Pelopor Sinetron Ramadhan yang Fenomenal". Bintang Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  24. ^ Sahlan, El Masrur (2011-05-12). "Ini Dia 20 Sinetron Paling Fenomenal Pilihan Kami!". Bintang Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  25. ^ a b "Mencintaimu". DiscTarra. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-11-11. Diakses 2012-09-15. 
  26. ^ "AMI Sharp 2000, Malam Milik Chrisye". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  27. ^ "Chrisye, Krisdayanti, Andien Dapat Anugerah Planet Muzik 2001". DiscTarra. 2001-01-25. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-11-06. Diakses 2012-09-15. 
  28. ^ a b c Abdullah, Jamliah (2005-01-02). "Rencana 2005 Krisdayanti". Utusan Malaysia (dalam bahasa Malaysia). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  29. ^ "Krisdayanti melahirkan! Kok Bayinya Mirip Anjasmara?". DiscTarra. 2000-06-29. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-04-30. Diakses 2012-09-15. 
  30. ^ a b "Makin Aku Cinta". DiscTarra. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-01-22. Diakses 2012-09-15. 
  31. ^ "Diva: Gelar 'Murah' Untuk Penyanyi Perempuan?". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  32. ^ "Krisdayanti wins AMI awards". The Jakarta Post. 2001-10-09. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  33. ^ "Sukses Musisi Indonesia di Singapura". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  34. ^ "Konser Krisdayanti: Tak Gentar Meski Disaingi Vanessa Mae". DiscTarra. 2001-09-07. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-08-18. Diakses 2012-09-17. 
  35. ^ Endah 2003, hlm. 25–26
  36. ^ "Kaset Konser KD: Memanjakan Krisdayanti". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  37. ^ a b c Diananto, Wayan (2010-07-15). "Idiom Populer di Dunia Showbiz, dari Diva sampai Sekuter". Bintang Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  38. ^ Bakar, Zulkiflee (2001-11-05). "Konsert Diva...gabung tiga negara". Utusan Malaysia (dalam bahasa Malaysia). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  39. ^ "Mencintaimu Ditayangkan Malam Ini". Liputan 6. 2001-11-08. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  40. ^ Diananto, Wayan; Irwansyah, Ade (2012-07-31). "10 Sinetron Ramadhan Paling Berkesan". Bintang Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  41. ^ "Krisdayanti Memandu Acara Krisdayanti Show Di Trans TV". DiscTarra. 2002-03-20. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-11-06. Diakses 2012-09-15. 
  42. ^ "Krisdayanti". Jakarta.go.id. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  43. ^ a b "Kritik Musik KD: Masih Takut Bereksperimen!". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  44. ^ "KD: Saya Ingin Dekat dengan Penggemar". Liputan 6. 2003-11-16. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  45. ^ "Kartini-Kartini Modern Indonesia". Liputan 6. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  46. ^ "KD Tampil di Singapura". Suara Merdeka. 2003-01-23. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  47. ^ "Krisdayanti: "Aku Risi, Tapi Itu Haknya Sebagai Suami"". Tabloid Nova. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-12-02. Diakses 2012-09-15. 
  48. ^ "Album Krisdayanti Ditambah 'Ramuan' Country". KapanLagi.com. 2004-06-01. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  49. ^ "Ganti Irama". Suara Merdeka. 2004-03-06. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  50. ^ a b Asikin, Saroni (2004-07-19). "Krisdayanti Bercahaya Lagi". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  51. ^ a b Diananto, Wayan (2010-07-28). "Dulu Album Krisdayanti Terjual 450.000 Kopi, Sekarang 5.000 Saja". Bintang Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  52. ^ Tresnawati (2004-12-17). "AMI Awards 2004: Agnes Monica Raih Tiga Penghargaan". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  53. ^ "Konser Krisdayanti di Singapura Sukses". Liputan 6. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  54. ^ "Semarang Awali Konser Cahaya". Suara Merdeka. 2004-07-15. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  55. ^ a b "Krisdayanti Gelar Konser di Tokyo". Suara Merdeka. 2004-11-25. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  56. ^ a b "Tiket Konser KD Ludes Terjual". Liputan 6. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  57. ^ Djuki, Imam M (2005-09-26). "Ramadhan Indosiar, "Ramadhan Kita Bersama"". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  58. ^ Benke, Benny (2006-01-27). "Merayakan Perbedaan Titi, Uthe, dan KD". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  59. ^ "Konser Tiga Diva Dilirik Promotor Malaysia". KapanLagi.com. 2006-02-23. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  60. ^ "3 Diva di Malaysia". Suara Merdeka. 2007-03-24. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  61. ^ "Konser Tiga Diva Dikemas ala Opera". Suara Merdeka. 2006-01-26. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  62. ^ "Krisdayanti Bintang Film Termahal?". KapanLagi.com. 2006-02-18. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  63. ^ "10 Tahun Pertama dari KD-Anang". Liputan 6. 2006-09-24. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  64. ^ "Album Baru, KD Gaet Melly-Anto". DetikHot. 2007-03-28. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  65. ^ "Kunci Sukses Krisdayanti: Disiplin Dan Kerja Keras". Liputan 6. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  66. ^ "3 Diva Puaskan Penggemar di Akhir Tahun". KapanLagi.com. 2008-01-01. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  67. ^ "3 Diva - Erwin Gutawa Bubar". KapanLagi.com. 2008-01-23. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  68. ^ Tresnawati (2004-04-18). "Di3va Kesampingkan Eksklusivitas demi Penggemar". Suara Merdeka. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  69. ^ Sompotan, Johan (2009-08-12). "Buka Aib, Buku KD Best Seller". Okezone.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. 
  70. ^ "Krisdayanti Yakin Menanti Cinta". Liputan 6. 2009-02-26. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  71. ^ Hidayah, Aguslia (2009-04-15). "Krisdayanti Konser di Singapura". Tempo. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  72. ^ a b "Krisdayanti: 2 Miliar Itu Bayaran Lama!". KapanLagi.com. 2009-04-12. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  73. ^ "Krisdayanti Gelar Konser Melly". Warta Kota. 2009-08-12. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  74. ^ "Anang-Krisdayanti Cerai". Suara Merdeka. 2009-09-01. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  75. ^ Sompotan, Johan (2009-10-22). "Anang Tak Pernah Hadir, Gugatan KD Dikabulkan". Okezone.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  76. ^ Sofyan, Eko Hendrawan (2010-07-21). "Aw... Aw... Gestur Raul Bikin KD Jatuh Cinta". Kompas. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  77. ^ Burhani, Ruslan (2010-01-12). "KD-Siti Nurhaliza Luncurkan Album Duet Cinta". Antara News. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  78. ^ Wahab, Esme Johari (2010-05-03). "Siti Tetap Unggul". New Straits Times (dalam bahasa Malaysia). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  79. ^ (2011) Nota album untuk Cintaku Kan Selalu Menemanimu oleh Krisdayanti. Jakarta, Indonesia: Le Moesiek Revole (9555347907075).
  80. ^ "Akhirnya.. KD Jadi Nyonya Raul Lemos". Suara Merdeka. 2011-03-21. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  81. ^ "KD Rileks, Raul Pucat". Suara Merdeka. 2011-09-06. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  82. ^ "Krisdayanti: 'Pernah Denganmu' Tak Lihat ke Masa Lalu". KapanLagi.com. 2012-02-18. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  83. ^ "Anak Kedua Krisdayanti & Raul Lemos Lahir 12-12-12". DetikCom. 2012-12-12. Diakses 2012-12-12. 
  84. ^ "Ini Dia Arti Nama Anak Kedua KD & Raul Lemos". Detik.com. 2012-12-12. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-12-12. Diakses 2012-12-12. 
  85. ^ http://jagoanmusik.com/news-3-diva-dipertemukan-kembali-di-konser-adu-bintang-2
  86. ^ http://oto.detik.com/readfoto/2014/08/26/114124/2672675/431/1/3diva-is-back?
  87. ^ http://hot.detik.com/music/read/2014/04/17/103058/2557930/228/krisdayanti-resmi-rilis-persembahan-ratu-cinta-di-malaysia?hd771104bcj
  88. ^ http://hot.detik.com/music/read/2014/04/24/152011/2564607/228/kd-terima-penghargaan-the-brand-personality-award-se-asia-pasifik?hd771104bcj
  89. ^ http://hot.detik.com/music/read/2014/09/24/155022/2699926/228/krisdayanti-siap-menggelar-konser-di-malaysia?hd771104bcj
  90. ^ Endah 2009, hlm. 93
  91. ^ "Pasangan Duet Melly: Last Minute, Dapat Evan". Gatra. 2005-01-10. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  92. ^ "Mulan Jameela Coba Lagu Sendunya KD". Suara Pembaruan. 2011-05-12. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  93. ^ Adrian, Deddy (2003-02-18). "Siti Nurhaliza: Saya Tak Mau Terbawa Arus". Tabloid Nova. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  94. ^ Endah 2003, hlm. 191
  95. ^ Endah 2009, hlm. 82
  96. ^ Noviandi, Ferry (2010-01-13). "Anang Akui KD Duet Terbaiknya". Inilah.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  97. ^ P., Hadriani (2012-03-13). "Dirgahayu Si Cantik Penyihir Dunia". Tempo. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  98. ^ Kinanti, Amelia Ayu (2008-10-20). "Barbie Look Ala Krisdayanti". DetikHot. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  99. ^ "Tata Rias PAC KD Line". Tabloid Nova. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  100. ^ Ali, Paula Malai. "10 Biggest Asian Artists". Channel V. Diakses 2012-09-16. 
  101. ^ "Krisdayanti Raih Penghargaan MTV NOKIA". KapanLagi.com. 2006-02-28. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-16. Diakses 2012-09-16. 
  102. ^ Mahmud, Farihad Shalla (2007-06-09). "Siti Raih 3 Anugerah APM 2007". New Straits Times (dalam bahasa Malaysia). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-16. Diakses 2012-09-16. 
  103. ^ "99 Most Powerful Women in Indonesia". Globe Asia (GlobeAsia Magazine) 1: 39. October 2007. 
  104. ^ MR, Denny (2011-02-08). "Rolling Stone The 50 Greatest Indonesian Singers". Rolling Stone. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-16. Diakses 2012-09-16. 
  105. ^ Bakar, Zulkiflee (2001-05-24). "Krisdayanti lebih kaya daripada Gus Dur". Utusan Malaysia (dalam bahasa Malaysia). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-15. Diakses 2012-09-15. 
  106. ^ Endah 2003, hlm. 208
  107. ^ "Konser KD: Kemenangan Musisi Lokal". Tembang.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  108. ^ Achmad, Tedy (2009-08-31). "Anang-Krisdayanti Cerai". Seputar Indonesia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2012-09-17. Diakses 2012-09-17. 
  109. ^ "Krisdayanti-Anang Hermansyah Jadi Simbol Keluarga Harmonis Nasional". DiscTarra. 2001-09-07. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-08-30. Diakses 2012-09-17. 
  110. ^ Bintang 2007, hlm. 101–104

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]