Sepak bola di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Stadion Gelora Bung Karno, stadion nasional Indonesia

Sepak bola di Indonesia adalah salah satu olahraga paling populer. Olahraga ini dimainkan pada semua tingkatan, dari anak-anak, laki-laki, muda hingga setengah baya. Liga sepak bola Indonesia dimulai sekitar tahun 1930-an di era kolonial Belanda.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hingga tahun 1979, kompetisi sepak bola nasional di Indonesia diselenggarakan secara amatir, dan lebih dikenal dengan istilah "Perserikatan".

Pada tahun 1979–80 diperkenalkan kompetisi Liga Sepak Bola Utama (Galatama). Meski demikian, baik Perserikatan maupun Galatama tetap berjalan sendiri-sendiri. Galatama merupakan kompetisi sepak bola semi-profesional yang terdiri dari sebuah divisi tunggal (kecuali pada musim tahun 1983 dan 1990 terdiri dari 2 divisi). Galatama merupakan salah satu pioner kompetisi semi-professional dan professional di Asia selain Liga Hong Kong.

Pada tahun 1994, PSSI menggabungkan Perserikatan dan Galatama dan membentuk Liga Indonesia, memadukan fanatisme yang ada di Perserikatan dan profesionalisme yang dimiliki Galatama. Dengan tujuan meningkatkan kualitas sepak bola Indonesia.

Pada tahun 2008, PSSI menyelenggarakan Liga Super Indonesia sebagai liga sepak bola profesional pertama di Indonesia, menggantikan Divisi Utama sebagai kompetisi tingkat teratas.[1]

Pada tahun 2011, PSSI mengganti Liga Super Indonesia (ISL) dengan Liga Prima Indonesia (IPL). Dualisme kompetisi ini bertahan hingga beberapa tahun.

Setelah kongres luar biasa PSSI pada tanggal 17 Maret 2013, Liga Prima Indonesia dan Liga Super Indonesia berada di bawah pengawasan PSSI sebelum digabungkan pada tahun 2014.

Gejolak politik sepakbola Indonesia belum usai. Belum genap beberapa tahun usai penggabungan Liga Primer Indonesia dengan Liga Super Indonesia. Menpora Imam Nahrawi membekukan PSSI dengan alasan PSSI tidak mematuhi peraturan olahraga nasional. Dan akibat intervensi tersebut, Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia dibekukan oleh FIFA. 1 Tahun kemudian, Menpora mencabut sanksi terhadap PSSI.

Sejak tahun 2016, PT Gelora Trisula Semesta selaku operator sementara liga, membentuk Indonesia Soccer Championship.

Badan nasional[sunting | sunting sumber]

Badan nasional pengatur sepak bola di Indonesia adalah Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia atau disingkat (PSSI) yang didirikan pada tahun 1930 di Surakarta. PSSI menyelenggarakan turnamen dan kompetisi untuk pria, wanita, dan tim nasional futsal, serta Liga Indonesia.

Sebelum berdirinya PSSI, di Indonesia sudah ada Nederlandsch Indische Voetbal Bond (NIVB) sebuah organisasi sepak bola yang didirikan oleh perkumpulan-perkumpulan sepak bola pada masa pemerintah Hindia Belanda. Pada tahun 1927 NIVB berganti nama menjadi Nederlandsch Indische Voetbal Unie (NIVU).

Kompetisi[sunting | sunting sumber]

Sistem liga[sunting | sunting sumber]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah struktur Liga Indonesia saat ini:

Tingkat Liga/Divisi
1 Indonesia Soccer Championship A

18 klub

2 Indonesia Soccer Championship B

Grup 1

7 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 2

6 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 3

7 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 4

7 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 5

7 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 6

6 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 7

5 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup 8

6 klub

Pada tahun 2018, akan dibentuk Liga Strata 3 yaitu Indonesia Soccer Championship C yang terdiri dari 32 klub ISC B 2017.

20 klub terbaik ISC B 2017 tetap bertahan di Liga kasta kedua itu sehingga struktur liga pada tahun 2018 seperti dibawah:

Tingkat Liga/Divisi
1 Indonesia Soccer Championship A

18 klub

↓↑ *4 klub
2 Indonesia Soccer Championship B

Grup Barat

10 klub

Indonesia Soccer Championship B

Grup Timur

10 klub

↓↑ 4 klub
3 Indonesia Soccer Championship C

Grup I

8 klub

Indonesia Soccer Championship C

Grup II

8 klub

Indonesia Soccer Championship C

Grup III

8 klub

Indonesia Soccer Championship C

Grup IV

8 klub

*Peringkat 15 Indonesia Soccer Championship A dan Peringkat 4 Indonesia Soccer Championship B berebut 1 tempat di ISC A melalui babak Play-off.

Tim nasional[sunting | sunting sumber]

Di panggung internasional, Indonesia pernah menjadi tim Asia pertama yang lolos ke Piala Dunia FIFA 1938 yang waktu itu masih bernama tim nasional sepak bola Hindia Belanda.[2] Pada Olimpiade Musim Panas 1956, tim nasional Indonesia berhasil bermain imbang tanpa gol saat melawan Uni Soviet pada pertandingan pertama sebelum kalah 0-4 pada pertandingan kedua.[3] Saat itu Uni Soviet merupakan salah satu negara adidaya dan salah satu tim sepak bola terkuat di dunia dan diperkuat oleh pemain legendaris mereka Lev Yashin.

Pada tingkat benua, Indonesia meraih medali perunggu dalam sepak bola putra di Asian Games 1958. Penampilan pertama kembali Indonesia di Piala Asia AFC adalah pada tahun 1996. Dengan hasil imbang melawan Kuwait pada pertandingan pertama dan dua kekalahan dalam dua pertandingan berikutnya melawan Korea Selatan dan tuan rumah Uni Emirat Arab.

Kekisruhan dan konflik[sunting | sunting sumber]

Pembentukan Liga Primer Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kekisruhan sepak bola di Indonesia diawali dengan dibentuknya Liga Primer Indonesia, yang digagas oleh pengusaha Arifin Panigoro pada tahun 2010.[4] Pembentukan Liga Primer Indonesia pada waktu itu dilatarbelakangi oleh keinginan untuk memajukan sepak bola Indonesia menjadi lebih mandiri, tidak tergantung kepada anggaran dari pemerintah daerah masing-masing klub.[5] Pada waktu itu, PSSI masih diketuai oleh Nurdin Halid, dan Liga Super Indonesia yang dibentuk pada pada tahun 2008 adalah sebagai liga tingkat teratas di Indonesia. PSSI menganggap Liga Primer Indonesia adalah sebagai liga pembangkang (breakaway league).[6]

Pembentukan Liga Prima Indonesia[sunting | sunting sumber]

Setelah kepengurusan PSSI berganti kepada Djohar Arifin pada tahun 2011, pengurus yang baru tidak mengakui hasil kompetisi LSI musim 2010-11 sebelumnya,[7] dan sebagai gantinya membentuk Liga Prima Indonesia untuk kompetisi musim 2011-12 berikutnya.[8] Pada tanggal 21 September 2011 rapat komite eksekutif PSSI mengubah format kompetisi dari 18 tim ditambah 6 klub baru yang merupakan bekas tim yang berlaga di Liga Primer Indonesia dan dilebur kedalam Liga Super Indonesia sehingga membentuk kompetisi baru dengan nama Liga Prima Indonesia (bahasa Inggris: Indonesian Premier League (IPL)).[9] Pembentukan liga baru ini menimbulkan pro dan kontra di kalangan klub-klub dan bahkan terjadi perpecahaan di dalam antara anggota komite eksekutif PSSI.[9] Sehingga beberapa klub yang tidak setuju terhadap pembentukan Liga Prima Indonesia, tetap menjalankan kompetisi Liga Super Indonesia. Kekisruhan berlanjut dengan tidak diakuinya Liga Super Indonesia musim 2011-12, dan dianggap sebagai liga pembangkang (breakaway league).[10] Perseteruan semakin berlanjut dan mencapai puncaknya dengan dibentuknya Komite Penyelamat Sepak Bola Indonesia (KPSI), oleh klub-klub dan beberapa anggota PSSI yang mendukung tetap dilaksanakannya Liga Super Indonesia.[11][12]

Dualisme organisasi, kompetisi, daerah dan klub[sunting | sunting sumber]

Pembentukan KPSI menyebabkan terjadinya dualisme organisasi pengatur sepak bola di Indonesia dan dualisme kompetesi liga (ISL dan IPL). Tidak hanya liga tingkat teratas saja yang terjadi dualisme, di tingkat kedua masing-masing kompetisi ISL dan IPL juga mempunyai Divisi Utama.

Sebagai akibat adanya dua kompetisi yang berjalan, maka timbul pula dualisme klub yang mengikuti masing-masing kompetisi tersebut. Sedikitnya ada 6 klub yang mengalami dualisme dengan memakai nama yang sama, dan masing-masing mengaku sebagai klub yang asli. Berikut ini adalah daftar klub-klub yang dilanda dualisme dengan nama yang sama :

  1. Persija Jakarta (IPL dan ISL)[13][14]
  2. PSMS Medan (Divisi Utama ISL dan Divisi Utama IPL)[15]
  3. Persebaya Surabaya (IPL dan Divisi Utama ISL)[16]
  4. Arema Indonesia (IPL dan ISL)[17]
  5. PSIS Semarang (Divisi Utama IPL dan Divisi Utama ISL)[18]
  6. PPSM Magelang (Divisi Utama ISL dan Divisi Utama IPL)[19]

Persoalan dualisme juga menjalar ke tingkat pengurus provinsi (pengprov). Ada sebanyak 17 pengurus provinsi yang mengalami dualisme kepengurusan.[20]

Pembekuan PSSI[sunting | sunting sumber]

Menpora Imam Nahrawi membekukan PSSI dengan alasan PSSI tidak mematuhi peraturan olahraga nasional. FIFA selaku federasi sepakbola tertinggi dunia menjatuhkan sanksi kepada Indonesia akibat intervensi Menpora.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sejarah Kompetisi Sepak Bola di Indonesia
  2. ^ "1938 FIFA World Cup France teams". FIFA.com. Diakses tanggal 12 Juli 2013. 
  3. ^ "Matches Olympic Football Tournament Melbourne 1956". FIFA.com. Diakses tanggal 12 Juli 2013. 
  4. ^ Arya Perdhana (17 September 2010). bola/read/2010/09/17/220044/1442759/76/arifin-panigoro-galang-liga-primer-indonesia "Arifin Panigoro Galang Liga Primer Indonesia". Detik Sport (Detik.com). Diakses tanggal 17 Juli 2013. 
  5. ^ Hery Prasetyo (7 Januari 2011). "Arifin Panigoro: LPI Liga Reformasi". kompas.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  6. ^ "New Executive Committee for Indonesia FA". FIFA.com. 12 Juli 2011. Diakses tanggal 18 Juli 2013. 
  7. ^ "Djohar:Kompitisi ISL kami akui". Gatra.com. 18 Maret 2012. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  8. ^ "ISL atau IPL ?". SuperSoccer.co.id. 30 November 2011. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  9. ^ a b Heri Ruslan (19 Maret 2012). bola/liga-indonesia/12/03/19/m14r3z-inilah-kronologi-lengkap-perseteruan-pssi-dan-kpsi "Inilah Kronologi Lengkap Perseteruan PSSI dan KPSI". republika.co.id (Republika Online). Diakses tanggal 18 Juli 2013. 
  10. ^ Marco Tampubolon, Luzman Rifqi Karami (8 Januari 2013). "Pernyataan Djohar Dikecam Klub-klub ISL, PSSI masih menganggap ISL sebagai breakaway league". VivaBola (viva.co.id). Diakses tanggal 18 Juli 2013. 
  11. ^ Amalia Dewi Septi (19 Desember 2011). bola/read/2011/12/19/002218/1794059/76/dibentuk-komite-penyelamat-sepak bola-indonesia "Dibentuk, Komite Penyelamat Sepak bola Indonesia". DetikSport.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  12. ^ "KPSI di Bentuk bukan Untuk Keperluan Pribadi". TribunSport.com. 16 Januari 2012. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  13. ^ Farid Kusuma (23 Oktober 2012). "Pengadilan: Persija IPL Terbukti Palsu". Inilah.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  14. ^ Decky Irawan Jasri (23 Oktober 2012). "PN Jakarta Timur Perintahkan Persija IPL Ubah Nama, Kemenangan Persija ISL tampar kredibilitas PSSI". SINDONews.com. Diakses tanggal 15 Juli 2013. 
  15. ^ "Masalah PSMS akhirnya terkuak". Gatra.com. 4 Juli 2013. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  16. ^ Feryanto Hadi (1 Juni 2013). "Gede Widiade Yakin Dualisme Persebaya Bisa Diselesaikan". Tribunnews.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  17. ^ Ahsani Takwim (26 Desember 2012). "Arema IPL Alami Dualisme, Sama-Sama Daftarkan Ke LPIS". Goal.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  18. ^ Lanang Wibisono, Hendra Setiawan (8 Maret 2012). "Mediasi Atau Harus Perombakan Manajemen Penyelesaian Konflik Dualisme Manajemen PSIS". Suaramerdeka.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  19. ^ Ridwan Anshori (13 Februari 2013). "Muncul dualisme, Manager PPSM mundur". Sindonews.com. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 
  20. ^ "PSSI Minta Penuntasan Dualisme Pengprov dan Klub". metrotvnews.com (Metro TV). 23 April 2013. Diakses tanggal 13 Juli 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]