Stadion Utama Gelora Bung Karno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Stadion Gelora Bung Karno)
Jump to navigation Jump to search

Koordinat: 6°13′6,88″LU 106°48′9,04″BT / 6,21667°LS 106,8°BT / -6.21667; 106.80000

Stadion Utama Gelora Bung Karno
SUGBK
Aerial SUGBK.jpg
Informasi stadion
Nama lama Stadion Utama Gelora Senayan
(1969–17 Januari 2001)
Pemilik Pemerintah Indonesia
Operator Pusat Pengelolaan Kompleks Gelora Bung Karno
Lokasi
Lokasi Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Indonesia
Koordinat 6°13′7″LU 106°48′9″BT / 6,21861°LS 106,8025°BT / -6.21861; 106.80250
Transportasi umum Roundeltjk1.png Gelora Bung Karno
Roundetjk9.png Senayan JCC
KRL Icon Green.svg Stasiun Palmerah
 M1  Stasiun Istora
Konstruksi
Mulai pembangunan 8 Februari 1960 (seluruh kompleks)
Dibuka 21 Juli 1962
Direnovasi 2016–2017
Ditutup 2016–2018
Biaya pembuatan $12,500,000 (1958, seluruh kompleks)
Rp 769.69 miliar (2016–2017)[1]
Frederich Silaban
Data teknik
Permukaan Zeon Zoysia[3]
Kapasitas 77.193[2]
Suite eksekutif 4[4]
Ukuran lapangan 105 by 68 m (344 by 223 ft)
Rekor kehadiran 150.000
Persib Bandung v PSMS Medan
(23 Februari 1985)[5]
Situs web GBK.id
Pemakai
Tim nasional sepak bola Indonesia
Persija Jakarta (2008–2018)[6]

Stadion Utama Gelora Bung Karno adalah sebuah stadion serbaguna di Jakarta, Indonesia yang merupakan bagian dari kompleks olahraga Gelanggang Olahraga Bung Karno. Stadion ini umumnya digunakan sebagai arena pertandingan sepak bola tingkat internasional. Stadion ini dinamai untuk menghormati Soekarno, Presiden Republik Indonesia pertama, yang juga merupakan tokoh yang mencetuskan gagasan pembangunan kompleks olahraga ini. Dalam rangka de-Soekarnoisasi, pada masa Orde Baru, nama stadion ini diubah menjadi Stadion Utama Senayan melalui Keputusan Presiden No. 4/1984. Setelah bergulirnya gelombang reformasi pada 1998, nama Stadion ini dikembalikan kepada namanya semula melalui Surat Keputusan Presiden No. 7/2001.

Ketika pertama kali dibuka pada tahun 1962, stadion ini memiliki kapasitas tempat duduk sebesar 110.000. Kapasitas ini telah berkurang dua kali: pertama menjadi 88.083 pada tahun 2006 untuk Piala Asia AFC 2007 dan kedua hingga 77,193 antara 2016 dan 2017 untuk Pesta Olahraga Asia dan Pesta Olahraga Difabel Asia 2018. Dalam renovasi 2016-17, semua bangku penonton diganti dengan kursi tunggal. Kapasitas 88.083 membuatnya menjadi stadion sepak bola asosiasi terbesar ke-7 di dunia. Saat ini, stadion ini merupakan stadion sepak bola asosiasi terbesar ke-28 di dunia dan stadion sepak bola asosiasi terbesar ke-8 di Asia.

Final Piala Asia AFC 2007 berlangsung di stadion ini. Selama Pesta Olahraga Asia 2018, stadion ini menyelenggarakan upacara pembukaan[7][8] dan penutupan[9][10], serta seluruh pertandingan atletik, sementara saat Pesta Olahraga Difabel Asia 2018, stadion ini menjadi lokasi upacara pembukaan serta pertandingan atletik.[11][12]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stadion Utama saat pembangunan, April 1962.

Konstruksi dimulai pada 8 Februari 1960 dan selesai pada 21 Juli 1962,[13] pada waktunya untuk menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Asia bulan depan.[14] Pembangunannya didanai dengan kredit lunak dari Uni Soviet sebesar 12,5 juta dollar AS yang kepastiannya diperoleh pada 23 Desember 1958.[15][16]

Kapasitas asli stadion dari 110.000 orang berkurang menjadi 88.083 sebagai akibat dari renovasi untuk Piala Asia AFC 2007.[17] Stadion ini terbagi menjadi 24 sektor dan 12 pintu masuk, serta tribun atas dan bawah. Fitur khusus dari stadion ini adalah konstruksi atap baja besar yang membentuk cincin raksasa yang disebut temu gelang, sesuatu yang sangat langka pada tahun 1962. Selain untuk menaungi para penonton di semua sektor dari panasnya matahari, tujuan dari konstruksi cincin raksasa ini juga untuk menekankan keagungan stadion.[18]

Walaupun stadion ini dikenal sebagai Stadion Gelora Bung Karno atau Stadion GBK, nama resminya adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno, karena terdapat stadion lainnya di Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno, seperti Stadion Tenis dan Stadion Akuatik. Selama era Orde Baru, Kompleks ini berganti nama menjadi "Kompleks Gelora Senayan" dan stadion ini berganti nama menjadi "Stadion Utama Gelora Senayan" pada tahun 1969 di bawah kebijakan "de-Soekarnoisasi" oleh Presiden Soeharto. Setelah kejatuhannya, nama kompleks tersebut dikembalikan oleh Presiden Abdurrahman Wahid atas Keputusan Presiden yang berlaku sejak 17 Januari 2001.

Pada Final Perserikatan 1985, Pertandingan Persib Bandung melawan PSMS Medan yang diadakan di stadion ini menjadi pertandingan amatir dengan kehadiran terbanyak yaitu 150.000 penonton. Pertandingan tersebut akhirnya dimenangkan oleh PSMS Medan.[5]

Acara yang pernah diselenggarakan[sunting | sunting sumber]

Selain untuk pertandingan olahraga nasional dan internasional, Stadion Utama juga banyak digunakan untuk berbagai macam acara, baik untuk acara keagamaan, peringatan hari besar (seperti acara peringatan 100 tahun kebangkitan nasional), kampanye partai politik, ujian masuk untuk CPNS secara serempak maupun konser musik.

Internasional[sunting | sunting sumber]

Lainnya[sunting | sunting sumber]

Renovasi[sunting | sunting sumber]

Indonesia menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Asia 2018 dan Pesta Olahraga Difabel Asia 2018, dan Stadion Utama Gelora Bung Karno dipilih sebagai stadion utama penyelenggaraan kedua pesta olahraga tersebut. Karena usia stadion ini yang melewati lebih dari lima puluh tahun, pemerintah melakukan perbaikan untuk stadion untuk memenuhi kriteria sesuai standar Dewan Olimpiade Asia. Semua bangku panjang kayu dibuang dan diganti dengan kursi tunggal, akhirnya membuatnya menjadi stadion all-seater. Sistem pencahayaannya ditingkatkan dari 1200 lux menjadi 3500 lux.[23][24] Di atap stadion, ada 1.293 panel surya terpasang.[25] Setelah renovasi, stadion mengakomodasi kebutuhan penyandang disabilitas.[26]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Usman, Ahmad Fawwaz (8 Agustus 2017). "Menuju Asian Games 2018, Renovasi GBK Nyaris Rampung". Liputan6.com. Diakses tanggal 30 November 2017. 
  2. ^ "E-Booking Stadion Utama Gelora Bung Karno". gbk.id. Diakses tanggal 3 October 2018. 
  3. ^ Rindi Nuris Velarosdela (4 September 2018). "Mengenal Rumput Zeon Zoysia, Jenis Rumput Terbaik yang Dipasang di Stadion GBK". Kompas.com. Diakses tanggal 15 September 2018. 
  4. ^ Zafna, Grandyos (12 Januari 2018). "Stadion Utama GBK juga Dilengkapi Empat Sky Box". Detik.com. Diakses tanggal 21 Januari 2018. 
  5. ^ a b "Jelang PSMS vs Persib, Kenangan Rekor 150.000 Penonton di Senayan". Kompas.com. Kompas Gramedia Group. 25 Maret 2017. Diakses tanggal 10 Desember 2017. 
  6. ^ "Persija Jakarta Harus Segera Pindah dari SUGBK, I Gede Widiade Siapkan Dua Stadion Ini". Tribunnews.com. 21 Mei 2018. Diakses tanggal 22 Mei 2018. 
  7. ^ Sawitri, Yus Mei (18 Agustus 2018). "Susunan Acara Pembukaan Asian Games 2018". Liputan6.com. Diakses tanggal 18 Agustus 2018. 
  8. ^ Rahmat, Arby (18 Agustus 2018). "Presiden Jokowi Resmi Buka Asian Games 2018". CNN Indonesia. Diakses tanggal 18 Agustus 2018. 
  9. ^ "iKON, Super Junior steal the show at Asian Games closing ceremony". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 September 2018. 
  10. ^ "Jack Ma Introduces Hangzhou in Asian Games Closing Ceremony". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 September 2018. 
  11. ^ "2018 Asian Para Games Opening to Carry Ocean Theme" (dalam bahasa Inggris). Tempo.co. 28 September 2018. 
  12. ^ Ikhsan, Harley (6 Oktober 2018). "Pembukaan Asian Para Games: Gunakan Panah, Jokowi Ubah Disability Jadi Ability". Liputan6.com. Diakses tanggal 7 Oktober 2018. 
  13. ^ "Bung Karno Stadium in Jakarta, Indonesia". Asiarooms.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 Desember 2015. 
  14. ^ "Jakarta gets 1962 Games: No KL bid". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). 24 Mei 1958. Diakses tanggal 27 Agustus 2012. 
  15. ^ "Seperti Ini Pembangunan Infrastruktur Asian Games di Tahun 1962". Asian Games 2018. 12 Juli 2017. Diakses tanggal 15 Juli 2017. 
  16. ^ Afriyadi, Achmad Dwi (13 Mei 2018). "Menteri PPN: Saat Tuan Rumah Asian Games 1962, RI Negara Miskin". DetikFinance. Diakses tanggal 13 Mei 2018. 
  17. ^ "Indonesia v Bahrain (Group D) in Jakarta". Free-football.tv (dalam bahasa Inggris). 2007. Diakses tanggal 21 Desember 2015. 
  18. ^ M.F. Siregar, Matahari Olahraga Indonesia, hlm. 82-83
  19. ^ "Sang Gembala Itu Telah Datang". Tempo Interaktif. Diakses tanggal 6 November 2013. 
  20. ^ "Rangkaian Peringatan 100 Tahun Kebangkitan Nasional". Sekretariat Negara Republik Indonesia. Diakses tanggal 21 Mei 2008. 
  21. ^ "30 Ribu Banser Amankan Harlah NU di Gelora Bung Karno". Tempo.co. 17 Juli 2011. Diakses tanggal 10 Desember 2017. 
  22. ^ "Ujian CPNS di Gelora Bung Karno". Tribunnews.com. Diakses tanggal 6 November 2013. 
  23. ^ Rahmat, Arby (12 Januari 2018). "Lampu Stadion GBK Saingi San Siro Milan". CNN Indonesia. Diakses tanggal 14 Januari 2018. 
  24. ^ Baskoro, Rangga (12 Januari 2018). "SU GBK Jadi Stadion Paling Terang Di Asia". Tribunnews.com. Diakses tanggal 12 Januari 2018. 
  25. ^ Diah, Femi (29 September 2017). "Wajah Terkini Stadion Utama GBK: Rasa Baru yang Makin Merah Putih". Detik.com. Diakses tanggal 12 Januari 2018. 
  26. ^ Raya, Mercy (12 Januari 2018). "Stadion Utama GBK Sudah Lebih Ramah Disabilitas". Detik.com. Diakses tanggal 12 Januari 2018. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Pour, Julius (2004), Dari Gelora Bung Karno ke Gelora Bung Karno, Jakarta: Grasindo, ISBN 978-979-732-444-5. 
  • Huebner, Stefan (2016). Pan-Asian Sports and the Emergence of Modern Asia, 1913-1974 (dalam bahasa Inggris). Singapura: NUS Press. hlm. 174–201. ISBN 978-981-4722-03-2. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Stadion Buruh
Bendera Republik Rakyat Tiongkok Beijing, Republik Rakyat Tiongkok
Stadion Pertandingan Final
Piala Asia AFC

2007
Diteruskan oleh:
Stadion Internasional Khalifa
Bendera Qatar Doha, Qatar
Didahului oleh:
Stadion Asiad Incheon
Bendera Korea Selatan Incheon, Korea Selatan
2014
Upacara Pembukaan dan Penutupan
Asian Games

2018
Diteruskan oleh:
Hangzhou Sports Park Stadium
Bendera Republik Rakyat Tiongkok Hangzhou, Republik Rakyat Tiongkok
2022