Segi empat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Segi empat
Six Quadrilaterals.svg
Beberapa jenis segi empat
Sisi dan kulminasi4 (untuk persegi dan persegi panjang
Simbol Schläfli{4 } Untuk persegi
LuasBerbagai metode Lihat pula
Sudut internal (derajat)90° (untuk persegi dan persegi panjang)

Dalam geometri bidang Euklides, segi empat (bahasa Inggris: quadrilateral) adalah poligon dengan empat sisi dan empat sudut. Kadang-kadang, istilah quadrangle digunakan, dengan analogi dengan triangle (segitiga), dan kadang-kadang tetragon untuk konsistensi dengan pentagon (5 sisi), heksagon (6 sisi) dan sebagainya.

Kata "quadrilateral" berasal dari kata Latin quadri, empat, dan latus, yang berarti "sisi".

Segi empat dapat berupa segi empat sederhana (tidak berpotongan dengan diri sendiri) atau kompleks (berpotongan dengan diri sendiri). Segi empat sederhana terbagi menjadi segi empat cembung (convex) atau cekung (concave).

Sudut interior segi empat sederhana (dan planar) ABCD jika dijumlah sama dengan 360 derajat busur, yaitu

Semua segi empat yang tidak memotong dirinya sendiri membentuk pengubinan dengan rotasi berulang di sekitar titik tengah tepinya.

Segi empat sederhana[sunting | sunting sumber]

Segi empat apa pun yang tidak berpotongan dengan diri sendiri adalah segi empat sederhana.

Segi empat cembung[sunting | sunting sumber]

Diagram Euler dari beberapa jenis segi empat sederhana. (UK) menunjukkan Bahasa Inggris Inggris dan (US) menunjukkan Bahasa Inggris Amerika.

Dalam segi empat cembung, semua sudut interior kurang dari 180° dan kedua diagonal terletak di dalam segiempat.

  • Segiempat tidak beraturan: tidak ada sisi yang sejajar.
  • Trapesium: setidaknya satu pasang sisi yang berhadapan sejajar. Trapesium mencakup jajaran genjang.
  • Trapesium sama kaki: sepasang sisi yang berlawanan adalah paralel dan sudut alasnya sama. Definisi alternatif adalah segi empat dengan sumbu simetri membagi dua sisi yang berlawanan, atau trapesium dengan diagonal-diagonal yang panjangnya sama.
  • Jajar genjang: segi empat dengan dua pasang sisi sejajar. Syarat yang setara adalah bahwa sisi yang berhadapan memiliki panjang yang sama; bahwa sudut yang berhadapan adalah sama; atau bahwa diagonal saling membagi dua. Jajar genjang mencakup belah ketupat (mencakup persegi) dan rhomboid (mencakup persegi panjang yang bukan persegi). Dengan kata lain, jajar genjang mencakup semua belah ketupat dan semua rhomboid, dan dengan demikian juga mencakup semua persegi panjang.
  • Belah ketupat: keempat sisinya memiliki panjang yang sama. Syarat yang setara adalah bahwa diagonal-diagonalnya saling memotong tegak lurus dan membagi menjadi dua bagian.
  • Rhomboid: jajar genjang di mana sisi yang berdekatan memiliki panjang yang tidak sama dan beberapa sudut tumpul (ekuivalen, tidak memiliki sudut siku-siku). Tidak semua referensi setuju, beberapa mendefinisikan rhomboid sebagai jajar genjang yang bukan belah ketupat.[1]
  • Persegi panjang: keempat sudut adalah sudut siku-siku. Syarat yang setara adalah bahwa diagonal saling membagi dua dan panjangnya sama. Persegi panjang mencakup persegi dan oblong.
  • Persegi atau bujur sangkar (segi empat teratur): keempat sisinya memiliki panjang yang sama (ekuilateral), dan keempat sudutnya adalah sudut siku-siku. Syarat yang setara adalah bahwa sisi yang berlawanan adalah sejajar (persegi termasuk jajar genjang), bahwa diagonal saling membagi dua, dan memiliki panjang yang sama. Segi empat adalah persegi jika dan hanya jika itu adalah belah ketupat dan persegi panjang (empat sisi yang sama dan empat sudut yang sama).
  • Oblong: istilah yang kadang-kadang digunakan untuk menunjukkan sebuah persegi panjang yang memiliki sisi yang berdekatan yang tidak sama (mis. persegi panjang yang bukan persegi).[2]
  • Layang-layang: dua pasang sisi yang berdekatan memiliki panjang yang sama. Ini menyiratkan bahwa satu diagonal membagi layang-layang menjadi dua segitiga kongruen, sehingga sudut antara dua pasang sisi yang sama memiliki ukuran yang sama. Ini juga menyiratkan bahwa diagonal saling memotong tegak lurus. Layang-layang mencakup belah ketupat.

Quadrilaterals.svg

Segi empat kompleks[sunting | sunting sumber]

Antiparallelogram

Sebuah berpotongan sendiri segiempat disebut dengan berbagai sebuah cross-segiempat, menyeberangi segiempat, kupu-kupu segiempat atau kupu-kupu segiempat. Dalam segiempat melintang, empat "interior" sudut di kedua sisi persimpangan (dua refleks akut dan dua , semua di sebelah kiri atau semua di sebelah kanan saat gambar ditelusuri) menambahkan hingga 720 °.[3]

  • Palang trapesium (AS) atau trapezium (Persemakmuran):[4] silang segiempat di mana (seperti trapesium ) sepasang sisi yang tidak berdekatan adalah sejajar
  • Antiparalelogram : sebuah segiempat melintang di mana (seperti jajaran genjang ) setiap pasangan sisi yang tidak berdekatan memiliki panjang yang sama.
  • Crossed rectangle : antiparalelogram yang sisi-sisinya dua sisi yang berlawanan dan dua diagonal persegi panjang , karenanya memiliki sepasang sisi yang berlawanan sejajar.
  • Crossed square : kasus khusus persegi panjang bersilang di mana dua sisi berpotongan di sudut kanan.

Segmen garis khusus[sunting | sunting sumber]

Dua diagonal dari segiempat cembung adalah segmen garis yang menghubungkan titik berlawanan.

Dua bimedian dari segiempat cembung adalah segmen garis yang menghubungkan titik tengah sisi yang berlawanan. Mereka berpotongan di "vertex centroid" dari segiempat (lihat poin Luar Biasa di bawah).

Keempat maltitudes dari segiempat cembung adalah tegak lurus ke sisi melalui titik tengah sisi yang berlawanan.

Luas segi empat cembung[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai formula umum untuk luas K dari ABCD segiempat cembung dengan sisi a = AB, b = BC, c = CD and d = DA.

Rumus trigonometri[sunting | sunting sumber]

Luas dapat dinyatakan dalam istilah trigonometri sebagai

di mana panjang diagonal adalah p dan q dan sudut di antara mereka adalah θ.[5] Dalam kasus segiempat ortodiagonal (mis. Belah ketupat, bujur sangkar, dan layang-layang), rumus ini direduksi menjadi karena θ adalah 90 °.

Luas ini juga dapat dinyatakan dalam istilah bimedian sebagai[6]

di mana panjang bimedian adalah m dan n dan sudut di antara mereka adalah φ.

Formula Bretschneider[7] mengekspresikan area dalam hal sisi dan dua sudut yang berlawanan:

di mana sisi dalam urutan adalah a , b , c , d, di mana s adalah semikeliling, dan A dan C adalah dua (pada kenyataannya, dua) sudut yang berlawanan. Ini mengurangi rumus Brahmagupta untuk bidang segi empat siklik ketika A + C = 180 ° .

Rumus area lain dalam hal sisi dan sudut, dengan sudut C berada di antara sisi b dan c, dan A berada di antara sisi a dan d, adalah

Dalam kasus segiempat siklik, rumus terakhir menjadi

Dalam jajar genjang, di mana kedua pasang sisi dan sudut yang berlawanan sama, rumus ini berkurang menjadi

Sebagai alternatif, kita dapat menulis area dengan sisi dan sudut persimpangan θ diagonal, sepanjang sudut ini bukan 90°:[8]

Dalam kasus jajar genjang, rumus terakhir menjadi

Formula area lain termasuk sisi a , b , c , d adalah[6]

di mana x adalah jarak antara titik tengah diagonal dan φ adalah sudut antara bimedian .

Rumus luas trigonometri terakhir termasuk sisi a , b , c , d dan sudut α antara a dan b adalah:[butuh rujukan]

yang juga dapat digunakan untuk bidang segi empat cekung (memiliki bagian cekung berlawanan dengan sudut α ) hanya mengubah tanda pertama + ke -.

Rumus non-trigonometri[sunting | sunting sumber]

Dua rumus berikut ini menyatakan bidang dalam hal sisi a , b , c , d, semikeliling s, dan diagonal p , q:

[9]
[10]

Yang pertama direduksi menjadi rumus Brahmagupta dalam kasus segi empat siklik, sejak saat itu pq = ac + bd.

Daerah tersebut juga dapat dinyatakan dalam istilah bimedian m , n dan diagonal p , q:

[11]
[12]:Thm. 7

Faktanya, tiga dari empat nilai m , n , p , dan q cukup untuk penentuan area, karena pada segi empat mana pun keempat nilai tersebut dihubungkan oleh [13]:p. 126 The corresponding expressions are:[14]

jika panjang dua bimedian dan satu diagonal diberikan, dan[14]

jika panjang dua diagonal dan satu bimedian diberikan.

Rumus Vektor[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal May 14, 2014. Diakses tanggal June 20, 2013. 
  2. ^ http://www.cleavebooks.co.uk/scol/calrect.htm
  3. ^ "Stars: A Second Look" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 2020-07-06. 
  4. ^ Butler, David (2016-04-06). "The crossed trapezium". Making Your Own Sense. Diakses tanggal 2017-09-13. 
  5. ^ Harries, J. "Area of a quadrilateral," Mathematical Gazette 86, July 2002, 310–311.
  6. ^ a b Josefsson, Martin (2013), "Five Proofs of an Area Characterization of Rectangles" (PDF), Forum Geometricorum, 13: 17–21 .
  7. ^ R. A. Johnson, Advanced Euclidean Geometry, 2007, Dover Publ., p. 82.
  8. ^ Mitchell, Douglas W., "The area of a quadrilateral," Mathematical Gazette 93, July 2009, 306–309.
  9. ^ J. L. Coolidge, "A historically interesting formula for the area of a quadrilateral", American Mathematical Monthly, 46 (1939) 345–347.
  10. ^ E.W. Weisstein. "Bretschneider's formula". MathWorld – A Wolfram Web Resource. 
  11. ^ Archibald, R. C., "The Area of a Quadrilateral", American Mathematical Monthly, 29 (1922) pp. 29–36.
  12. ^ Josefsson, Martin (2011), "The Area of a Bicentric Quadrilateral" (PDF), Forum Geometricorum, 11: 155–164 .
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Altshiller-Court
  14. ^ a b Josefsson, Martin (2016) ‘100.31 Heron-like formulas for quadrilaterals’, The Mathematical Gazette, 100 (549), pp. 505–508.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Weisstein, Eric W. "Quadrilateral". MathWorld.