Heksagram

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Heksagram

Heksagram adalah bintang bersudut enam dan hasil penggabungan dua segitiga sama sisi. Simbol ini digunakan dalam konteks agama, sejarah dan budaya oleh Yahudi, Hindu, Okultisme dan Islam.

Hal ini juga percaya bahwa heksagram berarti persatuan pria dan wanita (dua segitiga ditumpangkan) segitiga menunjuk sudut bawah, mewakili prinsip perempuan (rahim), segitiga dengan sudut atas mewakili laki-laki ( lingga )

Dalam matematika, sistem akar G2 adalah dalam bentuk suatu heksagram. Heksagram, sebagai bentuk geometris sederhana, seperti misalnya segitiga, lingkaran, atau persegi, telah dibuat oleh orang yang berbeda tidak ada hubungannya dengan satu sama lain. Tapi ada keyakinan bahwa Raja Daud telah digunakan sebagai lambang suatu. Ada yang mengatakan bahwa Salomo di cincinnya juga.

Bagi kaum Yahudi, Heksagram dikenal sebagai Magen David atau dikenal sebagai Bintang Yahudi atau “Bintang Daud”. Magen David menjadi simbol Yudaisme dan identitas Yahudi yang diakui secara umum. Heksagram juga ditemukan dalam diagram kosmologis di agama Hindu, Budha dan Jaina. Bagi umat Kristiani, Heksagram disebut sebagai bintang penciptaan dan sering ditemukan di berbagai gereja. Sedangkan, umat Muslim mengenal Heksagram dalam kisah nabi Sulaiman. Bahkan, Heksagram banyak ditemukan di mesjid dan artefak-artefak Islam dan arab.[1]

Penggunaan oleh Muslim[sunting | sunting sumber]

Simbol ini dikenal di Arab sebagai نجمة داوود, Najmat Dawud (Bintang Daud) atau خاتم سليمان Khātem Sulaiman.

Di berbagai tempat dalam Al Qur’an, tertulis bahwa Daud dan nabi Sulaiman adalah nabi dan raja-raja dan karena itu mereka dihormati oleh umat Islam angka. Pra-Utsmani Abad Pertengahan Anatolia beylik dari Karaman dan Jandarids digunakan pada simbol bintang flag. Najmat Dawud juga digunakan pada bendera Khairuddin Barbarossa. Bahkan saat ini, bintang dapat ditemukan di masjid-masjid dan pada artefak Arab dan Islam lainnya.

Penggunaan oleh agama Hindu[sunting | sunting sumber]

Enam menunjuk bintang juga telah ditemukan dalam diagram kosmologis dalam Hinduisme, Buddhisme, dan Jainisme. Alasan di balik penampilan umum ini lambang ini dalam agama-agama India dan Barat hilang dalam kabut kuno. Salah satu kemungkinan adalah bahwa mereka memiliki asal mula yang sama. Kemungkinan lain adalah bahwa seniman dan orang-orang religius dari beberapa kebudayaan secara mandiri menciptakan bentuk heksagram, yang setelah semua desain geometrik yang relatif sederhana dan jelas.

Dalam cerita India, bentuk umumnya dipahami terdiri dari dua segitiga-satu mengarah ke atas dan yang lainnya turun-terkunci dalam pelukan yang harmonis. Dua komponen disebut ‘Om’ dan ‘Hrim’ dalam bahasa Sanskerta, dan posisi pria melambangkan antara bumi dan langit. Segitiga bawah melambangkan Shakti, perwujudan suci feminitas, dan segitiga atas melambangkan Siwa, atau Agni Tattva, mewakili aspek maskulinitas terfokus. Persatuan mistik dari dua segitiga mewakili Penciptaan, terjadi melalui kesatuan ilahi laki-laki dan perempuan. Dua segitiga terkunci juga dikenal sebagai ‘Shanmukha’ - enam berwajah, mewakili enam wajah Kartikeya progeni Siwa & Shakti itu. Simbol ini juga merupakan bagian dari beberapa yantras dan memiliki makna mendalam dalam ibadah ritual Hindu dan sejarah.

Penggunaan oleh agama Budha[sunting | sunting sumber]

Dalam ajaran Buddha, beberapa versi lama dari Thodol Bardo, juga dikenal sebagai Kitab Tibet dari Mati, mengandung heksagram dengan di dalam Swastika. Hal itu dibuat oleh penerbit untuk publikasi tertentu. Di Tibet, hal itu disebut ‘asal-usul fenomena’ (chos-Kyi Byung-gnas). Hal ini terutama berhubungan dengan Vajrayogini, dan membentuk bagian tengah dari Nya mandala. Pada kenyataannya, hal ini dalam tiga dimensi, bukan dua, meskipun mungkin digambarkan dengan cara baik.

Penggunaan oleh orang Kristen[sunting | sunting sumber]

Heksagram ini dapat ditemukan di beberapa Gereja-gereja dan kaca jendela. Contoh dari ini adalah salah satu tertanam di langit-langit di Washington National Cathedral. Dalam kekristenan ini sering disebut bintang penciptaan.

Dalam gereja-gereja Kristen ortodoks, misalnya di negara-negara Balkan, heksagram adalah hampir serupa

Penggunaan dalam Freemasonry[sunting | sunting sumber]

“Segitiga atau delta interlace tersebut melambangkan persatuan dari dua prinsip atau kekuatan, aktif dan pasif, laki-laki dan perempuan, meresapi alam semesta … itu dua segitiga, satu putih dan hitam lainnya, jalinan, melambangkan percampuran berlawanan jelas di alam, kegelapan dan cahaya, kesalahan dan kebenaran, kebodohan dan kebijaksanaan, jahat dan baik, sepanjang hidup manusia. “ Albert G. Mackey-: Ensiklopedi Freemasonry

Heksagram, salah satu simbol dunia yang paling kuno, adalah fitur dalam dan di luar kuil Masonik banyak sebagai hiasan. Ini mungkin telah ditemukan dalam struktur kuil Raja Salomo, dari mana Freemason terinspirasi dalam filsafat-filsafat mereka dan studi. Seperti simbol lain di Freemasonry, menguraikan dari heksagram adalah non-dogmatis dan diserahkan kepada interpretasi individu.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hexagram (Symbolism)". 1 April 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]