Roti lapis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sandwich)
Lompat ke: navigasi, cari
Roti lapis lengkap yang berisi bacon, selada, tomat, dan keju. Populer dengan nama roti lapis BLT atau BLT sandwich.

Roti lapis atau Sandwich dalam bahasa Inggris (terkadang dikenal juga dengan roti isi), adalah makanan yang biasanya terdiri dari sayuran, keju atau daging yang diiris, diletakkan di atas atau di antara irisan roti, atau lebih tepatnya makanan apapun dimana dua atau lebih potongan roti berfungsi sebagai wadah atau pembungkus untuk jenis makanan lain[1][2][3]. Roti lapis mulai sebagai makanan jinjing portabel yang praktis di dunia Barat, meski seiring waktu telah berkembang di seluruh dunia.

Roti lapis adalah jenis makanan untuk makan siang yang populer, dibawa ke tempat kerja, sekolah, atau piknik untuk dimakan sebagai bagian dari makan siang yang dikemas. Roti bisa berupa roti polos, atau dilapisi dengan bumbu seperti mayones atau mustard, untuk meningkatkan rasa dan teksturnya. Sebagai sebuah hidangan buatan sendiri, roti lapis juga banyak dijual di restoran dan bisa disajikan panas atau dingin[4][5]. Ada roti lapis gurih, seperti roti lapis daging deli, dan roti lapis manis, seperti roti lapis selai kacang dan jeli.

Nama sandwich diambil dari nama John Montagu, 4th Earl of Sandwich, seorang aristokrat Inggris abad ke-18 yang merupakan penggemar main kartu kelas berat. Earl of Sandwich IV ingin terus bermain kartu tanpa harus berhenti untuk makan, sehingga daging yang dijepit dua potong roti dijadikan makanan praktis yang bisa dimakan dengan sebelah tangan sambil bermain kartu[6][7]. The Wall Street Journal telah menggambarkannya sebagai "kontribusi terbesar untuk dunia gastronomi di Inggris"[8].


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Roti lapis salmon dan krim keju yang diisi di dalam sepotong roti baguette.
Roti lapis ala Inggris, tersaji di piring.
Roti lapis dengan telur goreng, irisan tomat, dan irisan mentimun.
Roti lapis isi potongan zaitun dan potongan tomat merah.

Konsep modern dari roti lapis atau sandwich menggunakan irisan roti seperti yang ditemukan di Barat bisa dibilang dapat ditelusuri ke Eropa pada abad ke-18. Namun, penggunaan semacam roti atau bahan seperti roti untuk diletakkan di bawah (atau di bawah dan di atas) beberapa makanan lain, atau digunakan untuk meraup dan mengisi atau membungkus beberapa jenis makanan lainnya, yang jauh sebelum abad kedelapan belas, dan ditemukan di berbagai budaya yang jauh lebih tua di seluruh dunia.

Salah seorang bijak dari Yahudi kuno, Hillel the Elder, mengatakan telah membungkus daging dari domba Paskah dan rempah-rempah pahit di antara dua potong roti matzah kuno yang rata dan tidak beragi - selama Paskah dengan cara bungkus modern yang dibuat dengan roti lapis datar[9]. Roti datar dengan sedikit variasi telah lama digunakan untuk meraup atau membungkus sejumlah kecil makanan dalam perjalanan dari piring ke mulut di seluruh Asia Barat dan Afrika Utara. Dari Maroko ke Ethiopia hingga India, roti dipanggang di wadah panggangan datar, berbeda dengan tradisi roti Eropa.

Selama Abad Pertengahan di Eropa, lempengan tebal roti kasar dan biasanya basi, disebut "trencher", digunakan sebagai piring[10]. Setelah makan, sisa makanan beserta trencher diumpankan ke seekor anjing atau diberikan untuk pengemis di meja orang kaya, dan dimakan oleh pengunjung dalam keadaan yang lebih sederhana. Prekursor kuliner langsung dengan koneksi langsung ke roti lapis Inggris dapat ditemukan di Belanda pada abad ke-17, di mana John Ray[11], seorang naturalis mengamati bahwa di kedai minuman anggur tergantung dari kasau "yang mereka potong menjadi irisan tipis dan dimakan dengan roti. Dan mentega yang dioles lalu irisan tadi diletakkan pada olesan mentega"- spesifikasi jelas yang mengungkapkan broodje belegde Belanda, roti lapis terbuka, belum diketahui di Inggris saat itu.

Awalnya dianggap sebagai makanan yang dibagikan para pria saat bermain game dan minum di malam hari, roti lapis perlahan mulai muncul dalam masyarakat sebagai makanan larut malam di kalangan bangsawan. Popularitasnya di Spanyol dan Inggris meningkat secara dramatis selama abad ke-19, ketika bangkitnya masyarakat industri dan kelas pekerja yang bisa membuat makanan cepat, portabel, dan harganya murah[12]. Di London misalnya, setidaknya tujuh puluh pedagang kaki lima menjual roti lapis ham pada tahun 1850; Selama dekade ini bar sandwich (stan khusus untuk menjual roti lapis) juga menjadi bentuk penting budaya makan di Belanda barat, biasanya menyajikan roti lapis daging sapi bergaram[13].

Pada saat bersamaan roti lapis bergaya Eropa akhirnya mulai muncul di luar Eropa. Di Amerika Serikat, roti lapis pertama kali dipromosikan sebagai makanan yang kompleks saat makan malam. Pada awal abad ke-20, saat roti menjadi makanan pokok di Amerika, roti lapis menjadi makanan populer dan popularitas yang terus meningkat seperti yang sudah meluas di Mediterania[12].

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Penggunaan tulisan Inggris pertama kali ditulis di jurnal Edward Gibbon, dengan kata lain, mengacu pada "potongan daging dingin" sebagai "Sandwich"[14]. Nama itu dierikan oleh John Montagu, 4th Earl of Sandwich, seorang aristokrat Inggris abad ke-18. Dikatakan bahwa ia memerintahkan pelayannya untuk membawakan daging pesanannya yang diselipkan di antara dua potong roti, dan yang lainnya mulai memesan dengan berkata, "sama seperti Sandwich!"[6][7] Biasanya dikatakan bahwa Tuan Sandwich menyukai jenis makanan ini karena memungkinkan ia untuk terus bermain kartu, terutama memakai wadah keranjang, saat makan, tanpa menggunakan garpu, dan tanpa membuat kartunya berminyak karena memakan daging dengan tangan kosong[6].

Rumor yang terlihat familiar muncul di tulisan Londres karya Pierre-Jean Grosley (Neuchâtel, 1770), yang diterjemahkan sebagai A Tour to London pada tahun 1772[15]; Impresi yang dituangkan Grosley telah terbentuk selama setahun di London pada tahun 1765. Alternatif yang masuk akal diberikan oleh penulis biografi Sandwich, NAM Rodger, yang menceritakan komitmen Sandwich kepada angkatan laut, politik, dan seni, berarti sandwich pertama kali lebih mungkin dikonsumsi di mejanya.

Sebelum dikenal sebagai sandwich atau roti lapis, kombinasi makanan ini tampaknya hanya dikenal sebagai "roti dan daging" atau "roti dan keju"[6].

Di Amerika Serikat, di sebuah pengadilan di Boston, Massachusetts memutuskan pada tahun 2006 bahwa roti lapis mencakup setidaknya dua irisan roti[1] dan "berdasarkan definisi ini, pengadilan ini menemukan bahwa istilah sandwich umumnya tidak dipahami untuk memasukkan makanan seperti burrito, taco, dan quesadilla, yang biasanya dibuat dengan satu tortilla dan diisi dengan pilihan daging, nasi, dan kacang[16]. Masalahnya berasal dari pertanyaan apakah restoran yang menjual burrito bisa pindah ke pusat perbelanjaan di mana restoran lain memiliki klausul tanpa persaingan dalam usahanya yang melarang toko "sandwich" lainnya.

Di Spanyol, di mana kata sandwich dipinjam dari bahasa Inggris[17], itu mengacu pada makanan yang dibuat dengan roti untuk roti lapis Inggris. Hidangan ini dikenal sebagai bocadillo. Penggunaan serupa berlaku di budaya berbahasa Spanyol lainnya, seperti Meksiko, di mana kata torta juga digunakan untuk berbagai jenis roti gulung tipe populer[18].

Di Inggris dan Australia, istilah sandwich lebih sempit didefinisikan daripada di Amerika Serikat: ini hanya mengacu pada item yang menggunakan roti iris dari sebuah roti. Item dengan isian serupa, namun dengan menggunakan keseluruhan potongan roti yang dipotong secara horizontal menjadi dua, selalu disebut sebagai roti gulung (roll). Di Australia Selatan, ada varian regional dari roti gulung, yang secara dangkal mirip dengan roti lapis klub, di mana gulungan roti diiris tiga kali dengan potongan paralel, dan isiannya dimasukkan ke dalam potongan roti pertama dan ketiga, tapi tidak untuk potongan yang kedua. membuat gulungan potong ganda yang dihasilkan lebih mudah ditangani: separuh bagian atas dan bagian bawahnya dimakan terpisah. Isian panas apapun yang menggunakan roti disebut sebagai burger, tidak seperti roti lapis. Namun, daging sapi irisan panas (bukan daging giling) antara dua potong roti panggang disebut sebagai roti lapis steak: roti lapis yang irisan rotinya yang memberikan perbedaan roti lapis steak dengan burger.

Sandwich sebagai kata kerja memiliki arti "memposisikan sesuatu di antara dua hal lain dengan karakter yang berbeda, atau untuk menempatkan elemen yang berbeda secara bergantian"[19], dan sandwich sebagai kata benda memiliki makna terkait yang berasal dari definisi yang lebih umum ini. Misalnya, sandwich es krim terdiri dari lapisan es krim antara dua lapisan kue atau biskuit[20]. Demikian pula, Oreo and Custard Creams digambarkan sebagai sandwich biscuits (Inggris/ Persemakmuran) atau biskuit lapis (Amerika Serikat) karena terdiri dari isian lembut antara lapisan roti yang dipanggang[21].

Kata butty (mengacu pada fakta bahwa mentega sering digunakan pada roti lapis Inggris) biasa terjadi di beberapa wilayah utara Inggris sebagai sinonim slang untuk "sandwich", terutama mengacu pada jenis roti lapis tertentu termasuk butty chip, bacon butty , atau sausage butty, meskipun beberapa orang di Inggris utara membuat perbedaan bahwa butty dibuat dengan menggunakan irisan mentega tunggal, dilipat lebih dari sekedar dipotong. "Sarnie" adalah bahasa sehari-hari yang sama. Demikian juga, kata sanger digunakan untuk roti lapis dalam dialek Skotlandia. Kata bahasa Inggris sehari-hari dapat merujuk ke sandwich atau makanan ringan, terutama yang mencakup roti lapis. Misalnya, ungkapan yang dimaksud adalah roti lapis selai (jam sandwich)[22].

Pembuatan awal[sunting | sunting sumber]

Roti lapis kemasan pertama yang telah dibuat sebelumnya dijual oleh Marks & Spencer pada tahun 1980[23]. Mereka sangat populer, jadi eksperimen kecil yang melibatkan lima toko dengan cepat tumbuh untuk mencakup lebih dari seratus toko. Dalam setahun, toko tersebut mencari cara untuk memproduksi roti lapis dalam skala industri[23].

Pada tahun 2017, industri roti lapis membuat dan menjual roti lapis total seharga £ 8 miliar di Inggris saja[23].

Variasi[sunting | sunting sumber]

Berikut beberapa nama-nama roti lapis yang populer dari Amerika Serikat, Inggris, hingga beberapa negara lain yang populer saat ini[24]:


Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Abelson, Jenn (10 November 2006). "Arguments spread thick". The Boston Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-07. Diakses tanggal 27 Mei 2009. (subscription required (help)). 
  2. ^ "sandwich". Merriam-Webster. Merriam-Webster, Incorporated. Diakses tanggal 29 Maret 2012. 
  3. ^ Foundations of Restaurant Management & Culinary Arts Level Two. Pearson. 2011. hlm. 53. ISBN 978-0-13-138022-6. 
  4. ^ Foundations of Restaurant Management & Cullinary Arts Level Two. Pearson. 2011. hlm. 53. ISBN 978-0-13-138022-6. 
  5. ^ Becoming a Foodservice professional Year 1. National Restaurant Association Educational Foundation. 1999. hlm. 306. ISBN 1-883904-87-0. 
  6. ^ a b c d What's Cooking America, Sandwiches, History of Sandwiches. 2 February 2007.
  7. ^ a b "Sandwich celebrates 250th anniversary of the sandwich". BBC News Online. 12 Mei 2012. Diakses tanggal 18 Mei 2012. 
  8. ^ Marks, Kathy (17 Mei 1997). "BLT: British, lousy and tasteless". The Independent (London). 
  9. ^ Bavli Pesachim 115a; See also Passover Hagadah
  10. ^ Meads, Chris (2001). Banquets set forth: banqueting in English Renaissance drama. Manchester University Press. hlm. 47. ISBN 0-7190-5567-9. 
  11. ^ Ray, Observations topographical, moral, & physiological; made in a journey through part of the Low Countries, Germany, Italy, and France... (vol. I, 1673) quoted in Simon Schama, The Embarrassment of Riches (1987:152).
  12. ^ a b Encyclopedia of Food and Culture, Solomon H. Katz, editor (Charles Scribner's Sons: New York) 2003
  13. ^ Alan Davidson and Tom Jaine (2014). The Oxford Companion to Food. Oxford University Press. hlm. 712. ISBN 978-0199677337. 
  14. ^ The Oxford English Dictionary gives its appearance as 1762.
  15. ^ Grosley, Londres (Neuchatel, 1770) and A Tour to London, or, New observations on England and its inhabitants, translated from the French by Thomas Nugent (London: Printed for Lockyer Davis) 1772; Hexmasters Faktoider: Sandwich: English quotes from Grosley 1772
  16. ^ White City Shopping Ctr., LP v. PR Rests., LLC, 21 Mass. L. Rep. 565 (Mass. Super. Ct. 2006)
  17. ^ Collado, Asunción López (Januari 1994). Hostelería, curso completo de servicios. Asunción López Collado (dalam bahasa Spanyol). ISBN 978-84-283-2035-1. Diakses tanggal 11 Juli 2010. 
  18. ^ "Consultorio gastronómico". La Verdad Digital S.L. (dalam bahasa spanish). Diakses tanggal 21 Juli 2010. 
  19. ^ The Oxford English Dictionary
  20. ^ Taste Taste: Ice Cream Sandwiches, NYmag.com
  21. ^ Oreo Sandwich Biscuits, Nabiscoworld.com
  22. ^ "Parliamo Scots? - Food". Rampant Scotland. Diakses tanggal 28-11-2016. 
  23. ^ a b c Knight, Sam (2017-11-24). "How the Sandwich Consumed Britain". The Guardian (dalam bahasa British English). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2017-12-04. 
  24. ^ Carlos, Brenda. "Fascinating Facts about the Sandwich". Chefs.com. Diakses tanggal 5 Oktober 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]