Pupuk Iskandar Muda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PT Pupuk Iskandar Muda
IndustriUrea , Amoniak , NPK , Polivit
Didirikan24 Februari 1982
Kantor
pusat
Lhokseumawe, Aceh
Tokoh
kunci
Bambang Rantam Sariwanto (Komut)
Marzuki Daud (Kom.independen)
Budi Santoso Syarif (Dirut)
ProdukPupuk urea
pupuk amoniak
pupuk npk
pupuk polivit
Karyawan
(organik)
(non-organik)
IndukPupuk Indonesia Holding Company
'MariBersamaSatukanHatiMemberiArtiMemakmurkanNegeri'
Kementerian Badan Usaha Milik Negara Republik Indonesia
'Senantiasa Menghadirkan Senyuman Yang Harmonis Ke Seluruh Pelosok Negeri'
badan usaha milik negara
'AKHLAK BUMN Untuk Indonesia'
Anak
usaha
PT Ima Persada
Situs webhttp://www.pim.co.id/ ,
instagram = @pimkamibangga

PT Pupuk Iskandar Muda atau biasa disebut PT PIM adalah anak perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero) yang bergerak di bidang industri kimia khususnya memproduksi pupuk urea , amoniak , NPK dan Polivit. Anak perusahaan PT Pupuk Iskandar Muda adalah PT Ima Persada.

PT PIM merupakan pabrik pupuk skala besar pertama yang dibangun melalui kontraktor nasional PT Rekayasa Industri pada tahun 1982.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

PT PIM berdiri untuk mencukupi kebutuhan pupuk urea di kawasan Indonesia bagian barat, yang sebelumnya kebutuhannya dirintis oleh PT Pusri Palembang. Kapasitas produksi pabrik yaitu 570.000 ton/tahun untuk urea, 386.000 ton/tahun untuk amoniak dan 500.000 ton/tahun untuk NPK.

Saat ini PT PIM memiliki 2 unit pabrik yang memproduksi urea jenis prill (butiran) dan granule (tablet) yang masing-masing berkapasitas sama. PT PIM mempunyai pelabuhan sendiri yang digunakan untuk menyuplai pupuk secara nasional maupun ekspor.

PT PIM berjarak 274 kilometer arah tenggara Banda Aceh atau 335 kilometer arah barat laut Medan, dapat dijangkau melalui darat, laut maupun udara. Terletak di kawasan industri Lhokseumawe tepat di tepi Selat Malaka, salah satu jalur pelayaran terpadat di dunia.

Profil[sunting | sunting sumber]

PT Pupuk Iskandar Muda atau dengan nama lain PT PIM adalah anak perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero) yang bergerak dibidang industri pupuk urea dan industri kimia lainnya, merupakan pabrik pupuk urea pertama di Indonesia yang dibangun oleh putra – putri Indonesia dengan kontraktor nasional PT Rekayasa Industri, sebagai proyek berskala besar pertama yang dipercayakan Pemerintah kepada kontraktor nasional. Didirikan Berdasarkan Akte Notaris Soeleman Ardjasasmita SH No. 54 pada tanggal 24 Februari 1982, dengan nama PT Pupuk Iskandar Muda.

Penetapan lokasi pembangunan pabrik PT PIM di Lhokseumawe – Aceh Utara berdasarkan faktor kesediaan cadangan gas bumi sebagai sumber bahan baku, fasilitas water intake dan adanya sarana pelabuhan sebagai tempat bongkar muat peralatan pabrik, serta letak yang sangat strategis bagi negara tujuan ekspor.

Pembangunan Pabrik PIM-1 selesai tahun 1984 dengan total investasi sebesar US$ 308,4 juta, sedangkan Pabrik PIM-2 selesai dibangun pada tahun 2005 dengan total investasi sebesar US$ 310,2 juta.[2]

Logo PT Pupuk Iskandar Muda
[sunting | sunting sumber]

Makna Bentuk:
[sunting | sunting sumber]

- Bunga Seulanga Adalah bunga pujaan masyarakat Aceh, menggambarkan ciri sekaligus cita-cita seluruh bangsa Indonesia akan kesuburan dan kemakmuran bangsa

- Kelopak Bunga Yang berjumlah lima lembar mengingatkan kita kepada lima dasar falsafah Negara Republik Indonesia, Pancasila

- Pinggiran Bunga Yang berupa garis berirama melambangkan tali persaudaraan yang kuat diantara karyawan dan keluarga besar PT PIM

- Kumpulan Putik dan Benang Sari Yang berbentuk bulatan melambangkan kebulatan tekad, pengabdian, persatuan dan kesatuan dari seluruh karyawan dalam mengembangkan pembangunan yang diberikan Pemerintah kepada perusahaan menuju sasaran

- Kepala Gajah Menggambarkan kebesaran jiwa dalam dinamika pembangunan

- Gajah Putih Mengingatkan kepada sejarah kerajaan Aceh dimasa Sultan Iskandar Muda yang telah memanfaatkan gajah putih demi kemakmuran bangsa

- Sepasang Gading Yang menantang menggambarkan senjata yang sewaktu-waktu dapat digunakan sebagai pertahanan dari gangguan dan ancaman luar

- Dua Puluh Empat Guratan Pada belalai dan dua garis PT PIM dipangkal belalai gajah menggambarkan hari berdirinya PT PIM pada tanggal 24 Pebruari 1982

-Tulisan Pupuk Iskandar Muda Aceh Indonesia Menunjukkan nama perusahaan dan lokasi pabrik

Makna Warna:
[sunting | sunting sumber]

- Hitam Meningkatkan keuletan, katahanan dan ketekunan

- Kuning Melambangkan keagungan cita-cita

- Biru Melambangkan kedalaman berpikir

-Putih Melambangkan kesucian, keluhuran budi dan kejujuran

Pengembangan Bisnis[sunting | sunting sumber]

Arah pengembangan perusahaan ke depan adalah menjadi perusahaan Cluster Petrokimia di Indonesia wilayah Barat dengan melakukan beberapa diversifikasi produk dan usaha secara bertahap dan berkelanjutan dengan mempertimbangkan kebutuhan pelanggan dan ketersediaan bahan baku. Dalam lima tahun ke depan perusahaan akan fokus pada optimalisasi aset untuk menghasilkan produk Urea dan Ammonia yang kompetitif dan mengembangkan pupuk majemuk (NPK), selain itu Perusahaan telah melakukan aksi korporasi dengan melakukan pembelian aset eks PT AAF pada akhir tahun 2018 sehingga Perusahaan akan fokus pada optimalisasi dan komersialisasi lahan industri dan perumahan yang telah menjadi aset PIM.[3]

Proyek NPK 500.000 MTPY[sunting | sunting sumber]

Salah satu rencana jangka panjang Pemerintah di bidang pertanian adalah mencapai kedaulatan pangan. Dengan rencana tersebut, pupuk merupakan salah satu sarana produksi pertanian yang menjadi komoditas strategis dalam mendukung program ketahanan pangan nasional karena dibutuhkan dalam jumlah yang cukup banyak dan sebaran permintaan yang luas. Salah satu pupuk yang dibutuhkan dalam jumlah yang cukup besar adalah Pupuk Majemuk. Terkait dengan hal tersebut maka PIM berencana membangun Pabrik NPK dengan teknologi Chemical Granulation berkapasitas 500.000 MTPY yang direncanakan beroperasi pada pertengahan tahun 2021.[4]

Optimalisasi Pelabuhan[sunting | sunting sumber]

PIM mempunyai pelabuhan existing dengan desain 15.000 DWT dan digunakan untuk penjualan produk baik ke dalam negeri maupun ke luar negeri. Dengan adanya pembangunan Pabrik NPK Chemical maka Perusahaan akan mengembangkan pelabuhan sampai 40.000 DWT sehingga dapat digunaka untuk ekspor dan impor bahan baku serta produk untuk kebutuhan pabrik NPK. Selain itu PIM akan melakukan kerjasama dengan pihak ketiga untuk menggunakan pelabuhan PIM sebagai terminal barang.[5]

Iskandar Muda Industrial Area (IMIA)[sunting | sunting sumber]

Perusahaan telah melakukan aksi korporasi melakukan pembelian aset eks PT AAF pada tahun 2018 sebagai lahan pengembangan dan lahan untuk beberapa industri lainnya sebagai lahan komersil dan telah diresmikan dengan nama Iskandar Muda Industrial Area (IMIA). Aksi korporasi dilaksanakan mengingat lokasi lahan IMIA sangat strategis, berada dalam kawasan ekonomi khusus yang dilengkapi dengan fasilitas pergudangan, pelabuhan dan berbatasan langsung dengan lokasi PIM sehingga rencana pengembangan dapat diintegrasikan secara langsung. Pada lahan industri nantinya akan dilaksanakan beberapa pengembangan usaha seperti reaktivasi pabrik H2O2, reaktivasi unit Water Treatment Plant (WTP), dan pembangunan infrastruktur jaringan utilitas sehingga dapat menarik minat investor untuk berinvestasi di lahan industri.[6]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ antaranews.com (2020-11-06). "Pupuk Iskandar Muda raih "The Best Marketing Development"". Antara News. Diakses tanggal 2021-07-10. 
  2. ^ "Pupuk Iskandar Muda | Pupuk Indonesia". www.pupuk-indonesia.com. Diakses tanggal 2021-07-10. 
  3. ^ "Ahok Diminta Turun Tangan Atasi Kekosongan Gas Di PT PIM". Diakses tanggal 2021-07-10. 
  4. ^ idxchannel. "Pupuk Iskandar Muda Salurkan Urea Bersubsidi 367.415 Ton di 2021". IDX Channel. Diakses tanggal 2021-07-10. 
  5. ^ Agency, ANTARA News. "Pabrik kembali beroperasi, PIM jamin ketersediaan pupuk bersubsidi - ANTARA News Aceh". Antara News. Diakses tanggal 2021-07-10. 
  6. ^ "Profil Bisnis". PIM (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-10.