Bahtera Adhiguna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
PT Pelayaran Bahtera Adhiguna
Sebelumnya
PN Tundabara (1961-1966)
Perseroan terbatas
IndustriPelayaran
Didirikan30 Desember 1971; 50 tahun lalu (1971-12-30)
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Ruly Firmansyah[1]
(Direktur Utama)
S. Sugeng Wardoyo[2]
(Komisaris Utama)
Jasa
  • Pengangkutan batubara
  • Keagenan kapal
  • Manajemen jetty
PendapatanRp 1,628 triliun (2019)[3]
Rp 127,031 milyar (2019)[3]
Total asetRp 1,761 triliun (2019)[3]
Total ekuitasRp 619,949 milyar (2019)[3]
PemilikPerusahaan Listrik Negara
Karyawan
70 (2019)[3]
Situs webwww.bahteradhiguna.co.id

PT Pelayaran Bahtera Adhiguna atau biasa disingkat menjadi BAg, adalah anak usaha PLN yang berbisnis di bidang pengangkutan batubara. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, perusahaan ini memiliki satu kantor cabang yang terletak di kompleks PLTU Tanjung Jati B di Jepara. Hingga tahun 2020, perusahaan ini mengoperasikan 7 unit kapal motor dan 4 unit kapal tunda beserta tongkangnya.[3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini memulai sejarahnya dengan nama NV Netherlandsch-Indische Steenkolen Handel-Maatschappij (NISHM). Pada tahun 1959, pemerintah Indonesia menasionalisasi perusahaan ini, dan pada tahun 1961, nama perusahaan ini diubah menjadi PN Tundabara.[5] Pada tanggal 17 Maret 1971, nama perusahaan ini diubah menjadi "PN Pelayaran Bahtera Adhiguna",[6] dan pada tanggal 9 Juli 1971, status perusahaan ini diubah menjadi persero.[7] Pada tahun 2011, pemerintah menyerahkan mayoritas saham perusahaan ini ke PLN.[8][9] Pada tahun 2014, perusahaan ini mulai mengoperasikan KM Intan Baruna. Pada tahun 2015, perusahaan ini mulai mengoperasikan KM Arimbi Baruna, TB Srikandi Baruna 2001, TB Srikandi Baruna 2002, BG Baruna Power 3001, dan BG Baruna Power 3002. Pada tahun 2016, perusahaan ini meneken kontrak angkutan batubara dengan PT PLN Batubara dan PT Maritim Barito Perkasa. Pada tahun 2018, perusahaan ini membangun gedung baru untuk kantor cabang di Jepara. Pada tahun 2019, perusahaan ini mulai mengoperasikan KM Malahayati Baruna.[4][3]

Armada[sunting | sunting sumber]

Bahtera Adhiguna memiliki 7 armada kapal (vessel) dan 4 set Tug and Barge, antara lain:

  1. KM Adhiguna Tarahan
  2. KM Kartini Baruna
  3. KM Sartika Baruna
  4. KM Arimbi Baruna
  5. KM Intan Baruna
  6. KM Malahayati Baruna
  7. KM Rasuna Baruna

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Dewan Direksi". PT Pelayaran Bahtera Adhiguna. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  2. ^ "Dewan Komisaris". PT Pelayaran Bahtera Adhiguna. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  3. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2019" (PDF). PT Pelayaran Bahtera Adhiguna. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  4. ^ a b "Sejarah Perusahaan". PT Pelayaran Bahtera Adhiguna. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  5. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 110 tahun 1961" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  6. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 15 tahun 1971" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  7. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 35 tahun 1971" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  8. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 20 tahun 2011" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 16 Desember 2021. 
  9. ^ PLN Akuisisi PT Pelayaran Bahtera Adhiguna

[1]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]