Wijaya Karya Bitumen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PT Wijaya Karya Bitumen
Sebelumnya
PT Sarana Karya (Persero)
Perseroan terbatas
IndustriAspal
Didirikan1 September 1984; 37 tahun lalu (1984-09-01)
Kantor
pusat
Kabupaten Buton, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Bambang Dwi Wijayanto[1]
(Direktur Utama)
Rosman Pria Utama[1]
(Komisaris Utama)
Produk
  • Asbuton Soft Rock
  • Asbuton Hard Rock
  • Asbuton Active Filler
  • Buton Asphalt Pre Blend
  • Buton Asphalt Full Extraction PG 70
MerekBitumen Indonesia
Jasa
  • Pertambangan aspal
  • Pengolahan aspal
  • Perdagangan aspal
  • Jasa pengaspalan
PendapatanRp 279,946 milyar (2020)[2]
Rp 3,222 milyar (2020)[2]
Total asetRp 443,666 milyar (2020)[2]
Total ekuitasRp 185,663 milyar (2020)[2]
PemilikWijaya Karya
Karyawan
200 (2020)[2]
Anak
usaha
PT Wijaya Karya Aspal
Situs webwww.wikabitumen.co.id

PT Wijaya Karya Bitumen atau biasa disingkat menjadi Wika Bitumen adalah anak perusahaan Wijaya Karya yang bergerak di bidang pengolahan aspal. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, perusahaan ini juga memiliki kantor perwakilan di Jakarta dan Bau-bau.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah asbuton telah dimulai sejak zaman penjajahan Belanda, yakni dengan ditemukannya cadangan aspal alam di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara, pada tahun 1924 oleh seorang geolog Belanda bernama W.H. Hetzel. Pada tanggal 21 Oktober 1924, konsesi penambangan aspal Buton selama 30 tahun pun diberikan kepada seorang pengusaha Belanda bernama A. Volker. Pada tahun 1926, pengusahaan pertambangan aspal Buton dilanjutkan oleh NV Mijnbouw en Cultuur Maschappij Buton (MMB). Penambangan aspal Buton dilakukan secara terbuka di Lawele dan Kabungka. Batuan aspal Buton lalu dikirim ke pelabuhan di Banabungi dan Lawele untuk kemudian dikirim ke dalam dan luar Indonesia. Pada tanggal 21 Oktober 1954, pengusahaan pertambangan aspal Buton dilanjutkan oleh Jawatan Jalan dan Jembatan dari Kementerian Pekerjaan Umum. Pada tanggal 12 Mei 1961, pemerintah resmi memisahkan Bagian Butas dari Direktorat Jalan dan Jembatan untuk membentuk Perusahaan Aspal Negara (PAN).[3] Pada tanggal 30 Januari 1984, berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 1984, status PAN resmi diubah menjadi persero, dengan nama PT Sarana Karya (Persero) mulai tanggal 1 September 1984.

Logo Sarana Karya

Pada tanggal 24 Desember 2013, Pemerintah Indonesia resmi menjual seluruh saham perusahaan ini ke Wijaya Karya.[4] Penjualan tersebut akhirnya selesai pada tanggal 30 Desember 2013, dan perusahaan inipun resmi menjadi anak usaha Wijaya Karya. Melalui akuisisi tersebut, perusahaan ini rencananya dikembangkan untuk dapat mengolah Asbuton menjadi produk bitumen bernilai tambah tinggi, yang dapat digunakan sebagai bahan untuk infrastruktur jalan serta bahan penunjang industri lainnya. Pada tahun 2014, nama perusahaan ini resmi diubah menjadi "PT Wijaya Karya Bitumen". Pada tahun 2017, perusahaan ini mendirikan anak usaha yang diberi nama Wijaya Karya Aspal, agar dapat lebih fokus mengelola aktivitas pertambangan di Kabungka. Perusahaan ini bertekad mulai mengekspor asbuton murni (yang setara dengan aspal minyak) pada tahun 2024, dengan mengembangkan pabrik ekstraksi. Pada tahun 2019, untuk pertama kalinya, perusahaan ini berhasil memproduksi aspal ekstraksi di pabrik ekstraksi mininya yang berkapasitas 2.000 ton per tahun, serta melakukan uji gelar di jalan poros Maros, Sulawesi Selatan.[2][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Komisaris & Direksi". Wijaya Karya Bitumen. Diakses tanggal 6 Oktober 2021. 
  2. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2020" (PDF). Wijaya Karya Bitumen. Diakses tanggal 6 Oktober 2021. 
  3. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 195 tahun 1961" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 6 Oktober 2021. 
  4. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 91 tahun 2013" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 6 Oktober 2021. 
  5. ^ "Tentang Perusahaan". Wijaya Karya Bitumen. Diakses tanggal 6 Oktober 2021.