Perang Salib Ketujuh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Perang Salib Ketujuh
Bagian dari Perang Salib
Seventh crusade.jpg
Louis IX saat Perang Salib Ketujuh.
Tanggal 1248–1254
Lokasi Mansura, Mesir
Hasil Kemenangan mutlak kaum Muslim
Perubahan
wilayah
Tidak ada perubahan signifikan
Pihak yang terlibat


Komandan
Louis IX  #
Alphonse
Carlo I
Robert I -
Guillaume de Sonnac -
Renaud de Vichiers -
As-Salih Ayyub
Shajar al-Durr
Faris ad-Din Aktai
Saif ad-Din Al-Qutuz
Fakhr-ad-Din Yussuf -
Izz al-Din Aybak
Baibars[1]
Kekuatan
15.000 orang[2]
  • 2.400-2.800 ksatria
  • 5.000 pemanah
Tidak diketahui
Korban
Hampir seluruh pasukan ditumpas Sedikit

Perang Salib Ketujuh merupakan suatu perang salib yang dipimpin oleh Louis IX dari Perancis dari tahun 1248 sampai 1254. Sekitar 800.000 bezant (mata uang emas pada abad pertengahan) dibayarkan sebagai uang tebusan untuk Raja Louis. Ia dikalahkan dan ditangkap pasukan Mesir yang dipimpin oleh Sultan Ayyubiyyah Turanshah yang dididukung kaum Mamluk dari Bahri yang dipimpin oleh Faris ad-Din Aktai, Baibars al-Bunduqdari, Saif ad-Din Al-Qutuz, Izz al-Din Aybak, dan al-Mansur Qalawun.[3][4][5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1244 kaum Khwarezmia, yang baru saja tersingkir dari wilayahnya akibat invasi bangsa Mongol, merebut Yerusalem dalam perjalanan mereka untuk menjalin aliansi dengan kaum Mamluk Mesir. Hal ini menyebabkan Yerusalem kembali berada dalam kendali kaum Muslim, tetapi kejatuhan Yerusalem kali ini bukan lagi suatu peristiwa kehancuran bagi kaum Kristen Eropa yang telah menyaksikan kota tersebut berulang kali beralih dari kendali kaum Kristen kepada kaum Muslim selama dua abad terakhir. Kali ini, meskipun ada seruan dari Paus pada saat itu, tampaknya tidak ada antusiasme di kalangan luas untuk memulai suatu perang salib baru. Di Eropa juga terdapat banyak konflik yang mencegah para pemimpinnya untuk ambil bagian dalam Perang Salib.

Perjalanan pasukan Perang Salib Ketujuh menuju Yerusalem

Pergulatan seputar kekaisaran-kepausan masih masih terjadi di antara Paus Innosensius IV dan Friedrich II, Kaisar Romawi Suci. Friedrich telah menangkap dan memenjarakan para klerus dalam perjalanan mereka menuju Konsili Lyon I, dan pada tahun 1245 ia secara resmi diturunkan dari takhtanya oleh sang paus. Sebelumnya Paus Gregorius IX juga telah menawarkan singgasana Jerman tersebut kepada saudara Raja Louis, yaitu Comte Robert dari Artois, tetapi Louis menolaknya. Dengan demikian Kaisar Romawi Suci tidak berada dalam posisi untuk melangsungkan perang salib. Béla IV dari Hongaria saat itu sedang membangun kembali kerajaannya dari awal setelah kehancuran akibat invasi Mongol pada tahun 1241. Henry III dari Inggris masih bergulat dengan Simon de Montfort dan masalah lainnya di Inggris. Pada saat itu Henry dan Louis tidak sedang dalam hubungan terbaik mereka, karena adanya pergulatan antara wangsa Capet-Plantagenet, dan sementara Louis sedang pergi untuk berpartisipasi dalam perang salib, sang raja Inggris menyepakati suatu gencatan senjata dengan janji untuk tidak menyerang tanah Perancis. Louis IX juga telah mengundang Raja Håkon IV dari Norwegia untuk turut serta dalam perang salib, dengan mengirimkan sejarawan Inggris Matthew Paris sebagai utusannya, tetapi tidak berhasil. Satu-satunya orang yang tertarik untuk memulai perang salib yang lain karenanya hanya Louis IX, yang menyatakan niatnya untuk pergi ke Timur pada tahun 1245.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hinson, p.393
  2. ^ J. Riley-Smith, The Crusades: A History, 193
  3. ^ Abu al-Fida
  4. ^ Al-Maqrizi
  5. ^ Ibn Taghri

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

  • Abu al-Fida, The Concise History of Humanity.
  • Al-Maqrizi, Al Selouk Leme'refatt Dewall al-Melouk, Dar al-kotob, 1997. In English: Bohn, Henry G., The Road to Knowledge of the Return of Kings, Chronicles of the Crusades, AMS Press, 1969
  • Ibn Taghri, al-Nujum al-Zahirah Fi Milook Misr wa al-Qahirah, al-Hay'ah al-Misreyah 1968
  • Jean de Joinville, Histoire de Saint Louis, 1309

Sumber tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Keen, Maurice (editor). Medieval Warfare. Oxford University Press, 1999. ISBN 0-19-820639-9
  • Konstam, Angus (2002). Historical Atlas of The Crusades. Thalamus Publishing. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]