Paus berparuh Cuvier

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Paus berparuh Cuvier
Periode Pliosen - saat ini
Ziphius cavirostris Edit the value on Wikidata
Ziphius cavirostris NOAA.jpg
Ilustrasi seekor paus berparuh Cuvier
Cuvier's beaked whale size.svg
Perbandingan ukuran dengan manusia
Status konservasi
Status iucn3.1 LC.svg
Risiko rendah
IUCN23211 Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoArtiodactyla
FamiliZiphiidae
GenusZiphius
SpesiesZiphius cavirostris Edit the value on Wikidata
Cuvier, 1823
Diversitas
Sekitar 10-15 spesies di lautan dunia
Tata nama
Sinonim taksonZiphius cavirostris
Distribusi
Cetacea range map Cuvier's Beaked Whale.PNG
Edit the value on Wikidata

Paus berparuh Cuvier atau paus paruh angsa (Ziphius cavirostris), satu-satunya anggota genus Ziphius, adalah yang paling banyak tersebar dari semua paus berparuh.[1] Spesies ini memegang rekor mamalia untuk penyelaman terdalam (2.992 m 9.816 kaki) di bawah permukaan laut, dan penyelaman terlama (222 menit). Ini adalah salah satu paus yang sering kali terdampar, meskipun lebih menyukai perairan pelagis yang dalam, biasanya lebih dalam dari 1.000 m (3.300 kaki). Paus ini, bersama dengan paus berparuh lainnya banyak dikira orang sebagai lumba-lumba, padahal mereka adalah paus

Nama spesies berasal dari bahasa Yunani xiphos, "pedang", dan Latin cavus, "berlubang" dan mimbar, "paruh", mengacu pada lekukan di kepala di depan lubang sembur.

Sejarah Penemuan[sunting | sunting sumber]

Ahli anatomi Prancis, Georges Cuvier, dalam risalahnya Sur les Ossements Fossiles (1823), pertama kali mendeskripsikan spesies tersebut berdasarkan tengkorak yang tidak sempurna dari pantai Mediterania di Prancis. Itu telah diperoleh oleh M. Raymond Gorsse di departemen Bouches-du-Rhône, dekat Fos, pada tahun 1804 dari seorang penduduk setempat yang menemukannya di pantai tahun sebelumnya. Cuvier menamakannya Ziphius cavirostris, nama spesifik yang diambil dari bahasa Latin cavus untuk "hollow" atau "cekung", mengacu pada cekungan dalam (cekungan pranikah) di tengkorak, ciri diagnostik spesies. Cuvier percaya itu mewakili sisa-sisa spesies yang punah. Ahli zoologi tidak menyadari sifat spesies yang masih ada sampai tahun 1850, ketika Paul Gervais membandingkan jenis spesimen dengan yang lain yang terdampar di Aresquiès, Hérault, pada bulan Mei tahun yang sama, dan menemukan keduanya identik. Tidak ada hubungan antara paus berparuh Cuvier dan mitos Ziphius, atau "Burung Hantu Air", makhluk dalam cerita rakyat abad pertengahan yang memiliki ciri-ciri burung hantu dan ikan. Sirip punggungnya dikatakan berbentuk pedang, dan menembus lambung kapal, sedangkan paruhnya dikatakan menyerupai kepala burung hantu.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Tubuh paus berparuh Cuvier kuat dan berbentuk cerutu, mirip dengan paus berparuh lainnya, dan sulit dibedakan dari banyak paus mesoplodon di laut. Panjangnya sekitar 5–7 m dan beratnya 2.500 kg (5.500 lb). Tidak ada perbedaan ukuran yang signifikan terlihat antara jenis kelamin.

Sirip punggungnya melengkung, kecil, dan terletak dua pertiga panjang tubuh di belakang kepala. Siripnya sama-sama kecil dan sempit dan dapat dimasukkan ke dalam saku di dinding bodi, mungkin untuk mencegah hambatan saat berenang. Seperti paus berparuh lainnya, fluke ekor-nya besar dan tidak memiliki lekukan medial seperti yang ditemukan di semua cetacea lainnya. Kepala pendek dengan mimbar kecil yang tidak jelas dan melon miring. Sepasang alur tenggorokan memungkinkan paus untuk memperluas wilayah ini saat menghisap mangsanya.

Paus berparuh Cuvier memiliki paruh pendek dibandingkan dengan spesies lain dalam keluarganya, dengan melon agak bulat, yang berwarna putih atau krem, dan garis putih membentang kembali ke sirip punggung sekitar dua pertiga sepanjang punggung. . Warna tubuh lainnya bervariasi menurut individu: beberapa berwarna abu-abu tua; lainnya berwarna coklat kemerahan. Individu biasanya memiliki bekas luka putih dan bercak yang disebabkan oleh hiu cerutu. Sirip punggung bervariasi dalam bentuk dari segitiga hingga sangat melengkung, sementara kebetulan berukuran sekitar seperempat panjang tubuh. Mereka hidup sekitar 40 tahun.

Cara mencari makan dan makanannya[sunting | sunting sumber]

Paus berparuh Cuvier memakan beberapa spesies cumi-cumi, termasuk dari famili Cranchiidae, Onychoteuthidae, Brachioteuthidae, Enoploteuthidae, Octopoteuthidae, dan Histioteuthidae; mereka juga memangsa ikan laut dalam. Pada tahun 2014, para ilmuwan melaporkan bahwa mereka telah menggunakan tag yang terkait dengan satelit untuk melacak paus berparuh Cuvier di lepas pantai California, dan menemukan bahwa hewan tersebut menyelam hingga 2.992 m (9.816 kaki) di bawah permukaan laut, yang mewakili penyelaman terdalam yang pernah didokumentasikan. mamalia apapun. Studi lain, yang diterbitkan pada tahun 2020, melaporkan seekor paus berparuh Cuvier melakukan penyelaman selama 222 menit, yang merupakan penyelaman terlama yang pernah didokumentasikan untuk mamalia manapun. Ilmuwan Nicola Hodgkins mencatat bahwa "waktu penyelaman yang tercatat lebih dari tiga jam kemungkinan tidak biasa, dan sebaliknya hasil dari seseorang yang didorong ke batas absolutnya." Paparan tingkat kebisingan yang tinggi dari sonar militer terdekat kemungkinan besar telah menyebabkan perilaku tidak normal tersebut.

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Beberapa paus Cuvier memiliki sebaran kosmopolitan di perairan lepas pantai yang dalam dari daerah tropis hingga laut yang sejuk dan sedang. Di Pasifik Utara, itu terjadi sejauh utara Aleut dan di Atlantik Utara sejauh utara Kanada Atlantik di barat ke Shetland di timur. Di Belahan Bumi Selatan, itu berlaku sejauh selatan Tierra del Fuego, Afrika Selatan, Australia selatan, Selandia Baru, dan Kepulauan Chatham. Ia juga sering mengunjungi perairan pedalaman seperti Teluk Meksiko dan kemungkinan Laut Karibia dan Mediterania. Populasi Mediterania secara genetik berbeda dari populasi Atlantik Utara.

Paus berparuh Cuvier mungkin salah satu paus berparuh yang paling umum dan berlimpah, dengan populasi di seluruh dunia kemungkinan besar lebih dari 100.000. Diperkirakan 80.000 berada di Pasifik tropis timur, hampir 1.900 di lepas pantai barat Amerika Serikat (tidak termasuk Alaska), dan lebih dari 15.000 di lepas Hawaii.

Pada tahun 2011, seekor paus berparuh Cuvier bisa menyelam hingga 2.992 m, (9.816 kaki) yang merupakan penyelaman terdalam yang pernah tercatat oleh mamalia mana pun. Sangkar tulang rusuk paus ini bisa dilipat untuk mengurangi kantong udara dan mengurangi daya apung.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Grzimek, Bernhard (2003). Hutchins, Michael; Kleiman, Devra G.; Geist, Valerius; et al., ed. Grzimek's Animal Life Encyclopedia, Vol 15, Mammals IV (edisi ke-2nd). Farmington Hills, MI: Gale Group. ISBN 0-7876-5362-4.