Gamis Imam Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gamis Imam Besar seperti yang dibuat oleh the Temple Institute.

Gamis (Ibrani: מְעִילמְעִיל me'il), lengkapnya gamis baju efod (מְעִיל הָאֵפֹוד meil ha-ephod), adalah salah satu bagian pakaian kudus (bigdei kehunah) Imam Besar Israel. Gamis atau jubah yang dijelaskan dalam Keluaran 28:31-35 ini dipakai di sebelah dalam Baju Efod. Seperti semua pakaian imam, harus dibuat oleh pengrajin yang ahli, penuh dengan 'roh keahlian'.[1]

Alkitab Ibrani[sunting | sunting sumber]

Dalam bahasa ibrani kata benda meil terdapat 30 kali dalam Teks Masoret Alkitab Ibrani, dan mengacu tidak hanya untuk gamis atau jubah Imam Besar, tetapi juga setiap jubah yang dikenakan bersama kemeja atau tunik oleh laki-laki berpangkat, seperti jubah yang diberikan oleh Yonatan kepada Daud, atau jubah yang dirobek oleh Ayub dalam keputusasaannya, dan juga jubah luar wanita seperti jubah yang dikenakan oleh putri-putri raja Daud.

Gamis (me'il) itu tanpa lengan, berwarna ungu-biru atau ungu [2] (techelet), disulam satu bagian utuh. Ada bukaan tengah untuk dilewati kepala Imam, ditenun, tidak dipotong atau dirobek (Keluaran 28:32). Ujung bawah pakaian itu dikelilingi dengan lonceng emas kecil bergantian dengan bentuk buah delima jumbai biru (biru kehijauan), kain ungu dan kain wol kirmizi (Keluaran 28:33-34).

Lonceng emas adalah keharusan, dan harus berdenting ketika Imam Besar masuk ke Ruang Mahakudus pada Hari Raya Pendamaian, supaya ia jangan mati (Keluaran 28:35).

Komentar rabinik[sunting | sunting sumber]

Rashi menyimpulkan hukum untuk semua jubah imam: "Dari satu negatif dapat berasal positif: jika dia memakai semuanya ia tidak akan bertanggung jawab atas kematian; dengan demikian, jika ia masuk dengan pakaian kurang lengkap ia bertanggung jawab atas kematian di tangan Surga."[3] Maimonides juga menulis aturan demikian.[4]

Menurut Talmud, mengenakan gamis imam merupakan pendamaian untuk dosa dari kejahatan berbicara bani Israel (B.Zevachim 88b).

Dalam pengajaran tradisional para Rabi, masing-masing pakaian imam ini dimaksudkan untuk menebus dosa tertentu pada bagian dari bani Israel. Orang bijak terkemuka Rashi menunjukkan dalam komentarnya pada Talmud bahwa gamis itu dibuat untuk menebus dosa dari kejahatan lidah, berbicara buruk tentang orang lain. Ketika Imam Besar berjalan dengan pakaian lengkap, suara lonceng yang ribut mengumumkan kehadirannya, dan karena suara itu terpancar dari gamis, berfungsi sebagai pengingat bagi orang-orang untuk menahan diri dari gosip. Talmud juga menyatakan bahwa jumbai di antara masing-masing lonceng pada jubah itu dibuat dari tiga bahan: ungu muda, ungu, dan kain merah tua wol. Tiga bahan ini berarti untuk tiga orang yang terluka ketika lashon hara ("kejahatan lidah") diucapkan: pembicara, pendengar, dan orang yang dibicarakan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keluaran 28:3
  2. ^ Hirsch, Emil G.; Levias, Caspar (1905), "Color", Jewish Encyclopedia, IV, New York: Funk and Wagnals, hlm. 177, diakses tanggal 2008-02-24 
  3. ^ Rabbi Shlomo Yitzhaqi, Commentary on the Babylonian Talmud, 28:35. Rashi's sources are Sanhedrin 83a and Zevachim 17b.
  4. ^ Moses Maimonides, Laws of the Sanctuary Vessels 10:4.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]