Tutup dada Imam Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Replika keramik tutup dada Imam Besar

Tutup dada (Ibrani: חֹשֶׁן ẖošen) Imam Israel adalah suatu tutup dada kudus yang dipakai oleh Imam Besar Israel, menurut Kitab Keluaran. Menurut catatan Alkitab, tutup dada ini lengkapya disebut "tutup dada pernyataan keputusan" (breastplate of judgment), karena Urim dan Tumim ditempatkan di dalamnya. Batu-batu khusus ini sewaktu-waktu digunakan untuk mengetahui kehendak Allah dalam situasi tertentu (lihat Keluaran 28:30). Perlu dicatat bahwa penggunaan batu-batu ini tidak selalu menentukan kehendak Allah (lihat 1 Samuel 28:6)[1][Note 1]

Alkitab Ibrani[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi tutup dada Imam Israel

Menurut keterangan dalam Kitab Keluaran, tutup dada ini melekat pada baju efod dengan rantai/tali emas diikat dengan gelang emas pada tali bahu baju efod itu, dan dengan pita biru yang diikat dengan gelang emas pada sabuk baju efod.[3] Gambaran Alkitab menyatakan bahwa tutup dada juga harus dibuat dari bahan yang sama seperti baju Efod—bordir 3 warna dicelup kain wol dan linen—dan itu menjadi ⅓ hasta persegi, dua lapisan tebalnya, dan dengan empat baris dari tiga terukir permata tertanam dalam pengaturan emas di atasnya, satu pengaturan untuk masing-masing batu. keterangan Yang menyatakan bahwa alun-alun dada dapat terbentuk dari satu potongan persegi dari kain—⅓ dari satu hasta dengan ⅔ dari satu hasta, dilipat sehingga membentuk sebuah kantong berisi Urim dan Tumim.

Istilah Ibrani untuk tutup dada, חֹשֶׁן (ḥōšen), tampaknya nama dari penampilannya, mungkin berasal dari sumber yang sama seperti Bahasa Arab حسن (ḥasuna), yang berarti "untuk menjadi cantik". Sarjana Jerman abad ke-19 August Dillmann berpikir bahwa lebih mungkin kata itu diturunkan dari kata Ibrani חֹצֶן (ḥōṣen), yang berarti "lipat", yang berkaitan dengan fungsinya.[4]

Menurut Talmud, pemakaian Hoshen menebus dosa kesalahan penghakiman bagi bani Israel.[5]

Batu permata[sunting | sunting sumber]

Konsep artis mengenai Imam Besar Israel mengenakan "tutup dada" (hoshen) dalam zaman Kerajaan Yehuda kuno.

Ada dua belas permata di tutup dada, menurut menurut Alkitab masing-masing harus dibuat dari batu mineral tertentu, tidak satupun dari mereka sama seperti yang lain, dan masing-masing mewakili suku tertentu, yang namanya akan tertulis di batu. Menurut tradisi rabinik, nama-nama kedua belas suku-suku yang terukir pada batu-batu dengan apa yang disebut dalam bahasa Ibrani: שמיר = shamir, yang, menurut Rashi, adalah makhluk kecil dan langka yang bisa memotong melalui permukaan paling keras,[6] tetapi menurut Rabbi David Kimhi dan Rabbi Jonah ibn Janah, adalah sebuah batu yang lebih kuat dari besi (mungkin batu Naxian).[7][8] Kata ini memiliki padanan di dalam bahasa Yunani, σμήρις (smeris).[9]

Ada pemandangan yang berbeda di Literatur Rabinik untuk urutan nama-nama; Targum Yerushalmi, misalnya, berpendapat bahwa nama-nama yang muncul sesuai urutan kelahiran mereka. Maimonides menjelaskan batu permata yang tersusun dalam empat baris, mengatakan bahwa pada awalnya pada batu milik Reuben juga terukir nama-nama dari Abraham, Ishak dan Yakub, pada batu terakhir milik Benjamin juga terukir kata-kata, suku-suku dari Allah;[10] Penulis Kabala seperti Hizkia ben Manoah dan Bahya ben Asher berpendapat bahwa hanya enam huruf dari nama masing-masing hadir pada setiap batu, bersama-sama dengan beberapa huruf dari nama-nama dari Abraham, Ishak, atau Yakub, atau dari kalimat [ini adalah] suku-suku Jeshurun, sehingga ada 72 surat secara total (72 menjadi jumlah yang sangat signifikan dalam pemikiran Kabbalah).

Ada juga urutan yang berbeda untuk nama-nama yang tertulis pada dua "onyx" batu, dilakukan pada Imam Tinggi bahu. Salah satu pendapat mengemukakan bahwa nama-nama kedua belas suku yang disusun dalam kelompok-kelompok setelah ibu mereka: Lea enam anak laki-laki sejajar satu sama lain pada satu batu, dengan Yehuda menuju daftar ini, diikuti oleh Rachel anak-anak dengan nama-nama selir' anak-anak sela antara dua anak laki-laki dari Rachel.[11]

Sayangnya, makna dari nama-nama ibrani untuk mineral, yang diberikan oleh teks masoret, yang tidak jelas, dan meskipun yunani nama mereka dalam Septuaginta lebih jelas, beberapa ahli percaya bahwa hal itu tidak dapat sepenuhnya diandalkan untuk hal ini karena dada itu berhenti di gunakan oleh waktu Septuaginta yang dibuat, dan beberapa nama yunani untuk berbagai permata telah berubah makna antara era klasik dan zaman modern. Namun, meskipun klasik kerabian literatur yang berpendapat bahwa nama-nama yang tertulis menggunakan Shamir worm karena baik pahat atau cat atau tinta yang diperbolehkan untuk menandai mereka,[12][13] lebih naturalistik dengan pendekatan menunjukkan bahwa perhiasan harus memiliki relatif kekerasan yang rendah supaya bisa terukir di atas, dan oleh karena itu hal ini memberikan tambahan petunjuk untuk identitas mineral. lain-Lain menunjukkan bahwa mereka yang terukir dengan emery, yang memiliki properti yang sama dari berlian yang digunakan dalam memotong batu-batu lain dan yang disebut dalam bahasa yunani σμήρις (smeris).

Penjelasan makna simbolis dari perhiasan yang dihasilkan banyak baik Yahudi dan Kristen menulis, dan merupakan komponen pokok dari tradisi lapidaries atau buku-buku tentang Gemologi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The high priest also wears the breastplate, apron, upper garment, and frontlet (M. Yoma 7:5A—C). ... The breastplate would atone for those who pervert justice: 'And you shall put in the breastplate of judgment the Urim and the Thummim'"[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jewish Encyclopedia
  2. ^ Neusner & Sonn (1999), hlm. 156
  3. ^ Keluaran 28:15-19
  4. ^ Cheyne & Black (1899): Di. menolak kemungkinan kata ini diturunkan dari akar kata ḥasuna, 'menjadi indah,' dan lebih cenderung menghubungkannya dengan חֹצֶן, sinus atau 'fold' in which something is carried; cp. Ewald, Alterth. 390."
  5. ^ (B. Zevachim 88b)
  6. ^ Sifrey ṭrey ʻaṡar mefurashim, ed. Joseph Johlson, Karlsruhe 1827, s.v. Rashi on Zechariah 7:12 (Hebrew), p. 174b
  7. ^ David Kimhi, Sefer HaShorashim (Michlol, part ii), Venice 1547 (Hebrew), on Zechariah 7:12 p. 426-427
  8. ^ Yonah ibn Ǧanāḥ, Sefer Shorashim (Book of Roots), ed. Dr. A. Berliner, Berlin 1896, s.v. שמר (Hebrew), who explains the word by its Judeo-Arabic name, מאס, meaning, "diamond."
  9. ^ Babylonian Talmud, Gittin 68a; cf. Pliny the Elder, Natural History 36:54 (36:51).
  10. ^ Mishne Torah (Code of Jewish Law), Hil. Kelei Ha-Mikdash,9:7.
  11. ^ Babylonian Talmud, Sotah 36a-b.
  12. ^ Babylonian Talmud, Gittin 68a
  13. ^ Babylonian Talmud, Sotah 48b

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Berlin, Brent; Kay, Paul (1969). Basic Color Terms: their Universality and Evolution. University of California Press. ISBN 9780520014428. 
  • Blake, Robert Pierpont; de Vis, H. (1934). Epiphanius de Gemmis: the Old Georgian Version and the Fragments of the Armenian Version. London: Christophers. 
  • Cheyne, Thomas Kelly; Black, J. Sutherland (1899). Encyclopaedia Biblica. 
  • Eichholz, D. E., ed. (1965). Theophrastus: De Lapidibus. Oxford: Clarendon Press. 
  • Faris, Nabih Amin (1938). The Antiquities of South Arabia: being a translation from the Arabic with linguistic, geographic, and historic notes of the eighth book of al-Hamdāni's al-Iklīl. Oxford University Press. 
  • Field, Frederick (1875). Origensis Hexaplorum quæ Supersunt. Oxford. 
  • Gottheil, Richard H., ed. (1908). Bar-Ali Bar 'Alī (Īshō'): The Syriac–Arabic Glosses Periksa nilai |url= (bantuan). Rome: Reale Accademia Nazionale dei Lincei. 
  • Neusner, Jacob; Sonn, Tamara (1999). Comparing Religions through Law: Judaism and Islam. 
  • Walton, Steven A. (2001). "Theophrastus on Lyngurium: medieval and early modern lore from the classical lapidary tradition". Annals of Science. 58 (4): 357–379. doi:10.1080/000337900110041371. PMID 11724065. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]