Tabut Perjanjian direbut orang Filistin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Fresko orang Filistin merebut Tabut Perjanjian  di sinagoga Dura-Europos.

Tabut Perjanjian direbut orang Filistin adalah sebuah episode yang dicatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, yang merupakan bagian sejarah bangsa Israel, di mana Tabut Perjanjian berada dalam kepemilikan orang Filistin, yang telah merebutnya setelah mengalahkan tentara Israel dalam pertempuran Afek di lokasi antara Eben-ezer, tempat orang Israel berkemah, dan Afek (mungkin Antipatris), di mana orang Filistin berkemah.

Narasi Tabut Perjanjian tidak menyebutkan Samuel; Bill Arnold berpendapat bahwa itu adalah "dalam rangka untuk menyatakan kekuatan Tabut Perjanjian Yahweh."[1] Banyak sarjana menempatkan 1 Samuel 4 - 6 bersama-sama dengan 2 Samuel 6 dan percaya bahwa catatan itu mencerminkan sebuah sumber lama yang akhirnya dimasukkan ke dalam riwayat naiknya Daud atau kemudian ke dalam sejarah Deuteronomistik.[2]

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Menurut 1 Samuel 4, sebelum pertempuran Tabut Perjanjian berada di kota kudus kuno, Silo, tapi dibawa keluar oleh orang-orang Israel dengan harapan membawa kemenangan dalam perang. Israel menderita kekalahan yang signifikan; Hofni dan Pinehas, anak-anak Imam besar Eli, tewas, dan tabut dirampas. Berita perampasan tabut itu menjadi kejutan untuk Eli sampai ia terjatuh dari kursinya dan meninggal, sedangkan istri Pinehas yang sedang bersalin ketika dia mendengar berita itu, sebelum meninggal melahirkan Ikabod, dan menamai demikian yang berarti "di mana kemuliaan?" Robert Alter berpendapat bahwa 1 Samuel 4:22 harus diterjemahkan sebagai "Kemuliaan telah diasingkan dari Israel," dan bahwa kisah direbutnya tabut itu oleh orang Filistin adalah salah satu bentuk pengasingan.[3] Petrus Leithart menunjukkan bahwa Israel pantas untuk pergi ke pengasingan, tetapi tabut melakukannya sebagai gantinya: "Yahweh pergi ke pengasingan, mengambil kutukan karena perjanjian dengan umat-Nya, dan sementara di pengasingan Ia berjuang untuk mereka dan mengalahkan para dewa orang Filistin."[4]

Nicolas Poussin, Tulah Ashdod.

1 Samuel 5 dan 6 menggambarkan orang Filistin terpaksa memindahkan Tabut itu ke beberapa bagian dari wilayah mereka, karena munculnya tumor atau wasir ("benjolan") yang menyebabkan penderitaan penduduk di tiap kota yang ditempatinya: Ashdod, kemudian Gat, lalu Ekron. Dalam Septuaginta ditambahkan bahwa "tikus bermunculan di tengah-tengah negeri mereka".[5] Stirrup menunjukkan bahwa "tingkat keparahan hukuman tambah lama tambah meningkat": tumor di Ashdod (ayat 6-8), meluasnya tumor dan kepanikan di Gat, yang telah mengajukan diri untuk mengambil Tabut Perjanjian (ayat 9,10), dan tumor pada orang-orang yang tidak mati dan kepanikan besar di Ekron, yang 'secara sukarela' untuk mengambil Tabut Perjanjian (ayat 10b-12).[6] Teks itu secara eksplisit menganggap tulah itu adalah perbuatan "tangan Yahweh" (1 Samuel 5:6).

Di Ashdod, ketika tabut itu ditempatkan dalam kuil Dagon, patung Dagon ditemukan dalam keadaan bersujud di depan Tabut pada pagi berikutnya. Setelah patung Dagon itu dikembalikan ke tempatnya, lagi-lagi ditemukan bersujud pagi berikutnya, dan kali ini kepala dan tangannya juga patah.

Leithart menunjukkan sejumlah persamaan antara Tulah terhadap orang Filistin akibat tabut itu dan Tulah Mesir dalam Kitab Keluaran. Tabut itu membawa malapetaka, merendahkan dewa-dewa orang Filistin dan dikembalikan penuh dengan harta karun.[7] Pada kenyataannya, para peramal Filistin merujuk pada peristiwa Keluaran dalam 1 Samuel 6:6. Atas saran para peramal bagaimana untuk mengakhiri malapetaka yang menimpa, orang Filistin membuat persembahan rasa bersalah berupa lima tumor emas dan lima tikus emas (mewakili lima penguasa kota orang Filistin). Mereka kemudian menempatkan emas bersama dengan tabut pada suatu kereta gerobak yang ditarik oleh dua ekor sapi, yang langsung menuju Israel dengan tidak ragu-ragu. Tabut itu berhenti di Beth Shemesh (wilayah Israel) sebelum dipindahkan ke rumah yang lebih permanen di Kiryat-Jearim.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bill T. Arnold, "Samuel, Buku" dalam Ruu T. Arnold dan Hugh G. M. Williamson (eds.), Dictionary of the Old Testament: buku-Buku Sejarah (InterVarsity Press, 2005), 867.
  2. ^ K. L. Percikan api, "Tabut Perjanjian" dalam Ruu T. Arnold dan H. G. M. Williamson (eds.), Dictionary of the Old Testament: buku-Buku Sejarah (InterVarsity Press, 2005), 91.
  3. ^ Robert Mengubah, David Story (New York: W. W. Norton, 2000), 26.
  4. ^ Peter Leithart, Anak Saya: Sebuah Eksposisi dari 1 & 2 Samuel (Moscow, Idaho: Canon Press, 2003), 56.
  5. ^ 1 Samuel 5:6 (Brenton Terjemahan Septuaginta)
  6. ^ A. Behel, "'Mengapa Yahweh mengalahkan kami hari ini sebelum orang Filistin?' Pertanyaan bahtera narasi," Tyndale Buletin, 51 [2000], 94.
  7. ^ Peter Leithart, Anak Saya, 57.