Arsitektur Fatimiyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Arsitektur Fatimiyah
Cairo - Islamic district - Al Azhar Mosque and University.JPG
Sayyeda Ruqayya Mashhad.jpgMosquee al-akim le caire 1.jpg
Tunisia223.jpgPorte Grande Mosquée El Mehdi Mahdia.JPG
Dari atas : Masjid al-Azhar, Mausoleum Sayyidah Ruqayyah, Interior Masjid Al-Hakim, interior Masjid Agung Mahdiya, dan Gerbang Masjid Agung Mahdiya.
Informasi
Pencetus Kekhalifahan Fatimiyah
Dipengaruhi Abbasiyah, Bizantium, Mesir Kuno, Koptik, dan tradisi Afrika Utara
Mempengaruhi Arsitektur Islam dan Mamluk
Bidang penggunaan Masjid, mausoleum, kolam air, saluran air, pemandian umum, jembatan, menara pemantau, gerbang, benteng, dan Istana
Tokoh berpengaruh Al-Aziz Billah dan Badr al-Jamali
Spesifikasi
Ciri interior Masjid dengan lorong dan bagian tengahnya dibiarkan terbuka dan dikelilingi arkade, kubah diatas mihrab, ukiran pintu kayu dan dinding, dekorasi plesteran, serta portal yang menonjol dari dinding
Ciri eksterior Lengkungan pintu masuk berbentuk kurung kurawal yang diputar 90 derajat, kubah sudut
Afiliasi agama Islam Syi'ah
Penyebaran Hejaz, Syam, Mesir, Tunisia, Libya Utara, Aljazair, dan Sicilia.
Wikimedia Commons Media yang berkaitan dengan Arsitektur Fatimiyah di Wikimedia Commons
Masjid al-Aqmar, Kairo di 2010

Arsitektur Fatimiyah (Arab: عمارة الفاطيمية‎) adalah suatu gaya arsitektur yang berkembang dalam kekhalifahan Fatimiyah (909–1167 M) di Afrika Utara yang menggabungkan unsur-unsur arsitektur Timur dan Barat, yaitu antara gaya-gaya arsitektur Abbasiyah, Bizantium, Mesir Kuno, Koptik, dan tradisi Afrika Utara. Arsitektur Fatimiyah menghubungkan gaya Arsitektur Islam Awal dengan gaya abad pertengahan Arsitektur Mamluk di Mesir, yang memperkenalkan banyak inovasi.

Kekayaan arsitektur Fatimiyah ditemukan di kota-kota besar Mahdia (921–948), Al-Mansuriya (948–973) dan Kairo (973–1169). Daerah pusat dari aktivitas dan ekspresi arsitektural masa pemerintahan Fatimiyah berada di al-Qahira, bagian kota tua dari Kairo yang terletak di sisi timur Sungai Nil, di mana banyak terdapat bangunan istana, masjid, dan bangunan-bangunan lainnya.[1] Al-Aziz Billah (berkuasa 975–996) umumnya dianggap sebagai pembangun Fatimiyah yang paling giat, dipercaya setidaknya telah membangun tiga belas tengaran utama, antara lain termasuk Istana Emas, Masjid Kairo, benteng, menara pemantau, jembatan, dan pemandian umum.

Para khalifah Fatimiyah bersaing dengan para penguasa Abbasiyah dan Bizantium, dalam hal pembangunan istana mewah. Istana-istana mereka, yang merupakan prestasi arsitektur terbesar mereka, sayangnya hanya diketahui melalui deskripsi tertulis. Beberapa kuburan, masjid, gerbang, dan dinding yang masih tersisa, terutama di Kairo, masih memiliki unsur-unsur asli gaya arsitektur tersebut, walaupun telah dimodifikasi atau dibangun kembali secara besar-besaran pada periode-periode selanjutnya. Contoh arsitektur Fatimiyah yang menonjol antara lain adalah Masjid Agung Mahdiya, Masjid Al-Azhar, Masjid Al-Hakim, Juyushi, dan Lulua dari Kairo.

Meski sangat terpengaruh oleh arsitektur Mesopotamia dan Byzantium, Fatimiyyah telah memperkenalkan atau mengembangkan fitur unik seperti lengkungan kurawal yang berpusat pada empat dan kubah sudut, yang menghubungkan volume interior persegi ke kubah. Masjid mereka mengikuti rencana ruang lorong, di mana halaman tengah dikelilingi oleh arkade dengan atapnya yang biasanya didukung oleh lengkungan kurawal, awalnya bertumpu pada kolom dengan ibu kota Korintus yang rimbun. Mereka biasanya memiliki fitur seperti portal yang menonjol dari dinding, kubah di atas mihrab dan kiblat, dan hiasan fasad dengan prasasti ikonografi, dan dekorasi plesteran. Kayu pintu dan interior bangunan sering diukir dengan halus. Fatimiyah juga membuat perkembangan yang cukup besar menuju bangunan makam. Mashad, sebuah kuil yang memperingati keturunan Nabi Muhammad S.A.W, adalah tipe karakteristik arsitektur Fatimiyah.

Tiga gerbang era Fatimiyah di Kairo, Bab al-Nasr (1087), Bab al-Futuh (1087) dan Bab Zuweila (1092), dibangun di bawah perintah wali Badr al-Jamali (berkuasa 1074–1094), masih bertahan meskipun telah diubah selama berabad-abad. Mereka memiliki ciri-ciri arsitektur Bizantium, dengan sedikit jejak tradisi Islam Timur. Baru-baru ini sebuah gaya "Neo-Fatimiyah" telah muncul,[2] digunakan dalam restorasi atau di masjid Syi'ah modern oleh Dawoodi Bohra, yang mengklaim kontinuitas dari arsitektur Fatimiyah aslinya.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Khilafah Fatimiyah setelah penaklukan Mesir, sekitar 969 M

Kekhalifahan Fatimiyah berawal dari gerakan Syi'ah Ismailiyah yang diluncurkan di Salamiyah, di tepi barat Gurun Suriah, oleh Abd Allah al-Akbar, seorang keturunan Muhammad yang diklaim tujuh generasi, melalui putri nabi, Fatimah. Pada tahun 899 cucunya, untuk dikenal sebagai Abd Allah al-Mahdi, menjadi pemimpin gerakan tersebut. Dia melarikan diri dari musuh-musuhnya ke Sijilmasa di Maroko, di mana dia melakukan dakwah dengan kedok sebagai pedagang. [3] Dia didukung oleh seorang militan bernama Abu Abd Allah al-Shi'i, yang mengorganisir sebuah pemberontakan Berber yang menggulingkan dinasti Aghlabid Tunisia, dan kemudian mengundang al-Mahdi untuk mengambil posisi sebagai imam dan khalifah. Kekaisaran tumbuh termasuk Sisilia dan membentang melintasi Afrika Utara dari Atlantik ke Libya. [4] Khalifah Fatimiyah membangun tiga kota besar, yang mereka tempati secara berurutan: Mahdia (921-948) dan al-Mansuriya (948-973) di Ifriqiya dan Kairo (973-1169) di Mesir.

Ifriqiya[sunting | sunting sumber]

Mahdia adalah kota berdinding yang terletak di semenanjung yang diproyeksikan ke Laut Tengah dari pantai yang sekarang menjadi Tunisia, lalu bagian dari Ifriqiya. [a][5] Pelabuhan Carthaginian Zella pernah menduduki lokasi tersebut. Mahdia didirikan pada tahun 913 oleh Abdullah al-Mahdi Billah, imam Fatimiyah pertama, dan kemudian merupakan pelabuhan dimana serbuan Fatimiyah ke Mesir diluncurkan. Al-Mahdi membangun Masjid Agung Mahdiya, masjid Fatimiyah paling awal, di kota yang baru. [5] Bangunan lain yang didirikan di dekatnya pada saat itu telah lenyap, namun gerbang akses monumental dan portico di utara masjid terpelihara dari struktur aslinya. [6]

Al-Mansuriya, dekat Kairouan, Tunisia, adalah ibu kota Khilafah Khilafah selama kekuasaan para imam Al-Mansur Billah (946-953) dan Al-Mu'izz li-Din Allah (r 953-975). [7] Dibangun antara 946 dan 972, itu adalah kota berdinding melingkar yang memiliki istana yang rumit dikelilingi oleh taman, kolam buatan dan saluran air. [8] Khalifah Al-Mu'izz pindah dari kota ke kota baru al-Qāhira (Kairo) pada tahun 973, namun Al-Mansuriya terus melayani sebagai ibu kota provinsi tersebut. [9] Pada tahun 1057 kapal tersebut ditinggalkan dan dimusnahkan. Setiap benda atau bahan berguna dipulung selama berabad-abad yang diikuti. Saat ini hanya jejak samar yang tersisa. [10]

Mesir[sunting | sunting sumber]

1830 terlihat gerbang Bab al-Nasr, Kairo, dibangun oleh Badr al-Jamali pada tahun 1087

Jenderal Fatimiyah, Jawhar al-Siqilli membangun sebuah kota keraton baru di dekat Fusṭāt saat menaklukkan Mesir pada 969, yang pada awalnya disebut al-Manṣūriyya setelah ibu kota di Tunisia. Ketika Al-Mu'izz tiba pada tahun 973, namanya diubah menjadi al-Qāhira (Kairo). Kota baru memasukkan unsur-unsur desain Al-Mansuriya, meski berbentuk persegi panjang dan bukan bundar. [11] Kedua kota tersebut memiliki masjid bernama al-Azhar setelah putri Nabi, Fatima al-Azhar, dan keduanya memiliki gerbang bernama Bab al-Futuh dan Bab Zuwaila. [4] Kedua kota memiliki dua istana, untuk khalifah dan ahli warisnya, saling berlawanan dan saling berhadapan. [11]

Al-Aziz Billah (955-996) umumnya dianggap sebagai pembangun Fatimiyah yang paling luas. [12] Dibantu sebagian oleh dana yang dihasilkan melalui reformasi pajak ayahnya al-Mu'izz, Al-Aziz dikreditkan dengan setidaknya 13 karya bangunan besar selama masa pemerintahan ini dari tahun 975 sampai kematiannya, termasuk Istana Emas, Masjid Kairo, sebuah benteng, Sebuah menara pemantau, jembatan dan pemandian umum. [12] Ibunya, Durzan, janda al-Mu'izz, juga bertanggung jawab untuk memesan dimulainya proyek pembangunan, terutama di wilayah Qarafa, memesan pembangunan masjid kedua di Kairo, Masjid Jami al-Qarafa, pada 975. [12] Serupa dengan masjid pertama, Masjid Al-Azhar, ada sekitar empat belas gerbang namun kemudian dihancurkan oleh api, hanya menyisakan "mihrab hijau". [12] Durzan juga dikreditkan dengan pemesanan pembangunan Istana Qarafa, pemandian umum, bak, atau kolam renang, dan taman kerajaan dan pompa hidrolik untuk benteng Abu 'l-Ma'lum. [13] Dia juga memerintahkan sebuah sumur untuk dibangun di halaman Masjid Ibn Tulun pada tahun 995, sebuah paviliun yang menghadap ke sungai Nil yang bernama Manazil al-izz, dan mausoleumnya sendiri di Qarafa. [13]

Badr al-Jamali juga seorang pembangun yang terkenal, mensponsori banyak proyek arsitektur dan restorasi negara selama pemerintahannya dari tahun 1074-1094, terutama dengan masjid-masjid, memulihkan menara di Upper Egypt dan membangun masjid di Mesir Bawah. [14] Dia juga membangun banyak gerbang dan benteng di Kairo.

Gaya arsitektur[sunting | sunting sumber]

Pintu masuk Masjid Agung Mahdiya. Pada struktur awal lengkungan ini bulat bukan berbentuk kurawal.

Menurut Ira M. Lapidus, arsitektur publik di bawah Fatimiyah adalah "perpanjangan aspek seremonial istana kerajaan", dan juga dibuat secara rumit. [15] Arsitektur Fatimiyah menggabungkan elemen dekoratif dan arsitektural dari timur dan barat, dan membentang dari periode awal Islam sampai Abad Pertengahan, sehingga sulit untuk dikategorikan. [16] Arsitektur yang dikembangkan sebagai bentuk asli di bawah unsur-unsur yang tergabung dalam Fatimiyah dari Samarra, tempat kekuasaan Abbasiyah, serta ciri-ciri Koptik dan Bizantium. [17] Sebagian besar bangunan awal periode Fatimiyah adalah dari batu bata, meskipun dari abad ke-12 dan seterusnya batu secara bertahap menjadi bahan bangunan utama. [18] Fatimiyah menggabungkan unsur arsitektur timur dan barat, dengan memanfaatkan tradisi Koptik Abbasiyah, Afrika Utara, Yunani dan asli, dan menjembatani antara gaya Islam awal dan arsitektur Abad Pertengahan Mamluk. [19] Kaum Fatimiyah sangat toleran terhadap orang-orang dengan asal etnis dan pandangan religius yang beragam, dan mahir mengeksploitasi kemampuan mereka. [20] Dengan demikian, banyak karya arsitektur Fatimiyah mencerminkan rincian arsitektur yang diimpor dari Suriah Utara dan Mesopotamia, mungkin sebagian karena mereka sering mempekerjakan arsitek dari tempat-tempat ini untuk membangun bangunan mereka. [20] Arsitektur fatimiyah di Mesir menarik dari gaya dan teknik Tulunid sebelumnya, dan menggunakan jenis bahan yang serupa. [21] Sementara juga secara sadar mengikuti konsep arsitektur Abbasiyah, arsitekturnya lebih banyak dipengaruhi oleh budaya Mediterania daripada Iran. [22]

Sementara arsitektur Fatimiyah mengikuti rencana dan estetika tradisional, arsitekturnya berbeda dalam detail arsitektur seperti portal besar beberapa masjid dan fasad mereka yang rumit. [22] Cendekiawan seperti Doğan Kuban menggambarkan arsitektur Fatimiyah sebagai "lebih inventif dalam dekorasi daripada dalam konsep arsitektur yang luas", meskipun ia mengakui bahwa Fatimiyah berkontribusi terhadap gaya masjid yang berbeda. [23] Fatimiyah memperkenalkan atau mengembangkan penggunaan lengkungan kurawal berpusat empat dan squinch muqarnas, sebuah fitur yang menghubungkan alun-alun ke kubah. Squinch muqarnas adalah inovasi yang kompleks. Di dalamnya ceruk ditempatkan di antara dua segmen ceruk, di mana ada ceruk lain. Ada kemungkinan desain ini memiliki inspirasi Iran. Sistem serupa diterapkan pada bangunan jendela. [24] Menurut De Lacy O'Leary, lengkungan sepatu kuda dikembangkan di Mesir di bawah pemerintahan Fatimiyah dan bukan berasal dari Persia seperti yang biasa dipikirkan. [25]

Istana[sunting | sunting sumber]

Istana para khalifah, prestasi arsitektur terbesar mereka, telah hancur dan hanya diketahui dari deskripsi tertulis. [26] Inti aktivitas arsitektural dan ekspresi selama pemerintahan Fatimiyah berada di al-Qahira, di pinggiran kota Kairo di sisi timur Sungai Nil, di mana banyak istana, masjid dan bangunan lainnya dibangun. [1] Khalifah berkompetisi dengan saingan mereka dari kerajaan Abbasiyah dan Bizantium, dan dikenal untuk memanjakan diri dalam melengkapi istana mereka dengan "kemegahan yang luar biasa". [15] Istana-istana memiliki langit-langit emas untuk mendukung langit-langit dan Khalifah biasanya meminta tahta emas yang terbungkus dengan Sebuah tirai yang mirip dengan penguasa Abbasiyah dan Bizantium. [15] Perabotan dan keramik dihias dengan elegan dengan motif burung dan binatang yang dikatakan membawa keberuntungan, dan penggambaran pemburu, dan pemusik dan penari pengadilan yang mencerminkan kegembiraan kehidupan istana Fatimiyah. [27] Air mancur dipasang di istana untuk mendinginkan atmosfer. [15]

Mausoleum[sunting | sunting sumber]

Sayyeda Ruqayya Mashhad di Kairo

Mashad adalah tipe karakteristik bangunan Fatimiyah, sebuah tempat suci yang memperingati keturunan Nabi Muhammad. Makam khalifah Fatimiyah juga diperlakukan sebagai tempat suci. [24] Sebagian besar mashad adalah struktur persegi lurus dengan kubah, namun beberapa makam di Aswan lebih kompleks dan termasuk kamar samping. [22] Selama pemerintahan al-Hafiz (sekitar 1130-1149) beberapa makam dan masjid dibangun kembali untuk menghormati tokoh perempuan terkemuka dalam sejarah Syi'ah. Khalifah juga membangun makam untuk istri dan anak perempuan mereka. [28]

Sebagian besar mausoleum Fatimiyah telah hancur atau telah diubah melalui renovasi kemudian. [19] Mashad al-Juyushi, yang juga disebut Mashad Badr al-Jamali, adalah sebuah pengecualian. Bangunan ini memiliki ruang doa yang ditutupi dengan kubah-kubah silang, dengan kubah yang terletak di atas kolam di depan mihrab. Tempat itu memiliki sebuah halaman dengan sebuah menara persegi yang tinggi. Tidak jelas untuk menghormati siapa mashad tersebut. [19] Dua mashad penting lainnya dari era Fatimiyah di Kairo adalah Sayyida Ruqayya dan Yayha al-Shabib, di pemakaman Fustat. Sayyida Ruqayya, keturunan Ali bin Abi Thalib, tidak pernah mengunjungi Mesir, namun mashad dibangun untuk mengenangnya. Hal ini mirip dengan al-Juyushi, namun dengan kubah yang lebih besar dan bergigi dan dengan hiasan yang elegan. [29]

Masjid[sunting | sunting sumber]

Bentuk dan dekorasi masjid Fatimiyah mencerminkan doktrin Syi'ah dan bahwa masjid-masjid tersebut sering digunakan untuk keperluan seremonial kerajaan. [30] Gaya arsitektur khas masjid Fatimiyah termasuk portal yang menonjol dari dinding, berkubah di atas mihrab dan kiblat, beranda dan teras dengan lengkungan berbentuk memjungkal yang didukung oleh serangkaian kolom, hiasan fasad dengan prasasti ikonografi dan dekorasi plesteran. [31] Masjid-masjid tersebut mengikuti rencana ruang lorong, di mana halaman tengah dikelilingi oleh arkade dengan atapnya yang biasanya didukung oleh lengkungan kurawal, awalnya bertumpu pada kolom dengan ibu kota Korintus. Lengkungan memegang band prasasti, sebuah gaya yang unik untuk arsitektur Fatimiyah. [26] Kolom kemudian sering memiliki modal berbentuk lonceng dengan bentuk yang sama becermin membentuk dasar. Ceruk doa secara arsitektural lebih rumit, dengan fitur seperti kubah atau transept. [26] Arsitek Fatimiyah membangun versi modifikasi ceruk khas Koptik menjungkal dengan kerudung bergalur yang memancar, dan kemudian memperluas konsepnya ke kubah bergalur. [26] Kayu pintu dan interior bangunan sering diukir dengan halus. [16]

Masjid Fatimiyah awal seperti masjid Qarafa tidak memiliki menara masjid. [32] Masjid kemudian dibangun di Mesir dan di Ifriqiya memasukkan menara batu bata, yang mungkin merupakan bagian dari desain asli mereka. Ini berasal dari bentuk awal menara masjid. [33] Menara kemudian berevolusi menjadi bentuk mabkhara (pembakar dupa) yang khas, di mana poros persegi panjang yang lebih rendah menopang bagian oktagon yang ditutup oleh helm bergaris. [26] Hampir semua menara Fatimiyah Kairo hancur akibat gempa bumi pada tahun 1303. [30]

Beberapa masjid "mengapung" terletak di atas toko-toko. [26] Untuk pertama kalinya, fasad masjid sejajar dengan jalan dan dihias secara rumit. Dekorasi itu ada di kayu, plesteran dan batu, termasuk marmer, dengan pola geometris dan bunga serta arabeska yang berasal dari Samarran dan Bizantium. Dekorasi lebih kompleks daripada bentuk Islam sebelumnya dan lebih hati-hati disesuaikan dengan batasan struktural. [26] Arsitektur megah dan dekorasi bangunan Fatimiyah seperti masjid al-Hakim memberikan latar belakang yang mendukung peran ganda khalifah Fatimiyah baik sebagai pemimpin agama maupun politik. [34]

Interior Masjid Agung Mahdiya menunjukkan kolom kembar

Masjid Agung Mahdiya[sunting | sunting sumber]

Masjid Agung Mahdiya dibangun di Mahdia, Tunisia, pada 916 M (303-304 di kalender Islam), dengan platform buatan "direklamasi dari laut" seperti yang disebutkan oleh ahli geografi Andalusia Al-Bakri, setelah berdirinya Kota pada tahun 909 oleh imam Fatimiyah pertama, Abdullah al-Mahdi Billah. [35] Secara internal, Masjid Agung memiliki tata letak yang mirip dengan masjid lain di wilayah ini. Sebuah lorong melintang sejajar dengan dinding kiblat, dengan sembilan gang di sudut kanan ke arah melintang. Dinding kiblat asli dihancurkan oleh erosi laut dan harus dibangun kembali, mengurangi ukuran ruang sholat. [5] Seperti masjid-masjid lain di wilayah ini, orientasi kiblatnya berbeda secara signifikan dari rute lingkaran sejati yang benar ke Mekkah. [36]

Tidak seperti masjid-masjid di Afrika Utara lainnya, Masjid Agung tidak memiliki menara, dan memiliki pintu masuk yang mengesankan. [5] Ini adalah contoh pertama yang diketahui dari teras monumental yang memproyeksikan di sebuah masjid, yang mungkin berasal dari arsitektur bangunan sekuler. [37] Masjid di Ajdabiyain Libya memiliki rencana serupa, meski tidak memiliki pintu masuk monumental yang sama. Seperti masjid Mahdiya, karena alasan ideologis yang sama, masjid Ajdabiya tidak memiliki menara masjid. [38]

Masjid Al-Azhar[sunting | sunting sumber]

Masjid dan Universitas Al Azhar

Masjid Al-Azhar ditugaskan oleh Khalifah Al-Mu'izz li-Din Allah untuk ibu kota Kairo yang baru didirikan. Namanya adalah penghormatan atas nama Fatima Al-Azhar, putri Nabi Muhammad. [39] Jawhar al-Siqilli, komandan tentara Fatimiyah memulai pembangunan masjid pada tahun 970. Masjid ini pertama kali didirikan di kota tersebut. [40][b] Salat pertama diadakan di sana pada tahun 972, dan pada tahun 989, pejabat masjid menyewa 35 ilmuwan, menjadikannya pusat pengajaran teologi Syi'ah. [40] Sebuah wakaf untuk masjid didirikan pada tahun 1009 oleh Khalifah al-Hakim. [31]

Masjid Al-Azhar di Kairo tampaknya memiliki pintu masuk memproyeksikan serupa ke Masjid Agung Mahdiya. [42] Bangunan aslinya memiliki halaman tengah yang terbuka dengan tiga arkade. Tata letaknya mirip dengan masjid Kairouan dan Samarra. Ini memiliki lengkungan bulat di kolom pra-Islam dengan ibu kota Korintus. [40] Ada tiga kubah (indikasi lokasi aula sholat), dua di sudut-sudut tembok kiblat dan satu di atas ceruk doa, dan sebuah menara batu bata kecil di atas pintu masuk utama. Galeri di sekeliling halaman itu memiliki serangkaian kolom dan aula doa, yang memiliki kubah-kubah yang dibangun di atasnya, memiliki lima baris lagi dari lima pilar. [39]

Perubahan kecil dilakukan oleh Khalifah Al-Hakim bi-Amr Allah pada tahun 1009 dan Al-Amir bi-Ahkami l-Lah pada tahun 1125. Khalifah al-Hafiz (1129-1149) membuat perubahan lebih lanjut, menambahkan arkade keempat dengan jurang Lengkungan, dan kubah dengan hiasan plester diukir di depan transept. [43] Sejak itu, masjid tersebut telah diperbesar dan dimodifikasi selama ini. [40] Dari bangunan aslinya tetap kecil selain arkade dan beberapa hiasan plesteran. [43]

Masjid Qarafa[sunting | sunting sumber]

Deskripsi yang luar biasa rinci tentang masjid Qarafa di Kairo, yang dibangun oleh dua wanita bangsawan pada tahun 976, telah ditinggalkan oleh sejarawan al-Quda'i, yang meninggal sekitar 1062-1065. [44] Dia berkata,

Masjid ini memiliki taman yang indah di sebelah baratnya, dan sebuah waduk. Pintu tempat seseorang masuk memiliki mastabas besar. Bagian tengah [masjid] berada di bawah terompet tinggi, yang memiliki lembaran besi di atasnya. [Berjalan] dari pintu sampai ke mihraband maqsurah. Ini memiliki empat belas pintu persegi dari batu bata yang dipanggang. Di depan semua pintu ada deretan lengkungan; Setiap lengkungan terletak pada dua kolom marmer. Ada tiga ṣufūf. [c] [Bagian dalam] diukir dengan lega dan didekorasi dengan warna biru, merah, hijau dan lainnya, dan di tempat-tempat tertentu, dilukis dengan nada seragam. Langit-langit seluruhnya dicat polikrom; Intrados dan extrados arkade yang didukung oleh kolom ditutupi dengan lukisan dengan berbagai warna. [44]

Tampaknya dari gambaran ini, masjid memiliki portal yang diproyeksikan dari dinding, seperti juga Masjid Agung Mahdiya yang dahulu. Dalam hal lain tampaknya telah menyerupai masjid al-Azhar dalam tata ruang, arsitektur dan dekorasi. [44] Meskipun ahli geografi al-Muqaddasi danIbn Hawqal memuji kedua masjid ini, namun tidak meninggalkan deskripsi khusus tentang masjid ini atau masjid lainnya. Jadi, Ibn Hawqal mengatakan hanya itu, "Ini adalah salah satu masjid yang dibedakan oleh kelapangan istananya, keanggunan konstruksi, dan kehalusan langit-langitnya." [32]

Masjid Al-Hakim[sunting | sunting sumber]

Halaman interior Masjid Al-Hakim, Kairo

Masjid Al-Hakim dinamai Imam Al-Hakim bi-Amr Allah (985-1021), khalifah Fatimiyah ketiga yang memerintah di Mesir. Pembangunan masjid dimulai pada tahun 990. [31] Pada 1002-3 Khalifah al-Hakim memerintahkan penyelesaian bangunan. Menara selatan memiliki prasasti dengan namanya dan tanggal 393 (1003). Perubahan yang signifikan dilakukan pada menara pada tahun 1010. Pada awalnya masjid tersebut berada di luar tembok kota, namun ketika Badr al-Jamali membangun kembali tembok, dia menutup area yang lebih luas, dan dinding utara masjid menjadi bagian dari tembok kota batu yang baru. Masjid tersebut rusak parah pada gempa bumi 1303, dan mengalami kerusakan lebih lanjut pada tahun-tahun berikutnya. Pada abad kesembilan belas hancur, namun sejak itu telah direkonstruksi. [45]

Masjid itu berbentuk persegi panjang yang tidak beraturan dengan empat arkade yang mengelilingi halaman. Seperti halnya masjid Ibn Tulun, lengkungannya runcing dan terletak di tiang batu bata. Masjid ini mirip dengan masjid al-Azhar yang memiliki tiga kubah di sepanjang dinding kiblat, satu di setiap sudut dan satu di atas mihrab. Juga seperti al-Azhar, aula shalat disilangkan dengan transept pada sudut kanan ke kiblat. [45] Lorong tengah yang lebar dan tinggi yang mengarah ke ceruk doa ini mengadopsi dari desain masjid Mahdiya. [46] Masjid al-Hakim berbeda dengan masjid al-Azhar dan Ibn Tulun yang memiliki dua menara batu di sudut-sudut fasad batu, yang Memiliki portal memproyeksikan monumental seperti Masjid Mahdiya. [45]

Masjid Kairo lainnya[sunting | sunting sumber]

Masjid Lulua, yang terletak di pemakaman selatan perbukitan Qoqattam, dibangun pada 1015-16 pada masa pemerintahan Khalifah ketiga al-Hakim. Masjid ini dibangun di atas tanjung batu kapur dan awalnya terdiri dari struktur mirip menara tiga lantai yang dibangun di atas rencana persegi panjang. Ini memamerkan aspek khas dari gaya arsitektur Fatimiyah, dengan portal dengan tonjolan kecil, dinding mihrab dan kiblat, beberapa kubah, dan teras berlapis dengan lengkungan tiga atau lengkungan berbentuk kurawal. Masjid ini sebagian runtuh pada tahun 1919, namun kemudian diperbaharui pada tahun 1998 oleh Dawoodi Bohra. [47][48]

Masjid Juyusyi dibangun oleh Badr al-Jamali, "Amir al Juyush" (Panglima Angkatan) Fatimiyah. Masjid tersebut selesai dibangun pada tahun 1085 di bawah naungan Khalifah dan Imam Ma'ad al-Mustansir Billah. Dibangun di atas bukit Mokattam yang akan memastikan pemandangan kota Kairo. [49]

Masjid Aqmar dibangun di bawah wazir al-Ma'mun al-Bata'ihi selama kekhalifahan Imam Al-Amir bi-Ahkami l-Lah. Masjid ini terletak di utara Muizz Street. Hal ini penting untuk fasad, yang rumit dihiasi dengan prasasti dan ukiran geometris. Ini adalah masjid pertama di Kairo yang memiliki dekorasi seperti itu, dan juga yang pertama memiliki fasad yang mengikuti garis jalan, dibangun di sebuah sudut ke ruang ruang lorong persegi panjang yang orientasinya didikte oleh arah kiblat. [50]

Benteng Kairo[sunting | sunting sumber]

Dinding di Kairo antara gerbang Bab al-Nasrand Bab al-Futuh. Pintu gerbang ini dibangun kembali oleh Badr al-Jamali dengan menggunakan batu pada tahun 1087.

Sebuah tembok kota baru dibangun di sekitar Kairo atas perintah wali Badr al-Jamali (1074-1094). Kairo telah berkembang melampaui tembok kota yang asli, dan kota ini menghadapi ancaman dari timur, terutama oleh Turkoman Atsiz ibn Uvaq, komandan tentara Seljuk. Sebenarnya, kubu pertahanan tidak pernah diuji. Tiga gerbang di tembok baru bertahan: Bab al-Nasr (1087), Bab al-Futuh (1087) dan Bab Zuweila (1092). Bab al-Futuh dan Bab Zuweila dibangun di ujung utara dan selatan Muizz Street, poros utama Fatimiyah Kairo. [51]

Al-Jamali, seorang asal Armenia, dikatakan telah mempekerjakan orang-orang Armenia dari utara Mesopotamia dan juga orang-orang Arya di tempat kerjanya yang luas. [51] Setiap gerbang dikatakan dibangun oleh arsitek yang berbeda. [52] Gerbang itu memiliki fitur arsitektural Bizantium, dengan sedikit jejak tradisi Islam. [53] Menurut Maqrīzī, gerbang dibangun oleh tiga biarawan Kristen dari Edessa, yang telah melarikan diri dari Saljūqs. Tidak ada struktur yang masih hidup yang mirip dengan gerbang di dekat Edessa atau di Armenia, namun bukti gaya menunjukkan bahwa asal Bizantium untuk desain itu benar-benar masuk akal. [53]

Al-Jamali lebih memilih batu sebagai media untuk karya bangunannya, memperkenalkan gaya baru ke dalam arsitektur Kairo. [51] Ketiga gerbang itu memiliki menara besar yang dihubungkan oleh dinding tirai di atas jalan setapak. Mereka memperkenalkan fitur arsitektural yang baru ke Mesir termasuk pendukung yang mendukung kubah di atas jalur gerbang Bab al-Futuh dan Bab Zuweila, dan kubah laras yang berpotongan. [51] Penggunaan lengkungan semi-lingkaran dan horizontal, dan kurangnya lengkungan runcing, mewakili keberangkatan dari arsitektur Fatimiyah normal, mungkin diambil dari contoh-contoh Suriah, dan tidak pernah banyak digunakan selama periode Fatimiyah. Penggunaan batu juga mencerminkan selera Suriah. [51]

Jalan masuk melalui masing-masing gerbang sepanjang 20 meter (66 kaki), dan memiliki langit-langit berkubah dengan lubang tersembunyi di langit-langitnya. Bagian bawah masing-masing menara adalah batu padat, sedangkan sepertiga bagian atas memiliki ruang berkubah dengan anak panah. [51] Sebuah fitur yang tidak biasa dari tembok dekat Bab al-Nasr adalah jamban batu yang tampak seperti balkon. [51] Dinding antara Bab al-Nasr dan Bab al-Futuh berisi prasasti teks Alquran dalam karakter Kufi. [54]

Bab al-Futuh[sunting | sunting sumber]

Bab al-Futuh di Kairo 2008

Bab al-Futuh adalah gerbang di dinding utara kota tua, dibangun pada tahun 1087. Ia berdiri di ujung utara Muizz Street. [51] Nama "Futuh" berarti "penaklukan". [55] Pintu gerbang memiliki menara bulat, dengan kedua fasad mereka menggabungkan desain dua garis berukir paralel dengan lingkaran di antara keduanya. Tidak ada lagi penggunaan gaya dekoratif ini yang diketahui, meski menjadi umum pada periode Mamluk. Terdapat kosen berukir di atas lengkungan pintu masuk, dua di antaranya memiliki kepala seekor domba jantan. Ini tampaknya merupakan simbolisme pra-Islam yang bertahan lama. [55] Namun, arabeska Fatimiyah menghiasi kosen.

Bab al-Nasr[sunting | sunting sumber]

Bab al-Nasr adalah gerbang berbenteng besar yang dibangun pada 1087 dengan menara batu persegi. Nama itu berarti "Gerbang Kemenangan". Bagian depan pintu masuk dilintangi silang. Ada dua kubah dangkal di atas tingkat atas menara. Dindingnya dihiasi perisai dan pedang, menunjukan kemungkinan adopsi Byzantine dalam desain. [54] Banyak prasasti Prancis di Bab al-Nasr menunjukkan penggunaan benteng oleh tentara Napoleon, termasuk "Tour Courbin" dan "Tour Julien". [51]

Bab Zuweila[sunting | sunting sumber]

Bab Zuweila (atau Zuwayla) adalah gerbang abad pertengahan yang dibangun pada tahun 1092. Ini adalah gerbang selatan terakhir yang tersisa dari tembok kota Fatimiyah Kairo. [56] Pintu gerbang sekarang ini biasa disebut Bawabet El Metwalli. [57] Namanya berasal dari bab, yang berarti "pintu", dan Zuwayla, nama suku Afrika Utara. Menaranya setengah melingkar. Sisi dalamnya memiliki lengkungan lob sebagai hiasan, motif Afrika Utara diperkenalkan ke Mesir oleh Fatimiyah. Bagian depan ke kanan berisi reses setengah kubah dengan lengkungan berukir elegan di setiap sudut. [53] Gerbang itu besar, dengan berat empat ton. [57] Gerbang hari ini memiliki dua menara, terbuka untuk pengunjung, dari mana daerah dapat dilihat. [58][d] Penambahan dilakukan pada abad ke 15. [59]

Restorasi dan masjid modern[sunting | sunting sumber]

Masjid Lulua, dibangun kembali oleh Dawoodi Bohra dan diperbarui pada tahun 1998

Bangunan-bangunan Fatimiyah telah mengalami banyak renovasi dan restrukturisasi dalam berbagai gaya sejak periode Mamluk awal hingga zaman modern. [60] Masjid Fakahani mencontohkan proses ini. Dibangun pada periode Fatimiyah, baik sebagai masjid yang ditangguhkan (satu dengan toko di bawahnya) atau dengan ruang bawah tanah yang tinggi. [61] Setelah gempa tahun 1302 dibangun kembali. Pada 1440 sebuah cekungan wudhu ditambahkan, dan pada awal periode Ottoman sebuah menara dibangun. [61] Amir Ahmad Katkhuda Mustahfazan al-Kharbutli pada tahun 1735 memerintahkan sebuah rekonstruksi besar, hampir semua bangunan asli diganti dari dua pintu. [61] Pintu berukir halus ini terdaftar sebagai monumen bersejarah pada tahun 1908 oleh panitia konservasi, dan bangunan itu sendiri terdaftar pada tahun 1937. [61][62]

Dawoodi Bohra, sebuah kelompok yang terdiri dari sekitar satu juta orang Syi'ah Ismailiyah yang melacak iman mereka kembali untuk melakukan konversi dari agama Hindu selama masa khalifah Fatimiyah Al-Mustansir Billah (1029-1094), [63] telah terlibat dalam restorasi masjid-masjid Kairo sejak tahun 1970-an. Selain menghormati warisan mereka, tujuan kampanye untuk mengembalikan arsitektur Fatimiyah di Kairo adalah untuk mendorong Ziyaret Ziyaret, sebuah ziarah yang bertujuan untuk meningkatkan kohesi komunitas Bohra secara internasional. [64] Kegiatan ini telah menarik komentar negatif dari para kritikus di Eropa dan Amerika yang percaya bahwa masjid harus dipertahankan dalam keadaan saat ini. [65]

Pada bulan November 1979, buletin pertama Lembaga Pelestarian Sumber Daya Arsitektur Mesir menulis sebuah laporan pedas tentang renovasi Bohras di masjid al-Hakim, dengan mengatakan bahwa "Meskipun metode pembiayaan proyek mereka menarik, arkade beton mereka dapat hanya disesali saja." Namun, ketika masjid dibuka kembali setahun kemudian, The Egyptian Gazette memuji mengenai transformasi bangunan yang rusak, yang dicapai tanpa menggunakan bantuan publik. [66] Restorasi telah mengubah bangunan dari negara bagian mereka secara signifikan. Marmer Helwan telah digunakan secara ekstensif pada permukaan interior dan eksterior, dan prasasti di bagian interior telah disepuh emas. Motif dan desain telah disalin dari satu masjid ke masjid lainnya. Sisi kiblat dari masjid al-Hakim, yang telah diperbaiki secara tidak dapat diperbaiki, digantikan oleh versi marmer dan emas mihrab masjid al-Azhar. [67] Masjid Lu'lu'a, yang dulu merupakan reruntuhan, telah dibangun kembali sebagai bangunan bertingkat tiga yang agak mirip Bab al-Nasr, dengan elemen dekoratif dari al-Aqmar dan al-Hakim. Kisi-kisi perak dan emas sekarang melampirkan makam di masjid dan mausoleum. Lengkungan, terutama dalam kelompok tiga, dianggap "Fatimiyah", terlepas dari bentuknya. Hasilnya adalah apa yang bisa disebut arsitektur "Neo-Fatimiyah", yang sekarang ditemukan di masjid Bohra baru di seluruh dunia. [68] Aga Khan III, pemimpin sekte Ismailiyah, dimakamkan pada tahun 1957 di sebuah mausoleum yang dibangun dengan gaya neo-Fatimiyah ini. [69] Dalam beberapa hal, gaya ini menggabungkan elemen yang jelas dari periode yang berbeda. Semua, kecuali satu menara Fatimiyah, dihancurkan oleh gempa bumi pada tahun 1303, dan kemudian dibangun kembali oleh Mamluk, namun replika menara ini digunakan di masjid-masjid Neo-Fatimiyah. [30]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Al-Aqmar-Living-Testimony-Fatemiyeen [1]
  • al Juyushi: A Vision of the Fatemiyeen [2]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan

  1. ^ Ifriqiya berada di bagian barat kekhalifahan Fatimiyah, mencakup bagian utara kini bagian barat Libya, Tunisia dan Aljazair timur.
  2. ^ Jamaah Masjid Amr ibn al-As adalah masjid tertua di Fustat. Kairo diperluas dan kini termasuk Fustat dengan batas-batasnya.[41]
  3. ^ Suffa / ṣufūf: gapura.[44]
  4. ^ Masjid Sultan al-Muayyad, selesai di 1421, di bangun di samping gerbang Bab Zuweila oleh Sultan al-Muyyad. Ia menghancurkan bagian tembok kota untuk membuat ruangan, dan menempatkan minaret di pintu masuk untuk menandakan bahwa bangunan itu merupakan masjid[59]

Kutipan

  1. ^ a b Jarzombek & Prakash 2011, hlm. 384.
  2. ^ Sanders 2008, hlm. 130.
  3. ^ Yeomans 2006, hlm. 43.
  4. ^ a b Yeomans 2006, hlm. 44.
  5. ^ a b c d Petersen 2002, hlm. 168.
  6. ^ Hadda 2008, hlm. 72–73.
  7. ^ Halm 1996, hlm. 331, 345.
  8. ^ Ruggles 2011, hlm. 120.
  9. ^ Tracy 2000, hlm. 234.
  10. ^ Barrucand & Rammah 2009, hlm. 349.
  11. ^ a b Safran 2000, hlm. 68.
  12. ^ a b c d Cortese & Calderini 2006, hlm. 166.
  13. ^ a b Cortese & Calderini 2006, hlm. 167.
  14. ^ Cortese & Calderini 2006, hlm. 170.
  15. ^ a b c d Lapidus 2002, hlm. 285.
  16. ^ a b Bloom 2008, hlm. 231.
  17. ^ Behrens-Abouseif 1992, hlm. 9.
  18. ^ Fage 1975, hlm. 22.
  19. ^ a b c Petersen 2002, hlm. 45.
  20. ^ a b Daftary 1992, hlm. 254.
  21. ^ Dadoyan & Parsumean-Tatoyean 1997, hlm. 147.
  22. ^ a b c Kuiper 2009, hlm. 164.
  23. ^ Kuban 1974, hlm. 1.
  24. ^ a b Kuiper 2009, hlm. 165.
  25. ^ O'Leary 2001, hlm. 105.
  26. ^ a b c d e f g Behrens-Abouseif 1992, hlm. 10.
  27. ^ Lapidus 2002, hlm. 286.
  28. ^ Cortese & Calderini 2006, hlm. 164.
  29. ^ Petersen 2002, hlm. 45-46.
  30. ^ a b c Sanders 2004, hlm. 141.
  31. ^ a b c Fatimid Mosques in Cairo - MIT.
  32. ^ a b Grabar 1988, hlm. 8.
  33. ^ Gibb et al. 1996, hlm. 50.
  34. ^ The Art of the Fatimid Period.
  35. ^ Hadda 2008, hlm. 72.
  36. ^ Holbrook, Medupe & Urama 2008, hlm. 155.
  37. ^ Ettinghausen 1972, hlm. 58.
  38. ^ Petersen 2002, hlm. 86–87.
  39. ^ a b Fatimad Architecture.
  40. ^ a b c d Behrens-Abouseif 1992, hlm. 58.
  41. ^ Homerin 2001, hlm. 347.
  42. ^ Wijdan 1999, hlm. 142.
  43. ^ a b Behrens-Abouseif 1992, hlm. 59.
  44. ^ a b c d Grabar 1988, hlm. 7.
  45. ^ a b c Behrens-Abouseif 1992, hlm. 63.
  46. ^ Yeomans 2006, hlm. 59.
  47. ^ Masjid al-Lu'lu'a.
  48. ^ Williams 2008, hlm. 128–129.
  49. ^ Saifuddin 2002.
  50. ^ Dunn 2013.
  51. ^ a b c d e f g h i Bab al-Nasr - Archnet.
  52. ^ Petersen 2002, hlm. 89.
  53. ^ a b c Behrens-Abouseif 1992, hlm. 72.
  54. ^ a b Behrens-Abouseif 1992, hlm. 68.
  55. ^ a b Behrens-Abouseif 1992, hlm. 69.
  56. ^ Eyewitness Travel: Egypt, hlm. 103.
  57. ^ a b Hebeishy 2010, hlm. 217.
  58. ^ Firestone 2010, hlm. 136.
  59. ^ a b Hurley & Ennis 2002, hlm. 97.
  60. ^ Sanders 2008, hlm. 122.
  61. ^ a b c d Bloom 2008, hlm. 234–235.
  62. ^ BloomBlair 2009, hlm. 330.
  63. ^ Sanders, hlm. 111.
  64. ^ al Sayyad 2011, hlm. 57.
  65. ^ Sanders 2008, hlm. 117.
  66. ^ Sanders 2008, hlm. 118.
  67. ^ Sanders 2008, hlm. 126.
  68. ^ Sanders 2008, hlm. 127.
  69. ^ Kerr 2008, hlm. 69.

Sumber