Tanaman transgenik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Tanaman transgenik adalah tanaman yang telah disisipi atau memiliki gen asing dari spesies tanaman yang berbeda atau makhluk hidup lainnya.[1][2] Penggabungan gen asing ini bertujuan untuk mendapatkan tanaman dengan sifat-sifat yang diinginkan,[1] misalnya pembuatan tanaman yang tahan suhu tinggi, suhu rendah, kekeringan, resisten terhadap organisme pengganggu tanaman, serta kuantitas dan kualitas yang lebih tinggi dari tanaman alami.[1] Sebagian besar rekayasa atau modifikasi sifat tanaman dilakukan untuk mengatasi kebutuhan pangan penduduk dunia yang semakin meningkat dan juga permasalahan kekurangan gizi manusia[3] sehingga pembuatan tanaman transgenik juga menjadi bagian dari pemuliaan tanaman. Hadirnya tanaman transgenik menimbulkan kontroversi masyarakat dunia karena sebagian masyarakat khawatir apabila tanaman tersebut akan mengganggu keseimbangan lingkungan (ekologi), membahayakan kesehatan manusia, dan memengaruhi perekonomian global.[4][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Daun kacang non-transgenik (atas) dan transgenik yang tahan serangan hama (bawah).

Seleksi genetik untuk pemuliaan tanaman (perbaikan kualitas/sifat tanaman) telah dilakukan sejak tahun 8000 SM ketika praktik pertanian dimulai di Mesopotamia.[6] Secara konvensional, pemuliaan tanaman dilakukan dengan memanfaatkan proses seleksi dan persilangan tanaman.[7] Kedua proses tersebut memakan waktu yang cukup lama dan hasil yang didapat tidak menentu karena bergantung dari mutasi alamiah secara acak.[7] Contoh hasil pemuliaan tanaman konvensional adalah durian montong yang memiliki perbedaan sifat dengan tetuanya, yaitu durian liar.[3] Hal ini dikarenakan manusia telah menyilangkan atau mengawinkan durian liar dengan varietas lain untuk mendapatkan durian dengan sifat unggul seperti durian montong.[3]

Sejarah penemuan tanaman transgenik dimulai pada tahun 1977 ketika bakteri Agrobacterium tumefaciens diketahui dapat mentransfer DNA atau gen yang dimilikinya ke dalam tanaman.[6] Pada tahun 1983, tanaman transgenik pertama, yaitu bunga matahari yang disisipi gen dari buncis (Phaseolus vulgaris) telah berhasil dikembangkan oleh manusia.[6][8] Sejak saat itu, pengembangan tanaman transgenik untuk kebutuhan komersial dan peningkatan tanaman terus dilakukan manusia.[9] Tanaman transgenik pertama yang berhasil diproduksi dan dipasarkan adalah jagung dan kedelai.[9] Keduanya diluncurkan pertama kali di Amerika Serikat pada tahun 1996.[9] Pada tahun 2004, lebih dari 80 juta hektare tanah pertanian di dunia telah ditanami dengan tanaman transgenik dan 56% kedelai di dunia merupakan kedelai transgenik.[7]

Pembuatan tanaman transgenik[sunting | sunting sumber]

Untuk membuat suatu tanaman transgenik, pertama-tama dilakukan identifikasi atau pencarian gen yang akan menghasilkan sifat tertentu (sifat yang diinginkan).[2] Gen yang diinginkan dapat diambil dari tanaman lain, hewan, cendawan, atau bakteri.[10] Setelah gen yang diinginkan didapat maka dilakukan perbanyakan gen yang disebut dengan istilah kloning gen.[11] Pada tahapan kloning gen, DNA asing akan dimasukkan ke dalam vektor kloning (agen pembawa DNA), contohnya plasmid (DNA yang digunakan untuk transfer gen).[12] Kemudian, vektor kloning akan dimasukkan ke dalam bakteri sehingga DNA dapat diperbanyak seiring dengan perkembangbiakan bakteri tersebut.[12] Apabila gen yang diinginkan telah diperbanyak dalam jumlah yang cukup maka akan dilakukan transfer gen asing tersebut ke dalam sel tumbuhan yang berasal dari bagian tertentu, salah satunya adalah bagian daun.[11] Transfer gen ini dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu metode senjata gen, metode transformasi DNA yang diperantarai bakteri Agrobacterium tumefaciens, dan elektroporasi (metode transfer DNA dengan bantuan listrik).[11][13]

  • Metode senjata gen atau penembakan mikro-proyektil.[11] Metode ini sering digunakan pada spesies jagung dan padi.[11] Untuk melakukannya, digunakan senjata yang dapat menembakkan mikro-proyektil berkecepatan tinggi ke dalam sel tanaman.[11] Mikro-proyektil tersebut akan mengantarkan DNA untuk masuk ke dalam sel tanaman.[11] Penggunaan senjata gen memberikan hasil yang bersih dan aman, meskipun ada kemungkinan terjadi kerusakan sel selama penembakan berlangsung.[11]
  • Metode transformasi yang diperantarai oleh Agrobacterium tumefaciens.[14] Bakteri Agrobacterium tumefaciens dapat menginfeksi tanaman secara alami karena memiliki plasmid Ti, suatu vektor (pembawa DNA) untuk menyisipkan gen asing.[14] Di dalam plasmid Ti terdapat gen yang menyandikan sifat virulensi untuk menyebabkan penyakit tanaman tertentu.[14] Gen asing yang ingin dimasukkan ke dalam tanaman dapat disisipkan di dalam plasmid Ti.[14] Selanjutnya, A. tumefaciens secara langsung dapat memindahkan gen pada plasmid tersebut ke dalam genom (DNA) tanaman.[14] Setelah DNA asing menyatu dengan DNA tanaman maka sifat-sifat yang diinginkan dapat diekspresikan tumbuhan.[14]
  • Metode elektroporasi.[13] Pada metode elektroporasi ini, sel tanaman yang akan menerima gen asing harus mengalami pelepasan dinding sel hingga menjadi protoplas (sel yang kehilangan dinding sel).[13] Selanjutnya sel diberi kejutan listrik dengan voltase tinggi untuk membuka pori-pori membran sel tanaman sehingga DNA asing dapat masuk ke dalam sel dan bersatu (terintegrasi) dengan DNA kromosom tanaman.[13] Kemudian, dilakukan proses pengembalian dinding sel tanaman.[13]

Setelah proses transfer DNA selesai, dilakukan seleksi sel daun untuk mendapatkan sel yang berhasil disisipi gen asing.[9] Hasil seleksi ditumbuhkan menjadi kalus (sekumpulan sel yang belum terdiferensiasi) hingga nantinya terbentuk akar dan tunas.[9] Apabila telah terbentuk tanaman muda (plantlet), maka dapat dilakukan pemindahan ke tanah dan sifat baru tanaman dapat diamati.[9]

Contoh-contoh[sunting | sunting sumber]

Beberapa contoh tanaman transgenik yang dikembangkan di dunia tertera pada tabel di bawah ini.

Jenis tanaman Sifat yang telah dimodifikasi Modifikasi Foto
Padi Mengandung provitamin A (beta-karotena) dalam jumlah tinggi.[15] Gen dari tumbuhan narsis, jagung, dan bakteri Erwinia disisipkan pada kromosom padi.[15]
Brun kvit ris.jpg
Jagung, kapas, kentang Tahan (resisten) terhadap hama.[16] Gen toksin Bt dari bakteri Bacillus thuringiensis ditransfer ke dalam tanaman.[15][16]
CottonPlant.JPG
Tembakau Tahan terhadap cuaca dingin.[15] Gen untuk mengatur pertahanan pada cuaca dingin dari tanaman Arabidopsis thaliana atau dari sianobakteri (Anacyctis nidulans) dimasukkan ke tembakau.[15]
Nicotiana Tobacco Plants 1909px.jpg
Tomat Proses pelunakan tomat diperlambat sehingga tomat dapat disimpan lebih lama dan tidak cepat busuk.[17] Gen khusus yang disebut antisenescens ditransfer ke dalam tomat untuk menghambat enzim poligalakturonase (enzim yang mempercepat kerusakan dinding sel tomat).[16] Selain menggunakan gen dari bakteri E. coli, tomat transgenik juga dibuat dengan memodifikasi gen yang telah dimiliknya secara alami.[17]
ARS Ohio processing tomato.jpg
Kedelai Mengandung asam oleat tinggi dan tahan terhadap herbisida glifosat.[15][18] Dengan demikian, ketika disemprot dengan herbisida tersebut, hanya gulma di sekitar kedelai yang akan mati. Gen resisten herbisida dari bakteri Agrobacterium galur CP4 dimasukkan ke kedelai dan juga digunakan teknologi molekular untuk meningkatkan pembentukan asam oleat.[15][18]
Soybean.USDA.jpg
Ubi jalar Tahan terhadap penyakit tanaman yang disebabkan virus.[19] Gen dari selubung virus tertentu ditransfer ke dalam ubi jalar dan dibantu dengan teknologi peredaman gen.[19]
5aday sweet potato.jpg
Kanola Menghasilkan minyak kanola yang mengandung asam laurat tinggi sehingga lebih menguntungkan untuk kesehatan dan secara ekonomi.[20] Selain itu, kanola transgenik yang disisipi gen penyandi vitamin E juga telah ditemukan.[16] Gen FatB dari Umbellularia californica ditransfer ke dalam tanaman kanola untuk meningkatkan kandungan asam laurat.[20]
Brassica napus flower.jpg
Pepaya Resisten terhadap virus tertentu, contohnya Papaya ringspot virus (PRSV).[21] Gen yang menyandikan selubung virus PRSV ditransfer ke dalam tanaman pepaya.[21]
Papaya sunset.jpg
Melon Buah tidak cepat busuk.[22] Gen baru dari bakteriofag T3 diambil untuk mengurangi pembentukan hormon etilen (hormon yang berperan dalam pematangan buah) di melon.[22]
Melon cantaloupe.jpg
Bit gula Tahan terhadap herbisida glifosat dan glufosinat.[23] Gen dari bakteri Agrobacterium galur CP4 dan cendawan Streptomyces viridochromogenes ditransfer ke dalam tanaman bit gula.[23]
SugarBeet.jpg
Prem (plum) Resisten terhadap infeksi virus cacar prem (plum pox virus).[24] Gen selubung virus cacar prem ditransfer ke tanaman prem.[24]
C5 plum pox resistant plum.jpg
Gandum Resisten terhadap penyakit hawar yang disebabkan cendawan Fusarium.[25] Gen penyandi enzim kitinase (pemecah dinding sel cendawan) dari jelai (barley) ditransfer ke tanaman gandum.[25]
Standing wheat in Kansas.jpg

Aplikasi tanaman transgenik[sunting | sunting sumber]

Aplikasi yang telah dikembangkan[sunting | sunting sumber]

Beberapa tanaman transgenik telah diaplikasikan untuk menghasilkan tiga macam sifat unggul, yaitu tahan hama, tahan herbisida, dan buah yang dihasilkan tidak mudah busuk.[26][27] Tanaman jagung dan kapas transgenik dengan sifat tahan hama telah diproduksi secara massal dan dipasarkan di dunia.[27] Gen asing yang banyak digunakan untuk sifat resistensi hama ini adalah gen penyandi toksin Bt dari bakteri Bacillus thuringiensis.[26] Sejak tahun 1996, Monsanto, salah satu perusahaan multinasional di bidang bioteknologi, telah menjual benih kapas transgenik dengan merek dagang "Bollgard".[28] Selain itu, tanaman kedelai dan kanola tahan herbisida juga telah dijual ke berbagai negara, termasuk Indonesia, dengan merek "Roundup Ready".[29]

Tanaman tomat transgenik dengan sifat pematangan buah diperlambat pernah diproduksi oleh Calgene pada tahun 1994 dan dipasarkan di Amerika Serikat dengan merek "Flavr Savr".[30] Biasanya, tanaman tomat alami dipanen dalam keadaan masih hijau dan belum matang kemudian disemprot dengan gas etilen untuk membuat buah matang dan berwarna merah.[30] Namun, rasa tomat yang dihasilkan umumnya kurang terasa.[30] Tujuan pembuatan tomat transgenik tersebut adalah untuk memperpanjang masa simpan dan menghindari pembusukan buah selama transportasi dari lahan penanaman ke tempat penjualan.[31] Namun, penjualan Flavr Savr ditarik dalam waktu kurang dari setahun karena alasan kesehatan dan penjualannya mengalami kerugian.[30] Produk tersebut tidak banyak terjual karena harganya dua kali lipat dari tomat biasa namun rasa yang dihasilkan sama.[30]

Aplikasi yang sedang dikembangkan[sunting | sunting sumber]

Dalam tahap penelitian, tanaman transgenik sedang diaplikasikan untuk menghasilkan senyawa yang bermanfaat bagi kesehatan manusia, seperti vitamin A dan vaksin.[26] Untuk produksi vaksin yang dapat dimakan (edible vaccine), contoh tanaman yang sedang dikembangkan adalah pisang, kentang, dan tomat.[32] Salah satu tanaman transgenik yang sudah diteliti sejak tahun 1980 untuk mengurangi jumlah penderita defisiensi (kekurangan) vitamin A adalah padi emas.[33] Aplikasi lain yang sedang dikembangkan adalah penggunaan tanaman untuk membersihkan polusi tanah dari senyawa beracun (seperti arsen) dan logam berat (contohnya merkuri).[34] Gen asing dari bakteri ditransfer ke dalam tembakau dan Arabidopsis sehingga kedua tanaman tersebut dapat menarik merkuri dalam tanah dan mengubahnya menjadi senyawa yang mudah menguap serta tidak berbahaya.[34]

Tanaman Arabidopsis juga dikembangkan untuk memproduksi poli(3-hidroksibutirat) atau PHB, suatu bahan pembentuk plastik yang mudah diurai (biodegradable).[35] Sebagian besar plastik yang ada dibuat dari sumber daya yang tidak dapat diperbaharui, salah satunya adalah minyak bumi.[26] Untuk mengurangi penggunaan sumber daya tersebut, digunakan PHB yang dihasilkan oleh bakteri, seperti Alcaligenes eutrophus.[35] Empat pen pembentuk PHB dari bakteri tersebut telah ditransfer ke Arabidopsis sehingga tanaman tersebut dapat menghasilkan PHB.[26] Penelitian tentang PHB dari tumbuhan masih dalam tahap pengembangan sebelum diproduksi massal.[35]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Kampanye penolakan jagung Bt di Kenya, Afrika.

Perkembangan tanaman transgenik dapat diterima dengan baik oleh Amerika Serikat, Argentina, Cina, dan Kanada.[36] Namun, banyak negara Eropa yang menolak tanaman transgenik karena kekhawatiran terhadap potensi gangguan kesehatan konsumen dan kerusakan lingkungan.[36]

Pengaruh pada kesehatan manusia[sunting | sunting sumber]

Sikap kontra terhadap produk tanaman transgenik umumnya berasal dari organisasi non-pemerintah/LSM, seperti Greenpeace dan Friends of the Earth Internasional.[37] Dari segi kesehatan, tanaman ini dianggap dapat menjadi alergen (senyawa yang menimbulkan alergi) baru bagi manusia.[5] Untuk menanggapi hal tersebut, para peneliti menyatakan bahwa sebelum suatu tanaman transgenik diproduksi secara massal, akan melakukan berbagai pengujian potensi alergi dan toksisitas untuk menjamin agar produk tanaman tersebut aman untuk dikonsumsi.[4] Apabila berpotensi menyebabkan alergi, maka tanaman transgenik tersebut tidak akan dikembangkan lebih lanjut.[38] Kekhawatiran lain yang timbul di masyarakat adalah kemungkinan gen asing pada tanaman transgenik dapat berpindah ke tubuh manusia apabila dikonsumsi.[38] Pendapat tersebut dinilai berlebihan oleh para ilmuwan karena makanan yang berasal dari tanaman transgenik akan terurai menjadi unsur-unsur yang dapat diserap tubuh sehingga tidak akan ada gen aktif.[38] Untuk memberikan kebebasan kepada masyarakat dalam memilih produk transgenik atau produk alami, berbagai negara, khususnya negara-negara Eropa, telah melakukan pemberian label terhadap produk transgenik.[39][40] Pelabelan tersebut juga bertujuan untuk memberikan informasi kepada konsumen sebelum mengonsumsi hasil tanaman transgenik.[39] Dan dapat menimbulkan tumor, hasil ini telah di tes oleh seorang ilmuwan terhadap tikus yang diberi makan jagung transgenik selama beberapa waktu mengalami tumor di ginjal dan hatinya.[41] Namun penelitian yang dilakukan Gilles-Éric Séralini ini memiliki kontroversi.[42]

Pengaruh pada lingkungan (ekologis)[sunting | sunting sumber]

Peta penerimaan produk transgenik di dunia.

Penolakan terhadap budidaya tanaman transgenik muncul karena dianggap berpotensi mengganggu keseimbangan ekosistem. Salah satunya adalah terbentuknya hama atau gulma super (yang lebih kuat atau resisten) di lingkungan.[5] Kekhawatiran ini terlihat jelas pada perdebatan mengenai jagung Bt yang memiliki racun Bt untuk membunuh hama lepidoptera berupa ngengat dan kupu-kupu tertentu.[43] Ada kemungkinan hama yang ingin dibunuh dapat beradaptasi dengan tanaman tersebut dan menjadi hama yang lebih tahan atau resisten terhadap racun Bt.[5] Selain itu, kupu-kupu Monarch, yang bukan merupakan hama jagung, ikut terkena dampak berupa peningkatan kematian akibat memakan daun tumbuhan perdu (Asclepias) yang terkena serbuk sari dari jagung Bt.[4] Penelitian mengenai kupu-kupu Monarch tersebut dapat disanggah oleh studi lainnya yang menyatakan bahwa kupu-kupu tersebut mati karena habitatnya dirusak dan hal ini tidak berhubungan sama sekali dengan jagung Bt.[3] Di sisi lain, penggunaan tanaman transgenik seperti jagung Bt telah menurunkan penggunaan pestisida secara signifikan sehingga mengurangi pencemaran kimia ke lingkungan.[4] Selain itu, petani juga merasakan dampak ekonomis dengan penghematan biaya pembelian pestisida.[4]

Kontroversi lain yang berkaitan dengan isu ekologi adalah timbulnya perpindahan gen secara tidak terkendali dari tanaman transgenik ke tanaman lain di alam melalui penyerbukan (polinasi).[38] Serbuk sari dari tanaman transgenik dapat terbawa angin dan hewan hingga menyerbuki tanaman lain.[38] Akibatnya, dapat terbentuk tumbuhan baru dengan sifat yang tidak diharapkan dan berpotensi merugikan lingkungan.[38] Sebagai tindakan pencegahan, beberapa tanaman yang disisipi gen untuk mempercepat pertumbuhan dan reproduksi tanaman, seperti: alfalfa (Medicago sativa), kanola, bunga matahari, dan padi, disarankan untuk dibudidayakan pada daerah tertutup (terisolasi) atau dibatasi dengan daerah penghalang.[4][5] Hal itu dilakukan untuk menekan perpindahan serbuk sari ke tanaman lain, terlebih gulma.[4] Apabila gulma memiliki gen tersebut maka pertumbuhannya akan semakin tidak terkendali dan dengan cepat dapat merusak berbagai daerah pertanian di sekitarnya.[4] Hingga sekarang belum terdapat petunjuk bahwa transfer horizontal ini telah menyebabkan munculnya "gulma super", meskipun telah diketahui terjadi transfer horizontal.

Pengaruh etika dan agama[sunting | sunting sumber]

Demo menentang jagung transgenik di Perancis pada tahun 2004.

Dari segi etika, pihak yang kontra dengan tanaman transgenik menganggap bahwa rekayasa atau manipulasi genetik tanaman merupakan tindakan yang tidak menghormati penciptaan Tuhan.[44] Perubahan sifat tanaman dengan penambahan gen asing juga dianggap sebagai tindakan "bermain sebagai Tuhan" karena mengubah makhluk yang telah diciptakan-Nya.[45] Pemikiran teologis Katolik memandang bahwa manipulasi atau rekayasa genetik merupakan suatu kemungkinan yang disediakan oleh Tuhan karena tanaman diberikan kepada manusia untuk dipelihara dan dimanfaatkan.[44] Dalam sudut pandang agama tersebut, modifikasi genetika tanaman tidak berlawanan dengan ajaran Gereja Katolik, namun kelestarian alam juga harus diperhatikan karena merupakan tanggung jawab manusia.[46] Dalam menanggapi isu tentang tanaman transgenik, Dewan Yuriprudensi Islam dan Badan Sertifikasi Makanan Islam di Amerika (IFANCA) menyatakan bahwa makanan dari tanaman transgenik yang ada telah dikembangkan bersifat halal dan dapat dikonsumsi oleh umat Islam.[47] Untuk tanaman yang disisipi gen dari binatang haram, produk tanaman transgenik tersebut akan disebut Masbuh, yang berarti masih diragukan (belum diketahui) status halal atau haramnya.[47] Sertifikasi makanan yang telah dikeluarkan oleh IFANCA juga diakui dan diterima oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), Majelis Ulama Islam Singapura (MUIS), Liga Muslim Dunia, Arab Saudi, dan pemerintah Malaysia.[47]

Pihak yang mendukung tanaman transgenik menganggap bahwa transfer gen dari suatu makhluk hidup ke makhluk lainnya merupakan hal yang alamiah dan biasa terjadi di alam sejak pertama kali berlangsungnya kehidupan.[3] Mereka juga berargumen bahwa persilangan berbagai jenis padi yang dilakukan untuk mendapatkan padi dengan sifat unggul telah dilakukan para petani sejak dahulu.[3] Perkawinan berbagai varietas padi tanpa disadari telah mencampur gen-gen yang ada di tanaman tersebut.[3] Para ilmuwan hanya mempercepat proses transfer gen tersebut secara sengaja dan sistematis.[3]

Pengaruh terhadap ekonomi global[sunting | sunting sumber]

Riset dan pengembangan tanaman transgenik membutuhkan biaya yang besar dan umumnya dilakukan oleh perusahaan-perusahaan swasta maupun pemerintah di negara maju.[5] Untuk mengembalikan biaya investasi perusahaan dan melindungi produk hasil investasinya, tanaman transgenik yang telah diproduksi akan dipatenkan.[48] Di dalam salah satu laporan kerja Komisi Eropa, disebutkan bahwa pemberlakuan paten pada produk transgenik dapat mengakibatkan petani kehilangan kemampuan memproduksi benih secara mandiri dan harus membeli pada produsen dari negara maju.[49] Ketergantungan para petani terhadap produsen juga semakin meningkat dengan ditemukannya teknologi "gen bunuh diri".[5] Sebagian tanaman transgenik disisipi "gen bunuh diri" yang menyebabkan tanaman hanya bisa ditanam satu kali dan biji keturunan selanjutnya bersifat mandul (tidak dapat berkembang biak).[48] Hal ini akan menyebabkan terjadinya arus modal dari negara berkembang ke negara maju untuk pembelian bibit transgenik setiap kali akan melakukan penanaman.[5] Para petani di negara-negara dunia ketiga khawatir bila harga benih akan menjadi mahal karena pemberlakuan paten dan mekanisme "gen bunuh diri" yang dilakukan oleh produsen benih.[48] Jika petani tersebut tidak mampu membeli benih transgenik maka kesenjangan ekonomi antara negara penghasil tanaman transgenik dan negara berkembang sebagai konsumen akan semakin melebar.[5] Salah satu usaha mencegah terjadinya kesenjangan tersebut pernah dilakukan oleh Yayasan Rockefeller.[48] Yayasan yang berpusat di Amerika Serikat tersebut telah menjual benih transgenik dengan harga yang lebih murah kepada negara-negara miskin.[48]

Di beberapa negara bagian Brasil, pelarangan tanaman transgenik telah mengakibatkan terjadinya penyelundupan benih transgenik oleh para petani di negara tersebut.[48][50] Mereka takut akan menderita kerugian ekonomi apabila tidak mampu bersaing di pasar global dengan negara pengekspor serealia lainnya.[48]

Tanaman transgenik di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pertanian di Indonesia belum menghasilkan tanaman transgenik sendiri.

Pada tahun 1999, Indonesia pernah melakukan uji coba penanaman kapas transgenik di Sulawesi Selatan.[51] Uji coba itu dilakukan oleh PT Monagro Kimia dengan memanfaatkan benih kapas transgenik Bt dari Monsanto.[51] Hal itu mendatangkan banyak protes dari berbagai LSM sehingga pada bulan September 2000, areal kebun kapas transgenik seluas 10.000 ha gagal dibuka.[51] Pada tahun yang sama, kampanye penerimaan kapas transgenik diluncurkan dengan melibatkan petani kapas dan ahli dalam dan luar negeri.[51] Kasus tersebut berlangsung dengan pelik hingga pada Desember 2003, pemerintah Indonesia menghentikan komersialisasi kapas transgenik.[51] Suatu studi kelayakan finansial terhadap kapas transgenik sempat dilakukan pada tahun 2001 di tiga kabupaten di Sulawesi Selatan, yaitu Bulukumba, Bantaeng, dan Gowa.[52] Hasil studi tersebut menunjukkan bahwa budidaya kapas transgenik lebih menguntungkan secara finansial dibandingkan kapas nontransgenik.[52]

Pada tahun 2007, Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Badan Litbang) telah menargetkan Indonesia untuk memiliki padi dan jagung transgenik pada tahun 2010 sehingga tidak perlu lagi melakukan impor beras dan jagung.[53] Menurut Dr. Ir. Sutrisno, Kepala Balai Besar Penelitian Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian (BB-Biogen), Indonesia telah melakukan penelitian di bidang rekayasa genetika tanaman yang seimbang bila dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya.[53] Namun, dalam hal komersialisasi produk transgenik tersebut, Indonesia dinilai agak tertinggal.[53] Melalui BB-Biogen, berbagai riset tanaman transgenik yang meliputi padi, kedelai, pepaya, kentang, ubi jalar, dan tomat, masih terus dilakukan oleh Indonesia.[53][54] Pada tahun 2010, sebanyak 50% dari kedelai impor yang digunakan di Indonesia merupakan produk transgenik yang di antaranya didatangkan dari Amerika Serikat.[55][56] Hal ini menyebabkan sebagian besar produk olahan kedelai, seperi tahu, tempe, dan susu kedelai telah terbuat dari tanaman transgenik.[56]

Untuk mengatur keamanan pangan dan hayati produk rekayasa genetika seperti tanaman transgenik, Menteri Pertanian, Menteri Kehutanan dan Perkebunan, Menteri Kesehatan, dan Menteri Negara Pangan dan Hortikultura telah mengeluarkan keputusan bersama pada tahun 1999.[16] Keputusan tentang "Keamanan Hayati dan Keamanan Pangan Produk Pertanian Hasil Rekayasa Genetika Tanaman" No.998.I/Kpts/OT.210/9/99; 790.a/Kptrs-IX/1999; 1145A/MENKES/SKB/IX/199; 015A/Nmeneg PHOR/09/1999 tersebut mengatur dan mengawasi keamanan hayati dan pangan. Di dalamnya juga diatur pemanfaatan produk tanaman transgenik agar tidak merugikan, mengganggu, dan membahayakan kesehatan manusia, keanekaragaman hayati, dan lingkungan.[16]

Deteksi tanaman transgenik[sunting | sunting sumber]

Strip untuk mendeteksi jagung transgenik.
Mesin untuk reaksi berantai polimerase (PCR).

Untuk mendeteksi dan membedakan tanaman transgenik dengan tanaman alamiah lainnya, telah dikembangkan beberapa teknik dan perangkat uji.[57] Salah satu uji kualitatif yang cepat dan sederhana adalah strip aliran-lateral (semacam tongkat ukur).[58] Benih tanaman yang akan diuji dihancurkan terlebih dahulu kemudian strip tersebut dicelupkan ke dalamnya.[57] Apabila dalam waktu 5-10 menit muncul dua garis pada strip maka sampel tersebut positif merupakan tanaman transgenik, sedangkan bila hanya satu pita yang didapat maka hasil yang diperoleh adalah negatif.[57][58] Teknik ini berdasarkan pada deteksi keberadaan protein atau antibodi spesifik dari tanaman transgenik.[57]

Uji lain yang dapat digunakan untuk mendeteksi tanaman transgenik adalah reaksi berantai polimerase (PCR) dan ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay).[57] Uji PCR merupakan salah satu metode diagnostik molekular yang mendeteksi DNA atau gen pada tanaman transgenik secara langsung.[57] Sementara itu, ELISA dan strip aliran-lateral merupakan metode imunodiagnostik (metode diagnostik menggunakan prinsip reaksi antigen-antibodi) yang mendeteksi protein hasil ekspresi gen pada tanaman transgenik.[57]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c (Inggris) Department of Soil and Crop Sciences at Colorado State University (11 Maret 2004). "What Are Transgenic Plants?". Diakses 23 Mei 2010. 
  2. ^ a b (Inggris) Jay D. Gralla, Preston Gralla (2004). Complete idiot's guide to understanding cloning. Alpha. ISBN 978-1-59257-148-2. Page.274-276
  3. ^ a b c d e f g h Antonius Suwanto. "Tanaman Transgenik: Bagaimana Kita Menyikapinya ?". BB-Biogen Bogor. Diakses 8 Juni 2010. 
  4. ^ a b c d e f g h (Inggris) C. Neal Stewart, Jr, Harold A. Richards, Matthew D. Halfhill (2005). Transgenic Plants and Biosafety: Science, Misconceptions and Public Perceptions. 
  5. ^ a b c d e f g h i Richardus Widodo (23 April 2008). "Kontroversi Pangan Rekayasa Genetik". Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya. Diakses 17 Mei 2010. 
  6. ^ a b c (Inggris) M.K. Sateesh (2008). Bioethics and Biosafety. I K International Pvt Ltd. ISBN 978-81-906757-0-3. Page.456
  7. ^ a b c (Inggris) Alexander N. Glazer, Hiroshi Nikaidō (2007). Microbial biotechnology: fundamentals of applied microbiology. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-84210-5. Page.210-211
  8. ^ (Inggris) Elisa Ferrante, David Simpson (Juni 2001). "A Review of the Progression of Transgenic Plants Used to Produce Plantibodies For Human Usage". Biological & Biomedical Sciences 4. Diakses 3 Juni 2010. 
  9. ^ a b c d e f (Inggris) Kathleen Laura Hefferon (2009). Biopharmaceuticals in Plants: Toward the Next Century of Medicine. CRC Press. ISBN 978-1-4398-0474-2. Page.1
  10. ^ (Inggris) Michael R. Cummings (2008). Human heredity: principles & issues. Brooks Cole. ISBN 978-0-495-55445-5. Page.333-336
  11. ^ a b c d e f g h (Inggris) Jamie Pighin (Agustus 2003). "Transgenic Crops: How Genetics Is Providing New Ways To Envision Agriculture". Diakses 8 Juni 2010. 
  12. ^ a b (Inggris) Rajiv Tyagi, P.R. Yadav (2008). Biotechnology of Plant Tissue. Educa Books. ISBN 978-81-8356-073-3. Page.202-204
  13. ^ a b c d e (Inggris) Jeff Schahczenski, Katherine Adam (2006). "Transgenic Crops". ATTRA. Diakses 8 Juni 2010. 
  14. ^ a b c d e f (Inggris) Madigan MT, Martinko JM (2006). Brock: Biology of Microorganism. Pearson Education International. ISBN 0-13-196893-9. Page.989-990
  15. ^ a b c d e f g (Inggris) Gupta P K (2004). Biotechnology And Genomics. Rastogi Publications. ISBN 81-7133-667-0. Page.468-480
  16. ^ a b c d e f FG Winarno, Agustinah W (2007). Pengantar Bioteknologi. MBRIO Press. ISBN 979-3098-58-9. Hal.131-139;182
  17. ^ a b (Inggris) Timothy Rockey. "The Transgenic Tomato". Diakses 12 Juni 2010. 
  18. ^ a b (Inggris) Knut Heller (2007). Genetically engineered food: methods and detection. Wiley-VCH. ISBN 978-3-527-31393-8. Page.31
  19. ^ a b (Inggris) Gad Loebenstein, George Thottappilly (2009). The Sweetpotato. Springer. ISBN 978-1-4020-9474-3. Page.43-44
  20. ^ a b (Inggris) Rachael Scarth, Jihong Tang (2006). "Modification of Brassica Oil Using Conventional and Transgenic Approaches". Crop Sci 46: 1225–1236. doi:10.2135/cropsci2005.08-0245. Diakses 9 Juni 2010. 
  21. ^ a b (Inggris) Dennis Gonsalves (2004). "Transgenic Papaya in Hawaii and Beyond". AgBioForum 7: 36–40. Diakses 9 Juni 2010. 
  22. ^ a b (Inggris) ILSI Research Foundation. "GM Crop Database". Diakses 9 Juni 2010. 
  23. ^ a b (Inggris) Haim D. Rabinowitch, Lesley Currah (2002). Allium crop science: recent advances. CABI. ISBN 978-0-85199-510-6. Page.123
  24. ^ a b (Inggris) Scorza R, Ravelonandro M, Callahan AM, Cordts JM, Fuchs M, Dunez J, Gonsalves D (November 1994). "Transgenic plums (Prunus domestica L.) express the plum pox virus coat protein gene". Plant Cell Reports 14 (1). 
  25. ^ a b (Inggris) Shin S, Mackintosh CA, Lewis J,†, Heinen SJ, Radmer L, Dill-Macky R, Baldridge GD, Zeyen RJ, Muehlbauer GJ. (2008). "Transgenic wheat expressing a barley class II chitinase gene has enhanced resistance against Fusarium graminearum". Journal of Experimental Botany 59 (9): 2371–2378. doi:10.1093/jxb/ern103. Diakses 10 Juni 2010. 
  26. ^ a b c d e (Inggris) S. Mahesh, A. B. Vedamurthy (2008). Biotechnology-4. New Age Publications. ISBN 978-81-224-1442-4. Page.51-52
  27. ^ a b (Inggris) Dana Pusta, Ioan Paşca, Roman Morar, Rodica Sobolu, Camelia Răducu, Antonia Odagiu (2008). "He Transgenic Plants – Advantages Regarding Their Cultivation And Potentially Risks Concerning The Food Safety". Journal of Central European Agriculture 9 (4): 785–788. 
  28. ^ (Inggris) Charles T. Allen, Marwan S. Kharboutli, Charles Capps, Larry D. Earnes. "Effectiveness Of Bollgard Ii Cotton Varieties Against Foliage And Fruit Feeding Caterpillars In Arkansas". Proceedings of the 2000 Cotton Research Meeting. 
  29. ^ Balai Kliring Keamanan Hayati Indonesia, Pusat Penelitian Bioteknologi - LIPI. "Keputusan Domestik". Indonesia BCH. Diakses 14 Juni 2010. 
  30. ^ a b c d e (Inggris) Golden Harvest Organics LLC. "The Failure of the first GM Foods". Diakses 13 Juni 2010. 
  31. ^ (Inggris) K. Lindsey (1998). Transgenic plant research. CRC Press. ISBN 978-90-5702-326-2. Page.120-121
  32. ^ (Inggris) Mandy Redig (2003). "Banana Vaccines: A Conversation with Dr. Charles Arntzen". Journal of Young Investigators 7 (1). Diakses 10 Juni 2010. 
  33. ^ (Inggris) Kirsi-Marja Oksman-Caldentey, Wolfgang Barz (2002). Plant biotechnology and transgenic plants. CRC Press. ISBN 978-0-8247-0794-1. Page.204-205
  34. ^ a b (Inggris) David P. Clark, Nanette Jean Pazdernik (2008). Biotechnology: applying the genetic revolution. Academic Press. ISBN 978-0-12-175552-2. Page.414
  35. ^ a b c (Inggris) C Nawrath, Y Poirier, C Somerville (Desember 1994). "Targeting of the polyhydroxybutyrate biosynthetic pathway to the plastids of Arabidopsis thaliana results in high levels of polymer accumulation". Proc Natl Acad Sci USA 91 (26): 12760–12764. 
  36. ^ a b (Inggris) Anne Simon Moffat (Desember 1998). "Biotechnology: Toting Up the Early Harvest Of Transgenic Plants". Science: 2176 – 2178. doi:10.1126/science.282.5397.2176. Diakses 15 Juni 2010. 
  37. ^ (Inggris) Yuan Kun Lee (2006). Microbial biotechnology: principles and applications. World Scientific Publishing Company. ISBN 978-981-256-676-8. Page.518
  38. ^ a b c d e f Departemen Teknologi Informasi Koran Jakarta (23 Januari 2010). "Transgenik yang Menimbulkan Kontroversi". Diakses 7 Juni 2010. 
  39. ^ a b Ani Purwati (9 Februari 2007). "Industri Padi Transgenik Hadapi Kerugian Akibat Penolakan Global". KONPHALINDO. Diakses 8 Juni 2010. 
  40. ^ (Inggris) María Angélica Larach (Desember 2001). "Trade in transgenic products: a review of the international debate". Cepal Review: 75: 201–216. 
  41. ^ Séralini GE, Clair E, Mesnage R, Gress S, Defarge N, Malatesta M, Hennequin D, de Vendômois JS (September 2012). "Long term toxicity of a Roundup herbicide and a Roundup-tolerant genetically modified maize". Food Chem. Toxicol. 50 (11): 4221–31. doi:10.1016/j.fct.2012.08.005. PMID 22999595. Templat:Retracted
  42. ^ Lihat Masalah Séralini
  43. ^ (Inggris) Hardy Hall (8 Agustus 2005). "BT CORN: IS IT WORTH THE RISK?". Diakses 7 Juni 2010. 
  44. ^ a b Siswono (9 Februari 2004). "Diskusi tentang Pangan Transgenik Berlanjut Terus". Diakses 8 Juni 2010. 
  45. ^ (Inggris) Richard Sherlock, John D. Morrey (2002). Ethical issues in biotechnology. Rowman & Littlefield Publishers, Inc. ISBN 978-0-7425-1377-8. Page.71-74
  46. ^ (Inggris) Luis G. Jiménez-Arias (2008). Bioethics and the Environment. A Brief Review of the Ethical Aspects of the Precautionary Principle and Genetic Modified Crops. Libros en Red. ISBN 978-1-59754-380-4. Page.44-45
  47. ^ a b c (Inggris) K. Hazzah (4 Agustus 2000). "Are GMO's Halal?". Diakses 13 Juni 2010. 
  48. ^ a b c d e f g (Inggris) Deborah B. Whitman (April 2000). "Genetically Modified Foods: Harmful or Helpful?". CSA Discovery Guides. Diakses 7 Juni 2010. 
  49. ^ (Inggris) European Commission (ec.europa.eu). "Economic Impacts of Genetically Modified Crops on the Agri-Food Sector". WORKING DOCUMENT: Directorate-General for Agriculture. 
  50. ^ (Inggris) Doriana Daroit, Luis Felipe Nascimento (2009). "The Influence of the Actor Network on the Innovative Process of Transgenic Soybean in Rio Grande Do Sul, Brazil". J. Technol. Manag. Innov. 2009, Volume 4, Issue 4 4 (4). 
  51. ^ a b c d e www.beritabumi.or.id (13 Jan 2008). "Kronologis Komersialisasi Kapas Transgenik Bt di Indonesia". KONPHALINDO. Diakses 8 Juni 2010. 
  52. ^ a b Amiruddin Syam (21 January 2010). "Analisis Kelayakan Finansial Usahatani Kapas Transgenik di sulawesi Selatan". Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian. Diakses 8 Juni 2010. 
  53. ^ a b c d www.litbang.deptan.go.id (9 Februari 2007). "Riset Transgenik Tetap Dilakukan". Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Indonesian Agency for Agricultural Research and Development). Diakses 8 Juni 2010. 
  54. ^ Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian (BB-Biogen). "Biogen Online: Visi & Misi". BB-Biogen Bogor. Diakses 8 Juni 2010. 
  55. ^ Hermas Effendi Prabowo (18 Mei 2010). "Kebijakan Transgenik Berstandar Ganda". KOMPAS.com. Diakses 9 Juni 2010. 
  56. ^ a b Heru Triyono (20 Agustus 2009). "Produk Transgenik di Tengah Publik". TEMPOinteraktif. Diakses 9 Juni 2010. 
  57. ^ a b c d e f g (Inggris) Tanner SN, Jenkins GR, Kendall DC. "Technologies (ELISA, PCR, etc.) and standard to test for genetic traits". International Quality Grains Conference Proceedings. Diakses 9 Juni 2010. 
  58. ^ a b (Inggris) Kranthi KR, Kranthi S, Khadi BM, Jain KC. Challenges in detecting GM crops. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]