Liberia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Republic of Liberia
Bendera
MottoThe love of liberty brought us here
(Inggris: "Cinta akan kebebasan membawa kita ke mari")
Lagu kebangsaanAll Hail, Liberia, Hail!
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Monrovia
Bahasa resmi Inggris
Pemerintahan Republik
 -  Presiden Ellen Johnson-Sirleaf
 -  Wakil Presiden Joseph Boakai
Kemerdekaan
 -    Dari Amerika Serikat
26 Juli 1847 
Luas
 -  Total 111,369 km2 (103)
 -  Perairan (%) 13,5%
Penduduk
 -  Perkiraan 2011 4.128.572 (130)
 -  Sensus 2008 3.476.608 
 -  Kepadatan 35,5/km2 (180)
PDB (KKB) Perkiraan 2012
 -  Total US$2.675 miliar 
 -  Per kapita US$672 
Mata uang Dolar[1] (LRD)
Ranah Internet .lr
Kode telepon 231
^ (Dolar AS juga sering digunakan)

Republik Liberia adalah sebuah negara di pesisir barat Afrika yang berbatasan dengan Sierra Leone, Guinea, dan Pantai Gading. Baru-baru ini Liberia dilanda dua perang saudara (19891996 dan 19992003) yang mengakibatkan ratusan ribu penduduknya mengungsi sekaligus menghancurkan ekonomi Liberia.

Bersamaan dengan Ethiopia, Liberia adalah salah satu dari dua negara modern di Sub-Sahara Afrika tanpa berakar di kolonisasi Eropa Afrika. Berawal pada tahun 1820, wilayah itu dijajah oleh orang kulit hitam dari Amerika Serikat, sebagian besar dari mereka dibebaskan dari seorang budak. Imigran ini mendirikan negara baru dengan bantuan dari Masyarakat Kolonisasi Amerika, sebuah organisasi swasta yang percaya bahwa bekas budak akan memiliki kebebasan yang lebih besar dan kesetaraan di Afrika. Tawanan Afrika dibebaskan dari kapal budak namun bukan dikirim ke negara asal mereka. Pada tahun 1847, berdirilah sebuah negara bernama Republik Liberia, serta mendirikan sebuah pemerintahan dengan meniru pemerintahan dari Amerika Serikat dengan beribukota di Monrovia setelah James Monroe, presiden kelima Amerika Serikat dan seorang pendukung terkemuka dari kolonisasi. Para kolonis, yang dikenal sebagai Americo-Liberia, memimpin sektor politik dan ekonomi negara.

Negara ini mulai modern pada tahun 1940-an menyusul investasi dari Amerika Serikat selama Perang Dunia II dan liberalisasi ekonomi di bawah Presiden William Tubman. Liberia adalah anggota pendiri PBB dan Organisasi Persatuan Afrika. Sebuah kudeta militer menggulingkan kepemimpinan Americo-Liberia pada tahun 1980, menandai awal ketidakstabilan politik dan ekonomi dan terjadi dua kali perang sipil berturut-turut yang menewaskan sekitar 250.000 orang dan menghancurkan perekonomian negara. Sebuah perjanjian damai pada tahun 2003 menyebabkan pemilu yang demokratis pada tahun 2005. Hari ini, Liberia sedang memulihkan diri dari perang saudara dan pergolakan ekonominya mereka, tetapi sekitar 85% dari penduduk hidup di bawah garis kemiskinan internasional.

Hubungan Diplomasi & Militer[sunting | sunting sumber]

Angkatan Bersenjata Liberia didirikan pada tahun 1908. Hubungan Diplomasi Liberia ditangani oleh berbagai kementerian bidang pemerintahan.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ekonomi Liberia sangat bergantung kepada ekspor bijih besi. Sebelum 1990 Liberia juga mengekspor karet. Perang saudara yang panjang telah menghancurkan banyak infrastruktur negara, dan Liberia sangat tergantung kepada bantuan luar negeri. Pada 2005 negara ini memiliki tingkat pengangguran 85%, terburuk di dunia.

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Pengetahuan & Teknologi[sunting | sunting sumber]

Telekomunikasi[sunting | sunting sumber]

Di Liberia, terdapat enam surat kabar utama dan 45% dari populasi memiliki telepon selular.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Di Liberia terdapat moda transportasi seperti kereta api, pelabuhan, jalan raya serta bandar udara.

Energi[sunting | sunting sumber]

Di Liberia, Kementerian Pertanahan, Kementerian Pertambangan, dan Kementerian Energi di Kabinet Liberia menangani sektor energi. Pada tahun 2011, Badan Energi Pedesaan dan Terbarukan didukung oleh Bank Dunia AFREA trust fund dilaksanakan dalam rangka untuk meningkatkan pasokan energi di Liberia.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2010, angka melek huruf Liberia diperkirakan 60,8% (64,8% untuk pria dan 56,8% untuk perempuan). Di beberapa daerah, pendidikan dasar dan menengah gratis dan wajib dari usia 6-16, meskipun penegakan kehadiran lemah. Di daerah lain anak diminta untuk membayar biaya kuliah untuk ke sekolah. Rata-rata, anak-anak mendapat pendidikan 10 tahun (11 untuk laki-laki dan 8 untuk anak perempuan). Sektor pendidikan di negara itu terhambat oleh sekolah yang tidak memiliki perlengkapan yang memadai , serta kurangnya guru yang berkualitas.

Perguruan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Pendidikan yang lebih tinggi yang disediakan oleh sejumlah Universitas negeri dan swasta. Universitas Liberia adalah universitas negeri terbesar dan tertua. Terletak di Monrovia, universitas ini dibuka pada tahun 1862 dan saat ini memiliki enam perguruan tinggi, termasuk sekolah kedokteran dan hanya sekolah hukum, Louis Arthur Grimes School of Law. Pada tahun 2009, Universitas Tubman di Harper, Maryland County menjadi universitas kedua di Liberia. Universitas Cuttington , didirikan oleh Gereja Episkopal Amerika Serikat pada tahun 1889 di Suakoko, Bong County, universitas swasta yang tertua. Sejak tahun 2006, pemerintah juga membuka perguruan tinggi di Buchanan, Sanniquellie, dan Voinjama.

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama di Liberia[1]
Agama persentase
Kristen
  
85.5%
Islam
  
12.2%
Tidak beragama
  
1.5%
Agama tradisional Afrika
  
0.5%
Lain-lain
  
0.1%

Menurut Sensus Nasional 2008, 85,5% dari populasi Liberia adalah orang Kristen. Muslim terdiri dari 12,2% dari populasi, sebagian besar berasal dari etnis Mandingo dan Vai. Agama adat tradisional dianut 0,5% dari populasi, sedangkan 1,5% memilih tidak beragama. Sejumlah 0.1% orang adalah Bahá'í, Hindu, Sikh, atau Buddha. Partisipasi bersamaan dalam adat keagamaan perkumpulan rahasia seperti Poro dan Sande adalah umum, dengan beberapa masyarakat Sande berlatih mutilasi alat kelamin perempuan [1]. Muslim Liberia dibagi menjadi Sunni, Syiah, Ahmadiyah, Sufi, dan Muslim non-denominasi[2]

Konstitusi menetapkan kebebasan beragama, dan pemerintah biasanya menghargai hak ini. [1] Sementara pemisahan gereja dan negara juga diamanatkan oleh Konstitusi, Liberia dianggap sebagai Negara Kristen dalam praktek.[3] Sekolah umum menawarkan studi Alkitab, meskipun orang tua dapat memilih keluar anak-anak mereka. Perdagangan dilarang oleh hukum di hari Minggu dan hari libur Kristen. Pemerintah tidak memerlukan usaha atau sekolah untuk alasan umat Islam untuk salat Jumat.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "International Religious Freedom Report 2010: Liberia". United States Department of State. November 17, 2010. Diakses July 22, 2011. 
  2. ^ Pew Forum on Religious & Public life. 9 August 2012. Retrieved 29 October 2013
  3. ^ "Freedom in the World 2011 - Liberia". Freedom House. UNHCR. July 7, 2011. Diakses July 22, 2011. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]