Doenjang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Doenjang
Hangeul 된장
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan doenjang
McCune–Reischauer toenjang

Doenjang adalah jenis saus yang berasal dari Korea.[1]

Dalam catatan sejarah[sunting | sunting sumber]

Penyebutan tentang pembuatan doenjang dapat ditemukan di dalam teks sejarah Cina di Buku Wei dan Suku Dongyi serta teks Sanguozhi yang ditulis oleh Chen Shou pada tahun 290.[1] Pada zaman dahulu, doenjang dinamakan tojang.[1] Orang Cina kuno mengenal bau doenjang sebagai saus khas Korea.[1]

Proses pembuatan[sunting | sunting sumber]

Doenjang dibuat dari kedelai yang direbus dan dikeringkan di panas matahari, kemudian dibentuk jadi persegi yang dinamakan mejubap atau meju.[1] Dalam proses pengeringan ini muncul jejamuran yang menandakan telah terjadinya proses fermentasi dan menimbulkan bau khas. Setelah dikeringkan meju dipindahkan ke tempat hangat agar proses ferementasi berlangsung cepat.[1] Setelah itu dimasukkan ke dalam tempayan besar yang diisi dengan air garam. Air garam ini menyebabkan terjadinya fermentasi yang lebih baik lagi. Inilah yang dinamakan doenjang. Jika doenjang dipisahkan dengan air dari hasil fermentasi, akan menghasilkan ganjang.[1]

Bahan masakan[sunting | sunting sumber]

Doenjang biasanya dibuat secara manual di rumah-rumah orang Korea, terutama di pedesaan. Cara pembuatan doenjang secara manual hanya menggunakan air garam sementara doenjang buatan pabrik dibuat dengan menambahkan tepung gandum. Bahkan ada yang sengaja menambahkan komposisinya dengan ikan teri agar rasanya semakin lezat. Doenjang yang dimakan dengan bawang putih, minyak wijen, dan gochujang (pasta cabai Korea) yang dibungkus dengan sayur dinamakan ssamjang (tanpa nasi) atau ssambap (ditambah nasi).

Doenjang juga populer dimasak sebagai sup, yaitu Doenjangjjigae (sup doenjang) yang biasanya berisi tahu dan bumbu seperti bubuk cabai, jamur, makanan laut dan daging. Doenjang memiliki gizi yang tinggi karena dihasilkan dari proses fermentasi yang bersifat anti kanker, selain itu juga memiliki sumber mineral dan flavonoid yang bersifat antioksidan.

Nilai doenjang[sunting | sunting sumber]

Doenjang dikatakan bagi orang Korea memiliki 5 nilai.[1] Pertama adalah dansim, artinya doenjang akan memiliki rasa dan aroma yang sama bahkan bila dicampurkan dengan rasa lain.[1] Yang kedua adalah hangsim, artinya doenjang tidak akan pernah menjadi busuk. Bila disimpan dengan benar dan semakin lama, akan membentuk rasa yang semakin kuat.[1] Ketiga adalah bulsim, doenjang bisa menghilangkan bau amis daging dan ikan.[1] Keempat adalah seonsim, doenjang dapat membuat masakan pedas menjadi semakin gurih.[1] Kelima adalah hwasim, doenjang mampu menjadi pelengkap jenis masakan apa saja.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m (Inggris)Ahn Hong-beum (SPRING 2004). "Ganjang and Doenjang: Traditional Fermented Seasonings". Koreana 18 (1): 72–75. Diakses 28 September 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]