Bahasa Kutai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bahasa Kutai
Dituturkan di Indonesia
Wilayah Kalimantan Timur (Indonesia)
Jumlah penutur 500.000  (tidak ada tanggal)
Rumpun bahasa
Sistem penulisan Latin, Jawi
Kode-kode bahasa
ISO 639-1 -
ISO 639-2 -
ISO 639-3 Either:
vkt – Kutai Tenggarong
mqg – Kutai Kota Bangun

Bahasa Kutai adalah bahasa Melayu yang hidup dan berkembang sejalan dengan perkembangan suku Kutai. Suku Kutai adalah suku yang mendiami alur sepanjang Sungai Mahakam, dan populasinya terbesar di wilayah bekas Kabupaten Kutai dahulu (Kabupaten induk dari Kabupaten Kutai Barat, Kutai Kartanegara, dan Kutai Timur sekarang ini).

Bahasa Kutai umumnya hidup dan berkembang dalam bentuk penuturan (percakapan), serta sastra dalam bentuk puisi (pantun). Sangat sedikit bukti-bukti tertulis yang dihasilkan dalam bahasa Kutai, terlebih lagi yang dihasilkan pada periode pemerintahan Sultan Kutai Kartanegara. Umumnya produk tertulis pada zaman itu berbahasa Melayu, dengan huruf Jawi.

Berdasarkan morfologi penuturannya, ada beberapa dialek dalam bahasa Kutai yang umum dijumpai saat ini, yaitu dialek Tenggarong (umum, sudah agak modern karena bercampur / dipengaruhi akan bahasa indonesia), dialek Kota Bangun, dialek Muara Muntai, dialek Muara Kaman, dan masih banyak lagi. Bahkan di kutai Timur dan Barat ada beberapa daerah yang dialeknya juga berbeda-beda. seperti dialek Muara Ancalong yang dialeknya berbeda karena penduduk mayoritas adalah dari suku dayak. Dalam satu kecamatan bisa saja dialek bahasa kutai yang digunakan berbeda - beda. Jadi penjelasan di atas adalah hanya contoh dari banyak dialek yang ada. Mungkin para peneliti sastra berikutnya akan dapat lagi merinci sub-sub dialek di wilayah sekitar Tenggarong, Kota Bangun dan Muara Ancalong tersebut. Dialek-dialek ini berkembang dengan diikuti perbedaan morfologi maupun peristilahan untuk setiap kosa kata.

Berdasarkan Ethnologue, Bahasa Kutai terbagi menjadi dua:

Perubahan Bahasa (Melayu) Baku, a menjadi e dalam Bahasa Kutai

Melayu Kutai
mandi mendi
jalan jelan
darah derah
balian belian

Perbandingan antara bahasa Brunei, Kutai, dan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Brunei Kutai Indonesia
gubang gubang sampan
karasik karasik pasir
buyah buyah buih
berbaya[2] bebaya bersama

Perbedaan dialek Banjar dengan dialek Kutai[sunting | sunting sumber]

Melayu Banjar Kutai
sore kamarian kemerian
terkenang kaganangan kegenangan
nanti kaina kendia,kela
hendak handak enda'
Sangatta (Berau) Sangata Sengata
nestapa marista merista
tersenyum takarinyum tekerinyum
putus pagat pegat
perut parut perot
kurus kering kurus karing koros kereng
takut gair gaer
jauh jauh jaoh
keranjang lanjung lanjong
omong kosong karadau keradau
potong tatak tetak
rebus jarang jerang
robek carik carek
tidur guring goreng
hasil kulihan polehan,boleh
singkong jawau jabau
kaki batis betis
cuci tapas tepas
kerudung sarudung serudung
zaman dahulu bahari behari
belunjur bahunjur behonjor
negeri banua benua
sendawa mariga merega
kemih kamih kemeh

Bahasa Banjar dengan bahasa Kutai[sunting | sunting sumber]

  • busu (Banjar), busu (Kutai); artinya saudara dari orangtua kita yang termuda (bungsu).
  • umpat (Banjar), umpat (Kutai); artinya ikut
  • kawa (Banjar), kawa (Kutai); artinya dapat, bisa
  • inya (Banjar), nya (Kutai);artinya dia
  • sidin (Banjar), sida (Kutai); artinya beliau. Kata ini biasa ditujukan kepada seseorang yang umurnya kurang lebih sama dan juga bisa kepada yang lebih tua.
  • muntung (Banjar), sungut (Kutai); artinya mulut
  • rancak (Banjar), rancak (Kutai); artinya sering
  • harit (Banjar), harit (Kutai); artinya menahan perasaan
  • garing (Banjar), demam / sakit (Kutai); artinya sakit. Jika sakit parah biasa disebut bahas.
  • buku lali (Banjar), buku lali (Kutai); artinya matakaki
  • urang tuha (Banjar), urang tuha (Kutai); artinya orang tua
  • salawar (Banjar), seloar (Kutai); artinya celana
  • sanja (Banjar), pejah matahari, merian (Kutai); artinya senja
  • bini anum (Banjar), bini muda (Kutai); artinya isteri muda
  • rahatan (Banjar), rahatan (Kutai); artinya sedang
  • habang banar (Banjar), habang beneh (Kutai); artinya merah sekali
  • makan bahimat (Banjar), makan behimat (Kutai); artinya makan sekuat-kuatnya / sebanyak - banyaknya
  • haja (Banjar), haja (Kutai); artinya saja
  • kucing kurus (Banjar), koceng koros (Kutai); artinya kucing kurus
  • wayahini (Banjar), wayah ni (Kutai); artinya sekarang
  • lawas (Banjar), lawas (Kutai); artinya lama
  • ucus (Banjar), ucus (Kutai); artinya usus
  • kiwa (Banjar), kiwa (Kutai); artinya kiri
  • talu (Banjar), tiga (Kutai); artinya tiga
  • banyu (Banjar), aer,ranam (Kutai); artinya air
  • pagat (Banjar), pegat (Kutai); artinya putus
  • iwak (Banjar), jukut (Kutai); artinya ikan
  • ilat (Banjar), elat (Kutai); artinya lidah
  • dadai (Banjar), dadai / jemoran (Kutai); artinya jemur
  • jabuk (Banjar), jabo' (Kutai); artinya lapuk
  • andak (Banjar), andak (Kutai); artinya taruh
  • luar (Banjar), jaba (Kutai); artinya luar
  • kawah (Banjar), kawah (Kutai); artinya kuali
  • muha (Banjar), muha (Kutai); artinya muka, wajah
  • puhun (Banjar), puhun (Kutai); artinya pohon
  • kesah (Banjar Kuala), kesah (Kutai); artinya kisah
  • tajak (Banjar), tajak (Kutai); artinya tancap
  • pacul (Banjar), pacul,lepi (Kutai); artinya lepas
  • amun (Banjar), amun (Kutai); artinya kalau
  • padah (Banjar), padah (Kutai); artinya bilang
  • payau (Banjar), payau (Kutai); artinya rusa
  • lawai (Banjar), lawai (Kutai); artinya benang
  • satundunan (Banjar), setundunan (Kutai); artinya setandanan
  • tutuk (Banjar), tutuk,panta' (Kutai); artinya tumbuk
  • sanga (Banjar), sanga (Kutai); artinya goreng
  • olah (Banjar), olah,polah (Kutai); artinya buat
  • muyak (Banjar), muyak (Kutai); artinya bosan
  • uyah (Banjar), uyah (Kutai); artinya garam
  • acan (Banjar), belacan (Kutai); artinya terasi
  • sudu (Banjar), sudu (Kutai); artinya sendok
  • lading (Banjar), lading (Kutai); artinya pisau
  • lawang (Banjar), lawang (Kutai); artinya pintu
  • kamih (Banjar), kemeh (Kutai); artinya air kencing
  • hera' (Banjar), tahik (Kutai); artinya tahi.
  • beherak artinya buang air besar
  • kiyau (Banjar), kiyau (Kutai); artinya panggil
  • putik (Banjar), putik (Kutai); artinya petik
  • parak (Banjar), parak (Kutai); artinya dekat
  • halus (Banjar), halus (Kutai); artinya kecil
  • bujur (Banjar), bujur,beneh (Kutai); artinya betul
  • bancir (Banjar), bencong (Kutai); artinya banci
  • habang anum (Banjar), habang muda (Kutai); artinya merah muda
  • buting (Banjar), buting (Kutai); artinya buah
  • selawi (Banjar Kuala), selawe (Kutai); artinya duapuluh lima
  • tihang (Banjar), tihang (Kutai); artinya tiang
  • mandi (Banjar), mendi (Kutai); artinya mandi
  • sodok (Banjar Kuala), sodok (Kutai); artinya tikam
  • tulak (Banjar), tulak (Kutai); artinya berangkat / pergi.
  • surung (Banjar), sorong (Kutai); artinya sodor
  • ular sawa (Banjar), tedong sawah (Kutai); artinya ular sawah

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) Suryadikara, Fudiat (1979). Bahasa Kutai 27. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 
  2. ^ Kamus Brunei

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]