Bahasa Bukit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bahasa Bukit (Dayak Meratus)
Dituturkan di Indonesia
Wilayah Kalimantan Selatan (Indonesia)
Jumlah penutur 100.000  (tidak ada tanggal)
Rumpun bahasa
Kode-kode bahasa
ISO 639-3 bvu

Bahasa Bukit/Meratus atau Bahasa melayu Dayak Bukit atau Bahasa melayu Dayak Meratus (bvu) adalah suatu bahasa Austronesia yang dituturkan suku Dayak Bukit di sepanjang pegunungan Meratus, Kalimantan Selatan. Bahasa Bukit dapat pula disebut Bahasa Melayu Bukit. Bahasa Bukit merupakan bentuk arkhais dari bahasa Banjar sebelum bahasa Banjar terpengaruh bahasa Jawa.[1] Misalnya bahasa bukit mempertahankan kosa kata ayying (artinya air) seperti bahasa serumpunnya bahasa Brunei, sedangkan dalam bahasa Banjar kosa kata tersebut telah punah digantikan dengan kata pinjaman banyu yang berasal dari bahasa Jawa selain itu budaya Banjar juga telah mendapat pengaruh budaya Jawa.


Perbandingan Bahasa Banjar dan Bahasa Bukit[sunting | sunting sumber]

Bahasa Bukit no. 14
Bahasa Banjar Bahasa Bukit Bahasa Indonesia
tawing dinding dinding
banih padi padi
anum muda muda
lawang pintu pintu
janar kunyit kunyit
hayam hayam/hamanuk ayam
aruh aruh kenduri
ganal ganal besar
bukah bukah lari
hual hual tengkar

Bahasa Labuhan[sunting | sunting sumber]

Bahasa Labuhan adalah bahasa Bukit yang dituturkan oleh Dayak Labuhan (Dayak Bukit yang beragama Kristen dibawah bimbingan pendeta Yonias Songan[2]) yang mendiami desa Labuhan dan sekitarnya.[3][4]

Bahasa Banjar Bahasa Labuhan Bahasa Indonesia
sudah talah sudah
apa nyapa apa
baik ma'ih baik
lawan (l)ain dengan
lawan apin kepada
lamun amun kalau
ikam kauw kamu
sidin sida'an/'ndin dia
aruh aruh kenduri
barataan bartaan semua
kuwitan kawitan orangtua
aruah/surgi aruah mendiang
cagar pacang akan
ini niya ini
nang nyang yang
gasan hagan untuk
malihat manjanak melihat
apa nyapa apa
ba-padah ba-padah bilang
sampai hampay sampai
haja wara saja
banyak bayak banyak
ba-jauh ba-ugah men-jauh
nangkaya asi seperti
nangkaya ini asiya seperti ini
nangkaya itu asitu seperti itu
limbah imbah sesudah
kada/cakada caka tidak
Bahasa Dusun Deyah Bahasa Labuhan Bahasa Indonesia
maeh ma'ih baik

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) Ismail, Abdurachman (1979). Bahasa Bukit 28. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. hlm. 12. 
  2. ^ (Indonesia) Ukur, Fridolin (2000). Tuaiannya sungguh banyak: sejarah Gereja Kalimantan Evanggelis sejak tahun 1835. BPK Gunung Mulia. hlm. 42. ISBN 9789799290588.  ISBN 979-9290-58-9
  3. ^ FACEBOOK BOEBOEHAN BOEKIT LABUHAN
  4. ^ DAYAK MERATUS MENJAGA HUTAN, NEGARA MERUSAKNYA