Zico

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Zico
Zico 2012 3.jpg
Zico di kualifikasi Piala Dunia FIFA 2014 saat timnya melawan Oman di Doha.
Informasi pribadi
Nama lengkap Arthur Antunes Coimbra
Tanggal lahir 3 Maret 1953 (umur 69)
Tempat lahir Rio de Janeiro, Brasil
Tinggi 172 m (564 ft 4 in)[1]
Posisi bermain Gelandang serang
Informasi klub
Klub saat ini Kashima Antlers (Direktur teknis)
Karier junior
1967–1971 Flamengo
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1971–1983 Flamengo 212 (123)
1983–1985 Udinese 39 (22)
1985–1989 Flamengo 37 (12)
1991–1994 Kashima Antlers 46 (35)
Total 334 (192)
Tim nasional
1976–1986 Brasil 71 (48)
Kepelatihan
1999 Kashima Antlers
2000–2002 CFZ
2002–2006 Jepang
2006–2008 Fenerbahçe
2008 Bunyodkor
2009 CSKA Moscow
2009–2010 Olympiacos
2011–2012 Irak
2013–2014 Al-Gharafa
2014–2016 FC Goa
2018– Kashima Antlers (Direktur teknis)
Prestasi
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik

Arthur Antunes Coimbra (pelafalan dalam bahasa Portugis: [aʁˈtuʁ ɐ̃ˈtũnis koˈĩbɾɐ], lahir 3 Maret 1953 di Rio de Janeiro), lebih dikenal sebagai Zico ([ˈziku]), adalah pelatih serta mantan pemain sepak bola berkebangsaan Brasil yang bermain sebagai gelandang serang. Sering disebut "Pelé Putih",[2] Zico adalah seorang playmaker kreatif, dengan keterampilan teknis yang sangat baik, visi, serta pandangan yang baik, ia dianggap sebagai salah satu finisher paling klinis dan pengumpan terbaik yang pernah ada, serta dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa.[3][4][5][6] Sebagai salah satu pemain terbaik dunia pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, ia dianggap sebagai salah satu playmaker terbaik dan spesialis tendangan bebas dalam sejarah, ia mampu menekuk bola ke segala arah.[7] Seperti yang disebutkan di goal.com, Zico adalah pemain yang paling banyak mencetak gol dari tendangan bebas langsung, dengan 101 gol.[8]

Pada tahun 1999, Zico menempati peringakt kedelapan di FIFA Player of the Century grand juri voting, dan pada tahun 2004 ia disebutkan dalam daftar FIFA 100.[9][10] Seperti yang dinyatakan oleh Pelé sendiri, ia dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa, "selama bertahun-tahun, satu-satunya pemain yang paling dekat dengan saya adalah Zico".[11]

Dengan 48 gol dari 71 penampilan resmi untuk Brasil, Zico adalah pencetak gol terbanyak kelima untuk tim nasional Brasil.[12] Dia mewakili Brasil di Piala Dunia 1978, 1982 dan 1986. Namun sayang sekali, mereka tidak dapat memenangkan turnamen tersebut, meskipun skuad tahun 1982 dianggap sebagai salah satu tim nasional Brasil terhebat yang pernah ada.[13] Zico sering dianggap sebagai salah satu pemain terbaik dalam sejarah sepak bola yang tidak pernah masuk dalam skuad pemenang Piala Dunia. Dia terpilih sebagai Pemain Terbaik pada tahun 1981 dan 1983.[14]

Zico telah melatih tim nasional Jepang, dan tampil di Piala Dunia FIFA 2006 serta memenangkan Piala Asia 2004, selanjutnya ia menjadi pelatih di Fenerbahçe, di bawah komandonya mereka mampu lolos hingga perempat final Liga Champions pada musim 2007–08. Setelah itu, Zico diumumkan sebagai pelatih kepala CSKA Moskow pada Januari 2009. Pada 16 September 2009, Zico menandatangani kontrak dengan klub Yunani Olympiacos untuk kontrak dua tahun setelah pelatih klub sebelumnya, Temuri Ketsbaia dipecat. Dia dipecat empat bulan kemudian, pada 19 Januari 2010.[15] Pada 29 Agustus 2011, Zico ditunjuk sebagai pelatih Irak untuk memimpin tim nasional Irak dalam kualifikasi Piala Dunia FIFA 2014. Lalu ia mengundurkan diri pada 29 November 2012.[16] Saat ini Zico bekerja sebagai direktur teknis di Kashima Antlers.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Zico awal pada tahun 1971

Lahir pada tahun 1953, Zico berasal dari keluarga kalangan menengah kebawah asal Portugis, di lingkungan Quintino Bocaiúva, Rio de Janeiro. Sama dengan banyak anak muda Brasil lainya, ia menghabiskan sebagian besar masa mudanya untuk bermimpi menjadi pesepakbola profesional hingga ia bolos sekolah untuk dapat bermain sepak bola di jalanan. Kecintaannya pada olahraga tersebut membuatnya terkenal di lingkungan itu, di mana orang-orang akan berkumpul untuk melihat penampilan brilian bocah itu melawan anak-anak dan remaja yang lebih besar darinya. Saat itu ia bermain untuk Juventude, tim futsal jalanan lokal yang dijalankan oleh kakak beserta teman-temannya, dan juga ia mulai bermain untuk klub futsal River Futebol Clube pada hari Minggu.

Nama panggilannya berasal dari keluarga Zico sendiri, pada awalnya ia dipanggil Arthurzinho, yang berarti "Arthur Kecil". Arthurzinho kemudian menjadi Arthurzico, lalu Tuzico dan akhirnya menjadi Zico, versi yang dibuat oleh sepupunya sendiri yaitu Ermelinda "Linda" Rolim.[17]

Pada tahun 1967, pada usia 14 tahun, ia menjalani uji coba terjadwal di klub América, di mana saudara-saudaranya Antunes[18] dan Edu adalah pemain profesional di klub tersebut. Namun pada hari Minggu, saat bertanding bersama River, Zico mencetak 9 gol dan menarik perhatian reporter radio Celso Garcia, yang kemudian meminta ayah Zico untuk membawanya ke percobaan di Flamengo. Karena ia merupakan penggemar Flamengo, Zico mendapat persetujuan ayahnya, ia memulai jalannya untuk menjadi salah satu pemain yang paling dikagumi dalam sejarah olahraga.

Karir muda[sunting | sunting sumber]

Zico merupakan anak yang memiliki fisik yang tidak kuat, namun kisah tekad dan kedisiplinanya dimulai dengan program pengembangan otot dan tubuh yang dilakukan oleh guru pendidikan jasmaninya yang bernama José Roberto Francalacci. Kombinasi dari kerja keras dan juga diet khusus yang disponsori oleh timnya memungkinkan Zico untuk dapat mengembangkan tubuh yang kuat dan menjadi seorang atlet. Hal ini kemudian terbukti penting untuk kesuksesannya.[19]

Selama tahun 1971 dan 1972, ia beralih dari tim muda ke tim profesional dan kembali lagi ke tim muda lagi. Saat itu, pelatih Fleitas Solich percaya diri dengan kemampuan Zico dan mempromosikannya ke tim senior, tetapi situasi berubah ketika pelatih berkebangsaan Paraguay itu pergi dan Zagallo mengambil alih posisi kepelatihan. Dia berkata bahwa Zico terlalu muda dan ia mengirimkanya kembali ke tim junior. Segalanya mulai membaik untuk Zico ketika Joubert, pelatih pertamanya di tim muda, ditunjuk sebagai pelatih baru untuk tim senior dan ia sepenuhnya mempromosikan Zico setelah 116 pertandingan dan 81 gol di tim junior.

Karir klub[sunting | sunting sumber]

Flamengo (1971-1983)[sunting | sunting sumber]

Saat di Flamengo, Zico adalah pemain kunci selama periode paling gemilang dalam sejarah tim tersebut. Dalam periode pertamanya di Flamengo ia mampu memimpin tim tersebut meraih gelar di Copa Libertadores 1981, Piala Interkontinental 1981, dan empat gelar nasional (1980, 1982, 1983, dan 1987). Di dalam lapangan, Zico mampu membuat gol dengan segala cara yang bisa dibayangkan, dan ia juga merupakan asisten dan pengatur tim yang hebat, selain itu, Zico juga dikenal karena visinya yang luar biasa di lapangan. Dia adalah pemain yang ahli menggunakan dua kaki dan ahli dalam tendangan bebas.[13]

Udinese (1983-1985)[sunting | sunting sumber]

Setelah menerima tawaran dari A.S. Roma dan A.C. Milan, kepindahanya ke Italia sepertinya akan benar terjadi dan proposal senilai empat juta dolar dari Udinese telah ada di meja. Jumlah uang sebesar itu membuat klub-klub besar menekan FIGC (Federasi Sepak Bola Italia) untuk memblokir transfer tersebut dengan mengharapkan jaminan finansial. Hal ini menyebabkan keributan di Udine dan sebagian orang di Friuli marah hingga berbondong-bondong ke jalan-jalan memprotes federasi Italia dan pemerintah federal. Alasan sejarah membuat mereka berteriak "O Zico, o Austria!" ("Baik Zico atau Austria"). Di akhir kontroversi ini, kesepakatan berhasil dicapai meskipun meninggalkan fans Flamengo dalam kesedihan, Zico membuat fans di Friulis akhirnya memimpikan hari yang lebih baik.

Di Serie A musim 1983-84, yang merupakan musim pertamanya di Italia, kemitraannya dengan Franco Causio, ia berjanji untuk membawa Udinese ke tingkat yang lebih tinggi, serta mendapatkan rasa hormat dari raksasa seperti Juventus dan Roma. Tendangan bebasnya menimbulkan dampak sedemikian rupa sehingga program olahraga TV akan memperdebatkan cara untuk menghentikannya. Terlepas dari penampilannya yang luar biasa, tetapi di akhir musim, klub tersebut harus berakhir dengan kekecewaan bagi Udinese, meskipun mencetak hampir dua kali lebih banyak gol dari musim sebelumnya, Udinese hanya mengumpulkan 32 poin dan berada di urutan kesembilan di klasemen akhir, turun tiga peringkat dibandingkan dengan musim 1982-83. Zico mampu mencetak 19 gol,[20] satu gol lebih sedikit dari pencetak gol terbanyak musim itu yaitu Michel Platini, setelah ia memainkan 4 pertandingan lebih sedikit dari pesepakbola Prancis tersebut karena cedera. Namun Zico terpilih sebagai Pemain Terbaik Tahun 1983 oleh Majalah World Soccer.

Musim berikutnya ia banyak absen karena cedera dan juga skorsing karena menyerang wasit secara terbuka. Dia juga sering mengeluh tentang kurangnya ambisi dewan untuk tidak merekrut pemain kompetitif, yang membuat tim terlalu bergantung padanya. Selanjutnya, pejabat pajak Italia mengajukan tuntutan terhadapnya karena penggelapan pajak. Meskipun tertekan, Zico tetap mampu menampilkan penampilan luar biasa saat melawan Napoli asuhan Diego Maradona, di pertandingan terakhirnya sebagai pemain Udinese, lalu ia kembali ke Brasil dan Flamengo, kepindahanya disponsori oleh sekelompok perusahaan.

Ia menjadi favorit penggemar dengan gol-golnya yang spektakuler dan masih dipuja sampai sekarang oleh semua penggemar Udinese.[21]

Kembali ke Flamengo (1985–1989)[sunting | sunting sumber]

Hanya satu bulan setelah kembali ke Flamengo, ia mengalami cedera lutut parah setelah tekel keras dari bek Bangu, Marcio Nunes, yang akhirnya mengganggu karirnya selama beberapa bulan, bahkan mempengaruhi penampilannya di Piala Dunia FIFA 1986. Sembuh dari cedera, hal-hal mulai membaik untuk Zico, pada tahun 1987 ia memimpin Flamengo untuk meraih gelar Copa União.[22][23]

Desember 1989 menandai penampilan resmi terakhir Zico untuk Flamengo dalam pertandingan Kejuaraan Nasional Brasil melawan klub rivalnya Fluminense. Zico mencetak gol pertama dan Flamengo memenangkan pertandingan 5-0.[24]

Dua bulan kemudian, di Maracanã, ia memainkan pertandingan terakhirnya sebagai pemain Flamengo menghadapi tim Piala Dunia Masters yang terdiri dari Eric Gerets, Claudio Gentile, Franco Causio, Alberto Tarantini, Jorge Valdano, Mario Kempes, Paul Breitner, Karl-Heinz Rummenigge dan Paulo Roberto Falcão.[25] Dengan 731 pertandingan untuk Flamengo, Zico menjadi pemain dengan penampilan terbanyak ke-2 untuk klub. 508 golnya membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak klub.[26]

Pencapaian terbesar dalam sejarah Flamengo[27][28] mengilhami penyanyi Brasil Jorge Ben Jor untuk menulis lagu untuk menghormatinya yang berjudul Camisa 10 da Gávea yang berarti membantu menciptakan mistik klub nomor 10.

Pensiun singkat[sunting | sunting sumber]

Zico mewakili Brasil di Piala Dunia Masters, ia mencetak gol di final edisi 1990 dan 1991.

Setelah pemilihan presiden pertama Brasil dalam beberapa tahun, presiden baru Fernando Collor de Mello menunjuk Zico sebagai Menteri Olahraganya. Zico tinggal di tugas politik ini selama sekitar satu tahun dan kontribusi terpentingnya adalah undang-undang yang berhubungan dengan sisi bisnis tim olahraga.

Kashima Antlers (1991–1994)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1991, Zico berhenti dari tugas politiknya ketika ia menerima tawaran untuk bergabung dengan klub Sumitomo Metals di Kashima, Prefektur Ibaraki, pada saat itu klub tersebut berada di kasta kedua liga di Jepang, untuk membantu klub tersebut mengamankan tempat di liga sepak bola profesional kasta pertama Jepang yang ditetapkan untuk resmi diluncurkan pada tahun 1993 yang bernama J1 League. Zico bermain untuk Sumitomo pada 1991–92, musim terakhir sebelum Liga Sepak Bola Jepang lama dibubarkan, dan ia menjadi pencetak gol terbanyak di divisi kedua tersebut. Ketika liga baru diluncurkan, dalam pertandingan pembukaan J.League dia mencetak hat-trick dalam kemenangan 5-0 atas Nagoya Grampus.[29] Klub di kota kecil tersebut lalu promosi ke liga teratas dan diganti namanya menjadi Kashima Antlers, klub tersebut tidak diharapkan untuk dapat bersaing dengan klub yang lebih kaya dan lebih glamor seperti Yokohama Marinos dan Verdy Kawasaki. Namun Zico bagaimanapun dapat membantu Antlers untuk memenangkan J.League Suntory Series dan menjadi runner-up di musim perdananya, memimpin klub tersebut untuk memperkuat tempatnya di antara klub-klub elit liga tersebut. Pada tanggal 15 Juni 1994, ia mencetak gol terakhir dalam karirnya dalam kemenangan 2-1 atas Júbilo Iwata.[30]

Disiplin, bakat, dan profesionalismenya sangat cocok dengan budaya Jepang dan pengaruhnya membuatnya mendapat julukan サッカーの神様 (sakkā no kamisama) dari penggemar sepak bola Jepang.[31] Dia menjadi legenda lokal di Jepang karena telah membangun pesaing dari hampir nol dan menempatkan kota Kashima di peta persaingan. Sebuah patung untuk menghormatinya didirikan di luar Stadion Sepak Bola Kashima.[32]

Karir Internasional[sunting | sunting sumber]

Ada sebuah fase di hidunya yang berkaitan dengan tim nasional sepak bola Brasil yang hampir membuat Zico menyerah pada karirnya. Dia melakukan debut internasionalnya di Kualifikasi ke Olimpiade Musim Panas 1972 zona Amerika Selatan dengan memainkan 5 pertandingan dan mencetak gol saat melawan Argentina. Terlepas dari kenyataan ini, dia tidak dipanggil ke pertandingan Olimpiade di Munich. Dia merasa sangat frustrasi dan mengatakan kepada ayahnya bahwa dia ingin berhenti bermain sepak bola. Dia bahkan absen dari latihan di Flamengo selama 10 hari, kemudian diyakinkan sebaliknya oleh saudara-saudaranya.

Dalam pertandingan pembuka babak grub Piala Dunia 1978 melawan Swedia, Zico mencetak gol melalui sundulan dari tendangan sudut ke gawang Swedia di menit akhir pertandingan, yang tampaknya mematahkan skor 1-1. Namun, wasit berkebangsaan Wales, Clive Thomas menganulir gol tersebut, ia mengatakan bahwa ia telah meniup peluit untuk mengakhiri pertandingan saat bola masih di udara.[2] Setelah itu, ia mencetak gol dari penalti dalam kemenangan 3-0 atas Peru. Zico akhirnya memenangkan medali perunggu untuk timnas Brasil di turnamen tersebut setelah mengalahkan Italia di perebutan tempat ke-3.[33] Zico juga memenangkan medali perunggu lainnya bersama Brasil di Copa América 1979.

Pada Piala Dunia 1982 Zico tergabung kedalam bagian dari skuad tim nasional Brasil yang saat itu bisa dibilang fantastis, bersama dengan Falcão, Sócrates, Éder, Cerezo dan Júnior. Terlepas dari 4 golnya dan juga terlibat dalam delapan gol berturut-turut yang dicetak oleh Brasil, tim tersebut dikalahkan 3-2 oleh Paolo Rossi dan tim nasional Italia di pertandingan terakhir babak penyisihan grup babak kedua (perempat final untuk saat itu).[2]

Dia bermain di Piala Dunia FIFA 1986 saat kondisinya saat itu masih cedera dan hanya tampil sebagai pemain pengganti pada babak kedua sepanjang turnamen tersebut berlangsung[2] dalam pertandingan perempat final melawan Prancis selama waktu normal, dia membantu Brasil untuk mendapatkan penalti, tetapi kemudian tendangan gagal.[34] Pertandingan berakhir seri yang kemudian berujung adu penalti untuk kedua tim. Zico kemudian mencetak golnya, tetapi penalti yang gagal oleh Sócrates dan Júlio César membuat Brasil tersingkir dari turnamen tersebut.[2]

Setelah dibebaskan dari semua tuduhan penghindaran pajak oleh pejabat Italia pada tahun 1988,[35] Zico memutuskan untuk memberikan penghormatan kepada Udine, kota yang telah menyambutnya dengan gila-gilaan enam tahun sebelumnya, dan memainkan pertandingan perpisahannya untuk timnas brazil pada Maret 1989, namun kalah 1-2 melawan tim World All-Stars di Stadion Friuli.

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Classic number 10, Zico biasanya bermain sebagai gelandang serang, meskipun ia juga mampu bermain di beberapa posisi penyerang ataupun lini tengah lainnya, ia mampu ditempatkan sebagai gelandang tengah, penyerang sayap ataupun penyerang tengah, sehingga ia dianggap sebagai salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa.[5][35][36][37] Seorang playmaker bertubuh kecil, dengan fisik yang kecil dan ramping, meskipun secara alami adalah seorang pengguna kaki kanan, namun ia dapat memaksimalkan kedua kakinya, yang dikenal karena bakat, kecepatan, teknik yang luar biasa, kontrol bola dan keterampilan menggiring bola, serta kemampuannya dalam menggunakan trik dan tipuan untuk mengalahkan lawan dengan bola.[3][4][13][36][38][39][40][41][42] Mantan pemain internasional Belanda, Ruud Gullit menilai Zico sebagai "salah satu dribbler terbaik dalam sejarah permainan", menggambarkannya sebagai seseorang yang "sangat gesit".[43] Meskipun secara fisik ia tidak mengesankan, namun Zico adalah seorang pemain yang cepat, lengkap, dan sangat kreatif, dengan visi yang sangat baik, dan dianggap sebagai salah satu pengumpan terbaik sepanjang masa dan dikenal dengan umpan tanpa melihat yang menjadi ciri khasnya.[4][36][38][39][40][44][45] Selain menjadi pencipta peluang gol yang elit, Zico juga seorang pencetak gol yang produktif dan seorang finisher yang sangat baik, karena kemampuan menyerangnya yang kuat dan akurat, yang membuatnya sangat klinis di depan gawang, karena itu ia juga dianggap oleh para pakar sebagai salah satu pencetak gol terbesar dalam sejarah permainan.[3][4][5][6][36][41]

Dia juga seorang spesialis bola mati, yang terkenal karena kemampuannya membelokkan bola dan mencetak gol dari situasi bola mati dan dianggap sebagai salah satu pengambil tendangan bebas terbaik sepanjang masa.[3][5][7][13][36] Selain itu, karena teknik, mentalitas, ketidakpastian dan akurasinya dalam situasi bola mati, ia mampu menempatkan bola di sudut atas atau bawah di kedua sisi gawang, yang menyulitkan penjaga gawang untuk membaca tendangan bebasnya.[36][46][47] Kemampuannya dari situasi bola mati mampu menginspirasi beberapa spesialis lain, seperti Roberto Baggio dan Andrea Pirlo.[48][49]

Selain keterampilan sepak bolanya, Zico juga dikenal karena kepemimpinan, kekuatan mental, tekad, stamina, dedikasi, serta etos kerjanya yang luar biasa.[2][38][46] Dia sering tinggal di area latihan untuk berlatih dan menyempurnakan tendangan bebasnya.[46] Sepanjang karirnya, Zico dijuluki O Galinho ("Si Ayam Kecil", dalam bahasa Portugis).[50] Meskipun kemampuannya menakjubkan, namun karirnya terganggu oleh cedera yang sering ia alami.[51]

Pensiun[sunting | sunting sumber]

Zico pensiun dari sepak bola profesional pada musim 1994 tetapi ia menerima undangan untuk bermain sepak bola pantai. Ia memenangkan Piala Dunia Sepak Bola Pantai 1995. Mencetak 12 gol, ia adalah pencetak gol terbanyak dan dinobatkan sebagai pemain terbaik pada turnamen tersebut. Ia kembali ke Kashima untuk menjadi penasihat teknis Kashima Antlers pada tahun 1995. Satu tahun kemudian, pada tahun 1996, ia mendirikan CFZ (Centro de Futebol Zico Sociedade Esportiva atau Zico Football Centre) di Rio de Janeiro. Zico juga mendirikan klub lain, bernama CFZ de Brasília pada tahun 1999.

Karir kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Setelah Piala Dunia FIFA 2002, Asosiasi Sepak Bola Jepang mencari pengganti Philippe Troussier, dan memilih Zico sebagai penggantinya. Terlepas dari kurangnya pengalaman melatih selain tugasnya sebagai koordinator teknis Brasil selama Piala Dunia 1998, Zico memiliki pemahaman yang baik tentang sepak bola Jepang dari hari-harinya bermain dan perannya sebagai direktur teknis Kashima Antlers. Selain itu, JFA sudah bosan dengan bentrokan Troussier dengan media sementara para pemain juga frustrasi dengan mikromanajemennya. Sebaliknya, Zico menuntut rasa hormat dari wartawan dan mendesak para pemain untuk mengekspresikan diri mereka di lapangan.[52]

Meskipun Zico berusaha untuk menanamkan mentalitas menyerang ke timnya, namun ia memulai eranya dengan awal yang tidak begitu baik, termasuk kekalahan 4-1 dari Argentina pada tahun 2003. Jepang menampilkan permainan yang baik di Piala Konfederasi tahun itu kembali struggle lagi pada awal tahun 2004, mereka hanya mengalahkan Oman di tahap pertama kualifikasi Piala Dunia FIFA 2006 dan beberapa pemain diskors setelah insiden minum-minum.[53] Meskipun Jepang tidak kalah dalam sembilan pertandingan sebelumnya, namun ia dikabarkan akan mengundurkan diri dan sekelompok kecil penggemar berbaris di jalan-jalan Tokyo menuntut pemecatannya.[54]

Dia akhirnya tetap bertahan dan memenangkan Piala Asia 2004 meskipun ada intimidasi dari fans Cina. Timnya hanya menampilkan satu pemain yang bermain di Eropa, yaitu Shunsuke Nakamura.[55] Dia kemudian membantu Jepang lolos ke Piala Dunia FIFA 2006 dengan hanya satu kekalahan.

Meskipun menemui awal yang sulit, cedera pada pemain kunci dan bahkan tawaran aneh dari Garforth Town,[56] Zico tetap mampu memimpin Jepang ke penampilan final Piala Dunia ketiga dan gelar Piala Asia ketiga. Permainan timnya sangat dipengaruhi oleh gaya passing pendek ala Brasil dan cukup fleksibel untuk beralih antara formasi 4–4–2 dan 3-5-2. Selain itu, ia memiliki rekor baik di tanah Eropa, mereka mampu mengalahkan Republik Ceko dan Yunani serta mampu menahan imbang Inggris, Brasil, dan Jerman.

Namun, Jepang gagal memenangkan satu pertandingan pun di piala dunia 2006, kalah dua kali (dari Australia dan Brasil) dan seri sekali (dari Kroasia), dan hanya mencetak dua gol sementara kebobolan tujuh. Zico akhirnya mengundurkan diri dari kursi kepelatihan timnas Jepang pada akhir Piala Dunia edisi tersebut.

Fenerbahçe[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2006, Zico menandatangani kontrak dua tahun dengan Fenerbahçe.[57] Dia memenangkan gelar liga pada tahun 2007 dan memenangkan Piala Super Turki pada tahun pertama pekerjaannya di klub tersebut. Di bawah komandonya juga, Fenerbahçe mampu lolos dari fase grup Liga Champions 2007–08 untuk pertama kalinya dalam sejarah klub tersebut dan mengalahkan Sevilla FC untuk menjadi perempat finalis pada musim 2007–08. Sejauh ini, dia juga merupakan manajer tersukses di kancah Eropa dalam sejarah klub tersebut.

Zico diberi julukan baru oleh penggemar Fenerbahe: Kral Arthur (berarti "Raja Arthur" dalam bahasa Turki). Sedangkan timnya mendapat julukan King Arthur and his Knights. Dalam obrolan yang dipandu oleh uefa.com dia mengatakan bahwa kecil kemungkinan dia akan menandatangani perpanjangan kontrak dengan Fenerbahçe. Hal ini dikonfirmasi pada 10 Juni 2008 ketika ia mengundurkan diri sebagai manajer Fenerbahçe.

Pada 8 September 2008, Zico mengungkapkan bahwa dia tertarik untuk mengambil alih posisi manajer yang kosong di Newcastle United menyusul pengunduran diri Kevin Keegan. Dia pernah mengatakan "Pekerjaan di Newcastle adalah salah satu yang saya akan sangat tertarik untuk mengambilnya. Ini akan menjadi hak istimewa dan kehormatan, saya selalu ingin merasakan Liga Premier karena saya percaya saya bisa menikmati banyak keberhasilan di Inggris." Dia juga berkomentar bahwa dia tidak peduli dengan struktur dewan di Newcastle United, "Saya terbiasa bekerja bersama direktur teknis jadi ini bukan masalah bagi saya. Itu normal bagi saya untuk bekerja dalam kondisi seperti itu."

Bunyodkor, CSKA Moskow dan Olympiakos[sunting | sunting sumber]

Zico pada tahun 2009 sebagai manajer PFC CSKA Moscow

Pada tahun 2008, ia melatih FC Bunyodkor di Uzbekistan, disana ia mampu memenangkan Piala Uzbekistan dan Liga Uzbekistan. Dia kemudian mengambil alih kursi kepelatihan klub Rusia CSKA Moskow tetapi dipecat pada 10 September 2009.

Kurang dari seminggu kemudian Zico menandatangani kontrak 2 tahun dengan Olympiacos F.C..[58][59] Meskipun tidak ada banyak pemain tim dari tim utama karena cedera, namun ia mampu memimpin klub Yunani itu nyaman di posisi ke-2 di Grup H Liga Champions dan mampu lolos ke babak gugur Liga Champions. Di Liga Super Yunani, hasil pertamanya juga mengesankan, tetapi kesuksesan itu hanya bertahan hingga awal musim dingin dan para penggemar mulai mengeluh tentang hasil dan gaya permainan tim. Pada 19 Januari 2010, setelah seri negatif dari 4 pertandingan dengan hanya satu kemenangan, meskipun timnya hanya kalah dua kali (dua belas kali menang dan empat kali seri) di Liga Super Yunani, namun Zico dipecat.[60]

Irak[sunting | sunting sumber]

Dia menandatangani kontrak dengan Asosiasi Sepak Bola Irak pada 28 Agustus 2011 dan pertama kali menangani tim nasional dalam pertandingan melawan Yordania pada 2 September 2011. Zico kemudian mengundurkan diri sebagai pelatih tim nasional Irak pada 27 November 2012 setelah lebih dari satu tahun menjabat. Ia mengatakan asosiasi sepak bola negara itu telah gagal memenuhi persyaratan kontraknya. Dia meraih 10 kemenangan dan enam hasil imbang dalam 21 pertandingan menjadi pelatih timnas Irak.

Al-Gharafa[sunting | sunting sumber]

Pada 6 Agustus 2013, ia menandatangani kontrak dua tahun untuk menjadi pelatih tim Al-Gharafa.[61]

FC Goa[sunting | sunting sumber]

Klub Liga Super India FC Goa mengontrak Zico sebagai pelatih mereka untuk musim debut Liga Super India pada 2014.[62] Meskipun FC Goa mengawali musim dengan lambat, namun mereka akhirnya lolos ke semifinal namun dikalahkan oleh Atlético de Kolkata.[63] Pada tahun 2015 FC Goa memainkan musimnya dengan sangat baik dan mampu mencapai final, namun akhirnya Goa kalah 3-2 dari Chennaiyin FC. Zico telah dianggap sebagai legenda baru FC Goa di antara para penggemar lokal. Pada Januari 2017, FC Goa mengkonfirmasi mengakhiri hubungan dengan Zico setelah tiga tahun melatih.

Peran administratif[sunting | sunting sumber]

Zico adalah seorang direktur di Kashima Antlers antara 1996 dan 2002.[64]

Pada tanggal 30 Mei 2010, Flamengo mengumumkan bahwa Zico akan menjadi direktur sepak bola Flamengo yang baru dengan kontrak empat tahun, kembali ke tim di mana ia memenangkan penghargaan terpentingnya setelah 25 tahun. Namun peranya hanya berlangsung lima bulan karena ia mengundurkan diri karena ketidaksepakatan dengan jajaran dewan.

Pada 10 Juni 2015, Zico secara resmi mengumumkan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden FIFA setelah pengumuman pengunduran diri Sepp Blatter menyusul dugaan korupsi seputar tawaran pemenang dari Rusia dan Qatar untuk menjadi tuan rumah turnamen 2018 dan 2022.

Pada Agustus 2018, Zico kembali ke Kashima Antlers sebagai direktur teknis, 16 tahun setelah masa jabatan sebelumnya sebagai direktur klub.[65]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Zico adalah cucu dari Fernando Antunes Coimbra (kakek dari pihak ayah) dan Arthur Ferreira da Costa Silva (kakek dari pihak ibu), keduanya orang Portugis. Ayahnya, José Antunes Coimbra juga seorang berkebangsaan Portugis (lahir di Tondela, 1901; meninggal di Rio de Janeiro, 1986), keluarga mereka datang ke Brasil pada saat usia Zico 10 tahun. Ibu Zico, Matilde Ferreira da Silva Costa, lahir pada tahun 1919.

Zico adalah anak bungsu dari enam bersaudara, yiatu Maria José (Zezé), Antunes, Nando, Edu dan Antônio (Tonico).

Pada tahun 1969 Zico bertemu calon istrinya, Sandra Carvalho de Sá. Pada tahun 1970 pasangan itu bertunangan dan menikah pada tahun 1975.[66][67][68] Kakak Sandra, Sueli, adalah istri dari kakaknya yaitu Edu. Zico memiliki tiga putra, Arthur Jr., Bruno dan Thiago.[69] Zico juga merupakan anggota skuad legendaris Classic Eleven dari seri video game FIFA. Zico adalah seorang Katolik Roma.[70]

Statistik karir[sunting | sunting sumber]

Pemain[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

  • Informasi ini didasarkan pada total karir senior Zico.[71]
Klub Musim Liga Liga Liga
Regional
Piala1 Kontinental2 Total
Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol
Flamengo 1971 Série A 15 2 2 0 17 2
1972 4 0 2 0 6 0
1973 26 8 9 0 35 8
1974 19 11 31 19 50 30
1975 27 10 28 30 55 40
1976 20 14 27 18 47 32
1977 18 10 29 27 47 37
1978 0 0 22 19 22 19
1979 8 5 (17 + 263) 43 (26 + 343) 60 51 65
1980 19 21 26 12 45 33
1981 8 3 33 25 13 11 554 39
1982 23 20 21 21 4 2 48 43
1983 25 19 4 3 29 22
Total 212 123 273 231 21 16 507 370
Udinese 1983–84 Serie A 24 19 9 5 33 24
1984–85 15 3 5 3 20 6
Total 39 22 14 8 53 30
Flamengo 1985 Série A 3 1 3 2 6 3
1986 0 0 4 3 4 3
1987 12 5 5 1 17 6
1988 14 4 6 0 20 4
1989 8 2 11 2 7 3 1 0 27 7
Total 37 12 29 8 7 3 1 0 74 23
Sumitomo Metals 1991–92 JSL2 22 21 2 1 24 22
Kashima Antlers
1992 J.League 12 7 12 7
1993 16 9 7 3 23 12
1994 7 5 7 5
Total 45 35 21 11 66 46
Total Karir 333 192 302 239 42 22 22 16 700 469

1Meliputi Copa do Brasil, Coppa Italia, Piala JSL, Piala J.League, dan Piala Kaisar
2Meliputi Piala Libertadores and Supercopa Sudamericana
3Meliputi Campeonato Carioca
4Meliputi Piala Interkontinental

Internasional[sunting | sunting sumber]

Tim nasional sepak bola Brasil
(pertandingan resmi)
Tahun Tampil Gol
1976 9 6
1977 7 6
1978 11 3
1979 5 5
1980 5 4
1981 12 10
1982 11 8
1983 1 0
1984 0 0
1985 5 3
1986 5 3
Total 71 48

Statistik manajerial[72][sunting | sunting sumber]

Tim Dari Ke Rekor
P M S K Menang (%)
Kashima Antlers 1999 1999 700115000000000000015 700110000000000000010 70002000000000000002 70003000000000000003 0700166670000000000066,67
CFZ 2002 2002 70003000000000000003 50000000000000000000 70003000000000000003 50000000000000000000 0050000000000000000000,00
Jepang 2002 2006 700171000000000000071 700137000000000000037 700116000000000000016 700118000000000000018 0700152110000000000052,11
Fenerbahçe 2006 2008 7002120000000000000120 700174000000000000074 700128000000000000028 700118000000000000018 0700161670000000000061,67
Bunyodkor 2008 2008 700113000000000000013 700110000000000000010 70001000000000000001 70002000000000000002 0700176920000000000076,92
CSKA Moscow 2009 2009 700135000000000000035 700120000000000000020 70005000000000000005 700110000000000000010 0700157140000000000057,14
Olympiakos 2009 2010 700121000000000000021 700112000000000000012 70004000000000000004 70005000000000000005 0700157140000000000057,14
Irak 2011 2012 700122000000000000022 700110000000000000010 70006000000000000006 70006000000000000006 0700145450000000000045,45
Al-Gharafa 2013 2014 700120000000000000020 70005000000000000005 70007000000000000007 70008000000000000008 0700125000000000000025,00
FC Goa 2014 2016 700147000000000000047 700118000000000000018 700112000000000000012 700117000000000000017 0700138300999990000038,30
Total 7002319000000000000319 7002166000000000000166 700174000000000000074 700179000000000000079 0700152040000000000052,04

Gelar[73][sunting | sunting sumber]

Pemain[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Flamengo[3][74]
Kashima Antlers[74]
  • J.League Suntory Series: 1993

Internasional[sunting | sunting sumber]

Brasil[3]
Brasil (Sepakbola pantai)

Individual[sunting | sunting sumber]

Rekor[sunting | sunting sumber]

  • Pencetak gol terbanyak dalam sejarah Flamengo – 508 gol[26]
  • Pencetak gol terbanyak di Stadion Maracanã – 333 gol[89]
  • Rekor Liga Sepak Bola Jepang untuk gol yang dicetak dalam pertandingan secara beruntun – 11 gol dalam 10 pertandingan (1992)
  • Pemegang rekor Flamengo – Pencetak gol terbanyak dalam satu musim – 81 gol (1979)

Manajer[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Fenerbahçe
Bunyodkor
  • Piala Uzbekistan: 2008
  • Liga Super Uzbekistan: 2008
CSKA Moscow
Olympiacos
FC Goa

Internasional[sunting | sunting sumber]

Japan

Statistik[sunting | sunting sumber]

Gol Internasional [90][sunting | sunting sumber]

Gol Tanggal Arena Lawan Skor Hasil Kompetisi
1. 25 Februari 1976 Estadio Centenario, Montevideo, Uruguay  Uruguay 1–0 2–1 Pertandingan persahabatan
2. 27 Februari 1976 Estadio Antonio V. Liberti, Buenos Aires, Argentina  Argentina 2–0 2–1
3. 28 April 1976 Estádio do Maracanã, Rio de Janeiro, Brasil  Uruguay 2–1 2–1
4. 31 Mei 1976 Yale Bowl, New Haven, Amerika Serikat  Italia 3–1 4–1
5. 9 Juni 1976 Estádio do Maracanã, Rio de Janeiro, Brasil  Paraguay 1–0 3–1
6. 1 Desember 1976  Uni Soviet 1–0 2–0
7. 9 Maret 1977  Kolombia 2–0 6–0 Kualifikasi Piala Dunia FIFA 1978
8. 23 Juni 1977  Skotlandia 1–0 2–0 Pertandingan persahabatan
9. 14 Juli 1977 Estadio Pascual Guerrero, Cali, Kolombia  Bolivia 1–0 8–0 Kualifikasi Piala Dunia FIFA 1978
10. 2–0
11. 4–0
12. 6–0
13. 1 Mei 1978 Estádio do Maracanã, Rio de Janeiro, Brasil  Peru 1–0 3–0 Pertandingan persahabatan
14. 17 Mei 1978  Cekoslowakia 1–0 3–0
15. 14 Juni 1978 Estadio Malvinas Argentinas, Mendoza, Argentina  Peru 3–0 3–0 Piala Dunia FIFA 1978
16. 17 Mei 1979 Estádio do Maracanã, Rio de Janeiro, Brasil  Paraguay 3–0 6–0 Pertandingan persahabatan
17. 17 Mei 1979 4–0 6–0
18. 17 Mei 1979 5–0 6–0
19. 2 Agustus 1979  Argentina 1–0 2–1 Copa América 1979
20. 16 September 1979 Estádio do Morumbi, São Paulo, Brasil  Bolivia 2–0 2–0
21. 24 Juni 1980 Estádio Mineirão, Belo Horizonte, Brasil  Chili 1–0 2–1 Pertandingan persahabatan
22. 29 Juni 1980 Estádio do Morumbi, São Paulo, Brasil  Polandia 1–1 1–1
23. 30 Oktober 1980 Estádio Serra Dourada, Goiânia, Brasil  Paraguay 1–0 6–0
24. 2–0
25. 8 Februari 1981 Estadio Olímpico, Caracas, Venezuela  Venezuela 1–0 6–0 Kualifikasi Piala Dunia FIFA 1982
26. 14 Februari 1981 Estadio Olímpico Atahualpa, Quito, Ekuador  Ekuador 1–0 6–0 Pertandingan persahabatan
27. 14 Maret 1981 Estádio Santa Cruz, Ribeirão Preto, Brasil  Chili 1–0 2–1
28. 22 Maret 1981 Estádio do Maracanã, Rio de Janeiro, Brasil  Bolivia 1–0 3–1 Kualifikasi Piala Dunia FIFA 1982
29. 2–0 3–1
30. 3–1 3–1
31. 29 Maret 1981 Estádio Serra Dourada, Goiânia, Brasil  Venezuela 4–0 5–0
32. 12 Mei 1981 Wembley Stadium, London, Inggris  Inggris 1–0 1–0 Pertandingan persahabatan
33. 15 Mei 1981 Parc des Princes, Paris, Perancis  Prancis 1–0 3–1
34. 28 Oktober 1981 Estádio Olímpico, Porto Alegre, Brasil  Bulgaria 2–0 3–0
35. 3 Maret 1982 Estádio do Morumbi, São Paulo, Brasil  Cekoslowakia 1–0 1–1
36. 5 Mei 1982 Castelã, São Luís, Brasil  Portugal 3–0 3–1
37. 19 Mei 1982 Estádio do Arruda, Recife, Brasil  Swiss 1–0 1–1
38. 27 Mei 1982 Parque do Sabiá, Uberlândia, Brasil  Republik Irlandia 7–0 7–0
39. 18 Juni 1982 Estadio Benito Villamarín, Seville, Spanyol  Skotlandia 1–1 4–1 Piala Dunia FIFA 1982
40. 23 Juni 1982  Selandia Baru 1–1 4–1
41. 2–0
42. 2 Juli 1982 Estadi de Sarrià, Barcelona, Spanyol  Argentina 1–0 3–1
43. 8 Juni 1985 Estádio Beira-Rio, Porto Alegre, Brasil  Chili 1–0 3–1 Pertandingan persahabatan
44. 2–0
45. 16 Juni 1985 Estadio Defensores del Chaco, Asunción, Paraguay  Paraguay 2–0 2–0 Kualifikasi Piala Dunia FIFA 1986
46. 30 April 1986 Estádio do Arruda, Recife, Brasil  Yugoslavia 1–0 4–2 Pertandingan persahabatan
47. 2–2
48. 3–2

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Biography for Zico". 
  2. ^ a b c d e f Tim Vickery (28 May 2014). "Zico's World Cup story: World class but denied on biggest stage". BBC Sport. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  3. ^ a b c d e f "Zico: Seleção genius, Mengão king". FIFA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-20. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  4. ^ a b c d John Brewin (23 April 2002). "World Cup 1982 (Spain) Renowned for his technique, tricks, dribbling, overhead kicks, no-look passes and free kicks, Zico is considered to be one of the best players of his generation". ESPN Soccernet. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2006. Diakses tanggal 3 July 2006. 
  5. ^ a b c d "Platini or Zico? You decide..." FIFA. 12 May 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-20. Diakses tanggal 28 February 2017. 
  6. ^ a b "Dalla A alla Zico, i grandi numeri 10 del calcio internazionale" (dalam bahasa Italia). Sport.Sky.it. 10 October 2010. Diakses tanggal 23 July 2017. 
  7. ^ a b "Kings of the free-kick" Diarsipkan 2012-06-17 di Wayback Machine.. FIFA. Retrieved 22 August 2014
  8. ^ goal.com/ Messi é o melhor cobrador de faltas da história do futebol? (dalam bahasa Portugal)
  9. ^ "FIFA Player of the Century" (PDF). touri.com. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 April 2012. Diakses tanggal 30 November 2010. 
  10. ^ a b "Pele's list of the greatest". BBC Sport. 4 March 2004. Diakses tanggal 15 June 2013. 
  11. ^ "OSWALDO TINHORÃO". Diakses tanggal 19 May 2016. 
  12. ^ Ricardo Pontes. "Arthur Antunes Coimbra "Zico" – Goals in International Matches". RSSSF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 September 2013. Diakses tanggal 2013-09-15. 
  13. ^ a b c d Daniel Pearl (3 April 2006). "No flair please, he's Brazilian". London: BBC. Diakses tanggal 3 July 2006. 
  14. ^ "ABC (Madrid) - 19/12/1981, p. 65 - ABC.es Hemeroteca". Diakses tanggal 19 May 2016. 
  15. ^ "Olympiacos sack Zico after four months in charge". ESPN. 19 January 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-20. Diakses tanggal 19 January 2010. 
  16. ^ "Zico resigns as Iraq national team coach - Turkish News". 
  17. ^ "Morre Linda, a prima que sugeriu o apelido 'Zico'". Globo Esporte. 1 January 2010. Diakses tanggal 24 July 2018. 
  18. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2012. Diakses tanggal 25 November 2011. 
  19. ^ "From Quintino's Juventude to Flamengo". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2005. Diakses tanggal 3 July 2006. 
  20. ^ Italy Championship 1983/84 Diarsipkan 5 January 2012 di Wayback Machine.
  21. ^ "Zico a Udine l'8 Novembre". Udine 20. Diakses tanggal 19 May 2016. 
  22. ^ a b "Fla sofre derrota na Justiça, e Sport é declarado único campeão de 1987". UOL. 4 March 2016. 
  23. ^ "Zico conquers The World". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2005. Diakses tanggal 3 July 2006. 
  24. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2011. Diakses tanggal 20 July 2009.  (See match 62: C.R. Flamengo 5 × 0 Fluminense (RJ))
  25. ^ "Maracanã 90: Almost a goodbye". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2008. Diakses tanggal 22 June 2008. 
  26. ^ a b "Pelo Fla, Zico foi carrasco do Fluminense". Goal.com. Diakses tanggal 2015-11-21. 
  27. ^ "Zico: Profile" (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-03-22. 
  28. ^ "Zico – 50 years" (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2006. Diakses tanggal 3 July 2006. 
  29. ^ "Zico hat-trick". 集英社. 12 April 2020. Diakses tanggal 22 November 2020. 
  30. ^ "1994 JLEAGE 1st stage day 22 official record". data.j-league.or.jp. Diakses tanggal 22 November 2020. 
  31. ^ Matthias Greulich (22 June 2006). "The savior ventures more democracy". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). 
  32. ^ Dominic Ra (24 May 2006). "Rising sons with higher hopes". Soccernet. 
  33. ^ "Zico – Legends of the Football World Cup". Diakses tanggal 23 June 2006. 
  34. ^ "Zico Penalty Miss : "Platini went on to tap on Zico's shoulder to console him right after the penalty"". Goalden Times. 21 January 2015. Diakses tanggal 2 February 2015. 
  35. ^ a b "ZICO NON EVASE IL FISCO". La Repubblica (dalam bahasa Italia). 27 September 1989. Diakses tanggal 27 November 2017. 
  36. ^ a b c d e f Salvatore Lo Presti (2002). "ZICO, Arthur Antunes Coimbra". Treccani: Enciclopedia dello Sport (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 28 February 2017. 
  37. ^ Mancini, Roberto. "THE NUMBER 10". robertomancini.com. Diakses tanggal 8 December 2018. 
  38. ^ a b c WARREN HOGE (5 July 1981). "IN BRAZILIAN SOCCER, ZICO IS TAKING UP WHERE PELE LEFT OFF". The New York Times. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  39. ^ a b Louis Massarella (5 November 2015). "Pele or Puskas? Maradona or Messi? Just who is the best No.10 of all-time?". FourFourTwo. Diakses tanggal 11 February 2016. 
  40. ^ a b "ZICO: storia e leggenda del Galinho". Storie di Calcio (dalam bahasa Italia). 17 February 2016. Diakses tanggal 27 November 2017. 
  41. ^ a b Mario Sconcerti (29 July 2015). "Zico e Platini candidati: se per la presidenza Fifa si sfidano due fra i più grandi numeri 10 di sempre". Il Corriere della Sera (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 28 June 2018. 
  42. ^ Scragg, Steven (30 April 2019). "Zico: the Ginga master who became the soul of Brazilian football". thesefootballtimes.co. Diakses tanggal 20 October 2019. 
  43. ^ Gullit, Ruud (14 May 2010). "Perfect 10s". ESPN FC. Diakses tanggal 8 April 2020. 
  44. ^ "Zico Arthur Antunes Coimbra" (dalam bahasa Italia). DNA-Milan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 30 January 2015. 
  45. ^ WARREN HOGE (31 May 1983). "SOCCER FIGURES CRITICIZE PELE". The New York Times. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  46. ^ a b c Smyth, Rob (28 August 2009). "The Joy of Six: free-kick specialists". The Guardian. Diakses tanggal 20 October 2019. 
  47. ^ "Del Piero? Tira alla Platini". Il Corriere della Sera (dalam bahasa Italia). 24 October 1995. hlm. 44. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2015. 
  48. ^ Germano, Bovolenta (14 September 1997). "Baggio e Ronaldo devoti a San Zico". La Gazzetta dello Sport (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 16 May 2020. 
  49. ^ Cetta, Luca (19 March 2014). "Free-kick master Pirlo". Football Italia. Diakses tanggal 8 April 2020. 
  50. ^ ANDREA SORRENTINO (18 February 2017). "La versione di Zico: "Il mio calcio era felicità, oggi manca la bellezza"". La Repubblica (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 27 December 2018. 
  51. ^ Maurizio Pilloni (14 October 2015). "Amarcord: 10.2.1985, l'Udinese di Zico e il Verona di Briegel danno vita ad un match epico" (dalam bahasa Italia). Tutto Udinese. Diakses tanggal 29 December 2018. 
  52. ^ "Japan look to Zico". 2002 FIFA World Cup. 1 August 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 November 2006. Diakses tanggal 1 June 2006. 
  53. ^ "Japanese players dropped over alleged drinking incident". Associated Press. 19 March 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2006. Diakses tanggal 1 June 2006. 
  54. ^ "Under-fire Zico gets boost from supporters". Agence France-Presse. 6 March 2004. 
  55. ^ "Hand of Nakata gives Japan Asian Cup victory". Agence France-Presse. 7 August 2004. 
  56. ^ "Samba stars to join Garforth Town". London: BBC. 27 October 2004. Diakses tanggal 29 October 2005. 
  57. ^ "Fenerbahçe sign Zico as coach". Reuters. 4 July 2006. Diakses tanggal 4 July 2006. [pranala nonaktif permanen]
  58. ^ "Zico takes charge at Olympiacos". UEFA. uefa.com. 16 September 2009. Diakses tanggal 16 September 2009. 
  59. ^ "Brazilian Zico appointed as Olympiakos coach". ESPN. 16 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-19. Diakses tanggal 16 September 2009. 
  60. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2011. Diakses tanggal 19 January 2010. 
  61. ^ "Gharafa sign Zico in two-year deal". Gulf-Times. 6 August 2013. Diakses tanggal 19 May 2016. 
  62. ^ "Brazilian football legend Zico to coach FC Goa". The Times of India. Diakses tanggal 19 May 2016. 
  63. ^ "ISL: FC Goa Thrash Chennaiyin FC 3-1 to Seal Semi-Final Berth". NDTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-10. Diakses tanggal 9 December 2014. 
  64. ^ "After 16 years, Zico returns to Japan". The Times of India. 19 July 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  65. ^ "Ídolo de volta: Zico é anunciado como diretor técnico do Kashima Antlers" [Idol back: Zico is announced as technical director of Kashima Antlers]. Globoesporte. 17 July 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  66. ^ noivacomclasse.com
  67. ^ levyleiloeiro.com.br
  68. ^ "historiadordofutebol.com.br". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-01. Diakses tanggal 2022-02-04. 
  69. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2009. Diakses tanggal 12 January 2010. 
  70. ^ news.abs-cbn.com
  71. ^ Menurut data dari rsssf.com Diarsipkan 22 December 2012 di Wayback Machine., ziconarede.com danflaestatistica.com
  72. ^ J.League Data Site(dalam bahasa Jepang)
  73. ^ "Zico – Player Profile – Football". 
  74. ^ a b c d e f g h i j "Zico – Trophies". Sambafoot.com. Diakses tanggal 27 October 2015. 
  75. ^ Record of goals for Flamengo in a single season and scorer of Brazil in the year Diarsipkan 26 May 2013 di Wayback Machine. Site. Zico na rede – Flamengo 1976
  76. ^ Brazil's top scorer this season Diarsipkan 26 May 2013 di Wayback Machine. Site. Zico na rede – 1977
  77. ^ Record of goals for Flamengo in a single season and scorer of Brazil Diarsipkan 26 May 2013 di Wayback Machine. Site. Zico na rede – Flamengo 1979
  78. ^ Brazil's top scorer this season Diarsipkan 16 January 2014 di Wayback Machine. Site. Zico na rede – 1980
  79. ^ Brazil's top scorer this season Diarsipkan 16 January 2014 di Wayback Machine. Site. Zico na rede – 1982
  80. ^ World Soccer Footballer of the Year 1983 Diarsipkan 8 February 2011 di Wayback Machine.
  81. ^ "Placar Magazine". 3 August 1984. Diakses tanggal 19 May 2016. 
  82. ^ Giorgio Rismondo – http://www.infodb.it. "DBS Calcio". Diakses tanggal 19 May 2016. 
  83. ^ "FIFA Order of Merit" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 October 2013. Diakses tanggal 21 January 2015. 
  84. ^ "Legends". Golden Foot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2015. Diakses tanggal 23 September 2015. 
  85. ^ a b c IFFHS' Century Elections Diarsipkan 7 October 2013 di Wayback Machine.
  86. ^ France Football's Football Player of the Century Diarsipkan 30 January 2010 di Wayback Machine.
  87. ^ Placar's 100 Craques do Século Diarsipkan 20 August 2014 di Wayback Machine.
  88. ^ "IFFHS announce the 48 football legend players". IFFHS. 25 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-24. Diakses tanggal 14 September 2016. 
  89. ^ "Brazil legend Zico on the magic of the Maracana". WorldSoccer. 18 June 2014. Diakses tanggal 2015-11-21. 
  90. ^ *Mamrud, Roberto. "Arthur Antunes Coimbra "Zico" – Goals in International Matches". RSSSF. Diakses tanggal 30 September 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]