Wangsa Hauteville

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hauteville
Altavilla
Bangsawan
Coat of Arms of the House of Hauteville (according to Agostino Inveges).svg
Negara
Suku bangsaNorman
Didirikanabad ke-11
PendiriTancredi d'Altavilla
Kepala saat iniTidak ada; punah
Penguasa terakhirCustanza dari Sisilia
Gelar
MotoDextera Domini fecit virtutem, Dextera Domini exaltavit me
(Tangan kanan Tuhan membuat keajaiban, tangan kanan Tuhan mengagungkan saya)
Pembubaran1198 (1198)

Wangsa Hauteville (bahasa Italia: Altavilla) merupakan sebuah keluarga bangsawan Norman yang berasal dari pangkat seigneurial Cotentin. Wangsa Hauteville mulai menjadi terkenal melalui bagian mereka dalam penaklukan Norman dari Italia selatan. Pada tahun 1130, salah satu dari mereka, Ruggeru II, dijadikan Raja Sisilia pertama. Keturunan laki-laki keturunannya bertakhta di Sisilia sampai tahun 1194. Beberapa Italia Hauteville mengambil bagian dalam Perang Salib Pertama dan pendirian Kerajaan Antiokhia (1098).

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Asal-usul keluarga berasal dari Viking yang menetap di Normandie pada abad ke-10. Mereka dikatakan berasal dari Hiallt, Norseman yang menetap di Semenanjung Cotentin dan mendirikan desa Hialtus Villa (Hauteville) dari mana keluarganya mengambil namanya.[1][2] Hiallt bereputasi ini yang memberi namanya ke Hauteville mungkin legendaris; Hauteville mungkin berarti "kota tinggi". Dari beberapa desa dengan nama "Hauteville", yang berasal dari keluarga yang namanya sulit untuk diidentifikasi dengan pasti, meskipun cendekiawan modern mendukung Hauteville-la-Guichard.

Keluarga pertama yang di kenal adalah Tancredi d'Altavilla. Yang tetap menjabat hingga kematiannya (skt. 1041) seorang baron kecil dari Normandie, tetapi dia memiliki dua belas putra dan setidaknya dua putri oleh dua istri, Muriel dan Fressenda. Pusaka kecilnya hampir tidak cukup untuk memuaskan keinginan putranya untuk wilayah dan kejayaan, dan karenanya delapan dari dua belas orang pergi ke selatan Mezzogiorno untuk mencari harta mereka di sana.

Menurut catatan Goffredo Malaterra, putra keempat dari istri kedua Tancredi, Fressenda, atau Freisen, keturunan dari Frei, Avril, atau Aubrey, adalah satu Aubrey atau Alverardus yang tetap tinggal di Normandie. Tentang waktu dari Domesday Book pada tahun 1086 seseorang bernama Alverardus atau Aluericus Hautville (Halsvilla, Altavilla atau Hauteville) disebutkan sebagai yang sebelumnya memiliki tanah di Compton Martin, Somerset, Inggris. Sahabatnya Ralf de Hauville (juga Halsvilla) disebutkan dalam Domesday Book tahun 1086 sebagai penyewa di Burbage dan Wolfhall di Wiltshire. Alverardus kemungkinan besar mendirikan Somerset Hautevilles, dan Ralf Wiltshire / Berkshire Hauvilles.

Mezzogiorno[sunting | sunting sumber]

Yang tertua dari dua belas putra, Guglielmo dan Drogone, adalah yang pertama tiba di selatan sekitar tahun 1035. Mereka begitu berbeda dengan orang-orang Yunani sehingga Guglielmo diresmikan sebagai Comte Puglia dan Calabria and tuan Ascoli, Drogone sebagai tuan Venosa. Pada tahun 1047, Drogone dikonfirmasikan oleh Kaisar Heinrich III sebagai pewaris Guglielmo dan vasal langsung mahkota kekaisaran. Saudara mereka, Umfredo, menggantikan Drogone dan mengalahkan Paus Leo IX di Pertempuran Civitate, membuat kekuatan Hauteville menjadi yang tertinggi di wilayah tersebut. Dia pada gilirannya digantikan oleh saudara keempat, yang pertama oleh istri kedua Tancredi, Robert Guiscard.

Robertlah yang memulai penaklukan Sisilia yang akan menghasilkan kerajaan tujuh puluh tahun kemudian, ketika ia memperbarui perang melawan Bizantium dengan semangat. Bersama dengan pejuang gagah berani yang diperlihatkan oleh adik bungsunya, Ruggeru I, keduanya mulai menumbuhkan kejayaan di sekitar Laut Tengah.[3] Menurut Guglielmo dari Puglia Deeds of Robert Guiscard, meskipun akar Norse-nya tampaknya menunjukkan sebaliknya, hingga penyerangan Sisilia, Guiscard tidak ikut serta dalam peperangan laut.[4] Selama penaklukan ini bahwa Guiscard dan komando amfibinya memelopori kemampuan untuk mengangkut lebih dari 200 pasukan hanya dalam 13 kapal, keuntungan yang akan memengaruhi serangan Norman dari Inggris.[5] Pada tahun 1059 ia diciptakan adipati oleh paus dan diinvestasikan dengan Sisilia yang belum ditaklukkan, yang ia berikan, pada tahun 1071, kepada saudaranya Roger dengan gelar comte. Ahli waris Guiscard, Bohemond dan Roger Borsa, memperebutkan warisan dan Ruggeru dari Sisilia mulai lebih terpandang dari cabang keluarga Puglia. Ruggeru menyatukan unsur-unsur Yunani, Langobardi, Norman, dan Saracen dari Sisilia di bawah satu pemerintahan dan menolak untuk membiarkan perbedaan agama merusak penaklukannya.

Ruggeru mewariskan negara yang kuat kepada putra-putranya yang masih muda, Simon dan Ruggeru. Ruggeru inilah yang, setelah mewarisi semua dari Simon pada tahun 1105, memulai pencarian untuk bersatu menjadi satu wilayah Hauteville : Puglia dan Calabria (kemudian di bawah putra Borsa Guglielmo II) dan Taranto (yang telah diberikan kepada Bohemond sebagai hiburan bagi yang telah dirampas di Puglia) dengan Sisilia sendiri.

Kerajaan Sisilia[sunting | sunting sumber]

Pada kematian Guglielmo pada tahun 1127, persatuan kadipaten dan county telah dipengaruhi dan pencarian Ruggeru untuk mahkota dimulai. Percaya raja-raja telah memerintah Palermo di zaman kuno, Ruggeru melemparkan dukungannya di belakang Antipaus Anakletus II dan dinobatkan sebagai raja Sisilia pada Hari Natal 1130.

Roger menghabiskan sebagian besar dekade yang dimulai dengan penobatannya dan diakhiri dengan Assise dari Ariano menangkis satu penyerbu atau pemberontakan lainnya dan memukau vasal-vasal utamanya : Grimoald dari Bari, Robert dari Capua, Ranulf dari Alife, Sergius dari Napoli, dll. Pada tahun 1139, dengan Perjanjian Mignano, Ruggeru menerima pengakuan kedudukannya sebagai raja dari paus yang sah. Melalui Laksamana Georgios dari Antiokhia bahwa Ruggeru kemudian melanjutkan untuk menaklukkan Mahdia di Afrika, mengambil gelar tidak resmi "raja Afrika."

Putra dan penerus Ruggeru adalah Gugghiermu I, meskipun nama panggilannya terutama berasal dari kurangnya popularitasnya dengan para penulis sejarah, yang mendukung pemberontakan barbar yang dilanggar Gugghiermu. Pemerintahannya berakhir dengan damai (1166), tetapi putranya, Gugghiermu II, masih di bawah umur. Selama masa pemerintahan putra bocahnya hingga tahun 1172, kerajaan itu mengalami kekacauan yang hampir membuat keluarga yang berkuasa itu jatuh, tetapi akhirnya kerajaan itu menetap dan pemerintahan Gugghiermu kedua dikenang sebagai dua dekade perdamaian dan kemakmuran yang hampir terus-menerus. Untuk ini lebih dari apa pun, ia dijuluki "Yang Baik." Namun kematiannya tanpa ahli waris pada tahun 1189 menimbulkan kekacauan di kerajaan.

Tancredi dari Lecce merebut takhta, tetapi harus bersaing dengan pemberontakan sepupu jauhnya, Ruggeru dari Andria dan serangan Heinrich VI dari Jerman atas nama istrinya, Custanza, putri Ruggeru II. Custanza dan Heinrich akhirnya menang dan kerajaan jatuh pada tahun 1194 ke Hohenstaufen. Namun melalui Custanza, darah Hauteville dilewatkan ke Friedrich II, Kaisar Romawi Suci.

Perang salib[sunting | sunting sumber]

Bohemond yang disebutkan di atas diterima pada tahun 1088, sebagai penghiburan, kerajaan distrik Taranto dari kadipaten Puglia yang jatuh sesuai kehendak ayahanda mereka kepada saudaranya, Roger Borsa. Bohemond tidak lama tetap menikmati kepangeranan barunya, karena sementara mengepung Amalfi dengan pamandanya dan saudara, dia bergabung dengan sekelompok Tentara Salib yang sedang lewat dalam perjalanan mereka menuju Palestina. Di antara pasukannya adalah keponakannya, seorang pria muda bernama Tancredi.

Bohemond adalah pemimpin alami dari pejuang perang salib tetapi, melalui tipuan, ia mengambil Antiokhia dan tidak melanjutkan ke Yerusalem dengan sisa pasukan, melainkan tetap di kota yang baru ditaklukkan untuk mengukir kerajaan untuk dirinya sendiri di sana. Tancredi juga meninggalkan Perang Salib utama di Iraklia Cubistra untuk memperjuangkan wilayah di Kilikia. Namun, negara besar seperti yang dimiliki oleh sepupu-sepupunya di Eropa, adalah mustahil bagi Bohemond. Dia kalah telak pada Pertempuran Harran dan kemudian dipaksa untuk menandatangani Traktat Devol dengan Byzantium. Namun demikian, putranya Bohemond II mewarisi negara Tentara Salib. Dia pada gilirannya memberikannya kepada putri tunggalnya, Constance, yang memerintah hingga tahun 1163.

Tancred memiliki keberuntungan besar dalam mengukir kerajaan di sekitar Galilea dengan hibah Godefroy dari Bouillon, tetapi ia melepaskan ini pada tahun 1101.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Kerabat dari hubungan yang tidak diketahui meliputi:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hill, James S. The place-names of Somerset. St. Stephen's printing works, 1914, Princeton University. Page 256
  2. ^ Revue de l'Avranchin et du pays de Granville, Volume 31, Issue 174, Parts 3-4. Société d'archéologie, de littérature, sciences et arts d'Avranches, Mortain, Granville. the University of Michigan.
  3. ^ Malaterra, Goffredo; Kenneth Baxter Wolf (2005). The Deeds of Count Roger of Calabria and Sicily and of His Brother Duke Robert Guiscard. USA: The University of Michigan Press. hlm. 151. ISBN 0-472-11459-X. 
  4. ^ G.A. Loud, William of Apulia (1963). M. Mathieu, ed. Palermo: Guillaume de Pouille.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  5. ^ Theotokis, Georgios (November 2010). "The Norman Invasion of Sicily, 1061-1072: Numbers and Military Tactics". War in History. 17 (4): 381–402. doi:10.1177/0968344510376463. 

Sumber[sunting | sunting sumber]