Ruggeru II dari Sisilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Roger II, dari Liber ad honorem Augusti buatan Petrus de Ebulo, 1196.

Ruggeru II (22 Desember 1095[1]26 Februari 1154) adalah raja Sisilia, putra dari Ruggeru I dan penerus dari saudara kandungnya Simuni. Ia memulai kepemimpinannya sebagai Comte Sisilia tahun 1105, nantinya menjadi Adipati Puglia dan Calabria (1127), lalu menjadi Raja Sisilia (1130). Ruggeru II telah menyatukan semua pendudukan Norman di Italia menjadi satu kerajaan dengan pemerintahan yang kuat dan disentralisasikan.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 999, petualang Norman tiba di Italia selatan.[2] Pada tahun 1016, mereka terlibat di dalam politik lokal yang kompleks dimana bangsa Lombard berperang melawan Kekaisaran Romawi Timur. Tentara bayaran ini berperang dengan musuh-musuh dari negara-kota Italia, namun pada abad berikutnya mereka perlahan-lahan menjadi penguasa utama pemerintahan Roma selatan.

Ruggeru I memerintah Provinsi Sisilia pada saat putra bungsunya lahir, Ruggeru, di Mileto, Calabria, pada tahun 1095.[3] Keponakan Ruggeru I, Ruggeru Borsa, merupakan Adipati Puglia dan Calabria, dan cucu keponakannya, Riccardo II dari Capua, yang merupakan Pangeran Capua. Bersama tiga penguasa besar ini adalah sejumlah Comte kecil, yang dengan efektif menjalankan kekuasaan negara di wilayah mereka sendiri. Beberapa Comte tersebut berutang kesetiaan kepada salah satu dari tiga penguasa Norman ini, namun kesetiaan itu biasanya lemah dan sering diabaikan.[4]

Ketika Ruggeru I meninggal pada tahun 1101, putranya yang muda, Simuni dari Sisilia, menjadi Comte, dengan ibundanya Adelasia del Vasto sebagai pemangku takhta. Simuni meninggal empat tahun kemudian pada tahun 1105, diusianya yang kedua belas. Adelasia melanjutkan tugasnya sebagai pemangku takhta untuk putranya yang lebih muda, Ruggeru, yang baru berusia sembilan tahun.[5]

Mulai berkuasa di Sisilia[sunting | sunting sumber]

Italia selatan pada tahun 1112. Perbatasan Kerajaan Sisilia pada saat kematian Ruggeru di tahun 1154 ditunjukkan dengan garis hitam tebal yang melingkari sebagian besar Italia selatan.

Setelah kematian kakandanya, Simuni dari Sisilia pada tahun 1105, Ruggeru menjadi ahli waris Provinsi Sisilia dan ibundanya Adelasia del Vasto sebagai pemangku takhta. Ibundanya dibantu oleh beberapa bangsawan seperti Christodulus, Amir Palermo. Pada tahun 1109, Kaisar Romawi Timur Alexius I Komnenus, memberikannya gelar protonobilissimos, sebagai pengakuan atas pengetahuannya tentang istana Bizantium.[6] Di musim panas pada tahun 1110, Ruggeru dikunjungi oleh raja Norwegia, Sigurd Jorsalfar, di dalam perjalanannya ke Yerusalem.[7] Konon dinyatakan bahwa Sigurd memberi Ruggeru nama Raja Sisilia, dua puluh tahun sebelum ia benar-benar memperoleh gelar tersebut.

Pada tahun 1112, diusianya yang kedua belas, Ruggeru mulai memerintah sendiri, yang disebutkan "pada saat ini ksatria, sekarang Comte Sisilia dan Calabria" di dalam sebuah dokumen piagam tanggal 12 Juni 1112. Pada tahun 1117, ibundanya yang telah menikah lagi dengan Baudouin I dari Yerusalem, kembali ke Sisilia, karena Patriark Yerusalem telah menyatakan bahwa pernikahan tersebut tidak sah. Ruggeru tampaknya telah merasakan sedikit, dan ini mungkin menjelaskan keengganannya untuk pergi Perang Salib di kemudian hari.[8] Ruggeru menikahi istri pertamanya, Elvira, putri Alfonso VI dari Kastilia dan ratu keempatnya, Isabel, yang diduga identik dengan mantan gundiknya dari Moor, Zaida, dibaptis Isabel.

Pada tahun 1122, Guillaume II Adipati Puglia, yang berperang dengan Jordan dari Ariano, menawarkan untuk meninggalkan tuntutannya kepada Sisilia dan juga sebagai bagian dari Calabria.[9] Sebagai gantinya, Ruggeru menyediakan Guillaume dengan 600 orang ksatria dan pasokan dana untuk kampanyenya.[9]

Mulai berkuasa di Italia selatan[sunting | sunting sumber]

Ketika Guillaume II dari Puglia meninggal tanpa keturunan pada bulan Juli 1127, Ruggeru menuntut seluruh harta milik Wangsa Hauteville di semenanjung beserta kemaharajaan Kerajaan Capua, yang telah menjadi milik Puglia selama hampir tiga puluh tahun sebelumnya. Namun persatuan Sisilia dan Puglia ditentang oleh Paus Honorius II dan juga rakyat dari provinsi itu sendiri.

Penobatan kerajaan[sunting | sunting sumber]

Mantel kerajaan Ruggeru II, yang terdapat tulisan bahasa Arab dengan tahun Hijrah 528 (1133–34).

Paus telah lama curiga pada pertumbuhan kekuatan Norman di Italia selatan dan di Capua pada bulan Desember, Paus berkhotbah Perang Salib melawan Ruggeru, mengatur Roberto II dari Capua dan Rainulfo II dari Alife (saudara iparnya sendiri) melawannya. Setelah koalisi ini gagal, pada bulan Agustus 1128 Honorius melantik Ruggeru di Benevento sebagai Adipati Puglia.[10] Perlawanan baron yang didukung oleh Napoli, Bari, Salerno, dan kota-kota lain yang bertujuan untuk kebebasan sipil memberi peluang. Pada bulan September 1129 Ruggeru diakui secara umum sebagai adipati Puglia oleh Sergio VII dari Napoli, Roberto dari Capua, dan lainnya. Ia mulai sekaligus menegakkan ketertiban di provinsi tersebut, dimana kekuatan penguasa telah lama memudar.

Pada saat kematian Paus Honorius di bulan Februari 1130 terdapat dua penuntut takhta kepausan. Ruggeru mendukung Antipaus Anakletus II melawan Paus Innosensius II.[10] Hadiahnya adalah sebuah mahkota,[10] dan pada tanggal 27 September 1130, Bulla kepausan Anakletus membuat Ruggeru Raja Sisilia.[11] Ia dimahkotai di Palermo pada hari raya Natal 1130. Mantel kerajaan Ruggeru II yang dikenakan pada tanggal 528 Kalender Hijriyah (1133–34), oleh karena itu tidak akan digunakan untuk penobatannya.[12][13] Mantel itu kemudian digunakan sebagai jubah penobatan oleh para Kaisar Romawi Suci dan sekarang berada di ruangan harta (Schatzkammer) di Wina.

Pemberontakan Semenanjung[sunting | sunting sumber]

Peristiwa ini melibatkan Ruggeru ke dalam perang sepuluh tahun. Bernardus dari Clairvaux, juara Innosensius, mengorganisir koalisi melawan Anakletus dan "raja setengah kafir." Ia bergabung dengan Louis VI dari Perancis, Henry I dari Inggris, dan Lothar II, Kaisar Romawi Suci. Sementara itu, Italia selatan memberontak.

Pada tahun 1130, Provinsi Amalfi memberontak dan pada tahun 1131, Ruggeru mengirim Giovanni dari Palermo menyeberangi Selat Messina untuk bergabung dengan pasukan kerajaan dari Puglia dan Calabria dan berbaris di Amalfi lewat darat sementara George dari Antiokhia memblokade kota lewat laut dan mendirikan basis di Capri.[14] Amalfi menyerah tak lama kemudian.

Pada tahun 1132, Ruggeru mengirim Roberto II dari Capua dan Rainulfo II dari Alife ke Roma untuk unjuk kekuatan di dalam mendukung Anakletus. Ketika mereka tidak berada di tempat, saudari tiri Ruggeru, Matilda, istri Rainulfo, melarikan diri ke Ruggeru dengan tuduhan penganiayaan. Secara bersamaan, Ruggeru mencaplok wilayah saudara Rainulfo, provinsi Avellino. Rainulfo menuntut ganti rugi dari baik istri dan wilayah comte. Kedua tuntutan tersebut ditolak, dan Rainulfo meninggalkan Roma melawan perintah, dengan Roberto mengikutinya kemudian.

Ruggeru berkendara untuk perang, dari Liber ad honorem Augusti oleh Petrus de Ebulo, 1196.

Pertama-tama Ruggeru menghadapi pemberontakan di Puglia, dimana ia mengalahkan dan memecat Grimoald Alferanites, yang kemudian menggantikannya dengan putra keduanya Tancredi. Sementara itu, Roberto dan Rainulfo mengambil kepausan Benevento. Ruggeru pergi untuk menemui mereka namun dikalahkan di dalam Perang Nocera pada tanggal 25 Juli 1132. Ruggeru mundur ke Salerno.

Pada tahun berikutnya, Lothar III pergi ke Roma untuk penobatan kekaisarannya. Para pemimpin pemberontakan bertemu dengannya disana, namun mereka menolak untuk menolong karena pasukan Lothar terlalu sedikit.[15] Dengan keberangkatan kaisar, perpecahan di jajaran lawan-lawannya menguntungkan posisi Ruggeru. Pada bulan Juli 1134, pasukan Ruggeru mendesak Rainulfo, Sergio, dan pemimpin kelompok lainnya menyerah. Roberto diusir dari Capua dan Ruggeru melantik putra ketiganya, Alfonso dari Capua sebagai Pangeran Capua. Putra sulung Ruggeru II, Ruggeru III diberikan gelar Adipati Apulia.

Sementara itu, serangan Lothar atas Ruggeru memperoleh dukungan dari Pisa, Genova, dan Kaisar Romawi Timur Ioannes II, yang masing-masing takut akan pertumbuhan kekuasaan kerajaan Norman. Armada Pisa yang dipimpin oleh pangeran yang dipecat dari Capua menjatuhkan jangkarnya di Napoli pada tahun 1135. Rainulfo bergabung dengan Roberto dan Sergio disana, menjadi semangat oleh berita yang datang dari Sisilia bahwa Ruggeru sakit berat atau bahkan telah tiada. Benteng penting Aversa, di antara lainnya, diserahkan kepada para pemberontak dan hanya Capua bertahan, di bawah kanselir kerajaan, Guérin. Namun pada tanggal 5 Juni, Ruggeru turun di Salerno, yang sangat mengejutkan seluruh provinsi daratan. Pasukan kerajaan yang dibagi menjadi beberapa pasukan, dengan mudah menaklukkan Aversa dan bahkan Alife, Rainulfo. Sebagian besar pemberontak berlindung di Napoli, yang dikepung pada bulan Juli, namun meskipun dengan kondisi kesehatan yang buruk di dalam kota, Ruggeru tidak dapat bertahan, dan kembali ke Messina pada akhir tahun.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Houben, p. 30.
  2. ^ Barber, Malcolm (2004). The Two Cities: Medieval Europe 1050-1320. Routledge. p. 209. ISBN 0-415-17415-5. 
  3. ^ Houben, Hubert (1997 (English translation 2002)). Roger II of Sicily: a Ruler Between East and West. Cambridge University Press. pp. xvii, Chronology. ISBN 0-521-65573-0. 
  4. ^ Matthew, p. 21.
  5. ^ Houben, p 24
  6. ^ Roger II of Sicily: Rex, Basileus, and Khalif? Identity, Politics, and Propaganda in the Cappella Palatina, Karen C. Britt, Mediterranean Studies, Vol. 16, (2007), 24. JSTOR
  7. ^ Houben, p 26, quoting Snorri Sturluson, Heimskringla, written in the 1220s
  8. ^ Houben, 29, quoting William of Tyre, Chronicon xi.29
  9. ^ a b Houben, p. 37.
  10. ^ a b c Roger II of Sicily: Rex, Basileus, and Khalif? Identity, Politics, and Propaganda in the Cappella Palatina, Karen C. Britt, Mediterranean Studies, Vol. 16, (2007), 25. JSTOR
  11. ^ Marjorie Chibnall, The Normans, (Wiley & Sons, 2006), 86.
  12. ^ Rotraud Bauer: Der Mantel Rogers II. und die siculo-normannischen Gewänder aus den königlichen Hofwerkstätten in Palermo. In: Hg. Wilfried Seipel.: Nobiles Officinae. Die königlichen Hofwerkstätten zu Palermo zur Zeit der Normannen und Staufer im 12. und 13. Jahrhundert. Milano 2004, ISBN 3-85497-076-5, pp. 115–123.
  13. ^ Rotraud Bauer: Zur Geschichte der sizilischen Gewänder, später Krönungsgewänder der Könige und Kaiser des Heiligen Römischen Reiches. In: Wilfried Seipel (Hg.): Nobiles Officinae. Die königlichen Hofwerkstätten zu Palermo zur Zeit der Normannen und Staufer im 12. und 13. Jahrhundert. Milano 2004, ISBN 3-85497-076-5. pp. 85–95
  14. ^ Houben, 60. Norwich, 11.
  15. ^ Houben, p. 63.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Simuni
Graf Sisilia
1105–1130
Diteruskan oleh:
menjadi raja Sisilia
Didahului oleh:
Guglielmo II
Adipati Apulia
1127–1130
Diteruskan oleh:
menjadi raja Sisilia
Didahului oleh:
Raja Sisilia
1130–1154
Diteruskan oleh:
Gugghiermu I
Didahului oleh:
Boemondo II
Raja Taranto
1128–1132
Diteruskan oleh:
Tancredo