Custanza dari Sisilia (1154-1198)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Custanza
Heinrich VI - Konstanze von Sizilien.jpg
Heinrich VI dan Custanza dari Sisilia (dari Liber ad Honorem Augusti oleh Petrus dari Eboli, 1196)
Ratu Sisilia
Berkuasa1194 – 27 November 1198
PendahuluGugghiermu III
PenerusFriedrich II
Permaisuri Romawi Suci; Ratu Romawi
Tenure1191–1197
Lahir2 November 1154
Palermo, Kerajaan Sisilia
Wafat27 November 1198(1198-11-27) (umur 44)
Palermo, Kerajaan Sisilia
WangsaHauteville
AyahRuggeru II dari Sisilia
IbuBeatrix dari Rethel
PasanganHeinrich VI, Kaisar Romawi Suci
AnakFriedrich II, Kaisar Romawi Suci

Custanza (2 Oktober 1154 – 27 Desember 1198) merupakan seorang Maharani Sisilia pada tahun 1194–98, bersama dengan suaminya dari tahun 1194 hingga 1197, dan dengan putranya yang masih bayi, Friedrich II, Kaisar Romawi Suci, pada tahun 1198, sebagai pewaris Norman raja Sisilia. Dia juga adalah Permaisuri Romawi Suci melalui pernikahannya dengan Heinrich VI, Kaisar Romawi Suci.

Latar belakang dan Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Custanza adalah putri almarhum Ruggeru II[1] oleh istri ketiganya, Beatrix dari Rethel.[2]

Pada musim semi tahun 1168, di Messina, oposisi terhadap Kanselir Étienne du Perche semakin berkembang, dan tersebar rumor bahwa kanselir berencana untuk menempatkan saudaranya di atas takhta, yang akan menikahi Custanza untuk melegitimasi hak warisnya. Étienne akhirnya terpaksa melarikan diri.

Custanza, yang luar biasa untuk seorang putri, tidak dijodohkan sampai dia berusia tiga puluh tahun, yang kemudian memunculkan cerita bahwa dia telah menjadi seorang biarawati dan membutuhkan dispensasi kepausan untuk menikah. Boccaccio menceritakan dalam De Mulieribus Claris bahwa sebuah prediksi bahwa "pernikahannya akan menghancurkan Sisilia" menyebabkan dia tetap membujang. Pertunangannya dengan Heinrich diumumkan pada tanggal 29 Oktober 1184 di istana episkopal Augsburg. Pada tahun 1185 Custanza melakukan perjalanan ke Milan untuk merayakan pernikahan disertai dengan prosesi besar para pangeran dan baron. Heinrich menemaninya ke Salerno tetapi harus kembali ke Jerman untuk pemakaman ibundanya. Mereka menikah pada tanggal 27 Januari 1186 di Milan.[3]

Kematian keponakannya Arricus dari Capua pada tahun 1172 menjadikan Custanza pewaris sementara ke mahkota Sisilia,[4] sejak keponakannya Raja Gugghiermu II tidak menikah sampai tahun 1177 dan pernikahannya tetap tidak memiliki anak. Abulafia (1988) menunjukkan bahwa Gugghiermu tidak melihat persatuan mahkota Jerman dan Sisilia sebagai kemungkinan yang serius; tujuannya adalah untuk mengkonsolidasikan aliansi, dengan mantan musuh Norman dahulu di Italia.

Kepausan, juga musuh kaisar, tidak ingin melihat kerajaan Italia selatan (yang kemudian menjadi salah satu yang terkaya di Eropa) di tangan Jerman, tetapi Heinrich menekan Paus Selestinus III untuk membaptis dan memahkotai putranya; Paus melarangnya.

Gugatan ke Sisilia[sunting | sunting sumber]

Mengetahui bahwa aristokrasi Norman Sisilia tidak akan menyambut seorang raja Hohenstaufen, Gugghiermu dijadikan aristokrasi, dan orang-orang penting dari istananya, berjanji untuk mengakui suksesi Custanza jika ia meninggal tanpa pewaris langsung. Namun demikian, setelah kematiannya yang tak terduga pada tahun 1189 sepupunya, (dan keponakan Custanza) Tancredi, tidak sah tetapi ia mendapat dukungan dari sebagian besar orang hebat kerajaan seperti Wakil Rektor Matteo d'Aiello. Di sisi lain, Uskup Agung Gualterus Protophamilius, dan sebagian besar aristokrasi, mendukung Custanza. Namun akhirnya, Matteo mampu membujuk Gualterus, bersama dengan baron lainnya, untuk mendukung Tancredi.

Giuvanna dari Inggris janda Gugghiermu percaya bahwa Custanza adalah penerus yang berhak dan secara vokal mendukung Jerman; Sebagai tanggapan, Tancredi menempatkannya di bawah tahanan rumah dan menyita tanahnya yang luas, tindakan mana yang akan membuat Richard I, Raja Inggris, kakanda Giuvanna menjadi marah.[5]

Ekspedisi Pertama[sunting | sunting sumber]

Sementara ayah mertua Custanza, Friedrich Barbarossa, sedang dalam perang salib Heinrich dan Custanza dipaksa untuk tinggal di Jerman dan tidak dapat mempertahankan hak warisnya di Sisilia. Kaisar Friedrich meninggal pada tahun 1190 dan tahun berikutnya Heinrich dan Custanza dinobatkan sebagai Kaisar dan Permaisuri. Custanza kemudian menemani suaminya di kepala pasukan kekaisaran yang besar untuk secara paksa mengambil takhta Sisilia dari Tancredi dengan dukungan armada Pisa yang setia. Kota-kota utara Sisilia membuka gerbang mereka ke Heinrich, termasuk benteng Norman awal Capua dan Aversa. Salerno, Ruggeru II, mengirim kabar bahwa Heinrich diterima dan mengundang Custanza untuk tinggal di istana ayahandanya yang lama untuk menghindari panasnya musim panas, dan mengambil perawatan dari dokter untuk kesehatannya yang lemah. Di Napoli Heinrich bertemu dengan perlawanan pertama dari seluruh kampanye, dan diadakan dengan baik ke musim panas selatan dari Mei hingga Agustus, dimana pada saat itu banyak tentara telah menyerah pada malaria dan penyakit. Akibatnya tentara kekaisaran dipaksa mundur dari Sisilia sama sekali. Custanza tetap di Salerno dengan garnisun kecil sebagai tanda bahwa Heinrich akan segera kembali.

Penangkaran Singkat[sunting | sunting sumber]

Begitu Heinrich mundur dengan sebagian besar tentara kekaisaran, kota-kota yang seharusnya jatuh ke Kekaisaran segera menyatakan kesetiaan mereka kepada Tancredi, sebagian besar karena takut akan pembalasannya. Nikolas dari Ajello, putra Matteo dan mantan Uskup Agung Salerno, yang membantu membela Napoli, menulis surat tentang peristiwa itu kepada sahabat-sahabatnya di Salerno. Dengan demikian, penduduk Salerno melihat kesempatan untuk memenangkan beberapa bantuan dengan Tancredi, sehingga mereka mengepung Custanza yang tidak berdaya di Castel Terracena. Custanza mempresentasikan dirinya di balkon dan berbicara kepada mereka dengan nada penghasutan ringan dan peringatan, mencoba memberi tahu mereka bahwa situasinya mungkin membaik dan kekalahan Heinrich mungkin dibesar-besarkan oleh Nikolas, tetapi keluarga Salernitan bertekad untuk menangkapnya untuk Tancredi, jadi mereka melanjutkan pengepungan. Custanza mengurung dirinya dalam kamar, mengunci jendela, dan berdoa kepada Tuhan untuk membantu dan balas dendam. Setelah negosiasi cepat dengan Elia di Gesualdo, kerabat jauh Tancredi, Custanza secara sukarela keluar dengan syarat bahwa pasukan garnisun Jermannya dibiarkan pergi tanpa cedera. Dia kemudian ditangkap oleh Elia (dan beberapa baron Puglia yang berhubungan dengannya) dan dikirim ke Tancredi di Messina oleh Laksamana Margarituni dari Brindisi (saudara iparnya yang telah membantu dalam pertahanan Napoli), di sebuah galai bireme atau dromon dengan 200 pendayung. Dia mengenakan pakaiannya sebagai permaisuri, mengenakan gaun berlapis emas dan dihiasi mawar, jubah yang ditutupi perhiasan berharga, dan rambutnya dipenuhi permata, membuatnya tampak seperti seorang dewi. Dengan demikian, dia menjadi hadiah yang penting dan berharga mengingat Heinrich memiliki niat untuk kembali. Ketika bertemu Custanza Tancredi menyalahkannya atas serangan itu, namun ia dengan bangga menjawab bahwa ia baru saja merebut kembali kekuasaannya yang dirampok oleh Tancredi.

Custanza dibawa ke Palermo, diawasi oleh Ratu Sibylla; Tancredi menyuruhnya makan bersama Sibylla dan tidur di kamar Sibylla. Sibylla, yang pernah bertengkar dengan Custanza, setelah melihat bahwa penduduk Palermo menunjukkan simpati kepada Custanza, menyarankan agar Tancredi membunuh Custanza. Tancredi tidak setuju, khawatir hal ini akan membahayakan popularitasnya. Jadi di bawah saran Tancredi, Sibylla melanjutkan diskusi dengan Matteo d'Ajello, yang telah dipromosikan menjadi Kanselir, di mana memenjarakan Custanza. Matius menulis surat kepada Tancredi di hadapannya, menyarankannya untuk mengunci Custanza di Castel dell'ovo di Napoli di tahanan bangsawan Aligerno Cottone agar lebih berhati-hati karena puri itu dikelilingi oleh air, sementara itu dia terpisah dari Orang Sisilia. Tancredi menerima saran mereka. Sebagai tambahan, Matius menulis kepada Aligerno memerintahkan dia untuk "ut imperatricem di Castro Salvatoris ad mare benè custodiat" (menjaga permaisuri di Puri Penyelamat yaitu Castel dell'Ovo) di laut dengan benar).

Meskipun Tancredi selalu memperlakukannya dengan sopan selama penahanannya, Custanza berada di bawah penjagaan yang sangat hati-hati. Sibylla sangat menentang penghormatan yang ditunjukkan Tancredi kepada Custanza, percaya ini akan secara implisit mengakui hak-hak waris yang belakangan.

Heinrich VI secara konsisten menolak berdamai dengan Tancredi meskipun telah menangkap istrinya; pada suratnya kepada Paus Selestinus III untuk meminta raja Tancredi dinyatakan tidak sah, ia bahkan tidak menyebutkan penahanannya. Meskipun dia tidak memiliki kekuatan untuk menyelamatkannya, Tancredi tidak akan mengizinkan Custanza untuk ditebus. Heinrich mengeluh kepada Selestinus tentang penangkapan istrinya, sehingga Paus mengancam akan mengucilkan Tancredi jika dia tidak melepaskan sang Permaisuri. (Paus berharap bahwa dengan mengamankan bagian aman Custanza kembali ke Roma, Heinrich akan lebih baik dibuang ke kepausan dan Selestinus akan mampu menjaga Kekaisaran dan Sisilia untuk bersatu.) Akhirnya, Tancredi bersedia menyerahkan keuntungan negosiasinya (yaitu kepemilikan permaisuri) jika Paus akan melegitimasi dia sebagai Raja Sisilia.[6]

Custanza dibebaskan pada tahun 1192 dengan semua suitenya dan beberapa hadiah, dan dikirimkan ke Egidio Kardinal Anagni dari Negara Gereja. Mereka melakukan perjalanan melalui Selat Messina, tetapi sebelum mereka berhasil ke Roma tentara kekaisaran dan kepala biara pro-Hohenstaufen, Roffredo dari Montecassino mampu mencegat mereka di Ceprano dan mengawalnya dengan aman melintasi Alpen, memastikan bahwa pada akhirnya kepausan atau Sisilia tidak mencetak keuntungan nyata karena telah membawa Ratu dalam tahanan mereka sama sekali,[7] hanya kurang dari sebulan setelah dia dibebaskan; Dalam dua minggu, Heinrich dan Custanza bersatu kembali di kastil Trifels kekaisaran.

Ekspedisi Kedua[sunting | sunting sumber]

Heinrich sudah bersiap-siap untuk menyerang Sisilia untuk kedua kalinya ketika Tancredi meninggal pada bulan Februari 1194. Belakangan tahun itu ia pindah ke selatan, menyamakan Salerno ke tanah dengan balas dendam karena menahan Custanza, memasuki Palermo tanpa lawan, menggulingkan putra kecil Tancredi, Gugghiermu III, dan membuat dirinya sendiri dinobatkan sebagai gantinya.

Ratu Sisilia[sunting | sunting sumber]

Sementara Heinrich bergerak cepat ke selatan dengan pasukannya, Custanza yang sedang hamil mengikuti dengan lebih lambat. Pada tanggal 26 Desember, sehari setelah Heinrich dimahkotai Palermo, ia melahirkan seorang putra, Friedrich-Roger (masa depan Friedrich II, Kaisar Romawi Suci dan Raja Sisilia) di kota kecil Iesi, dekat Ancona.

Ada cerita bahwa Custanza, yang berusia 40 tahun setelah menikah 9 tahun, tahu bahwa banyak yang akan mempertanyakan apakah anak itu benar-benar miliknya. Karena itu dia melahirkan bayi di tenda paviliun di alun-alun pasar kota, dan mengundang ibu kota untuk menyaksikan kelahiran. Beberapa hari kemudian dia kembali ke alun-alun kota dan memberi ASI secara umum kepada bayi itu. Kemudian dia dinobatkan sebagai ratu Sisilia.

Pada tahun 1196 Heinrich VI memerintahkan Richard, Comte Acerra saudara Sibylla digantung sebagai pembalasan atas penangkapan Custanza.

Pada hari Jumat Agung tahun 1196, Custanza memanggil Joachim dari Fiore ke Palermo untuk mendengarkan pengakuannya di kapel Palatinus. Awalnya dia duduk di kursi yang diangkat, tetapi ketika Joachim memberitahunya bahwa ketika mereka berada di tempat-tempat Kristus dan Maria Magdalena, dia harus menurunkan dirinya, dia duduk di tanah.[8]

Namun, tirani Heinrich untuk Sisilia memulai pemberontakan, khususnya di sekitar Catania dan Sisilia selatan. Heinrich ingin menenangkan orang Sisilia dengan menunjuk Custanza sebagai pemangku takhta, tetapi gagal karena Custanza hanya dilihat sebagai alatnya dan tidak bisa menghentikannya dari membentuk pemerintahan Sisilia yang didominasi oleh Seneschal Markward von Anweiler dan dijamin oleh pasukan Jerman.[9] Diprovokasi oleh kelalaian Heinrich, dan mengasihani orang-orang sebangsanya, Custanza juga bergabung dengan pemberontakan melawan suaminya dan mengepungnya di sebuah kastil, memaksanya menjadi sebuah perjanjian.

Mahkota Friedrich II dan Kematiannya[sunting | sunting sumber]

Makam Custanza, di Katedral Palermo.

Pada tahun 1197 Heinrich mengunjungi kembali Sisilia, ketika ada sebuah rencana untuk membunuhnya, yang Custanza dan Paus mungkin terlibat;[10] dan pada bulan September Heinrich tiba-tiba meninggal - beberapa mengatakan ia diracuni oleh Custanza.

Tahun berikutnya Custanza membuat Friedrich yang berusia tiga tahun memahkotai Raja Sisilia dengan dirinya sendiri sebagai pemangku takhta, dan dalam namanya membubarkan ikatan yang telah diciptakan oleh almarhum suaminya antara pemerintah Sisilia dan Kekaisaran. Dia mengadopsi kebijakan yang sangat berbeda dari orang-orang yang mendampinginya. Dia mengepung dirinya sendiri dengan penasihat lokal dan mengecualikan Markward von Anweiler yang ambisius dari posisi kekuasaan, mencoba untuk membatasi dia ke tanah di Molise, serta Gualtiero dari Palearia dan Corrado I, Adipati Spoleto. Dia tidak menyebutkan tentang hak waris apa pun atas kerajaan dan kekaisaran Jerman ketika putranya diurapi dan dinobatkan di Palermo, Mei 1198. Sementara kesehatannya sendiri menjadi miskin, Custanza membuat tawaran hangat kepada paus Innosensius III yang baru, meninggalkan prinsip lama yang dilawan bahwa raja adalah utusan rasul, prinsip utama otonomi Norman di regno. Dihadapkan dengan bahaya yang mengelilingi raja-bocah, Custanza menempatkan Friedrich di bawah perlindungan Custanza ditempatkan Friedrich bawah perlindungan Paus Innosensius III. Meskipun selalu mempertahankan gelarnya sebagai Janda Kaisar Suci Roma, ia mengharapkan putranya dibesarkan sebagai orang Sisilia, dan tidak lebih dari Raja Sisilia, tanpa mengalihkan perhatian ke Jerman atau bahkan ke gelar "Raja Romawi" yang saudara iparnya Philipp dari Swabia diakui oleh para bangsawan Romawi. Bahwa ia menjadi jauh lebih dari itu tidak dapat diprediksi ketika ia tiba-tiba meninggal pada akhir November 1198. Dalam wasiatnya ia mendirikan sebuah dewan kabupaten untuk Sisilia dan menjadikan Innosensius, yang merupakan feodal suzerenitas bocah tersebut, walinya, sebagai peringatan kepada semua tentang warisannya yang tidak dapat di ganggu gugat.

Custanza dimakamkan di Katedral Palermo di dekat makam ayahandanya.

Dalam Divina Commedia, Dante menempatkan Custanza di Surga (meskipun dia menyetujui cerita bahwa Custanza telah menjadi seorang biarawati):

"Cahaya lain yang menunjukkan dirinya untuk Anda di tangan kanan saya, kecerahan menyala oleh semua cahaya yang mengisi surga kita--dia
telah mengerti apa yang saya katakan: dia adalah
saudara perempuan, dan dari kepalanya, juga,
dengan paksa, bayangan kerudung suci diambil.
Tapi meskipun dia telah kembali ke dunia
bertentangan dengan keinginannya, melawan semua praktik jujur,
kerudung di hatinya tidak pernah terlepas.
Ini kemegahan dari Custanza yang agung,
yang berasal dari embusan kedua Schwaben
orang yang merupakan kekuatan ketiga dan
terakhir mereka."
Paradiso, Canto III, lines 109-120, terjemahan Mandelbaum

Custanza telah mengatur pernikahan antara putranya dan seorang putri Aragon, yang akan terjadi pada tahun 1209.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Italy and Sicily under Frederick II, Michaelangelo Schipa, The Cambridge Medieval History, Vol. IV, ed. J.R. Tanner, C.W. Previté-Orton and Z.N. Brooke, (Cambridge University Press, 1957), 131.
  2. ^ The Marriage of Henry VI and Constance of Sicily: Prelude and Consequences, Walter Frohlich, Anglo~Norman Studies: XV. Proceedings of the Battle Conference, ed. Marjorie Chibnall, (The Boydell Press, 1993), 100-101.
  3. ^ Walter Frohlich, 109.
  4. ^ Walter Frohlich, 102.
  5. ^ Lars Brownworth, The Normans: From Raiders to Kings
  6. ^ Frederick II, the birth of an imperial child, p. 16, Huub Kurstjens
  7. ^ An Introduction to the History of the Principal States of Europe, Vol. 2, p. 129, Samuel Pufendorf (Freiherr von), Antoine Augustin Bruzen de La Martinière, Joseph Sayer
  8. ^ The Feast of Saint Abraham: Medieval Millenarians and the Jews, p. 12, Chapter 1, Robert E. Lerner
  9. ^ The Sicilian Vespers: A History of the Mediterranean World in the Later Thirteenth Century, pp. 11-12, Steven Runciman
  10. ^ The Sicilian Vespers: A History of the Mediterranean World in the Later Thirteenth Century, p. 12, Steven Runciman

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Giovanni Villani, Cronica, V.20, VI.16, VII.1

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • David Abulafia, Frederick II, a Medieval Emperor, 1988 (Oxford University press)
  • Walter Fröhlich, "The Marriage of Henry VI and Constance of Sicily: Prelude and Consequences", Anglo-Norman Studies XV, 1992
  • Donald Matthew, The Norman Kingdom of Sicily, ISBN 0-521-26911-3
  • John Julius Norwich, The Kingdom in the Sun, reprinted as part of his The Normans in Sicily, ISBN 0-14-015212-1
  • Costanza, sacred opera performance at Our Lady of Mt. Carmel Church, Bronx, NY on 26 October 2008. John Marino, distinguished composer conductor, arranger, pianist, coordinated the performance. The libretto was written by Florence Bocarius.
  • Mary Taylor Simeti, Travels with a Medieval Queen, 2001. ISBN 978-0-374-27878-6.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Gugghiermu III
Ratu Sisilia
1194–1198
Bersama dengan: Heinrich
Diteruskan oleh:
Friedrich II
Jerman
Didahului oleh:
Béatrice dari Bourgogne
Permaisuri Jerman
1186–1196
Diteruskan oleh:
Irene Angelina
Permaisuri
Romawi Suci

1191–1197
Diteruskan oleh:
Beatrice dari Hohenstaufen