Sibylla dari Acerra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sibylla dari Acerra.

Sibylla dari Acerra (1153-1205) merupakan seorang Ratu Sisilia sebagai istri Raja Tancredi.[1] Dia adalah wali penguasa pada tahun 1194 untuk putra mereka, Raja Gugghiermu III. Dia adalah saudari Comte Richard dari Acerra.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Tancredi selalu berjuang dengan bibinya, Ratu Constance dan suaminya Kaisar Heinrich VI yang telah mengklaim Kerajaan Sisilia sejak aksesi Tancredi. Pada tahun 1191 Heinrich berusaha untuk menyerang Sisilia tetapi gagal dan mundur, sementara Constance ditinggalkan dan ditangkap. Tancredi awalnya menempatkan Constance di Palermo di bawah pengawasan Ratu Sibylla, dengan Constance makan dan tidur bersama Constance di kamar tidurnya. Sibylla sangat menentang Tancredi menghormati Constance, percaya ini secara implisit akan mengakui klaim yang terakhir. Menemukan penduduk setempat simpati kepada Constance dengan siapa dia pernah bertengkar, dia menyarankannya agar dihukum mati, tetapi Tancredi, khawatir ini akan membahayakan popularitasnya dan melihat Constance yang masih hidup di tangannya sebagai kesempatan untuk memaksa Heinrich dengan gencatan senjata, tidak setuju. Jadi dia di bawah saran Tancredi pergi berdiskusi dengan Kanselir Matius d'Ajello di tempat untuk memenjarakan Constance, dan di hadapannya Matius menulis surat mengelola untuk membujuk Tancredi untuk mengunci Constance di Castel dell'ovo di Napoli, sebuah puri di sebuah pulau dan dikelilingi oleh air, sebagai gantinya. Namun segera di bawah tekanan Paus Selestinus III Tancredi harus mengirim Constance ke Roma untuk ditukar dengannya pengakuan dari Paus, dan dalam perjalanan Constance dibebaskan oleh tentara jerman, di musim panas pada tahun 1192.

Ratu Sibyllalah yang, sebagai wali penguasa, ketika Kaisar Heinrich VI menyeberangi Selat Messina pada musim Gugur tahun 1194, menegosiasikan kesepakatan di mana Gugghiermu muda III, sekarang dibawa ke tempat aman, harus mempertahankan county Lecce.

Sibylla menghadiri penobatan konsekuen Heinrich di Katedral Palermo. Beberapa hari setelah penobatan, Ratu Sibylla, bersama dengan pendukungnya yang dahulu, Nicholas Ajello putra Matius, Uskup Agung Salerno, dan Margaritus dari Brindisi, ditangkap dan dipenjara di Jerman bersama putra dan putri-putrinya. Dia berhasil melarikan diri ke Prancis, sementara Paus Innosensius III mengajukan petisi kepada Heinrich untuk pembebasannya. Saudaranya Richard digantung oleh Heinrich sebagai pembalasan dendam atas penangkapan Constance.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The New Cambridge Medieval History: Volume 4, C.1024-c.1198, Part II, ed. David Luscombe and Jonathan Riley-Smith, (Cambridge University Press, 2004), 760.
  2. ^ Caffaro, Genoa and the Twelfth-Century Crusades, transl. Martin Hall and Jonathan Philips(Mike Carr), Crusades: Volume 14, ed. Nikolaos G. Chrissis, Benjamin Z Kedar and Jonathan Phillips, (Ashgate Publishing, 2015), 248.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Joan dari Inggris
Permaisuri Sisilia
bersama dengan Irene Angelina

skt. 1189 – 20 Februari 1194
Diteruskan oleh:
Gonstanza dari Aragon