Gugghiermu III dari Sisilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gugghiermu III
Tankred syni.jpg
Penggambaran dekat Gugghiermu (paling kiri) dengan ayahandanya (paling kanan) dan saudara (tengah).
Raja Sisilia
BerkuasaFebruari – Oktober 1194
PenobatanJanuari/Februari 1194
PendahuluTancredi
PenerusCustanza dengan Heinrich I
Lahirskt. 1186
Palermo, Kerajaan Sisilia
Wafatskt. 1198
Alt-Ems, Schwaben,
Kekaisaran Romawi Suci
WangsaWangsa Hauteville
AyahTancredi
IbuSibylla dari Acerra

Gugghiermu III (skt. 1186 – skt. 1198), keturunan Wangsa Hauteville, merupakan raja Norman terakhir di Sisilia, yang memerintah sebentar selama sepuluh bulan pada tahun 1194. Dia digulingkan oleh nenek bibinya Custanza dan suaminya, Kaisar Heinrich VI.

Kehidupan dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Dia adalah putra kedua Comte Tancredi dari Lecce dan istrinya Sibylla dari Acerra. Ketika pada tahun 1189 Raja Gugghiermu II dari Sisilia meninggal tanpa keturunan, Tancredi, putra haram dari adipati Norman Ruggeru III dari Puglia memperoleh dukungan Paus Klemens III untuk dinobatkan sebagai Raja Sisilia, menyangkal hak-hak bibinya Custanza, putri almarhum Raja Ruggeru II.

Pada usia empat tahun, tidak lama setelah kematian pertama kakandanya Ruggeru dan selanjutnya beberapa minggu kemudian ayahandanya (20 Februari 1194), Gugghiermu dinobatkan sebagai raja oleh Paus Selestinus III di Palermo. Ibundanya Sibylla bertindak sebagai wali penguasanya.

Namun suami Custanza, kaisar Hohenstaufen, Heinrich VI menggugat takhta Sisilia atas hak istrinya. Bahkan sebelum kematian Tancredi, dia telah merencanakan untuk menyerang, dan sumber dayanya telah ditingkatkan lebih lanjut oleh tebusan yang dia terima untuk membebaskan Raja Richard I dari Inggris.

Pemecatan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Penyiksaan Gugghiermu III dari Sisilia, Giovanni Boccaccio: De Casibus Virorum Illustrium, ed. abad ke-15.

Pada bulan Agustus 1194 Heinrich berbaris melawan Sisilia. Sibylla tidak dapat mengatur banyak perlawanan efektif. Pada akhir Oktober Heinrich menaklukkan semua bagian daratan kerajaan dan menyeberang ke pulau Sisilia. Pada tanggal 20 November Palermo jatuh, Gugghiermu dan ibundanya melarikan diri ke Kastil Caltabellotta.

Heinrich menawarkan beberapa kondisi Sibylla yang murah hati: Gugghiermu akan mempertahankan County Lecce, wilayah asal ayahandanya sebelum dia menjadi raja, dan juga untuk mempertahankan Kepangeranan Taranto pada gilirannya untuk melepaskan takhta kerajaan. Dengan kesepakatan yang dicapai, Gugghiermu, ibunda dan saudara-saudaranya menyaksikan ketika Heinrich dinobatkan sebagai Raja Sisilia pada tanggal 25 Desember (Custanza tidak dinobatkan karena sedang melahirkan putra Heinrich, Friedrich II di Iesi). Namun demikian, empat hari kemudian, dugaan konspirasi terhadap raja baru terungkap, dan banyak tokoh politik Italo-Norman terkemuka ditangkap dan dikirim ke penjara di Jerman, termasuk Gugghiermu dan keluarganya.

Sementara ibunda dan saudara perempuannya akhirnya dibebaskan dan hidup dalam ketidakjelasan di Perancis, tidak ada yang diketahui secara pasti nasib Gugghiermu selanjutnya. Dia konon telah dibutakan,[1] dikebiri, atau keduanya. Menurut beberapa sumber ia meninggal di penangkaran di Kastil Alt-Ems beberapa tahun kemudian, yang lain mengklaim bahwa ia dibebaskan dan menjadi seorang biarawan. Teori lain adalah bahwa ia kemudian kembali ke Sisilia di bawah alias Tancredi Palamara. Putra Heinrich, Kaisar Friedrich II (yang juga raja Sisilia) menemukan Tancredi Palamara di Messina dan telah mengeksekusinya pada tahun 1232. Namun, merujuk pada beberapa surat oleh Paus Selestinus III, tanggal yang secara umum diterima untuk kematiannya adalah 1198.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Pewaris Gugghiermu adalah adindanya, yang nama tepatnya tidak jelas tetapi telah diberikan berbagai macam Maria, Elvira, Albiria atau Albinia, Blanche († set. 1216). Diasingkan di Perancis, ia menikah pertama kali pada tahun 1200 dengan Comte Perancis, Gauthier III dari Brienne yang kadang-kadang maju sebagai penakluk singgasana Sisilia melawan Friedrich II, dan secara singkat Pangeran Taranto dan Pangeran Lecce dengan hak istrinya. Dia sementara mendapat dukungan oleh paus dan didukung oleh beberapa bangsawan Italia (di antaranya Fransiskus dari Assisi) mampu menduduki sebagian besar Puglia melawan tentara Sisilia di bawah Kanselir Gualtiero dari Palearia. Namun, pada tahun 1205 ia akhirnya dikalahkan oleh pejabat Friedrich, Diepold dari Schweinspünt di Sarno, ditangkap dan meninggal di penjara segera sesudahnya.

Pada saat yang sama Elvira (Mary) melahirkan putranya, Gauthier IV, yang hanya menerima County pertama Brienne, karena warisan Sisilianya disita karena pemberontakan ayahandanya. Dia kemudian pergi ke Tanah Suci dan menjadi Comte Jaffa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The practice of blinding potential claimaints to the throne and in this way rendering them ineligible is well-attested in the Byzantine Empire, which formerly ruled Sicily and retained some involvement in the island's affairs
Gugghiermu III dari Sisilia
Lahir: skt. 1186 Wafat: skt. 1198
Didahului oleh:
Tancredi
Raja Sisilia
1194
Diteruskan oleh:
Heinrich I
Custanza