Gugghiermu I dari Sisilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gugghiermu I
Guglielmo I.jpg
Raja Sisilia
Berkuasa 26 Februari 1154 -7 Mei 1166
Pendahulu Ruggeru II
Pengganti Gugghiermu II
Lahir 1131
Wafat 7 Mei 1166
Pemakaman Katedral Palermo, Sisilia
Wangsa Hauteville
Ayah Ruggeru II dari Sisilia
Ibu Elvira, Ratu Sisilia
Pasangan Margarita dari Navarra

Gugghiermu I (1131 – 7 Mei 1166), disebut yang Buruk atau Jahat (bahasa Sisilia: Gugghiermu lu Malu, merupakan seorang Raja Sisilia kedua, yang berkuasa sejak kematian ayahandanya pada tahun 1154 sampai kematiannya sendiri pada tahun 1166. Ia adalah putra keempat Ruggeru II dan Elvira dari Kastila.

Julukan Gugghiermu "yang Buruk" tampaknya sedikit layak dan mengungkapkan bias sejarawan Hugo Falcandus dan kelas baron melawan raja dan kelas resmi yang dengannya ia dipandu.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Gugghiermu adalah putra Raja Ruggeru II dari Sisilia, cucu Ruggeru I dari Sisilia dan buyut Tancrède dari Hauteville.[1] Ia tumbuh dengan sedikit harapan untuk memerintah. Kematian tiga kakandanya: Ruggeru, Tancredi, dan Alfonso di antara tahun 1138 dan 1148 mengubah hal-hal, meski ketika ayahandanya meninggal Gugghiermu masih belum siap untuk menggantikannya.

Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Sisilia seperti yang ada pada kenaikan takhta Gugghiermu I dari Sisilia pada tahun 1154. Perbatasannya akan tetap tidak berubah selama 700 tahun.

Dengan memegang kekuasaan, Gugghiermu mempertahankan administrasi yang telah membimbing pemerintahan ayahandanya pada tahun-tahun terakhirnya. Hanya orang Inggris Thomas Brun yang dikeluarkan, dan kanselir Maione dari Bari dipromosikan. Kekuatan sesungguhnya di kerajaan itu pada awalnya dilakukan oleh Maione, seorang pria dengan kelahiran rendah, yang bergelar ammiratus ammiratorum adalah yang tertinggi di kerajaan ini. Maione meneruskan kebijakan Ruggeru untuk mengecualikan para bangsawan dari pemerintahan, dan berusaha juga untuk membatasi kebebasan di kota-kota. Para Baron, yang selalu mencerca kekuasaan raja, didorong untuk memberontak oleh Paus Adrianus IV, yang pengakuannya belum dicari Gugghiermu, oleh Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos, dan oleh Kaisar Romawi Suci Friedrich I.

Pada akhir tahun 1155, pasukan Yunani memulihkan Bari, Trani, Giovinazzo, Andria, Taranto dan mulai menyerbu Brindisi. Gugghiermu dan pasukannya mendarat di semenanjung dan menghancurkan armada Yunani (4 kapal) dan tentara di Brindisi pada tanggal 28 Mei 1156 dan memulihkan Bari. Adrianus datang untuk berdamai di Benevento pada tanggal 18 Juni 1156 di mana ia dan Gugghiermu menandatangani Perjanjian Benevento, meninggalkan pemberontak dan mengakui Gugghiermu sebagai raja. Selama musim panas tahun 1157, ia mengirim sebuah armada berisi 164 kapal yang membawa 10.000 orang untuk menjarah Euboia dan Almira. Pada tahun 1158 Gugghiermu berdamai dengan orang-orang Yunani.

Keberhasilan diplomatik ini mungkin karena Maione; Di sisi lain, dominasi bangsa Afrika hilang dari Muwahhidun, dan mungkin saja ia menyarankan pengabaian mereka karena menghadapi bahaya yang mengancam kerajaan dari utara. Pada tahun 1156, sebuah pemberontakan dimulai di Sfax dan dengan cepat menyebar dan tidak ada yang dilakukan untuk meredakannya. Pada tahun 1159, Laksamana Ahmed es-Sikeli memimpin sebuah ekspedisi melawan Saracen yang diadakan di Kepulauan Balears dengan 160 kapal. Ia mencoba membebaskan Mahdia yang terkepung dengan armada yang sama, namun berbalik hanya setelah terlibat dalam pertempuran. Tidak ada bantuan lebih lanjut yang dikirim ke orang-orang Kristen yang bertahan di Mahdia dan kota tersebut menyerah pada tanggal 11 Januari 1160, mengakhiri "kekaisaran Afrika."

Kebijakan Maione menyebabkan sebuah konspirasi umum, dan pada bulan November 1160 Maione dibunuh di Palermo oleh Matteo Bonello, pemimpin bangsawan Sisilia. Para baron, bagaimanapun, telah lama merencanakan untuk menggulingkan raja. Karena menginginkan kekuatan yang lemah di atas takhta, mereka telah mengincar putra sulung raja, Ruggeru, Adipati Puglia, sebagai calon pengganti ayahandanya.

Setelah pembunuhan Maione, istana kerajaan diserang oleh dua kerabat raja: saudara tirinya yang tidak sah, Simone, yang telah direbut Taranto di awal pemerintahannya dan keponakannya yang tidak sah, Tancredi, Comte Lecce. Raja ditangkap bersama seluruh keluarganya, hidupnya hampir tidak diselamatkan oleh Richard dari Mandra. Ruggeru kemudian diarak dijalanan dan diumumkan bahwa ia akan dimahkotai di katedral tiga hari kemudian.

Untuk sementara raja tetap berada di tangan para konspirator yang bermaksud membunuh atau hanya menggulingkan, namun rakyat dan tentara berkumpul di sekelilingnya; ia memulihka kekuatan, menghancurkan pemberontakan Sisilia, membutakan Bonello, dan dalam sebuah kampanye singkat mengurangi sisa Regno, membalas pemberontak dengan membakar Butera. Selama serangan awal di istana, untuk membebaskan raja yang ditawan, putra raja Ruggeru terbunuh oleh panah (meskipun sejarawan Falcandus, yang tampaknya senantiasa mencemari karakter kerajaan, menyuruh raja menendang mati putranya yang "tidak setia").

Tahun-tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Dengan demikian terbebas dari pemberontakan feodal, Gugghiermu mempercayakan pemerintah kepada orang-orang yang di latih di sekolah Maione, menciptakan sebuah triumvirate: protonotaris besar, Matteo d'Aiello; Comte Sylvestre dari Marsico, yang telah mewarisi properti Maione; dan Uskup Palmer dari Sirakusa, dipilih, namun tidak ditahbiskan. Beberapa tahun terakhirnya damai; ia menjadi juara paus sejati melawan Kaisar Romawi Suci, dan Aleksander III ditempatkan di Istana Lateran pada bulan Juli 1165 oleh seorang penjaga Norman.

Gugghiermu meninggal pada tanggal 7 Mei 1166 dan dimakamkan di Katedral Palermo, meskipun kemudian dipindahkan ke Katedral Monreale[2] oleh putra dan ahli warisnya Gugghiermu II dari Sisilia ketika bangunan itu selesai dibangun. Oleh istrinya, Margarita dari Navarra, putri García Ramírez, ia memiliki empat orang putra:

  1. Ruggeru IV, Adipati Puglia (1152 – 1161).
  2. Robert III, Pangeran Capua (1153 – 1160).
  3. Gugghiermu II dari Sisilia (1155 – 1189).
  4. Arricus, Pangeran Capua (1158 – 1172).
Didahului oleh:
Tancredi
Pangeran Taranto
1138–1144
Diteruskan oleh:
Simone
Didahului oleh:
Ruggeru III
Adipati Puglia dan Calabria
1149–1151
Diteruskan oleh:
Ruggeru IV
Didahului oleh:
Ruggeru II
Raja Sisilia
1154–1166
Diteruskan oleh:
Gugghiermu II

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The New Cambridge Medieval History: Volume 4, C.1024-c.1198, Part II, ed.
  2. ^ Wikisource-logo.svg Herbermann, Charles, ed. (1913). "Archdiocese of Monreale". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 

Sumber[sunting | sunting sumber]