Margarita dari Navarra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Margarita dari Navarra (bahasa Prancis: Marguerite, bahasa Spanyol: Margarita, bahasa Italia: Margherita) (skt. 1135 – 12 Agustus 1183) merupakan seorang permaisuri Kerajaan Sisilia selama pemerintahan Gugghiermu I (1154–1166) dan pemangku takhta selama minoritas anaknya, Gugghiermu II.

Margarita adalah putri Raja García Ramírez dan Marguerite dari L'Aigle. Ia menikah pada usia muda dengan Gugghiermu, yang pada saat itu masih menjadi seorang pangeran, putra keempat Ruggeru II dari Sisilia. Menurut Palermitan arsiparis Isidoro La Lumia, ia, di usia lanjutnya, bella ancora, superba, leggiera ("masih cantik, agung, bercahaya").

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Selama masa pemerintahan suaminya, Margarita sering tidak diacuhkan oleh raja, yang tidak terlalu suka padanya dan tentu saja tidak mencintainya. Namun, Margarita merupakan seorang wanita yang lebih tegar daripada suaminya dan beberapa kali meyakinkannya untuk bertindak di mana ia biasa bersikap pasif. Ia tergila-gila, mungkin dengan Maio Bari, ammiratus ammiratorum raja, dan mereka sering bersekutu untuk mencoba menumbangkan lawan-lawan raja, meskipun ia pernah ditahan oleh dua anaknya oleh Matteo Bonello selama pemberontakan.

Dengan Gugghiermu ia memiliki empat orang putra: Ruggeru IV, Adipati Puglia, yang mendahului ayahandanya, Robert, juga mendahului ayahandanya, Gugghiermu, ahli waris, dan Arricus, Pangeran Capua.

Pemangku takhta[sunting | sunting sumber]

Adalah kehendak Gugghiermu bahwa putra sulungnya menggantikannya dan putra keduanya menerima kerajaan Capua. Hal ini dilakukan dan, pada hari penobatan Gugghiermu II, Margarita mengumumkan amnesti umum di seluruh wilayah tersebut. Pemangku takhta baru juga mencabut undang-undang almarhum suaminya yang paling tidak populer: pengenaan uang tebusan di kota-kota pemberontak. Urutan bisnis pertama Margarita menunjuk tangan yang kuat ke posisi kosong laksamana (Maione setelah meninggal). Ia mempromosikan Ahmed es-Sikeli, seorang Muslim yang telah berpindah agama dan seorang kasim, yang sangat mengganggu banyak bangsawan atau keintiman istana.

Ratu tersebut tidak mempercayai aristokrasi asli dan menulis sepucuk surat kepada sepupunya, Rotrou, Uskup agung Rouen, memintanya untuk mengirim salah seorang kerabat Prancisnya, dari pihak ibundanya, untuk membantunya memerintah. Sepupunya Gilbert, Comte Gravina, yang sudah hadir di selatan, adalah musuh Ahmed es-Sikeli dan, menurut Hugues Falcandus, sangat menentang pemerintahan sepupunya.

Dalam hubungan antara istana dan bangsawan ini, Ahmed es-Sikeli membelot ke Tunisia dan kembali ke Islam. Dengan ini, Margarita dipaksa untuk menyatakan sepupunya yang berkhianat Gilbert Katapanat Puglia dan Campania dan mengirimnya ke semenanjung untuk mempersiapkan invasi Friedrich Barbarossa. Pada saat ini, popularitas ibu ratu, yang dijamin oleh tindakan awal populis seperti yang disebutkan di atas, telah mereda dan ia dikenal di jalanan sebagai "wanita spanyol."

Setelah kepergian Gilbert ke Puglia, saudara Margarita, Rodrigo tiba di Palermo. Rodrigo, yang berani mengubah namanya menjadi Henry, pada umumnya dianggap sebagai anak haram Marguerite dari l'Aigle dan Raja Garcia tidak pernah mengakuinya. Ia ditakdirkan menjadi tokoh yang memecah belah dan berbahaya di masa depan pemerintahan keponakannya. Untuk saat ini, bagaimanapun, Margarita memindahkannya ke Puglia dengan gelar Comte Montescaglioso. Untung baginya, kedatangan keluarga yang lebih baik terjadi hampi bersamaan. Rotrue dari Rouen telah mengirim kabar tentang permohonannya kepada Étienne du Perche, sepupu lain. Étienne kemudian berangkat ke perang Salib dengan membawa tiga puluh tujuh ksatria. Ia memutuskan untuk mampir di Palermo dulu. Di sana ia diyakinkan untuk tetap tinggal dan diangkat sebagai kanselir pada bulan November 1166.

Pada tahun 1167, Margarita melakukan yang terbaik untuk mengirim bantuan (dalam bentuk uang) kepada Paus Aleksander III yang dikepung di Roma, kemudian menentang musuh bersama mereka, Kaisar Barbarossa. Pada musim gugur tahun itu, bagaimanapun, ia membuat kesalahan yang mengerikan. Ia menunjuk Étienne ke uskup agung Palermo yang kosong. Dengan itu, tidak hanya kaum bangsawan, tetapi juga para ulama, sekarang membenci sang ratu, yang disayangi rakyatnya. Saudaranya Henry tiba di Sisilia pada saat yang sama dan menimbulkan masalah baru dengan menuduh ratu berada di bawah pengaruh kekasihnya Richard, Comte Molise. Tuduhan tersebut, yang dikarang oleh teman-temannya, tidak mengejutkan, sama sekali salah. Teman-temannya segera meyakinkannya untuk menunjuk jari pada Étienne du-Perche, yang sama-sama tidak bersalah seperti Richard dari Molise. Sekitar Henry muncul sebuah konspirasi besar, tetapi Étienne terlalu cepat dan bahayanya menyebar dan Margarita akhirnya yakin (yaitu menyuap) Henry untuk meninggalkan Sisilia ke Spanyol.

Pada tahun 1168, peristiwa tentang pengikut pemberontakan yang menentang tentara Navarrese dan Prancis muncul. Étienne du-Perche terpaksa pergi. Kemudian Gilbert dari Gravina juga diusir. Margarita sekarang ditinggalkan tanpa hubungan keluarga kecuali anaknya dan bangsanya di Sisilia: pemerintah terkoyak dari tangannya. Ia memprotes deposisi sepupunya dari keuskupan agung dan mengirim surat kepada paus dan Thomas Becket, Uskup Agung Canterbury, untuk meminta bantuan mereka dalam mengembalikan favoritnya, namun ia tidak menerima Aleksander dan nilai sebenarnya dari Thomas. Distrik de factonya berakhir di sini, meskipun ia pemangku takhta de jure sampai anaknya berusia dewasa pada tahun 1171.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Ia tinggal sampai tahun 1183, dan mewarisi warisannya biara Benediktus di lokasi Santa Maria di Maniace, yang dibangun oleh Giorgio Maniakes lebih dari satu abad sebelumnya, dan sebuah gereja di San Marco d'Alunzio, kastil pertama Robert Guiscard di Sisilia. Ia dimakamkan di Katedral Monreale di Palermo.

Menariknya adalah korespondensinya dengan Thomas Becket. Thomas menulis kepadanya "kami berhutang hutang budi" atas dukungannya terhadap Raja Henry II dari Inggris. Thomas juga menulis kepada Richard Palmer, uskup Syracuse, mengajukan petisi kepadanya, lawan calon lainnya dari Palermitan melihat selain dirinya sendiri, untuk menggantikan ratu dan Étienne. Yang lebih menarik dari persimpangan ini, bagaimanapun, adalah liontin emas Thomas sekarang di Metropolitan Museum of Art di New York, New York. Ini mengandung prasasti ISTUD REGINE MARGARETE SICULORUM TRANSMITTIT PRESUL RAINAUDUS BATONIORUS dan patung sang ratu dan uskup agung (baik Thomas atau Rainaud).

Akhirnya, kemampuan dirinya sebagai pemangku takhta masih dapat diperdebatkan. John Julius Norwich berbicara tentang "ketidakmampuan totalnya untuk memerintah," namun keberhasilan Étienne selama masa jabatannya yang pendek tidak dapat dipungkiri dan ia terutama disalahkan atas penolakannya untuk melihat ketidakpuasan yang disebabkan kerabatnya terhadap bangsawan setempat.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Norwich, John Julius. The Kingdom in the Sun 1130-1194. Longman: London, 1970.


Didahului oleh:
Beatrix dari Rethel
Permaisuri Sisilia
26 Februari 1154 – 7 Mei 1166
Diteruskan oleh:
Giuvanna dari Inggris