García Ramírez

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
García Ramírez
Patung modern García Ramírez di Pamplona
Patung modern García Ramírez di Pamplona
Lahir skt. 1112
Wafat 21 November 1150
Lorca, Navarra
Pemakaman Katedral Pamplona
Wangsa Wangsa Jiménez
Ayah Ramiro Sánchez
Ibu Cristina Rodríguez
Pasangan Marguerite de L'Aigle
Urraca La Asturiana
Anak
Antso VI
Blanca
Margherita
Agama Katolik Roma

García Ramírez, terkadang Garcia IV, V, VI atau VII (skt. 1112 – 21 November 1150), dijuluki sang Pemulih (bahasa Spanyol: el Restaurador), merupakan seorang Maharaja Monzon dan Logroño, dan, dari tahun 1134, Raja Navarre. Ia memulihkan kemerdekaan mahkota Navarra setelah 58 tahun persatuan dengan Kerajaan Aragon.

Awal tahun[sunting | sunting sumber]

García lahir pada awal abad kedua belas. Ayahandanya, Ramiro Sanchez dari Monzon, putra Sancho Garcés, anak haram García Sánchez III dari Navarre dan saudara tiri Sancho IV. Ibundanya Cristina adalah putri Rodrigo Diaz de Vivar, yang lebih dikenal sebagai El Cid.

Mulai berkuasa[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1076, sebagai konsekuensi dari pembunuhan raja Sancho IV oleh saudara-saudaranya, Navarra bersatu dengan Aragon. Namun, dengan kematian raja pejuang yang tidak memiliki keturunan, Alifonso I pada tahun 1134 suksesi menjadi sengketa. Berdasarkan isi wasiatnya yang aneh, Alifonso meninggalkan kerajaan gabungan kepada tiga ordo perang salib, yang secara efektif menetralisir Kepausan untuk berperan di dalam pemilihan calon. Para bangsawan segera menolak wasiat tersebut, dengan Aragon yang mendukung adik Alifonso, Ramiro, seorang biarawan. Bangsawan Navarra skeptis dengan Ramiro apabila ia memiliki temperan yang diperlukan untuk menahan serangan tetangga barat mereka, ahli waris lain, raja Alfonso VII dari León dan Kastilia, dan mungkin diteruskan di bawah hegemoni Aragon,[1] awalnya lebih suka kandidat yang berbeda, Pedro de Atarés, cucu pamanda Alifonso yang tidak sah, Sancho Ramirez, Comte Ribagorza. Pertemuan para uskup dan bangsawan diselenggarakan di Pamplona untuk memutuskan di antara Pedro dan Ramiro, namun terkejut atas kesombongan Pedro sehingga mereka meninggalkannya demi mendukung keturunan dari dinasti mereka sendiri, García Ramírez, Maharaja Monzon, seperti Pedro yang berasal dari saudara yang tidak sah mantan raja. Ia seharusnya dipilih oleh para bangsawan dan klerus dari Navarra, sementara Ramiro dinobatkan oleh Aragon dan sangat menentang pemilu Garcia di Navarra.

Sementara itu, Uskup Pamplona menjamin Garcia harta gerejanya untuk mendanai pemerintah terhadap pretensi Ramiro.[2] Di antara pendukung awal Garcia yang lain adalah Lop Ennechones, Martinus de Leit, dan Comte Latro, yang melakukan negosiasi atas nama raja dengan Ramiro.[3] Namun akhirnya, pada bulan Januari 1135 dengan Pakta Vadoluongo dua raja mencapai kesepakatan "mengadopsi": Garcia dianggap "anak" dan Ramiro "ayah" di dalam upaya untuk menjaga independensi dari masing-masing kerajaan dan supremasi de facto dari Aragon. Pada bulan Mei 1135, Garcia menyatakan dirinya vasal Alfonso VII. Hal ini sekaligus menempatkannya di bawah perlindungan dan kepemilikan Kastilia dan mengakui status kerajaan Alfonso, yang merupakan penuntut suksesi sang Pejuang.[4] Pengajuan García ke Kastilia telah dilihat sebagai tindakan perlindungan untuk Navarra yang memiliki konsekuensi menempatkannya ke dalam serangan aliansi melawan Aragon dan, sekarang bahwa Garcia telah berpaling ke Alfonso, memaksa Ramiro untuk menikah dan menghasilkan keturunan dan membentuk aliansi dengan Ramon Berenguer IV, Comte Barcelona.[5] Di sisi lain, Garcia mungkin telah menanggapi pernikahan Ramiro, yang tanpa ragu membuktikan bahwa raja Aragon sedang mencari ahli waris lain daripada kerabat jauhnya dan anak angkat.[6]

Sebelum bulan September 1135, Alfonso VII memberikan Garcia Zaragoza sebagai perdikan.[7] Yang baru-baru ini diserang Aragon, pos dari otoritas Kastilia di timur jelas-jelas berada di luar kemampuan militer Alfonso untuk dikendalikan dan selanjutnya memberikan alasan pengakuan Garcia di Navarra sebagai imbalan tidak hanya untuk penghormatan, namun ia memegang Zaragoza atas nama Kastilia. Pada tahun 1136, Alfonso dipaksa untuk melakukan penghormatan kepada Ramiro di Zaragoza dan mengakuinya sebagai Raja Zaragoza. Pada tahun 1137, Zaragoza diserahkan kepada Raymond Berengar, meskipun Alfonso mempertahankan kekuasaan mutlak atas itu. Pada saat itu, pemerintahan Garcia di Zaragoza telah ditutup.

Ahli waris Garcia[sunting | sunting sumber]

Suatu hari setelah tahun 1130, namun sebelum suksesinya, Ia menikah dengan Marguerite de L’Aigle. Mereka memiliki seorang putra dan ahli waris, Antso VI, serta dua orang putri yang masing-masing menikah dengan raja. Putri yang lebih tua, Blanca, yang lahir setelah tahun 1133, pada awalnya menikah dengan Raymond Berengar IV seperti yang dikonfirmasi oleh perjanjian perdamaian pada tahun 1149, terlepas dari pertunangan Comte dengan Petronilla dari Aragon, namun Garcia meninggal sebelum pernikahan dapat dilangsungkan. Sebaliknya ia menikah dengan Sancho III dari Kastilia. Putri yang lebih muda, Margherita, yang menikah dengan Gugghiermu I dari Sisilia. Hubungan Garcia dengan ratu pertamanya goyah. Ia memiliki banyak kekasih dan menunjukkan pilih kasih dengan kerabat-kerabat Perancisnya. Ia melahirkan putra kedua yang bernama Rodrigo, yang tidak diakui suaminya sebagai keturunannya.[8] Pada tanggal 24 Juni 1144, di León, Garcia menikahi Urraca, disebut La Asturiana (orang Asturia), putri tidak sah Alfonso VII, untuk memperkuat hubungannya dengan tuannya.

Pada tahun 1136, Garcia terpaksa menyerahkan Rioja untuk Kastilia namun pada tahun 1137, ia bersekutu dengan Alfonso I dari Portugal dan menghadapi Alfonso VII. Mereka menegaskan perdamaian di antara tahun 1139 dan 1140. Ia kemudian menjadi sekutu Kastilia di Reconquista dan berperan di dalam penaklukan Almeria pada tahun 1147. Pada tahun 1146, ia menduduki Tauste, yang adalah milik Aragon, dan Alfonso VII turun tangan untuk menengahi perdamaian di antara dua kerajaan.

Garcia meninggal pada tanggal 21 November 1150 di Lorca, dekat Estella, dan dimakamkan di Katedral Santa Maria la Real, Pamplona. Ia digantikan oleh putra sulungnya. Ia meninggalkan satu putri dengan Urraca: Sancha, yang menikah berturut-turut dengan Gaston V Béarn dan Pedro Manrique de Lara.

Garcia meninggalkan, sebagai dasar monumen pemerintahannya, biara Santa Maria de la Oliva di Carcastillo. Bangunan itu merupakan contoh yang baik dari arsitektur Romawi.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Domínguez Fernández, Enrique; Larrambebere Zabal, Miguel (1994). García Ramírez el Restaurador (1134–1150). Reyes de Navarra, vol. 8a. Pamplona: Editorial Mintzoa. 
  • Grassotti, Hilda. "Homenaje de García Ramírez yang Alfonso VII." Príncipe de Viana, vol. 25 (no. 94-95), pp. 57-66 (1964).
  • Lourie, Elena. "Akan Alfonso saya, 'El Batallador,' Raja Aragon dan Navarra: penilaian Ulang." Spekulum, Vol. 50, No. 4. (Oct., 1975), pp 635-651.
  • Norwich, John Julius. Kerajaan di bawah sinar Matahari, 1130-1194. London: Satu Kamar Yang Bertahan, 1970.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lourie, 642–643.
  2. ^ Lourie, 647.
  3. ^ Lourie, 649 n49.
  4. ^ Lourie, 650.
  5. ^ Grassotti, 60.
  6. ^ Lourie, 650.
  7. ^ Lourie, 651.
  8. ^ Norwich, 258.
García Ramírez
Wafat: 21 November 1150
Didahului oleh:
Alifonso I
Raja Navarra
1134–1150
Diteruskan oleh:
Antso VI