Ruggeru I dari Sisilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Ruggeru I dari Sisilia
Calabria, trifollaro di ruggieri I d'altavilla, 1072-1101.JPG
Ruggeru I di atas Trifollaris yang dicetak di Mileto
Lahir skt. 1031–1040
Meninggal 22 Juni 1101
Suami/istri Judith d'Évreux
Eremburga dari Mortain
Adelasia del Vasto
Orang tua Tancrède dari Hauteville
Fredisenda

Ruggeru I (skt. 1031 – 22 Juni 1101), dijuluki Ruggeru Bosso dan Comte Agung, merupakan seorang Comte Sisilia pertama dari tahun 1071 sampai 1101. Ruggeru berasal dari Wangsa Hauteville, dan keturunan selanjutnya memerintah Sisilia sampai dengan tahun 1194.

Ruggeru lahir di Normandia, dan datang ke Italia selatan sebagai seorang pemuda pada tahun 1057. Ia berpartisipasi dalam beberapa ekspedisi militer melawan Keamiran Sisilia awal tahun 1061. Ia diinvestasikan dengan sebagian dari Sisilia dan gelar comte oleh saudaranya, Robert Guiscard, Adipati Puglia, pada tahun 1071. Pada tahun 1090, ia telah menaklukkan seluruh pulau. Pada tahun 1091, ia menaklukkan Malta. Negara yang ia ciptakan disatukan dengan Kadipaten Puglia pada tahun 1127 dan menjadi Kerajaan Sisilia pada tahun 1130.

Penaklukan Calabria dan Sisilia[sunting | sunting sumber]

Ruggeru adalah putra bungsu Tancrède dari Hauteville dan istri keduanya Fredisenda.[1] Ruggeru tiba di Italia Selatan pada musim panas tahun 1057.[2] Para biarawan Benediktin, Geoffrey Malaterra, yang membandingkan Robert Guiscard dan saudaranya Ruggeru menjadi "Yusuf dan Benyamin tua," kata Ruggeru:

"Ia adalah seorang pemuda dengan kecantikan terindah, bertubuh luhur, berwibawa, paling fasih berbicara dan bersikap dingin dalam nasihat. Ia melihat jauh dalam mengatur semua tindakannya, menyenangkan dan menggembirakan semua orang; kuat dan berani, dan marah dalam pertempuran."[3]

Pada tahun 1057 ia berbagi penaklukan hampir semua Calabria kecuali Reggio dengan saudaranya Robert. Untuk beberapa waktu Ruggeru tinggal seperti bandit di kastil Scalea, dekat Cosenza. Dalam sebuah perjanjian tahun 1062, saudara-saudara membagi penaklukan sehingga masing-masing memiliki setengah dari setiap benteng dan kota di Calabria.[4]

Ruggeru pertama kali berpikir untuk menaklukkan Sisilia ketika ia dan saudaranya menaklukkan Calabria.[5] Pada saat itu, diperintah oleh Muslim dan penduduknya sebagian besar adalah Kristen Bizantium Yunani. Para pangeran Arab telah menjadi semua kecuali independen dari sultan Tunis. Pada bulan Mei 1061 saudara-saudara menyeberang dari Reggio dan menangkap Messina. Setelah mereka mengambil Palermo pada bulan Januari 1072, Robert Guiscard, sebagai suzerintas, menginvestasikan Ruggeru sebagai Comte Sisilia.[6] Robert mempertahankan Palermo, setengah dari Messina, dan bagian timur laut (Val Demone). Tidak sampai 1085 Ruggeru mampu melakukan penaklukan sistematis.

Pada bulan Maret 1086 Sirakusa menyerah, dan ketika pada bulan Februari 1091 Noto menghasilkan, penaklukan Sisilia selesai.[7] Banyak dari keberhasilan Robert adalah karena dukungan Ruggeru. Demikian pula, ketika pemimpinan Hautevilles beralih ke Ruggeru, ia mendukung keponakannya Adipati Ruggeru terhadap Bohemond I dari Antiokhia, Landone IV dari Capua, dan pemberontak lainnya. Sebagai imbalan atas bantuan pamandanya melawan Bohemond dan para pemberontak, Adipati Ruggeru menyerahkan bagiannya di istana Calabria kepada pamandanya pada tahun 1085, dan pada tahun 1091 warisannya di Palermo.

Pemerintahan Ruggeru di Sisilia menjadi lebih mutlak daripada Robert Guiscard di Italia. Selain itu, karena imigrasi oleh Lombardia dan Normandia, Kekristenan Barat secara bertahap menggantikan tradisi Bizantium Yunani. Pada feodalisme Inggris dari tahun 1072 dan 1092, tidak ada benda-benda besar yang terbelah diciptakan. Para sandera campuran Norman, Perancis dan Italia berutang manfaat bagi mereka. Tidak ada pemberontakan feodal yang penting yang muncul melawan Ruggeru.

Ruggeru I dari Sisilia pada pertempuran Cerami (1063), di mana ia menang melawan 35,000 Saracen 

Penaklukan Malta[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1091 Ruggeru, untuk menghindari serangan dari Afrika Utara, berlayar dengan armada untuk menaklukkan Malta. Kapalnya sampai di pulau itu sebelum yang lain. Saat mendarat, beberapa pembela yang dihadapi Normandia mundur dan hari berikutnya Ruggeru berbaris ke ibukota Mdina. Syaratnya dibicarakan dengan qadi setempat. Disepakati bahwa pulau-pulau tersebut akan menjadi anak sungai comte secara pribadi dan bawah qadi harus terus mengelola pulau-pulau itu. Dengan perjanjian tersebut, banyak tahanan Yunani dan tahanan Kristen lainnya dibebaskan, yang meneriakkan Ruggeru Kyrie eleison. Ia meninggalkan kepulauan dengan banyak orang yang ingin bergabung dengannya dan begitu banyak yang berada di kapalnya sehingga hampir tenggelam, menurut Geoffrey Malaterra. Legenda Malta mengatakan bahwa sang Comte memberi orang Malta bendera merah dan putih mereka dengan memotong sebagian spanduknya. Misa diadakan setahun sekali untuk mengenang sang Comte di Katedral Mdina, sebagai pengakuan atas peran sang Comte dalam membebaskan umat Kristen Malta dari dominasi dan kekuasaan Muslim.

Memerintah Sisilia[sunting | sunting sumber]

Secara politis tertinggi, sang Comte juga menjadi master gereja. Kepausan mendukung seorang pangeran yang memulihkan Sisilia dari bangsa Yunani dan Muslim, pada tahun 1098 memberi Ruggeru dan ahli warisnya sebagai anggota Apostolik di pulau ini. Ruggeru menciptakan keuskupan Latin baru di Sirakusa, Agrigento dan tempat lain, mencalonkan para uskup secara pribadi, sementara ia mengubah keuskupan agung Palermo menjadi takhta Katolik. Ia mempraktikkan toleransi umum terhadap orang Arab dan Yunani, bahkan mensponsori pembangunan lebih dari dua belas biara Yunani di wilayah Val Demone.[8] Di kota-kota, kaum Muslimin, yang pada umumnya mendapatkan hak tersebut dalam hal penyerahan diri, mempertahankan masjid mereka, kadis mereka, dan kebebasan perdagangan; Namun di negara ini, mereka menjadi budak. Ruggeru menarik massa infanteri dari kaum Muslim, Santo Anselmus, yang mengunjunginya saat pengepungan Capua, 1098, menemukan "tenda coklat orang Arab tidak terhitung banyaknya". Meskipun demikian, elemen Latin mulai berlaku, saat Lombardia dan orang Italia lainnya berbondong-bondong ke pulau tersebut setelah penaklukan, dan penaklukan Sisilia terbukti menentukan dalam mantapnya kekuasaan Muslim di Mediterania barat sejak saat ini.

Ruggeru meninggal di Mileto.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Putra sulung Ruggeru, Jourdain, meninggal lebih dulu darinya. Putra kedua Ruggeru, Goffredo, diduga anak haram, menderita kusta dan tidak ada kesempatan untuk menjadi ahli waris.

Pernikahan pertama Ruggeru berlangsung pada tahun 1062, dengan Judith d'Évreux.[9] Ia meninggal pada tahun 1076, meninggalkan beberapa putri:

  • Seorang putri, menikah dengan Hugues dari Jarzé (meninggal 1075/6), comte pertama Paterno
  • Mathilde (1062 – sebelum 1094), istri Robert, Comte Eu dan Raymond IV dari Toulouse[10]
  • Adelisa (meninggal 1096), menikah tahun 1083 dengan Enrico, Comte Monte Sant'angelo
  • Emma (meninggal 1120), sempat bertunangan dengan Philippe I dari Perancis; menikah pertama-tama dengan Guillaume VI d'Auvergne dan kedua dengan Rudolf dari Montescaglioso.

Pada tahun 1077, Ruggeru menikah kedua kalinya dengan Eremburga dari Mortain, dan keturunan mereka adalah:

  • Malgerio di Altavilla, Comte Troina
  • Matilda, istri Rainulfo II, Comte Alife
  • Muriel (meninggal 1119), menikah dengan Josbert de Lucy
  • Constance
  • Felicia, istri Kálmán, Raja Hongaria
  • Violante, menikah dengan Robert, putra Robert I dari Bourgogne
  • Flandina, menikah dengan Enrico del Vasto
  • Judith (meninggal 1136), menikah dengan Robert I dari Bassunvilla

Istri terakhir Ruggeru adalah Adelasia del Vasto, adinda Enrico. Mereka menikah pada tahun 1087. Keturunan mereka adalah sebagai berikut:

Putri Ruggeru yang lain bernama Matilda menikah dengan Guigues III, Comte Albon.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Detlev Schwennicke, Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten, Neue Folge, Band II (Marburg, Germany: J. A. Stargardt, 1984), Tafeln 205-206
  2. ^ Edmund Curtis, Roger of Sicily and the Normans in lower Italy, 1016-1154 (London; New York: G. P. Putnam's Sons; The Knickerbocker Press, 1912), p. 57
  3. ^ Galfredus Malaterra; Kenneth Baxter Wolf, The deeds of Count Roger of Calabria and Sicily and of his brother Duke Robert Guiscard (Ann Arbor: University of Michigan Press, 2005), p. 15
  4. ^ Edmund Curtis, Roger of Sicily and the Normans in lower Italy, 1016-1154 (London; New York: G. P. Putnam's Sons; The Knickerbocker Press, 1912), p. 65
  5. ^ Galfredus Malaterra; Kenneth Baxter Wolf, The deeds of Count Roger of Calabria and Sicily and of his brother Duke Robert Guiscard (Ann Arbor: University of Michigan Press, 2005), p. 17
  6. ^ Edmund Curtis, Roger of Sicily and the Normans in lower Italy, 1016-1154 (London; New York: G. P. Putnam's Sons; The Knickerbocker Press, 1912), p. 68
  7. ^ Roger II of Sicily: Rex, Basileus, and Khalif?
  8. ^ Roger II of Sicily: Rex, Basileus, and Khalif?
  9. ^ Gordon S. Brown, The Norman Conquest of Southern Italy and Sicily, (McFarland & Company, Inc., 2003), 110.
  10. ^ Medieval Italy: Texts in Translation, ed.
  11. ^ I. S. Robinson, Henry IV of Germany 1056-1106, (Cambridge University Press, 1999), 292.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Norwich, John Julius. The Normans in the South 1016–1130. London: Longmans, 1967.
  • Aubé, Pierre. Roger II de Sicile. Un Normand en Méditerranée. Payot, 2001.
  • Houben, Hubert (translated by Graham A. Loud and Diane Milburn). Roger II of Sicily: Ruler between East and West. Cambridge: Cambridge University Press, 2002.
  • Alex Metcalfe. The Muslims of Medieval Italy. Edinburgh, 2009.
Didahului oleh:
Ciptaan baru
Comte Sisilia
1071–1101
Diteruskan oleh:
Simuni