Adelasia del Vasto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Adelasia del Vasto
PasanganRuggeru I dari Sisilia
Baudouin I dari Yerusalem
Anak
Ruggeru II dari Sisilia
Keluarga bangsawanWangsa Aleramici
BapakManfredi del Vasto
Lahirskt. 1075
Meninggal16 April 1118

Adelasia del Vasto (Adelaide, Azalaïs) (skt. 1075 – 16 April 1118) merupakan seorang comtesse Sisilia sebagai istri ketiga Ruggeru I dari Sisilia, dan permaisuri Yerusalem oleh pernikahannya dengan Baudouin I dari Yerusalem. Ia menjabat sebagai pemangku takhta Sisilia selama putranya Ruggeru II masih bocah dari tahun 1101 sampai 1112.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Adelasia adalah putri Manfredi del Vasto (saudara Bonifasius del Vasto, markis Liguria Barat, dan Anselm del Vasto). Pamandanya memegang banyak pengaruh politik di wilayah Liguria–sebuah dokumen yang berkaitan dengan akta-akta Ruggeru I menggambarkannya sebagai "markis Italia yang paling terkenal."[1] Keluarga ayahandanya berasal dari keturunan Franka cabang Wangsa Aleramici, berbagi keturunan yang sama dengan Aleramo dari Montferrat dan Markis Montferrat. Saudaranya mendirikan garis Markis Saluzzo, Busca, Lancia, Ceva, dan Savona.

Kakek nenek dari pihak ayahandanya adalah Teto II del Vasto, dan istrinya Berta dari Torino, putri markgraf Olderico Manfredi II dari Torino.

Permaisuri Comtesse Sisilia[sunting | sunting sumber]

Adelasia menikah dengan Ruggeru I pada tahun 1089, sebagai istri ketiganya, sedangkan saudarinya menikah dengan anak haram Ruggeru, Giordano d'Altavilla. Ruggeru I meninggal pada tahun 1101, dan Adelasia memerintah sebagai pemangku takhta di Sisilia untuk putra-putranya yang masih bocah, Simuni dan Ruggeru II. Adelasia sendiri masih sangat muda ketika ia menjadi pemangku takhta, ia hanya berusia sekitar 26 tahun pada saat itu.[2] Selama masa jabatannya, Amir Christodoulos naik ke keunggulan di istana dan Palermo ditetapkan sebagai ibu kota wilayah tersebut.

Hampir segera setelah Adelasia menjabat sebagai pemangku takhta, pemberontakan pecah di beberapa bagian di Calabria dan Sisilia.[3] Tulisan-tulisan para biarawan Norman Orderic Vitalis menceritakan bahwa Adelasia mengakhiri episode pemberontakan ini dengan tingkat keparahan.[4] Penggunaan kekuatan besar dalam menekan pemberontakan semacam itu, bagaimanapun, tidak menodai reputasinya sebagai penguasa. Bahkan, sejarah Abbas Aleksander dari Telese tentang Ruggeru I menggambarkan Adelasia sebagai "wanita yang paling bijaksana, [ia] melaksanakan urusan pemerintah dan memerintah daerah ini."[5] Piagam Yunani dan Arab dari tahun 1109 menggambarkan Adelasia sebagai "penguasa wanita yang hebat, malikah Sisilia dan Calabria, pelindung iman Kristen."[6]

Putra Adelasia yang lebih tua, Simuni, dinobatkan ketika ia mencapai usia yang tepat (sekitar 8 atau 9 tahun) namun meninggal pada tahun 1105, meninggalkan Adelasia sebagai pemangku takhta lagi sampai Ruggeru II mencapai usia dewasa pada tahun 1112.[7] Putra kedua Adelasia, Ruggeru II, menguasai kendali kerajaan pada tahun 1112, tetapi ada bukti bahwa Adelasia terus memainkan peran sentral dalam pemerintahan pulau tersebut karena tandatangannya masih dapat dilihat di dokumen-dokumen resmi bahkan setelah tahun 1112.[8]

Adelasia, dan Ruggeru II setelahnya, memilih untuk memerintah dengan bantuan pejabat setempat, daripada mengimpor rombongan penasihat asing yang mengetahui keuntungan besar dalam keakraban mereka dengan pulau ini, masyarakat dan budayanya.[9] Demikian pula, ia berhati-hati untuk menyumbang dengan murah hati ke biara-biara Yunani setempat di Sisilia sebagai cara untuk bersenang-senang dengan otoritas keagamaan yang telah ada sebelumnya.[10]

Entah melalui pengaruhnya atau di bawah pemerintahannya, kakandanya Enrico del Vasto diberi Paterno dan Butera. Enrico menikahi Flandina putri Comte Ruggeru I. Calabria dan Sisilia.

Permaisuri Yerusalem[sunting | sunting sumber]

Sementara di Yerusalem, setelah kematian istri pertama Baudouin, Godehilde selama perang Salib Pertama, Baudouin menikahi seorang wanita bangsawan armenia yang secara tradisional dikenal sebagai Arda. Arda berguna dalam persekutuan dengan bangsa Armenia sementara Baudouin adalah Comte Edessa, tetapi ketika ia menjadi Raja Yerusalem pada tahun 1100 ia tampaknya tidak banyak membutuhkan istri Armenianya, dan Arda dipaksa masuk biara sekitar tahun 1105.

Pada tahun 1112 sebuah pernikahan baru dicari untuk raja. Arnoul dari Chocques, Patriark Latin dari Yerusalem, menyarankan bahwa Baudouin menikahi Adelasia, karena Ruggeru II sekarang telah cukup umur untuk memerintah Sisilia sendirian. Baudouin mengirim duta besar ke Sisilia, dan dengan agak cepat menyetujui persyaratan yang mungkin dimiliki Adelasia; Adelasia menuntut agar putra mereka, seandainya mereka memilikinya, menjadi ahli waris Yerusalem, dan jika mereka tidak mempunyai anak, kerajaan tersebut akan diserahkan kepada putranya sendirinya, Ruggeru II. Adelasia membawa sejumlah besar uang yang sangat dibutuhkan, serta beberapa pemanah Muslim dan seribu tentara Sisilia lainnya.

Adelasia sudh memasuki usia paruh baya dan tidak ada ahli waris baru yang segera diumumkan. Raja disalahkan atas pernikahan bigami (karena Arda masih hidup) dan Patriark Arnoul dipecat. Paus Paskalis II setuju untuk mengembalikannya pada tahun 1116, asalkan ia membatalkan pernikahan antara Baudouin dan Adelasia. Baudouin setuju, setelah jatuh sakit dan dengan asumsi bahwa mengakui dosanya telah berbigami akan menyembuhkannya. Pada tahun 1117 pembatalan dilakukan di Akko, dan Adelasia berlayar kembali ke Sisilia.

Adelasia meninggal pada tanggal 16 April 1118 dan dimakamkan di Patti, Sisilia. Ruggeru II sangat marah atas perlakuan terhadap ibundanya dan tidak pernah memaafkan Kerajaan Yerusalem. Hampir tiga puluh tahun kemudian, Ruggeru masih menolak untuk memberikan bantuan kepada negara-negara tentara Salib selama Perang Salib Kedua. William dari Tirus menulis tentang dampak dari kejadian tersebut: "Putra Adelasia sangat marah, karena ia telah dikirim kembali. Ia memendam kebencian fana terhadap kerajaan dan rakyatnya. Pangeran Kristen lainnya di berbagai belahan dunia, baik dengan datang sendiri atau dengan memberikan hadiah liberal, telah memperkuat wilayah bayi kita. Tapi ia dan ahli warisnya saat ini tidak pernah berdamai dengan kita sejauh satu kata teman tunggal. Meskipun mereka bisa mengurangi kebutuhan kita oleh dewan dan bantuan jauh lebih mudah daripada pangeran lain, tetapi mereka selalu mengingat kesalahan mereka, dan telah dengan tidak adil membalaskan kepada seluruh orang kesalahan dari satu individu."[11]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Geoffrey Malaterra, "The Deeds of Count Roger of Calabria and Sicily and of his Brother Duke Robert Guiscard", Goffredo Malaterra, fl. 1097, "De rebus gestis Rogerii ...." English translation by Kenneth Baxter Wolf, University of Michigan Press, 2005, ISBN 0-472-11459-X, Chapter 4.14. p. 189 - 190
  • Bernard Hamilton, "Women in the Crusader States: The Queens of Jerusalem", in Medieval Women, edited by Derek Baker. Ecclesiastical History Society, 1978.
  • Pasquale Hamel, Adelaide del Vasto, Regina di Gerusalemme. Palermo: Sellerio Editore, 1997.
  • Alan V. Murray, The Crusader Kingdom of Jerusalem: A Dynastic History, 1099-1125. Prosopographica and Genealogica, 2000.
  • Brown, Gordon S. 2003. The Norman Conquest of Southern Italy and Sicily. Jefferson: McFarland & Company.
  • Cilento, Adele and Alessandro Vanoli. 2008. Arabs and Normans in Sicily and the South of Italy. New York: Riverside.
  • Houben, Hubert. 2002. Roger II of Sicily: A Ruler between East and West. Cambridge: Cambridge University Press.
  • Loud, Graham A. 2012. Roger II and the Making of the Kingdom of Sicily. Manchester: Manchester University Press.
  • Mayer, Hans Eberhard. 1972. "Studies in the History of Queen Melisende of Jerusalem." Dumbarton Oaks Papers 26: 93-182.
  • Takayama, Hiroshi. 1993. The Administration of the Norman Kingdom of Sicily. Leiden: E.J. Brill.
  • Wolf, Kenneth Baxter. 2005. The Deeds of Count Roger of Calabria and Sicily and of His Brother Duke Robert Guiscard. Ann Arbor: University of Michigan Press.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kenneth Baxter Wolf, The Deeds of Count Roger of Calabria and of His Brother Duke Robert Guiscard (Ann Arbor: University of Michigan Press, 2005), 189.
  2. ^ Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002), 24.
  3. ^ Graham A. Loud, Roger II and the Making of the Kingdom of Sicily (Manchester: Manchester University Press), 10
  4. ^ Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002), 24.
  5. ^ Graham A. Loud, Roger II and the Making of the Kingdom of Sicily (Manchester: Manchester University Press),
  6. ^ Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002),
  7. ^ Hiroshi Takayama, The Administration of the Norman Kingdom of Sicily (Leiden: E.J. Brill, 1993), 40.
  8. ^ Hiroshi Takayama, The Administration of the Norman Kingdom of Sicily (Leiden: E.J. Brill, 1993), 47.
  9. ^ Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002), 150.
  10. ^ Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002), 26.
  11. ^ William of Tyre as quoted in Hubert Houben, Roger II of Sicily: A Ruler Between East and West (Cambridge: Cambridge University Press, 2002), 28.
Adelasia del Vasto
Lahir: skt. 1075 Wafat: 16 April 1118
Gelar penyandang kekuasaan
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Arda dari Armenia
Ratu Yerusalem
1113–1117
Diteruskan oleh:
Morfia dari Melitene