Tim nasional sepak bola Yaman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Yaman
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanAl-Yaman As-Sa'eed
(The Happy Yemen)
(اليمن السعيد)
Al-'Arab Al-Qahtaniyya
(The Qahtanite Arabs)
(العرب القحطانية)
AsosiasiAsosiasi Sepak Bola Yaman
KonfederasiAFC (Asia)
Sub-konfederasiWAFF (Asia Barat)
PelatihNenad Nikolic
KaptenAla Al-Sasi
Penampilan terbanyakAla Al-Sasi (87)
Pencetak gol terbanyakAli Al-Nono (29)
Stadion kandangStadioan Al Thawra
Kode FIFAYEM
Peringkat FIFA
Terkini 155 Penurunan 2 (6 Oktober 2022)[1]
Tertinggi90 (Agustus – September 1993, November 1993)
Terendah186 (Februari 2014)
Peringkat Elo
Terkini 165 Penurunan 9 (10 September 2021)[2]
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
Sudan 9–0 Yaman Utara
(Mesir, 5 September 1965)
Malaysia 0–1 Yaman
(Kuala Lumpur, Malaysia; 8 September 1990)
Kemenangan terbesar
Yaman 11–2 Bhutan
(Kuwait City, Kuwait; 18 Februari 2000)
Kekalahan terbesar
Libya 16–1 Yaman
(Kairo, Mesir; Agustus 1965)[3]
Piala Asia AFC
Penampilan2 (Pertama kali pada 1976)
Hasil terbaikBabak 1, 1976

Tim nasional sepak bola Yaman merupakan sebuah tim nasional sepak bola yang prestasinya babak pertama Piala Asia pada tahun 1976 dan berada di bawah Asosiasi Sepak Bola Yaman. Tim ini belum pernah tampil di ajang Piala Dunia.

Sejarah Awal[sunting | sunting sumber]

1965–1966[sunting | sunting sumber]

Yaman Utara memulai debutnya di 1965 Pan Arab Games di Kairo, Mesir pada bulan Agustus 1965. Ia kalah di game pertama 9–0 dari Sudan, lalu kalah 16-1 dari Libya. Setelah kalah 4–0 dari Suriah, Yaman Utara menang untuk pertama kalinya dengan mengalahkan Oman 2-1 di pertandingan terakhir grup. Yaman Utara tidak maju.

Pada bulan April 1966, tim memasuki Piala Arab 1966 di Baghdad, Irak. Itu ditempatkan di Grup 2. Yaman Utara kehilangan pertandingan pertamanya 4-1 ke Suriah pada 1 April, dan kemudian 7–0 ke Palestina tiga hari kemudian. Pada tanggal 5 April, mereka kehilangan pertandingan terakhir mereka 13-0 ke Libya, dan tersingkir, finishing bawah grup.

Juga pada tahun 1966, Yaman Utara memasuki Games of the Emerging Forces di Kamboja. Mereka kehilangan pembuka mereka 5-3 melawan Palestina. Sisa pertandingan di grup mereka kalah 8–0 dari tuan rumah Kamboja, 9–0 dari Vietnam Utara, 14–0 dari Korea Utara dan 6–0 untuk China.

1984–1989[sunting | sunting sumber]

Setelah turnamen di Kamboja, Yaman Utara tidak bermain selama delapan belas tahun, kembali pada tahun 1984 dalam upaya untuk lolos ke Piala Asia 1984. Ini adalah pintu masuk pertama mereka dari kompetisi. Mereka ditempatkan di kualifikasi di Grup 3 dengan semua pertandingan diadakan di Kalkuta, India pada Oktober 1984. Yaman Utara kalah dalam pertandingan pertama pada 10 Oktober, 6–0 dari Korea Selatan, untuk siapa Park Sung-Hwa mencetak empat gol dan Chung Hae-Won dua. Dua hari kemudian, mereka kalah 2-0 dari tuan rumah India. Pada tanggal 15 Oktober Yaman Utara kalah 4-1 dari Pakistan dan tiga hari kemudian dengan skor yang sama dari Malaysia. Yaman Utara selesai di bagian bawah grup.

Yaman Utara memasuki kampanye kualifikasi Piala Dunia pertamanya dengan tujuan mengamankan tempat di Piala Dunia 1986 di Meksiko. Mereka ditempatkan di Grup 3 zona Asia Barat di babak pertama kampanye kualifikasi. Yaman Utara memainkan pertandingan pertama mereka di kandang melawan Suriah di Sana'a pada tanggal 29 Maret 1985 dan kalah 1-0 dengan gol menit ke-70. Pada tanggal 5 April, mereka kalah 5–0 dari Kuwait di Kota Kuwait. Pada 19 April, Yaman Utara kalah 3-0 dari Suriah di Stadion Abbasiyah di Damaskus. Pada tanggal 26 April, saat menjamu Kuwait, Yaman Utara mencetak satu-satunya gol mereka di grup saat mereka kalah 3-1 di depan 10.000 orang.

Pada bulan Agustus 1985, Yaman Utara berkompetisi di 1985 Pan Arab Games di Rabat, Maroko dan ditempatkan dalam satu grup dengan Arab Saudi, Aljazair dan Uni Emirat Arab. Mereka kalah 2-0 dari Saudi pada 5 Agustus, 3-1 dari Aljazair pada 7 Agustus, dan kemudian, pada 9 Agustus, mengalahkan UEA 2-1 untuk kemenangan pertama mereka.

Pada tanggal 15 Oktober 1985, Yaman Utara memainkan oposisi dari luar Asia dan Afrika untuk pertama kalinya, kalah dalam pertandingan persahabatan 2-0 dari Meksiko di kandang. Pertandingan melawan Meksiko dianggap bersejarah, karena Meksiko adalah tuan rumah Piala Dunia FIFA 1986.

Logo Tim nasional sepak bola Yaman Utara

Reunifikasi Utara dan Selatan[sunting | sunting sumber]

1990s[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990, Yaman Utara dan Selatan bersatu kembali yang mendorong apa yang sekarang menjadi tim nasional Yaman untuk digabungkan dari Yaman Utara.[4] Pertandingan internasional pertama mereka, sebagai negara bersatu, adalah kemenangan 1-0 melawan Malaysia pada tanggal 8 September 1990 di Kuala Lumpur.

Setelah menjadi negara baru, mereka memasuki dunia sepakbola dengan sudut pandang yang berbeda. Kapten mereka bergantian di antara pertandingan untuk mempromosikan Yaman yang "bersatu".[5] Karena konflik politik yang sedang berlangsung di Yaman, banyak yang mencari sepak bola sebagai pelarian.

Mulai tahun 1993, tugas besar pertama mereka adalah kualifikasi ke Piala Dunia FIFA 1994, karena mereka tidak masuk Piala Asia AFC pada tahun 1992, maupun Piala Arab. Yaman kalah dalam tiga pertandingan, melawan China satu kali, dan Irak dua kali. Mereka bermain imbang dengan Jordania dua kali, dan menang melawan China dan Pakistan. Ini menempatkan mereka ketiga, lima poin dari Irak yang pertama, dan akhirnya mengakhiri kampanye kualifikasi Piala Dunia pertama mereka.

babak kualifikasi untuk Piala Asia 1996 membuat mereka dihancurkan oleh Arab Saudi saat mereka kalah 4–0 di leg pertama, tetapi bertarung di leg kedua karena kalah 1-0. Meskipun finis terakhir, pada poin dengan Kyrgyzstan, satu-satunya acara penebusan Yaman adalah kemenangan tipis 1-0 melawan Kirgistan, meskipun dikalahkan 3-1 di leg kedua.

Tahun-tahun berlalu ketika Yaman terus berjuang sebagai kekuatan sepakbola, tidak hanya di Asia, tetapi juga di Timur Tengah. qualification campaign untuk 1998 World Cup membangkitkan semangat saat mereka berada di urutan kedua di atas Indonesia dan Kamboja. Untuk Yaman, ini adalah kemajuan yang cukup besar karena Uzbekistan, dengan 16 poin, telah menginjak tahap pertama dengan memiliki poin dua kali lebih banyak dari Yaman yang berada di posisi kedua dengan 8 poin. Sementara menambahkan fakta bahwa Yaman kalah 1-0 dari Uzbekistan, dan meskipun kalah 5-1 di leg kedua, ini memberi Yaman masa depan yang penuh harapan untuk turnamen mendatang.

2000[sunting | sunting sumber]

Yaman memulai milenium dengan mencoba lolos untuk Piala Asia AFC 2000. Al-Yaman A'Sa'eed memulai tahun ini dengan kemenangan gemilang 3-0 melawan Nepal diikuti dengan kekalahan tipis 0-1 dari Turkmenistan. Setelah ini, terungkap bahwa Kuwait telah mengalahkan Bhutan 20–0 di kualifikasi yang menimbulkan keraguan di tim nasional. Tak perlu dikatakan, Yaman hanya kalah 2-0 dari Kuwait (dengan gol bunuh diri ditambahkan) dan mengakhiri kampanye kualifikasi dengan kemenangan tertinggi saat mereka menginjak [[Bhutan] ] 11–2 dengan Ali Al Nono mengantongi hat-trick dan tiga lainnya netting braces. Pertandingan ini menempatkan Yaman pada 6 poin yang berakhir di atas Nepal dan Bhutan di tempat ketiga dari kelima.

Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2002 (Zona AFC) (Group 8)
Team Pld W D L GF GA GD Pts
Uni Emirat Arab UAE 6 4 0 2 21 5 +16 12
Yaman Yemen 6 3 2 1 14 8 +6 11
India India 6 3 2 1 11 5 +6 11
Brunei Brunei Darussalam 6 0 0 6 0 28 −28 0

Tahun berikutnya, pada tahun 2001, akan menjadi poin penting bagi para penggemar Yaman saat mereka menyaksikan tim nasional mereka nyaris kalah dalam kemajuan putaran kedua babak kualifikasi] dari Piala Dunia FIFA 2002. Mereka kalah dari Uni Emirat Arab yang menempati posisi teratas dengan 12 poin sementara Yaman, bersama dengan India, duduk di posisi 11 dengan Yaman mencetak tiga gol lagi dari India, meskipun selisih gol yang sama enam. Kalah tipis, di kedua kaki, ke pembangkit tenaga listrik Arab yang Uni Emirat Arab, para penggemar Yaman mengangkat kepala mereka tinggi mengetahui bahwa sepak bola di Yaman perlahan-lahan berkembang.

Namun, untuk Yaman, kekecewaan akan menyerang saat mereka membom kompetisi besar berikutnya, Piala Arab 2002. Ini akan menjadi penampilan pertama mereka sejak 1966 ketika mereka bermain sebagai Yaman Utara, di mana mereka juga gagal kalah dalam tiga pertandingan dan memiliki selisih gol 23. Pada tahun 2012, itu akan menjadi cerita yang berbeda karena mereka bermain imbang 2–2 melawan Arab Saudi tetapi kalah dari Lebanon 4–2, Bahrain 3–1 dan Suriah 0–4.

kualifikasi untuk Piala Asia AFC 2004 akan tiba sebagai ujian berikutnya untuk Yaman. Orang-orang Yaman akan segera menemukan bahwa kualifikasi ini berjalan lebih baik dari yang diharapkan. Namun, seperti sudah takdirnya, Yaman tertinggal di puncak kualifikasi karena mereka dikalahkan dalam pertandingan terakhir oleh Indonesia dengan 3 poin, meskipun mereka memiliki selisih gol yang lebih buruk.

Beberapa hari kemudian, mereka akan menghadapi turnamen besar lainnya secara berurutan yaitu Piala Teluk Arab ke-16 yang diselenggarakan oleh Kuwait. Turnamen ini tidak membantu mereka karena mereka berada di posisi terakhir dari posisi ketujuh. Mereka selesai dengan 1 poin, seri dengan Oman dan selisih gol 16. Namun dalam beberapa bulan, Piala Teluk Arab ke-17 tiba dengan Yaman menunggu balas dendam mereka atas penampilan buruk di turnamen sebelumnya. Namun, Yaman sekali lagi, seperti yang diharapkan semua orang, gagal mencatatkan kemenangan dengan satu-satunya poin berasal dari hasil imbang 1-1 dengan Bahrain sementara kalah 0–3 dari Arab Saudi dan 3-1 untuk Kuwait.

Yaman selanjutnya akan melihat ke babak kualifikasi dari Piala Dunia FIFA 2006. Tapi Yaman akan segera mengakhirinya dengan catatan singkat, karena mereka berada di urutan terbawah grup dengan 5 poin di bawah Thailand, Uni Emirat Arab dan Korea Utara (yang menjadi juara grup dengan 11 poin) dan satu kali menang, dua kali seri dan tiga kali kalah.

Tidak lama kemudian, Yaman akan bersiap untuk Piala Teluk Arab ke-18. Meskipun, seperti yang diharapkan, menyelesaikan grup terakhir, mereka selesai dengan dua kekalahan melawan Uni Emirat Arab dan Oman dan satu-satunya hasil imbang melawan Kuwait. Namun, Yaman akan keluar dengan bangga karena mereka tidak menerima pukulan yang banyak diharapkan dan kalah karena margin 1 gol dengan gol kemenangan datang di babak kedua.

Beberapa bulan kemudian Yaman akan memasuki babak kualifikasi dari Piala Asia AFC 2007 dan tersingkir, sekali lagi, dengan hasil yang beragam. Sementara Jepang dan Arab Saudi lolos dengan nyaman, Yaman hanya meraih dua kemenangan melawan India. Namun, kekalahan mereka dari Jepang minimal karena kedua gol (penghiburan dan kemenangan) datang pada waktu tambahan.

2010[sunting | sunting sumber]

Pemain Yaman sebelum pertandingan Piala Asia AFC 2019 melawan Iran

Tugas berikutnya untuk Yaman adalah babak kualifikasi untuk Piala Dunia 2010 yang dipotong lebih pendek dari biasanya. Di babak pertama, Yaman mencetak tiga gol tanpa balas melawan Maladewa, di leg pertama. Di leg kedua, Maladewa membalas dengan dua gol tetapi pada akhirnya, itu tidak cukup, dan Yaman lolos ke babak berikutnya. Tahap kedua melihat Yaman bermain imbang 1-1 dengan Thailand dengan leg kedua berakhir 1-0 untuk Thailand sehingga menjatuhkan mereka 3-2 secara agregat. Ini adalah pertama kalinya Yaman tidak mencapai babak penyisihan grup babak kualifikasi Piala Dunia.

Yaman memulai tahun baru dengan menjadi tuan rumah Piala Teluk Arab ke-20 untuk pertama kalinya. Sebagai tuan rumah, mereka bermain di Stadion 22 Mei di Aden melawan Arab Saudi dan kalah 0–4. Yaman akan terus maju dan kalah 2-1 dan 0–3 dari Qatar dan Kuwait sehingga tersingkir dari babak grup hanya mencetak satu gol sementara kebobolan sembilan .

kampanye kualifikasi untuk Piala Asia 2011 dapat diterima untuk standar Yaman. Meski tergabung dalam Jepang dan Bahrain, dan Hong Kong, mereka meraih dua kemenangan, satu hasil imbang dan tiga kekalahan . Mereka membuka dengan kejutan kekalahan tipis 2-1 ke Jepang dan selesai dengan kejutan, sekali lagi, menahan Jepang sampai menit terakhir untuk kekalahan 3-2.

Sepuluh tahun kemudian dari partisipasi terakhir mereka, mereka memasuki Piala Arab 2012 di mana mereka dikelompokkan dengan Maroko, Bahrain dan Libya. Yang membuat bingung banyak pakar sepak bola, Bahrain finis terakhir dengan Yaman finis ketiga dengan tiga poin.

Namun, pada tahun 2013, Yaman akan berpartisipasi dalam Piala Teluk Arab ke-21, dan mereka akan mencatat rekor terburuk mereka di turnamen di mana mereka dikelompokkan dengan Kuwait, Arab Saudi, dan Irak. Mereka tidak mencetak gol dan kebobolan enam gol dalam tiga pertandingan.

Seperti yang ditunjukkan oleh catatan baru-baru ini, tim Yaman menyelesaikan kampanye kualifikasi Piala Dunia terburuk mereka untuk Piala Dunia 2014. Mereka menghadapi Irak yang mereka kalahkan 2-0. Leg kedua dimainkan di Uni Emirat Arab karena kerusuhan sipil di Yaman. Pertandingan ini melihat Yaman dan Irak bermain imbang yang mengakhiri Irak melalui agregat 2-0 dan dengan demikian menjatuhkan Yaman di babak sistem gugur.

Pada bulan Desember 2013, mereka tenggelam ke peringkat terendah mereka di Peringkat FIFA di peringkat 179. Dari awal Januari 2013 hingga Desember 2013, mereka kehilangan setengah dari apa yang mereka miliki sebelumnya, turun hampir 50 poin.[6] Panggilan ini datang untuk Asosiasi Sepak Bola Yaman untuk membuat penandatanganan serius, ketika mereka menandatangani Vladimir Petrovi sebagai pelatih yang memiliki pengalaman di Eropa sebagai pemain dan Red Star Belgrade ketenaran.[7] Sayangnya, karena kontraknya diperpanjang hanya setahun, Vladmir Petrovi berhenti sebagai manajer Yaman pada Mei 2014. Karena itu, Yaman turun ke posisi terendah dan terburuk di sepakbola Yaman: ke-186. Dalam persiapan untuk Piala Teluk Arab ke-22, mereka menyewa manajer tim muda Ceko Miroslav Soukup untuk mencoba menghidupkan kembali tim nasional. Sekali lagi, Yaman tersingkir tanpa memenangkan pertandingan, tetapi untuk pertama kalinya dalam sejarah Piala Teluk mereka, mereka tidak finis terakhir.

Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2018 terjadi dengan pecahnya perang saudara, membuat sebagian besar pemain dan staf tim nasional melarikan diri ke Jibuti oleh perahu, yang menjadi berita utama oleh media.[8] Yaman hanya berhasil mengalahkan dua lawan, Pakistan dan Filipina, sementara mereka kalah dari lawan lainnya, sehingga Yaman mengakhiri kualifikasi mereka dengan rekor terbawah. Namun, sejak kegagalan itu, Yaman mulai bangkit kembali. Selama Kualifikasi Piala Asia AFC 2019, yang merupakan upaya pertama Yaman untuk lolos ke turnamen sebagai negara bersatu, Yaman telah mengalahkan Tajikistan, sambil mempertahankan hasil imbang lainnya. Yaman memiliki peluang besar untuk lolos ke turnamen internasional pertama dalam sejarahnya sebagai negara bersatu. Akhirnya, dengan bantuan dari Filipina ketika Azkals mengalahkan Tajikistan 2-1 di Manila, Yaman akhirnya lolos ke Asian Cup untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Dalam Piala Asia AFC perdananya, Yaman dikelompokkan dengan Irak, Iran dan Vietnam. Kampanye pembukaan mereka adalah melawan Iran, yang berpartisipasi dalam Piala Dunia 2018 sebelumnya dan hampir menyingkirkan Spanyol yang sedang berlangsung. Yaman bermain bagus di sepuluh menit pertama dan hampir mencetak gol, tetapi setelahnya melihat Iran benar-benar mendominasi Yaman dan Yaman kalah 0–5 dari Iran.[9] Yaman kemudian jatuh ke Irak 0–3 setelah tidak mampu mengusir tekanan Irak,[10] dan kemudian kalah dari lawan Asia Tenggara Vietnam 0–2 dan finis terakhir tanpa gol dan tanpa poin.[11] Kedua tiga lawan Yaman akan segera maju dari babak penyisihan grup.

Yaman kemudian berpartisipasi dalam Kejuaraan WAFF 2019 di mana mereka dikelompokkan dengan tuan rumah Irak, Palestina, Suriah dan Lebanon. Sisi Yaman tersingkir dari babak penyisihan grup kali ini, tetapi mereka berhasil finis di tempat ketiga, bahkan di atas Lebanon dan Suriah, berkat hasil imbang 2-1 atas yang pertama dan hasil imbang 1-1 untuk yang terakhir. Meskipun demikian, Yaman sekali lagi gagal di Piala Teluk Arab ke-24, tidak mencetak gol dan kebobolan sembilan, tetapi Yaman berhasil mendapatkan hasil imbang tanpa gol ke Irak untuk memenangkan poin besar pertama sejak edisi 2014.

Di antara kompetisi ini, Yaman berpartisipasi dalam Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 – Putaran Kedua AFC di mana mereka dikelompokkan dengan Uzbekistan, ikan kecil Singapura dan sesama Saingan Arab Saudi dan Palestina. Selama pertandingan pertama mereka, Yaman mendapat dua poin setelah dua hasil imbang 2-2 atas Singapura tandang dan yang lebih penting, hasil imbang yang menggembirakan untuk pembangkit tenaga listrik Arab Saudi di Bahrain, dengan Yaman memimpin dua kali, untuk mengakhiri kekalahan beruntunnya dari Arab Saudi sejak 2002. Namun, Yaman kemudian merosot setelah mendapat kekalahan 0–5 dari Uzbekistan, sebelum mengalahkan Palestina 1-0 untuk meraih kemenangan besar pertamanya di babak kualifikasi ini. Namun, kekecewaan akan segera kembali ketika Yaman menderita kekalahan memilukan dari Singapura 1-2 dan menempatkan kualifikasinya dalam bahaya.

Rekor Piala Dunia[sunting | sunting sumber]

Rekor Piala Asia[sunting | sunting sumber]

Skuat[sunting | sunting sumber]

0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Mohammed Ayash 6 Maret 1986 (umur 36)[12] 33 0 Irak Peshmerga
22 1GK Salem Al-Harsh 7 Oktober 1998 (umur 24) 1 0 Yaman Wehda Adan
23 1GK Saoud Al-Sowadi 10 April 1988 (umur 34) 43 0 Yaman Al-Saqr

2 2DF Rami Al-Wasmani 1 Februari 1997 (umur 25) 0 0 Yaman Ahli Sana'a
3 2DF Mohammed Fuad Omar 13 Maret 1989 (umur 33) 44 4 Qatar Muaither
4 2DF Mudir Abdurabu 1 Januari 1993 (umur 29) 30 1 Qatar Al-Wakra
5 2DF Abdulaziz Al-Gumaei 8 Januari 1990 (umur 32) 20 0 Qatar Mesaimeer
13 2DF Ala Addin Mahdi 1 Januari 1996 (umur 26) 13 0 Oman Majees
15 2DF Ammar Hamsan 5 November 1994 (umur 28) 9 0 Qatar Qatar
19 2DF Mohammed Boqshan 10 Maret 1994 (umur 28) 38 1 Qatar Al-Khor
21 2DF Mohammed Ba Rowis 4 Desember 1988 (umur 34) 17 2 Yaman Wehda Adan

6 3MF Ahmed Abdulrab 27 April 1994 (umur 28) 10 0 Yordania That Ras
7 3MF Ahmed Al-Sarori 9 Agustus 1998 (umur 24) 18 2 Qatar Al-Markhiya
8 3MF Wahid Al Khyat 1 Januari 1986 (umur 36) 29 0 Yaman Ahli Sana'a
9 3MF Alaa Al-Sasi 2 Juli 1987 (umur 35) 63 8 Qatar Al-Sailiya
10 3MF Ahmed Dhabaan 9 Juli 1994 (umur 28) 4 0 Qatar Al-Shamal
11 3MF Abdulwasea Al-Matari 4 Juli 1994 (umur 28) 29 5 Oman Al-Nahda
12 3MF Ahmed Al-Haifi 1 Januari 1994 (umur 28) 36 0 Qatar Al Kharaitiyat
17 3MF Hussein Al-Ghazi 7 Mei 1990 (umur 32) 35 0 Qatar Al-Wakra

14 4FW Ali Hafeedh 21 Februari 1997 (umur 25) 1 0 Yaman Wehda Adan
16 4FW Salem Al-Omzae 1 Januari 1992 (umur 30) 4 0 Yaman Al-Tilal
18 4FW Ahmed Alos 3 April 1994 (umur 28) 14 0 Yaman Wehda Adan
20 4FW Emad Mansoor 15 April 1992 (umur 30) 13 1 Oman Bidiyah

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The FIFA/Coca-Cola World Ranking". FIFA. 6 Oktober 2022. Diakses tanggal 6 Oktober 2022. 
  2. ^ Elo rankings change compared to one year ago. "World Football Elo Ratings". eloratings.net. 10 September 2021. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  3. ^ http://www.rsssf.com/tablesn/nyemen-intres.html
  4. ^ "Football and its political effects in Yemen". Total Football Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-11. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  5. ^ "Football and its political effects in Yemen : Total Football Magazine – Premier League, Championship, League One, League Two, Non-League News". Total Football Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-11. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  6. ^ "Yemen FIFA Ranking". fifaranking.net. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  7. ^ "اختيار الصربي بيتروفيتش لتدريب المنتخب الوطني". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-23. Diakses tanggal 2021-11-13. 
  8. ^ https://www.aljazeera.com/news/2015/06/long-struggle-yemen-footballers-150617123920402.html
  9. ^ "Asian Cup 2019 : An emotional loss for Yemen as Iran takes 5-0 win". alaraby.co.uk. The New Arab. 8 January 2019. Diakses tanggal 14 August 2019. 
  10. ^ "Yemen 0 Iraq 3: Mohanad Ali stunner helps seal last 16 place". aol.co.uk. Verizon Media. 12 January 2019. Diakses tanggal 14 August 2019. 
  11. ^ "AFC Asian Cup 2019: Vietnam 2-0 Yemen, Player Ratings". foxsportsasia.com. FOX Networks Group Asia. 17 January 2019. Diakses tanggal 14 August 2019. 
  12. ^ "FIFA Tournaments - Players & Coaches - Mohammed AYASH". FIFA.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-13. Diakses tanggal 2020-02-27. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]