Tim nasional sepak bola Bhutan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bhutan
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanDruk Eleven, Druk Yul, Dragon Boys
AsosiasiFederasi Sepak Bola Bhutan
KonfederasiAFC (Asia)
Sub-konfederasiSAFF (Asia Selatan)
PelatihPema Dorji
KaptenChencho Gyeltshen
Penampilan terbanyakChencho Gyeltshen (37)
Pencetak gol terbanyakChencho Gyeltshen (10)
Stadion kandangStadion Nasional Changlimithang
Kode FIFABHU
Peringkat FIFA
Terkini187 Steady (16 September 2021)
Tertinggi187 (Desember 2003, 2004, 2006 dan 2008)
Terendah209 (November 2014)
Peringkat Elo
Terkini231
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
   Nepal 3–1 Bhutan 
(Kathmandu, Nepal; 1 April 1982)
Kemenangan terbesar
 Bhutan 6–0 Guam 
(Thimphu, Bhutan; 23 April 2003)
Kekalahan terbesar
 Kuwait 20–0 Bhutan 
(Kuwait City, Kuwait; 14 Februari 2000)

Tim nasional sepak bola Bhutan merupakan sebuah tim nasional sepak bola yang mewakili Bhutan. Tim ini belum pernah tampil di ajang Piala Dunia FIFA dan Piala Asia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal[sunting | sunting sumber]

Ada ketidakpastian awal mula tentang bagaimana sepak bola akhirnya dibawa ke Bhutan, selama masa kolonial di Bhutan, meskipun telah menandatangani perjanjian dengan pemerintah India yang menyerahkan kendali pertahanan dan hubungan luar negerinya kepada Inggris untuk menjadi negara merdeka dan tidak pernah berada di bawah pemerintahan langsung dari pemerintah Inggris di India, sementara orang India dikenalkan sepak bola oleh pemerintah Inggris, kurangnya kehadiran yang utuh dari Inggris di Bhutan menjadikan olahraga asing tidak dimainkan di sana. Kedatangan sepak bola di Bhutan sangat erat kaitannya dengan pembukaan sekolah di Haa dan Paro pada tahun 1950-an, direkrut lah guru asing, terutama dari India tetapi beberapa dari Eropa. Federasi Sepak Bola Bhutan mencatat pada awalnya hanya ada sedikit fasilitas dan permainan menggunakan lapangan yang dilapisi batu dengan bola yang terbuat dari seikat pakaian. Dalam hal ini sepak bola terus berkembang karena semakin banyak orang Bhutan pergi ke luar negeri, terutama ke India, untuk belajar dan membantu meningkatkan popularitas olahraga setelah mereka kembali, meskipun permainan itu masih dianggap kurang menarik dan tidak benar-benar berkembang selama periode ini.[1][2][2][3]

Pusat pendidikan sepak bola selama tahun 1960-an adalah di Phuentsholing dan Samtse yang dekat dengan perbatasan India, tim dibentuk dengan terburu-buru, dan akan melakukan perjalanan bolak-balik melintasi perbatasan untuk bermain di kebun teh tetangga. Pada tahun 1968, sebuah tim yang secara nominal mewakili Bhutan, tetapi pada dasarnya terdiri dari pemain asing yang melakukan perjalanan ke Calcutta untuk berkompetisi di Piala Kemerdekaan India. Seiring waktu, sepak bola secara bertahap meningkat popularitasnya sampai dilihat sebagai bagian penting dari kurikulum di sekolah, dengan banyak turnamen sekolah didirikan di Thimphu. Tim biasanya melakukan perjalanan dari seluruh negeri untuk ambil bagian, beberapa datang dari jauh seperti dari daerah Khaling. Namun, terlepas dari popularitas permainan di antara orang Bhutan, gagasan tentang "tim nasional" Bhutan yang hampir seluruhnya terdiri dari orang asing bertahan selama beberapa waktu, dan tim ini secara teratur melakukan perjalanan ke luar negeri untuk ambil bagian dalam kompetisi internasional seperti Piala ANFA, dengan tim yang terdiri dari sekitar 60% pemain India. Para pemain India ini dibawa ke Bhutan dan diberi pekerjaan sebagai Pegawai Negeri Sipil, meskipun pada dasarnya peran mereka adalah bermain sepak bola.[1]

Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, selain memainkan beberapa pertandingan di Bhutan, tim perwakilan yang dikenal sebagai Druk 11 juga memainkan sejumlah pertandingan di luar negeri seperti di Nepal dan India, melawan tim perwakilan seperti Food Corporation of India.[4] Pada saat itu, delapan dari sebelas anggota tim berasal dari India.[4] Namun, situasi seperti itu tidak bertahan lama dan seiring waktu para pemain ini pensiun atau kembali ke negara asal mereka, hal tersebut membuat kurangnya talenta pemain, dan hal itu akan sangat mempengaruhi tim nasional di tahun-tahun mendatang.[1]

1980[sunting | sunting sumber]

Mengingat bahwa kompetisi internasional telah berlangsung sejak 1872,[5] masuknya Bhutan secara resmi ke arena internasional relatif terlambat, mereka memainkan pertandingan pertama mereka pada tahun 1982, dan mengalami kekalahan 3-1 dari Nepal di Piala ANFA 1982.[6] Namun, sumber lain juga menunjukkan bahwa tim yang mewakili Bhutan melakukan perjalanan ke Nepal delapan tahun sebelumnya dan memenangkan turnamen yang dikenal sebagai Piala Emas Shripanch Mahendra, meskipun tidak jelas sejauh mana turnamen internasional ini yang sebenarnya atau apakah mereka bersaing dalam regional tim klub saja.[7] Mereka juga memainkan satu tim yang mewakili Unit Tentara Kunming China dalam kompetisi, dalam pertandingan itu mereka juga kalah 3-1.[8] Sayangnya, pencetak gol untuk Bhutan tidak dicatat, jadi tidak diketahui siapa yang mencetak gol internasional pertama untum Bhutan.[8] Keterlibatan Bhutan di Piala ANFA sekitar tujuh tahun sebelum peresmian dari kompetisi liga mereka sendiri. Namun sekali lagi, beberapa sumber bertentangan dengan hal yang menunjukkan bahwa sebuah turnamen yang setidaknya memiliki nama "A-League" didirikan di Thimphu sekitar awal tahun 1980-an.[4]

Meskipun kompetisi domestik mereka masih dalam tahap awal dan menjadi yang terbaik saat itu, Bhutan terus menurunkan tim di turnamen South Asian Games. Mereka memasuki pertandingan pertama pada tahun 1984, dan kalah dalam tiga pertandingan mereka, yaitu 2-0 dari Bangladesh, 5–0 dari tuan rumah Nepal, dan 1-0 saat melawan Maladewa untuk finis terakhir dari empat tim yang bersaing.[9] Tidak jelas apakah play-off untuk tempat ketiga diadakan antara Bhutan dan Maladewa. Jika ya, maka hasilnya tidak diketahui. Bagaimanapun, medali perunggu diberikan kepada Maladewa.[9]

Tidak terpengaruh dari hasil sebelumnya, Bhutan mengirim kembali tim mereka ke kompetisi berikutnya di Bangladesh. Hasil berjalan dengan cara yang sama seperti turnamen tahun sebelumnya. Bhutan tergabung dalam grup B bersama India dan Nepal.[10] Mereka kalah tipis pada pertandingan pertama mereka, 1-0 dari Nepal dan kemudian dikalahkan 3-0 oleh India, dan akhirnya India memastikan bahwa Bhutan finis di posisi terbawah grup.[10]

Kemduian tim nasional Bhutan tidak memainkan pertandingan apa pun selama dua tahun berikutnya karena Pesta Olahraga Asia Selatan berubah menjadi kompetisi dua tahunan,[6] meskipun mereka kembali mengirim tim ke Edisi ketiga South Asian Games yang berlokasi di Kolkata, India.[11] Hasil undian menempatkan Bhutan di grup B lagi, kali ini dengan Nepal dan Bangladesh, sejarah terulang kembali saat Bhutan kalah di pertandingan pertama dari Bangladesh dengan skor 3-0, dengan Badal Das, Kaiser Hamid dan Ahmed Ali yang mencetak gol untuk Bangladesh,[11] dan kemudian mereka kalah 6–2 dengan Nepal.[11] sementara ketika dua gol mereka mengakhiri lima tahun, enam pertandingan skor 0, mereka benar-benar kalah karena Ganesh Thapa mencetak lima kali untuk Nepal.

1990[sunting | sunting sumber]

Meskipun mendirikan liga sepak bola pertama yang tercatat di Bhutan pada 1986,[12] dan sementara Federasi Sepak Bola Bhutan diterima sebagai anggota AFC pada tahun 1994, tim nasional mereka tidak melakukan pertandingan apa pun setelah kekalahan mereka dari Nepal di South Asian Games hingga tahun 1999, mereka kehilangan empat edisi turnamen tersebut dan kembali di tahun 1999. Absennya mereka di kancah internasional belum menunjukkan peningkatan standar sepakbola mereka, meski sudah empat musim sebelumnya mengikuti gelaran kejuaraan nasional di tanah air.

Pertandingan pertama mereka saat melawan tuan rumah Nepal dan berakhir dengan kekalahan telak 7–0.[13] Tim nasional mereka tertinggal 3-0 dalam dua puluh menit pertama saat Hari Khadka mencetak gol di menit pertama dan menit kelima, kemudian Naresh Joshi memperbesar keunggulan setelah delapan belas menit.[13] Bhutan mampu menjaga jarak dengan Nepal selama sisa pertandingan, tetapi mereka kebobolan dua gol lagi di satu jam terakhir berkat Deepak Amatya dan Rajan Rayamajhi sebelum dua gol dari Basanta Thapa memastikan kemenangan bagi Nepal. Mereka tampil lebih baik dalam bertahan di pertandingan berikutnya, tetapi masih kalah 3-0 dari India, Vijayam Imivalappil yang mencetak tiga gol untuk India.[13] Di luar kompetisi, Bhutan menghadapi pukulan telak melawan Pakistan, yang juga tersingkir sebelum pertandingan menyusul kekalahan dari India dan Nepal.[13] Tanpa bermain-main, mereka menghasilkan penampilan terbaik mereka di turnamen ini, Dinesh Chhetri membuka skor untuk keunggulan Bhutan di menit 21, ini adalah pertama kalinya mereka memimpin pertandingan dalam sejarah mereka, kemenangan yang didepan mata harus menghilang setelah di akhir babak kedua, pakistan mendapatkan gol dari pemain Haroon Yousaf.[13]

2000–2001[sunting | sunting sumber]

Statistik yang mengontekstualisasikan kekalahan Bhutan melawan Kuwait di tengah margin kemenangan terbesar dalam sepak bola internasional sejak 1997.[14]

Pada awal abad 21, setelah melakukan hal terbaik dari dua dekade terakhir dan bersaing hanya melawan tim-tim dari Asia Selatan, Bhutan membuat lompatan pertama mereka ke sepak bola internasional di tingkat kontinental, bersaing di kualifikasi Piala Asia AFC untuk ikut dalam ajang Piala Asia AFC tahun 2000.[15] Kancah mereka dibuka dengan kekalahan 3-0 dari Nepal dan hal ini tidak mengejutkan, dengan Bhutan tidak pernah mendapatkan hasil positif apa pun ketika melawan tetangga Himalaya mereka, dan pada saat ini hanya mencetak satu gol melawan mereka di Piala ANFA pada tahun 1982.[16] Empat hari kemudian mereka menghadapi Kuwait dan dikalahkan dengan skor telak 20–0.[16] Tujuh dari sepuluh pemain Kuwait mencatatkan nama mereka di papan skor hari itu, termasuk Bashar Abdullah yang mencetak delapan gol dan Jassem Al-Houwaidi yang mencetak lima gol. Bhutan sangat terhambat dalam permainan ini oleh tahun-tahun mereka di dalam dunia sepak bola, tetapi tidak membantu diri mereka sendiri dalam pertandingan, mereka kebobolan empat gol yang semuanya berasal dari titik penalti dan digambarkan sebagai "tantangan seperti rugby" dan juga dua pemain diusir dari lapangan karena bermain dengan keras.[17] Kekalahan ini merupakan kekalahan rekor dunia internasional, meskipun rekor yang paling tidak diinginkan ini hanya terjadi hanya selang 14 bulan ketika Australia mengalahkan Tonga dengan skor telak 22–0.

Tahun 2016 juga tetap menjadi hasil terburuk mereka, kekalahan besar selanjutnya menyusul ketika mereka menghadapi Turkmenistan dan kalah dengan skor 8-0, kemudian diikuti dengan kekalahan 11–2 dari Yaman. Setelah turnamen kualifikasi yang didirikan pada tahun 1983 ini, Federasi Sepak Bola Bhutan diakui sebagai anggota FIFA yang ke-204.[18]

2002: Final Lainnya[sunting | sunting sumber]

Kekalahan mereka pada tahun 2000 di kualifikasi Piala AFC, telah membuat Bhutan sebagai tim nasional terburuk kedua di dunia dengan tiga belas poin dalam peringkat resmi FIFA, Bhutan berada diatas Samoa Amerika dan Montserrat di bawah.[19] Pada saat ini, setelah Belanda gagal lolos ke Piala Dunia FIFA 2002, dua mitra agensi iklan Belanda, Johan Kramer dan Matthijs de Jongh, tidak memiliki tim tuan rumah untuk bersorak merenungkan siapa tim terburuk di dunia. Dengan Bhutan dan Montserrat begitu dekat satu sama lain di bagian bawah peringkat FIFA, mereka mulai mengatur pertandingan antara kedua negara.[20] Montserrat, yang hanya memiliki satu-satunya lapangan sepak bola yang telah hancur akibat letusan gunung berapi di negara kepulauan itu, menyetujui pertandingan itu dan terbang ke Bhutan, yang diadakan di Changlimithang beberapa jam sebelum Final Piala Dunia yang sebenarnya.[21] a match authorised by FIFA.[22] Pertandingan dimulai, Montserrat dan Bhutan berjuang untuk menahan mereka selama pertukaran awal, namun ketegangan awal diselesaikan setelah lima menit pertandingan berjalan, ketika Wangay Dorji membuat gol melalui sundulan kepala untuk memberi Bhutan keunggulan, ini memberi mereka momentum untuk terus menekan, tetapi karena penyelesaian yang buruk dan mereka tidak mampu mengonversi peluang yang mereka ciptakan. Montserrat mampu menahan serangan Bhutan selama sisa babak dan pertandingan tetap bertahan pada skor 1-0 hingga wasit asal Inggris yaitu Steve Bennett menghadiahkan tendangan bebas kepada Bhutan. Dorji maju untuk mengeksekusi tendangan bebas itu, dan mencetak gol keduanya di pertandingan itu. Bhutan mendapatkan momentum kembali dari striker veteran mereka Dinesh Chhetri yang mencetak 3 gol sebelum Dorji mengambil keuntungan penuh dari tim Montserrat yang kelelahan untuk menyelesaikan hat-tricknya dan memastikan kemenangan 4–0,[23] ini merupakan kemenangan pertama Bhutan pada laga internasional, memang hasil pertama mereka dalam bentuk apa pun dan pertama kalinya mereka mencatatkan clean sheet.

2003-2005[sunting | sunting sumber]

Namun, terlepas dari kemenangan yang mengesankan itu, Bhutan tetap tidak mampu membawa performa ini ke dalam pertandingan yang lebih kompetitif. Meskipun Federasi Sepak Bola Bhutan sekarang menerima biaya pengembangan dengan nilai yang besar sebagai anggota FIFA,[24] pemain yang menganggur di luar sepak bola menerima tunjangan dari Federasi hanya Nu 3–5.500 per bulan dan tidak ada pelatih bersertifikat internasional di negara itu sama sekali, hanya yang amatir dan guru sekolah.

Maka tidak mengherankan jika Bhutan dikalahkan dalam 3 pertandingan di Piala Emas Federasi Sepak Bola Asia Selatan tahun 2003, mereka kalah 6–0 dari Maladewa, 2-0 dari Nepal, dan 3-0 dari tuan rumah Bangladesh, mereka kembali ke posisi terbawah grup tanpa mencetak satu gol pun.[25] Mereka mengambil keuntungan meskipun dalam pertandingan berikutnya saat mereka menjadi tuan rumah Grup F di babak kualifikasi untuk Piala Asia AFC 2004.[26] Dalam kualifikasi itu mereka bersama Guam dan Mongolia, dua tim itu memiliki peringkat yang tidak jauh dengan mereka daripada mayoritas lawan mereka sebelumnya, mereka memulai pertandingan dengan kemenangan 6–0 atas Guam (hasil yang pada 2016 masih merupakan rekor kemenangan mereka) dan kemudian hasil imbang 0-0 melawan Mongolia, hasil tersebut cukup untuk mereka memuncaki klasemen grup dan maju ke babak kualifikasi.[26] Kemenangan atas Guam adalah skor kemenangan terbesar mereka hingga saat ini dan tak terkalahkan dalam 2 pertandingan di grup ini adalah performa terbaik Bhutan hingga saat ini pada 2014.[6] Di babak berikutnya, mereka berhasil bermain dengan skor imbang ketika melawan tim yang jauh lebih kuat seperti Indonesia, Arab Saudi, dan Yaman.[26] Hal ini merupakan peningkatan kualitas, dalam catatan sebelumnya yang mana Bhutan hanya kalah dalam enam pertandingan kualifikasi mereka, kehilangan semuanya dan sekali lagi gagal mencetak satu gol pun dalam prosesnya.[26]

Kekalahan mereka masih berlanjut di ajang Piala Emas Federasi Sepak Bola Asia Selatan tahun 2005, di mana sekali lagi mereka harus pulang tanpa kemenangan, pertama mereka kalah 3-0 dari Bangladesh dan India, kemudian kalah 3-1 dari Nepal, Bikash Pradhan mencetak satu-satunya gol yang mereka dapatkan.[27]

2006–2010[sunting | sunting sumber]

Tiga tahun berikutnya, melihat dari peningkatan hasil untuk Bhutan, memasuki peresmian Piala Challenge AFC, mereka menderita kekalahan tipis dari Nepal 2-0 dan Sri Lanka 1-0, sebelum menahan imbang 0-0 Brunei Darussalam.[28] Meskipun mereka gagal mencetak gol dan tidak maju ke partai utama, hasil imbang melawan Brunei adalah sebuah hasil positif pertama mereka dalam bentuk apa pun selama hampir tiga tahun setelah hasil imbang 0-0 yang sama mereka lakukan saat melawan Mongolia, dan ini mengakhiri sebelas kekalahan beruntun mereka,[6] mereka tidak memainkan pertandingan internasional selama dua tahun berikutnya, dan tampil lagi di panggung kontinental dalam ajang 2008 AFC Challenge Cup.[29]

Penampilan mereka mirip dengan penampilan mereka saat Piala Challenge AFC sebelumnya, dibuka dengan kekalahan 3-1 dari Tajikistan, dalam pertandingan itu Passang Tshering mencetak gol untuk Bhutan di menit 69, dan Tajikistan kemudian mengunci kemenangan mereka dari titik penalti di menit-menit terakhir melalui Numonjon Hakimov.[29] Bhutan meraih hasil yang lebih baik di game berikutnya, bermain imbang 1-1 dengan Brunei Darussalam, Nawang Dendhup memberi Bhutan keunggulan di menit awal, keunggulan yang mereka pertahankan hingga menit ke-76 ini sirna ketika pemain Brunei Khayrun Bin Salleh menyamakan kedudukan.[29] Meski kemudian mereka kalah 3-0 dari Filipina dalam pertandingan terakhir grup, mereka sekali lagi tidak maju ke kompetisi yang sebenarnya. Namun, dua gol yang mereka cetak dan hasil imbang yang diraih, membuat mereka finis di peringkat ketiga grup di atas Brunei.[29]

Bhutan membangun hasil positif yang mereka peroleh dari dua turnamen sebelumnya ketika mereka ambil bagian dalam Kejuaraan SAFF 2008. Sebuah gol dari Nima Sangay sudah cukup untuk memberi mereka kemenangan dalam pembukaan pertandingan mereka melawan Bangladesh.[30] Mereka tidak bisa mengulangi penampilan melawan tuan rumah Sri Lanka di pertandingan berikutnya, mereka kalah 2-0, tetapi bangkit di pertandingan terakhir mereka untuk meraih kemenangan 3-1 atas Afghanistan, Yeshey Gyeltshen mencetak dua gol dan Yeshey Dorji mencetak gol ketiga mereka sebelum HA Habib mencetak gol hiburan untuk Afganistan.[30] Sri Lanka mengalahkan Bangladesh di pertandingan terakhir grup untuk memastikan Bhutan finis sebagai runner-up grup dan lolos ke babak knock-out turnamen untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. Mereka bertemu India di semi-final dan memimpin melalui Kinley Dorji di menit ke 18. Itu adalah keunggulan yang mereka pertahankan selama kurang dari 15 menit ketika Sunil Chhetri menyamakan kedudukan sebelum turun minum.[30] Di babak ke 2 pertandingan berlangsung tanpa gol dan memaksa pertandingan tersebut berlanjut ke perpanjangan waktu, kemenangan Bhutan direnggut dari mereka di saat-saat terakhir ketika Gouramangi Singh mencetak gol di waktu tambahan di akhir perpanjangan waktu untuk mengklaim kemenangan bagi India.[30] Meskipun demikian, penampilan Bhutan di babak semifinal adalah penampilan terbaik Bhutan di turnamen mana pun pada tahun 2016.

Sayangnya, mereka sekali lagi tidak mampu membangun kinerja yang positif, mereka kalah dari India adalah awal dari kekalahan beruntun terpanjang dalam sejarah mereka, yang akhirnya berlangsung selama sembilan belas pertandingan.[6] pada gelaran Kualifikasi Piala AFC 2010, mereka kalah tipis 1-0 dari Filipina,[31] tetapi dengan cepat memburuk saat Bhutan kalah telak 7–0 dari Turkmenistan dan 5–0 dari Maladewa.[31] Sebuah gol dari Passang Tshering tidak banyak menghibur karena kekalahan pada pertandingan persahabatan dengan skor 2-1 dari Nepal gagal mengakhiri rentetan kekalahan mereka,[6] sebelum Kejuaraan SAFF tahun 2009 yang sama buruknya membuat mereka kalah 4-1 dari Bangladesh, 6-0 melawan Sri Lanka dan 7-0 saat melawan Pakistan, penalti Nawang Dendhup melawan Bangladesh menjadi satu-satunya gol mereka di tiga pertandingan.[32]

2011 sampai sekarang[sunting | sunting sumber]

Pemain Tim Nasional Bhutan berbaris saat melawan Maladewa di Kejuaraan SAFF 2013

Bhutan mengundurkan diri dari panggung internasional selama dua tahun ke depan, dan muncul kembali untuk memainkan dua pertandingan persahabatan berturut-turut melawan Nepal dalam persiapan untuk Piala Challenge AFC tahun 2012. Kedua pertandingan ini menghasilkan kekalahan tipis, 1-0 dan 2-1. Kemudian dalam pertandingan Kualifikasi Piala Challenge AFC tahun 2012, mereka pada dasarnya telah berakhir sebelum dimulai. Alih-alih diundi dalam grup untuk kualifikasi awal, prosesnya diubah sehingga delapan tim dengan peringkat terendah yang ikut dalam kompetisi akan memainkan babak play-off dua leg dengan sistem kandang dan tandang.[33] Bhutan mungkin menderita karena tidak ada leg yang dimainkan di Bhutan, dengan dua pertandingan mereka harus berlangsung di Stadion Tau Devi Lal, Gurgaon, India.[34][35]

Tapi tetap saja, tiga gol dari Sidiq Walizada di leg pertama memberi Afghanistan keunggulan 3-0,[36] dan membuat leg kedua yang dimenangkan Afghanistan 2-0, pada dasarnya tidak relevan. Tahun yang mengecewakan ini diperparah dengan tiga kekalahan beruntun di Kejuaraan SAFF 2011, Bhutan kalah 3-0 dari Sri Lanka, 5-0 dari India dan akhirnya kalah dengan skor besar 8-1 dari Afghanistan, gol hiburan Bhutan dicetak oleh Chencho Gyeltshen yang menjadi satu-satunya hal positif untuk Bhutan dari kompetisi tahun ini.[37]

Tim ini hanya memainkan satu pertandingan pada tahun 2012, mereka kalah 5–0 dalam pertandingan persahabatan melawan Thailand[38] sebelum Kejuaraan SAFF 2013 dimulai. Turnamen ini menghasilkan hasil yang hampir sama dengan Kejuaraan SAFF sebelumnya; Bhutan membuka kompetisi dengan kalah 3-0 dari Afghanistan, kemudian 8-2 dari Maladewa meskipun sempat unggul 2-1 di babak pertama sebelum[39] akhirnya kalah 5-2 dari Sri Lanka.[39] Salah satu alasan utama yang membuat penurunan performa Bhutan yang signifikan adalah jumlah uang yang tersedia untuk para pemain, bahkan mereka yang bermain untuk tim nasional. Yeshey Dorji, salah satu pemain terkenal di negara itu, mengumumkan pengunduran dirinya setelah Kejuaraan SAFF 2013, dengan alasan ketidakmampuan untuk menghasilkan kehidupan yang cukup dari sepak bola sebagai alasan utamanya.[40] Pada tahun 2014, Federasi Sepak Bola Bhutan menarik pembayaran bulanan Nu 4,000 kepada pemain di tim nasional, lebih banyak yang harus dihabiskan untuk tim nasional seperti yang dicatat oleh mantan pelatih kepala nasional Kazunori Ohara, begitu pemain mendapatkan sampai akhir usia sekolah mereka sering putus sekolah sama sekali.[40]

Kualifikasi Piala Dunia 2018[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2015, Bhutan melakukan upaya pertama mereka untuk lolos ke Piala Dunia FIFA ketika memasuki babak kualifikasi edisi 2018. Dalam persiapan untuk pertandingan kualifikasi mereka, dan dalam upaya untuk meningkatkan standar sepak bola di negara ini dan menarik lebih banyak pemain, Federasi Sepak Bola Bhutan menawarkan gaji bulanan kepada pemain sebesar Ng 10.000 untuk semua pemain utama di tim nasional yang saat ini tidak dalam jaminan federasi.[41]

Tshering Dorji mencetak gol penentu kemenangan melawan Sri Lanka di Kolombo.

Dalam pertandingan kualifikasi pertama, mereka menghadapi Sri Lanka di Babak Penyisihan.[42] Pada leg pertama di Kolombo, Bhutan memberikan kejutan ketika berhasil mengalahkan tuan rumah dengan skor tipis 1-0, gol tersebut di hasilkan oleh Tshering Dorji menit 84.[43] Hasil ini bahkan mendapatkan pujian dari presiden FIFA saat itu Sepp Blatter yang menggambarkan hasil tersebut sebagai "momen bersejarah yang indah" di Twitter pribadinya, meskipun pelatih Sri Lanka Nikola Kavazovic menjawabnya timnya lah yang lebih baik, dan dia yakin bahwa timnya pada akhirnya akan menang.[43] The result was met very positively in Bhutan, with the team featuring heavily in the news.[44] Antisipasi menjelang leg kedua yang di gelar dan Bhutan sebagai tuan rumah, membuat antusias pendukung untuk datang ke Stadion Nasional Changlimithang semakin tinggi, pemerintah mengumumkan libur setengah hari untuk pelajar dan pegawai sektor publik dan gerbang pintu masuk ke stadion dibuka empat jam sebelum kick off.[45]

Pertandingan dimulai dengan baik untuk Bhutan, ketika Chencho Gyeltshen yang merupakan satu-satunya pesepakbola profesional di negara itu, mencetak gol pada menit keenam. Namun, Sri Lanka menyamakan kedudukan sebelum turun minum melalui Subash Madushan.[46] Gol yang dianulir untuk masing-masing tim meningkatkan ketegangan pertandingan yang berlangsung, tetapi pada injury time di akhir babak kedua Gyeltshen mencetak gol keduanya untuk Bhutan, dan memastikan kemenangan agregat 3-1,[46] hasil pertandingan itu memastikan mereka melaju ke Putaran 2 kualifikasi Piala Dunia Zona AFC, sementara itu, dengan hasil tersebut, Sri Lanka harus tersingkir. Dalam lolos ke putaran kedua, Bhutan mengamankan setidaknya satu tempat di babak play-off untuk Piala Asia AFC 2019.[47]

Pada babak selanjutnya, Bhutan tergabung di Grup C bersama dengan Republik Rakyat Tiongkok, Qatar, Hong Kong, dan Maladewa, semua tim itu memiliki peringkat yang lebih tinggi dari Sri Lanka dalam peringkat FIFA. Melawan tim yang jauh lebih kuat ini, hasil mereka tidak sesukses ini, dalam pertandingan pertama mereka kalah 7–0 melawan Hong Kong di Stadion Mong Kok,[48] dan kemudian kalah 6–0 kurang dari seminggu kemudian melawan Republik Rakyat Tiongkok di Changlimithang, hal itu adalah yang pertama kalinya Bhutan kalah di kandang dalam pertandingan internasional resmi.[49] Hasil semakin memburuk di pertandingan berikutnya saat mereka kalah 15–0 dari Qatar, kekalahan terbesar mereka sejak rekor 20–0 mereka saat kalah dari Kuwait pada tahun 2000.[50]

Dua pertandingan berikutnya, meski sama-sama kalah, skornya jauh lebih tipis. Pertama, kekalahan saat bermain di kandang dengan skor 4–3 melawan Maladewa, di mana Bhutan menunjukkan penampilan yang lebih bersemangat untuk bangkit dari ketertinggalan 4–0 dalam lima menit terakhir. Pada babak pertama, menyusul perselisihan dengan manajer tim Hishey Tshering, pelatih Norio Tsukitate dipecat, metodologinya yang kaku telah menciptakan gesekan yang signifikan antara dirinya dan manajemen tim secara keseluruhan.[51] Kedua, kekalahan kandang 1-0 dari Hong Kong, gol kemenangan datang di menit terakhir pertandingan untuk tim tamu. Ini adalah hasil yang sangat menggembirakan bagi Federasi Sepak Bola Bhutan sehingga mereka memberi semua pemain yang terlibat dalam pertandingan itu bonus Nu 25.000 untuk mencerminkan "kinerja brilian" mereka.[52] Namun peningkatan penampilan mereka tidak bertahan lama, dalam lawatan mereka ke Republik Rakyat Tiongkok menghasilkan kekalahan telak 12-0,[53] dan pertandingan kandang melawan Qatar mereka menerima kekalahan kembali dengan skor 3-0.[54]

Setelah upaya lolos dari kualifikasi Piala Dunia mereka, Bhutan memasuki gelaran Kejuaraan SAFF kesebelas, yang diadakan di India pada 23 Desember 2015 hingga 3 Januari 2016. Awalnya turnamen tersebut dijadwalkan berlangsung pada Juli 2015, namun saat itu memasuki musim monsoon dan karena itu menyebabkan turnamen ditunda hingga akhir Desember.[55] Penampilan mereka sama seperti upaya mereka di empat turnamen terakhir saat tim ini kalah dalam tiga pertandingan grup yang dimulai dengan kekalahan 3-1 dari Maladewa, Tshering Dorji mencetak gol untuk Bhutan setelah 20 menit,[56] dan diikuti oleh dua kekalahan selanjutnya dengan skor 3-0 dari Afghanistan[57] dan Bangladesh[58] dan menyingkirkan mereka dari persaingan.

Sebelum pertandingan terakhir mereka di kualifikasi, tim nasional mengunjungi Thailand di mana mereka memainkan dua pertandingan amal melawan juara bertahan Thai League T1 Buriram United. Meskipun mereka hanya bermain melawan klub, Bhutan kalah telak di kedua pertandingan; pertama 6–0[59] dan kemudian kalah 9–0 dalam pertandingan ulang pada hari berikutnya,[60] dengan pemain baru Buriram Weslley mencetak lima gol dalam dua pertandingan itu. Kekalahan terakhir 4–2 melawan Maladewa di Malé memastikan tempat terakhir Bhutan yang finis di grup mereka dengan selisih gol 47 dan memperpanjang rekor kekalahan mereka dalam kompetisi resmi menjadi dua belas pertandingan.[61]

Kualifikasi Piala Asia AFC 2019[sunting | sunting sumber]

Selain kemenangan awal atas Sri Lanka, salah satu dari sedikit hal positif yang dapat diambil dari pertandingan kualifikasi Piala Dunia pertama mereka, bahwa kehadiran mereka di babak kedua kualifikasi mereka untuk babak playoff kualifikasi Piala Asia AFC 2019. Dua putaran pertandingan play-off dimainkan untuk menentukan delapan tim yang akan lolos ke babak kualifikasi terakhir untuk putaran ketiga, pengundian dilakukan pada 7 April 2016, di AFC House yang berlokasi di Kuala Lumpur, Malaysia. Putaran pertama pertandingan dimainkan antara 2 dan 7 Juni 2016, dan putaran kedua pertandingan pada 6 September dan 11 Oktober 2016. Sebagai tim dengan peringkat terendah dari semua tim yang ambil bagian dalam babak play-off, Bhutan masuk di babak kedua, di mana dalan undian, mereka melawan Bangladesh, pertandingan pertama dimainkan pada 6 September, dan leg kedua dimainkan pada 11 Oktober 2016. Bhutan bermain imbang di leg pertama dengan skor 0-0, hasil itu juga memecahkan dua belas kekalahan beruntun mereka dalam pertandingan resmi dan total lima belas kekalahan beruntun. Bhutan akhirnya memenangkan pertandingan kedua dengan skor 3-1, dari hasil itu memberi mereka keunggulan agregat 3-1 dan memungkinkan mereka untuk maju ke babak ketiga kualifikasi Piala Asia. Bhutan diundi pada 23 Januari 2017 dengan Maladewa, Palestina dan Oman; undian dipindahkan dari 18 Januari.[62] Bhutan tersingkir dari pertandingan setelah empat kekalahan beruntun, terutama kekalahan tandang 10-0 dari Palestina.[63]

Kualifikasi Piala Dunia 2022[sunting | sunting sumber]

Bhutan tersingkir ketika mereka kalah agregat 5-1 dari Guam. Mereka memenangkan pertandingan pertama di kandang 1-0 tetapi kalah di leg kedua dengan skor 5-0.[64][65]

Gambaran Tim[sunting | sunting sumber]

Warna[sunting | sunting sumber]

Bendera Bhutan yang bergema erat dalam warna tim nasional

Warna jersey kandang Bhutan saat ini adalah oranye dengan hiasan kuning dan motif naga kuning, celana pendek oranye dan kaus kaki oranye, sedangkan warna jersey tandang mereka didominasi putih dengan lis oranye pada kerah dan celana pendek dan motif naga oranye. Warna jersey kandang dan tandang mereka sangat selaras dengan warna dan pola nasional pada Bendera Bhutan sehingga mereka terlihat sangat mencerminkan Bhutan pada dasarnya. Pabrikan untuk jersey mereka saat ini diproduksi oleh Nivia.

Ada tiga tema utama yang terkandung dalam warna jersey kandang Bhutan, yang semuanya memiliki simbolisme yang lebih luas di dalam negara sebagaimana diuraikan dalam Konstitusi Bhutan. Pertama, penggunaan warna oranye menandakan tradisi spiritual Buddha, khususnya aliran Drukpa Kagyu dan Nyingma.[66] Kedua, penggunaan warna kuning pada trim dan juga sebagai warna motif naga menandakan tradisi sipil dan otoritas temporal seperti yang diwujudkan dalam Druk Gyalpo, Raja Naga Bhutan, yang pakaian kerajaannya secara tradisional mencakup warna kuning kabney (syal).[66] Terakhir, motif naga yang digunakan adalah Druk (Dzongkha: འབྲུག་) "Guntur Naga" dari mitologi Bhutan dan simbol nasional Bhutan,[67] meskipun naga yang digambarkan dalam warna tim tidak memiliki permata yang mewakili kekayaan yang ditemukan di bendera nasional, dan mulut naga yang menggeram serupa melambangkan komitmen dewa-dewa Bhutan untuk membela Bhutan.[68]

Tema oranye dan motif naga yang disebutkan di atas terbawa ke dalam warna jersey tandang mereka. Selain itu, tema putih yang dominan mencerminkan warna naga pada bendera nasional yang menandakan kemurnian pikiran dan perbuatan batin yang menyatukan semua masyarakat Bhutan yang beragam secara etnis dan bahasa. ref name=ConstPDF/>[69]

Daftar Jersey[sunting | sunting sumber]

Kandang

2014
2015–

Tandang

2014
2015–

[sunting | sunting sumber]

Logo tim nasional identik dengan yang digunakan pada Federasi Sepak Bola Bhutan, terdiri dari bola sepak yang dikelilingi oleh dua lingkaran konsentris, satu kuning, satu oranye, yang mewakili Raja Naga Bhutan dan tradisi Buddhis di negara itu, dilapiskan pada opium biru Himalaya (Meconopsis horridula ) yang merupakan nama dari bunga nasional Bhutan.[70] Di bawahnya adalah permata pengabul keinginan, mirip dengan yang terletak di bagian atas Lambang Bhutan resmi.

Stadion Utama[sunting | sunting sumber]

Pemandangan tribun utama di Changlimithang

Stadion Changlimithang adalah stadion serba guna di Thimphu, Bhutan, yang berfungsi sebagai Stadion Nasional. Stadion ini sebagian besar digunakan untuk pertandingan sepak bola dan merupakan kandang bagi tim sepak bola nasional Bhutan dan sejumlah klub sepak bola yang berbasis di Thimphu yang bermain di A-Division dan Liga Nasional. Selain sepak bola, stadion ini juga secara teratur menjadi tuan rumah turnamen besar panahan yang merupakan olahraga nasional Bhutan.[71]

Stadion ini awalnya dibangun pada tahun 1974 untuk penobatan Druk Gyalpo keempat yaitu Jigme Singye Wangchuck,[71] tetapi direnovasi total pada tahun 2007 sebelum penobatan Druk Gyalpo kelima, Jigme Khesar Namgyel Wangchuck,[72] kemudian lampu sorot ditambahkan ke stadion sepak bola ini pada tahun 2009[73] dan rumput buatan diletakkan pada tahun 2012 yang bertepatan dengan dimulainya musim pertama Liga Nasional.[74] Luar biasa untuk sebuah stadion nasional, dan sebagai hasil dari konversi lapangan menjadi rumput sintetis, lapangan sepak bola di Changlimithang tersedia untuk disewa secara umum dan sangat populer di kalangan orang-orang di Thimphu.[75]

Hasil terkini dan pertandingan mendatang[sunting | sunting sumber]

Staf Kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Pelatih Kepala Bhutan Pema Dorji
Asisten Pelatih
Asisten Pelatih
Pelatih kebugaran Malaysia Joseph Ronald D'Angelus
Direktur Teknik Singapura Vincent Subramaniam
Fisio Tim
Pelatih Penjaga Gawang Jepang Atsushi Hanita

Sejarah Kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Per 3 October 2019.
Manager Tahun P W D L Menang %
Korea Selatan Byung-chan, KangKang Byung-chan
2000–2002
&&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Korea Selatan Kee-heung, YooYoo Kee-heung
2002
&&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 !
Belanda Schans, ArieArie Schans
2002–03
&&&&&&&&&&&&&&02.&&&&&02 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 00Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.50,0
Belanda Walk, HenkHenk Walk
2003
&&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Bhutan Basnet, KhareKhare Basnet
2003–08
&&&&&&&&&&&&&023.&&&&&023 &&&&&&&&&&&&&&03.&&&&&03 &&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 &&&&&&&&&&&&&015.&&&&&015 00Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.13,0
Jepang Gyotoku, KojiKoji Gyotoku
2008–10
&&&&&&&&&&&&&014.&&&&&014 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&&02.&&&&&02 &&&&&&&&&&&&&011.&&&&&011 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.7,1
Jepang Matsuyama, HiroakiHiroaki Matsuyama
2010–12
&&&&&&&&&&&&&&07.&&&&&07 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&07.&&&&&07 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Jepang Ohara, KazunoriKazunori Ohara
2012–14
&&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Bhutan Nima, ChokeyChokey Nima
2015
&&&&&&&&&&&&&&02.&&&&&02 &&&&&&&&&&&&&&02.&&&&&02 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 0Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.100,0
Jepang Tsukitate, NorioNorio Tsukitate
2015
&&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Bhutan Dorji, PemaPema Dorji
2015–16
2019
&&&&&&&&&&&&&014.&&&&&014 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&012.&&&&&012 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.7,1
Jerman Spittler, TorstenTorsten Spittler
2016–17
&&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 00Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.20,0
Bhutan Dorji, ChenchoChencho Dorji
2017–18
&&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&01.&&&&&01 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Inggris Trevor Morgan
2018
&&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&05.&&&&&05 000Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.0,0
Bhutan Pema Dorji
2019–present
&&&&&&&&&&&&&&07.&&&&&07 &&&&&&&&&&&&&&03.&&&&&03 &&&&&&&&&&&&&&00.&&&&&00 &&&&&&&&&&&&&&04.&&&&&04 00Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal..Kesalahan ekspresi: Karakter tanda baca "," tidak dikenal.42,9

1 Dilatih dalam kapasitas sementara.

Catatan Kompetitif[sunting | sunting sumber]

FIFA World Cup[sunting | sunting sumber]

FIFA World Cup Kualifikasi
Tuan Rumah Pld W D* L GF GA Pld W D* L GF GA
Uruguay 1930 sampai Brasil 2014 Tidak masuk Tidak masuk
Rusia 2018 Tidak lolos kualifikasi 10 2 0 8 8 53
Qatar 2022 Tidak lolos kualifikasi 2 1 0 1 1 5
Kanada Meksiko Amerika Serikat 2026 Ditentukan nanti Ditentukan nanti
Total 0 0 0 0 0 0 12 3 0 9 9 58

AFC Asian Cup[sunting | sunting sumber]

AFC Asian Cup Kualifikasi
Tahun Pld W D* L GF GA Pld W D* L GF GA
Hong Kong 1956 sampai Uni Emirat Arab 1996 Tidak masuk Tidak masuk
Lebanon 2000 Tidak lolos kualifikasi 4 0 0 4 2 42
Tiongkok 2004 Tidak lolos kualifikasi 8 1 1 6 6 26
Indonesia Malaysia Thailand Vietnam 2007
sampai Australia 2015
Tidak masuk Tidak masuk
Uni Emirat Arab 2019* Tidak lolos kualifikasi 18 3 1 14 13 93
Tiongkok 2023 2 1 0 1 1 5
Total 0 0 0 0 0 0 32 5 2 25 22 166

*: Kualifikasi 2019 juga menyertakan pertandingan kualifikasi bagian Asia dari kualifikasi Piala Dunia FIFA 2018. Pada tahun 2014, proposal untuk menggabungkan babak kualifikasi awal Piala Dunia FIFA dengan Piala Asia AFC diratifikasi oleh Komite Kompetisi AFC. Struktur kualifikasi baru berlangsung dalam tiga tahap, dengan dua tahap pertama digabungkan dengan Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2018.[76]

AFC Challenge Cup[sunting | sunting sumber]

AFC Challenge Cup Kualifikasi
AFC Challenge Cup
Tahun Hasil Pld W D* L GF GA Pld W D* L GF GA
Bangladesh 2006 Fase grup 3 0 1 2 0 3 Tidak ada tahap kualifikasi
India 2008 Tidak lolos kualifikasi 3 0 1 2 1 6
Sri Lanka 2010 Tidak lolos kualifikasi 3 0 0 3 0 13
Nepal 2012 Tidak lolos kualifikasi 2 0 0 2 0 5
Maladewa 2014 Tidak masuk Tidak masuk
Total Fase grup 3 0 1 2 0 3 8 0 1 7 1 24

Kejuaraan SAFF[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan SAFF
Tahun Hasil Pld W D* L GF GA
Pakistan 1993 sampai India 1999 Tidak ikut
Bangladesh 2003 Fase grup 3 0 0 3 0 11
Pakistan 2005 Fase grup 3 0 0 3 1 9
Maladewa Sri Lanka 2008 Semi-finals 4 1 1 2 5 6
Bangladesh 2009 Fase grup 3 0 0 3 0 17
India 2011 Fase grup 3 0 0 3 0 16
Nepal 2013 Fase grup 3 0 0 3 4 16
India 2015 Fase grup 3 0 0 3 1 9
Bangladesh 2018 Fase grup 3 0 0 3 0 9
Maladewa 2021 Tidak ikut partisipasi
Total Semi-finals 25 1 1 23 11 93
*Menunjukkan hasil imbang termasuk pertandingan sistem gugur yang diputuskan melalu tendangan penalti. Batas merah menunjukkan bahwa turnamen itu diselenggarakan di kandang sendiri. Latar belakang emas, perak, perunggu menunjukkan finis ke-1, ke-2, dan ke-3 secara berurutan. Teks tebal menunjukkan hasil terbaik dalam turnamen.

Catatan Head-to-head[sunting | sunting sumber]

Pertandingan terakhir diperbarui:  Guam pada 11 Juni 2019.
Lawan Main Menang Imbang Kalah untuk Melawan Perbedaan Menang % Kalah %
 Afganistan 6 1 0 5 2 22 −20 17% 83%
 Bangladesh 11 1 2 8 5 25 −20 9% 72%
 Brunei 2 0 2 0 1 1 0 0% 0%
 Kamboja 1 0 0 1 0 2 −2 0% 0%
 Tiongkok 2 0 0 2 0 18 −18 0% 100%
 Guam 3 2 0 1 7 5 +2 66% 33%
 Hong Kong 2 0 0 2 0 8 −8 0% 100%
 India 5 0 0 5 1 16 −15 0% 100%
 Indonesia 2 0 0 2 0 4 −4 0% 100%
 Kuwait 1 0 0 1 0 20 −20 0% 100%
 Maladewa 8 0 0 8 8 33 −25 0% 100%
 Mongolia 1 0 1 0 0 0 0 0% 0%
 Montserrat 1 1 0 0 4 0 +4 100% 0%
   Nepal 14 0 0 14 6 45 −39 0% 100%
 Oman 2 0 0 2 2 18 −16 0% 100%
 Pakistan 3 0 0 3 1 12 −11 0% 100%
 Filipina 2 0 0 2 0 4 −4 0% 100%
 Palestina 2 0 0 2 0 12 −12 0% 100%
 Qatar 2 0 0 2 0 18 −18 0% 100%
 Arab Saudi 2 0 0 2 0 10 −10 0% 100%
 Sri Lanka 7 2 0 5 5 18 −13 29% 71%
 Tajikistan 1 0 0 1 1 3 −2 0% 100%
 Thailand 1 0 0 1 0 5 −5 0% 100%
 Turkmenistan 2 0 0 2 0 15 −15 0% 100%
 Yaman 3 0 0 3 2 23 −21 0% 100%
Official Total 86 7 5 74 45 337 −233 8% 86%

Pertandingan Tidak Resmi

Lawan Main Menang Imbang Kalah For Melawan Perbedaan Menang % Kalah %
 Bangladesh 2 0 0 2 0 6 −21 0% 100%
Thailand Buriram United 2 0 0 2 0 15 −15 0% 100%
Tiongkok Guangzhou Football Team 1 0 0 1 1 6 −5 0% 100%
Hong Kong Hong Kong Gurkhas 1 0 1 0 ? ? ? 0% 0%
 India 1 0 0 1 0 3 −3 0% 100%
Tiongkok Kunming Army Team 1 0 0 1 1 3 −2 0% 100%
Nepal Nepal Red 1 0 0 1 0 1 −1 0% 100%
Nepal Nepal Youth 1 0 1 0 ? ? ? 0% 0%
Korea Selatan Soongsil University 1 0 0 1 0 6 −6 0% 100%
 Tibet 2 1 1 0 5 4 +1 50% 0%
Total Pertandingan tidak resmi* 13 1 3 9 7 44 −37 8% 69%
Key
>50% Menang
50% Menang
<50% Menang

NB: Pertandingan tidak resmi termasuk pertandingan Piala ANFA melawan tim selain tim nasional resmi Nepal, empat pertandingan persahabatan melawan Tibet dan Bangladesh, dan dua pertandingan amal melawan Buriram United.
*: Termasuk pertandingan tidak resmi di Piala ANFA 1986 melawan Gurkha Hong Kong dan Pemuda Nepal yang menurut sumbernya ditarik tetapi tidak ada skor yang tersedia. Hasilnya disertakan di sini secara statistik sebagai 0-0 untuk tujuan kelengkapan.

Peringkat[sunting | sunting sumber]

FIFA[sunting | sunting sumber]

Peringkat FIFA Tahunan Bhutan dalam Rata-rata 2000–2016.

Sebelum kemenangan atas Sri Lanka, peringkat FIFA tertinggi yang mereka raih berada di posisi 187, yang terakhir mereka capai pada Desember 2008 setelah penampilan semi final mereka di Kejuaraan SAFF tahun 2008.[77] Dari titik tertinggi itu, peringkat mereka turun ke posisi terakhir pada Desember 2012 bersama dengan San Marino dan Kepulauan Turks dan Caicos di peringkat 207.[77] Mereka turun ke peringkat 208 setelah Sudan Selatan masuk ke FIFA pada Juli 2014,[77] dan turun ke peringkat 209 sebagai satu-satunya tim tanpa poin di peringkat FIFA setelah San Marino dan Estonia.[78]

Namun, Bhutan kembali naik ke peringkat 163 pada peringkat FIFA setelah dua kemenangan atas Sri Lanka di kualifikasi Piala Dunia, dan mencapai peringkat tertinggi mereka pada April 2015,[79] dan di tahun yang sama mereka naik ke posisi 156 pada bulan Juni 2015.[80] Tetapi, setelah penampilan mereka di babak kedua kualifikasi piala dunia di mana mereka gagal memenangkan pertandingan, mereka merosot kembali ke peringkat 193 pada Februari,[81] tetapi sejak itu kembali meningkat ke peringkat 185 pada November 2017.[82]

Elo Ratings[sunting | sunting sumber]

Peringkat Elo Tahun 1984–2016.

Tim ini juga berperingkat sangat rendah sepanjang masa di Elo ratings, mereka berada di peringkat 227 dari 234 per Desember 2017.[83] Ada satu tim berafiliasi FIFA yang berperingkat di bawah mereka yaitu Samoa Amerika.[83] Posisi awal mereka yang relatif tinggi di tahun 1980-an lebih berkaitan dengan jumlah negara yang bersaing secara global pada saat itu. Sejak mereka mulai bersaing dengan tingkat keteraturan di kancah benua, Bhutan selalu berada/atau di dekat akhir peringkat. Posisi tertinggi mereka di abad ke-21 adalah di posisi ke-218 sebagai hasil dari penampilan mereka di Kejuaraan SAFF tahun 2008.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Tim Nasional Sepak Bola Bhutan
Pria
Wanita

Skuat[sunting | sunting sumber]

0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Ngawang Jamphel 27 September 1992 (umur 30) 1 0 Bhutan Thimphu City F.C.
19 1GK Kinzang Gyeltshen 16 April 1993 (umur 29) 1 0 Bhutan Thimphu City
21 1GK Tshering Dendup 4 April 1994 (umur 28) 4 0 Bhutan Paro United FC

2 2DF Dubabra Ukhsan 5 Februari 1998 (umur 24) 0 0 Bhutan Transport United
3 2DF Choki Wangchuk 2 Februari 1998 (umur 24) 5 0 India ARA F.C.
4 2DF Mipham Jigme 20 November 1998 (umur 23) 0 0 Bhutan Thimphu City F.C.
9 2DF Tenzin Dorji 18 Agustus 1997 (umur 25) 6 0 Bhutan Transport United
12 2DF Phuntsho Jigme 11 September 1997 (umur 25) 0 0 Bhutan Thimphu City F.C.
27 2DF Rinchen Dorji 24 April 1994 (umur 28) 0 0 Bhutan Transport United

2 3MF Diwash Subba 9 Maret 1983 (berumur 30) 1 0 Bhutan Yeedzin
5 3MF Passang Tshering 16 Juli 1983 (berumur 30) 20 5 Bhutan Thimphu City
10 3MF Sonam Yoezer 24 Oktober 1994 (berumur 18) 1 0 Bhutan Yeedzin
11 3MF Chencho Nio 3 Maret 1986 (berumur 27) 12 2 Bhutan Yeedzin
9 3MF Ugyen Dorji 5 Juni 1985 (berumur 28) 2 0 Bhutan Transport United
16 3MF Tshering Dorji 10 September 1993 (berumur 19) 6 0 Bhutan Ugyen Academy
18 3MF Biren Basnet 20 Oktober 1994 (berumur 18) 2 0 Bhutan Ugyen Academy

6 4FW Sonam Tenzin 10 Agustus 1986 (berumur 26) 11 1 Bhutan Druk Pol
7 4FW Chencho Gyeltshen 15 Desember 1990 (berumur 22) 7 3 Bhutan Yeedzin
13 4FW Tshering Wangdi 4 0 Bhutan Yeedzin
15 4FW Yeshey Dorji 2 Januari 1989 (berumur 24) 8 1 Bhutan Yeedzin

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "A look at football in Bhutan". raonline.ch. RA Online / Kuensel. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  2. ^ a b McKay, Alex (2005). Mills, James H., ed. Subaltern Sports: Politics and Sport in South Asia. London: Wimbledon Publishing Company. hlm. 201. ISBN 1-843311-67-4. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  3. ^ McKay, Alex (2005). Mills, James H., ed. Subaltern Sports: Politics and Sport in South Asia. London: Wimbledon Publishing Company. hlm. 202. ISBN 1-843311-67-4. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  4. ^ a b c Tshedup, Younten (25 April 2015). "'Kuda Hitam' dari sepak bola Bhutan". kuenselonline.com. Kuensel. Diakses tanggal 12 Februari 2016. 
  5. ^ Paul Mitchell. "Pertandingan sepak bola internasional pertama". Diakses tanggal 23 September 2007. 
  6. ^ a b c d e f "World Football Elo Ratings: Bhutan". eloratings.net. World Football Elo Ratings and Advanced Satellite Consulting. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  7. ^ Achariya, Gopilal (16 December 2002). "The sports scene in Bhutan: what is wrong?". kuenselonline.com. Kuensel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 4 August 2014. 
  8. ^ a b Garin, Erik; Stokkermans, Karel; Lewis, Tom; Morrison, Tom (13 January 2011). "ANFA Invitational Tournament (Nepal)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  9. ^ a b Garin, Eric; Morrison, Neil (6 November 2009). "1st South Asian Federation Games 1984". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  10. ^ a b Garin, Erik (3 Oktober 2002). /safg85.html "2nd South Asian Federation Games 1985 (Dhaka, Bangladesh)" Periksa nilai |url= (bantuan). www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Yayasan Statistik. Diakses tanggal 23 Juli 2014. [pranala nonaktif permanen]
  11. ^ a b c Garin, Erik; King, Ian (16 Desember 2010). "3rd South Asian Federation Games 1987 (Kalkuta, India)". www.rsssf.com. Statistik Rec.Sport.Soccer Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-03. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  12. ^ Schöggl, Hans; Abbink, Dinant (28 Mei 2014). /bhutanchamp.html "Bhutan – Daftar Juara" Periksa nilai |url= (bantuan). www.rsssf.com. Rec. Sport.Soccer Statistics Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-17. Diakses tanggal 27 Juni 2014. 
  13. ^ a b c d e Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama RSSSFSAG8
  14. ^ The blue bars highlight the Federated States of Micronesia national under-23 football team's performance in the 2015 Pacific Games; as of June 2016, the worst performance by any national representative team at an official tournament.
  15. ^ "Editorial: Football, maturing". kuenselonline.com. Kuensel Online. 3 May 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2014. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  16. ^ a b Chbaro, Mohamed; Courtney, Barry; Seung Soo, Lee; McKain, Chris; Morrison, Neil; Nikimbaev, Alisher; Niqui, Milad; Schall, Markus; Chen, Ye; Stokkermens, Karel (4 March 2011). "Asian Nations Cup 2000". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2015. Diakses tanggal 17 July 2014. 
  17. ^ "Japan star claims fastest hat-trick". news.bbc.co.uk. BBC. 16 February 2000. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  18. ^ "Bhutan Club Directory". bhutanfootball.com. Bhutan Football Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2014. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  19. ^ "FIFA/Coca-Cola World Ranking". fifa.com. FIFA. January 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2015. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  20. ^ Nesselson, Lisa (26 August 2003). "Review: 'The Other Final'". variety.com. Penske Business Media. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  21. ^ Wangdi, Kencho (17 June 2002). "Bhutan prepares to meet Montserrat". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2014. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  22. ^ Wangdi, Kencho (27 June 2002). "Anxious wait for the "other final" over". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2014. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  23. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama RAOOther
  24. ^ Wangdi, Kencho (5 July 2002). "Football in Bhutan: what next?". kenselonline. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2015. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  25. ^ Chaudhuri, Arunava; Courtney, Barrie; Hai Naveed, Malik Riaz (2 October 2005). "South Asian Gold Cup 2003 (Dhaka, Bangladesh)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  26. ^ a b c d Berkurt, Sturmius; Cowlam, Glenn; Diaz Rubio, Julio; Hashim, Refel; Seugsoo, Lee; Hai Naveed, Malik Riaz; Saaid, Hamdan (2 October 2005). "Asian Nations Cup 2004". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2014. Diakses tanggal 27 June 2014. 
  27. ^ Zlotkowski, Andre; Hai Naveed, Malik Riaz (6 March 2008). "South Asian Gold Cup 2005 (Karachi, Pakistan)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  28. ^ Hai Naveed, Malik Riaz (3 April 2009). "AFC Challenge Cup 2006 (Bangladesh)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  29. ^ a b c d King, Ian (3 April 2009). "AFC Challenge Cup 2008". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  30. ^ a b c d Hai Naveed, Malik Riaz (11 December 2009). "South Asian Gold Cup 2008 (Colombo and Malé)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  31. ^ a b King, Ian (12 December 2013). "AFC Challenge Cup 2010". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  32. ^ Priadko, Aleks; Hai Naveed, Malik Riaz (2 May 2013). "South Asian Gold Cup 2009 (Dhaka)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  33. ^ "AFC Challenge Cup 2012 (Qualifiers) Competition Regulations" (PDF). the-afc.com. Asian Football Confederation. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 September 2018. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  34. ^ "Bhutan vs Afghanistan – 2012 AFC Challenge Cup qualification". the-afc.com. Asian Football Confederation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2018. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  35. ^ "Afghanistan vs Bhutan – 2012 AFC Challenge Cup qualification". the-afc.com. Asian Football Confederation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 September 2018. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  36. ^ Di Maggio, Roberto (12 December 2013). "AFC Challenge Cup 2012". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  37. ^ Courtney, Barrie (19 September 2013). "South Asian Gold Cup 2011 (New Delhi)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  38. ^ "Thailand vs Bhutan – Lineup". goal.com. Goal.com. 14 November 2012. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  39. ^ a b Stokkermans, Karel (19 September 2013). "South Asian Championship 2013 (Kathmandu)". www.rsssf.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  40. ^ a b Penjore, Ugyen (11 October 2013). "It doesn't pay to play for the national squad". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2014. Diakses tanggal 29 July 2014. 
  41. ^ Tshedup, Younten (31 January 2015). "18-man national squad selected". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diakses tanggal 16 March 2015. 
  42. ^ ""World's worst" Bhutan enjoys dream World Cup debut". Arab News. Agence France Presse. 13 March 2015. Diakses tanggal 13 March 2015. 
  43. ^ a b "World's worst team Bhutan kick off 2018 World Cup qualifying with victory". guardian.co.uk. Guardian Media Group. 12 March 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  44. ^ Ames, Nick (16 March 2015). ""World's worst team" Bhutan aim to make history against Sri Lanka". guardian.co.uk. Guardian Media Group. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  45. ^ Zam, Namgay (19 March 2015). "Bhutan, Bhutan – football chanted like a prayer as World Cup success grips nation". guardian.co.uk. Guardian Media Group. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  46. ^ a b "Match Report: Bhutan v Sri Lanka – AFC First Round". fifa.com. FIFA. 17 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  47. ^ "World Cup draw looms large in Asia". FIFA.com. 13 April 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2015. Completing the tournament's qualifying contenders will be the next 16 highest ranked teams, with the remaining 12 sides battling it out in play-off matches to claim the last eight spots. 
  48. ^ "Hong Kong v Bhutan – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 11 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  49. ^ "Bhutan v China – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 16 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  50. ^ "Qatar v Bhutan – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 3 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  51. ^ Younten, Tshedup (9 February 2016). "Football still dominates sporting realm". kuenselonline.com. Kuensel. Diakses tanggal 14 April 2016. 
  52. ^ Tshedup, Younten. "Bhutanese coach to lead the national team in China". kuenselonline.com. Kuensel. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  53. ^ "China v Bhutan – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 17 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  54. ^ "Bhutan v Qatar – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 17 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2015. Diakses tanggal 10 February 2016. 
  55. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama SAFF Cup Dates
  56. ^ "Maldives 3–1 Bhutan". saffsuzukicup.com. South Asian Football Federation. 24 December 2016. Diakses tanggal 15 April 2016. 
  57. ^ "Bhutan 0–3 Afghanistan". saffsuzukicup.com. South Asian Football Federation. 26 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 15 April 2016. 
  58. ^ "Bhutan 0–3 Bangladesh". saffsuzukicup.com. South Asian Football Federation. 26 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 15 April 2016. 
  59. ^ "Weslley Scores as Buriram Beat Bhutan 6–0 in Friendly". footballchannel.asia. Kanzen Ltd. 24 March 2016. Diakses tanggal 31 March 2016. 
  60. ^ "Weslley Scored a Hat-Trick, Buriram Wins 9–0 Against Bhutan". footballchannel.asia. Kanzen Ltd. 24 March 2016. Diakses tanggal 31 March 2016. 
  61. ^ "Maldives v Bhutan – AFC Second Round: Group C". fifa.com. FIFA. 29 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2015. Diakses tanggal 30 March 2016. 
  62. ^ "Кубок Азии-2019: сборная Таджикистана узнает своих соперников по отбору 18 января" [Asian Cup 2019: Tajikistan team learns its opponents in the draw of 18 January] (dalam bahasa Rusia). Tajikistan Football Federation. 20 October 2016. Diakses tanggal 21 October 2016. 
  63. ^ "AFC ASIAN CUP 2019 QUALIFIERS – GROUP D: PALESTINE 10–0 BHUTAN". AFC. 10 October 2017. 
  64. ^ "Asian Qualifiers: Bhutan 1-0 Guam | Football News | FIFA World Cup 2022". the-AFC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  65. ^ "2nd Leg: Guam 5-0 Bhutan". Footballghana (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  66. ^ a b "First Schedule – The National Flag and the National Emblem of Bhutan". The Constitution of the Kingdom of Bhutan (PDF). constitution.bt. 18 July 2008. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 July 2011. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  67. ^ Worden, Robert L.; Savada, Andrea Matles (ed.) (1991). "Chapter 6 – Bhutan: Origins and Early Settlement, A.D. 600–1600". Nepal and Bhutan: Country StudiesPerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-3rd). Federal Research Division, United States Library of Congress. ISBN 0-8444-0777-1. Diakses tanggal 2010-10-06. 
  68. ^ "First Schedule – The National Flag and the National Emblem of Bhutan". Constitution of the Kingdom of Bhutan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2011. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  69. ^ "The National Flag Rules of Bhutan (1972)" (PDF). 1972. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 April 2012. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  70. ^ "National Flower". tourism.gov.bt. Tourism Council of Bhutan. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  71. ^ a b "K2: Changlimithang ground". kuenselonline.com. Kuensel Online. 9 June 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  72. ^ Dorji, Kinley (2006). "Thimphu: A face-lift for Changlimithang". raonline.com. RA Online / Kuensel. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  73. ^ "Floodlighting at Changlimithang". drukgreen.bt. Druk Green. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  74. ^ Phuntsho, Tashi (13 December 2013). "To open artificial turf". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  75. ^ Norbu, Passang (12 April 2013). "New enthusiasm for an old sport". kuenselonline.com. Kuensel Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 30 July 2014. 
  76. ^ "ExCo approves expanded AFC Asian Cup finals". AFC. 16 April 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  77. ^ a b c "Bhutan – Ranking". fifa.com. FIFA. 17 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 July 2007. Diakses tanggal 18 July 2014. 
  78. ^ "Latest FIFA Rankings November 2014 – San Marino's Delight". Worst in the World. Diakses tanggal 13 January 2015. 
  79. ^ "FIFA Ranking: April 2015 final preview". football-rankings.info. football-rankings.info. 3 April 2015. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  80. ^ "FIFA Ranking: June 2015 final preview". football-rankings.info. football-rankings.info. 29 May 2015. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  81. ^ "FIFA Ranking: February 2016 probable ranking". football-rankings.info. football-rankings.info. 29 May 2015. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  82. ^ "Bhutan – Men's Ranking". fifa.com. FIFA. 7 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2015. Diakses tanggal 15 April 2016. 
  83. ^ a b "World Football Elo Ratings". eloratings.net. World Football Elo Ratings web site and Advanced Satellite Consulting. 2 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2011. Diakses tanggal 18 July 2014.