Tim nasional sepak bola Kepulauan Mariana Utara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kepulauan Mariana Utara
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanBlue Ayuyu
AsosiasiAsosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara
KonfederasiAFC (Asia)
Sub-konfederasiEAFF (Asia Timur)
PelatihReo Fujita
KaptenJonathan Takano
Penampilan terbanyakNicolas Swaim (15)
Pencetak gol terbanyakJoe Wang Miller (4)
Stadion kandangKomplek Olahraga Oleai
Kode FIFANMI
Peringkat Elo
Terkini 238 Steady (10 September 2021)[1]
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
 Kepulauan Mariana Utara 8–0 Palau B Palau
(Koror, Palau; 27 July 1998)
Kemenangan terbesar

Pertandingan tidak resmi
Palau Palau 1–12  Kepulauan Mariana Utara
(Koror, Palau; 31 July 1998)

Pertandingan resmi
 Kepulauan Mariana Utara 2–1 Macau Makau
(Dededo, Guam; 23 July 2014)
Kekalahan terbesar
 Guam 9–0 Northern Mariana Islands Kepulauan Mariana Utara
(Hagåtña, Guam; 1 April 2007)
 Palestina 9–0 Northern Mariana Islands Kepulauan Mariana Utara
(Kathmandu, Nepal; 4 March 2013)
 Mongolia 9–0 Northern Mariana Islands Kepulauan Mariana Utara
(Palembang, Indonesia; 4 September 2016)
Piala Asia AFC
PenampilanNone
EAFF E-1 Football Championship
PenampilanNone

Timnas Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara merupakan Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara pada pria internasional sepak bola . Tim ini dikendalikan oleh badan sepak bola di Kepulauan Mariana Utara , Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara , yang merupakan anggota Federasi Sepak Bola Asia Timur (EAFF) dan anggota asosiasi Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC). Federasi bukanlah anggota dari badan pengatur dunia FIFA dan oleh karena itu tim nasional memenuhi syarat untuk mengikuti kompetisi yang dijalankan AFC dan EAFF, mereka saat ini tidak memenuhi syarat untuk kompetisi global seperti Piala Dunia FIFA dan Piala Konfederasi FIFA . Karena itu, mereka tidak memiliki peringkat resmi FIFA. Namun, tim tersebut secara konsisten mendapat peringkat sebagai salah satu tim terburuk di dunia pada peringkat Elo dan pada Juli 2016 dinilai sebagai tim internasional senior pria terburuk di dunia dalam sistem peringkat yang juga mencakup sejumlah tim non-FIFA lainnya. Setelah selesainya babak kualifikasi penyisihan Piala Asia Timur EAFF 2017 tim hanya memenangkan satu pertandingan kompetitif resmi melawan oposisi internasional dan memiliki selisih gol −78 dalam pertandingan resmi. Tim ini tidak pernah lolos ke putaran final turnamen besar dan di luar pertandingan persahabatan dan kualifikasi, satu-satunya kompetisi resmi mereka adalah dalam turnamen eksibisi di Olimpiade regional Mikronesia pada tahun 1998, yang mereka menangkan, hingga saat ini satu-satunya kesuksesan turnamen mereka.

Mereka adalah salah satu tim internasional termuda, setelah memainkan pertandingan pertama mereka di turnamen eksibisi yang terkait dengan Micronesian Games 1998. Setelah penampilan pada laga tersebut, kemudian mereka hanya memainkan satu pertandingan lagi, yaitu melawan Negara Federasi Mikronesia sebelum badan yang mengatur sepak bola di negara tersebut terbentuk, Federasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara seperti tim yang mati dan juga menarik diri dari beberapa kompetisi internasional. Selama masa pembentukan Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara, kriteria kelayakan untuk sebuah tim nasional cukup longgar, persyaratan residensi minimum dua tahun, yang berarti tim nasional harus sering menyertakan sejumlah kontraktor untuk mengerjakan arena olahraga Saipan yang mana bukan bagian dari Warisan Marianan Utara. Setelah berdirinya badan pengatur sepakbola yang baru, Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara membentuk kembali tim nasional, dan setelah mereka mengundurkan diri dari keanggotaan asosiasi Konfederasi Sepak Bola Oceania (OFC), mereka bergabung dengan AFC dengan sub konfederasi EAFF pada tahun 2006, dan Mariana Utara menjadi anggota penuh AFC pada tahun 2008.

Sejak hari itu, penampilan internasional mereka masih terbatas pada kompetisi kualifikasi untuk EAFF East Asian Cup, meskipun mereka juga berusaha untuk lolos ke AFC Challenge Cup. Setelah diterima sebagai anggota asosiasi pada tahun 2009, dan juga telah memainkan beberapa pertandingan persahabatan melawan negara tetangga seperti Guam, di mana kedua negara tersebut bersaing memperebutkan trofi abadi, yaitu Piala Marianas.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Micronesian Games 1998[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Mariana Utara melakukan debut internasional mereka dalam sebuah turnamen sepak bola eksibisi 1998 Micronesia Games.[2] Badan pengatur sepak bola asli di Kepulauan Mariana Utara, yaitu Federasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara, telah diterima sebagai anggota asosiasi dari Konfederasi Sepak Bola Oceania, tetapi ini adalah pertama kalinya catatan menunjukkan bahwa mereka telah berpartisipasi di turnamen internasional mana pun.[2]

Kemudian turnamen ini secara resmi disebut W.C.T.C. Pameran Sepak Bola Shell dan merupakan acara demo yang hanya ada di pertandingan, dan tidak memiliki status medali.[3] Selain itu, turnamen tersebut juga tidak memenuhi peraturan yang telah ditetapkan; pertandingan yang dimainkan hanya 9 orang, dan hanya berlangsung selama 80 menit dengan menggunakan lapangan yang lebih kecil dari ukuran peraturan sepakbola.[3]

Meskipun demikian, tim nasional Kepulauan Mariana Utara tampil baik di babak penyisihan grup melawan Guam dan Palau, Yap (kemudian dianggap sebagai [[Negara Federasi Mikronesia nasional] tim sepak bola]]), tim yang mewakili negara bagian Mikronesia Pohnpei dan tim "Palau B" yang terdiri dari orang Bangladesh yang tinggal di Palau.[3] Tim ini memenangkan dua pertandingan pertama mereka masing-masing dengan skor 8-0 ketika melawan Palau B dan Yap. Kemudian selanjutnya harus menerima kekalahan 2-1 dari Guam, di game ketiga mereka mencatatkan kemenangan gemilang dalam dua pertandingan terakhir, mereka mengalahkan Palau 12-1 dan Pohnpei 11-2 untuk finis di posisi kedua di grup dengan selisih gol +35, setelah lima pertandingan, Mariana Utara lolos ke pertandingan final.[3][4]

Pada pertandingan final, Mariana Utara sukses membalas kekalahan saat penyisihan grup sebelumnya dari Guam, mereka mengalahkan Guam dengan skor 3-0, dan berhak meraih trofi turnamen tersebut.[3] Charles Kewo dan Christopher Guerrero mencetak gol pada 15 menit pertama untuk memberi keunggulan 2-0 kepada Kepulauan Mariana Utara pada babak pertama, keunggulan mereka kemudian bertambah di babak kedua melalui pencetak gol yang tidak diketahui (meskipun sumber lain menyarankan Guerrero adalah pencetak golnya[2]) dan mengunci gelar juara untuk Kepulauan Mariana Utara.[3]

Micronesian Cup 1999[sunting | sunting sumber]

Tahun berikutnya, Timnas Mariana Utara melakukan perjalanan ke Yap dalam kompetisi Piala Sepak Bola Mikronesia pertama mereka.[5] Turnamen ini menggunakan format tiga tim yang terdiri dari Kepulauan Mariana Utara, Negara Federasi Mikronesia dan tim internasional yang dikenal sebagai Crusher (atau Tentara Salib menurut sumber lain).[5] Penampilan mereka di sini kurang sukses dibandingkan di Micronesian Games tahun sebelumnya. Dalam pertandingan pertama, mereka harus kalah telak 7–0 dari tuan rumah Negara Federasi Mikronesia.[5] Tidak ada catatan, apakah mereka memainkan pertandingan grup lainnya melawan Crushers / Crusaders, tetapi mengingat bahwa laga final mempertandingkan antara Negara Federasi Mikronesia dan Crushers / Crusaders, dapat dikatakan bahwa pertandingan itu mungkin dilaksanakan, dengan hasil terbaik adalah Kepulauan Mariana Utara bisa saja meraih hasil imbang.

Masa Jeda[sunting | sunting sumber]

Tim Nasional Kepulauan Mariana Utara kemudian memasuki masa jeda dalam hal sepakbola. Badan pengatur sepak bola di negara ini, yaitu Federasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara menjadi tidak aktif antara tahun 2002 dan 2003, setelah itu tidak ada kompetisi internasional yang diadakan hingga badan pengatur saat ini, Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara (NMIFA) didirikan pada tahun 2005.[2] Sekitar waktu ini, laporan menunjukkan bahwa tidak ada sepak bola pria resmi dalam bentuk apa pun di negara ini. Pada tahun 2006, diskusi diadakan dengan NMIFA mengenai pembentukan liga pria resmi.[6] Pada saat itu pembentukan kompetisi resmi diharapkan menjadi sarana bagi para pemain sepakbola yang memenuhi kriteria kewarganegaraan dan layak untuk mewakili negara di turnamen-turnamen mendatang dapat terlibat.[6] Di bawah naungan Federasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara, tim nasional mengikuti turnamen seperti Micronesian Games 1998 dengan menyertakan sejumlah pemain asing yang bekerja di Saipan sebagai kontraktor untuk bermain bola, dan tidak jarang juga terjadi di beberapa tim lain untuk memasukkan pemain dengan status serupa. Khusus untuk Kepulauan Mariana Utara, satu-satunya persyaratan kelayakan yang harus dipenuhi pemain adalah residensi dua tahun.[2]

Kembali[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 2006, Federasi Sepak Bola Asia Timur mengakui Kepulauan Mariana Utara sebagai anggota sementara.[2] Dengan diangkatnya menjadi anggotaan, mereka mendapatkan dana hibah tahunan sebesar $120.000 dari EAFF untuk tujuan pengembangan dan pembangunan sepak bola yang lebih baik di negara ini.[7] Kemudian pada bulan September 2008, Kepulauan Mariana Utara mendapatkan keanggotaan penuh dari EAFF.[8]

2007–08: Marianas Cup[sunting | sunting sumber]

Setelah mereka diterima secara penuh sebagai anggota asosiasi EAFF, partisipasi pertama mereka dalam kompetisi EAFF adalah dalam ajang Babak Penyisihan Kejuaraan Sepak Bola Asia Timur 2008, pertandingan dilakukan dalam dua leg melawan Guam. Leg pertama, dimainkan di Saipan dengan kekalahan 3-2 untuk Kepulauan Mariana Utara[9] Mark McDonald dua kali menyamakan kedudukan, hingga Guam memimpin dan menambah gol melalui pemainnya Zachary Pangelinan yang mencetak gol kemenangan Guam pada menit ke-72. Meski demikian, performa tim tuan rumah mendapat sambutan positif dan masih menjadi perbincangan setahun kemudian.[10] Sayangnya, saat leg kedua yang beelangsung di Hagatna seminggu kemudian menghasilkan hasil yang jauh lebih berat, karena Guam memperoleh kemenangan dengan skor telak 9–0, Pangelinan mencetak lima gol dan empat pemain lainnya mencetak satu gol untuk memastikan Guam tidak hanya melaju ke babak berikutnya kompetisi EAFF, tetapi juga bahwa mereka sebagai pemenang perdana dalam kompetisi Piala Marianas, piala abadi yang selalu diperebutkan setiap kali kedua negara saling bertemu.[10]

Kedua tim bertemu lagi pada tahun berikutnya di Saipan dan untuk ketiga kalinya berturut-turut, Guam memenangi pertandingan tersebut.[11] Guam memimpin di pertengahan babak pertama melalui gol David Manibusan, tetapi Joe Wang Miller menyamakan kedudukan empat menit kemudian dan kedua tim bermain imbang 1-1 di babak pertama. Guam kembali memimpin pada menit ke-52 melalui gol bunuh diri dari pemain Kepulauan Mariana Utara, tetapi Kepulauan Mariana Utara menyamakan kedudukan kembali di sepuluh menit tersisa di waktu normal melalui Steven McKagen.[11] Pertandingan selama 90 menit berakhir imbang, dilanjutkan dengan perpanjangan waktu, setelah tujuh setengah menit laga berjalan, menit ke-95, Matthew Cruz mencetak gol penentu kemenangan Guam dengan skor 3-2 dan berhak untuk mempertahankan gelar juara dalam kompetisi Piala Mariana. Meskipun ada kekecewaan karena tidak menang, surat kabar nasional berkomentar bahwa performa tersebut merupakan peningkatan dari kekalahan "mengejutkan" 9–0 dalam pertemuan mereka sebelumnya.[11]

2009: AFC membership[sunting | sunting sumber]

Sebelum keanggotaan AFC mereka diterima, tim melakukan perjalanan singkat ke Yona, Guam untuk bertanding di babak penyisihan 2010 East Asian Football Championship. Kali ini, alih-alih playoff dengan dua leg melawan Guam yang dipertandingkan di edisi sebelumnya, Kepulauan Mariana Utara mengambil bagian dalam grup yang berisi empat tim, yang pemenangnya akan melaju ke babak berikutnya. Tim ini diundi melawan tuan rumah Guam, Mongolia dan Makau.[12] Tim mempersiapkan diri untuk turnamen ini selama beberapa bulan sebelumn berangkat ke Guam, meskipun pada saat itu, mereka hanya dapat berlatih dengan pelatih baru Sugao Kambe yang datang sebulan sebelumnya.[13] Hal ini diakui oleh pelatih mereka sebelum keberangkatan, dia berkata bahwa mereka akan menjadi yang paling tidak siap dari empat tim yang bersaing pada tahap ini, dan ini terbukti benar karena mereka menelan kekalahan dalam tiga pertandingan mereka: 6-1 melawan Makau, 2-1 melawan Guam (kemenangan Piala Marianas ketiga berturut-turut untuk Guam) dan 4-1 saat melawan Mongolia. Tim pulang tanpa hasil positif, meski media nasional mencatat bahwa mereka mampu mencetak gol di masing-masing dari tiga pertandingan mereka..[14]

Pada Juli 2009, Komite Eksekutif AFC setuju untuk menerima Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara,[15] setelah asosiasi menerima izin untuk keluar dari zona Konfederasi Sepak Bola Oceania pada Juni 2009, dan membuka jalan untuk bergabung dengan AFC.[16] kemudian NMIFA mengundurkan diri dari OFC, meskipun itu adalah Zona pertama mereka untuk memulai.[2]

2010: Undian Pertama[sunting | sunting sumber]

Pada 19 Juni 2010 NMI meraih hasil imbang 1-1 dengan tetangga Guam di Piala Marianas 2010. Pertandingan berakhir imbang karena kondisi lapangan yang kurang penerangan untuk melanjutkan pertandingan. Joe Wang Miller mencetak gol untuk NMI pada menit ke-68 dan Jason Cunliffe membalas pada menit ke-89 untuk menyelamatkan hasil imbang Guam.

Terlepas dari upaya NMIFA, penundaan dalam pengambilan keputusan tentang apakah turnamen sepak bola Pasifik Games 2011 akan digandakan sebagai acara kualifikasi Piala Dunia FIFA berarti bahwa tim nasional tidak bisa masuk. Akibatnya, tidak ada pertandingan yang dimainkan selama dua tahun berikutnya hingga Juli 2012 ketika The Blue Ayuyus mengikuti 2013 EAFF East Asian Cup First Preliminary Round yang diselenggarakan lagi oleh Guam. Pelatih baru Chikashi Suzuki sadar akan tugasnya untuk menghentikan kekalahan beruntun dari pertandingan melawan Guam, ia telah mengakui bahwa pemain sebelumnya telah berisi sejumlah besar pemain veteran dan mulai memanggil sejumlah pemain muda seperti Lucas Knecht dan Bo Barry yang masing-masing bermain sepak bola untuk club perguruan tinggi dan sekolah menengah di Amerika Serikat. Namun, tim tersebut masih mencakup berbagai usia pemain, Enrico del Rosario dan Brian Lee adalah yang termuda di usia 15 tahun dengan Dan Westphal tertua dengan umur 42 tahun.[17]

Optimism that the team might finally be able to beat Guam appeared well placed when Joe Wang Miller opened the scoring for the Northern Mariana Islands, but two fouls from William Dunn allowed Guam to score through a penalty and a free kick before a handball from Kirk Schuler gifted Guam their third goal[18] confirming a fourth defeat out of five games against Guam.[2] Despite the result, the team expressed confidence that they would be able to beat Macau, the other team in the three team qualification group, who still had to play Guam, and potentially secure the single qualifying berth for the next round.[19] However, this confidence was to be misplaced. Macau took a 2–0 lead at half time, despite resolute defending from the Blue Ayuyus in the first twenty minutes, and although Kirk Schuler was able to halve the deficit in the 51st minute, Macau scored three more goals, including a penalty to eliminate the Northern Mariana Islands at the first hurdle for the third consecutive time.[20]

In 2013, the team played their first ever series of matches against opposition from outside the EAFF, taking part in the qualifying rounds for the 2014 AFC Challenge Cup.[21] With the football federation founded only a year prior to the inaugural edition of the AFC Challenge Cup, the team not only had to acclimatize to the elevated environment in which they would be playing, they would also have to face some very strong teams in the shape of Palestine, Bangladesh and Nepal[21]

In their opening game against Nepal, they were dominated from the start, with Bharat Khawas opening the scoring in the fourth minute and completing his hat trick in the 72nd, with three other Nepalese players completing a 6–0 rout.[22] In their second match they fared even worse, losing 9–0 to Palestine, the middle-eastern team scoring four times in the first half and five in the second.[23] Despite already being eliminated following their initial two defeats, the Blue Ayuyus defense performed well in their final game, despite losing 4–0 to Bangladesh, the team managed to keep the scoreline respectable with the result flattering Bangladesh as they scored two very late goals.[24]

2014: First victory[sunting | sunting sumber]

2014 saw a return to EAFF Cup qualifying for the fourth time, drawn again in a qualifying group containing the weakest four nations in terms of ranking: Guam, Mongolia and Macau.[25] Following an initial 4–0 loss to Mongolia,[25] on 23 July 2014, the Northern Mariana Islands recorded their first ever international win in a match against Macau. Nicolas Swaim and Kirk Schuler scored to beat Macau, 2–1.[26] Following the historic victory, the Northern Mariana Islands Football Association held a celebratory dinner in honour of the team's victory.[27] Younger players commented to national media about how proud they were to be a part of the victory, while older players reflected on how their first matches consisted of a team of veteran players trying to achieve a respectable result and that the victory was the result of years of hard work behind the scenes.[27] Unfortunately, the team were not able to carry this momentum into their final game and again lost to Guam, this time 5–0.[25] They were again eliminated at the first hurdle.

No further international matches were played until the 2017 EAFF East Asian Cup qualifying competition. During the send off to the competition, Ralph Torres, the Governor of the Northern Mariana Islands committed to the team that the government would provide a new pitch in Koblerville, the ground breaking for which will take place in October 2016.[28] the team were not able to repeat the comparative successes of the previous qualifying campaign however, losing all three games and being eliminated at the first stage again. the team lost their first match against Chinese Taipei 8–1, a result made all the more easier for their opponents once striker Joe Wang Miller was sent off for a second yellow card in added time at the end of the first half.[29] A second loss followed against Macau, 3–1[30] before the campaign was rounded out with a third loss, 8–0, to Mongolia.[31] The team were not aided in their qualifying campaign by a pre-tournament training camp in the Philippines which saw a large number of the squad taken ill.[32] The team played three friendly matches against club sides. Prior to their second match, five of the squad were in hospital and a further five or six were recovering from a bacterial infection that had struck the squad.[32] Nonetheless, they fulfilled all three matches. The results of the first two were not released, but the final match was a 5–1 loss to Kaya.[32]

2020: Full AFC membership[sunting | sunting sumber]

On 9 December 2020 during the 30th AFC Congress, the Northern Mariana Islands Football Association (NMIFA) became the 47th full AFC member association.[33]

Stadion[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Mariana Utara memainkan pertandingan kandang mereka di Kompleks Olahraga Oleai, stadium serbaguna di Saipan. Saat ini sebagian besar digunakan untuk pertandingan football dan memiliki kapasitas 2.000 tempat duduk.[34][35] Permukaannya adalah rumput dengan lintasan atletik di sekelilingnya.[35][36]

Catatan Kompetitif[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Mariana Utara hanya mengikuti tiga kompetisi internasional formal, yaitu AFC, EAFF dan Micronesian Games. Sebagai anggota non-FIFA, mereka tidak berhak masuk Piala Dunia FIFA. Kemudian Piala Mariana tidak dicatat sebagai kompetisi karena ini adalah nama yang diberikan untuk sebuah kompetisi kecil antara 2 negara, yang diperebutkan setiap kali Kepulauan Mariana Utara dan Guam bertemu.

AFC Asian Cup[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Mariana Utara telah memenuhi syarat untuk mengikuti gelaran ajang AFC Asian Cup melalui AFC Challenge Cup dari tahun 2011. Namun, mereka tidak mengikuti 2010 AFC Challenge Cup sehingga mereka tidak lolos. Karena gagal lolos ke AFC Challenge 2014, dan mereka juga gagal lolos ke Piala Asia AFC 2015.

Kualifikasi AFC Asian Cup Catatan AFC Asian Cup qualification
Tuan Rumah / Tahun Pld W D* L GS GA Pld W D* L GF GA
Hong Kong 1956 to
IndonesiaMalaysiaThailandVietnam 2007
Bukan Anggota AFC Bukan Anggota AFC
Qatar 2011 Tidak masuk Tidak masuk
Australia 2015 Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat
Uni Emirat Arab 2019 Tidak masuk** Tidak masuk**
Tiongkok 2023
2027 Ditentukan nanti Ditentukan nanti
Total 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

**: Karena dua putaran pertama pada ajang kualifikasi Piala AFC 2019 dan Piala Asia AFC 2023 merupakan dua putaran pertama untuk kualifikasi Piala Dunia FIFA 2018 dan Piala Dunia FIFA 2022 dan Kepulauan Mariana Utara tidak memenuhi syarat. Dimulai dengan dua babak kualifikasi Piala Asia 2027, maka mereka akan diizinkan untuk lolos ke Piala Asia saja, hingga mendapatkan keanggotaan penuh FIFA.

AFC Challenge Cup[sunting | sunting sumber]

Setelah diterima sebagai anggota AFC pada tahun 2009, Tim Nasional berjuluk The Blue Ayuyus ini berusaha untuk lolos ke [[Piala Challenge AFC] yang diadakan pada tahun 2014. Dalam ajang ini mereka tidak berhasil lolos dalam putaran kualifikasi, mereka kalah dalam tiga pertandingan tanpa mencetak satu pun gol. Pada 2015, Piala Challenge AFC dihetikan oleh AFC, karena beberapa negara mengikuti kualifikasi Piala Asia, ini disebabkan oleh sistem perluasan Piala Asia ke format 24 negara dari sebelumnya yang menggunakan format 16 negara setelah tahun 2015.[37][38]

Piala Challenge AFC Catatan Kualifikasi Piala Challenge AFC
Tuan Rumah / Tahun Hasil Pld W D* L GS GA Pld W D* L GF GA
Bangladesh 2006 hingga Nepal 2012 Tidak masuk Tidak masuk
Maladewa 2014 Tidak memenuhi syarat 3 0 0 3 0 19
Total 0 0 0 0 0 0 3 0 0 3 0 19

Kejuaraan Sepak Bola EAFF E-1[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan Sepak Bola EAFF E-1 adalah turnamen yang kompetitif untuk sepak bola Kepulauan Mariana Utara sejak mereka kembali di kancah internasional dan diterima sebagai anggota EAFF. Mereka telah berusaha untuk lolos ke setiap edisi Kejuaraan Sepak Bola EAFF E-1 sejak mereka diterima bergabung dengan EAFF.

Kejuaraan Sepak Bola EAFF E-1 Catatan Kejuaraan Sepak Bola EAFF E-1
Tuan Rumah / Tahun Hasil Pld W D* L GS GA Pld W D* L GF GA
Jepang 2003 Bukan Anggota EAFF Bukan Anggota EAFF
Korea Selatan 2005
Tiongkok 2008 Tidak memenuhi syarat 2 0 0 2 2 12
Jepang 2010 3 0 0 3 3 12
Korea Selatan 2013 2 0 0 2 2 8
Tiongkok 2015 3 1 0 2 2 10
Jepang 2017 3 0 0 3 2 19
Korea Selatan 2019 3 0 1 2 1 14
2022 Ditentukan nanti Ditentukan nanti
Total 0/8 0 0 0 0 0 0 16 1 1 14 12 75

Micronesian Games[sunting | sunting sumber]

Mikronesia membuat debut internasional mereka di Mikronesia Games 1998, turnamen tersebut tidak seformal turnamen pada umumnya, karena Micronesia Games 1998 hanya sebuah Pameran Olahraga. Untuk ajang sepakbola sendiri memiliki nama resmi W.C.T.C. Sepak Bola Shell. Dalam ajang ini, Tim nasional Mariana Utara dapat memenangkan turnamen, meskipun saat itu sepak bola secara sporadis dimasukkan dalam program permainan.

Micronesia Games
Tuan Rumah / Tahun Hasil Pld W D* L GS GA
Wilayah Perwalian Kepulauan Pasifik 1969 Sepakbola belum termasuk dalam program turnamen
Kepulauan Mariana Utara 1990
Guam 1994
Palau 1998 1st 6 5 0 1 43 5
Pulau Yap 2001 Tidak masuk
Pohnpei 2002 Sepakbola belum termasuk dalam program turnamen
Kepulauan Mariana Utara 2006
Palau 2010
Pohnpei 2014 Tidak masuk
Pulau Yap 2018
Kepulauan Marshall 2022 Ditentukan nanti
Total 1st 6 5 0 1 43 5
*Menunjukkan hasil imbang termasuk dalam pertandingan sistem gugur yang diputuskan dengan tendangan penalti. Batas merah menunjukkan bahwa turnamen itu diselenggarakan di kandang sendiri. Latar belakang emas, perak, perunggu menunjukkan finis ke-1, ke-2, dan ke-3 secara berurutan. Teks tebal menunjukkan hasil akhir terbaik di turnamen.

Micronesian Cup[sunting | sunting sumber]

Catatan Micronesian Cup
Tahun Round Posisi Pld W D* L GF GA
Federasi Mikronesia 1999 Runners-up 2nd 1 0 0 1 0 7
Federasi Mikronesia 2022 Ditentukan nanti
Total Runners-up 1/1 1 0 0 1 0 7

Mariana Cup[sunting | sunting sumber]

Catatan Mariana Cup
Tahun Round Posisi Pld W D* L GF GA
Kepulauan Mariana Utara 2008 Runners-up 2nd 1 0 0 1 2 3
Kepulauan Mariana Utara 2010 Juara 1st 1 0 1 0 1 1
Guam 2012 Runners-up 2nd 1 0 0 1 0 8
Guam 2022 Ditentukan nanti
Total Juara 3/3 3 0 1 2 3 12

Peringkat Dunia[sunting | sunting sumber]

FIFA[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Mariana Utara, meskipun sudah masuk sebagai anggota Federasi Sepak Bola Asia Timur, namun Kepulauan Mariana Utara belum termasuk kedalam anggota FIFA dan karenanya tidak diberi peringkat. Selain itu, meskipun Kepulauan Mariana Utara adalah anggota penuh dari AFC, mereka belum dimasukkan dalam daftar peringkat asosiasi anggota mereka.

Elo rating[sunting | sunting sumber]

Northern Mariana Islands Year End Elo Ratings 1998–2016.

Peringkat Elo dari Tim Nasional Kepulauan Mariana Utara terus mengalami penurunan sejak pertandingan resmi pertama mereka melawan musuh lama Guam di Micronesian Games 1998, awalnya peringkat ELO dari Tim Nasional Kepulauan Mariana Utara berada di posisi 214, namum mengalami penurunan yang cukup banyak ke angka 238.[39] Hal ini sebagian disebabkan oleh kinerja yang membuat mereka hanya memperoleh satu kemenangan dan satu hasil imbang sejak mereka kembali di kancah internasional pada tahun 2007, dan juga sebagian karena fakta bahwa mereka selalu berada di posisi yang mendekati peringkat terbawah dalam beberapa periode, di mana sejumlah negara pesaing baru telah muncul. Saat ini mereka berada di peringkat 238 dengan status mereka sebagai salah satu tim sepak bola internasional senior terburuk di dunia.[40] Peringkat mereka berada di bawah sesama tim non-FIFA seperti Kiribati dan Tibet, tetapi masih di atas Palau, meskipun agak condong oleh fakta bahwa ketiga tim ini pada dasarnya "Berhenti Sementara" karena tidak berkompetisi secara internasional selama beberapa tahun.[40]

Gambar Tim[sunting | sunting sumber]

Warna[sunting | sunting sumber]

Seragam kandang Kepulauan Mariana Utara saat ini berwarna biru langit, celana pendek dan kaus kaki, dengan pola putih. Seragam tandang mereka berwarna putih, dengan celana pendek dan kaus kaki yang memiliki warna berwarna biru langit.[41]

Kit history[sunting | sunting sumber]

[sunting | sunting sumber]

Tim nasional sepak bola putra Kepulauan Mariana Utara memiliki logo yang sama dengan Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara. Logo terdiri dari tiga elemen selain nama federasi. Di latar belakang adalah Latte stone, pilar (Chamorro language: haligi) dibatasi oleh batu hemispherical capital (tasa) dengan sisi datar menghadap ke atas. Digunakan sebagai penyangga bangunan oleh orang Chamorro kuno, mereka ditemukan di sebagian besar Kepulauan Mariana. Di zaman modern, batu latte dipandang sebagai tanda identitas Chamorro dan digunakan dalam berbagai hal.[48] Di atasnya adalah bola sepak dan di atasnya lagi adalah gelombang dua nada yang mencerminkan warna bendera nasional.

Julukan[sunting | sunting sumber]

Julukan dari Tim Nasional Kepulauan Mariana yaitu "Blue Ayuyu".[32] Ayuyu adalah sebuah nama yang diberikan kepada Kepiting Kelapa oleh masyarakat Kepulauan Mariana,[49] selain di sebut sebagai Kepiting Kelapa, juga dikenal sebagai Kepiting Perampok.[50]

Hasil terbaru dan pertandingan mendatang[sunting | sunting sumber]

      Win       Draw       Loss

2021[sunting | sunting sumber]

2022[sunting | sunting sumber]

Sejarah Kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Per 6 September 2018.[2]
Pelatih Kepala Tahun Pld W D L Win % Kompetisi
Kepulauan Mariana Utara Stefan Bossler 1998–1999 70007000000000000007 70005000000000000005 50000000000000000000 70002000000000000002 0700171400000000000071,4 1998 Micronesian Games
1999 Micronesian Cup
Amerika Serikat Korytoski, JeffJeff Korytoski 2007 70002000000000000002 50000000000000000000 50000000000000000000 70002000000000000002 0050000000000000000000,0 2008 East Asian Football Championship
Kepulauan Mariana Utara Swaim, NicolasNicolas Swaim 2008 70001000000000000001 50000000000000000000 50000000000000000000 70001000000000000001 0050000000000000000000,0 Marianas Cup
Jepang Kambe, SugaoSugao Kambe 2009 70003000000000000003 50000000000000000000 50000000000000000000 70003000000000000003 0050000000000000000000,0 2010 East Asian Football Championship
Kepulauan Mariana Utara Swaim, NicolasNicolas Swaim 2010 70001000000000000001 50000000000000000000 70001000000000000001 50000000000000000000 0050000000000000000000,0 Marianas Cup
Jepang Suzuki, ChikashiChikashi Suzuki 2012 70003000000000000003 50000000000000000000 50000000000000000000 70003000000000000003 0050000000000000000000,0 2013 EAFF East Asian Cup
Malaysia Khen, Koo LuamKoo Luam Khen 2013 70003000000000000003 50000000000000000000 50000000000000000000 70003000000000000003 0050000000000000000000,0 2014 AFC Challenge Cup
Jepang Sekiguchi, KiyoshiKiyoshi Sekiguchi 2014–2017 70006000000000000006 70001000000000000001 50000000000000000000 70005000000000000005 0700116700000000000016,7 2015 EAFF East Asian Cup
2017 EAFF East Asian Cup
Jepang Mita, MichiteruMichiteru Mita 2017– 70003000000000000003 50000000000000000000 70001000000000000001 70002000000000000002 0050000000000000000000,0 2019 EAFF E-1 Football Championship

Skuat Saat ini[sunting | sunting sumber]

Daftr pemain yang terpilih untuk Pertandingan Persahabatan Internasional antara kepulauan Mariana Utara melawan Palau.


0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Johann Neutzel 4 April 1977 (umur 45) 9 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
12 1GK John Bucayo 10 Maret 2001 (umur 21) 1 0 Kepulauan Mariana Utara MP United
23 1GK Christopher Aninzo 6 Januari 2000 (umur 22) 4 0 Kepulauan Mariana Utara MP United

3 2DF Hark Galarion 4 Agustus 1999 (umur 22) 3 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
4 2DF Ryan Relucio 20 November 1999 (umur 22) 3 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
6 2DF Lucas Knecht 30 Maret 1993 (umur 29) 11 0 Jerman VfL Osnabrück
8 2DF Michael Barry 10 November 1995 (umur 26) 10 0 Amerika Serikat Saint Leo University
14 2DF Enrico del Rosario 21 Maret 1997 (umur 25) 6 0 Filipina Stallion Laguna F.C.
16 2DF Dai Podziewski 31 Agustus 2001 (umur 20) 2 0 Amerika Serikat Suffolk University
20 2DF Euly Ermitanio 30 Maret 2000 (umur 22) 3 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
21 2DF Kennedy Izuka 27 Maret 1998 (umur 24) 4 0 Kepulauan Mariana Utara MP United

2 3MF Jonathan Capayas 9 Juli 2001 (umur 20) 2 0 Kepulauan Mariana Utara MP United
7 3MF Anthony Fruit 10 Januari 2001 (umur 21) 2 0 Jerman SG Aumund-Vegesack
9 3MF Joel Fruit 31 Mei 1998 (umur 24) 10 0 Kepulauan Mariana Utara Paire
10 3MF Ryu Tanzawa 4 Maret 1998 (umur 24) 3 0 Kepulauan Mariana Utara Paire
11 3MF Hunter Jewell 23 November 1997 (umur 24) 1 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
13 3MF Jireh Yobech 8 Juli 1996 (umur 25) 6 0 Kepulauan Mariana Utara Inter Godfather's
17 3MF John Rojas 29 Juni 2002 (umur 19) 3 0 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
22 3MF Sebastien Manabat 13 September 2002 (umur 19) 1 0 Kepulauan Mariana Utara MP United

5 4FW Jehn Joyner 9 Oktober 1997 (umur 24) 10 0 Guam Bank of Guam Strykers
15 4FW Sunjoon Tenorio 20 Mei 2001 (umur 21) 3 1 Amerika Serikat Warner Pacific Knights
18 4FW Joe Wang Miller 3 Februari 1989 (umur 33) 17 4 Kepulauan Mariana Utara Tan Holdings
19 4FW Michah Griffin 26 Oktober 1997 (umur 24) 3 1 Kepulauan Mariana Utara MP United

Catatan Pemain[sunting | sunting sumber]

Per 6 September 2018.
Nama pemain yang dicetak tebal masih aktif dalam membela Tim Nasional Kepulauan Mariana Utara.

Penampilan pemain muda[sunting | sunting sumber]

Secara statistik, Kepulauan Mariana Utara telah melakukan debut internasional senior dalam beberapa pertandingan dengan pemain yang sangat muda, para pemain yang memiliki usia di bawah 16 tahun dan juga lebih banyak caps untuk beberapa pemain veteran, tim nasional ini memiliki pemain dengan rentang umur 40 tahun lebih banyak daripada negara lain.[51]

Ada sembilan pemain tim nasional ini yang melakukan debut internasional sebelum umur 15 tahun, tiga di antaranya berasal dari Kepulauan Mariana Utara. Seperti Joel Fruit dan Kennedy Izuka melakukan debut internasional mereka ketika Kepulauan Mariana Utara melakoni pertandingan persahabatan melawan Guam dan kalah 8-0 pada tahun 2012. Saat itu Izuka masih berusia 14 tahun 242 hari, dan ini merupakan debutan termuda ketujuh dalam sejarah, sementara Fruit yang lebih muda 14 tahun 177 hari, merupakan pemain termuda keempat yang tercatat.[51] Namun, Lucas Knecht pemain yang membela Asosiasi Sepak Bola Kepulauan Mariana Utara pada 1 April 2007 di Kualifikasi Kejuaraan Federasi Sepak Bola Asia Timur masih beusia 14 tahun 2 hari, dan itu menjadikannya pemain pria termuda yang pernah tampil dalam pertandingan internasional, jika dilihat Knecht berusia 91 hari lebih muda dari pemegang rekor sebelumnya yaitu Aung Kyaw Tun yang membela timnas Myanmar.[51] Selain tiga pemain debutan berusia empat belas tahun diatas, tiga pemain lain yaitu: Enrico del Rosario, Jehn Joyner dan Scott Kim semuanya melakukan debut sebelum mereka berusia 16 tahun.[51]

Pemain Termuda[51]
Nama Usia Tanggal Lahir Debut Kompetisi Lawan Hasil
Lucas Knecht 14 tahun dan 2 hari 30 Maret 1993 1 April 2007 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 0–9
Joel Fruit 14 tahun dan 177 hari 31 Maret 1998 24 November 2012 Friendly  Guam 0–8
Kennedy Izuka 14 tahun dan 242 hari 27 Maret 1998 24 November 2012 Friendly  Guam 0–8
Enrico del Rosario 15 tahun dan 119 hari 21 Maret 1997 18 Juli 2012 2013 EAFF East Asian Cup  Guam 1–3
Jehn Joyner 15 tahun dan 144 hari 9 Oktober 1997 2 Maret 2013 2014 AFC Challenge Cup    Nepal 0–6
Scott Kim 15 tahun dan 155 hari 22 Juni 1997 24 November 2012 Friendly  Guam 0–8

Catatan: Ada kemungkinan bahwa Michael Barry mungkin juga telah membuat penampilan internasional senior dalam Piala Mariana melawan Guam pada tahun 2010 di usia 14 tahun 251 hari, yang berarti merupakan debutan termuda kedelapan dalam sejarah. Namun, meski namanya masuk dalam skuad pertandingan, tidak diketahui apakah dia benar-benar bermain di game tersebut.[51]

Penampilan pemain tertua[sunting | sunting sumber]

Selain menjadi tim nasional yang memberikan debut tim senior kepada pemain mudanya yang memiliki usia di bawah 16 tahun, Timnas Mariana Utara juga merupakan tim yang paling banyak memberikan caps internasional kepada pemain berusia di atas 40 tahun. Ada 88 pemain yang mengikuti ajang pertandingan sepak bola internasional di usia ke 40 tahub, dengan 11 di antaranya berasal dari Kepulauan Mariana Utara. Dari para pemain ini, Wesley Bogdan adalah pemain tertua di negara ini, saat ia membuat penampilan internasional senior pertamanya pada pertandingan kualifikasi Kejuaraan EAFF 2007 melawan Guam di usia 48 tahun 243 hari.[51] Ada dua pemain yang tampil dalam laga internasional pada usia yang lebih tua, yaitu: pemain dari Yunani adalah gelandang bernama Giorgos Koudas, ia bermain ketika Yunani dikalahkan dengan skor 2-0 oleh Yugoslavia pada tahun 1995, saat itu Koudas berusia 48 tahun 301 hari. Kemudian ada Barrie Dewsbury, yang bermain untuk klub Sark's, ketika itu club nya dikalahkan dengan skor telak 16–0 oleh Greenland dalam ajang Game Pulau 2003, ketika itu ia berusia 52 tahun 11 hari.[51]

Pemain Tertua[51]
Nama Usia Tanggal Lahir Debut Kompetisi Lawan Hasil
Wesley Bogdan 48 tahun dan 243 haru 1 Agustus 1958 1 April 2007 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 0–9
Vince Stravino 43 tahun dan 320 hari 16 Mei 1963 1 April 2007 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 0–9
David Dueñas 43 tahun dan 94 hari 11 Desember 1965 15 Maret 2009 2010 EAFF Championship  Mongolia 1–4
Daniel Westphal 42 tahun dan 355 hari 5 April 1970 6 Maret 2013 2014 AFC Challenge Cup  Bangladesh 0–4
Bruce Berline 42 tahun dan 176 hari 7 Oktober 1964 1 April 2007 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 0–9
Dale Roberts 42 tahun dan 144 hari 22 Oktober 1966 15 Maret 2009 2010 EAFF Championship  Mongolia 1–4
Christopher Guerrero 41 tahun dan 301 hari 1 Juli 1966 27 April 2008 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 2–3
José Dueñas 41 tahun dan 207 hari 20 Agustus 1967 15 Maret 2009 2010 EAFF Championship  Mongolia 1–4
Mike Hall 41 tahun dan 106 hari 16 Desember 1965 1 April 2007 2008 EAFF Championship /
Marianas Cup
 Guam 0–9
Greg Elliott 40 tahun dan 247 hari 15 Oktober 1969 19 Juni 2010 Marianas Cup  Guam 1–1
Tyce Mister 40 tahun dan 15 hari 10 Maret 1967 25 Maret 2007 Marianas Cup  Guam 2–3
  1. ^ Elo rankings change compared to one year ago. "World Football Elo Ratings". eloratings.net. 10 September 2021. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  2. ^ a b c d e f g h i Morrison, Neil (12 November 2014). "Northern Mariana Islands Representative Football Team ("The Blue Ayuyu")". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  3. ^ a b c d e f Cruikshank, Mark; Morrison, Neil; Veroeveren, Piet (2 October 2014). "Micronesian Games 1998". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  4. ^ RSSSF records the two matches against Palau B and Pohnpei as unconfirmed results.
  5. ^ a b c Pratama, Naufaldi; Jovanovic, Bjoan (23 July 2015). "Micronesian Cup 1999". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  6. ^ a b "NMIFA men to start soon". saipantribune.com. Saipan Tribune. 4 November 2006. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  7. ^ "NMIFA opens HQ at TSL". saipantribune.com. Saipan Tribune. 29 April 2008. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  8. ^ "EAFF grants NMIFA full membership". saipantribune.com. Saipan Tribune. 24 October 2008. 
  9. ^ Lee, Seung Soo; Saaid, Hamdan (3 April 2009). "East Asian Championship 2008". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  10. ^ a b "CNMI Men gearing up for Guam". saipantribune.com. Saipan Tribune. 16 April 2008. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  11. ^ a b c "CNMI men go down fighting vs Guam". saipantribune.com. Saipan Tribune. 28 April 2008. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  12. ^ Saaid, Hamdan; Stokkermans, Karel; King, Ian (19 September 2013). "East Asian Championship 2010". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  13. ^ "CNMI strikers leave today for EAFF tourney". saipantribune.com. Saipan Tribune. 8 March 2009. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  14. ^ "CNMI keeps 'scoring streak' in Guam". saipantribune.com. Saipan Tribune. 15 March 2009. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  15. ^ "Northern Mariana Islands join AFC as Associate Member". Asian Football Confederation. 15 July 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2018. 
  16. ^ "EAFF president Ogura visits N. Marianas". saipantribune.com. Saipan Tribune. 11 March 2009. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  17. ^ Monroyo, Roselyn (12 July 2012). "Veterans, youth make up national teams". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  18. ^ Monroyo, Roselyn (19 July 2012). "CNMI scores first against Guam". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  19. ^ Monroyo, Roselyn (20 July 2012). "CNMI still upbeat despite loss in opener". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  20. ^ Monroyo, Roselyn (23 July 2012). "Schuler gives CNMI second goal in EAFF qualifier". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  21. ^ a b "A Mountain to Climb for Islanders". the-afc.com. Asian Football Confederation. 12 December 2012. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  22. ^ "Nepal 6–0 Northern Mariana Islands". the-afc.com. Asian Football Confederation. 2 March 2013. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  23. ^ "Northern Mariana Islands 0–9 Palestine". the-afc.com. Asian Football Confederation. 4 March 2013. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  24. ^ "Bangladesh 4–0 Northern Mariana Islands". the-afc.com. Asian Football Confederation. 6 March 2013. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  25. ^ a b c Di Maggio, Roberto (20 August 2015). "East Asian Championship 2015". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  26. ^ Monroyo, Roselyn (24 July 2014). "Blue Ayuyus earn historic victory". Saipan Tribune. Diakses tanggal 19 February 2016. 
  27. ^ a b Monroyo, Roselyn (11 August 2014). "Blue Ayuyus reflect on historic win". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  28. ^ Monroyo, Roselyn (28 June 2016). "Blue Ayuyus: We are ready!". saipantribune.com. Saipan Tribune. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  29. ^ "Chinese Taipei 8–1 Northern Mariana Islands". eaff.com. East Asian Football Federation. 30 June 2016. Diakses tanggal 4 July 2016. 
  30. ^ "Northern Mariana Islands 1-1 Macau". eaff.com. East Asian Football Federation. 6 September 2018. Diakses tanggal 6 September 2018. 
  31. ^ "Mongolia 9–0 Northern Mariana Islands". eaff.com. East Asian Football Federation. 4 September 2018. Diakses tanggal 6 September 2018. 
  32. ^ a b c d Sablan, James (28 June 2016). "Blue Ayuyu returns home empty handed, players fall ill". mvariety.com. Marianas Variety. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  33. ^ "AFC Congress approves NMIFA's membership". Asian Football Confederation. 9 December 2020. Diakses tanggal 9 December 2020. 
  34. ^ "Details for Oleai Sports Complex, Saipan". worldstadia.com. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  35. ^ a b "Northern Marianas Islands: venue". soccerway.com. Perform Group. Diakses tanggal 6 July 2016. 
  36. ^ Oleai soccer field undergoes maintenance Diarsipkan 17 December 2019 di Wayback Machine., Marianas Variety. 31 December 2010. Retrieved 23 May 2011.
  37. ^ "Revamp of AFC competitions". Asian Football Confederation. 25 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2014. 
  38. ^ "ExCo approves expanded AFC Asian Cup finals". Asian Football Confederation. 16 April 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2014. 
  39. ^ "World Football Elo Ratings: Northern Mariana Islands". World Football Elo Ratings. Diakses tanggal 25 March 2021. 
  40. ^ a b "World Football Elo Ratings". World Football Elo Ratings web site and Advanced Satellite Consulting. 25 March 2021. Diakses tanggal 25 March 2021. 
  41. ^ a b Saban, James (5 July 2016). "Macau Men beat NMI, 3–1". mvariety.com. Marianas Variety. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  42. ^ "Federated States of Micronesia". aussiekits.com. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  43. ^ a b Ono, Yuuki. "北マリアナ諸島代表 歴代ユニフォーム(Northern Mariana Islands National Football Team Kit Chronicle)". seesaa.net (dalam bahasa Jepang). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2016. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  44. ^ Livorno, Simone (1 June 2015). "Northern Mariana Islands Home football shirt 2012". oldfootballshirts.com. Improdia Ltd. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  45. ^ "AFC Challenge Cup Qualifiers: Know Your Opponent: Northern Mariana Islands". goalnepal.com. GoalNepal.com. 25 February 2013. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  46. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama CNMI
  47. ^ "AFC Challenge Cup Qualifiers: Northern Mariana Islands Announces Squad; Malaysian Football Legend Koo Luan Khen is the Head Coach". goalnepal.com. GoalNepal.com. 21 February 2013. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  48. ^ Craib, John L. "Contents of a Latte Village: An Interpretive Essay". guampedia.com. Guampedia. Diakses tanggal 13 July 2016. 
  49. ^ Orlando, Linda. "A giant spider that can crack a coconut? No, it's a crab!". Buzzle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2015. Diakses tanggal 15 April 2009. 
  50. ^ L. G. Eldredge (1996). "Birgus latro". 1996: e.T2811A9484078. doi:10.2305/IUCN.UK.1996.RLTS.T2811A9484078.en. 
  51. ^ a b c d e f g h i Morrison, Neil; Gandini, Luca; Villante, Eric (4 February 2016). "Oldest and Youngest Players and Goal-scorers in International Football". rsssf.com. RSSSF. Diakses tanggal 6 July 2016.