Tarekat Samaniyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Tarekat Samaniyah Ibrahim Bonjol)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tarekat Sammaniyah merupakan salah satu cabang dari Tarekat Syadziliyah yang didirikan oleh Syeh Abul Hasan Asy Syadzili (w. 1258). Pendiri Tarekat Sammaniyah adalah Syaikh Muhammad bin Abdul Karim As-Samani Al-Hasani Al-Madani (1718-1775 M).

Tarekat ini berhasil membentuk jaringan yang sangat luas dan mempunyai pengaruh besar di kawasan utara Afrika, yaitu dari Maroko sampai ke Mesir. Bahkan, memperoleh pengikut di Suriah dan Arabia. Aliran tarekat ini lebih banyak menjauhkan diri dari pemerintahan dan penguasa serta lebih banyak memihak kepada penduduk setempat, di mana tarekat ini berkembang luas. Salah satu negara Afrika yang banyak memiliki pengikut Tarekat Sammaniyah adalah Sudan. Tarekat ini masuk ke Sudan atas jasa Syaikh Ahmad At-Tayyib bin Basir yang sebelumnya belajar di Makkah sekitar tahun 1800-an.

Sejarah di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Tarikat ini didirikan oleh Syeikh Hj. Ibrahim bin Abdullah. Dilahirkan pada tahun 1920 an di Padang dan menetap di Pondok Kelapa, KM 61/2, Jalan Binjai, Medan, Sumatra. Dia lebih dikenali sebagai Ibrahim bin Bonjol dan meninggal dunia pada tahun 1991. Dia menerima Tarikat Samaniah daripada Syeikh Abdul Rahman Kemangoniah, Padang Panjang. Anak perempuan Syeikh Ibrahim iaitu Azizah Hanum telah berkahwin dengan Syed Muhamad bin Syed Jaafar di Kampung Jeram Perdah, Alor Pasir, Pasir Mas, Kelantan dan mempunyai beberapa orang anak.[1]

Ajaran[sunting | sunting sumber]

  1. Sebelum seseorang murid diterima menjadi ahli, wajib mandi dengan air limau/bidara untuk membersihkan dosa.[2]
  2. Menghormati guru menjadi kewajiban bagi murid-muridnya.
  3. Wirid-wirid dalam tarikat ini dikumpul di dalam buku Baitul lbadah yang mengandungi zikir-zikir yang disusun berdasarkan kepada ayat-ayat Al-Quran, selawat, istighfar dan doa.
  4. Terdapat 26 adat kesopanan murid kepada guru. Antaranya murid tidak diperbolehkan menikah dengan istri guru yang diceraikan atau ditinggalkan mati.
  5. Jika seseorang mati ketika berulang-alik ke tempat belajarnya untuk mempelajari tarikat itu maka Tuhan sendiri yang akan mencabutkan nyawanya itu.
  6. Shalat fardhu wajib

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fatwa tentang Tarekat Samaniyah, 7 Februari 1998, oleh Pemerintah Malaysia
  2. ^ Fatwa resmi Mufti Selangor, Malaysia mengenai tarekat ini, 7 Februari 1998