Shell (perusahaan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Royal Dutch Shell plc
Jenis Publik
Simbol saham LSE: RDSA, LSE: RDSB
EuronextRDSA, EuronextRDSB
NYSERDS.A, NYSERDS.B
Industri/jasa Minyak dan gas
Pendahulu Royal Dutch Petroleum (1890)
"Shell" Transport and Trading (1897)
Didirikan Februari 1907; 109 tahun lalu (1907-02)
Kantor pusat Den Haag, Belanda
(Kantor pusat)
Shell Centre, London, Inggris
(Kantor yang didaftarkan)
Daerah layanan Seluruh dunia
Tokoh penting Charles O. Holliday (Chairman)
Ben van Beurden (CEO)
Produk Minyak bumi, Gas alam, dan petrokimia yang lain
Pendapatan US$ 264,96 milliar (2015)[1]
Laba usaha US$ -3,261 milliar (2015)[1]
Laba US$ 1,939 milliar (2015)[1]
Jumlah aset US$ 340,15 milliar (2015)[1]
Jumlah ekuitas US$ 162,87 milliar (2015)[1]
Karyawan 94.000 (2015)[1]
Anak perusahaan Shell Australia
Shell South Africa
Shell Canada
Shell Chemicals
Shell Gas & Power
Shell Hong Kong
Shell Nigeria
Shell Oil Company
Shell Pakistan
Situs web www.shell.com

Royal Dutch Shell plc (LSE: RDSA, LSE: RDSB), atau lebih dikenal sebagai Shell, adalah sebuah perusahaan minyak dan gas multinasional yang berkantor pusat di Belanda dan didaftarkan di Inggris.[2] Terbentuk karena bergabungnya Royal Dutch Petroleum dan Shell Transport & Trading, hingga tahun 2016, Shell merupakan perusahaan terbesar ketujuh di dunia, jika dilihat dari pendapatannya,[1] dan juga merupakan salah satu dari enam perusahaan minyak dan gas terbesar di dunia.

Shell pun merupakan salah satu perusahaan paling berharga di dunia.[3] Hingga bulan Januari 2013, pemegang saham terbesar Shell adalah Capital Research Global Investors dengan 9,85%, yang lalu diikuti oleh BlackRock dengan 6,89%.[4] Pada tahun 2013, Shell juga berhasil memuncaki daftar Fortune 500.[5] Pada saat itu, pendapatan Shell bahkan setara dengan 84% PDB Belanda.[6] Hingga bulan Februari 2016, Shell adalah perusahaan minyak terbesar kedua di dunia.[7]

Shell terintegrasi secara vertikal, dan aktif di setiap tahap dalam industri minyak dan gas, termasuk eksplorasi dan produksi, pemurnian, distribusi dan pemasaran, petrokimia, dan pembangkitan listrik. Shell juga memiliki bisnis skala kecil di bidang bahan bakar bio[8] dan angin.[9] Shell beroperasi di lebih dari 90 negara, memproduksi sekitar 3,1 juta barel minyak tiap hari, dan memiliki 44.000 SPBU di seluruh dunia.[10] Shell Oil Company, anak usahanya di Amerika Serikat, adalah salah satu unit bisnis terbesarnya.[11]

Shell memiliki pencatatan saham primer di Bursa Efek London dan juga merupakan komponen Indeks FTSE 100. Shell tercatat pernah memiliki kapitalisasi pasar sebesar £129,8  milliar, tepatnya pada penutupan perdagangan tanggal 13 April 2015, terbesar diantara semua perusahaan yang melantai di Bursa Efek London.[12] Shell juga memiliki pencatatan saham sekunder di Euronext Amsterdam dan Bursa Saham New York.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal Mula[sunting | sunting sumber]

Dok milik Royal Dutch Petroleum di Hindia Belanda (sekarang Indonesia)
Sumur minyak di Pangkalan Brandan, Sumatera Utara yang dianggap sebagai awal mula dari Shell.

Pada bulan Februari 1907, Royal Dutch/Shell Group resmi terbentuk melalui penggabungan dua perusahaan, yakni Royal Dutch Petroleum Company dari Belanda dan "Shell" Transport and Trading Company Ltd dari Inggris.[13] Penggabungan ini sebagian besar disebabkan oleh adanya keinginan dari kedua perusahaan untuk lebih kompetitif terhadap Standard Oil.[14] Royal Dutch Petroleum Company adalah sebuah perusahaan asal Belanda yang didirikan pada tahun 1890 untuk mengembangkan sebuah lapangan minyak di Pangkalan Brandan, Sumatera Utara,[15] dan awalnya dipimpin oleh August Kessler, Hugo Loudon, dan Henri Deterding. Sementara "Shell" Transport and Trading Company (tanda petik merupakan bagian dari nama resminya) adalah sebuah perusahaan asal Inggris, yang didirikan pada tahun 1897 oleh Marcus Samuel, 1st Viscount Bearsted, dan saudaranya Samuel Samuel.[16] Ayahnya memiliki sebuah toko barang antik di Houndsditch, London,[17] yang lalu pada tahun 1833, mengembangkan usahanya dengan mulai mengimpor dan menjual kerang laut (Bahasa Inggris : shell), yang lalu menjadi inspirasi untuk nama perusahaan barunya.[13][18]

Untuk berbagai alasan, Shell beroperasi sebagai perusahaan dimana kedua perusahaan induknya yang bergabung tetap mempertahankan keberadaannya, namun beroperasi sebagai satu unit, untuk tujuan bisnis. Sesuai perjanjian, Royal Dutch Petroleum memegang 60% saham di Shell, sementara "Shell" memegang 40% sisanya.[19] Rasa patriotik juga tidak memperbolehkan kedua perusahaan induk untuk melakukan pengambilalihan terhadap kepemilikan saham perusahaan induk yang lain.[19] Royal Dutch Petroleum bertugas memimpin proses produksi dan pengolahan.[20] Sementara "Shell" bertugas memimpin proses transportasi dan penyimpanan dari produk yang telah selesai diolah.[20]

Abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Bensin dari Shell digunakan oleh Sir Ernest Henry Shackleton untuk melakukan ekspedisi ke Antartika, pada tahun 1915.

Selama Perang Dunia I, Shell adalah pemasok bahan bakar utama untuk British Expeditionary Force.[21] Shell juga merupakan pemasok tunggal bahan bakar dirgantara, dan memasok 80% TNT yang digunakan oleh Angkatan Darat Inggris.[21] Shell juga memperbantukan seluruh kapalnya ke Angkatan Laut Inggris.[21]

Invasi Jerman terhadap Rumania pada tahun 1916 pun menyebabkan hancurnya 17% aset produksi milik Shell di seluruh dunia.[21]

Pada tahun 1919, Shell mengambil alih Mexican Eagle Petroleum Company, dan pada tahun 1921 membentuk Shell-Mex Limited yang memasarkan produknya di Inggris dengan merek "Shell" dan "Eagle". Pada tahun 1929, Shell Chemicals resmi didirikan.[21] Pada akhir dekade 1920an, Shell pun berhasil menjadi perusahaan minyak terkemuka di dunia, dengan memproduksi 11% dari seluruh minyak mentah yang diproduksi pada saat itu.[21]

Shell Mex House akhirnya selesai dibangun pada tahun 1931, dan sempat menjadi kantor pusat pemasaran Shell.[21] Pada tahun 1932, sebagai respon terhadap makin sulitnya kondisi ekonomi pada saat itu, Shell-Mex pun menggabungkan divisi pemasarannya di Inggris dengan divisi pemasaran British Petroleum, untuk membentuk Shell-Mex and BP,[22] sebuah perusahaan yang terus beroperasi hingga tahun 1975 saat keduanya kembali dipisah. Royal Dutch Company pun menempati peringkat ke-79 dalam hal jumlah kontrak militer yang diperolehnya dari Amerika Serikat selama Perang Dunia II.[23]

Pada dekade 1930an, aset Shell di Meksiko sempat disita oleh pemerintah.[21] Setelah terjadinya invasi Jerman terhadap Belanda pada tahun 1940, kantor pusat Shell pun dipindah ke Curacao.[21] Pada tahun 1945, kantor Shell di Kopenhagen, yang pada saat itu sedang digunakan oleh Gestapo, dibom oleh pesawat Mosquitoes milik Angkatan Udara Inggris dalam rangka Operasi Carthage.

Sekitar tahun 1952, Shell menjadi perusahaan asal Belanda pertama yang membeli dan menggunakan komputer.[24] Komputer tersebut, sebuah Ferranti Mark 1*, dirakit dan digunakan di laboratorium milik Shell di Amsterdam. Pada tahun 1970, Shell mengakuisisi Billiton, yang lalu dijual kembali pada tahun 1994, dan sekarang merupakan bagian dari BHP Billiton.[25]

Abad ke-21[sunting | sunting sumber]

Pada bulan November 2004, setelah adanya kekacauan yang disebabkan oleh terungkapnya fakta bahwa Shell telah melebih-lebihkan jumlah cadangan minyaknya, diumumkan bahwa Shell Group akan melakukan restrukturisasi dengan membentuk sebuah perusahaan induk baru bernama Royal Dutch Shell plc, dengan pencatatan saham primer di Bursa Efek London, pencatatan saham sekunder di Bursa Efek Amsterdam, kantor pusat di Den Haag, Belanda, dan kantor yang didaftarkan berada di London. Restrukturisasi ini akhirnya selesai pada tanggal 20 Juli 2005, dan kedua perusahaan tersebut pun langsung melakukan penarikan pencatatan sahamnya di bursa efeknya masing-masing. "Shell" Transport & Trading Company plc menjadi yang pertama, yakni dengan menarik pencatatan sahamnya di LSE pada tanggal 20 Juli 2005,[26] yang lalu diikuti oleh Royal Dutch Petroleum Company, yang menarik pencatatan sahamnya di NYSE pada tanggal 18 November 2005.[27] Kepemilikan saham di Shell pun dibagi menjadi 60/40, dengan Royal Dutch memegang lebih banyak daripada "Shell", sama seperti kepemilikan saham sebelum penyatuan.[28]

Pada pelelangan proyek minyak Irak tahun 2009, konsorsium yang dipimpin oleh Shell (45%), yang beranggotakan salah satunya Petronas (30%), berhasil mendapatkan kontrak produksi untuk Lapangan Majnoon, di bagian selatan Irak, yang diperkirakan mengandung minyak sebanyak 12.6 billion barrels (2.00×109 m3).[29][30] Selain itu, Shell juga berhasil mendapatkan kontrak produksi untuk Lapangan Qurna Barat 1, melalui sebuah konsorsium yang dipimpin oleh ExxonMobil (60%), dimana Shell memegang 15% kepemilikan di konsorsium tersebut.[31]

Pada bulan Februari 2010, Shell dan Cosan mengadakan joint venture dengan membentuk Raízen, sebuah perusahaan baru yang akan memegang seluruh aset produksi etanol, gula, pembangkitan listrik, dan juga aset distribusi bahan bakar milik Cosan di Brazil, serta seluruh aset bisnis bahan bakar sipil dan dirgantara milik Shell di Brazil.[32] Pada bulan Maret 2010, Shell mengumumkan penjualan beberapa asetnya, termasuk aset produksi LPGnya, guna mendukung programnya yang membutuhkan dana sebesar $28 milliar. Shell berharap dapat mengumpulkan dana sebesar $2-3 milliar dari penjualan ini. Shell pun mengundang calon pembeli untuk menyatakan ketertarikannya paling lambat pada tanggal 22 Maret.[33] Pada bulan Juni 2010, Shell setuju untuk mengakuisisi seluruh aset milik East Resources dengan harga $4,7  milliar.[34]

Selama tahun 2013, Shell mulai menjual aset gas serpihnya di Amerika Serikat, serta menunda proyek gas senilai US$20 milliar yang rencananya akan dibangun di Louisiana. Pada bulan Januari 2014, Ben van Beurden ditunjuk menjadi CEO baru Shell, tepat sebelum Shell mengumumkan bahwa performa keseluruhan Shell pada tahun 2013 menurun 38% dari tahun sebelumnya. Harga saham Shell pun langsung turun 3% akibat pengumuman ini.[35] Setelah menjual sebagian besar asetnya di Australia pada bulan Februari 2014, Shell juga berencana untuk kembali menjual asetnya senilai US$15 milliar.[36]

Pada tanggal 8 April 2016, Shell mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk membeli BG Group dengan harga £47  milliar (US$70  milliar), dan hanya perlu menunggu persetujuan dari pemegang saham dan pemerintah.[37] Pembelian inipun membuat Shell berhasil menyalip Chevron Corporation, untuk menjadi perusahaan minyak swasta terbesar kedua di dunia.[7]

Pada tanggal 7 Juni 2016, Shell mengumumkan bahwa mereka akan membangun sebuah pabrik pemecah etana di dekat Pittsburgh, Pennsylvania, setelah menghabiskan beberapa tahun untuk melakukan pembersihan lingkungan di lokasi tersebut.[38]

Rekam Jejak Lingkungan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 Januari 1999, di lepas pantai kota Magdalena, Buenos Aires, kapal tangki Estrella Pampeana milik Shell, bertabrakan dengan kapal kargo asal Jerman, sehingga menyebabkan muatan kapal tangki bocor ke lautan, dan menyebabkan pencemaran terhadap air yang biasanya digunakan oleh warga sekitar untuk minum. Shell awalnya menolak untuk bertanggung jawab, namun pada tahun 2002, pengadilan Argentina memutuskan bahwa Shell harus bertanggung jawab.[39] Sepuluh tahun pasca kejadian, sebuah referendum pun digelar di Magdalena, untuk menentukan apakah kompensasi sebesar US$9,5 juta dari Shell sudah dirasa cukup.[40]

Pada tahun 2013, Shell melaporkan bahwa emisi karbon dioksidanya mencapai 81 juta ton metrik.[41]

Profil Perusahaan[sunting | sunting sumber]

Manajemen[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 4 Agustus 2005, dewan direksi Shell mengumumkan penunjukan Jorma Ollila, chairman dan CEO Nokia pada saat itu, untuk menggantikan Aad Jacobs sebagai chairman non-eksekutif Shell mulai tanggal 1 Juni 2006. Ollila pun menjadi chairman Shell pertama yang bukan merupakan warga negara Belanda ataupun Inggris. Chairman non-eksekutif Shell yang lain adalah Maarten van den Bergh, Wim Kok, Nina Henderson, Lord Kerr, Adelbert van Roxe, dan Christine Morin-Postel.

Pada tanggal 3 Januari 2014, Ben van Beurden resmi menjadi CEO baru Shell.[35] Ia lalu digantikan oleh Peter Voser mulai tanggal 1 Juli 2009.[42] Voser, yang merupakan warga negara Swiss, pun menjadi CEO Shell pertama yang bukan berwarga negara Inggris ataupun Belanda.

[sunting | sunting sumber]

Nama Shell berasal dari "Shell" Transport and Trading Company.[43] Pada tahun 1833, ayah pendiri Shell, Marcus Samuel Sr., mendirikan sebuah perusahaan importir kerang laut, untuk dijual di London. Saat sedang mengumpulkan spesimen kerang di Laut Kaspia pada tahun 1892, anaknya, Marcus Samuel, Jr. lalu menyadari potensi bisnis mengimpor minyak lampu ke Inggris, ia pun lalu memesan kapal tanker minyak pertama di dunia, Murex. Pada tahun 1907, perusahaan inipun telah memiliki beberapa kapal tanker minyak.

Logo Shell adalah salah satu simbol komersial paling familiar di dunia. Logo ini dikenal dengan nama "pecten", yang diambil dari nama salah satu spesies kerang, yakni Pecten maximus. Sementara itu, warna kuning dan merah yang digunakan, diyakini[44] terinsipirasi dari warna bendera Spanyol, karena Shell pertama kali membangun SPBU di California, yang merupakan bekas koloni Spanyol. Revisi terkini dari logo Shell, didesain oleh Raymond Loewy pada tahun 1971.[45]

Pada tahun 2005, garis miring dihapus dari nama "Royal Dutch/Shell", bersamaan dengan penggabungan dua perusahaan awal (Royal Dutch dan Shell) menjadi satu entitas.[46]

[sunting | sunting sumber]

Operasi[sunting | sunting sumber]

Pengelompokan Bisnis[sunting | sunting sumber]

Bisnis hulu saat ini menghasilkan sekitar dua pertiga dari seluruh pendapatan Shell

Shell saat ini terbagi menjadi empat grup bisnis besar, yakni :

  • Upstream International – mengatur bisnis hulu Shell di luar Benua Amerika. Grup ini pun bertugas mencari dan mengekstraksi minyak mentah dan gas alam, mencairkan dan mengirim gas, serta juga mengoperasikan infrastruktur hulu yang diperlukan untuk mengirim minyak dan gas ke pasaran.
  • Upstream Americas – mengatur bisnis hulu Shell di Benua Amerika. Grup ini memiliki tugas yang sama seperti grup sebelumnya, namun juga ditambah dengan tugas untuk mengekstraksi bitumen dari pasir minyak, yang lalu diubah menjadi minyak mentah sintetis.
  • Downstream – mengatur aktivitas produksi, distribusi, dan pemasaran dari produk minyak dan kimia Shell.
  • Projects and technology – mengatur pengiriman proyek besar Shell, serta menyediakan layanan teknis dan teknologi untuk industri hulu dan hilir. Grup ini juga bertanggung jawab untuk menyediakan pengawasan terhadap kesehatan, keamanan, dan lingkungan di sekitar proyek, serta juga bertanggung jawab atas proses lelang dan kontrak Shell.

Aktivitas Minyak dan Gas[sunting | sunting sumber]

Bekas depo minyak Shell di Kowloon, Hong Kong pada pertengahan dekade 1980an

Secara tradisi, Shell adalah sebuah perusahaan yang terdesentralisasi (terutama di bisnis hilir) dengan operasi di lebih dari 100 negara. Di tiap-tiap negara, anak usaha Shell beroperasi dengan independensi yang cukup tinggi. Sementara itu, bisnis hulu Shell sangat tersentralisasi, dengan banyak arahan finansial dan tekniknya berasal dari kantor pusat Shell di Den Haag. Walaupun demikian, Shell tetap memiliki beberapa anak usaha di bisnis hilir, seperti di Inggris (Shell Expro, hasil joint venture dengan Exxon), Nigeria, Brunei, dan Oman.

Sementara itu, bisnis hilir Shell, termasuk juga bisnis kimianya, menghasilkan sekitar sepertiga dari seluruh pendapatan Shell dan diketahui memiliki lebih dari 40.000 SPBU dan 47 kilang minyak di seluruh dunia.

[sunting | sunting sumber]

Shell telah lama menjadi sponsor di ajang balap, antara lain dengan menyeponsori Scuderia Ferrari (1951-1964, 1966-1973, dan 1996-saat ini), BRM (1962-1966 dan 1968-1972), Scuderia Toro Rosso (2007-2013 dan 2016), McLaren (1967-1968 dan 1984-1994), Lotus (1968-1971), Team Penske (2011–saat ini), Hyundai Motorsport (sejak tahun 2005), AF Corse, Risi Competizione, dan juga Dick Johnson Racing (1987-2004).

Afrika[sunting | sunting sumber]

Shell telah mengebor minyak di Afrika sejak dekade 1950an, diantaranya di Nigeria sejak tahun 1958.[47] Shell tercatat mengoperasikan bisnis hulu di Algeria, Kamerun, Mesir, Gabon (lapangan minyak Rabi-Kounga), Ghana, Libya, Maroko, Nigeria, Afrika Selatan, dan Tunisia. Shell juga mengoperasikan bisnis hilir di 16 negara Afrika lainnya.[48]

Pada bulan April 2010, Shell mengumumkan keinginannya untuk menjual bisnis hilirnya di seluruh negara-negara Afrika, kecuali di Afrika Selatan dan Mesir, ke Vitol dan "Helios".[49] Protes dan pemogokan kerja pun terjadi di beberapa negara, seperti Tunisia. Walaupun begitu, Shell akan tetap mengoperasikan bisnis hulunya di Delta Niger, serta bisnis hilirnya di Afrika Selatan. Pada bulan Juni 2013, Shell mengisyaratkan akan menjual asetnya di Nigeria. Pada bulan Agustus 2014, Shell mengungkapkan bahwa mereka tinggal sedikit lagi untuk menjual empat lapangan minyaknya di Nigeria.[50]

Asia[sunting | sunting sumber]

Sebuah SPBU milik Shell di Sabah, Malaysia

Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Shell telah hadir di Hong Kong sejak seabad lalu, dengan menyediakan produk dan layanan retail, LPG, bahan bakar komersial, pelumas, bitumen, dan lain sebagainya. Shell juga menyeponsori pesawat pertama buatan Hong Kong, bernama 'Inspiration', dalam perjalanannya mengelilingi dunia.[51]

Malaysia[sunting | sunting sumber]

Shell menemukan sumur minyak pertamanya di Malaysia pada tahun 1910, di Miri, Serawak. Pada tahun 1914, Shell pun membangun kilang minyak pertama di Malaysia dan juga membuat jaringan pipa bawah laut di Miri.[52][53] Saat ini, sumur minyak ini telah ditutup dan diubah menjadi monumen, yang diberi nama Grand Old Lady

Filipina[sunting | sunting sumber]

Depo minyak Shell (Poro Point, San Fernando, La Union, Filipina).

Shell beroperasi di Filipina melalui anak usahanya, Pilipinas Shell Petroleum Corporation, yang berkantor pusat di Makati. Shell memiliki beberapa fasilitas disana, salah satunya adalah depo minyak di Pandacan, Manila.[54]

Pada bulan Januari 2010, Biro Bea dan Cukai Filipina menagih bea impor sebesar 7,34  milliar peso kepada Pilipinas Shell atas impornya.[55]

Pilipinas Shell lalu menolak, dengan menyatakan bahwa mereka hanya mengimpor bahan mentah. Shell lalu menyatakan bahwa mereka juga akan mempertimbangkan untuk menutup kilang minyaknya disana, jika kasus ini terus berlanjut.

Pada bulan Agustus 2016, Pilipinas Shell mengajukan permohonan kepada SEC untuk menjual US$629 juta saham primer dan sekundernya ke publik. Ini merupakan langkah awal sebelum mereka juga akan mengajukan permohonan pencatatan saham di Bursa Efek Filipina. Jika disetujui, Shell pun akan melantai di empat bursa saham yang berbeda, yakni London, New York, Amsterdam, dan Manila. [56]

Singapura[sunting | sunting sumber]

Shell memiliki basis kuat di Singapura, bahkan Singapura adalah pusat operasi petrokimia Shell di regional Asia Pasifik. Shell Eastern Petroleum limited (SEPL) tercatat memiliki kilang minyak di Pulau Bukom. Sementara Shell Chemicals Seraya juga memiliki kilang di Pulau Jurong.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Shell mulai beroperasi di Indonesia sejak tahun 1928. Shell mulai mengoperasikan SPBU di Indonesia sejak 1 November 2005. SPBU pertamanya terletak di Lippo Karawaci, Tangerang. Pada 1 Maret 2006, Shell membuka SPBU di Jakarta yang terletak di Jalan S. Parman (Slipi). Bahan bakar yang diperjualbelikan adalah Shell Super, Shell Super Extra, dan Shell Diesel.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Irlandia[sunting | sunting sumber]

Shell telah berbisnis di Irlandia sejak tahun 1902[57] melalui anak usahanya, Shell E&P Ireland (SEPIL) (sebelumnya bernama Enterprise Energy Ireland) yang berkantor pusat di Dublin.[58] Proyek terbesarnya adalah Proyek Gas Corrib, sebuah lapangan gas besar di pesisir barat daya.

Pada tahun 2005, Shell menjual seluruh bisnis retail dan bahan bakar komersialnya ke Topaz Energy Group, termasuk juga SPBU dan deponya di seluruh penjuru Irlandia.[59][60]

Skandinavia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 27 Agustus 2007, Shell dan Reitan Group, pemilik merek 7-Eleven di Skandinavia, mengumumkan kesepakatannya untuk menamai ulang 269 unit SPBU di Norwegia, Swedia, Finlandia, dan Denmark.[61] Pada bulan April 2010, Shell mengumumkan bahwa mereka sedang mencari pembeli potensial untuk seluruh bisnisnya di Finlandia dan Swedia.[62][63] Pada bulan Oktober 2010, jaringan SPBU dan depo milik Shell di Finlandia dan Swedia, dan juga sebuah kilang minyak miliknya di Gothenburg, akhirnya dijual ke St1.[64]

Inggris[sunting | sunting sumber]

Di Laut Utara, Shell mempekerjakan sekitar 4.500 orang staf dan 1.000 kontraktor jasa. Pada bulan Agustus 2014, Shell merumahkan 250 orang diantaranya.[65]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g "Royal Dutch Shell plc Financial Statements". Google. Diakses tanggal 10 July 2013. 
  2. ^ "About Shell". Shell. Diakses tanggal 12 July 2013. 
  3. ^ "Market Cap Rankings". Ycharts. Zacks Investment Research. 8 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 March 2012. Diakses tanggal 9 April 2012. 
  4. ^ "Report: Qatar eyes largest piece of Shell". Upstream Online (NHST Media Group). 7 September 2012. Diakses tanggal 8 September 2012. 
  5. ^ "Global 500. Royal Dutch Shell". CNN. 2012. Diakses tanggal 29 January 2013. 
  6. ^ Shell, Glencore, and Other Multinationals Dominate Their Home Economies 4 April 2013 BusinessWeek
  7. ^ a b Rakteem Katakey (15 February 2016). "Shell Surpasses Chevron to Become No. 2 Oil Company: Chart". Bloomberg.com. 
  8. ^ Webb, Tim (17 March 2009). "Shell dumps wind, solar and hydro power in favour of biofuels". London: The Guardian. Diakses tanggal 17 March 2013. 
  9. ^ "Wind". shell.com. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  10. ^ "Shell at a glance". Royal Dutch Shell plc. Diakses tanggal 30 August 2010. 
  11. ^ "Exploration & Production in the United States". Royal Dutch Shell plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 July 2011. Diakses tanggal 30 August 2010. 
  12. ^ "FTSE All-Share Index Ranking". stockchallenge.co.uk. Diakses tanggal 14 April 2015. 
  13. ^ a b "The beginnings". shell.com. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  14. ^ Fred Aftalion (2001). A History of the International Chemical Industry. Chemical Heritage Foundation. p. 142. ISBN 978-0-941901-29-1. 
  15. ^ Merrillees 2015, hlm. 60.
  16. ^ Royal Dutch Shell: History Diarsipkan 11 Oktober 2008 di Wayback Machine
  17. ^ Mark Forsyth (2011). The Etymologicon: A Circular Stroll through the Hidden Connections of the English Language. Icon Books. p. 140. ISBN 978-1-84831-319-4. 
  18. ^ Falola, Toyin; Genova, Ann (2005). The Politics of the Global Oil Industry: An Introduction. Greenwood Publishing Group. p. 30. 
  19. ^ a b F. C. Gerretson (1953). History of the Royal Dutch. Brill Archive. p. 346. GGKEY:NNJNHTLUZKG. 
  20. ^ a b F. C. Gerretson (1953). History of the Royal Dutch. Brill Archive. p. 346. GGKEY:NNJNHTLUZKG. 
  21. ^ a b c d e f g h i "The early 20th century". shell.com. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  22. ^ Reference and contact details: GB 1566 SMBP Title:Shell-Mex and BP Archive Dates of Creation: 1900–1975 Held at: BP Archive GB 1566 SMBP
  23. ^ Peck, Merton J. & Scherer, Frederic M. The Weapons Acquisition Process: An Economic Analysis (1962) Harvard Business School p.619
  24. ^ The Ferranti Mark 1* that went to Shell labs in Amsterdam, Netherlands (Dutch only)
  25. ^ "Analysis: Cash bounty lures miners into risky empire-building". Reuters. 27 September 2010. Diakses tanggal 22 April 2011. 
  26. ^ The Shell Transport & Trading Company plc delisted from LSE
  27. ^ N.V. Koninklijke Nederlandsche Petroleum Maatschappij (English translation, Royal Dutch Petroleum Company) to Withdraw its Ordinary Shares, par value 0.56 Euro, from NYSE
  28. ^ Shell shareholders agree merger BBC News, 2005
  29. ^ "Iraq holds oil auction, Shell wins giant field". Reuters. 11 December 2009. Diakses tanggal 22 August 2012. 
  30. ^ Pagnamenta, Robin (12 December 2009). "Shell secures vital toehold in 'the new Iraq' where oil is ready to flow". The Times (London). Diakses tanggal 22 April 2011. 
  31. ^ Minyak Irak
  32. ^ "Shell bets on ethanol in $21 billion deal with Brazil's Cosan". Reuters. 1 February 2010. Diakses tanggal 22 April 2011. 
  33. ^ "Shell to fund capital spending by selling LPG assets". 1 March 2010. Diakses tanggal 11 March 2010. 
  34. ^ "Shell Acquires East Resources' Tight Gas Fields". Infogrok.com. 31 May 2010. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  35. ^ a b Tom Bawden (17 January 2014). "Royal Dutch Shell issues shock profit warning". The Independent (London). Diakses tanggal 24 February 2014. 
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Bloom
  37. ^ Tiffany Hsu (8 April 2015). "Shell-BG tie-up could challenge market leader Exxon Mobil". Los Angeles Times. Diakses tanggal 8 April 2015. 
  38. ^ Shell takes final investment decision to build a new petrochemicals complex in Pennsylvania, US Royal Dutch Shell (06/07/2016)
  39. ^ "Court rules Shell must spend US$35mn on Magdalena clean-up". BNamericas. BNamericas. 22 November 2002. Diakses tanggal 3 March 2014. 
  40. ^ "Argentinian town agrees to damages for oil spill". Radio Netherlands Worldwide. Radio Netherlands Worldwide. 18 May 2009. Diakses tanggal 3 March 2014. 
  41. ^ "Royal Dutch Shell PLC - AMEE". 
  42. ^ Shell press release Diarsipkan 2 November 2008 di Wayback Machine
  43. ^ "About Shell – The history of the Shell logo". About Shell. Shell International B.V. 15 June 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 July 2010. Diakses tanggal 10 March 2010. 
  44. ^ Business Superbrands, Editor: Marcel Knobil, Author James Curtis (2000), Superbrands Ltd. ISBN 978-0-9528153-4-1, p. 93.
  45. ^ "raymod loewy logos". designboom.com. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  46. ^ "1980s to the new millennium – Shell Global". Shell Global. 17 December 2012. Diakses tanggal 6 October 2013. 
  47. ^ "Post-war expansion". Shell. Diakses tanggal 9 December 2010. 
  48. ^ "Where we operate". Shell. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2010. Diakses tanggal 9 December 2010. 
  49. ^ "Shell Group To Divest Assets In 21 African Countries". Peace FM Online. 8 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 April 2010. 
  50. ^ "Stakes in four Nigerian oil fields being sold by Shell". Nigeria Sun. 27 August 2014. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  51. ^ "‘Inspiration’ in the skies: first Hong Kong-made plane prepares for epic world tour". Diakses tanggal 28 July 2016. 
  52. ^ "‘Inspiration’ in the skies: first Hong Kong-made plane prepares for epic world tour". Diakses tanggal 28 July 2016. 
  53. ^ July 26, 2016, Reuters.
  54. ^ "Pilipinas Shell Petroleum Corporation". Shell.com.ph. 17 February 2012. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  55. ^ "Nasdaq.com". Nasdaq.com. 4 May 2012. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  56. ^ July 26, 2016. Reuters.
  57. ^ Book "Down Many a Road", the story of Shell in Ireland from 1902 to 200 – Bob Montgomery Dreolín Publications 2002 ISBN 1-902773-11-X
  58. ^ Shell in Ireland Diarsipkan 8 Agustus 2009 di Wayback Machine
  59. ^ Making a big deal: the movers and shakers in Irish business Diarsipkan 30 Mei 2011 di Wayback Machine
  60. ^ Hennessy, Niamh (20 February 2008). "Topaz spending €50m re-branding Shell and Statoil stations nationwide". Archives.tcm.ie. Diakses tanggal 17 May 2012. [nonaktif]
  61. ^ Shell International B.V. (27 August 2007). 7-Eleven and Shell join forces at 269 petrol stations. Siaran pers. Diakses pada 30 August 2007.
  62. ^ Shell International B.V. (6 May 2010). Shell reviewing portfolio of LPG businesses. Siaran pers. Diakses pada 19 June 2010.
  63. ^ Shell Finland (6 April 2010). Shell Etsii mahdollista ostajaa Suomen toiminnoilleen. Siaran pers. Diakses pada 19 June 2010.[nonaktif]
  64. ^ Helsinki Times (27 October 2010). Keele buys Shell's Finnish and Swedish businesses. Siaran pers. Diakses pada 20 December 2011.[nonaktif]
  65. ^ "Reorganisation of North Sea operation to see Shell slash 250 jobs". Yahoo Finance. Diakses tanggal 8 August 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]