Nomor identifikasi kapal IMO

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Nomor IMO adalah sistem penomoran yang dibuat oleh Organisasi Maritim Internasional (IMO) sebagai pengidentifikasi khusus untuk kapal dan pemilik serta perusahaan manajemen kapal terdaftar. Penerapan pemakaian nomor IMO ini ditujukan untuk meningkatkan keselamatan maritim dan pencegahan polusi serta memfasilitasi pencegahan kecurangan dalam dunia maritim.[1]

Nomor "IMO 8814275" tertera pada kapal layar sekunar Eendracht.
Pada buritan kapal Evangelia tercetak nomor "IMO 9176187" dan "Majuro" sebagai pelabuhan asalnya di Kepulauan Marshall.

Nomor IMO terdiri atas tiga huruf "IMO" dan tujuh digit nomor khusus. Nomor tersebut juga tidak dapat diubah meskipun pemiliknya, negara, bendera, dan badan klasifikasi tempat kapal bersangkutan terdaftarkan, serta nama kapal bersangkutan diganti.[2]

Berdasarkan peraturan SOLAS, yang dikeluarkan pada tahun 1994, nomor IMO wajib dimiliki kapal sebelum kapal tersebut diperbolehkan berlayar. Dalam peraturan tersebut, nomor identifikasi kapal harus ditandai secara permanen di tempat yang mudah terlihat, baik di lambung kapal maupun bangunan atas.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Skema Nomor Identifikasi Kapal muncul dalam IMO pada tahun 1987 dengan dikeluarkannya resolusi A.600(15) yang bertujuan untuk meningkatkan keselamatan maritim dan pencegahan polusi, serta memfasilitasi pencegahan kecurangan dalam dunia maritim.[3] Pada 1 Januari 1996, penerapannya mulai diwajibkan bagi seluruh jenis kapal penumpang berkapasitas lebih dari 100 GT dan seluruh jenis kapal kargo berkapasitas lebih dari 300 GT.[1]

Pada Mei 2005, IMO mengeluarkan peraturan SOLAS X1-1/3-1 tentang kewajiban perusahaan dan pemilik kapal terdaftar memiliki nomor identifikasi khusus.[4] Selain itu, nomor tersebut juga harus ditambahkan pada sertifikat dan dokumen terkait dalam Kode Manajemen Keselamatan Internasional (ISM) dan Kode Keamanan Fasilitas Pelabuhan dan Kapal Internasional (ISPS) Peraturan tersebut baru resmi diterapkan pada 1 Januari 2009.

Pada tahun 2013, resolusi-baru dikeluarkan untuk menerapkan Skema Nomor Identifikasi Kapal pada kapal ikan berkapasitas lebih dari 100 tonase kotor.[1] Kriteria penerapan nomor tersebut kemudian diperbarui pada tahun 2016 dengan mencakup kapal yang ukurannya lebih kecil dan berlambung non-baja.[2]

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Nomor IMO suatu kapal ditetapkan oleh IHS Maritime (sebelumnya dikenal sebagai Lloyd's Register-Fairplay) ketika kapal tersebut dibuat. Penerapan nomor IMO berlaku untuk kapal niaga pelayaran laut berpropeler dan berkapasitas lebih dari 100 GT tetapi tidak berlaku bagi:

Struktur penomoran[sunting | sunting sumber]

Nomor IMO tersusun atas enam digit khusus berurut dan satu digit periksa. Kepaduan suatu nomor IMO dapat dibuktikan dengan memerhatikan digit periksanya. Pembuktian ini dilakukan dengan mengalikan tiap angka dari keenam digit awal dengan faktor pembobotan 2, 3, 4, 5, 6, dan 7 mengikuti urutan keenam digit tersebut dari kanan ke kiri, lalu hasil perkalian tersebut dijumlah. Angka terakhir dari hasil penjumlahan tersebut merupakan digit periksa nomor IMO bersangkutan. Sebagai contoh, nomor "IMO 7625811" terdiri dari enam digit berurut yakni 7, 6, 2, 5, 8, dan 1 serta satu digit periksa pada digit terakhir. Kemudian keenam digit berurut ini dikali dengan faktor pembobotan lalu dijumlahkan sebagai berikut: (7×7)+(6×6)+(2×5)+(5×4)+(8×3)+(1×2)=141. Digit terakhir hasil penjumlahan ini sama dengan digit periksanya.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "IMO identification number scheme". IMO. Diakses tanggal 20 April 2020. 
  2. ^ a b "Do you know why IMO number is important for vessels?". SAFETY4SEA. Diakses tanggal 21 April 2020. 
  3. ^ "Resolution A.600(15): IMO Ship Identification Number Scheme". Resolutions and Other Decisions (Resolutions 596 - 635): Assembly, Fifteenth Session, 9-20 November 1987. International Maritime Organization. 1988. hlm. 17–20. ISBN 92-801-1234-1. 
  4. ^ "IMO International Convention Calendar". Class NK. 25 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2014. Diakses tanggal 21 April 2020. 
  5. ^ Vuori, Teppo (21 Agustus 2013). "How to compute check characters for Coden and IMO Number". Teppovuori.fi. Diakses tanggal 21 April 2020.