Selat Muria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Selat Muria
Selat Muria di abad ke-16.svg
Selat Muria zaman Sultan Trenggana (1521–1546). Pada 1657 selat ini sudah mengecil atau menghilang.
Jenis perairanSelat
Aliran masuk utamaLaut Jawa
Aliran keluar utamaLaut Jawa
Terletak di negaraIndonesia
KepulauanSunda besar

Selat Muria adalah sebuah selat yang dahulu pernah ada dan menghubungkan antara Pulau Jawa dan Pulau Muria. Selat ini pernah menjadi kawasan perdagangan yang ramai, dengan kota-kota dagang seperti Demak, Jepara, Pati, dan Juwana. Pada sekitar 1657, endapan-endapan sungai yang bermuara di selat ini terbawa ke laut sehingga selat ini semakin lama semakin dangkal dan menghilang, sehingga Pulau Muria bergabung dengan Pulau Jawa.[1]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Selat Muria saat ini termasuk dalam dataran non-struktur utama, yang artinya diperkirakan dalam sebuah periode pada masa lalu kawasan tersebut merupakan lautan.[2]

Pulau Muria[sunting | sunting sumber]

Pada saat Selat Muria masih ada terdepat sebuah pulau yang disebut Pulau Muria. Bentang alam Pulau Muria sendiri terdiri dari Gunung Muria yang terletak di tengah-tengah. Sedangkan di bagian selatan terdapat perbukitan Patiayam yang terbentuk dari aktivitas vulkanik Gunung Muria pada masa lalu (beberapa contohnya adalah Maar Bambang, Maar Gunungrowo, dan Maar Gembong).[3]

Catatan paleontologi menyebutkan bahwa wilayah perbukitan Patiayam memiliki beragam fosil kerbau purba (Bos bubalis paleokarbau), banteng (Bos bibos paleosondaicus, famili rusa/Cervidae (Cervus zwaani), famili babi hutan, gajah, gajah stegodon, famili kuda nil, famili harimau, famili penyu, dan fosil moluska.[4]

Di pulau ini pula terletak kota-kota ibukota kabupaten pantai utara jawa saat ini seperti Jepara, Kudus, dan Pati.

Pelabuhan[sunting | sunting sumber]

Pada masanya di tepi Selat Muria terdapat pelabuhan-pelabuhan perdagangan dengan berbagai komoditas seperti kain tradisional dari Jepara, garam dan terasi dari Juwana, serta beras dari wilayah pedalaman Pulau Jawa dan Pulau Muria.[5] Selain itu karena adanya selat juga menjadikan kawasan Selat Muria menjadi lokasi dari galangan-galangan kapal yang memproduksi kapal jung jawa berbahan kayu jati yang banyak ditemukan di Pegunungan Kendeng yang terletak di selatan selat.[3] Adanya industri galangan kapal membuat posisi kawasan ini lebih kaya dibanding pusat Kerajaan Majapahit, sehingga kawasan yang didominasi saudagar Muslim yang dijuluki oleh Tomé Pires (seorang penulis Portugis) sebagai "penguasa jung".[5]:182

Awalnya, kawasan ini terdiri dari pelabuhan-pelabuhan kecil di sekitar selat dengan Demak sebagai pelabuhan utama, namun karena adanya konflik politik maka komoditas yang berasal dari daerah sekitar Selat Muria (Pulau Muria dan Pegunungan Kendeng) beralih menuju ke Pelabuhan Sunda Kelapa.[6] Selain itu pada laporan pada tahun 1657, menyebutkan bahwa endapan fluvial dari sungai-sungai yang bermuara ke Selat Muria seperti Kali Serang, Sungai Tuntang, dan Sungai Lusi mengakibatkan pendangkalan sehingga selat tidak dapat dilintasi kapal-kapal besar. Pusat perdagangan sempat dipindahkan ke Jepara.[5][7] Karena pendangkalan ini, Tumenggung Natairnawa dari Pati sempat memerintahkan untuk menggali endapan di selat tersebut namun endapan makin cepat menghilangkan Selat Muria.[1] Pada masa-masa akhir keberadaan Selat Muria terdapat saluran air yang dapat dilewati perahu-perahu kecil yang kini disebut Kalilondo.

Keadaan kini[sunting | sunting sumber]

Sisa dari Selat Muria dapat dilihat dengan sebuah sungai yang disebut Kalilondo yang membentang dari Juwana di sebelah timur hingga ke Ketanjung di sebelah barat.[8] Beberapa sungai juga terbentuk dari bekas Selat Muria seperti Sungai Silugunggo yang melintasi wilayah Kabupaten Pati.[9] Di kawasan ini pula sering terjadi penemuan reruntuhan perahu, kapal, dan meriam yang menjadi bukti adanya selat di kawasan ini.[8]

Selain itu kawasan yang dulunya adalah Selat Muria ini sering dilanda banjir saat musim penghujan.[10][11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Dagh-register gehouden int Casteel Batavia: vant passerende daer ter plaetse als over geheel Nederlandts-India (1656-1657), hlm. 27 via www.sejarah-nusantara.anri.go.id
  2. ^ Van Bemmelen, Reinout Willem (1949). Geology of Indonesia. Den Haag: Government Printing Office. ISBN 9789024711741. 
  3. ^ a b Masruri, Ahmad Bukhori (2021). "Jati, Juwana, dan Jung Jawa: Geohistoris Pegunungan Kendeng dan Selat Muria". Dalam Masruri, Bukhori. Benantara, Bentang Alam dalam Gelombang Sejarah Nusantara (dalam bahasa Indonesia) (edisi ke-1). Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia. hlm. 82. ISBN 9786024816551. 
  4. ^ Siswanto; Noerwidi, Sofwan (2016). "Posisi Fauna Situs Patiayam dalam Biostratifigasi Jawa" (PDF). Jurnal Sangkhakala. 19 (2): 149–166. doi:10.24832/sba.v19i2.31. Diakses tanggal 16 November 2021. 
  5. ^ a b c Cortesão, Armando (1944). The Suma oriental of Tomé Pires : an account of the East, from the Red Sea to Japan, written in Malacca and India in 1512–1515 ; and, the book of Francisco Rodrigues, rutter of a voyage in the Red Sea, nautical rules, almanack and maps, written and drawn in the East before 1515 volume I. London: The Hakluyt Society. ISBN 9784000085052.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  6. ^ Singgih, Tri Sulistiyono.(2017). Peran Pantai Utara Jawa Dalam Jaringan Perdagangan Rempah, Dalam Rempah Mengubah Dunia, makalah elektronik, eprints.undip.ac.id/60531 diakses 27 Juni 2021.
  7. ^ Tundjung; Hidayat, Arief (2018). "Politik Dinasti Dalam Perspektif Ekonomi Dari Kerajaan Demak". Alur Sejarah: Jurnal Pendidikan Sejarah. 3 (1). Diakses tanggal 16 November 2021. 
  8. ^ a b "Selat Muria, Sejarah Yang Terlupakan". 8 Oktober 2017. Diakses tanggal 16 November 2021 – via aliansirakyatnews.com. 
  9. ^ Fatimah, Nurul; Taufiq, Muhammad (2021). "Vitalitas Pelabuhan Juwana Sebagai Proses Perdagangan dan Islamisasi abad XVI-XVII". FIHROS: Jurnal Sejarah dan Budaya STAI Syekh Jangkung Pati. 5 (1). Diakses tanggal 16 November 2021. 
  10. ^ Rasyid, Shani (9 Februari 2021). "42 Desa di Pati Terendam Banjir, Ini 3 Faktanya". Diakses tanggal 16 November 2021 – via merdeka.com. 
  11. ^ Kusuma, Roy (22 Januari 2017). "Korban Banjir Bandang Wonosoco Ditemukan Tewas Di Kali Londo". Diakses tanggal 1 Januari 2020 – via radiosuarakudus.com.