Sidigede, Welahan, Jepara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sidigede
Desa
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Jepara
Kecamatan Welahan
Pemerintahan
 • Kepala desa abdul hakim
Kodepos 59464
Luas ... km²
Jumlah penduduk ... jiwa
Kepadatan ... jiwa/km²

Sidigede adalah desa di kecamatan Welahan, Jepara, Jawa Tengah, Indonesia.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

  • Sungai Jratunseluna
  • Pendopo Balai Desa Sidigede
  • Taman Bermain + Wifi (Rencana Petinggi Sidigede)

Potensi[sunting | sunting sumber]

Desa ini sebagai desa penghasil Kerajinan Anyaman Bambu. Produk kerajinan anyaman bambunya adalah seperti: Besek, Kreneng, dll.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Desa Sidigede memiliki klub sepak bola yang bernama PS DATUK PUTIH (Persatuan Sepak Datuk Putih), Klub ini telah mengikuti beberapa kompetisi dari Welahan Cup, Piala Bupati Jepara, hingga Yazztea Jepara League.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Sidigede berasal dari 3 tokoh yang berperan dalam kemajuan desa tersebut. Mereka adalah Mbah Datuk Subuh, Mbah Sidiq, dan Mbah Nerang. Mereka sering berpindah – pindah tempat tinggal mulai dari suatu tempat sampai ke tempat lain. Sampai pada suatu saat mereka tinggal di desa. Lalu, mereka mencoba untuk menjadi tokoh masyarakat dan mengembangkan desa tersebut. Namun selama mereka tinggal di desa tersebut, peran mereka sebagai tokoh masyarakat belum mampu untuk membawa desatersebut untu maju danberkembang. Tempat tersebut kemudian diberinama Desa Sidialit. Seiring berjalannya waktu mereka pun kemudian pindah dan menetap di suatu desa, sama seperti desa sebelumnya mereka berusaha untuk menjadi tokoh masyarakat dan mengembangkan desa tersebut.

Usaha yang mereka lakukan terhadap desa tersebut kemudian menuai hasil. Desa yang mereka tempati kemudian berkembang baik dari hal pendidikan, sosial, dan agama. Desa yang mereka tinggali pun kemudian diberi nama Desa Sidigede. Karena desa tersebut telah berkembang, suatu saat Mbah Sidiq meemutuskan untuk berpindah tempat dan kemudian pindah ke desa yang sekarang bernama Desa Kriyan meninggalkan Mbah Datuk Subuh dan Mbah Nerang. Mbah Datuk dan Mbah Nerang kemudian menghabiskan sisa hidupnya di Desa Sidigede sampai akhir hayatnya dan dimakamkan di desa tersebut.

Karena jasanya dalam membangun desa, Mbah Datuk Subuh dan Mbah Nerang kemudian dianggap sebagai tokoh yang paling berjasa dalam berdirinya Desa Sidigede. Makam kedua tokoh tersebut sering dikunjungi oleh masyarakat yang ingin berziarah.