Pertempuran Tassafaronga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pertempuran Tassafaronga
Bagian dari Perang Pasifik Perang Dunia II
USS Minneapolis di Tulagi setelah rusak akibat torpedo.
USS Minneapolis korban serangan torpedo Jepang sedang berada di Tulagi beberapa jam setelah pertempuran 1 Desember 1942
Tanggal30 November 1942
LokasiLaut dekat Tassafaronga, Guadalkanal
Hasil Kemenangan taktis Jepang
Pihak terlibat
 Amerika Serikat  Kekaisaran Jepang
Tokoh dan pemimpin
Carleton H. Wright Raizo Tanaka
Kekuatan
5 kapal penjelajah,
4 kapal perusak
8 kapal perusak
Korban
1 kapal penjelajah tenggelam,
3 kapal penjelajah rusak berat,
395 tewas[1]
1 kapal perusak tenggelam,
197 tewas[2]

Pertempuran Tassafaronga, kadang-kadang disebut Pertempuran Pulau Savo Keempat atau menurut sumber Jepang sebagai Pertempuran Malam Laut Lunga (ルンガ沖夜戦, Lunga Oki Yasen) adalah pertempuran laut yang berlangsung pada malam hari tanggal 30 November 1942 antara Angkatan Laut Amerika Serikat dan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang sehubungan dengan kampanye Guadalkanal. Pertempuran terjadi di Ironbottom Sound dekat kawasan Tanjung Tassafaronga di Guadalkanal.

Dalam pertempuran ini, armada kapal perang Amerika Serikat yang berkekuatan lima kapal penjelajah dan empat kapal perusak di bawah komando Laksamana Muda Carleton H. Wright mencoba melakukan serangan dadakan dengan tujuan menghancurkan armada kapal perang Jepang yang berkekuatan delapan kapal perusak di bawah komando Laksamana Muda Raizo Tanaka. Kapal-kapal perang Tanaka sedang mencoba mengirimkan pasukan makanan ke pasukan Jepang yang berada di Guadalkanal.

Dengan menggunakan radar, kapal-kapal perang Amerika Serikat melepaskan tembakan dan menenggelamkan satu kapal perusak Jepang. Namun, Tanaka dan para perwira di kapal Jepang lainnya bereaksi cepat dengan meluncurkan torpedo ke arah kapal-kapal perang Amerika Serikat. Torpedo-torpedo Jepang menghantam dan menenggelamkan satu kapal penjelajah Amerika Serikat dan tiga kapal penjelajah lainnya rusak berat. Armada Tanaka dapat melarikan diri tanpa kerusakan tambahan yang berarti, namun misi mengantarkan pasokan makanan ke Guadalkanal tidak dapat diselesaikan. Meskipun berakhir dengan kekalahan besar secara taktis bagi Amerika Serikat, pertempuran ini hanya memiliki dampak strategis yang kecil. Jepang tetap tidak dapat memanfaatkan kemenangan di Tassafaronga untuk mendukung upaya-upaya mereka dalam mengusir pasukan Sekutu dari Guadalkanal.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kampanye Guadalkanal[sunting | sunting sumber]

Pada 7 Agustus 1942, tentara Sekutu (terutama Amerika Serikat) mendarat di Guadalkanal, Tulagi, dan Kepulauan Florida di Kepulauan Solomon. Pendaratan Sekutu di pulau-pulau tersebut dimaksudkan untuk menggagalkan usaha Jepang menggunakannya sebagai pangkalan militer untuk mengancam rute logistik antara Amerika Serikat dan Australia. Bila dapat dikuasai, Sekutu akan menggunakannya sebagai titik tolak untuk melancarkan kampanye militer dengan tujuan akhir menetralisir pangkalan utama Jepang di Rabaul, sekaligus mendukung kampanye Nugini oleh Sekutu. Pendaratan Sekutu di Guadalkanal menandai dimulainya kampanye Guadalkanal yang berlangsung enam bulan.[3]

Tentara Jepang yang berjumlah 2.000 hingga 3.000 di pulau-pulau tersebut dikejutkan oleh pendaratan Sekutu. Pada senja 8 Agustus 1942, 11.000 tentara Sekutu di bawah komando Letnan Jenderal Alexander Vandegrift, berhasil mengamankan Tulagi dan pulau-pulau kecil yang berdekatan, berikut sebuah lapangan terbang yang sedang dibangun Jepang di Tanjung Lunga, Guadalkanal. Sekutu lalu menamakan lapangan terbang itu sebagai Lapangan Udara Henderson. Pesawat-pesawat Sekutu yang beroperasi dari Henderson disebut "Angkatan Udara Kaktus" (Cactus Air Force) sesuai dengan sandi Sekutu untuk Guadalkanal (Kaktus). Sebagai pelindung Lapangan Udara Henderson, Marinir Amerika Serikat membuat pertahanan perimeter sekeliling Tanjung Lunga. Bala bantuan tambahan yang didatangkan Amerika Serikat selama dua bulan berikutnya berhasil meningkatkan jumlah pasukan di Tanjung Lunga, Guadalkanal menjadi lebih dari 20.000 orang.[4]

Sebagai reaksi pendaratan Sekutu di Guadalkanal, Markas Umum Kekaisaran Jepang menugaskan Angkatan Darat 17 untuk merebut kembali Guadalkanal. Angkatan Darat 17 adalah kesatuan seukuran korps yang bermarkas di Rabaul di bawah pimpinan Letnan Jenderal Harukichi Hyakutake. Pada 19 Agustus 1942, kesatuan-kesatuan Angkatan Darat 17 mulai berdatangan di Guadalkanal untuk mengusir tentara Sekutu.[5]

Peta Kepulauan Solomon. Selat Georgia Baru (disebut Sekutu sebagai "The Slot") diapit oleh pulau-pulau di Kepulauan Solomon, antara Bougainville dan Kepulauan Shortland (tengah) hingga ke Guadalkanal (kanan bawah).

Ancaman Angkatan Udara Kaktus yang berpangkalan di Lapangan Udara Henderson menyebabkan Jepang jarang dapat menggunakan kapal-kapal angkut yang besar dan lambat untuk mengantarkan pasukan dan perbekalan ke Guadalkanal. Sebagai gantinya, Jepang memakai kapal-kapal perang yang berpangkalan di Rabaul dan Kepulauan Shortland untuk mengantarkan pasukan mereka ke Guadalkanal. Kapal-kapal perang Jepang, terutama kapal penjelajah ringan atau kapal perusak dari Armada 8 di bawah komando Laksamana Madya Gunichi Mikawa dapat melakukan pelayaran bolak-balik melewati Selat Georgia Baru hingga sampai ke Guadalkanal, dan kembali dengan selamat ke pangkalan hanya dalam satu malam. Pelayaran pulang pergi ini dilakukan setelah matahari terbenam hingga sebelum matahari terbit, dan dimaksudkan untuk mengurangi kemungkinan diserang pesawat-pesawat Angkatan Udara Kaktus. Penggunaan kapal-kapal perang untuk mengantarkan pasukan tidak memungkinkan dibawanya perbekalan dan peralatan berat yang dibutuhkan prajurit. Artileri berat, kendaraan, berikut sebagian besar amunisi dan makanan, misalnya, tidak dapat diangkut dengan kapal perang. Konvoi kapal-kapal perang berkecepatan tinggi Jepang yang dipakai untuk mengangkuti perbekalan selama Kampanye Guadalkanal disebut Sekutu sebagai "Tokyo Ekspres", sementara pihak Jepang menyebutnya sebagai "Angkutan Tikus".[6]

Antara Agustus dan November 1942, Jepang beberapa kali melakukan upaya yang gagal untuk merebut kembali Lapangan Udara Henderson dan mengusir tentara Sekutu dari Guadalkanal. Upaya terakhir Jepang mengirimkan pasukan bala bantuan dalam jumlah besar digagalkan Sekutu dalam Pertempuran Laut Guadalkanal 12 November–15 November 1942.[7]

Pada 26 November, Letnan Jenderal Hitoshi Imamura ditugaskan untuk memegang komando Angkatan Darat Daerah 8 yang baru dibentuk di Rabaul. Komando baru tersebut membawahi Angkatan Darat 17 di Kepulauan Solomon yang berada di bawah pimpinan Letjen Harukichi Hyakutake dan Angkatan Darat 18 di Nugini. Salah satu prioritas pertama Imamura setelah memegang komando adalah melanjutkan upaya-upaya Jepang mengambil alih Lapangan Udara Henderson dan Guadalkanal. Namun akhirnya ofensif Sekutu di Buna, Nugini, mengubah prioritas Imamura. Upaya Sekutu untuk merebut Buna dianggap sebagai ancaman serius bagi Rabaul. Imamura lalu menunda misi mengirimkan bala bantuan skala besar yang berikutnya ke Guadalkanal supaya dapat berkonsentrasi pada situasi di Nugini.[8]

Krisis perbekalan[sunting | sunting sumber]

Raizo Tanaka
Carleton H. Wright

Akibat ancaman dari pesawat-pesawat Angkatan Udara Kaktus, ditambah PT boat Angkatan Laut Amerika Serikat yang berpangkalan di Tulagi, dan siklus bulan terang, Jepang beralih menggunakan kapal selam untuk mengantarkan perbekalan untuk pasukan mereka di Guadalkanal. Mulai 16 November 1942 hingga tiga minggu berikutnya, 16 kapal selam Jepang melakukan operasi malam untuk mengantarkan bahan makanan ke Guadalkanal. Setiap malamnya ada satu kapal selam yang diberangkatkan. Satu kapal selam dapat mengantarkan 20 hingga 30 ton perbekalan yang kira-kira cukup untuk jatah makan satu hari pasukan Angkatan Darat 17. Setelah tiba di Guadakanal, perbekalan harus diangkut hanya dengan mengandalkan tenaga manusia, menembus hutan hingga sampai ke kesatuan-kesatuan garis depan. Pada waktu yang bersamaan, Jepang berusaha menjadikan tiga pangkalan di Kepulauan Solomon tengah sebagai daerah tumpuan untuk perahu-perahu kecil yang mengantarkan perbekalan ke Guadalkanal. Namun, pangkalan-pangkalan tersebut lebih dulu dirusak serangan udara Sekutu dan rencana dibatalkan.[9]

Pada 26 November 1942, Angkatan Darat 17 memberi tahu Imamura bahwa mereka sedang mengalami kekurangan makanan yang kritis. Beberapa kesatuan garis depan sudah tidak dibekalkan kembali selama enam hari. Pasukan di daerah belakang bahkan hanya diberi jatah sepertiga dari ransum harian mereka. Situasi itu kembali memaksa Jepang untuk kembali menggunakan kapal-kapal perusak sebagai pengangkut perbekalan ke Guadalkanal.[10]

Personel Armada Kedelapan Jepang menyusun rencana untuk membantu mengurangi terlihatnya kapal-kapal perusak Jepang oleh Sekutu sewaktu membongkar muatan di Guadalkanal. Caranya dengan mengisi drum-drum besar dengan obat-obatan dan makanan. Sebelum diisi, drum bekas bahan bakar dan oli dibersihkan. Drum diisi tidak sampai penuh, dan cukup menyisakan ruang udara masih dapat mengapung di laut. Setelah selesai diisi, drum-drum diikat dengan tali. Setelah sampai di Guadalkanal, kapal perusak akan berbelok dan melepaskan ikatan drum-drum. Perenang atau perahu dari pantai akan mengambil ujung dari tali yang diberi pelampung. Drum-drum perbekalan akan ditarik ke pantai untuk dibongkar dan diangkut oleh para prajurit.[11]

Satuan Bala Bantuan Guadalkanal dari Armada 8 berada di bawah komando Laksamana Muda Raizo Tanaka. Satuan yang berpangkalan di Kepulauan Shortland ini ditugaskan oleh Gunichi Mikawa untuk menjalankan misi pertama dari lima misi membawa drum-drum seperti dijadwalkan sebelumnya. Misi pertama diberangkatkan pada malam 30 November 1942. Kesatuan Tanaka berintikan delapan kapal perang dari Skuadron Kapal Perusak 2. Enam kapal perusak di antaranya, masing-masing diisi dengan 200 hingga 240 drum perbekalan untuk dibawa ke Tassafaronga, Guadalkanal. Tanaka memakai kapal perusak Naganami sebagai kapal komando bersama Takanami sebagai kapal pengawal. Enam kapal perusak pembawa drum adalah Kuroshio, Oyashio, Kagerō, Suzukaze, Kawakaze, dan Makinami. Dalam usaha mengurangi berat, kapal perusak pembawa drum menurunkan Torpedo Tipe 93 milik mereka di Kepulauan Shortland. Dengan demikian, setiap kapal hanya memiliki delapan torpedo, dan satu tabung peluncur hanya berisi satu torpedo.[12]

Seusai Pertempuran Laut Guadalkanal, Laksamana Madya (AS) William Halsey, komandan tentara Sekutu di Pasifik Selatan telah selesai menyusun kembali kekuatan Angkatan Laut Amerika Serikat di bawah komandonya, di antaranya membentuk Gugus Tugas 67 (TF 67) pada 24 November 1942 di Espiritu Santo yang terdiri dari kapal penjelajah berat USS Minneapolis, New Orleans, Pensacola, dan USS Northampton, ditambah kapal penjelajah ringan USS Honolulu, serta empat kapal perusak (USS Fletcher, Drayton, Maury, dan Perkins). Laksamana Muda (AS) Carleton H. Wright menggantikan Thomas Kinkaid sebagai komandan Gugus Tugas 67 pada 28 November 1942.[13]

Setelah memegang komando, Wright memberi brifing kepada komandan kapal-kapalnya mengenai rencana pertempuran dengan kapal-kapal Jepang, dan kemungkinan terjadinya pertempuran malam di sekitar Guadalkanal. Sesuai rencana yang disusunnya bersama Kinkaid, kapal perusak yang dilengkapi radar akan mengawal di depan kapal-kapal penjelajah. Tugas mereka melancarkan serangan torpedo dadakan setelah terlihatnya kapal-kapal perang Jepang. Kapal-kapal perusak lalu akan menyingkir untuk memberi bidang tembak yang jelas kepada kapal-kapal penjelajah yang akan menembakkan meriam dari jarak 10000 yard (9100 m) hingga 12000 yard (11000 m). Pesawat terbang laut yang dibawa olah kapal penjelajah bertindak sebagai pemandu dan akan menjatuhkan suar selama pertempuran berlangsung.[14]

Gugus Tugas 67 dalam pelayaran menuju Guadalkanal, 30 November 1942. Fletcher berada di depan diikuti oleh Perkins, Maury, Drayton, dan kapal-kapal penjelajah di kejauhan.

Pada 29 November 1942, personel intelijen Sekutu mengintersepsi dan berhasil memecahkan kode Jepang yang dikirim ke markas Angkatan Darat 17 di Guadalkanal. Keberadaan misi pengiriman bala bantuan yang dipimpin oleh Tanaka terbongkar oleh Sekutu. Setelah berita tersebut sampai di tangannya, Halsey memerintahkan Wright memberangkatkan Gugus Tugas 67 dengan tujuan mencegat armada Tanaka di dekat Guadalkanal. Dengan memakai Minneapolis sebagai kapal komando, Gugus Tugas 67 di bawah pimpinan Wright berangkat dari Espiritu Santo menuju Guadalkanal dengan kecepatan 27 knot (31 mph; 50 km/h), tepat sebelum tengah malam 29 November 1942. Di tengah perjalanan, kapal perusak Lamson dan Lardner yang baru kembali dari tugas mengawal konvoi lainnya ke Guadalkanal, diperintahkan untuk bergabung dengan Gugus Tugas 67. Wright tidak punya waktu cukup untuk memberi brifing mengenai rencana pertempuran kepada para perwira komando dari dua kapal perusak yang baru bergabung. Sebagai akibatnya, kapal-kapal mereka terpaksa diposisikan di belakang kapal-kapal penjelajah. Pada pukul 17.00 tanggal 30 November, kapal-kapal penjelajah Wright masing-masing memberangkatkan satu pesawat terbang laut menuju Tulagi. Pilot-pilot mereka ditugaskan menjatuhkan suar dalam pertempuran yang diperkirakan akan terjadi malam itu. Pada pukul 20.00, Wright memerintahkan pada awak kapal untuk bersiap di pos tempur mereka.[15]

Armada Tanaka berangkat dari Kepulauan Shortland untuk menjalankan misi ke Guadalkanal, tepat selepas tengah malam 30 November. Dalam usahanya menghindari pesawat pengintai Sekutu, Tanaka memerintahkan armadanya untuk berlayar lebih dulu ke arah timur laut melewati Selat Bougainville sebelum nantinya berbelok ke arah tenggara, dan kemudian ke selatan melewati Selat Indispensable. Paul Mason, seorang coastwatcher Australia yang ditempatkan di Bougainville selatan, melapor lewat radio tentang keberangkatan kapal-kapal Tanaka dari Kepulauan Shortland. Pesan tersebut kemudian diteruskan kepada Wright. Pada waktu yang bersamaan, sebuah konvoi kapal-kapal Sekutu terlihat oleh sebuah pesawat pengintai Jepang di dekat Guadalkanal. Berita terlihatnya kapal-kapal Sekutu disampaikan kepada Tanaka, dan lalu diteruskan kepada para komandan kapal-kapal perusak agar siap beraksi malam itu, "Bila terjadi pertempuran, upaya sekuat tenaga akan dilakukan untuk menghancurkan musuh, tidak perlu memikirkan lagi soal misi mengantarkan perbekalan."[16]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Peta Angkatan Laut Amerika Serikat mengenai Pertempuran Tassafaronga yang dibuat berdasarkan catatan pihak Jepang dan Amerika Serikat yang turut serta.

Pada pukul 21.40 tanggal 30 November 1942, kapal-kapal Tanaka yang berada di Selat Indispensable sudah dapat melihat Pulau Savo di kejauhan. Kapal-kapal Jepang berlayar dalam formasi kolom, masing-masing dipisahkan oleh jarak 600 meter (660 yd), dengan susunan sebagai berikut: Takanami, Oyashio, Kuroshio, Kagero, Makinami, Naganami, Kawakaze, dan Suzukaze. Pada saat yang bersamaan, Gugus Tugas 67 memasuki Terusan Lengo dalam perjalanan ke Selat Ironbottom. Kapal-kapal Wright berada dalam formasi kolom, dengan susunan sebagai berikut: Fletcher, Perkins, Maury, Drayton, Minneapolis, New Orleans, Pensacola, Honolulu, Northampton, Lamson, dan Lardner. Keempat kapal perusak berada paling depan, dan terpisah dari kapal-kapal penjelajah yang berada di belakangnya dengan jarak 4000 yard (3700 m). Kapal-kapal penjelajah berlayar dipisahkan oleh jarak 1000 yard (910 m) satu sama lainnya.[17]

Pada pukul 22.40, kapal-kapal Tanaka melewati selatan Pulau Savo, kira-kira 3 mile (5 km) lepas pantai Guadalkanal, dan ketika mereka mendekati daerah bongkar muatan, kecepatan dikurangi hingga 12 knot (14 mph; 22 km/h). Takanami yang berada di posisi kira-kira 1 mile (2 km) ke arah laut bertugas memberi tabir bagi formasi armada Jepang. Pada saat bersamaan, Gugus Tugas 67 keluar dari Terusan Lengo memasuki Selat Ironbottom dengan kecepatan 20 knot (23 mph; 37 km/h) menuju Pulau Savo. Kapal-kapal perusak Wright berada paling depan, dan bergerak maju ke posisi yang sedikit agak lebih dekat dengan pantai dibandingkan kapal-kapal penjelajah. Langit malam tanpa bulan, dan jarak pandang antara 2 mile (3 km) hingga 7 mile (11 km). Keberangkatan pesawat terbang laut dari kapal-kapal penjelajah Wright yang sudah berada di Pelabuhan Tulagi menjadi tertunda akibat ponton-ponton pesawat terkena efek isap dari permukaan laut yang sangat tenang. Oleh karena itu, mereka tidak ikut dalam pertempuran malam itu.[18]

Pada pukul 23.06, radar kapal-kapal Wright mulai mendeteksi keberadaan armada Tanaka di dekat Tanjung Esperance, Guadalkanal yang jauhnya kira-kira 23000 yard (21000 m). Kapal-kapal perusak Wright masuk kembali dalam formasi kolom ketika melanjutkan pelayaran menuju Pulau Savo. Pada saat bersamaan, kapal-kapal Tanaka yang tidak dilengkapi dengan radar, dipecah menjadi dua kelompok, dan mulai bersiap-siap mendorong drum-drum muatan ke laut. Naganami, Kawakaze, dan Suzukaze berlayar menuju titik penurunan barang di dekat Karang Doma, sementara Makinami, Kagero, Oyashio, dan Kurashio bergerak menuju Tassafaronga yang berdekatan. Pada pukul 23.12, Takanami secara visual dapat melihat kapal-kapal Wright, dan segera dikonfirmasi oleh petugas jaga di atas kapal-kapal Jepang lainnya. Pukul 23.16, persiapan bongkar muatan dihentikan. Tanaka mengeluarkan perintah, "Semua kapal serang."[19]

Aksi[sunting | sunting sumber]

USS Minneapolis

Pukul 23.14, operator radar Fletcher mendapat kontak radar yang pasti dengan Takanami berikut empat kapal perusak terdepan pembawa drum-drum perbekalan. Pukul 23.15, ketika sudah berada dalam jarak 7000 yard (6400 m), Letkol Laut William M. Cole, komandan gugus kapal perusak sekaligus nakhoda Fletcher, meradio Wright untuk meminta izin menembakkan torpedo. Cole menunggu selama dua menit sebelum Wright menjawab, "Jarak sasaran [kapal-kapal Tanaka pada radar] terlalu jauh saat ini."[20] Cole menambahi bahwa sasaran sudah tampak jelas. Dua menit berlalu sebelum Wright memberi izin untuk mulai menembak. Sementara Cole dan Wright saling meradio, kapal-kapal Jepang yang seharusnya dijadikan sasaran kapal perusak Amerika Serikat telah melarikan diri hingga berada di luar jarak tembak optimal. Torpedo-torpedo Amerika harus mengejar hingga hampir mencapai batas jarak jangkauan mereka. Pada pukul 23.20, Fletcher, Perkins, dan Drayton secara bersama-sama telah menembakkan 20 buah torpedo Mark 15 ke arah kapal-kapal Tanaka. Maury tidak mendapat kontak radar dengan kapal-kapal Jepang karena tidak dipasangi radar SG, dan tidak ikut menembak.[21]

Pada saat yang bersamaan, Wright memerintahkan kapal-kapalnya untuk mulai menembak. Minneapolis mematuhi dengan melepaskan tembakan meriam pertama pada pukul 23.21, dan segera diikuti kapal-kapal penjelajah Amerika lainnya. Sesuai pengarahan yang diterima sebelumnya, empat kapal perusak Cole menembakkan peluru suar untuk menerangi sasaran. Setelah itu, mereka menambah kecepatan untuk meninggalkan tempat dan memberi kesempatan beraksi bagi kapal-kapal penjelajah.[22]

Takanami berada paling dekat dengan formasi kolom kapal-kapal Wright, dan dijadikan sasaran sebagian besar tembakan awal kapal-kapal Amerika Serikat. Takanami balas menembak, dan meluncurkan kedelapan torpedo yang dibawanya hingga habis, tetapi segera menjadi korban tembakan meriam Amerika. Hanya dalam empat menit, Takanami terbakar dan lumpuh. Setelah Takanami hancur, sisa kapal-kapal Tanaka yang hampir-hampir tidak terdeteksi kapal-kapal Amerika Serikat, menambah kecepatan, dan bersiap-siap membalas serangan Amerika. Semua torpedo yang ditembakkan kapal-kapal Amerika ternyata meleset.[23] Sejarawan Russell S. Crenshaw, Jr. mendalilkan bila sejumlah dua puluh empat torpedo ditembakkan oleh kapal-kapal perusak Angkatan Laut Amerika Serikat selama pertempuran tidak cacat secara fatal, hasil pertempuran mungkin akan berbeda.[24]

Kapal perusak Jepang Kawakaze

Kapal komando Tanaka, Naganami mengubah haluan ke arah kanan, melepaskan tembakan, dan mulai membuat tabir asap. Dua kapal yang berada di belakang, Kawakaze dan Suzukaze, mengubah haluan ke arah kiri. Pukul 23.23, Suzukaze menembakkan delapan torpedo ke arah kilatan tembakan kapal-kapal penjelajah Wright, diikuti oleh Naganami dan Kawakaze. Masing-masing menembakkan seluruh muatan torpedo mereka yang hanya delapan buah, berturut-turut pada pukul 23.32 dan 23.33.[25]

Sementara itu, empat kapal perusak paling depan dalam formasi kolom armada Jepang mempertahankan arah pelayaran mereka menuju pantai Guadalkanal. Kapal-kapal penjelajah Amerika Serikat dibiarkan melaju terus dari arah yang berlawanan. Setelah izin didapat dari Takanami pada pukul 23.28, Kuroshio menembakkan empat torpedo dan Oyashio menembakkan delapan torpedo ke arah kapal-kapal Wright sebelum berbalik arah, dan menambah kecepatan. Kapal-kapal penjelajah Wright mempertahankan kecepatan pada arah yang sama, disambut oleh 44  buah torpedo Jepang yang terus melaju ke arah mereka.[26]

Pukul 23.27, ketika Minneapolis melepaskan tembakan salvo ke-9 dan Wright sedang bersiap menyampaikan perintah mengubah haluan untuk semua kapal-kapalnya, dua torpedo dari Suzukaze atau Takanami menerjang bagian depan kapal Minneapolis. Satu hulu ledak torpedo meledakkan tangki-tangki penyimpan bahan bakar pesawat di depan kubah meriam satu, dan satu hulu ledak lainnya menghancurkan tiga dari empat kamar perapian. Haluan di depan kubah meriam satu terlipat ke bawah hingga membentuk sudut 70°. Kapal mati mesin dan kehilangan kendali kemudi. Tiga puluh tujuh awak kapal tewas.[27]

New Orleans di dekat Tulagi, pada pagi keesokan hari setelah pertempuran. Tampak dalam foto, bagian haluan di depan kubah meriam dua hancur total.

Kurang dari semenit kemudian, sebuah torpedo menghantam New Orleans di sebelah kubah meriam satu. Gudang senjata depan dan ruang penyimpanan bahan bakar pesawat meledak. Ledakan memotong keseluruhan haluan mulai dari sebelah depan kubah meriam dua. Haluan terputar ke kiri, merusak lambung kapal yang bagaikan direnggut lepas oleh daya gerak kapal, dan langsung tenggelam di dekat lambung kiri buritan. Semua awak di kubah meriam satu dan dua tewas. New Orleans terpaksa berbalik arah ke kanan dalam keadaan kehilangan kemudi serta komunikasi. Total 183 awak kapal tewas.[28] Herbert Brown, pelaut di ruang pengumpulan data kapal, menggambarkan situasi setelah kapalnya terkena torpedo,

Aku harus melihatnya. Aku berjalan di sini kubah meriam dua yang sekarang sudah bungkam, dan langkahku dihentikan oleh tali di samping kubah meriam. Puji Tuhan tali itu ada, bila tidak, satu langkah lagi, dan aku pasti sudah tercebur dengan kepala lebih dulu, ke dalam laut gelap, tiga puluh kaki di bawahku. Haluan kapal "hilang". Bagian haluan sepanjang 38 meter berikut kubah meriam utama nomor satu dan tiga meriam kaliber 8 inci hilang. Bagian kapal seberat 800 ton tenggelam ke laut. Ya Tuhan, semua rekan-rekan yang mengikuti kamp pendidikan dasar militer bersamaku, semua hilang.[29]

Pensacola ikut mundur dari formasi kapal-kapal penjelajah, dan dikemudikan melewati sisi kiri Minneapolis dan New Orleans sambil memeriksa keadaan kedua kapal yang terkena tembakan dan melambat. Setelah melewati keduanya, Pensacola kembali ke arah haluan semula. Pada pukul 23:39, Pensacola dihantam torpedo sejajar dengan tiang agung. Ledakan menyebarkan minyak menyala ke seluruh interior dan sepanjang geladak utama kapal, menewaskan 125 awak kapal. Tembakan torpedo juga merenggut poros penggerak propeler lambung kiri, dan membuat kapal miring 13 derajat serta kehilangan mesin, komunikasi, dan kemudi.[30]

Nakhoda Honolulu yang kapalnya berada di belakang Pensacola, memilih untuk melewati sisi kanan Minneapolis dan New Orleans. Honolulu menambah kecepatan hingga 30 knot (35 mph; 56 km/h) sambil melakukan manuver secara radikal, dan berhasil keluar dari wilayah pertempuran tanpa kerusakan sedikit pun. Tembakan terus dilepaskan meriam-meriam utama Honolulu ke arah kapal-kapal perusak Jepang yang sedang menghilang dengan cepat.[31]

Kapal penjelajah Northampton yang berada paling belakang dalam formasi armada Amerika Serikat, mengikuti Honolulu melewati sisi lambung kanan kapal-kapal penjelajah Amerika Serikat yang rusak. Lain halnya dengan Honolulu, Northampton tidak menambah kecepatan atau melakukan manuver radikal. Pada pukul 23.48, setelah haluan dikembalikan ke arah semula, Northampton dihantam dua buah torpedo dari Kawakaze. Satu torpedo tembus pada 10 feet (3 m) di bawah garis air sebelah kamar mesin belakang. Empat menit kemudian, torpedo kedua tepat kena di 40 feet (12 m) lebih ke buritan. Kamar mesin banjir, dan tiga dari empat poros penggerak berhenti berputar. Kapal miring 10° ke lambung kiri dan terbakar. Lima puluh awak kapal tewas.[32]

Tidak ada satu sasaran pun yang ditemukan oleh Lamson dan Lardner yang berada paling belakang dalam formasi armada Wright. Keduanya meninggalkan daerah pertempuran ke arah timur setelah sempat ditembaki secara tidak tidak sengaja oleh senapan mesin New Orleans. Cole memerintahkan keempat kapal perusaknya untuk melakukan satu putaran penuh mengelilingi Pulau Savo dengan kecepatan maksimum, dan memasuki kembali daerah pertempuran. Namun, pertempuran sudah berakhir.[33]

Di pihak Jepang, Tanaka pada pukul 23:44 sudah memerintahkan kapal-kapalnya untuk berhenti menembak dan meninggalkan daerah pertempuran. Saat mereka bergerak maju ke pantai Guadalkanal, Kuroshio dan Kagero menembakkan delapan buah torpedo lagi ke arah kapal-kapal Amerika, namun semuanya meleset. Ketika panggilan radio tidak dijawab oleh Takanami, Tanaka menugaskan Oyashio dan Kuroshio untuk mencari dan memberi bantuan. Takanami yang sedang terbakar ditemukan oleh Oyashio dan Kuroshio pada pukul 01.00 tanggal 1 Desember 1942, tetapi keduanya membatalkan upaya-upaya penyelamatan setelah mendeteksi adanya kapal-kapal Amerika di daerah itu. Oyashio dan Kuroshio segera meninggalkan Selat Ironbottom untuk bergabung dengan armada Tanaka yang sedang dalam perjalanan pulang ke Kepulauan Shortland, dan tiba 10 jam kemudian. Takanami adalah satu-satunya kapal Jepang yang kena tembakan meriam Amerika, dan rusak berat dalam pertempuran.[34]

Pascapertempuran[sunting | sunting sumber]

Awak kapal Takanami yang selamat meninggalkan kapal pada pukul 01.30. Namun, sebuah ledakan besar menewaskan lebih banyak lagi awak kapal yang sudah berada di air, termasuk komandan divisi kapal perusak, Toshio Shimizu dan nakhoda kapal, Masami Ogura. Dari 244 awak kapal Takanami, hanya 48 orang yang selamat tiba di pantai Guadalkanal. Sembilan belas di antaranya ditangkap oleh tentara Amerika.[35]

Sebuah kapal patroli torpedo membawa awak kapal Northampton yang selamat dekat Tulagi pada pagi 1 Desember 1942. Tampak di latar belakang adalah New Orleans.

Kebakaran di atas Northampton tidak berhasil dikendalikan oleh awak kapal. Kapal mulai miring dan ditinggalkan oleh para awaknya pada pukul 01.30. Northampton tenggelam pada pukul 03.04 di sekitar 4 mile (6 km) dari Doma Cove di Guadalkanal (09°12′S 159°50′E / 9.200°S 159.833°E / -9.200; 159.833). Fletcher dan Drayton menolong 773 awak kapal yang selamat.[36]

Minneapolis, New Orleans, dan Pensacola masih mampu berlayar 19 mile (31 km), hingga sampai di Tulagi pada pagi 1 Desember 1942. Di sana, Pensacola disandarkan untuk perbaikan darurat. Setelah berlangsung selama 12 jam, kebakaran di Pensacola dapat dipadamkan. Pada 6 Desember 1942, Pensacola berangkat menuju ke pelabuhan daerah belakang untuk perbaikan lebih lanjut. Setelah dipasang haluan sementara dari batang-batang pohon kelapa, Minneapolis dan New Orleans meninggalkan Tulagi menuju Espiritu Santo atau Sydney, Australia pada 12 Desember 1942. Ketiga kapal penjelajah semuanya memerlukan perbaikan panjang dan ekstensif. New Orleans kembali bertugas pada bulan Agustus 1943, Minneapolis pada bulan September, dan Pensacola pada bulan Oktober 1943.[37]

Pertempuran Tassafaronga adalah salah satu dari kekalahan terburuk yang diderita Angkatan Laut Amerika Serikat dalam Perang Dunia II, sekaligus kekalahan terburuk ketiga setelah Pengeboman Pearl Harbor dan Pertempuran Pulau Savo. Akibat kalah dalam pertempuran ini, ditambah kekalahan yang diderita dalam Pertempuran Pulau Savo, Pertempuran Tanjung Esperance, dan Pertempuran Laut Guadalkanal, Amerika Serikat untuk sementara waktu hanya memiliki 4 kapal penjelajah berat dan 9 kapal perusak ringan untuk seluruh kawasan Samudra Pasifik. Meskipun kalah dalam pertempuran, Wright mendapat anugerah Navy Cross untuk keberanian dan jasa-jasanya dalam perang. Navy Cross merupakan salah satu bintang militer tertinggi di Amerika Serikat. Dengan maksud mengurangi kesan gugus tugasnya telah menderita kerugian terlalu besar, Wright dalam laporannya mengklaim armadanya telah berhasil menenggelamkan empat kapal perusak dan merusak dua kapal Jepang yang lainnya. Dalam komentarnya mengenai laporan Wright, Halsey menyalahkan Cole sebagai penyebab kekalahan. Lebih lanjut Halsey menambahkan tentang para komandan skuadron kapal perusak yang menembakkan torpedo dari luar jarak efektif, dan mereka seharusnya "membantu" kapal-kapal penjelajah dan bukan hanya mengelilingi Pulau Savo. Tanaka mengklaim telah menenggelamkan sebuah kapal tempur dan dua kapal penjelajah.[38]

Hasil pertempuran menyebabkan diskusi lebih lanjut di kalangan pimpinan Armada Pasifik Amerika Serikat tentang perubahan doktrin strategi dan perlunya perbaikan teknis, misalnya mesiu yang tidak menyebabkan kilatan sewaktu ditembakkan. Meskipun demikian, pimpinan tinggi angkatan laut baru menyadari adanya masalah serius pada fungsi torpedo delapan bulan kemudian.[39] Militer Amerika Serikat juga masih belum menyadari jarak jelajah dan kekuatan torpedo Jepang yang sebenarnya, serta keefektifan taktik pertempuran malam Jepang. Wright malah menyatakan kapal-kapalnya dipastikan telah menjadi korban torpedo yang ditembakkan dari kapal selam Jepang. Dari posisi kapal-kapal Tanaka yang diketahuinya, "torpedo-torpedo yang memiliki spesifikasi kecepatan serta jarak yang serupa dengan torpedo milik kita" tidak mungkin dapat menyebabkan kerusakan seperti itu. Pernyataan tersebut dikeluarkan Wright bahkan setelah Tanaka mengatakan torpedo-torpedonya ditembakkan dari jarak paling tidak tiga mil (4,8 km). Hingga tahun 1943, Amerika Serikat belum mengetahui kemampuan sebenarnya dari torpedo dan taktik perang malam Jepang. Seusai perang, Tanaka berkata mengenai kemenangan armadanya di Tassafaronga, "Aku telah mendengar para pakar angkatan laut Amerika Serikat memuji kepemimpinanku dalam aksi waktu itu. Aku tidak layak mendapat penghargaan tersebut. Semuanya berkat kemampuan luar biasa dan pengabdian dari orang-orang yang telah melayaniku. Mereka lah yang berjasa atas kemenangan taktis bagi kami."[40]

Pensacola (tengah) dan New Orleans (kanan) (bersama Salt Lake City) di Pearl Harbor pada 31 Oktober 1943 setelah selesai diperbaiki.

Meskipun kalah dalam pertempuran, armada Amerika Serikat berhasil menghalangi upaya Tanaka mendaratkan perbekalan makanan yang betul-betul dibutuhkan di Guadalkanal, sekalipun harus dibayar mahal. Upaya kedua Jepang mengantarkan perbekalan dilakukan oleh 10 kapal perusak di bawah komando Tanaka pada 3 Desember 1942, dan berhasil menurunkan 1.500 drum perbekalan di lepas pantai Tassafaronga. Namun, sebagian besar di antaranya ditenggelamkan oleh berondongan pesawat terbang Amerika, dan hanya tersisa 310 drum yang dapat ditarik ke pantai. Pada 7 Desember 1942, upaya ketiga oleh 12 kapal perusak Jepang berhasil dihalau oleh kapal patroli torpedo Amerika Serikat di dekat Tanjung Esperance. Malam berikutnya, dua kapal patroli Amerika Serikat menembakkan torpedo dan berhasil menengelamkan kapal selam Jepang I-3 ketika sedang berusaha mengantarkan perbekalan ke Guadalkanal. Menimbang kesulitan-kesulitan yang dihadapi sewaktu mengantarkan makanan ke Guadalkanal, Angkatan Laut Jepang mengabarkan kepada Letnan Jenderal Imamura pada 8 Desember 1942 bahwa mereka berencana menghentikan semua misi pengangkutan ke pulau itu. Setelah Imamura memprotes, pihak angkatan laut setuju untuk menjalankan satu kali lagi misi ke Guadalkanal.[41]

Pada malam 11 Desember 1942, Tanaka memimpin upaya terakhir Jepang mengirimkan makanan ke Guadalkanal dengan memakai 11 kapal-kapal perusak dengan memakai sebelas kapal perusak. Lima kapal patroli torpedo Amerika Serikat mencegat armada Tanaka di dekat Guadalkanal, dan meluncurkan torpedo ke arah kapal komando Teruzuki. Serangan torpedo mengakibatkan Teruzuki rusak berat dan Tanaka terluka. Setelah Tanaka dipindahkan ke Naganami, Teruzuki ditenggelamkan. Hanya 220 dari 1.200 drum yang diturunkan pada malam itu berhasil ditemukan kembali oleh personel angkatan darat Jepang yang berada di pantai. Tanaka kemudian dibebastugaskan dari tanggung jawabnya sebagai komandan, dan dipulangkan ke Jepang pada 29 December 1942.[42]

Pada 12 Desember 1942, Angkatan Laut Jepang mengusulkan agar Guadalkanal dilepas ke tangan Sekutu. Usulan itu ditolak oleh pimpinan Angkatan Darat Jepang yang masih berharap dapat merebut kembali Guadalkanal dari Sekutu. Setelah mendapat persetujuan dari kaisar, Markas Umum Kekaisaran Jepang pada 31 Desember 1942 sepakat mengevakuasi semua tentara Jepang dari Guadalkanal, dan mendirikan garis pertahanan baru untuk Kepulauan Solomon di Georgia Baru. Jepang mengevakuasi sisa pasukannya dari Guadalkanal dalam Operasi Ke yang berlangsung selama tiga malam antara 2 Februari hingga 7 Februari 1943, dan Guadalkanal diserahkan kepada Sekutu. Bermodalkan keberhasilan di Guadalkanal dan tempat-tempat lain, Sekutu melanjutkan perlawanannya terhadap Jepang yang berpuncak pada kapitulasi Jepang dan berakhirnya Perang Dunia II.[43]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Frank, p. 516. Crenshaw, p. 99, mengutip sebuah laporan oleh Chester Nimitz yang menyatakan 398 prajurit dan 19 perwira tewas dalam pertempuran.
  2. ^ Nevitt, Allyn D., Combinedfleet.com: IJN Takanami, diakses 2 April 2008. Dull, p. 265; Evans, p. 202–203; Kilpatrick, p. 146; Frank, p. 513. Mengenai awak kapal Takanami, Frank mengatakan 33 selamat, dan Kilpatrick mengatakan 26 ditangkap oleh tentara Amerika. Dull mengatakan 211 awak tewas.
  3. ^ Hogue, p. 235-236
  4. ^ Morison, p. 14–15, Miller, p. 143, Frank, p. 338, dan Shaw, p. 18.
  5. ^ Griffith, p. 96–99, Dull, p. 225, Miller, p. 137–138.
  6. ^ Frank, p. 202, 210–211.
  7. ^ Morison, p. 108–287, Frank, p. 141–143, 156–158, 228–246, 337–367, 428–492, 681.
  8. ^ Dull, p. 261, Frank, p. 497–499.
  9. ^ Frank, hlm. 500–502, Jersey, hlm. 342–343. Ketiga pangkalan tongkang yang dimaksud didirikan Jepang di Kepulauan Shortland, Vella Lavella, dan Gizo.
  10. ^ Evans, hlm. 197–198, Crenshaw, hlm. 136, Frank, hlm. 499–502.
  11. ^ Hara, hlm. 160–161, Roscoe, hlm. 206, Dull, hlm. 262, Evans, hlm. 197–198, Crenshaw, hlm. 137, Toland, hlm. 419, Frank, hlm. 502, Morison, hlm. 295.
  12. ^ Dull, hlm. 262–263, Evans, hlm. 198–199, Crenshaw, hlm. 137, Morison, hlm. 297, Frank, hlm. 502–504.
  13. ^ United States Strategic Bombing Survey (USSBS), hlm. 139, Roscoe, hlm. 206, Dull, hlm. 262–263, Crenshaw, hlm. 25–27, Kilpatrick, hlm. 135, Morison, hlm. 291–293, 296, Frank, hlm. 503–504.
  14. ^ Roscoe, hlm. 207, Dull, hlm. 262–263, Crenshaw, hlm. 25–27, Kilpatrick, hlm. 137, Morison, hlm. 294, Frank, hlm. 503.
  15. ^ Brown, hlm. 124–125, USSBS, hlm. 139, Roscoe, hlm. 206, Dull, hlm. 262, Crenshaw, hlm. 26–33, Kilpatrick, hlm. 139–142, Morison, hlm. 294–296, Frank, hlm. 504.
  16. ^ Hara, hlm. 161, USSBS, hlm. 139, D'Albas, hlm. 228, Evans, hlm. 199, Crenshaw, hlm. 137–138, Kilpatrick, hlm. 140–141, Morison, hlm. 295–296, Frank, hlm. 504.
  17. ^ USSBS, p. 139–140, Roscoe, p. 207, Evans, p. 199, Crenshaw, p. 33–34, Kilpatrick, p. 142–143, Morison, p. 297–298, Frank, p. 507.
  18. ^ Hara, p. 161, USSBS, p. 139, Roscoe, p. 207, Evans, p. 199–200, Crenshaw, p. 34, 63, 139, Kilpatrick, p. 143–144, Morison, p. 297–298, 305, Frank, p. 507.
  19. ^ USSBS, p. 139, Roscoe, p. 207, Dull, p. 263–265, Evans, p. 200, Crenshaw, p. 48–49, 139, 145, Kilpatrick, p. 143–144, Morison, p. 297–298, Frank, p. 507–508.
  20. ^ Kilpatrick, p. 144, Morison, p. 299, Frank, p. 508.
  21. ^ Roscoe, p. 207–208, Dull, p. 263–265, Crenshaw, p. 48–51, Kilpatrick, p. 144–145, Frank, p. 508, Morison, p. 299–300. Fletcher menembakkan 10 torpedo, Perkins delapan, dan Drayton dua torpedo.
  22. ^ Brown, p. 128, Roscoe, p. 208, Dull, p. 263–265, Evans, p. 200–201, Crenshaw, p. 51–54, Kilpatrick, p. 145–146, Morison, p. 300, Frank, p. 508–509. Tanaka mengira peluru-peluru suar yang ditembakan Cole adalah peluru suar yang dijatuhkan dari pesawat terbang laut milik armadanya.
  23. ^ Hara, p. 162–163, USSBS, p. 139, Roscoe, p. 208, Dull, p. 263–265, Evans, p. 200, Crenshaw, p. 146–147, Kilpatrick, p. 145–146, Morison, p. 301–302, Frank, p. 509, Toland, p. 420.
  24. ^ Crenshaw Jr., Russell S. ‘’The Battle of Tassafaronga’’, p. 155.
  25. ^ Dull, p. 265, Evans, p. 201–202, Crenshaw, p. 146–148, Morison, p. 302, Frank, p. 509–510.
  26. ^ Hara, p. 164, Dull, p. 265, Evans, p. 201–202, Crenshaw, p. 146–151, Morison, p. 302–303, Frank, p. 509–510.
  27. ^ Roscoe, p. 208, Dull, p. 265, D'Albas, p. 229, Crenshaw, p. 56, Kilpatrick, p. 146, Morison, p. 303–304, Frank, p. 510–511, 514. Setelah kapalnya kena ditorpedo, Wright menyerahkan komando kepada Laksamana Muda Mahlon S. Tisdale yang berada di atas Honolulu.
  28. ^ Brown, p. 137–138, Roscoe, p. 208, Dull, p. 265–266, D'Albas, p. 229, Crenshaw, p. 56–57, Kilpatrick, p. 146, Morison, p. 304–305, Frank, p. 511.
  29. ^ Brown, p. 134–135.
  30. ^ Roscoe, p. 208, Dull, p. 266, D'Albas, p. 229, Crenshaw, p. 57–58, Kilpatrick, p. 147–148, Morison, p. 305–306, Frank, p. 511–512, 514.
  31. ^ Roscoe, p. 208, Dull, p. 266, Crenshaw, p. 58–59, Kilpatrick, p. 148–149, Morison, p. 306, Frank, p. 512.
  32. ^ Roscoe, p. 208, Dull, p. 266, D'Albas, p. 229, Crenshaw, p. 59–60, Kilpatrick, p. 148–149, Morison, p. 306–307, Frank, p. 512–513.
  33. ^ Roscoe, p. 208, Crenshaw, p. 59–60, Kilpatrick, p. 148–149, Morison, p. 306–307, Frank, p. 512–513.
  34. ^ D'Albas, p. 232, Evans, p. 202, Crenshaw, p. 152–154, Kilpatrick, p. 151, Morison, p. 307, Frank, p. 513.
  35. ^ Nevitt, Allyn D., CombinedFleet.com, April 2, 2008; Dull, p. 265; Evans, p. 202–203; Kilpatrick, p. 146; Frank, p. 513. Frank mengatakan 33 awak kapal selamat, dan Kilpatrick mengatakan 26 awak kapal ditangkap tentara Amerika. Dull menyatakan 211 awak kapal Takanami tewas.
  36. ^ Roscoe, p. 209; D'Albas, p. 232; Evans, p. 521; Crenshaw, p. 65–66; Kilpatrick, p. 149; Morison, p. 312; Frank, p. 514–515.
  37. ^ Brown, p. 141–158, 173; Crenshaw, p. 68; Kilpatrick, p. 154–156; Morison, p. 309–312; Frank, p. 514–515.
  38. ^ Hara, p. 164; Crenshaw, p. 102, 107; Kilpatrick, p. 151–154; Morison, p. 314; Frank, p. 515–516. Mengenai tindakan Cole, Halsey menambahkan, "Kapal-kapal perusak menembakkan torpedo dari jarak yang terlalu efektif. Menembakkan torpedo pada malam hari dari jarak di atas 4.000–5.000 yard adalah tidak masuk akal." "Setelah menembakkan torpedo, skuadron terdepan kapal perusak tidak membantu kapal-kapal penjelajah, melainkan mengubah haluan dan mundur ke arah barat laut. Kurangnya aksi ofensif dari kapal-kapal perusak dan kejadian serupa, tidak akan ditolerir dalam operasi-operasi akan datang." Tentang komentar Halsey tentang tindakan Cole, Crenshaw berkata, "Meskipun dibantu dan didukung oleh staf yang besar, Laksamana Halsey dan Laksamana Nimitz tidak mengerti apa yang telah terjadi. Namun, keduanya merasa harus mengambil suatu pendirian yang tegas demi mendorong terciptanya kinerja yang lebih baik di masa depan. Setelah menelusuri setiap aspek yang dapat mereka pikirkan, semua kritik akhirnya mereka limpahkan kepada bawahan yang menggunakan persenjataan mereka hingga kemampuan maksimal dan kepada mereka yang telah mengemudikan kapal-kapal dengan terampil dan penuh tekad."
  39. ^ Crenshaw Jr., Russell S. ‘’The Battle of Tassafaronga’’, p. 161.
  40. ^ Hara, p. 164; Roscoe, p. 209; Coombe, p. 140; Crenshaw, p. 88, 102, 105; Frank, p. 516–517.
  41. ^ Roscoe, p. 209; Dull, p. 266–267; D'Albas, p. 232–233; Evans, p. 203–205; Kilpatrick, p. 156; Morison, p. 318–319; Frank, p. 518–521, 523. Menurut Tanaka, penyebab tidak segera ditariknya drum-drum perbekalan ke pantai adalah "kekurangan personel di pantai untuk menarik tambang-tambang drum, keletihan fisik para tentara yang ada, dan faktanya banyak tambang yang terlepas ketika drum-drum tersangkut rintangan di air." (Evans, p. 204.) Hanya empat dari awak I-3 yang selamat dari tenggelamnya kapal selam mereka, dan berhasil mencapai posisi pasukan Jepang di pantai(Hackett & Kingsepp, "HIJMS Submarine I-3: Tabular Record of Movement" [1]).
  42. ^ Hara, p. 164; Roscoe, p. 210; Dull, p. 266–267; D'Albas, p. 232–233; Evans, p. 205–209; Morison, p. 319–321; Frank, p. 523–524.
  43. ^ Evans, p. 208–209; Dull, p. 261, 268; Toland, p. 420–421.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]