NVIDIA

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari NVidia)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nvidia Corporation
Publik
Simbol saham
Industri
Didirikan5 April 1993; 28 tahun lalu (1993-04-05)
PendiriJen-Hsun Huang
Chris Malachowsky
Curtis Priem
Kantor
pusat
Santa Clara, California, AS
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Produk
PendapatanKenaikan US$11,7 miliar (2019)[1]
Kenaikan US$3,804 miliar (2018)[1]
Kenaikan US$4,141 miliar (2018)[1]
Total asetKenaikan US$13,292 miliar (2018)[1]
Total ekuitasKenaikan US$9,342 miliar (2018)[1]
Karyawan
18,100 (Oktober 2020)[1]
Anak
usaha
NVIDIA Advanced Rendering Center
Mellanox Technologies
Setelah akuisisi yang diusulkan: Arm Ltd. (90%)
Situs webnvidia.com
developer.nvidia.com

NVIDIA Corporation adalah perusahaan teknologi multinasional Amerika yang didirikan di Delaware dan berbasis di Santa Clara, California.[2] Ini merancang unit pemroses grafis (GPU) untuk pasar permainan dan profesional, serta unit system on a chip (SoC) untuk komputasi seluler dan pasar otomotif. Lini produk GPU utamanya, berlabel "GeForce", bersaing langsung dengan produk "Radeon" Advanced Micro Devices (AMD). Nvidia memperluas kehadirannya di industri permainan dengan perangkat genggam Shield Portable, Shield Tablet, dan Shield Android TV serta layanan cloud gaming GeForce Now.

Selain manufaktur GPU, Nvidia memberikan kemampuan pemrosesan paralel kepada peneliti dan ilmuwan yang memungkinkan mereka menjalankan aplikasi berperforma tinggi secara efisien. Mereka digunakan di situs superkomputer di seluruh dunia.[3][4] Baru-baru ini, ini telah pindah ke pasar komputasi seluler, di mana ini memproduksi prosesor seluler Tegra untuk telepon pintar dan tablet serta sistem navigasi dan hiburan kendaraan.[5][6][7] Selain AMD, kompetitornya termasuk Intel dan Qualcomm.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemandangan udara dari gedung kantor pusat Nvidia yang baru dan kampus serta area sekitarnya di Santa Clara, California, pada 2017. Apple Park terlihat di kejauhan.

Nvidia didirikan pada 5 April, 1993,[8][9][10] oleh Jensen Huang (CEO hingga 2020), seorang Amerika Taiwan, sebelumnya direktur CoreWare di LSI Logic dan desainer mikroprosesor di Advanced Micro Devices (AMD), Chris Malachowsky, seorang insinyur listrik yang bekerja di Sun Microsystems, dan Curtis Priem, sebelumnya adalah staf insinyur senior dan desainer chip grafis di Sun Microsystems.

Pada 1993, ketiga pendiri percaya bahwa arah yang tepat untuk gelombang komputasi berikutnya telah dipercepat atau komputasi berbasis grafis karena dapat menyelesaikan masalah yang tidak dapat diselesaikan oleh komputasi tujuan umum. Mereka juga mengamati bahwa permainan video secara bersamaan merupakan salah satu masalah komputasi yang paling menantang dan akan memiliki volume penjualan yang sangat tinggi. Kedua kondisi tersebut tidak terlalu sering terjadi. Permainan video menjadi roda gila perusahaan untuk menjangkau pasar yang besar dan mendanai R&D yang sangat besar untuk memecahkan masalah komputasi yang sangat besar. Dengan hanya $40.000 di bank, perusahaan itu lahir.[11] Perusahaan kemudian menerima $20 juta dana modal ventura dari Sequoia Capital dan lainnya.[12] Nvidia awalnya tidak memiliki nama dan para pendiri menamai semua file mereka NV, seperti pada "next version". Kebutuhan untuk menggabungkan perusahaan mendorong para pendiri untuk meninjau semua kata dengan dua huruf tersebut, mengarahkan mereka ke "invidia", kata Latin untuk "envy".[11] Nvidia menjadi publik pada 22 Januari, 1999.[13][14][15]

Perilisan dan akuisisi besar[sunting | sunting sumber]

Peluncuran RIVA TNT pada tahun 1998 memperkuat reputasi Nvidia dalam mengembangkan adapter grafis yang mumpuni. Pada akhir 1999, Nvidia merilis GeForce 256 (NV10), terutama memperkenalkan transformation and lighting (T&L) on-board ke perangkat keras 3D tingkat konsumen. Berjalan pada 120 MHz dan menampilkan saluran empat piksel, ini menerapkan akselerasi video tingkat lanjut, kompensasi gerak, dan pencampuran alfa sub-gambar perangkat keras. GeForce mengungguli produk yang sudah ada dengan margin yang lebar.

Karena kesuksesan produknya, Nvidia memenangkan kontrak untuk mengembangkan perangkat keras grafis untuk konsol permaian Xbox Microsoft, yang memberi Nvidia uang muka $200 juta. Namun, proyek tersebut membuat banyak insinyur terbaiknya menjauh dari proyek lain. Dalam jangka pendek hal ini tidak menjadi masalah, dan GeForce2 GTS dikirim pada musim panas 2000. Pada bulan Desember 2000, Nvidia mencapai kesepakatan untuk memperoleh aset intelektual dari saingan satu kali 3dfx, pelopor dalam teknologi grafis 3D konsumen yang memimpin lapangan dari pertengahan 1990-an hingga 2000.[16][17] Proses akuisisi diselesaikan pada bulan April 2002.[18]

Pada 1 September 2020, Nvidia secara resmi mengumumkan seri GeForce 30 berdasarkan mikroarsitektur Ampere baru perusahaan.[19][20]

Pada 13 September 2020, diumumkan bahwa Nvidia akan membeli Arm Holdings dari SoftBank Group seharga $40 miliar, tunduk pada pemeriksaan yang biasa, dengan yang terakhir mempertahankan 10% saham Nvidia.[21][22][23][24]

Pada Oktober 2020, Nvidia mengumumkan rencananya untuk membangun komputer paling kuat di Inggris Raya di Cambridge. Dinamakan Cambridge-1, komputer akan menggunakan AI untuk mendukung penelitian perawatan kesehatan, dengan penyelesaian diharapkan pada akhir tahun 2020, dengan biaya sekitar £40 juta. Menurut Jensen Huang, "Superkomputer Cambridge-1 akan berfungsi sebagai pusat inovasi untuk Inggris, dan selanjutnya merupakan pekerjaan inovatif yang dilakukan oleh para peneliti negara dalam perawatan kesehatan kritis dan penemuan obat."[25]

Gugatan class action[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juli 2008, Nvidia mengambil penurunan sekitar $200 juta pada pendapatan kuartal pertamanya, setelah melaporkan bahwa chipset seluler dan GPU tertentu yang diproduksi oleh perusahaan memiliki "tingkat kegagalan abnormal" karena cacat produksi. Namun, Nvidia tidak mengungkapkan produk yang terpengaruh. Pada September 2008, Nvidia menjadi subjek gugatan class action atas cacat tersebut, mengklaim bahwa GPU yang salah telah dimasukkan ke dalam model laptop tertentu yang diproduksi oleh Apple Inc., Dell, dan HP. Pada bulan September 2010, Nvidia mencapai kesepakatan, di mana ia akan mengganti pemilik laptop yang terkena dampak untuk perbaikan atau, dalam beberapa kasus, penggantian.[26][27] Pada 10 Januari 2011, Nvidia menandatangani perjanjian lisensi silang selama enam tahun senilai $1,5 miliar dengan Intel, mengakhiri semua proses pengadilan antara kedua perusahaan.[28]

Kontroversi driver web Apple/Nvidia[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2018, di forum pengguna Nvidia, sebuah utas dimulai[29] meminta perusahaan untuk memperbarui pengguna ketika mereka akan merilis driver web untuk kartunya yang diinstal pada mesin Mac Pro lawas hingga pertengahan 2012 5,1 yang menjalankan sistem operasi macOS Mojave 10.14. Driver web diperlukan untuk mengaktifkan akselerasi grafis dan kemampuan beberapa monitor tampilan GPU. Di situs web info pembaruan Mojave, Apple menyatakan bahwa macOS Mojave akan berjalan di mesin lama dengan kartu grafis 'Metal compatible'[30] dan GPU Metal compatible, termasuk beberapa diproduksi oleh Nvidia.[31] Namun, daftar ini tidak termasuk kartu metal yang kompatibel yang saat ini berfungsi di macOS High Sierra menggunakan driver web yang dikembangkan Nvidia. Pada bulan September, Nvidia menjawab, "Apple mengontrol penuh driver untuk Mac OS. Tetapi jika Apple mengizinkan, teknisi kami siap dan ingin membantu Apple memberikan driver yang hebat untuk Mac OS 10.14 (Mojave)."[32]

Keuangan[sunting | sunting sumber]

Untuk tahun fiskal 2018, Nvidia melaporkan pendapatan sebesar US$3,047 miliar, dengan pendapatan tahunan sebesar US$9,714 miliar, meningkat 40,6% dibandingkan siklus fiskal sebelumnya. Saham Nvidia diperdagangkan lebih dari $245 per saham, dan kapitalisasi pasarnya bernilai lebih dari US $120,6 miliar pada September 2018.[33]

Untuk Q2 tahun 2020, Nvidia melaporkan penjualan $3,87 miliar, naik 50% dari periode yang sama di 2019. Lonjakan penjualan tersebut disebabkan oleh pandemi COVID-19 dan meningkatnya permintaan masyarakat akan teknologi komputer. Menurut kepala keuangan perusahaan, Colette Kress, efek pandemi akan "mungkin mencerminkan evolusi ini dalam tren tenaga kerja perusahaan dengan fokus yang lebih besar pada teknologi, seperti laptop Nvidia dan workstation virtual, yang memungkinkan kerja jarak jauh dan kolaborasi virtual."[34]

Tahun[33] Pendapatan
dalam juta. US$
laba bersih
dalam juta. US$
Total aset
dalam juta. US$
Harga per saham
dalam US$
Karyawan
2005 2,010 89 1,629 8.81
2006 2,376 301 1,955 16.76
2007 3,069 449 2,675 25.68
2008 4,098 798 3,748 14.77
2009 3,425 −30 3,351 10.97
2010 3,326 −68 3,586 12.56
2011 3,543 253 4,495 15.63
2012 3,998 581 5,553 12.52
2013 4,280 563 6,412 13.38 5,783
2014 4,130 440 7,251 17.83 6,384
2015 4,682 631 7,201 23.20 6,658
2016 5,010 614 7,370 53.33 6,566
2017 6,910 1,666 9,841 149.38 7,282
2018 9,714 3,047 11,241 245.75 11,528

GPU Technology Conference[sunting | sunting sumber]

Nvidia GPU Technology Conference (GTC) adalah rangkaian konferensi teknis yang diadakan di seluruh dunia.[35] Ini berasal pada tahun 2009 di San Jose, California, dengan fokus awal pada potensi untuk menyelesaikan tantangan komputasi melalui GPU.[36] Dalam beberapa tahun terakhir, fokus konferensi telah bergeser ke berbagai aplikasi kecerdasan buatan dan deep learning, termasuk: mobil self-driving, kesehatan, komputasi kinerja tinggi, dan pelatihan NVIDIA Deep Learning Institute (DLI).[37] GTC 2018 menarik lebih dari 8400 peserta.[35] Karena pandemi COVID-19 pada tahun 2020, GTC 2020 diubah menjadi acara digital dan menarik sekitar 59.000 pendaftar.[38]

Keluarga produk[sunting | sunting sumber]

Sebuah Shield Tablet dengan pena masukan yang menyertainya (kiri) dan pengontrol permainan (kanan)

Keluarga Nvidia terutama mencakup grafik, komunikasi nirkabel, prosesor PC, dan perangkat keras/perangkat lunak otomotif. Beberapa keluarga tercantum di bawah ini:

  • GeForce, produk pemrosesan grafis yang berorientasi pada konsumen.
  • Quadro, desain dengan bantuan komputer dan produk pemrosesan grafis workstation pembuatan konten digital.
  • NVS, solusi grafis bisnis multi-tampilan.
  • Tegra, sebuah system on a chip untuk perangkat seluler.
  • Tesla, GPU serba guna khusus untuk aplikasi pembuatan gambar kelas atas di bidang profesional dan ilmiah.
  • nForce, sebuah chipset papan induk yang dibuat oleh Nvidia untuk mikroprosesor Intel (Celeron, Pentium dan Core 2) dan AMD (Athlon dan Duron).
  • Nvidia GRID, satu set perangkat keras dan layanan oleh Nvidia untuk virtualisasi grafis.
  • Nvidia Shield, berbagai perangkat keras permainan termasuk Shield Portable, Shield Tablet dan, yang terbaru, Shield Android TV .
  • Nvidia Drive automotive solutions, sebuah serangkaian produk perangkat keras dan perangkat lunak untuk membantu pengemudi mobil. Drive PX-series adalah platform komputer berkinerja tinggi yang ditujukan untuk mengemudi secara otonom melalui deep learning,[39] sementara Driveworks adalah sistem operasi untuk mobil tanpa pengemudi.[40]

Dukungan perangkat lunak sumber terbuka[sunting | sunting sumber]

Hingga 23 September 2013, Nvidia belum menerbitkan dokumentasi apa pun untuk perangkat keras canggihnya,[41] Artinya, programer tidak dapat menulis driver perangkat lunak sumber terbuka untuk produknya tanpa menggunakan rekayasa balik (ruang bersih).

Sebagai gantinya, Nvidia menyediakan driver grafis GeForce binernya sendiri untuk X.Org dan pustaka sumber terbuka yang berinteraksi dengan kernel Linux, FreeBSD atau Solaris dan perangkat lunak grafis berpemilik. Nvidia juga menyediakan tetapi berhenti mendukung driver open-source yang dikaburkan yang hanya mendukung akselerasi perangkat keras dua dimensi dan dikirimkan bersama distribusi X.Org.[42]

Beberapa pengguna mengklaim bahwa driver Linux Nvidia memberlakukan pembatasan buatan, seperti membatasi jumlah monitor yang dapat digunakan secara bersamaan, tetapi perusahaan belum mengomentari tuduhan tersebut.[43]

Pada tahun 2014, dengan GPU Maxwell, Nvidia mulai membutuhkan firmware oleh mereka untuk membuka kunci semua fitur kartu grafisnya. Sampai sekarang keadaan ini tidak berubah dan membuat penulisan driver sumber terbuka menjadi sulit.[44][45][46]

Deep learning[sunting | sunting sumber]

GPU Nvidia digunakan di deep learning, kecerdasan buatan, dan analitik yang dipercepat. Perusahaan mengembangkan deep learning berbasis GPU untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mendekati masalah seperti deteksi kanker, prediksi cuaca, dan kendaraan tanpa pengemudi.[47] Mereka termasuk dalam banyak kendaraan Tesla sebelum Elon Musk mengumumkan pada Tesla Autonomy Day pada 2019 bahwa perusahaan tersebut mengembangkan SoC dan komputer Full Self-Driving-nya sendiri sekarang dan akan berhenti menggunakan perangkat keras Nvidia untuk kendaraan mereka.[48]

DGX[sunting | sunting sumber]

Pada April 2016, Nvidia memproduksi superkomputer DGX-1 berdasarkan 8 cluster GPU, untuk meningkatkan kemampuan pengguna dalam menggunakan deep learning dengan menggabungkan GPU dengan perangkat lunak deep learning yang terintegrasi.[49] Ini juga mengembangkan mesin virtual berbasis Nvidia Tesla K80 dan P100 GPU, yang tersedia melalui Google Cloud, yang dipasang Google pada November 2016.[50] Microsoft menambahkan peladen GPU dalam penawaran pratinjau seri N-nya berdasarkan Tesla K80s Nvidia, masing-masing berisi 4992 inti pemrosesan. Belakangan tahun itu, instans P2 AWS diproduksi menggunakan hingga 16 GPU Nvidia Tesla K80.[51]

Pada Mei 2018, para peneliti di departemen kecerdasan buatan Nvidia menyadari kemungkinan bahwa robot dapat belajar melakukan suatu pekerjaan hanya dengan mengamati orang yang melakukan pekerjaan yang sama. Mereka telah menciptakan sistem yang, setelah revisi dan pengujian singkat, sudah dapat digunakan untuk mengontrol robot universal generasi berikutnya. Selain manufaktur GPU, Nvidia memberikan kemampuan pemrosesan paralel kepada peneliti dan ilmuwan yang memungkinkan mereka menjalankan aplikasi berkinerja tinggi secara efisien.[52]

Inception program[sunting | sunting sumber]

Inception program Nvidia dibuat untuk mendukung perusahaan rintisan yang membuat kemajuan luar biasa di bidang AI dan Ilmu Data. Pemenang penghargaan diumumkan di Konferensi GTC Nvidia. Saat ini ada 2.800 startup di Inception Program.[53]

Pemenang 2018[54][sunting | sunting sumber]

  • Subtle Medical (perawatan kesehatan)
  • AiFi (perusahaan)
  • Kinema Systems (kendaraan otonom)

Pemenang 2017[54][sunting | sunting sumber]

  • Genetesis (inovasi sosial)
  • Athelas (kekuatan panas)
  • Deep Instinct (paling mengganggu)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f "Nvidia Corporation Annual Report (Form 10-K)". last10k.com. U.S. Securities and Exchange Commission. February 2016. 
  2. ^ "NVIDIA Corporation – Investor Resources – FAQs". investor.nvidia.com. 
  3. ^ Clark, Don (August 4, 2011). "J.P. Morgan Shows Benefits from Chip Change". WSJ Digits Blog. Diakses tanggal September 14, 2011. 
  4. ^ "Top500 Supercomputing Sites". Top500. Diakses tanggal September 14, 2011. 
  5. ^ Burns, Chris (2011-08-03). "2011 The Year of Nvidia dominating Android Superphones and tablets". SlashGear. Diakses tanggal September 14, 2011. 
  6. ^ "Tegra Super Tablets". Nvidia. Diakses tanggal September 14, 2011. 
  7. ^ "Tegra Super Phones". Nvidia. Diakses tanggal September 14, 2011. 
  8. ^ "Company Info". Nvidia.com. Diakses tanggal November 9, 2010. 
  9. ^ "Jensen Huang: Executive Profile & Biography". Bloomberg News. Diakses tanggal June 21, 2018. 
  10. ^ "Articles of Incorporation of Nvidia Corporation". California Secretary of State. Diakses tanggal October 23, 2019 – via California Secretary of State Business Database. 
  11. ^ a b Nusca, Andrew (16 November 2017). "This Man Is Leading an AI Revolution in Silicon Valley—And He's Just Getting Started". Fortune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2017. Diakses tanggal 28 November 2017. 
  12. ^ Williams, Elisa (April 15, 2002). "Crying wolf". Forbes. Diakses tanggal February 11, 2017. Huang, a chip designer at AMD and LSI Logic, cofounded the company in 1993 with $20 million from Sequoia Capital and others. 
  13. ^ Feinstein, Ken (January 22, 1999). "Nvidia Goes Public". gamecenter.co. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 12, 1999. Diakses tanggal July 13, 2019. 
  14. ^ Takahashi, Dean (January 25, 1999). "Shares of Nvidia Surge 64% After Initial Public Offering"Perlu langganan berbayar. The Wall Street Journal. Diakses tanggal July 13, 2019. 
  15. ^ "NVIDIA Corporation Announces Initial Public Offering of 3,500,000 Shares of Common Stock". nvidia.com. January 22, 1999. Diakses tanggal July 13, 2019. 
  16. ^ (December 15, 2000). NVIDIA to Acquire 3dfx Core Graphics Assets. Siaran pers.
  17. ^ (December 15, 2000). 3dfx Announces Three Major Initiatives To Protect Creditors and Maximize Shareholder Value. Siaran pers.  "Board of Directors Initiates Cost-Cutting Measures, Recommends to Shareholders Sale of Company Assets to NVIDIA Corporation for $112 million and Dissolution of Company"
  18. ^ Kanellos, Michael (April 11, 2002). "NNvidia buys out 3dfx graphics chip business". CNET. Diakses tanggal January 23, 2017. 
  19. ^ https://nvidianews.nvidia.com/news/nvidia-delivers-greatest-ever-generational-leap-in-performance-with-geforce-rtx-30-series-gpus
  20. ^ https://www.nvidia.com/en-us/geforce/news/introducing-rtx-30-series-graphics-cards/
  21. ^ Moorhead, Patrick. "It's Official- NVIDIA Acquires Arm For $40B To Create What Could Be A Computing Juggernaut". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-14. 
  22. ^ Rosoff, Matt (September 13, 2020). "Nvidia to buy Arm Holdings from SoftBank for $40 billion". CNBC. Diakses tanggal September 13, 2020. 
  23. ^ Arash Massoudi; Robert Smith; James Fontanella-Khan (12 September 2020). "SoftBank set to sell UK's Arm Holdings to Nvidia for $40bn". Financial Times. Diakses tanggal 12 September 2020. 
  24. ^ "NVIDIA to Acquire Arm for $40 Billion, Creating World's Premier Computing Company for the Age of AI". September 13, 2020. Diakses tanggal September 13, 2020. 
  25. ^ Sam Shead (5 October 2020). "Nvidia pledges to build Britain's largest supercomputer following $40 billion bid for Arm". CNBC. Diakses tanggal 5 October 2020. 
  26. ^ "Nvidia GPU Class-Action Settlement Offers Repairs, New Laptops". PC Magazine. Diakses tanggal May 26, 2017. 
  27. ^ "Update: Nvidia Says Older Mobile GPUs, Chipsets Failing". ExtremeTech. Diakses tanggal May 26, 2017. 
  28. ^ "Intel agrees to pay NVIDIA $1.5b in patent license fees, signs cross-license". Engadget. Diakses tanggal May 26, 2017. 
  29. ^ May 10, 2018. 'When will the Nvidia Web Drivers be released for macOS Mojave 10.14'. Nvidia
  30. ^ Upgrade to macOS Mojave. Apple Computer
  31. ^ Install macOS 10.14 Mojave on Mac Pro (mid 2010) and Mac Pro (mid 2012). Apple Computer
  32. ^ September 28, 2018. CUDA 10 and macOS 10.14. Nvidia
  33. ^ a b "NVIDIA Corporation – Financial Info – Annual Reports and Proxies". investor.nvidia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-11-18. 
  34. ^ Armental, Maria (August 19, 2020). "Nvidia Posts Record Sales as Pandemic Sustains Demand for Gaming, Data-Center Chips". The Wall Street Journal. Diakses tanggal August 20, 2020. 
  35. ^ a b "GPU Technology Conference". GPU Technology Conference (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-13. 
  36. ^ "Company History | NVIDIA". www.nvidia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-13. 
  37. ^ "Deep Learning and GPU-Programming Workshops at GTC 2018". NVIDIA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-13. 
  38. ^ "Deep Learning and GPU-Programming Workshops at GTC 2018". NVIDIA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-02. 
  39. ^ "Nvidia automotive solutions". Nvidia. Diakses tanggal March 29, 2016. 
  40. ^ "Nvidia unveils driverless car OS and partnership with TomTom". September 29, 2016. Diakses tanggal October 20, 2016. 
  41. ^ "Nvidia Offers to Release Public Documentation on Certain Aspects of Their GPUs". September 23, 2013. Diakses tanggal September 24, 2013. 
  42. ^ "nv". Diakses tanggal August 6, 2015. 
  43. ^ Kevin Parrish. "Nvidia Removed Linux Driver Feature Due to Windows". Tom's Hardware. Diakses tanggal August 6, 2015. 
  44. ^ NVIDIA Begins Requiring Signed GPU Firmware Images, slashdot, 2014-09-27.
  45. ^ Linux-Firmware Adds Signed NVIDIA Firmware Binaries For Turing's Type-C Controller, phoronix, 2019-02-13.
  46. ^ The Open-Source NVIDIA "Nouveau" Driver Gets A Batch Of Fixes For Linux 5.3, phoronix, 2019-07-19.
  47. ^ Jr, Berkeley Lovelace (February 10, 2017). "Cramer on AI: 'This is the replacement of us. We don't need us with Nvidia'". 
  48. ^ "Nvidia's Self-Driving Vehicle Approach — from Tesla to DHL to Mercedes". CleanTechnica (dalam bahasa Inggris). 2020-08-13. Diakses tanggal 2020-10-28. 
  49. ^ Coldewey, Devin. "NVIDIA announces a supercomputer aimed at deep learning and AI". 
  50. ^ 21:07, February 21, 2017 at; tweet_btn(), Shaun Nichols. "Google rents out Nvidia Tesla GPUs in its cloud. If you ask nicely, that'll be 70 cents an hour, bud". 
  51. ^ Manullang, Emin. "NVIDIA klaim performa server berbasis A100 ungguli x86". MPO Times. Diakses tanggal 5 Februari 2018. 
  52. ^ "Robot see, robot do: Nvidia system lets robots learn by watching humans" New Atlas, May 23, 2018
  53. ^ Dean Takahashi. "Nvidia's Inception AI contest awards $1 million to 3 top startups". Venture Beat. Diakses tanggal 6 September 2018. 
  54. ^ a b "Six Startups Split $1.5 Million in Cash in AI startup competition". The Official NVIDIA Blog (dalam bahasa Inggris). 2017-05-10. Diakses tanggal 2018-03-28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]